My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 35 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

“Biasanya, kami tidak melakukan transaksi di malam hari. Nyala lilin tidak bisa menuangkan keadilan Dewi ke skala. Malam adalah waktu yang paling mudah untuk memalsukan hal-hal, jadi kami tidak berbisnis di malam hari, sebagai pedagang yang sah. Terutama ketika menyangkut bisnis yang melibatkan skala. Karena itu, jika kau ingin membeli sesuatu, yang terbaik adalah kau menunggu sampai besok pagi. ”Bos duduk di depan kami, tampak lelah.

Kami pergi mencari pedagang makanan di malam hari. Kami bisa menemuinya, langsung berkat identitas kami.

Aku tidak bermaksud membeli apa pun. Aku hanya ingin mengatakan sesuatu.

Leah memegang gelas air di depannya di tangannya dan menyeruput kecil.

Veirya mempertahankan postur tegak setiap saat, bahkan sekarang. Dia tidak akan menyentuh makanan yang dihadapannya.

Aku berharap dia bisa terus seperti itu sehingga aku akan memiliki lebih sedikit pekerjaan.

Aku melihat bos di hadapanku dan dengan lembut berkata, “Tidak apa-apa. Aku tidak datang ke sini untuk membeli apa pun kali ini. Aku hanya ingin mengatakan sesuatu kepadamu. ”

“Oh?” Bos itu tersenyum dan kemudian bertanya, “Apa yang harus kau katakan?”

“Kucing-kucing di luar gudangmu cukup gemuk.” Aku tersenyum dan mencondongkan tubuh ke depan. Aku kemudian berbisik dengan nada lambat dan lembut, “Leah sangat menyukai kucing-kucing itu. Mereka sangat berbulu dan hangat.”

“Ya! Ya! Benar-benar ada begitu banyak kucing di sana! Dan mereka semua sangat imut! Papa, aku ingin membesarkan satu. ”

“Ketika kita kembali, Papa akan memberimu satu.” Aku duduk dan dengan lembut mengusap kepala Leah.

Leah tidak tahu apa yang terjadi, tetapi bos itu ketakutan di kursinya. Wajahnya tampak pucat dan kaget di bawah nyala lilin. Butir-butir keringat muncul di dahinya.

Aku tersenyum sambil menatapnya. Aku kemudian diam-diam berkata, “Tapi kau tidak perlu khawatir. Aku belum memberi tahu siapa pun tentang ini. Namun, kau harus tahu apa yang aku cari, kan? Bahkan para dewa tidak dapat melihat apa yang kita lakukan di malam hari. Tidak ada yang akan tahu jika kau menjual makanan kepada kami. ”

Bos itu gemetar, ketika dia mengambil saputangannya untuk menyeka keringat di dahinya. Dia kemudian mengambil cangkir air di samping dan minum beberapa tegukan sebelum mendapatkan kembali ketenangannya.

Dia kemudian mengerutkan bibirnya menjadi senyum putus asa dan berkata, “Apa kau tahu …? Tapi kau bisa mengerti, kan? Kami hanya menghasilkan sedikit uang saat ini dan tidak ada kelaparan di kota, kan? Jadi, jadi kami tidak melakukan kesalahan, bukan? ”

Aku membuat isyarat tangan terbuka seolah aku tidak peduli, dan sambil tersenyum berkata, “Tenang. Aku bukan petugas di sini untuk menyelidikimu. Aku hanya pelanggan di sini untuk membeli makanan. Apa yang kau lakukan tidak ada hubungannya denganku. Tapi aku harus bisa membeli makanan darimu tanpa hambatan, kan? Sepuluh koin perak untuk satu tas. Aku mau dua puluh tas. Aku ingin memuatnya ke kereta besok. ”

Sebenarnya, pedagang itu tidak salah untuk melakukan itu. Bagaimanapun, menyimpan makanan seperti ini adalah cara bagi pedagang makanan untuk menghasilkan uang. Lebih jauh, tidak ada aturan yang mengatakan dia tidak bisa menaikkan harganya, jadi dalam keadaan normal, aku tidak akan mengancamnya seperti ini.

Tapi sekarang semuanya berbeda. Tidak ada hukum untuk mengawasinya sekarang. Yang harus aku lakukan adalah menyebarkan berita bahwa dia tidak menjual makanan. Itu akan menghasut orang-orang yang marah untuk datang dan merampoknya, sama seperti apa yang terjadi pada gadis muda itu.

Itu sebabnya dia harus menjaga gudangnya dengan baik. Dia tidak khawatir tentang makanannya dirampok, tetapi khawatir makanannya ditemukan.

“Baiklah.”

Dia berdiri, dan aku melihat darah perlahan mengalir ke wajahnya lagi. Dia menatapku dan melanjutkan, “Karena kau sudah menemukannya, aku tidak perlu berbohong lagi padamu. Silakan ikuti aku.”

Aku berdiri dengan curiga, sementara Veirya waspada dan menekankan tangannya pada gagang pedangnya.

Bos sepertinya tidak keberatan. Kami menuruni tangga bersama. Bos mengeluarkan sebuah buku dan menyerahkannya kepada kami.

Dengan senyum tak berdaya, dia menjelaskan, “Ini buku kami. Makanan impor dan ekspor kami dicatat dengan jelas di sini. Lihatlah sendiri. ”

Aku mengambil buku itu dan membukanya. Sementara beberapa makanan telah diimpor baru-baru ini, mereka pada dasarnya menjual semua makanan mereka. Dengan kata lain, mereka tidak bisa menimbun makanan selama periode ini.

Namun, berdasarkan kenaikan harga, tampaknya bos itu tidak berbohong. Harganya memang curam.

Sepertinya orang yang disebut di selatan, yang memiliki makanan, menimbunnya dan juga menolak untuk menjual. Ini benar-benar membuat marah orang-orang yang terkena dampaknya dan membuat mereka menderita. Tetapi kau tidak dapat menyerang mereka untuk itu.

Namun, satu hal yang aku perhatikan adalah semua makanan mereka diimpor dari satu toko bernama Visete. Sepertinya toko ini mungkin cabang dari Perusahaan Visete.

Aku terus membalik-balik. Aku kemudian menempelkan buku itu ke meja dengan agresif dan berseru, “Kau hanya punya lima puluh kantong makanan di gudangmu sebelumnya ?!”

“Tepat sekali. Karena kota itu pernah diserang, dan kesempatan Tuan Veirya membunuh Raja Iblis menjadi ketidakpastian, bisnis memindahkan semua aset keluar dari kota ini sebagai polis asuransi. Karena itu, aku hanya memiliki lima puluh kantong makanan. ”

“Kami juga tidak memiliki kesempatan untuk mengisi kembali setelah itu.”

“Karena itu, aku tidak bisa menjual jumlah yang kau minta, bahkan jika kau tahu tentang situasi gudang kami, karena aku hanya punya makanan sebanyak itu di tangan.”

Bos mengangkat bahu dengan gerakan tangan terbuka. Dia menatapku seolah berkata, “Aku tidak peduli, kita semua bisa mati bersama.”

Aku memandangnya dan menggertakan gigiku. Sepertinya dia merencanakan apa yang harus dilakukan jika aku mengungkap kebohongannya.

“Kau menipu ular.”

Meskipun berbahaya untuk diekspos, dia tahu bahwa aku tidak bisa mengancamnya dengan itu, karena dia hanya memiliki makanan sebanyak itu di tangannya.

“Aku bisa menjual sepuluh kantong padamu. Itu yang paling banyak bisa aku jual kepadamu. ”

Dia menggelengkan kepalanya dengan putus asa. Dia menjelaskan, “Yang paling kurang baik di utara, saat ini, adalah makanan. Namun, makanan dari selatan jauh dari mencapai di sini. Yang Mulia meninggalkannya bersama kami untuk melakukan bantuan bencana, tetapi apa yang bisa kami lakukan? Aku pikir kami harus memeras diri untuk tumpukan pertama, dan kemudian menggunakan makanan busuk, setelah itu, untuk mengatasinya. ”

“Dia mengandalkan pedagang untuk bantuan bencana ?! Itu tidak mungkin. Tujuan seorang pedagang adalah menghasilkan uang, sementara bantuan bencana membutuhkan uang. Mustahil bagi pedagang untuk mau mengeluarkan uang untuk membantu tanpa pamrih. Dia mengandalkan pedagang padahal seharusnya mengandalkan kekuatan bangsa ?! ”

“Tapi mau bagaimana lagi. Satu-satunya orang yang bisa diandalkan, saat ini, adalah kami. Jujur, aku tidak bisa membantumu dengan masalah makananmu. Tolong kembali. Jika kau mau, aku bisa menjual sepuluh kantong. ”

Pedagang itu menggelengkan kepalanya.

Leah menatapku sedikit ketakutan dan meraih tanganku erat-erat.

Aku berdiri di tempat dan mengepalkan tanganku dengan erat.

Pedagang itu berbalik untuk pergi. Memang, dia tidak lagi dibutuhkan sekarang. Aku menemukan semuanya di sini, tetapi pengetahuan ini tidak ada artinya. Makanan di kota sudah hampir habis sekarang. Aku harus membawa makanan kembali besok, atau kota akan menjadi seperti tempat ini.

‘Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan?’

“Aku tahu betapa parahnya situasi saat ini sekarang. Aku tahu betapa putus asa situasinya sekarang. Tetapi pilihan apa lagi yang aku miliki? Berpikir! Berpikir! Berpikir! Apa yang dapat aku lakukan?! Cepat dan pikirkan! ‘

‘Apa lagi yang bisa aku lakukan? Bahkan gudang sudah hampir habis sekarang, jadi lupakan gudang kota. Makanan di gudang kota adalah untuk warga di sini. Tanpa makanan, orang-orang di kota akan menjadi sama dengan orang-orang di luar kota. Tidak, yang lebih menakutkan adalah bahwa tanpa makanan, Veirya dan Leah akan menjadi seperti mereka juga. Warga kota bahkan mungkin melakukan sesuatu. ‘

“Satu-satunya rumah Leah tidak akan ada lagi.”

“Jadi, siapa yang masih punya makanan saat ini?” Aku berpikir dalam hati sejenak. “Tidak ada gunanya berdiri di sini melamun.”

“Ayo pergi, Veirya, Leah. Ikut aku ke kamp militer, lagi. ”

Aku menyeka keringat di dahiku.

Pedagang itu telah menyeka kepalanya sebelumnya, dan sekarang giliranku.

“Aku kehabisan cara untuk mundur. Sekalipun peluang kesuksesanku tidak diketahui, aku harus berusaha. Tunggu, tidak. Ini bukan lagi sebuah tes. Aku harus berhasil. Kalau tidak, lupakan memberi Leah masa depan; Leah bahkan tidak akan punya hari esok. Aku harus menang kali ini demi Leah!

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded