My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Aku tidak memberi tahu Veirya apa yang telah aku peroleh, tetapi Veirya juga tidak bertanya. Kami berdua langsung kembali ke penginapan.

Karena kami sama sekali tidak terlihat aneh, kecuali Veirya yang berbau anggur, lelaki di pintu masuk tidak mengatakan apa-apa. Dia diam-diam bertanya kepada kami di mana kami mabuk dan apakah kami bisa membawa beberapa untuknya.

Aku tidak menjawab. Aku pura-pura tidak mendengarnya.

‘Sepertinya larangan mabuk di kota ini sangat ketat. Memang agak menyedihkan karena tidak bisa minum anggur di utara yang dingin. ‘

Veirya menyeka lengan bajunya dan kemudian menatapnya dan menjawab, “Di dalam kamp tentara, di-, oop!”

Aku cepat-cepat menutup mulutnya dengan tanganku dan dengan paksa menyeretnya ke atas.

Veirya bingung, tapi dia patuh. Ketika kami sampai di pintu kamarnya, dia bertanya dengan bingung, “Apa yang kau lakukan?”

“Jangan bilang siapa-siapa ada anggur di kamp tentara. Ada larangan mabuk di kota ini. Bahkan tentara tidak diizinkan mabuk banyak. Jika kau memberi tahu orang lain tentang ini dan mereka melaporkannya ke kapel, akan timbul konflik antara tentara dan kapel. Ketika itu terjadi, rencana kita akan sia-sia! Jadi jangan bilang siapa-siapa.”

“Baiklah.” Veirya mengangguk lalu menatapku dan menambahkan, “Datang ke kamarku.”

“Hmm?”

Aku menatap Veirya dengan kosong. Dia menatapku dengan tatapan serius dan menjawab, “Harus berdiskusi, bersama, setiap malam.”

“Berdiskusi? Diskusikan apa? ”

“Diskusikan apakah aku melakukan sesuatu yang salah hari ini atau tidak.” Veirya menatapku dan melanjutkan, “Ketika kami bepergian, setiap malam kami akan mendiskusikan apakah ada masalah dengan strategi kami untuk hari itu dan bagaimana kami akan bertarung besok. Jadi, kita harus melakukan hal yang sama sekarang. ”

Aku mengerti apa maksud Veirya.

Apa yang Veirya katakan adalah seperti kutipan “Aku memeriksa diriku sendiri pada tiga poin setiap hari”. Apa yang terjadi di siang hari pasti membebani pikiran Veirya. Veirya mencoba membantu seorang gadis muda di siang hari tetapi, malah, menyebabkan kematiannya.

Aku pikir Veirya adalah tipe yang tidak peduli dengan orang lain. Aku pikir dia mengambil inisiatif untuk menawarkan makanan untuk membuktikan bahwa dia telah berubah, tetapi sayangnya, sikap baiknya tidak memberikan hasil yang positif.

‘Atau mungkinkah Veirya adalah lolicon murni? Pertama, itu Leah dan kemudian seorang gadis kecil. Lucia. Kurasa Lucia dianggap sebagai gadis kecil oleh Veirya karena dia berdada rata. ‘

Aku mengangguk pada Veirya.

‘Aku tidak bisa menolaknya dalam situasi ini, bukan? Jika aku melakukannya, dia mungkin menyerbu ke kamarku. Aku tidak bisa membiarkan Leah ketahuan. ‘ Aku merasa bahwa tidak ada pilihan lain, setelah berpikir.

Veirya membuka pintu.

Aku melihat ke dalam dengan rasa ingin tahu tetapi juga mempersiapkan diri secara mental.

Meskipun ini adalah kamar perempuan, aku tidak terkejut karena rasanya tidak ada yang pernah tinggal di sana sebelumnya. Perabotan masih ditempatkan di sana dan selimutnya belum digunakan. Itu tidak terlihat bahkan ketel air sudah disentuh.

Hanya ketel air Veirya atau semacamnya yang diletakkan di atas meja. Tidak ada hal lain yang berubah.

” Ini kamar wanita, tapi tidak ada jejak wanita mana pun yang menempatinya.”

‘Tunggu, biarkan aku memperbaiki di sana. Tidak ada jejak siapa pun yang menempatinya. ‘

Setiap kamar di hotel ini memiliki perapian sendiri, tetapi hanya satu pipa pusat. Beruntung bagi kami, kamar kami berada di kedua sisi pipa. Ruangan di seberang Veirya jauh lebih dingin.

Veirya menarik kursi dan memberi isyarat agar aku duduk di atasnya. Dia kemudian melepas mantel luarnya di depanku dan meletakkannya di samping, hanya menyisakan baju dalam dan celana dalamnya…

Aku melihat pahanya yang putih yang bisa memantulkan api dan kemudian melihatnya. Aku merasa canggung. Dia memiringkan kepalanya dan bertanya, “Apa kau mengenakan mantel luar di kamarmu?”

“Tidak … Tapi … Mm …”

“Kau sudah melihatnya, jadi kau sudah terbiasa, kurasa.” Veirya tidak keberatan aku menatapnya. Dia melanjutkan dengan bertanya, “Hari ini, apa kesalahan yang aku lakukan?”

“Kau melakukan banyak kesalahan. Pertama-tama, kau seharusnya tidak memberikan makanan pada gadis muda itu. Kedua, kau seharusnya tidak mengatakan apa-apa. “Aku menyentuh kepalaku dengan lembut, dengan mata tertuju padanya, dan menjelaskan,” Sebelum kau membantu seseorang, kau harus mempertimbangkan konsekuensi yang akan terjadi. Kau tidak memberi pengemis di pinggir jalan makanan atau sesuatu di sini, tetapi pada dasarnya melemparkan makanan ke kumpulan harimau.”

“Ketika kau melihat sekelompok orang yang membutuhkan bantuan, jangan repot-repot dengan mereka, kecuali kau dapat membantu mereka semua.”

“Sekarang ke poin kedua. Kita mungkin melihat banyak orang melakukan hal-hal ilegal di masa depan. Tetapi kau tidak bisa menjadi orang yang menegakkan hukum jika itu tidak terjadi di wilayahmu, Veirya. Karena itu, kita tidak boleh mencoba menjadi perwakilan keadilan. Sebaliknya, diam tentang hal itu akan dianggap sebagai ancaman. Karena itu, jika kau melihat seseorang melakukan sesuatu, kau harus tetap tenang dan tidak ikut campur secara langsung. Begitu kita terlibat, jangan beri tahu siapa pun tentang hal itu. ”

Memang benar tentang hal itu. Pengalaman Veirya dalam menangani urusan duniawi adalah setara dengan Leah, sehingga memberi tahu Veirya hal-hal ini mirip dengan mengajari Leah.

Veirya menatapku dengan serius dan mendengarkan dengan seksama. Dia lalu mengangguk dan menjawab, “Dimengerti. Aku akan mengingatnya. ”

Aku mengangguk lalu berdiri dan berkata, “Itu untuk hari ini. Itu saja kan? Ada banyak hal yang harus kau waspadai, sebagai penguasa suatu wilayah, yang sama sekali berbeda dengan menjadi seorang prajurit. Seorang prajurit hanya perlu melawan iblis. Seorang penguasa wilayah, bagaimanapun, harus berinteraksi dengan manusia, dan berinteraksi dengan manusia adalah hal terberat yang harus dilakukan di dunia. ”

“Uhm.”

Veirya mengangguk lalu bertanya, “Apa yang kau lakukan tadi? Bisakah kau memberitahuku?”

“Aku hanya mencari tahu sedikit hari ini. Aku tidak akan mengambil makanan dari kamp militer, karena menjual kembali bekal tentara bukanlah ide yang baik. Veirya, aku ingin melihat pimpinan tertinggi saat ini di kamp besok. Bisakah kau membantuku mendapatkan pertemuan? ”

Veirya menatapku dan menjawab, “Aku tidak tahu pemimpin saat ini.”

“Kau hanya perlu menggunakan namamu. Aku tidak berpikir ada seorang prajurit pun yang tidak mau melihatmu. Lagipula kau adalah prajurit yang telah membunuh Raja Iblis. Jika kau bersamaku, aku akan dihormati oleh semua orang di kamp, ​​bukan? Tanpamu, aku tidak bisa bertemu dengan orang yang bertanggung jawab. ”

Veirya tampaknya memikirkannya sebentar. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, tetapi setelah beberapa saat, dia mengangguk dan menjawab, “Kita akan pergi besok.”

“Baiklah.” Aku mengangguk lalu berbalik untuk menutup pintu.

Veirya tidak menahanku. Sepertinya dia benar-benar hanya ingin mendiskusikan hal-hal denganku dan tidak lebih …

Itu membuat aku merasa sedikit kecewa.

Aku mencapai kamarku dan dengan lembut mendorong pintu terbuka.

Leah telah berubah dan berbaring di ranjang tanpa busana, mendengkur pelan. Tapi dia tidak bangun. Dia tetap berbaring di tempat tidur, mendengkur, dalam posisi meringkuk.

Dengan hati-hati aku melepas mantel luarku dan kemudian merangkak ke tempat tidur dengan tenang. Aku memunggungi Leah dan memejamkan mata.

Leah selalu memelukku untuk tidur setiap malam.

Tubuh Leah terlalu menggoda bagi pria dewasa. Aku harus menggunakan semua tekadku untuk mengendalikan diri sendiri atau aku benar-benar akan melakukan sesuatu. Aku tidak bisa melakukan sesuatu yang lebih buruk daripada binatang buas.

Akibatnya, aku hanya mendapat sedikit istirahat setiap malam.

Tapi akhirnya aku bisa tidur nyenyak sekarang …

“Papa … kau tidak mengira aku tertidur, kan …?” Tubuh seksi memelukku dengan lembut dari belakang di sekitar pinggulku erat-erat.

Tubuhku gemetaran. Telingaku sudah dijilat.

Lidah Leah yang lembut dan terampil dengan lembut menggoda saraf sensitif di telingaku.

Telingaku dipenuhi dengan suara mengisap dan menjilat Leah. Seolah-olah dia menjilati dari dalam ke luar.

“Aku bisa mencium bau anggur, Papa. Tetapi kau tidak memiliki aroma wanita itu. ”

Leah menarik lidahnya ke belakang dan bersandar padaku dengan lembut dari belakang.

Dia tersenyum dan berkata, “Kau lulus, Papa. Leah sangat senang. Papa akhirnya kembali. Papa, mari tidur bersama. Selamat malam papa. Leah akan selalu menjadi gadis yang baik seperti ini. Leah adalah gadis yang baik dan menunggumu di sini, Papa. Leah tidak merasa kesepian! Leah selalu gadis yang baik seperti ini! ”

“Maaf sudah membuatmu merasa kesepian, Leah. Papa akan menemanimu besok. ”

Aku meraih tangan Leah, dan dia mengangguk dengan gembira. Dia kemudian menekankan dirinya lebih kuat padaku…

Uhm …

Tubuhnya bahkan lebih montok dari Veirya …

‘Baiklah. Aku kira aku tidak akan bisa tidur nyenyak lagi. ‘

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded