My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Ratu Sisi tidak terlihat marah setelah perjamuan. Dia pergi dengan senyum arogan saat dia datang, tapi aku tidak bisa berjalan di sebelah ratu seperti sosok yang kuat. Sebagai gantinya, aku ditarik oleh Veirya yang membunuh raja iblis.

Veirya tidak dengan ramah melepas kerah anjingku seperti yang aku pikir dia akan lakukan. Dia dengan setia menjalankan kehendak ratu, dan itu untuk memperlakukanku seperti anjing atau budak. Karena itu, kesulitanku tidak berubah menjadi lebih baik. Dia berbeda dengan kesanku tentang seorang prajurit atau pahlawan. Bukankah prajurit dalam legenda dimaksudkan untuk berdiri seperti Lucia dan menyelamatkan semua orang seperti pahlawan? Mengapa prajurit di depanku adalah seseorang yang bisa menebas seorang gadis muda tanpa ragu-ragu dan seseorang yang bisa memperlakukan seseorang sebagai anjing atau budak? Veirya juga tidak menurunkan kewaspadaannya di sekitar tawanan perang yang aku bayangkan dapat dikaitkan dengan dia berasal dari tradisi tentara yang sangat baik. Dia memastikan bahwa aku tidak dapat melarikan diri dan bahkan mengikat tanganku.

Apa kau … benar-benar pahlawan?

Veirya membimbingku ke sebuah tenda di satu sisi dan menarik pintu tirai terbuka. Dia menunjuk ke dalam lalu menatapku dan berkata, “Kau menjaganya.”

“Apa……?”

Aku tidak mendapat jawaban. Aku dilemparkan ke tenda begitu saja. Aku sudah tersungkur tiga kali hari ini! Waktu ini berbeda dengan dua kali terakhir juga. Setidaknya aku mendarat di karpet dua kali terakhir. Kali ini, aku benar-benar akrab dengan lantai. Aku merasakan sakitnya pasir menggesek wajahku. Tangan dan kakiku tertahan sehingga aku hanya bisa bergelut di tanah seperti serangga. Aku menoleh untuk melihat Veirya menutup pintu tanpa perasaan. Sepertinya tenda ini bukan tenda dengan tirai, tapi penjara!

Bagian dalamnya benar-benar hitam pekat. Tenda tebal membuat dingin dan bulan benar-benar terhalang di luar. Aku merangkak di tanah dan dengan putus asa memutar tubuhku untuk mencoba dan duduk. Sebuah surai sederhana yang kami rasakan sangat sulit dengan tangan dan kakiku terikat. Aku mengerjapkan mataku sebisa mungkin untuk mencoba dan melihat dalam gelap. Veirya memang memberitahuku untuk merawat gadis muda itu, tapi aku bahkan tidak mendengar suara di sini.

Mataku menyesuaikan dan akhirnya bisa melihat hal-hal di dalam kegelapan. Tempat ini benar-benar seperti ruang penjara. Ada sangkar besi di dalamnya, dan tampaknya ada siluet kecil yang tergeletak di dalamnya.

Perlahan aku menggoyangkan tubuhku untuk mati-matian merangkak. Gadis muda itu pasti dikunci di dalam sangkar besi itu. Sebagai seorang gadis muda, dia pasti hancur setelah diseret kembali oleh Veirya dan kemudian dilecehkan oleh sang ratu. Aku tidak tahu kesalahan apa yang dia lakukan, tetapi dia hanya seorang gadis muda. Bahkan jika dia adalah putri raja iblis, lalu apa? Dia bukan orang yang menyakiti manusia. Bagaimana manusia berbeda dengan raja iblis dengan melakukan ini? Aku tidak tahu apa yang dilakukan raja iblis, tetapi setidaknya aku tahu bahwa hal-hal yang dilakukan manusia benar-benar mengerikan.

Jujur, aku bisa membiarkan gadis ini sendiri sekarang karena dia aku di posisi yang sama dengannya. Maksudku, kita hanya berdoa untuk diri kita sendiri pada tahap ini. Bagaimana aku akan merawatnya sekarang? Tapi aku benar-benar ingin bersamanya sekarang. Aku tidak tahu mengapa aku merasa seperti itu, tetapi mungkin itu karena dia adalah orang pertama yang menunjukkan kebaikan kepadaku sejak datang ke dunia ini.

Raja iblis tidak ada lagi sekarang, tetapi manusia melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan iblis.

Aku memberikan yang terbaik untuk merangkak. Tubuh kecilnya bergetar lembut di dalam. Dia meringkuk di sudut seperti anjing yang terluka. Gadis muda itu mengangkat kepalanya sedikit dan melihat ke arahku. Dia akhirnya menangis. Aku tidak berpikir dia bisa melihat di mana aku berada. Dia hanya terisak dengan lembut ke arahku.

“Aku di sini.”

Aku bergeser ke sisi sangkar dan menekan diriku ke pagar besi. Aku bisa merasakan dinginnya besi dan balasan dari dalam datang padaku. Namun, aku tidak peduli. Gadis di dalam itu tangan dan kakinya terikat sepertiku. Dia mati-matian menggoyangkan tubuhnya untuk menghampiriku. Aku bisa melihat air matanya membasahi matanya ketika mereka menurunkan wajahnya tepat di depanku dalam kegelapan. Kami bisa menyentuh pipi kami satu sama lain. Kami menggosok pipi kami satu sama lain tanpa mengucapkan sepatah kata pun, tetapi kami bisa merasakan kedamaian dan kebahagiaan yang aneh.

Aku bisa merasakan ketakutan dan keputusasaannya, dan sejujurnya, aku berada di kapal yang sama. Aku tidak tahu apa yang aku tunggu dan aku juga tidak tahu apa yang akan dilakukan Veirya kepada kami. Aku benar-benar memalukan bagi orang yang berpindah berdimensi. Orang lain yang melakukan perjalanan dimensional mendapatkan ibu berdada besar yang berperang untuk mereka, sementara aku diperlakukan seperti anjing dan dilemparkan ke sini segera setelah aku tiba, aku hanya punya putri raja iblis di sisiku.

“Lapar ……” Gadis muda itu menggumamkan satu kata sambil terisak di hadapanku. Aku melihat sekeliling dan melihat sebuah piring. Di atasnya ada beberapa potong roti gandum. Aku mengenali jenis roti gandum. Ini adalah jenis yang diperlakukan orang modern sebagai roti gandum sehat. Tapi aku yakin roti gandum di sini lebih buruk daripada roti gandum yang aku tahu.

Aku merangkak ke sana dan mengambilnya dengan mulut. Apakah aku mengambil hal yang salah? Mengapa roti ini terasa sekeras piring? Aku mengambil roti gandum dengan postur yang diinginkan ratu untuk mengambil steak sebelumnya, tetapi tidak, kecuali kali ini, aku tidak merasa dipermalukan.

Aku menempatkan roti di depan gadis itu. Dia dengan gigih menggigitnya tetapi kemudian dengan cepat meludahkannya dan batuk. Aku menyadari bahwa memintanya untuk mengunyah roti gandum ini sama dengan memintanya untuk mematahkan jeruji besi dengan menggigitnya dan menelannya. Ada air yang diletakkan di satu sisi, tapi siapa orang bodoh yang menaruh air di luar jeruji?

Bagaimana kau mengharapkan gadis di dalam untuk meminumnya, menjilat seperti anjing? Aku berani bertaruh jenius di balik ini adalah Ratu Sisi. Aku berani bertaruh bahwa mereka yang berada di sekitar tiran yang tak tahu malu itu hidup lebih sengsara daripada mati bahkan ketika mereka memenangkan perang di luar! Aku akan membuatmu membayar di masa depan !!

Aku mengambil roti itu kembali dengan mulut dan merobeknya. Roti ini terbuat dari porselen, bukan ?! Aku kemudian segera pindah ke mangkuk air, mengambil seteguk air, mencampurnya dengan roti gandum dalam rotiku dan mengunyahnya dengan semua yang aku miliki. Aku merasa gigiku akan patah. Kunyah dan kunyah, dan seluruh rahangku menjadi mati rasa segera. Namun, aku terus mengunyah dengan sekuat tenaga. Aku kemudian membungkuk untuk mencapai mulut gadis itu dan mencium bibirnya.

Bibir gadis muda itu lembut, harum dan manis. Dia masih anak-anak, tetapi bibirnya begitu lembut. Dia pasti menjadi gadis yang sangat cantik di masa depan. Dengan bibir kami terpaku rapat, aku mencoba yang terbaik untuk memasukkan roti di mulutku ke miliknya menggunakan lidahku. Dia juga melakukan yang terbaik untuk menghisapnya ke dalam mulutnya. Ujung lidah kami saling bersentuhan. Air liur kami bercampur dengan roti dan mengalir ke mulut kami di mana mereka melakukan kontak.

“Mm … mm … oom ……”

Tubuh gadis-gadis muda berputar dengan lembut. Dia menutup matanya seolah dia menikmatinya. Bukan hanya ujung lidahnya yang dimakan, dia tampaknya mulai mengambil inisiatif untuk membungkus lidahnya dengan bibirku. Dia masih anak-anak dan dia sangat pandai berciuman.

Tapi ini bukan waktunya untuk bersenang-senang !! Aku menyelamatkan hidupmu sekarang!

Pada akhirnya, seuntai air liur tergantung di antara kami ketika kami menjauh satu sama lain. Jika aku tidak mengetahui apa yang aku lakukan, aku akan langsung dikirim ke penjara selama sepuluh tahun untuk itu. Wajah gadis muda itu benar-benar merah karena malu dan sesak napas. Aku di sisi lain berputar karena perasaan gembira mendapatkan ciuman pertamaku.

“Aku … aku ingin lebih ……”

Gadis muda itu tampaknya sedikit bingung. Dia membungkuk ke arah mulutku dan mencium bibirku lagi. Lidahnya dengan lembut mengusap ujung lidahku. Dia pergi ke kiri, kanan, dan melakukan putaran. Awalnya aku ingin mundur tetapi dia menggigit bibirku dengan lembut membuat aku tanpa cara melepaskan diri. Tidak hanya dia menggoda lidahku, dia juga mengisap udara di mulutku dan air liurku ke mulutnya. Aku merasa diriku melemah. Sensasi sesak nafas membuat otakku kosong, jadi aku tanpa sadar mengikuti gerakannya.

Ciuman pertama kami hanya ciuman murni. Aku tidak tahu apakah dia ingin mencium atau apakah dia ingin makanan. Tapi apa pun masalahnya, aku akhirnya mencium seorang anak kecil !!

Tapi gadis ini terlalu terampil. Mengapa rasanya ada papila di lidahnya seperti lidah kucing? Ketika dia melingkarkan lidahnya di lidahku, aku merasa seluruh mulutku digoda. Perasaan geli itu sulit ditolak. Ini memberiku dorongan untuk ingin dibungkus selamanya dan menciumnya selamanya.

Dia akhirnya melepaskan mulutku dan kami duduk dengan kelelahan. Tubuhnya tanpa kehidupan menabrak jeruji besi di depan dan pintu kandang berderit. Perlahan-lahan terbuka ketika kami menyaksikan dengan benar-benar terpana ……

Apa-apaan?! Mereka tidak mengunci pintu !!

 

***

Saat ini di kamp militer Ratu Sisi.

“Veirya, bisakah kau menjamin bahwa putri raja iblis tidak akan kabur?”

Veirya dengan lembut menjepit tangannya. Dia kemudian menatap ratu dan menjawab dengan nada serius: “Dia telah dikurung.”

Ratu Sisi tersenyum dan kemudian berkata, “Aku akan meninggalkan gadis itu di tanganmu. Veirya, jika kau ingin dia mati, kau harus memastikan dia menderita penyiksaan sebelum membiarkannya mati. ”

“Dimengerti.”

Veirya mengangguk. Ratu Sisi mengangguk puas. Dia kemudian menoleh untuk melihat peta di atas meja dan berkata: “Aku harus memberi prajuritku hadiah sekarang. Veirya, ini adalah peta kemanusiaan saat ini. Kau dapat memiliki wilayah apa pun yang digambar di sini. Tentu saja, tinggalkan kota kekaisaranku untukku. Aku seseorang yang mengingat persahabatan lama. Jadi pilihlah. Ke mana kau akan memilih untuk pergi selanjutnya? ”

Veirya menatap peta. Hanya isyarat ramah dari Ratu Sisi sudah cukup untuk memberi Veirya wilayah untuk memerintah. Itu lebih baik daripada hadiah apa pun. Uang tidak akan menjadi masalah jika dia memilih tanah terkaya. Karena sifat menjadi penguasa wilayah, keturunan Veirya dapat terus mewarisi tempat itu selamanya.

Untuk seorang pahlawan yang mengakhiri era, dia tentu layak mendapatkan kemuliaan dan kehormatan yang tak tertandingi.

Namun, Veirya mengulurkan tangannya dan menunjuk ke tempat paling utara, wilayah yang paling jauh.

“Kau ingin tempat itu ?!”

Jelas Ratu Sisi terkejut. Dia menatap Veirya dengan kaget dan menjelaskan, “Itu bukan tempat yang kaya, Veirya. Tempat itu adalah desa kecil yang baru saja kami dapatkan hak kepemilikannya. Orang-orang di sana semuanya sesat. Itu di perbatasan. Itu adalah wilayah ras iblis sebelumnya. Untuk apa kau pergi ke sana? ”

“Bukankah kau tidak memberitahuku untuk memilih tempat yang paling tepat? Aku seorang prajurit, jadi tentu saja aku harus memilih perbatasan untuk melindungimu.”

Veirya memandangi ratu di hadapannya dengan acuh tak acuh dan dengan sungguh-sungguh melanjutkan, “Kekayaan bukanlah sesuatu yang kami butuhkan. Kami hanya butuh kehormatan. ”

Ratu Sisi memindai Veirya dengan serius, sementara Veirya menatapnya dengan tatapan serius. Beberapa saat kemudian, Ratu Sisi menghela nafas tanpa harapan, tersenyum tanpa daya dan berkata, “Aku menyerah padamu, Veirya. Aku merasa sangat bangga setiap kali melihatmu, tetapi sebagai temanmu, aku merasa bahwa kau terlalu cerdas. Menjadi terlalu sempurna terkadang akan membuatmu kesulitan. Tapi karena kau sudah membuat keputusan, aku setuju. Namun, Veirya, kau harus mengerti bahwa aku tidak ingin melihatmu mengelola sebuah kamp, ​​tetapi untuk melihatmu mengembangkan daerah. Itu adalah tugas penguasa suatu wilayah. Kau harus ingat, kau sekarang bukan seorang prajurit atau ksatria, tetapi seorang bangsawan. ”

“Aku tidak akan mengecewakanmu, Yang Mulia.”

“Bagus kalau begitu. Ini adalah perhiasan emas yang elf berikan padamu. Ini adalah anggur kuat yang diberikan elf kepadamu. Sejujurnya, aku tidak tahu hadiah mana yang lebih sesuai dengan seleramu. Bawa hadiah kawanmu ke wilayahmu. Oh benar. Jangan lupa membawa budak dan tawanan perangmu. Aku sangat menantikan untuk melihat apa yang terjadi di antara kalian bertiga! Hehehe……”

Ratu Sisi mengungkapkan senyum bahagia. Veirya mengangguk dengan lembut sebelum memberi hormat pada Ratu Sisi dan meninggalkan tenda.

“Yang Mulia.”

“Ada apa?”

Quen Sisi memandang pria di belakangnya saat dia tertawa pelan dan melanjutkan, “Sepertinya Veirya bukan ancaman.”

“Ya. Saat ini, sepertinya Veirya tidak punya ide. Kau tahu, aku mendengar ini dari seorang teman: lepaskan seseorang yang layak ketika dia telah memenuhi tujuannya. ”

Ratu Sisi melihat peta di depannya, tertawa kecil dan melanjutkan, “Apa gunanya Veirya melayani sekarang? Seseorang yang memiliki kekuatan untuk membunuh raja iblis juga memiliki kekuatan untuk membantai jalan mereka ke istana kekaisaran dan mengambil kepalaku. Raja iblis sudah mati. Prajurit itu telah kehilangan tujuannya juga. Era para pejuang telah berakhir. Aku akan menghilangkan kekuatan tidak berguna ini satu per satu. Waktumu telah tiba. Pedagangku, cepat dan isi perbendaharaan nasionalku yang dikosongkan karena peperangan sampai penuh! ”

“Seperti yang Anda perintahkan! Saya tidak akan mengecewakan Anda, Yang Mulia! ”

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded