My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 27 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Veirya mengikuti kami setelah dia tahu bahwa kami akan pergi.

Meskipun Leah sangat tidak senang tentang itu, Veirya bersikeras untuk datang. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa kami tolak.

Aku membungkus wajah kecil Leah dengan syalnya. Yang terbaik adalah tidak membiarkan orang tahu Leah adalah succubus. Itu terutama berlaku di kota di mana kehadiran agama ini sangat menonjol. Dengan cara ini, kami tidak akan menarik perhatian. Untungnya, kami tidak terlalu menonjol dengan seragam militer kami.

Aku memegang tangan Leah dengan tangan kananku. Leah dengan riang mengamati kedua sisi jalan. Namun, tidak ada yang terlihat di sepanjang rute ini.

Veirya berjalan dengan tangan kanannya di gagang pedang dengan cara yang sangat heroik.

Jalan ini, yang tidak didekorasi, begitu hambar sehingga bahkan Leah dengan cepat kehilangan minat. Batu-batu biru dan bangunan-bangunan ini tidak bisa menarik perhatian anak setelah minat mereka berakhir.

Selain fakta bahwa itu tidak bisa menarik perhatian seorang anak, bahkan aku tidak ingin tinggal di kota ini lagi. Kehidupan yang melelahkan seperti ini tidak cocok untukku. Aku melihat Veirya.

Dia menyatu dengan kota ini, karena sifatnya yang tanpa emosi dan keras seperti kota yang mati dan membosankan ini. Mereka saling melengkapi.

Leah menoleh untuk menatapku, menjulurkan lidahnya dan berkata, “Papa, kota ini sangat membosankan … tidak ada yang baru …”

Aku mengangguk dan menjawab, “Tidak apa-apa, Leah. Jika kau melihat sesuatu yang baru dan asing, Papa akan membelinya untukmu. ”

Sementara aku mengatakan itu, jujur ​​aku tidak punya uang. Jika aku ingin membeli sesuatu, aku harus meminta uang kepada Veirya. Tetapi aku melihat Veirya dan tahu bahwa dia juga tidak punya uang.

‘Aku berani bertaruh bahwa Veirya, yang tidak tertarik pada uang, lebih miskin daripada aku. Lagipula, aku masih memiliki koin emas yang diberikan Lucia. ‘

‘Jika kami mendapat kesempatan, aku ingin membeli pakaian baru untuk Leah. Leah bahkan tidak punya pakaian dalam sekarang. ‘

Pasar berada di sebelah alun-alun yang kami lewati. Pasar ini tampaknya tidak berkembang dalam kapasitas apa pun. Itu pada dasarnya adalah gang dengan segala macam toko, tidak ada yang memiliki plak.

Mereka hanya menulis apa yang mereka jual di atas selembar papan kayu. Namun, saat ini ada antrian panjang dari dalam gang yang membentang ke alun-alun. Tentara berpatroli di daerah itu karena ada begitu banyak orang.

Aku sedikit terkejut.

‘Apa yang memotivasi semua orang untuk berbaris di kota ini saat ini? Apakah mereka mengantre untuk pergi ke kapel untuk memberikan sumbangan atau berdoa? ‘

Kami berjalan melewati antrian. Aku ingin melihat apa yang sebenarnya terjadi di sini.

Ketika aku hampir mencapai baris depan, seorang anak mengenakan celemek berjalan keluar dari sebuah toko yang memegang papan kayu. Bocah itu berteriak kepada orang-orang, “Kami telah terjual habis hari ini. Semua orang, kami telah terjual habis dan tidak punya makanan lagi. Kami pasti punya lebih banyak besok. Silakan pulang, semuanya. Makanan hari ini telah terjual habis! ”

Kerumunan berteriak dengan ketidakpuasan. Tapi apa yang bisa mereka lakukan?

Aku menyaksikan antrean panjang membuyarkan, benar-benar terpana.

‘Jadi mereka mengantre untuk membeli makanan ?! Apakah ini bagaimana orang harus membeli makanan di kota ini atau hanya ada cukup makanan untuk dijual sedikit setiap hari? Apakah mereka dalam situasi yang sama dengan sistem tiket makanan kami? ‘

“Apa kau dengar itu? Makanan untuk hari ini semuanya telah terjual … Ah, tidak … Ini Tuan Veirya !! “Pemuda itu menatap kami dengan tidak senang, karena kami tidak pergi. Namun, begitu dia melihat Veirya, dia gemetar ketakutan dan dengan cepat pergi membungkuk, hampir menghancurkan kepalanya.

Veirya mengangguk sambil menatapnya dan berkata, “Kami ingin membeli makanan.”

“Umm … Itu … tapi kami sudah kehabisan makanan untuk hari ini … bagaimana kalau datang lebih awal- …”

“Biarkan kami melihat bosmu.” Aku meraih bahu Veirya setelah dia mengangguk dan berniat untuk pergi.

Bukan waktunya untuk kembali sekarang.

“Dia mengatakan bahwa mereka tidak memiliki makanan lagi, tetapi toko makanan membutuhkan makanan untuk menghasilkan uang. Semua orang panik sekarang karena tidak ada makanan. Dengan menjual sedikit saja setiap hari, mereka dapat mempertahankan harga yang stabil. Ini mungkin taktik yang mereka gunakan untuk menghasilkan uang. Kita tidak bisa pergi sekarang. “

“Kami … bos kami tidak ada …”

“Kalau begitu kami akan menunggu.”

“Dia telah pergi ke tempat lain untuk mengoordinasikan hal-hal untuk mendapatkan makanan …”

Aku memandang pemuda itu dengan mata menyipit dan mengancam, “Aku akan berbicara dengan siapa pun yang bertanggung jawab saat ini. Apa? Tidak bisakah Tuan Veirya, yang membunuh Raja Iblis, melihat bosmu? Apakah bosmu sosok yang lebih besar dari Yang Mulia, sekarang? Haruskah aku memberi tahu Yang Mulia tentang ini? ”

Pemuda itu jelas ketakutan ketika dia melihat ke pedang panjang Veirya dengan takut dan menelan ludahnya. Dia kemudian tergagap, “T-Tidak … Tidak … Kami umm … Hanya saja … benar-benar tidak …”

“Wah, wah … Ini benar-benar suatu kehormatan bagi Anda untuk mengunjungi toko kami yang sederhana, Tuan Veirya. Tolong, beri tahu kami apa yang Anda butuhkan. Kami mungkin tidak memiliki banyak makanan, tetapi kami akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi permintaan Anda, Tuan Veirya. ”

Seorang lelaki gemuk dengan cepat keluar dari toko. Dia tidak memakai topi. Dia menyentuh kepalanya dan menatap kami dengan mata sipit dan senyum. Dia mengenakan pakaian yang lebih tebal. Meskipun itu tidak berwarna, keping perak, sepotong perhiasan dengan lembut bergoyang di depan dadanya.

Mungkin itu seperti logo untuk pedagang, tapi agak ironis. Pedagang bergantung pada memanipulasi timbangan untuk mendapatkan lebih banyak sehingga mereka tidak akan berusaha menjaga timbangannya seimbang. Atau mungkin apa yang dilambangkan oleh timbangan adalah siapa pun yang memberi mereka lebih banyak uang akan menjadi orang yang mereka sukai.

Aku memandangnya. Aku terkekeh dan bertanya, “Bukankah kau seharusnya keluar untuk membeli makanan?”

“Ah, itulah yang kami katakan untuk menghindari diserang oleh orang-orang. Anda harus mengerti alasan kami, benar, tuan? Kami, pedagang yang menjual makanan, berada dalam bahaya paling besar di saat-saat seperti ini. ”Pedagang makanan di depan kami tertawa.

Aku juga tidak berencana menginjak ekornya untuk itu sekarang. Itu hanya masalah sepele. Lebih jauh, ini bisa menjadi kondisi yang aku gunakan ketika ami bernegosiasi. Bos pasti panik karena sudah keluar sekarang.

Aku memandangi bos di depanku dan berkata, “Mari kita langsung. Kami ingin membeli makanan. ”

“Masuk dulu, masuk dulu.” Bos tersenyum dan membiarkan kami masuk ke gedung.

Hanya ada satu meja panjang di toko. Di sampingnya ada beberapa kursi. Sebuah lilin dinyalakan dan diletakkan di atas meja bersama dengan buku rekening, pena, dan tinta.

Aku memastikan untuk memeriksa interior toko makanan. Ada beberapa tas kosong di tanah. Aku tidak bisa melihat makanan lain.

” Yah, itu wajar saja. Makanan biasanya tidak ditempatkan di sini. Itu pasti di gudang. ‘

“Kami ingin membeli makanan.”

Kami duduk di sekitar meja dan langsung mengatakan itu. Bos mendengus dan kemudian tersenyum tak berdaya sebelum menjawab, “Terus terang, kami sendiri tidak punya banyak makanan. Seperti yang Anda juga lihat; karena takut, semua orang datang untuk membeli makanan. Perang sebelumnya juga membuat kami dengan paksa menjual jumlah yang banyak. Karena itu, kami sendiri tidak punya banyak makanan. Jika kami kehabisan makanan juga, kota ini akan jatuh dalam kepanikan. ”

“Berapa banyak yang bisa kau jual sekarang?”

“Lima tas. Itu maksimum. ”

Dia menatapku dan menaikkan telapak tangannya.

Aku mengerutkan kening dan menjawab, “Itu tidak cukup. Kami membutuhkan dua puluh tas. ”

“Tuan, bukan karena kami tidak ingin menjual makanan. Jika kami seperti tahun lalu, saya akan memuat dua ratus tas pada sore hari untuk Anda jika Anda meminta, apalagi dua puluh tas. Tapi segalanya berbeda sekarang. Semua makanan di utara diambil oleh tentara, untuk memerangi Raja Iblis, tahun ini. Kami tidak punya banyak makanan. Apa Anda melihat para pengungsi di luar? Jika kami orang sesat, kami tidak akan memiliki makanan sendiri. Kelima tas ini dipertimbangkan untuk Tuan Veirya. Itu benar-benar yang terbaik. ”

“Berapa banyak?”

“Satu koin emas per tas. Saya melakukan itu dengan harga lebih murah untuk Anda. ”

“Kau menipu kami !!”

‘Aku tidak bisa menerima harga itu! Satu koin emas untuk satu tas makanan? Kenapa kau tidak merampok rumah mewah atau apa? Kenapa biaya selusin koin perak harganya enam kali lebih banyak di sini bersamamu ?! Kau yakin kita tidak berdagang senjata, di sini? ‘

“Ini bukan penipuan. Sangat sulit untuk mendapatkan makanan saat ini. “Bos menatapku dengan wajah yang menyedihkan dan kemudian berkata,” Makanan sekarang dikendalikan oleh orang-orang di selatan. Kami harus membayar apa pun yang mereka minta, apa Anda setuju? Saat ini harganya tiga puluh koin perak untuk satu kantong makanan di luar, lalu empat puluh lima puluh koin perak untuk mengangkutnya ke sini, jadi jika saya tidak mengenakan biaya satu koin emas per kantong, pada dasarnya saya tidak akan menghasilkan apa-apa. ”

“Mm …”

Perlahan aku duduk kembali di kursiku dan memandangi pedagang di depanku. “Masalahnya sekarang adalah bahwa pedagang bersikeras pada klaimnya bahwa dia tidak memiliki makanan dan perlu membeli mereka dari luar, sementara harga meningkat. Jujur, aku menyesal sedikit, sekarang. Aku menjual makanan ke Lucia dengan harga yang terlalu murah. Aku merasa seperti Lucia memilih untuk membeli dari kami karena Veirya tidak menyadari biaya makanan dan makanan di tempat lain terlalu mahal. Aku kira kita bisa menganggapnya sebagai diakali oleh Lucia.”

“Masalah yang lebih besar, bukanlah Lucia, tetapi di mana kita akan membeli dua puluh kantong makanan yang kita butuhkan. Jika bos ini menolak untuk mengakui bahwa dia memiliki lebih banyak makanan, maka kita akan menemui jalan buntu. Satu-satunya cara kita dapat membuktikan bahwa dia menyimpan makanan adalah dengan pergi ke gudangnya. Tapi, kurasa dia tidak akan membiarkan kita melihat gudangnya. ‘

‘Veirya bahkan tidak bisa menerobos masuk, kan? Ditambah lagi, jika Veirya memasuki gudang selama waktu yang sensitif, seperti ini, dan mengambil makanan darinya … Itu buruk, dalam lebih dari satu cara. Pertama, kami tidak bisa membuat semua orang di kota ini panik, dan kami tidak bisa menodai reputasi Veirya. Jika kami menerobos gudang makanan pedagang lain dengan nama Veirya dan secara paksa mengambil makanan dari sana, maka tidak ada yang mau berbisnis dengannya, begitu berita menyebar. “

“Kami tidak bisa membunuh angsa yang bertelur emas.”

Aku melihat sekeliling dan kemudian berkata, “Baiklah, kami akan memikirkan hal lain saat itu.”

Tidak ada gunanya membahas ini lebih jauh saat ini. Aku berdiri dan begitu pula pedagang. Dengan senyum tak berdaya, dia berkata, “Masa-masa itu sulit. Kami juga tidak bisa menahannya. Semoga Tuhan menunjukkan jalannya kepada Anda. ”

Aku menggelengkan kepala dan menjawab, “Jika Tuhan bisa menunjukkan jalannya, manusia dan anjing akan sama. Aku hanya akan pernah percaya pada diriku sendiri.”

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded