My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 24 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Tanganku bisa merasakan kehangatan payudara Leah sepanjang malam.

Leah memaksaku untuk memegang payudaranya.

Setelah malam itu, aku bisa mengingat ukuran payudara persisnya dengan jelas. Tanganku bahkan bisa mengingat bagaimana ujungnya terasa. Telapak tanganku bisa mengingat dengan jelas bagaimana lekuknya.

Itulah satu-satunya permintaan Leah yang marah.

Dia bahkan mengambil wajahku dan menguburnya di sana, jadi aku mengalami beberapa mimpi buruk tercekik oleh payudara …

Aroma Leah tampaknya memiliki semacam mana yang membekukanku di tempat jadi aku kesakitan sepanjang malam.

Leah telah kembali ke bentuk kecilnya ketika matahari terbit. Leah kecil memukul dirinya dengan berani di wajahku dan kemudian tidur di atasku.

Aku tidak bisa tidur nyenyak semalam, jadi aku bangun pagi untuk sarapan.

Ketika aku turun, aku melihat Veirya sudah duduk di meja.

Veirya duduk di sana dengan mata terpejam, seolah sedang bermeditasi. Tapi dia membuka matanya ketika dia mendengar langkah kakiku.

Dia sudah mengenakan mantel tebal besar dan jubah untuk menjaga dari dingin. Dia mengenakan ikat pinggang kulit dan sepatu bot tingginya yang tebal. Dia juga meletakkan sarung tangannya di atas meja.

Bahkan dengan api di belakangnya yang masih menyala, dia tanpa ekspresi saat berpakaian seperti itu.

“Tidak bisakah dia merasakan suhunya?”

Dia menatapku dan berkata, “Aku ingin sup daging.”

“Apa, hal pertama di pagi hari?”

“Uhm.” Veirya mengangguk dengan ekspresi yang sangat serius.

Jujur, aku merasa sangat putus asa, karena Veirya tampaknya belum memahami masalah yang dihadapi kota ini.

“Dia baru saja menjual semua makanan. Seluruh kota menghadapi risiko kelaparan, namun Tuan Veirya kita di sini menginginkan sup daging untuk sarapan. Seolah-olah dia tidak peduli dengan masalah makanan. ‘

Aku menghela nafas dan pergi ke dapur untuk mengambil beberapa untai daging kering. Daging ini dikeringkan hanya dengan dianginkan. Itu diasinkan dengan garam dan kemudian dibiarkan kering. Rasanya tidak buruk, tapi hanya itu.

Satu-satunya yang bisa aku gunakan adalah garam. Hasilnya, hidangan tampak sangat sederhana dan rasanya tidak terlalu enak. Jika memungkinkan, aku ingin menggunakan beberapa rempah dan bumbu. Namun, aku ragu benda-benda itu ada di tempat yang dingin di mana ada kekurangan makanan. Rempah-rempah dan bumbu-bumbu selalu laku dan dapat dibeli.

Tapi mari kita kesampingkan itu sekarang.

Sup daging yang asin tidak enak. Namun bagi Veirya dan Leah, adalah kelezatan yang mereka anggap langka.

Aku mengambil roti yang aku gulung menjadi mantou kemarin dan memasukkannya ke dalam wadah untuk dikukus, yang mirip dengan yang aku kenal saat itu. Mereka bulat, wadah kayu yang kau gunakan untuk mengukus.

Pada saat aku menyiapkan sarapan, Leah turun dengan menguap. Dia memandang Veirya yang duduk di meja dan kemudian memandang ke dapur, agak takut.

Aku tersenyum dan menyeka wajah Leah dengan handuk yang telah aku siapkan.

Leah mengendus aroma di udara dan berseru riang, “Apakah itu sup daging ?! Wow, aku sangat senang bisa mendapatkan sup daging untuk sarapan! ”

“Aku benar-benar tidak mengerti bagaimana kalian berdua bisa memiliki nafsu makan yang besar di pagi hari.” Aku tersenyum tak berdaya ketika aku mencubit pipi Leah.

Leah menoleh untuk melihat Veirya yang duduk di meja makan. Kali ini, dia pergi untuk duduk di sebelah Veirya, yang sudah memiliki mangkuk keenamnya sendiri. Meskipun dia picik, Leah datang untuk menerima kenyataan yang harus dia terima dan duduk di sebelah Veirya untuk makan sementara aku duduk di sebelahnya.

Leah menatap mantou di atas meja dengan rasa ingin tahu dan kemudian bertanya, “Papa, apa ini?”

“Ini roti dari tempat ayah tinggal.”

‘Di tempat aku berasal, mantou ini akan menelan biaya satu dolar untuk enam. Tapi di sini, di mana bahkan tepung putih jarang ada, itu tidak memerlukan biaya satu dolar untuk enam. Aku perkirakan harganya satu koin emas untuk enam. ‘

‘Jadi; Lucia telah membeli dua puluh kantong makanan dari kami, satu setengah kali lebih banyak dari harga normal. Dia memberi kami total enam koin emas dan sepuluh koin perak. ‘

“Satu koin emas sekitar enam puluh koin perak.”

‘Itu berarti dia membayar sekitar dua puluh satu koin perak untuk satu kantong makanan. Karenanya, harga biasanya adalah empat belas perak per kantong. Dalam kondisi normal, seharusnya sepuluh. Di tempat di mana makanan diproduksi, itu pasti lebih murah. Hanya tiga koin perak, mungkin? “

‘Jika aku bisa membeli barang dengan harga sepuluh koin perak yang biasa maka laba bersih yang aku hasilkan adalah delapan puluh koin perak, atau lebih sedikit, lebih dari satu koin emas.’

‘Tapi aku tidak hanya mengejar jumlah kecil itu; Aku ingin pergi dan tinggal di Ibukota Kerajaan. ‘

“Kurasa setidaknya aku perlu beberapa ribu koin emas. Aku harus membeli rumah dulu. Lalu ada biaya hidup. Tidak mudah mencari nafkah di kota-kota besar, seperti di Chang’an, saat itu. Tentu saja, ini semua dugaanku. Siapa tahu, aku mungkin perlu lebih banyak lagi … ‘

“Singkatnya, aku seharusnya bisa secara diam-diam menggelapkan sejumlah uang yang tersisa tanpa Veirya tahu.”

‘Veirya tampaknya ingin pergi bersama kami, tapi aku masih tidak tahu apakah Leah akan bisa menerimanya. Aku masih berencana untuk pergi dengan Leah jika dia tidak bisa. ‘

‘Veirya adalah pahlawan kemanusiaan. Orang-orang akan menjaganya, bahkan tanpa aku. Itu tidak terjadi untuk Leah. Tanpa aku, Leah akan mati, dalam masyarakat manusia. Ini setara dengan padang pasir baginya. ‘

Kami segera selesai sarapan dan, tentu saja, tidak ada sisa makanan. Mereka berdua menghabiskan sebagian besar makanan.

Aku memang harus menyiapkan makanan. Kalau tidak, mereka berdua bisa memakanku saat mereka lapar. Aku sangat percaya bahwa ada kemungkinan. Mereka berdua dengan serius bisa memakanku.

Kami menunggang kuda kami, namun; sebelum kami berangkat, aku menggunakan syalku untuk menutupi wajah Leah sedikit kemudian dengan lembut mengatakan kepadanya, “Leah, duduk di tanganku secara diagonal dan biarkan aku memelukmu. Jangan melihat sekeliling. Tutup matamu dan jangan bicara. ”

“Papa, kau bisa memelukku?” Leah duduk di atas kuda dengan riang dan bersandar di dadaku dengan nyaman, saat dia terkikik.

Aku membelai kepalanya dengan tanganku dan kemudian memanggil Penjaga Catatan di samping.

Meskipun dia seorang Penjaga Catatan, dia cenderung digunakan sebagai buruh gratis olehku. Dia menatapku sedikit aneh dan bertanya, “Apakah ada masalah?”

“Pergi dan sebarkan berita bahwa Leah sakit, jadi kami akan pergi ke kota untuk memeriksakan diri ke dokter. Juga, kurangi volume makanan yang didistribusikan sedikit. Kau harus menjaga situasi sampai kami kembali, mengerti? Oh benar, kau juga bisa membagikan daging di gudang. Itu akan menenangkan semua orang sedikit. Kau tidak boleh membiarkan penduduk kota panik saat kami pergi. ”

“Saya mengerti.” Penjaga Catatan mengangguk.

Penjaga Catatan mengerti maksudku. Seluruh utara sedang mengalami kelaparan, saat ini, sehingga penduduk kota ketakutan dan sangat sensitif tentang tuan tanahnya. Jika mereka melihat kami bertiga pergi, ada kemungkinan besar bahwa mereka akan berpikir kami berencana untuk melarikan diri. Begitu desas-desus itu menyebar, seluruh kota mungkin dirampok sampai kosong.

Tetapi dengan berita ini diumumkan, semua orang akan tahu bahwa kami akan membawa Leah ke dokter. Jadi, mereka tahu bahwa kami akan kembali dan dengan demikian tidak akan panik. Dengan cara ini, tidak ada hal besar yang akan terjadi selama kami pergi.

Veirya berjalan di sampingku. Dia mengenakan pakaian biasa, dengan seragam militer dan pedang panjang.

Leah bersandar di dadaku dengan nyaman dan meletakkan kepalanya di lenganku. Dia meraih dadaku dengan tangannya dan tersenyum riang.

“Kurasa itu iri.” Aku sedang berbicara tentang bagaimana aku bisa merasa seperti Veirya akan menatapku sesekali.

Ada dua rute ke kota terdekat dari sini.

Lokasi itu adalah tempat terjauh yang dikendalikan Ratu Sisi. Dulunya itu adalah kota kecil di perbatasan, untuk kemanusiaan. Karena pertempuran yang sering terjadi dengan ras iblis, banyak pasukan datang ke sini, membawa serta banyak anggota keluarga dan pedagang. Banyak pandai besi juga pindah ke sini untuk memperbaiki senjata dan baju besi untuk para prajurit. Masuknya uang dengan cepat memungkinkan kota untuk berkembang dan menjadi kota terbesar di sini.

Veirya mengklaim bahwa dia tidak memiliki banyak kenangan tentang kota ini, yang dikenal sebagai Kota Pearl, yang duduk di perbatasan.

Aku berharap banyak.

Veirya tidak pernah peduli tentang hal-hal ini jadi aku tidak bisa mengetahui banyak hal darinya.

Sejujurnya, aku tidak terlalu yakin seberapa serius kelaparan di sekitar sini. Namun, tampaknya panen masih dapat diterima.

Satu-satunya masalah adalah bahwa pasukan yang datang ke sini mengambil terlalu banyak dan tidak meninggalkan makanan ketika pergi. Ini menyebabkan orang-orang di sini tidak bisa melewati musim dingin.

Tempat ini tidak berada di bawah yurisdiksi Ratu Sisi di masa lalu, dan tentara tidak punya sentimen untuk manusia ini. Mereka mengambil makanan tanpa peduli apakah orang-orang di sini akan dapat bertahan hidup atau tidak.

Itu bukan bencana alam, tapi bencana buatan manusia dan mereka selalu lebih mengerikan daripada bencana alam. Bencana alam tidak akan seburuk itu sehingga orang tidak bisa bercocok tanam. Bencana buatan manusia, di sisi lain, benar-benar dapat memotong sumber kehidupan.

Dalam perjalanan ke kota, aku memeluk Leah dengan erat sepanjang waktu, untuk menghindari membiarkan Veirya mengetahui bahwa Leah dapat berubah. Leah hanya bisa meringkuk di lenganku, bahkan jika dia berubah.

Leah sepertinya tidak membenci caraku memperlakukannya. Sebenarnya, dia sangat menyukaiku memeluknya dengan erat. Dia bahkan akan secara diam-diam menjilat dada dan leherku.

Aku tidak berani mengeluarkan suara karena aku takut Veirya, yang ada di sebelahku, akan mendengar.

Leah tidak tahu betapa berbahayanya tindakannya. Jika bukan karena aku, Leah akan dalam bahaya.

‘Tunggu, biarkan aku memperbaiki itu. Orang yang bermasalah akan menjadi orang itu … Pada akhirnya, Leah adalah succubus. ‘

 

Glosarium

* Mantou adalah sejenis roti seperti awan atau roti kukus. Bayangkan roti daging tetapi tanpa isian apa pun.

** Chang’an adalah ibu kota bagi sepuluh dinasti dalam sejarah Tiongkok

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded