My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Ratu membawaku ke tenda besar lainnya.

Aku tidak pernah berpakaian seperti ini. Bisa dibilang aku sudah berganti pakaian. Aku berganti ke jubah yang tidak bisa dianggap sebagai jubah resmi. Itu sedikit menyerupai tuksedo, tapi aku memiliki kerah di leherku sementara Ratu Sisi memegang tali di tangannya.

Sang ratu mengenakan pakaian formal ungu yang sempit, tetapi potongannya terlihat agak tinggi. Potongan itu menunjukkan seluruh pahanya yang putih, yang dia sombongkan saat dia berjalan. Bahunya yang bundar seperti gading, klavikula sempurna, dan bagian atas payudaranya di bawah bahunya juga terungkap. Salah satu payudaranya memiliki tahi lalat yang memikat.

Ratu Sisi mungkin secantik Veirya, kurasa. Namun, sang ratu memamerkan kecantikannya jauh lebih arogan. Dia memiliki keyakinan mutlak pada kecantikannya, yang menambah kecantikannya. Dia memamerkan tubuh dan wajahnya yang sempurna ke dunia dengan keyakinan mutlak, yang juga menunjukkan bahwa dia memang bisa memikat semua orang.

Pasti hal yang sangat indah untuk dapat tinggal di sisinya sebagai orang normal, aku kira. Tetapi aku diperlakukan sebagai anjing dan dipimpin sekarang. Sang ratu membawaku dengan cara yang menyenangkan.

Para prajurit di samping menatapku dengan tatapan aneh, tetapi mereka tidak semua terkejut. Beberapa dari mereka bersimpati. Sepertinya aku bukan orang pertama yang diperlakukan seperti ini oleh ratu.

Dari kesan pertama, sepertinya ratu ini adalah seorang sadis yang ekstrim, memiliki kecenderungan sadis terhadap semua orang. Dan kebetulan aku cukup disayangkan untuk dilemparkan kepadanya oleh Veirya, sehingga menjadi anjing ratu ini.

Tapi ini sama sekali bukan hal yang buruk. Aku berhasil hidup setelah melihat pedang Veirya tertuju padaku. Dia tidak menebasku setelah aku menolak. Sebaliknya, dia mengikatku dan kemudian menyeretku, menjadikan aku jarahan perangnya.

Meskipun ini memalukan, aku bisa terus hidup di dunia ini. Jujur saja, situasi ini terasa asing bagiku. Tidak nyata. Meskipun aku menuju tenda tentara ini sekarang, meskipun aku memiliki kerah di leherku dan diseret, masih terasa tidak nyata.

Jika aku bisa hidup di dunia ini, bagaimana aku akan bertahan hidup? Aku akan mati jika aku sendirian di dunia ini, bukan? Aku pasti membutuhkan seseorang untuk memimpinku di dunia ini, sehingga aku dapat hidup terus. Adapun apakah orang itu adalah prajurit Veirya atau ratu sadis ini, aku juga tidak peduli. Aku hanya ingin hidup. Meskipun aku tidak akan takut mati ketika waktu memanggilnya, aku ingin hidup jika aku bisa hidup. Dan jika memungkinkan, aku ingin hidup dengan bermartabat.

Nah, itu bukan masalah yang paling mendesak di tangan. Saat ini, aku hanya perlu melewati jamuan ini. Akankah aku bisa menjalani kehidupan biasa jika aku bisa membuat ratu bahagia di pesta ini? Aku awalnya bekerja sebagai sekretaris jadi aku percaya aku bisa membuat ratu bahagia …

Kupikir…

Tapi aku harus melewati perjamuan ini dulu, kan?

Veirya pasti menjadi bintang perjamuan ini, atau mungkin ratu di depan, atau mungkin seluruh umat manusia. Aku menduga itu karena, berdasarkan percakapan sebelumnya, prajurit manusia secara pribadi telah membunuh Raja Iblis tanpa bantuan dari elf. Akibatnya, mereka pasti dapat mengambil posisi pemimpin dalam aliansi karena manusia secara pribadi mengambil kepala Raja Iblis.

Aku percaya bahwa, bahkan jika anggota tim Veirya mengabaikan pertempuran berdarah yang berbeda ras, orang-orang di belakang pasti merencanakan sesuatu. Elf dan gnome pasti memikirkan hal yang sama, dan itu adalah untuk mengklaim bahwa prajurit mereka mengambil kepala Raja Iblis.

Di mata prajurit dan tim kecilnya, anggota tim adalah kawan, sedangkan Raja Iblis adalah musuh. Namun, di mata orang-orang di belakang, mereka adalah musuh dan Raja Iblis hanya sebagai piala untuk membuktikan kemenangan mereka.

Mungkin orang-orang itu sudah memutuskan bagaimana membagi dunia setelah Raja Iblis mati. Seperti itulah orang-orang di belakang. Bahkan sebelum garis depan menyatakan kemenangan, bagian belakang sudah mulai membahas ‘sesudahnya.’ Tetapi sebenarnya, itu adalah tugas mereka, jadi aku tidak bisa mengeluh.

Aku mengikuti jejak ratu, tanpa berani mengatakan apa-apa, sampai kami tiba di lokasi perjamuan.

Ini adalah tenda besar. Di tengah tenda ada meja panjang. Di kedua sisi dan bagian paling dalam dari tenda persegi ini adalah tiga meja lagi. Ada ruang terbuka besar di tengah. Meja-meja di kedua sisi sekarang penuh dengan orang.

Aku melihat ke atas. Di satu sisi ada makhluk yang tampak seperti manusia yang sangat pendek. Mereka setinggi anak-anak manusia. Di sisi lain ada orang-orang mengenakan pakaian yang sangat mewah dan mungkin sedikit lebih tinggi daripada manusia. Namun, mereka tampak kurus. Aku kira ini yang disebut elf dan dwarf?

Begitu ratu masuk, orang-orang yang duduk di kedua sisi berdiri dan bertepuk tangan. Mereka bertepuk tangan keras untuk menyambut pahlawan dunia ini. Ratu mengungkapkan senyum yang sangat senang. Dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi untuk menerima rasa hormat dan berkah dari sekutunya. Di seberang kami sekarang ada Veirya yang berdiri di meja umat manusia. Dia menghadapi ratu dan memberi hormat seperti yang kau lakukan di tentara … uhh … itu adalah hormat tentara, kan …?

Segera setelah itu, ratu menyeretku ke sisi itu. Dia kemudian membelai kepalaku dan menunjuk ke suatu tempat di tanah.

Aku melihat perasaannya yang agak canggung.

Sang ratu tersenyum dan kemudian menunjukkan padaku untuk duduk di tanah di sebelahnya. Aku diperlakukan persis seperti anjing! Apakah ide yang bagus untuk melakukan ini di depan elf dan dwarf?

Tapi aku tahu bahwa ratu tidak sabar jadi aku hanya menutup mataku dan duduk di atas karpet di sebelah ratu.

Dia tersenyum dan kemudian mengulurkan tangannya untuk membelai kepalaku. Dia mengambil sepotong daging dari meja dan memasukkannya ke mulutku. Dia kemudian segera mengambil anggur merah di depannya yang tampak seperti darah dan berdiri. Dia memindai sekutunya di sebelahnya dengan tatapan aneh seperti rubah.

Dia tertawa dan berkata, “Sekarang. Karena kalian semua di sini, aku akan bersulang pertama. Ini untuk kita semua. Kita semua menderita pelecehan di tangan ras iblis. Saudara dan saudari kita yang tak terhitung jumlahnya dimangsa oleh makhluk iblis, terluka, terbunuh. Tetapi mulai hari ini dan seterusnya, tidak akan ada makhluk iblis yang akan membahayakan kita. Kita membunuh Raja Iblis bersama-sama dan menghanguskan tanah mereka. Kita menusuk kepala Raja Iblis mereka di bendera kita dan menyatakan kemenangan kita! Anggur ini adalah untuk upaya kita dan untuk kita memenangkan kemuliaan kemenangan serta semua orang yang dikorbankan dalam pertempuran ini. Mereka yang telah meninggalkan kita telah meninggalkan kita untuk kebaikan, tetapi kita harus terus maju! Ayo! Bersulang untuk para pemenang dan bersulang untuk mereka yang telah meninggal! ”

“Bersulang untuk para pemenang dan bersulang untuk mereka yang telah meninggal!”

Semua orang (tentu saja selain aku, karena aku hanya seekor anjing, sekarang) di kedua sisi berdiri dan mengangkat cangkir mereka tinggi-tinggi ketika sang ratu mengangkat miliknya. Dua ras lain jelas tidak berbicara bahasa manusia, tapi anehnya, aku bisa memahaminya.

Setelah dia menawarkan minuman pertama, sebagai pemimpin umat manusia, jamuan makan resmi dimulai.

Ratu tidak menawarkan Veirya, yang berada di sebelahnya, minum tapi itu normal. Bahkan jika Veirya adalah pahlawan perang, ratu masih ratu dan karenanya tidak akan mengambil inisiatif untuk menawarkan minuman padanya.

Veirya mengenakan seragam tentara putih dan biru. Dia duduk tegak di sebelah ratu dengan cara yang sangat sopan. Pandangannya dengan tenang terpaku ke depan. Dia benar-benar serius, seperti patung. Meskipun perang telah berakhir, atau kita bahkan bisa mengatakan era telah berakhir, Veirya tidak santai. Dia masih sangat serius saat dia melihat ke depan meskipun tidak ada yang di depan. Dia bahkan tidak makan. Dia hanya duduk di tempat seperti itu.

Jujur, dia memiliki tubuh yang sangat bagus. Payudaranya tampak seperti akan meledak dari pakaiannya, dan wajahnya benar-benar cantik meskipun dia tidak mengenakan ekspresi apa pun.

Beberapa elf dan dwarf yang cantik mendekatinya untuk menawarkan minuman. Dia tidak menolak satupun dari mereka dan minum cangkir demi cangkir. Setelah selesai minum, dia akan mengembalikan cangkirnya ke meja dan duduk di sana untuk menunggu orang berikutnya.

Ratu tertawa ketika berbicara kepada orang-orang sambil sesekali memasukkan makanan ke mulutku. Dia tidak berhenti membelai kepalaku. Dia pada dasarnya memperlakukan aku seperti binatang peliharaan. Bisa dibilang, aku tidak berpikir itu akan membuat ratu bahagia. Aku merasa ada yang salah dengan cara dia memandangku.

Hidangan berikutnya disajikan, dan itu adalah steak besar. Ratu memandangi steak. Dia kemudian dengan cepat menyambarnya dan melemparkannya ke tengah tenda, dengan kata lain, di tengah-tengah tiga meja.

Tenda itu menjadi sunyi senyap ketika semua orang menoleh untuk melihat di mana ia mendarat. Tiba-tiba aku merasakan firasat buruk.

Ratu menggosok kepalaku, menunjuk steak dan memerintahkan sambil tersenyum, “Pergilah, Anjing.”

Kau ingin aku pergi dan mengambil sepotong steak di depan tiga ras?

Aku memandangnya dengan heran. Senyumnya begitu naif dan murni seperti dia memberikan perintah yang sangat normal seperti yang dirancang oleh antarmuka penggunaku untuk melakukannya.

Veirya menatapku tetapi tidak mengatakan apa-apa, sebaliknya, memalingkan wajahnya.

Aku menatap ratu dengan putus asa, tidak mau pergi ke arah itu. Apakah aku harus makan steak yang dilemparkan sang ratu, seperti anjing di depan orang-orang yang paling terhormat dari tiga ras?

Ratu membelai wajahku. Dia mencondongkan tubuh ke arah telingaku, terkikik pelan dan berkata, “Pergilah, Anjing sayang. Atau apa kau mengatakan kepadaku bahwa kau bahkan tidak bisa menjadi anjing? Jika kau bahkan tidak bisa menjadi anjing, untuk apa aku perlu menjagamu? Pergi. Pergi dan jadilah Anjing yang baik. Cepat … Tapi ingat, anjing tidak berdiri dan mereka tidak punya lengan. Jadilah anjing yang baik dan hibur aku. ”

Dia mengulurkan tangannya dan menepuk leherku lagi. Dia telah menutup rute mundur terakhirku.

Aku melihat ke arah steak tanpa harapan. Aku melihat orang-orang di kedua sisi.

Para dwarf dan elf tidak mengatakan sepatah kata pun, malah menunggu dalam diam. Mereka menungguku merangkak ke sana seperti seekor anjing dan mengambil steak dengan mulutku.

Aku melihat sekelilingku dengan putus asa. Tidak ada satu orang pun yang mau keluar dan berbicara untukku. Tidak seorang pun peduli padaku, meskipun aku telah membuang nyawaku untuk menyelamatkan seorang gadis muda sebelumnya. Sekarang martabatku hancur, semua orang ingin menendangku saat aku jatuh.

“Pergilah, Anjing. Kalau tidak … Aku akan ditempatkan di tempat yang canggung … ”

Aku bergetar ketika aku mengulurkan tangan dan merangkak seperti anjing.

Mereka tertawa terbahak-bahak, dan aku bisa merasakan semua darahku mengalir ke kepalaku. Penghinaan dan siksaan membuatku berharap aku bisa saja mati. Potongan steak itu bahkan tidak berjarak lima langkah dariku, tetapi rasanya seperti berada di ujung dunia.

Aku tidak tahu apakah aku memiliki keberanian untuk mengambil langkah kedua. Rasionalitasku menyuruhku untuk berhenti. Jika kita terus menghancurkan martabatku, aku benar-benar akan menjadi anjing, bukan?

Pisau makan terbang dan menusuk sepotong daging itu.

Semua tawa langsung terhenti.

Tercengang, aku menatap pada elf itu.

Seorang gadis muda berdiri di sana. Dia menatap Ratu Sisi, yang senyumnya perlahan memudar, tanpa rasa takut. Dia dengan tegas bertanya, “Bermain-main dengan kawan bukan apa yang harus dilakukan seorang ratu. Di satu sisi, kau bersulang untuk mereka yang kehilangan nyawa, sementara kau bermain-main dengan kawanmu di sisi lain. Apa yang telah dilakukan pria ini sampai layak mendapat penghinaan seperti itu? Veirya, bisakah kau duduk di sana dan menonton ini, sebagai seorang prajurit dan pahlawan ?! ”

“Maaf, aku seorang prajurit.”

Veirya menatapnya dengan acuh tak acuh dan dengan tegas menambahkan, “Aku mengikuti perintah ratu.”

“Kau…”

Elf itu meletakkan gelas anggurnya. Dia melihat rekan-rekannya di sisinya, yang merasa canggung, dan kemudian pada Ratu Sisi. Dia dengan tegas berkata, “Jika aku harus menonton adegan yang tidak adil pada perayaan ini, maka aku tidak bisa menerimanya. Tolong izinkan aku untuk pergi dulu. ”

Ratu Sisi memperhatikan elf di depannya, yang berbalik untuk pergi, dan terkikik pelan.

“Jangan lakukan itu. Aku hanya bercanda. Kau juga pahlawan wanita elf. Kau menemani Veirya di sini. Hanya saja … pria ini melindungi putri Raja Iblis, kau tahu? Apa kau pikir dia adalah kawan kita ketika dia, manusia, membuang nyawanya untuk melindungi anak perempuan dari ras iblis? ”

“Melempar dirimu sendiri pada pedang untuk menyelamatkan seorang gadis muda … Di mataku, dia tidak berbeda dengan seorang pahlawan.”

Aku menduga elf ini adalah anggota tim dari tim prajurit? Dia sama sekali tidak takut pada Ratu Sisi.

Dia dengan acuh tak acuh melanjutkan tanggapannya, “Veirya, bisakah kau bertahan? Bisakah kau bertahan dengan ratumu yang begitu kejam, kasar, dan tidak sopan? ”

“Aku adalah seorang prajurit.”

“Kau juga manusia!”

“Baiklah, baiklah.”

Seseorang dari sisi elf melangkah maju dan mengatakan sesuatu di telinga elf yang marah. Namun, elf itu dengan marah melepaskan tangan mereka dan kemudian berbalik untuk pergi.

Ratu Sisi kemudian berdiri. Dia menatap Veirya dan elf yang berdiri sambil tersenyum. Dia tersenyum dan menyerahkan tali di tangannya ke Veirya.

“Baiklah, baiklah,” katanya, “aku akui bahwa aku seharusnya tidak melakukan hal semacam itu yang, memang, tidak seorang pun dapat menerima, di hadapan Nona Lucia. Dia selalu membenci kejahatan seperti halnya musuh. Karena memang begitu, aku tidak akan membuat lelucon yang terlalu berlebihan di masa depan. Jadi, aku akan mengembalikan anjing ini, maksudku, orang ini kembali ke Veirya yang memiliki haknya. Untuk selanjutnya, nasib pria ini akan berada di tangannya. Nona Lucia adalah individu yang sangat penting dalam perayaan ini, jadi aku harap kau tidak merusak suasana. ”

Elf itu memperhatikan ketika Veirya berdiri. Dia mengambil tali yang terikat di kerahku, yang diberikan Ratu Sisi padanya. Dia kemudian memandang elf itu dan elf itu menghela nafas tanpa harapan.

Mengingat apa yang dikatakan Ratu Sisi, serta rekan-rekannya, dia duduk kembali di kursinya.

Aku duduk di karpet di sebelah Veirya sampai perjamuan berakhir. Ratu Sisi sebenarnya tidak melakukan apapun padaku lagi. Namun, Veirya tidak melirikku sedikitpun meskipun aku menatapnya lebih dari sekali … Jika ini berlanjut … akankah gadis itu dan aku … menjadi rampasan perang dan budak Veirya?

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded