Martial God Asura – 882

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 882 – Penghinaan Publik

Ada sejumlah besar orang berkumpul sepuluh ribu mil jauhnya dari Gale Plains.

Kultivasi mereka tidak lemah, sebagian besar adalah puncak Martial Lord. Meskipun mereka tidak bisa disebut sebagai ahli puncak, mereka masih sedikit terkenal yang menempati tempat mereka sendiri di Wilayah Laut Timur.

Pada saat itu, mereka menyaksikan pertempuran, sebuah pertempuran antara dua kekuatan terkuat di Wilayah Laut Timur: Kepulauan Eksekusi Immortal dan Sekte Iblis Melumpuhkan Malam.

Pada saat itu, permukaan dataran dipenuhi percikan darah. Bahkan ada beberapa anggota badan tergeletak di sekitar sini. Hanya sebagian kecil dari orang-orang di sana yang memiliki mayat yang lengkap; Namun, pada saat itu, tidak ada yang menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Orang-orang itu, selain beberapa dari Kepulauan Eksekusi Immortal, sebagian besar berasal dari Sekte Iblis Melumpuhkan Malam. Apalagi mereka semua adalah Martial Lord.

Di atas langit, ada dua medan perang. Yang satu adalah jalinan api dan air, pertempuran mereka menutupi langit dan matahari dan kekuatan dari serangan mereka sangat mengerikan. Di medan perang itu, ada empat orang yang bertarung maju mundur, tanpa henti beralih dari serangan ke pertahanan.

Dua dari mereka mengenakan jubah merah berapi-api. Mereka jelas pria muda, namun ada bulu-bulu indah di kepala mereka. Di tubuh mereka, ada juga banyak hiasan berharga. Dekorasi mereka membuat mereka tampak tidak jantan maupun betina, tapi lebih mirip dua monster humanoid.

Kenyataannya, keduanya bukanlah manusia, mereka benar-benar monster, karena mereka adalah binatang buas. Mereka adalah dua pelindung dari klan Inferno Divine Bird.

Yang bertukar pukulan dengan kedua Pelindung itu adalah dua orang tua. Salah satunya memiliki rambut merah panjang, berkobar seperti neraka, sementara sisi lain rambutnya biru panjang, lembut seperti air. Pada saat itu, mereka mengendalikan air dan api yang sangat besar dan melawan dua pelindung dari klan Inferno Divine Bird. Mereka adalah Raja Air dan Raja Api yang hebat dan terkenal dari Sekte Iblis Melumpuhkan Malam.

Medan pertempuran empat Martial King sangat kuat. Tidak peduli orang-orang dari Kepulauan Eksekusi Immortal atau pengamat yang diundang oleh Kepulauan Eksekusi Immortal, mereka tidak berani mendekati mereka, takut diayunkan ke dalam gelombang kejut yang tidak terkendali. Bagaimanapun, keempatnya terlalu kuat. Bahkan satu gelombang kejut lagi akan cukup untuk membunuh seorang Martial Lord.

Selain medan perang itu, ada juga yang lain, dan itu juga menarik perhatian. Begitu pula, ada empat orang, dan mereka semua berada di peringkat delapan Martial Lord. Namun, mereka tidak bertarung dua lawan dua, tapi satu lawan tiga.

Alasannya sangat menarik karena mereka adalah jenius puncak yang terkenal di wilayah Laut Timur. Master muda Kepulauan Eksekusi Immortal, Murong Xun. Juga 3 murid pelindung Sekte Iblis Melumpuhkan Malam-Xuan Xiaochao, You Tonghan, dan Fu Fengming.

Pada saat itu, mereka bertukar pukulan, seperti yang mereka lakukan di Depraved Ravine. Perbedaannya adalah bahwa Murong Xun sekarang tidak memiliki Persenjataan Kerajaan. Pada saat itu, dia memegang sebuah Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap. Sedangkan untuk Xuan Xiaochao dan yang lainnya, mereka sama saja.

Tapi meski Murong Xun hanya menggunakan Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap, kekuatan tempurnya masih sangat kuat. Dia sendiri benar-benar menekan Xuan Xiaochao dan yang lainnya dan di tubuh mereka bahkan ada luka dengan derajat yang berbeda-beda. Bahkan saat ketiganya bertempur melawan satu orang, mereka tetap tidak bisa mengalahkan Murong Xun.

“Semuanya, apakah kalian melihat ini? Ini adalah sampah dari Sekte Iblis Melumpuhkan Malam.

“Mereka hanya tahu bagaimana menggertak yang sedikit dengan yang banyak dan menggertak yang lemah sebagai yang kuat. Pada hari-hari ini, mereka tidak menggunakan beberapa metode tercela ini untuk menyergap Kepulauan Eksekusi Immortal. Mereka benar-benar lambang tak tahu malu.

“Hari ini, Kepulauan Eksekusi Immortal-ku ingin memberi tahu dunia jika Sekte Iblis Melumpuhkan Malam Tidak memiliki keuntungan dalam jumlah atau kekuatan, mereka tidak cocok untuk kita.” Tiba-tiba, suara yang jelas terdengar dari sebuah kapal perang.

Di kapal perang kolosal itu, ada beberapa ribu ahli dari Kepulauan Eksekusi Immortal, semuanya berdiri tertib. Lagi pula, di garis depan kapal perang ada seorang tua duduk yang memiliki rambut putih di kedua sisi kepalanya dan rambut hitam untuk sisanya.

Mata orang tua itu mirip dengan elang. Mereka sangat perkasa bahkan karena kurangnya kemarahan, dan pada saat itu, dia benar-benar duduk di sepuluh puncak Martial Lord. Jika seseorang melihat dengan saksama, mereka akan menemukan sepuluh puncak Marital Lord tersebut adalah Sepuluh Saudara Jubah Emas.

Pada saat itu, Sepuluh Saudara Jubah Emas semuanya berdarah dan memar. Meskipun mereka sangat marah, mereka tidak bisa melepaskan diri dari tekanan orang itu. Dalam pertempuran, mereka hanya bisa jatuh satu demi satu, dan membiarkan orang tua itu duduk di tubuh mereka saat mereka mengalami penghinaan semacam itu.

Tapi itu tidak bisa disalahkan pada mereka, karena orang yang duduk di atasnya adalah seorang Martial King. Apalagi bukan Martial King biasa, tapi Immortal keenam yang mengawasi Gale Plains.

Untuk berjaga-jaga, dia juga telah meninggalkan sementara dan mengikuti Murong Xun dan yang lainnya. Jadi, meskipun Sekte Iblis Melumpuhkan Malam telah mengirim dua Martial King, Raja Air dan Raja Api, mereka tidak cocok dengan Sekte Iblis Melumpuhkan Malam.

Karena kedua Pelindung dari klan Inferno Divine Bird itu menekan Raja Api dan Raja Air, Immortal keenam memulai pembantaian. Dia benar-benar membantai anggota Sekte Iblis Melumpuhkan Malam, meninggalkan hanya Sepuluh Suadara Emas, Xuan Xiaochao, You Tonghan, Fu Fengming, Raja Air, dan Raja Api.

“Mengapa Immortal keenam tidak bergerak untuk menghabisi Sekte Iblis Melumpuhkan Malam? Sebaliknya, dia membiarkan mereka terus berkelahi. Apakah dia tidak takut akan perubahan keadaan? “Kepulauan Eksekusi Immortal jelas bisa mengakhiri pertempuran, namun ternyata tidak. Saat melihat pemandangan seperti itu, beberapa pengamat merasa bingung.

“Kamu benar-benar bodoh! Tidak bisakah kau tahu? Mengapa lagi menurut kamu, Kepulauan Eksekusi Immortal menahan kita dan mengatakan bahwa ada pertunjukan yang bagus? Ini sekarang adalah pertunjukan bagus yang ingin mereka tunjukkan kepada kita.

“Dia ingin mereka bertempur, dan membiarkan kedua pelindung dari klan Inferno Divine Bird membunuh Raja Air dan Raja Api, maka biarlah Murong Xun membunuh tiga murid Pelindung.

“Dengan itu, kekuatan mereka tidak hanya akan ditunjukkan, bahkan akan menekankan ketidakberdayaan Sekte Iblis Melumpuhkan Malam. Mereka ingin mengatakan kepada seluruh dunia bahwa jika mereka bertempur di tempat yang sama, Sekte Iblis Melumpuhkan Malam tidak akan cocok dengan Kepulauan Eksekusi Immortal, “jelas seseorang yang mengerti apa yang sedang terjadi.

“Hahaha, kalian orang bodoh yang tak tahu malu dari Sekte Iblis Melumpuhkan Malam! Saat ini, Aku tidak akan melakukan apapun! Aku memberi kamu konfrontasi yang adil, dan selama kamu menang di medan perang, Aku akan membiarkan kalian semua pergi dengan selamat! Namun … Aku hanya takut kalian tidak akan bisa menggunakan kesempatan ini!

“Oi oi oi, Raja Api, Raja Air, apa yang sedang kalian berdua lakukan? Kembali pada hari itu, bukankah kalian berdua begitu hebat? Apakah kalian berdua tua sekarang? Atau bahwa kalian selalu tidak berguna, dan hanya bisa menakut-nakuti orang lain dengan nama Sekte Iblis Melumpuhkan Malam?

“Dan kalian tiga anak nakal, bukankah kalian terlalu tidak berguna? Paling tidak Raja Air dan Raja Api sedang dalam pertandingan yang adil, tapi kenapa kamu tidak bisa mengalahkan satu orang saja? Kenapa kalian semua jadi tidak berguna? Tiga Murid Pelindung sepertinya tidak terlalu mengesankan, ya? “Immortal keenam merasa bahkan menjadi lebih sombong saat mendengar diskusi orang banyak. Apa yang dia inginkan adalah efek ini. Dia ingin mempermalukan Sekte Iblis Melumpuhkan Malam di depan umum.

“Hoh. Sekte Iblis Melumpuhkan Malam selalu menjadi sekelompok orang yang tak tahu malu. Mereka hanya tahu bagaimana cara menyergap generasi muda Kepulauan Eksekusi Immortal dengan anjing tua yang telah dibudidayakan selama bertahun-tahun. Mereka hanya pengecut, bukan begitu? “Saat Murong Xun memegang pisau emas besar dan melawan Xuan Xiaochao dan yang lainnya, tidak ada akhir untuk mencibir dan mengejek karena wajahnya yang menyeramkan juga dipenuhi dengan kesombongan.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded