Martial God Asura – 870

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 870 – Kembali ke Misty Peak

“Tuan Chu Feng, kasihanilah! Tuan Chu Feng, kasihanilah! “

Tiba-tiba, seseorang yang berada di puncak istana berlutut ke tanah, dan mulai berlutut pada Chu Feng, memohon pengampunan.

Chu Feng sudah menunjukkan kekuatannya. Bahkan Lord Yan dari Kepulauan Eksekusi Immortal tidak cocok untuknya, jadi tentu saja tidak mungkin salah satu dari mereka mengalahkan Chu Feng.

“Tuan Chu Feng, kasihanilah! Kami belum bergabung dengan Kepulauan Eksekusi Immortal! Kami terpaksa datang kemari! Tuan Chu Feng, aku meminta penghakiman yang jelas! Kami benar-benar tidak berani membuat musuh dengan Sekte Iblis Melumpuhkan Malam! “

Setelah orang itu, banyak orang lain di atas istana berlutut tertib. Selain Biksu Pingjing, yang membantah kepala Sekte Pedang Batu, orang lain berlutut di tanah.

“Kasihanilah-“

Orang-orang yang paling terkenal di Winter Plains berlutut dan meminta pengampunan. Tidak peduli apakah itu para tetua atau murid dari Sekte Pedang Batu, atau para tetua dan murid-murid dari tempat lain, mereka semua berkerumun dan memohon belas kasihan.

Melihat kerumunan yang ketakutan itu, Chu Feng tersenyum ringan, lalu berkata, “Aku tahu kalian dipaksa ke sini, jadi aku tidak akan melakukan apapun pada kalian. Tapi ingat ini dengan baik. Jika ada orang yang berani membuat Sekte Iblis Melumpuhkan Malam menjadi musuh atau bergabung dengan Kepulauan Eksekusi Immortal, seperti merekalah kalian akan berakhir. “

Tiba-tiba, sedikit gejolak muncul di matanya. Sebuah kekuatan khusus dikirim dari telapak tangannya dan seperti nyala api, menyelimuti Kesadaran Shi Jingtian dan Lord Yan, mulai membakar dan menyempurnakannya.

“AHH-“

“Chu Feng, kau bajingan! Aku mengutukmu Bahkan sebagai hantu, aku tidak akan memaafkanmu!

“AHH-“

Ketika mereka dibakar oleh api khusus semacam itu, Lord Yan dan Shi Jingtian merasakan rasa sakit yang tak ada habisnya. Meskipun mereka telah kehilangan tubuh fisik mereka, mereka masih bisa merasakan rasa sakit karena Kesadaran mereka disempurnakan.

Persis seperti itu, saat orang banyak menatap mereka, mereka disempurnakan perlahan. Itu hanya berakhir saat mereka benar-benar lenyap dari dunia ini.

Setelah menyempurnakan Kesadaran mereka, Chu Feng tiba-tiba melambaikan lengan bajunya. Gelombang kejut tak terlihat menyebar dan menyelimuti seluruh Sekte Pedang Batu.

Dengan segera, setelah gelombang lengan bajunya yang lain, beberapa teriakan teror terdengar dari kerumunan. Pada saat bersamaan, beberapa orang terbang menuju Chu Feng dan mereka berputar-putar di udara.

Namun sebelum mencapai Chu Feng, mereka berubah menjadi kumpulan darah di tengah ledakan yang teredam menyerupai kembang api.

“Ini adalah orang-orang yang mengikuti bajingan tua Shi Jingtian dan membunuh anggota Sekte Iblis Melumpuhkan Malam. Mereka layak dihukum mati.

“Tapi kalian semua … sangat polos. Jadi aku akan mengampuni kalian semua hari ini. Namun, Aku menyarankan kalian untuk melakukan apa yang baik untuk kalian sendiri. “

Setelah Chu Feng berbicara, dia bergerak dan menjadi arus cahaya, terbang menuju Array Teleportasi.

“Terima kasih Tuan Chu Feng atas kebaikanmu, terima kasih Tuan Chu Feng atas kebaikanmu!”

Bahkan setelah Chu Feng pergi, orang-orang di Sekte Batu Sect masih belum berani bangkit. Mereka terus berlutut dan bersujud sambil mengucapkan terima kasih. Orang bisa mengatakan bahwa mereka benar-benar ketakutan oleh Chu Feng.

Baru setelah beberapa saat, setelah membenarkan bahwa Chu Feng telah pergi, mereka terbang seperti kelompok burung yang ketakutan.

Tidak peduli apakah orang-orang dari Sekte Pedang Batu atau orang-orang dari kekuatan lain, mereka melarikan diri dengan semua yang mereka miliki. Mereka ingin cepat meninggalkan zona bencana yang berbahaya ini.

Setelah menyelesaikan itu, Chu Feng langsung menuju Misty Peak melalui Array Teleportasi.

Saat dia melakukan perjalanan, Eggy bertanya kepada Chu Feng mengapa dia tidak membunuh semua orang dari Sekte Pedang Batu sebagai peringatan.

Chu Feng mengatakan bahwa kepala Sekte Pedang Batu pantas dibunuh dan Lord Yan pantas dibunuh. Namun, ada beberapa orang yang tidak bisa dibunuh.

Saat ini, dia adalah anggota Sekte Iblis Melumpuhkan Malam. Tindakannya sendiri tidak hanya mewakili dirinya sendiri, tapi juga seluruh Sekte Iblis Melumpuhkan Malam.

Jadi, walaupun orang-orang memang berkumpul di plaza Sekte Pedang Batu dan secara teknis mereka sedikit terkait dengan Kepulauan Eksekusi Immortal, sebagaimana telah mereka katakan, terpaksa bergabung dengan Kepulauan Eksekusi Immortal. Jadi mereka bisa dibunuh, namun juga tidak bisa dibunuh.

Daripada memulai pembantaian yang akan menakut-nakuti dunia, mengapa tidak membuat garis yang jelas antara dendam dan kebaikan? Itu juga akan membuat dunia tahu orang-orang dari Sekte Iblis Melumpuhkan Malam itu tidak gila, juga tidak akan membunuh orang yang tidak bersalah.

Dengan itu, hal itu bisa menghindari kemarahan dari penduduk dan bisa juga, sampai tingkat tertentu, mencegah semakin banyak kekuatan untuk bergabung dengan Kepulauan Eksekusi Immortal.

Apalagi Chu Feng yang diantisipasi setelah hari ini, orang-orang dari Sekte Pedang Batu akan meninggalkan Sekte Pedang Batu. Mereka tidak hanya akan pergi, kemungkinan mereka bahkan tidak berani terus tinggal di Winter Plains dan akan menyebar ke berbagai wilayah di Wilayah Laut Timur.

Dan karena mereka di antara Wilayah Laut Timur, mereka juga akan menyebarkan kejadian hari ini ke berbagai tempat. Mereka akan membiarkan orang-orang yang ingin bergabung dengan Kepulauan Eksekusi Immortal tahu hasilnya adalah kematian jika mereka membuat Seke Iblis Melumpuhkan Malam sebagai musuh.

Ini juga akan membiarkan orang-orang yang salah memahami Sekte Iblis Melumpuhkan Malam itu tahu bahwa mereka tidak seperti yang mereka bayangkan. Kenyataannya, mereka hanyalah sekte yang tahu batas antara kebaikan dan dendam. Mereka hanya memperlakukan musuh mereka dengan keras.

Setelah beberapa saat terburu-buru, Chu Feng akhirnya kembali ke Misty Peak. Setelah dia melakukannya, dia menemukan bahwa Chun Wu telah kembali juga.

Dia tahu karena saat ini dia berdiri di pintu masuk Misty Peak.

Chun Wu bukan satu-satunya orang di sana. Zi Ling, Su Rou, dan Su Mei juga berdiri di pintu masuk. Keempatnya, saat mereka berdiri di sana, sedang mengobrol dengan sangat riang.

Adapun alasannya, itu cukup sederhana. Jelas mereka menunggu di sini untuk Chu Feng karena setelah mereka melihat dia ada di sana, mereka semua mengungkapkan ungkapan yang menggembirakan. Mereka terbang dan menyambutnya.

“Chu Feng, kau akhirnya kembali!”

Ketika mereka melihat Chu Feng, mereka sangat senang, terutama untuk Zi ling, Su Rou, dan Su Mei. Di wajah mereka, tidak hanya ada kebahagiaan, ada juga kedamaian. Orang bisa tahu ketika Chu Feng pergi, ketiga tunangan ini sangat mencemaskan Chu Feng.

“Junior Chu Feng, kultivasimu! kamu sebenarnya … “Di sisi lain, Chun Wu memperhatikan perubahan Chu Feng dalam kultivasi. Dia telah melakukan terobosan, dan bahkan dua tingkat terus berlanjut. Dia berhasil menangkap Chun Wu.

“Waa, Chu Feng, kamu sudah melakukan terobosan lagi?” Setelah mendengar kata-kata Chun Wu, Zi Ling dan yang lainnya juga melihat kenaikan kultivasi Chu Feng. Saat ini, ia telah menjadi peringkat lima Martial Lord.

“Heh, Aku benar-benar telah mendapatkan panen tak terduga di Gereja Pembakaran Surga.” Chu Feng mengangguk dengan senyuman ringan.

“Haa, ini benar-benar kabar baik! Namun, setelah Zhang dan Saudara Wushang, yang telah dengan sabar menunggu kamu kembali, belajar tentang hal ini, Aku bertanya-tanya apakah mereka akan sedikit putus asa, “kata Su Mei sambil tersenyum. Apalagi ada seringai di wajahnya.

“Mei kecil, apa maksudmu?” Wajah Chu Feng penuh kebingungan.

“Heh, Chu Feng, setelah kamu pergi, Saudara Zhang dan Saudara Wushang pergi untuk melakukan pelatihan. Mereka ingin mengejar tingkatanmu, dan sekarang, mereka telah melakukan terobosan. Keduanya telah memasuki tingkat kesembilan alam Surga.

“Tapi, kalau melihatnya sekarang, Aku khawatir mereka akan kecewa karena Chu Feng kita tidak berhenti membaik dan sebaliknya meningkat dengan kecepatan yang lebih cepat dari pada mereka!” Kata Su Mei sambil cekikikan.

“Eh … ini …” Ada sedikit rasa malu di wajah Chu Feng setelah dia mendengarnya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded