Martial God Asura – 863

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 863 – Petir Ilahi Menembak ke Langit

* BOOM- * Akhirnya, sebuah ledakan mengerikan meledak di dalam dantian Chu Feng.

Suara itu sangat aneh. Lebih memekakkan telinga daripada guntur, lebih banyak bergerak daripada raungan harimau, lebih kuat daripada lolongan naga … Namun, yang lainnya tidak bisa mendengar suara itu. Hanya Chu Feng saja yang bisa.

Pada saat bersamaan ledakan tersebut, aura Chu Feng dengan cepat naik. Itu sangat cepat, dan itu sangat mengejutkan.

Bersamaan dengan Chu Feng sebagai pusatnya, kekuatan martial dalam beberapa ribu mil, seolah-olah mereka dipanggil, mulai dengan cepat melonjak ke tubuh Chu Feng dan berkumpul di sekitarnya.

Pada saat itu, auranya jelas berbeda dari sebelumnya. Ada perubahan esensi – ini adalah kekuatan sejati.

Dia telah membuat terobosan. Sebelum Entitas Suci bahkan telah sepenuhnya disempurnakan, kultivasi Chu Feng telah meningkat. Dia telah berhasil melampaui alam Surga dan menjadi seorang Martial Lord. Dia benar-benar menjadi seorang Martial Lord.

Martial Lord, berapa banyak orang yang bekerja untuk seluruh hidup mereka namun bahkan tidak dapat menyentuh tingkat ini dan hanya bisa mengagumi mereka yang mampu? Itu adalah alam yang dilihat sebagai dewa di mata banyak orang.

Tapi Chu Feng, sebelum berusia dua puluh tahun, telah memasuki alam seperti itu. Itu pasti sebuah prestasi.

Paling tidak, di Wilayah Laut Timur, dan di benua timur, hanya sedikit jenius yang bisa mencapai prestasi seperti itu.

Meskipun dia hanya seorang peringkat satu Martial Lord, itu sebelum Chu Feng menggunakan kekuatan Petir Ilahi. Sekarang, kultivasi ini adalah milik Chu Feng – itu adalah budayanya yang sesungguhnya.

“Haha, sukses! Akhirnya aku berhasil! Aku akhirnya menjadi seorang Martial Lord yang sebenarnya! “Chu Feng merasa gembira. Ekspresinya tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.

Meskipun Chu Feng belum benar-benar menggunakan terlalu banyak waktu untuk menjadi seorang Martial Lord dari alam Surga, harga yang dia bayar sangat besar. Itu adalah sesuatu yang orang biasa tidak mampu.

Meskipun ada sebagian keberuntungan dalam kesuksesan hari ini, tidak dapat dipungkiri bahwa Chu Feng telah menukar kerja kerasnya untuk kesuksesan itu.

“Omong kosong, perasaan ini!” Namun, seperti Chu Feng merasa lega, kulitnya tiba-tiba berubah sangat. Ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul di matanya.

Chu Feng menyadari dengan takjub bahwa ketika dia menjadi seorang Martial Lord, seberkas kilatan merah telah melonjak keluar dari dantiannya dan dengan cepat bergerak di dalam tubuhnya.

Biasanya, itu adalah sesuatu yang normal dan Chu Feng seharusnya bahagia. Lagi pula, selama Chu Feng melewati sebuah alam yang sangat besar, dia bisa mendapatkan kekuatan petir tunggal dan dengan bebas menggunakannya untuk dirinya sendiri.

Namun saat ini, itu sedikit berbeda. Kilat merah, saat melonjak di dalam tubuhnya, sama sekali tidak melebur ke dalam darahnya dan memberi perasaan persatuan. Sebaliknya, ia ingin buru-buru keluar dari tubuhnya. Petir itu ingin keluar, dan meninggalkan belenggu tubuh fisik Chu Feng.

Yang terpenting, bukan hanya kilat merah yang ingin buru-buru keluar. Emas, biru, dan ungu yang telah bergabung dengan darah Chu Feng juga ingin segera keluar. Mereka gelisah dengan petir merah; Mereka semua berusaha meninggalkan tubuh Chu Feng.

Bagaimana Chu Feng tetap tenang ?!

Karena pembatasan Petir Ilahi, untuk membuat satu tingkat terobosan diperlukan Chu Feng untuk membayar harga beberapa kali dari orang lain. Itu membuat kekuatan pemahaman Chu Feng yang luar biasa tidak berguna. Dengan demikian, ia harus mengumpulkan sumber budidaya yang cukup untuk meningkatkan budidaya.

Tapi tidak diragukan lagi, untuk semua kerugian ada keuntungannya. Meskipun Petir Ilahi membuat Chu Feng sulit dalam membuat terobosan, ini memberinya kekuatan melawan yang melampaui yang lain. Selain itu, Petir Ilahi benar-benar sangat kuat, tak terbayangkan kuat.

Saat ini, ada empat kilau yang ingin keluar dari tubuhnya dan meninggalkan Chu Feng. Tidak ada yang tahu apakah itu keberuntungan atau bencana, sesuatu yang penuh sukacita atau kesedihan.

Namun, apa yang ditakdirkan akan terjadi akhirnya akan terjadi. Ada beberapa hal yang tidak bisa dihentikan Chu Feng, juga tidak berubah. Dan untuk Petir Ilahi di tubuh Chu Feng, dia juga tidak bisa mengendalikannya.

* Bzzzz … *

Akhirnya, dari tubuh Chu Feng, semburan petir melonjak keluar. Tembakan emas, biru, ungu, dan merah keluar dari tubuh Chu Feng, menembus lapisan es yang dingin, langsung ke langit.

Dalam sekejap, langit yang awalnya gelap gulita diambil alih oleh empat warna petir. Sinar cahaya menyinari segalanya, hampir menyelimuti seluruh Winter Plains.

* Aoo- *

Yang terpenting, setelah empat kilat muncul di langit, mereka menjadi empat binatang besar dengan berbagai bentuk. Mereka melewati awan, di atas Sembilan Langit, dan mulai melesat. Mereka mengeluarkan suara yang memekakkan telinga, mengejutkan dunia, memukau semua orang.

“Astaga! Apa itu?”

“Ini sangat menakutkan! Itu seperti petir, tapi kenapa petir begitu banyak? Bahkan ada empat warna! “

“Jangan bodoh. Bagaimana petir bisa membuat suara yang mengerikan? Mereka jelas empat binatang besar. Empat binatang petir yang sangat besar, sangat tak terbayangkan. “

Meskipun sudah larut malam, kilat yang tiba-tiba menelan seluruh Winter Plains dan suara raungan yang memekakkan telinga, membangunkan semua orang.

Ketika mereka berjalan keluar dari rumah mereka, dan menatap langit, mereka masing-masing terkejut. Mereka tercengang oleh pemandangan di langit.

Setelah merasa shock, emosi pertama yang mereka rasakan setelah itu adalah ketakutan yang tak ada habisnya.

Keempat binatang petir di langit benar-benar terlalu mengerikan. Tidak peduli bentuknya, atau raungan mereka, keduanya bukan milik dunia ini. Apalagi kekuatan mereka, yang sangat penting memberi tahu mereka sebuah fakta.

Tidak peduli apa yang menduduki langit, itu bukan sesuatu yang baik. Jika mereka memutuskan untuk menyerang, maka semua orang yang tinggal di Winter Plains akan meninggal, itu tidak diragukan lagi. Kemungkinan, Winter Plains yang luas itu sendiri akan hancur total.

Pada saat itu, belum lagi anak-anak muda yang berteriak karena takut, bahkan kultivator dewasa pun berteriak ketakutan.

Dalam sekejap, Winter Plains dilanda kepanikan. Kebanyakan orang tidak bisa terus melihat pemandangan di langit dan bahkan lebih banyak orang memilih tempat untuk bersembunyi agar terhindar dari malapetaka semacam itu.

Bahkan ada beberapa orang yang mengabaikan anak mereka, mengabaikan keluarga mereka, dan terbang menuju Array Teleportasi. Mereka ingin segera meninggalkan zona bencana secepatnya.

Pada saat bersamaan, orang lain di dalam pegunungan yang dingin tertarik oleh pemandangan di langit.

Dia mengenakan topi berbentuk kerucut dan memiliki gaun panjang bersalju putih. Cocok sekali dengan es dan salju di sekitarnya, seolah-olah dia adalah elf yang berjalan di antara salju dan es. Saat dia berdiri di langit malam, dia tampak agak cantik. Dia adalah Tantai Xue.

“Fenomena yang sangat menakutkan. Namun, ini tidak terlihat seperti tanda turunnya tubuh khusus tertentu. Ini lebih seperti muncul karena adanya terobosan dalam budidaya. “Namun, berbeda dengan rasa takut orang lain, Tantai Xue sangat tenang. Begitu tenang bahkan sedikit menakutkan.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded