Martial God Asura – 758

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 758 – Menyembuhkan Racun

Pada saat itu, Su Mei setengah berbaring dan setengah duduk di atas kepala ranjang.

Wajahnya yang cantik, sosok anggunnya … Cantik. Benar-benar terlalu cantik.

Tapi yang lebih memikat bukanlah wajah cantiknya, juga sosoknya yang berapi-api. Itu adalah suara yang sedang dia buat saat ini.

“Chu Feng ~ ~” Su Mei memanggilnya dengan suara lembut dan empuk.

Seketika, Chu Feng, yang matanya terfokus padanya, gemetar. Benda di bawahnya langsung naik.

Chu Feng tidak bodoh-dia menangkap isyarat itu dan dengan jelas tahu bahwa Su Mei telah dibius. Selain itu, racun itu telah menyebar ke seluruh tubuhnya, dan Su Mei secara berangsur-angsur kehilangan kendali. Dia dipengaruhi oleh efek obat itu.

Tapi, seseorang harus mengakui bahwa Su Mei benar-benar cantik. Dia, gadis yang biasanya murni dan imut, sekarang menunjukkan sisi menggodanya. Benar-benar ada suasana yang berbeda tentang dirinya.

Sebagai perbandingan dengan Lan Xi saat itu, Su Mei sudah lebih dari seratus kali lebih baik. Dia adalah kecantikan sejati-yang hanya perlu sekilas sekilas detak jantung mereka untuk mempercepat dan wajah mereka memerah dengan kemerahan.

Berbicara jujur, mengatakan Chu Feng tidak tersentuh oleh adegan seperti itu akan menjadi sampah mutlak. Chu Feng benar-benar memiliki dorongan untuk melepaskannya, melepaskan naluri kejamnya, dan mendorong keindahan ini.

Namun, ia tetap bisa mempertahankan beberapa alasan. Dia tiba-tiba teringat janjinya pada Su Rou: Sebelum menikahi Su Mei, dia tidak bisa melakukan hal seperti itu padanya.

“Mei Kecil, cepat makan ini.” Karena itu, Chu Feng tidak hanya menahan keinginan di dalam hatinya, dia pun mengeluarkan penawarnya dan membawanya pada Su Mei.

Melihat penawarnya di tangan Chu Feng, Su Mei cukup kooperatif. Dia membuka bibir merah jambu dan menggigitnya.

Melihat ini, Chu Feng merasakan sedikit kegembiraan. Dia berpikir, Meskipun situasi Mei Kecil saat ini lebih buruk daripada saat Lan Xi saat itu, dia masih memiliki beberapa rasionalitas. Dengan ini, akan sedikit lebih mudah untuk membantu Su Mei menyingkirkan obat itu.

Namun, saat mulut Su Mei tertutup, pikiran Chu Feng menjadi kosong. Dia gemetar sekali di tempat; Keinginan yang telah ditekannya dengan susah payah bangkit kembali.

Itu karena Su Mei tidak menelan obat penawar di tangan Chu Feng. Sebagai gantinya, dia menggigit salah satu jari Chu Feng.

Perasaan itu membuatnya gatal. Hal itu membuat hatinya gatal. Neraka, itu membuat seluruh tubuhnya gatal. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat dia tolak!

Apalagi saat mata Su Mei menyipit menjadi dua bentuk bulan sabit yang indah, dan sebagai tambahan, wajahnya penuh, membuat Chu Feng bahkan tidak bisa bertahan.

Tapi Chu Feng, bagaimanapun, adalah orang yang memegang kata-katanya. Lagi pula, dia adalah orang yang memiliki pikiran yang kuat. Jadi, dia dengan tegas menahannya, dan berkata pada Su Mei, “Mei Kecil, Kamu harus tetap tenang. Saat ini, racun telah meresap ke dalam tubuhmu, jadi itulah mengapa Kamu bertindak seperti ini. Kamu tidak bisa membiarkan obat mengendalikanmu; Kamu harus menghilangkannya dari tubuhmu.

“Sadarlah, jangan menimbulkan kekacauan. Ambil penawar ini. Dengan melakukan itu, Aku bisa menghilangkan racun di tubuhmu. “

Setelah mendengar kata-kata Chu Feng, Su Mei benar-benar melonggarkan mulutnya. Dengan matanya yang sabit, dia menatap Chu Feng dan berkata dengan suara gemulai, “Baiklah, tapi Kamu harus memberi makan Aku dengan mulut Kamu, kalau tidak tidak, Aku akan melakukannya.”

“Ini …” Chu Feng sedikit tercengang saat mendengar kata-kata itu. Dia agak bingung karena dia tidak tahu apakah Su Mei mempertahankan kewarasannya atau tidak.

“Oke, Chu Feng?” Su Mei menjabat tangan Chu Feng saat dia berbicara dengan suara menggoda dan malu-malu.

“Baiklah.” Chu Feng menggigitnya saat melihat Su Mei yang menawan. Dia kemudian melemparkan penawarnya ke dalam mulutnya, ke arah bibir merah muda Su Mei, menciumnya.

Awalnya, Chu Feng benar-benar ingin memberi makan obat penawar itu kepada Su Mei, tapi saat bibirnya menghubungi Su Mei, sebelum dia bisa mendorong penawarnya ke mulut Su Mei, dia merasakan benda licin dan lembut masuk ke mulutnya.

Sial, itu lidah lembut Su Mei.

Chu Feng benar-benar ingin berteriak seketika itu. Seperti yang diharapkan, dia ditipu. Su Mei bahkan tidak berencana untuk mengambil obat penawar itu!

Tapi, Chu Feng tidak naif. Dia benar-benar meramalkan itu. Ketika dia menyetujui permintaan Su Mei, dia telah membuat dua keputusan.

Pertama: jika Su Mei dengan taat mengambil penawarnya, dia secara alami akan menyembuhkan Su Mei dengan kekuatan penuhnya.

Kedua: jika Su Mei tidak berencana untuk mengambil obat penawar itu – seperti sekarang – racun sialan apa yang disembuhkan Chu Feng? Janji apa yang dia taati?

Jika itu orang lain, maka terserah. Tapi, ini wanitanya-tunangan yang sangat mencintainya, yang sangat dicintainya juga! Karena dia begitu maju dengan usahanya, sebagai seorang pria, jika dia terus menahan diri, itu lebih baik tidak terlalu tepat.

Jadi, tanpa mempedulikan apakah “tiga kali tujuh adalah dua puluh satu” atau tidak – tanpa mempedulikan apa yang sebenarnya dan apa yang tidak – dia mengayunkan lehernya ke samping, dan menyingkirkan bibir dan lidah lembut Su Mei.

Su Mei tercengang oleh tindakan Chu Feng. Dia bahkan berpikir Chu Feng tidak menyukai apa yang sedang dia lakukan, jadi dia tidak bisa tidak merasa sedikit memalukan dan malu. Tapi tak lama kemudian, dia menyadari bahwa dia terlalu banyak berpikir.

“Pah!” Chu Feng meludah, mendepak penawarnya ke tanah. Kemudian, dia berbalik, dan saat dia melihat Su Mei lagi, matanya bersinar dan seperti serigala lapar, dia menggigit bibir Su Mei yang lembut dan lembut, dan saat dia menjalin lidahnya dengan Su Mei, dia mulai mengisap dengan liar.

Pada saat yang sama, seperti harimau yang ganas menerkam mangsanya, dia menggunakan tubuhnya yang kuat untuk menekan kecantikan kecil Su Mei di bawah tubuhnya.

“Ini…”

Pada saat itu, Taikou masih berdiri di udara, matanya masih terkunci ke ruangan bahwa Chu Feng dan Su Mei berada di dalam. Melihat adegan seperti itu, ia juga merasa sedikit malu. Tanpa sadar dia menutup matanya, dan memasuki pertarungan apakah akan melihat atau tidak melihat.

Pada akhirnya, pria tua berkaki satu yang tak terduga membuat senyuman jahat yang tidak sesuai dengan status lansia, lalu membuka matanya dan mengalihkan tatapannya ke ruangan itu.

“Anak nakal sial ini.” Namun, pada saat itu, Taikou tidak dapat menahan diri untuk mengutuk karena ia menemukan, yang mengejutkan, saat matanya terpejam, Chu Feng telah meletakkan Formasi Penyembunyian dan benar-benar menyembunyikan sosoknya dan Su Mei. Taikou tidak bisa melihat mereka lagi.

Baru setelah meletakan Formasi Penyembunyian itu, sifat kejam Chu Feng benar-benar meledak. Dia meraih rok panjang Su Mei yang berwarna merah muda dan dia merobeknya menjadi beberapa bagian.

Setelah merobek rok panjang, tubuh Su Mei yang halus dan putih salju benar-benar muncul di hadapannya.

Tubuh Chu Feng sudah memanas karena hasrat. Pada saat itu, dia ragu-ragu tidak lagi. Setelah merobek rok Su Mei, dia juga menanggalkan pakaiannya sendiri, lalu menerkam Su Mei, lalu memotong jarak antara tubuhnya dan tubuh Su Mei yang sempurna menjadi nol.

Dalam Formasi Roh, dua tubuh, satu kuat dan satu lembut, menyatu. Mereka berguling-guling, bergoyang ke kiri dan kanan, dan terengah-engah tanpa henti.

“Ahh ~ ~” Setelah yang tahu berapa lama, jeritan yang sedikit menyakitkan berasal dari mulut Su Mei, tapi tak lama kemudian, perlahan-lahan mereda. Lalu, gerutuan menggoda yang kuat terdengar. Panjang dan pendek terjalin, bergema tanpa henti, karena dia benar-benar menikmati perawatan yang diberikan Chu Feng padanya.

Dengan itu, dua tubuh bersatu bergabung, namun penggabungan menjadi semakin intens.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded