Martial God Asura – 482

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 482 – Hasilnya Diatur
“Apa tingkat kekuatan ini!” Melihat pegunungan yang luas tanpa henti runtuh dan ambruk, menjadi bergulir asap tebal, dan bahkan di luar pegunungan dipengaruhi oleh aura tak terbatas, Chu Feng juga merasa terkejut.
Dia tersembunyi mendesah dalam hatinya. Untungnya, daerah di luar Gunung Azure Dragon sudah hancur oleh Lembah Dewa Pedang, menyebabkan tidak ada yang tinggal dalam batas-batas dari Gunung Azure Dragon. Atau yang lain, pasti ada banyak orang mati hari.
“Ini tidak mendekati jika dibandingkan dengan tindakanmu di Lembah Dewa Pedang.” Tapi pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba masuk telinga Chu Feng. Menghidupkan matanya lebih, ia melihat Zhang Tianyi tersenyum melihat dirinya.
Saat itu, Chu Feng hanya bisa pasrah tersenyum karena pada hari itu, ketika kekuatan Petir Ilahi ditunjukkan, Chu Feng sudah kehilangan kesadarannya sehingga ia sendiri tidak tahu bagaimana menakutkan kehancuran pada hari itu.
Pada kenyataannya, sampai sekarang ia tidak kembali ke Lembah Dewa Pedang. Dia tidak melihat kehancuran yang dia lakukan sendiri, dan hanya mendengarnya dari Zi Ling, Zhang Tianyi, dan Eggy.
* Boom *
Tiba-tiba, ledakan memekakkan telinga yang lain terdengar, dan seluruh Gunung Azure Dragon gemetar. Setelah asap tebal tersebar, Chu Feng dan lain heran menemukan lokasi Makam Seribu Tulang, sudah runtuh. Daerah yang sudah menjadi lembah kecil.
Saat itu, mereka erat mengerutkan kening. Meskipun Makam Seribu Tulang terletak di bawah tanah, sehingga tidak peduli berapa banyak lebih lembah pergi, itu tidak akan menyebabkan Makam Seribu Tulang muncul, perubahan yang terjadi pada Gunung Azure Dragon berarti Raja Monster Monyet menjalani pertempuran besar melawan dua mutiara, dan kekuatan dari pertempuran besar sudah begitu kuat sehingga melanda seluruh Gunung Azure Dragon, dan bahkan tempat-tempat di luar Gunung Azure Dragon terpengaruh.
Pertempuran besar berlangsung selama satu hari dan satu malam. Akhirnya, pada siang hari pada hari kedua, ia mulai secara bertahap tenang, dan ketika Gunung Azure Dragon bergetar selama satu hari penuh dan satu malam akhirnya menjadi tenang, pegunungan tidak lagi tampak mirip dengan sebelumnya.
Sebelumnya, itu sudah mengalami kehancuran Lembah Dewa Pedang, dan sekarang, itu menanggung akibat dari pertempuran antara Raja Monster Monyet dan Mutiara Es dan Api. Meskipun saat ini Gunung Azure Dragon masih pegunungan yang luas, tidak lagi memiliki atmosfer yang curam sebelumnya.
Jumlah puncak aneh beberapa dalam beberapa. Sebaliknya, banyak lembah muncul. Meskipun Gunung Azure Dragon tampak sedikit lemah, pada kenyataannya, itu lebih cocok bagi manusia untuk hidup. Lebih cocok untuk membangun kembali sekolah karena ada lebih banyak puncak gunung yang bisa dibuka untuk digunakan.
Tapi Chu Feng dan yang lain tidak memiliki pikiran untuk mengagumi puncak gunung. Mereka khawatir tentang keselamatan Raja Monster Monyet, Su Rou, dan Su Mei. Mereka berpikir apakah Mutiara Es dan Api disegel atau tidak.
Namun, tidak ada yang berani turun karena mereka tidak tahu bagaimana Makam Seribu Tulang. Mereka tidak tahu apakah itu aman atau berbahaya di dalam.
“Ini tidak akan bekerja. Aku tidak bisa terus duduk di sini tidak melakukan apa-apa. Aku akan turun. “Akhirnya, Chu Feng mulai bergerak. Dia melompat, menjadi kaburan cahaya, dan dari awan, ia terbang menuju Makam Seribu Tulang.
“Chu Feng, tunggu aku.” Melihat itu, Zi Ling juga cepat mengikuti dan terbang turun.
“Senior Zhang, bawa kita ke bawah. Kita akan mengikuti Junior Chu Feng dan hidup dan mati dengan dia. “Pada saat yang sama, para murid dari Sekolah Azure Dragon dan lain-lain melemparkan tatapan mereka meminta bantuan terhadap Zhang Tianyi.
“Kepala sekolah, ini …” Pada saat itu, Zhang Tianyi dalam situasi yang sulit. Pada akhirnya, ia hanya bisa melemparkan pandangannya ke arah kepala Sekolah Azure Dragon, Li Zhangqing.
“Oh Tianyi, pergi ke depan. Setelah semua, leluhur tua masih ada. Kita tidak bisa mengabaikan keselamatannya untuk hak kita sendiri? “Kata Li Zhangqing.
“Seperti yang Anda inginkan.” Sebagai tanggapan, Zhang Tianyi tidak ragu-ragu. Dia membawa anggota Sekolah Azure Dragon dan keluarga Chu turun dari langit.
Meskipun budidaya saat ini jauh di atas Li Zhangqing dan mereka bahkan tidak bisa dibandingkan, setelah semua, Li Zhangqing adalah kepala sekolah. Saat itu, ia juga membantu Zhang Tianyi. Jadi, Zhang Tianyi sama dengan Chu Feng. Dia menghormati Li Zhangqing banyak, dan ia juga mengikuti perintahnya.
Sementara orang banyak turun, Chu Feng sudah membuka pintu masuk ke Makam Seribu Tulang. Jadi, orang banyak dengan emosi tegang, masuk kembali ke Makam Seribu Tulang.
“Surga, bukankah ini agak terlalu menakutkan?”
Pada saat itu juga, setelah kembali memasuki Makam Seribu Tulang, ekspresi hampir semua orang sangat berubah. Bahkan Chu Feng, Zi Ling, dan Zhang Tianyi, tiga orang yang memiliki banyak pengalaman di dunia, erat berkerut alis dan merasa semburan kegelisahan di dalam hati mereka.
Itu karena Makam Seribu Tulang merupakan pintu masuk ke Makam Kaisar. Itu adalah tempat Pendiri Azure Dragon membuat perubahan ketika dia berada di puncaknya. Di tempat ini, tingkat kekerasan sangat mengesankan. Bahkan jika Chu Feng, Zi Ling, atau bahkan Zhang Tianyi, mereka tidak dapat merusak dinding sedikit pun.
Tetapi pada saat itu juga, ada celah-celah yang tebal di dinding sekitar Makam Seribu Tulang. Tak terhitung batu hancur berguling-guling, menutupi tanah. Lorong yang awalnya memiliki kekuatan sombong saat ini dikenali, berada di kekacauan lengkap.
Tapi pada saat itu, Chu Feng tidak peduli tentang sesuatu. Dia buru-buru berjalan lebih dalam di Makam Seribu Tulang, dan lebih dalam ia pergi, situasi menyedihkan menjadi lebih serius.
Akhirnya, Chu Feng dan yang lain tiba ke tempat Raja Monster Monyet,  Su Rou dan Su Mei sebelumnya.
Dinding dan dasar hancur tak bisa dikenali. Apa yang menempati ruang sekitarnya tanda-tanda api membakar, serta area yang luas dari es.
Raja Monster Monyet saat ini sedang duduk bersila di zona tengah yang paling bencana. Pakaian khusus yang hampir sepenuhnya terfragmentasi, dan bulu, ada jejak yang dibakar oleh api, dan ada juga sisa-sisa lumpur. Wajahnya sepucat kertas, dan bahkan ada jejak darah yang tersisa di sudut mulutnya. Jelas, dia terluka berat.
Tapi untungnya, Raja Monster Monyet masih hidup, dan di belakangnya, ada Formasi Roh yang sangat kuat berwarna ungu. Samar-samar, orang bisa melihat dua sosok di dalam Formasi Roh. Itu Su Rou dan Su Mei. Juga, mereka berdua masih memiliki aura kehidupan.
“Saudara Monyet, kau baik-baik saja?” Pada saat itu, Chu Feng cepat ke Raja Monster Monyet. Hatinya terasa sakit dan bersyukur.
Itu karena adegan di depannya sudah memberitahu Chu Feng segalanya. Setelah pertempuran yang intens, itu Raja Monster Monyet yang memperoleh keuntungan. Dia telah berhasil menyegel Mutiara Es dan Api di tubuh Su Rou dan Su Mei. Kedua gadis itu sementara aman.
Tetapi karena itu, Raja Monster Monyet masih jelas membayar harga yang sangat berat. Jadi, itu sebabnya Chu Feng bersyukur, tapi hatinya juga sakit, merasa malu pada saat yang sama.
“Bocah, jangan melihatku dengan wajah seperti itu. Aku tidak akan mati dalam waktu dekat. ”
“Namun, ini untungnya karena kekuatan dua mutiara disegel. Atau yang lain, belum lagi aku, bahkan mereka di alam Lord Martial tidak akan mampu mengalahkan dua mutiara. ”
“Pergi periksa dua istrimu. Dalam beberapa hari, mereka pasti bangun kembali. Mungkin mereka bahkan bisa mendapatkan beberapa manfaat dari kedua mutiara. “Masih ada senyum terpercaya di wajah Raja Monster Monyet, tapi setelah berbicara, itu menutup matanya, tubuhnya jatuh, dan masuk ke keadaan tidak sadar.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded