Martial God Asura – 455

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 455 – Ledakan Besar Mengejutkan
“Ibu, itu akan hujan, cepat bawa pakaian kembali!” Di lokasi tertentu di Provinsi Sui, seorang gadis, di sebuah halaman, berteriak keras.
“Apa yang kamu secara acak teriakan? Kamu membohongi lagi. Langit jelas selama sepuluh ribu mil. Di mana terlihat seperti itu akan hujan? “Setelah seorang wanita setengah baya berjalan keluar dari rumah, dia mengangkat kepalanya, menatap langit yang cerah, lalu kembali menatap anaknya dan marah memarahi.
“Aku tidak berbohong! Ibu, lihat, lihat! Ini benar-benar akan hujan! Pasti ada hujan besar! “Gadis itu melewatkan dan melompat sambil menunjuk di belakang wanita dengan wajah yang penuh dengan keluhan.
Wanita itu menoleh sekitar setengah percaya dan setengah meragukan, tapi dia menemukan arah Lembah Dewa Pedang, awan hitam gelap memang muncul. Saat itu, wajah wanita itu sangat berubah karena dia tahu bahwa awan hitam benar-benar aneh. Menakutkan aneh.
Awan hitam yang sangat hitam, seperti gelap gulita sebagai tinta. Daerah mereka ambil juga sangat besar. Ini benar-benar menutup daerah di kejauhan dan tidak bergerak. Ini tinggal di tempat itu.
Itu menggeliat, seperti monster besar menyeramkan dan menakutkan. Ketika salah satu mengambil sekejap, tulang belakang mereka akan merasa menggigil dan mereka akan menjadi sangat tidak nyaman.
“Ahh ~~~~~~~~” Tiba-tiba, dari sebuah halaman di dekatnya, jeritan perempuan terdengar keluar, berteriak-teriak, “Apa itu?Ini sangat menakutkan! “
“Wuu, ibu, ibu …” Cepat setelah itu, dari halaman lain, isakan dari anak laki-laki terdengar saat ia menangis untuk ibunya dengan air mata.
“Awan terlihat kecil, cepat kembali ke rumah.” Melihat situasi itu, wanita tanpa budidaya juga takut. Dia tahu bahwa orang-orang di sekelilingnya takut oleh awan berwarna hitam.
Jadi, ia membawa gadis kecil, memasuki rumah, dan bahkan tanpa membawa pakaian kembali, dia menutup pintu, jendela, dan bahkan menguncinya.
Pada kenyataannya, setiap orang dalam lingkar seribu mil dari Lembah Dewa Pedang melihat awan hitam. Awan hitam yang terlalu aneh. Belum lagi rakyat biasa yang tidak budidaya sebelumnya, bahkan ketika beberapa ahli dengan budidaya tinggi melihat awan hitam, mereka erat mengerutkan alis mereka dan sangat tidak nyaman.
“Bagaimana ini terjadi? Chu Feng ini sebenarnya sangat menakutkan! Aura ini. Aku tidak bisa tahan lagi. “
Tiba-tiba, kaki seseorang lemas dan berlutut di tanah. aura Chu Feng itu semakin kuat dan kuat dan hampir melanda seluruh wilayah di tempat itu. Meskipun ia tidak sengaja menekan siapa pun, orang masih dapat melawan aura.
Cepat setelah itu, sejumlah besar orang mulai berlutut di tanah. Beberapa orang pingsan, dan ketika orang-orang pingsan, mereka bahkan mengejang di tanah.
“Chu Feng, apa terjadi? Apakah kamu baik-baik saja?! Chu Feng, bergegas dan jawab aku, jangan membuatku takut! “
Saat itu, bahkan Zi Ling panik. Dia yang paling dekat dengan Chu Feng, dan juga orang yang bisa merasakan betapa menakutkan Chu Feng sekarang.
Kalau orang bertanya bagaimana menakutkan Chu Feng pada saat itu, bahkan sebagai Tubuh Ilahi, ia merasa sangat cemas karena Kekuatan Ilahi nya sedang gelisah, seolah-olah merasakan gangguan kekuatan Chu Feng. Yang paling penting adalah bahwa itu pertama kalinya Zi Ling merasakan agitasi Kekuatan Ilahi nya.
Tapi dia bahkan lebih khawatir karena dia menemukan bahwa tidak hanya mata Chu Feng berubah, seluruh badannya tampaknya telah berubah. Dia tampaknya tidak menjadi Chu Feng yang dia tahu, dan pada kenyataannya sejak Chu Feng berubah, ia hanya sengit mencolok pada leluhur tua Lembah Dewa Pedang dan memang bahkan tidak melirik Zi Ling.
* Ta *
Tiba-tiba, Chu Feng bergerak. Dia mulai bergerak maju, berjalan perlahan menuju leluhur tua Lembah Dewa Pedang. Saat ia berjalan, ia berbicara. Suara seperti Guntur bergema di seluruh negeri itu.
“Akan ada, satu hari, ketika langit ini hancur karena aku, ketika negeri ini runtuh karena aku, saat matahari, bulan, dan bintang-bintang berubah karena aku.”
“Jika hari itu, orang yang aku cintai tidak lagi di sini, maka aku akan membuat dunia ini mati bersamanya!”
*Boom*
Selagi Chu Feng berbicara, petir di sekitar tubuhnya mulai melonjak ke mana-mana dan awan hitam di langit mulai sangat cepat lepas. Semburan angin memaksa orang-orang berkekuatan tidak mampu untuk membuka mata mereka. Orang-orang dengan budidaya sedikit lebih kuat baik-baik saja, tetapi untuk orang-orang dengan budidaya sedikit lebih lemah, mereka tidak dapat menahan kekuatan angin, dan seperti orang-orangan, mereka tertiup oleh angin dan bergerak ke mana pun angin membawa mereka.
* Gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh *
Tenaga angin semakin kuat dan kuat. Bahkan istana Lembah Dewa Pedang yang dibangun oleh bahan khusus mulai runtuh dan hancur. Wilayah tanah di tempat itu tenggelam ke dalam kekacauan dan tak terhitung jeritan terdengar di tempat itu.
“Chu Feng! Chu Feng !! “
Saat itu, Zi Ling awalnya ingin lebih dekat dengan Chu Feng, tapi ia tidak bisa melakukan apa-apa selagi tenaga angin bertiup karena Chu Feng. Semakin dekat dia punya, semakin sangat kuat itu. Meskipun dia terus memancarkan lapisan aura ungu dan Kekuatan Ilahi semakin kuat, dia masih tidak dapat dekat Chu Feng.
“Junior Chu Feng, apa kamu baik-baik saja? Sialan, sialan! Angin sialan ini! “
Pada saat yang sama, Zhang Tianyi tidak menyadari bahwa angin datang dari Chu Feng dan ia bahkan berpikir bahwa Chu Feng dalam bahaya. Dia juga mencoba yang terbaik untuk mendekati Chu Feng, tapi meskipun itu dia, ia tidak dapat mendekati Chu Feng sekarang.
* Bzzbzzbzz *
Tiba-tiba, suara yang sangat menusuk telinga terdengar. Itu bukan guntur sederhana. Itu lebih seperti deru binatang sengit, dan tampak lebih hati-hati, kulit Zhang Tianyi dan Zi Ling langsung sangat berubah.
Itu karena mereka heran menemukan bahwa dalam arah Chu Feng berada, petir emas dan petir biru berkembang pesat.
Ketika itu diperluas, itu samar-samar membentuk dua bentuk. Itu adalah bentuk dari dua binatang besar. Mereka belum pernah melihat binatang besar seperti itu sebelumnya, tetapi itu sangat menakutkan.
Juga pada saat itu, dua dari mereka ditelan oleh dua binatang petir besar.
* Gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh *
Cepat setelah itu, ledakan yang mengejutkan dunia terdengar. Seluruh benua Sembilan Provinsi mendengar suara. Beberapa orang di benua lain juga mendengar ledakan itu.
Hal yang paling mengerikan adalah bertepatan dengan ledakan, seluruh benua Sembilan Provinsi gemetar. Meskipun itu hanya gemetar, masih menyebabkan orang menjadi tanpa henti takut. Setelah semua, suara menakutkan ditambahkan ke efek tanah bergetar, menyebabkan merasa tidak nyaman. Beberapa orang mengambil tebakan cukup gila, tapi bahkan tebakan paling sepele merasa bahwa itu adalah gempa bumi.
“Apa yang terjadi? Sesuatu tampaknya terjadi sekarang? “Itulah tanda tanya di dalam hati setiap orang karena setelah ledakan dan gemetar pergi seperti kilat, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan. Mereka tidak tahu apakah apa yang terjadi itu nyata atau hanya imajinasi mereka.
Pada saat yang sama, di Provinsi Han di benua Sembilan Provinsi, dalam suatu kota megah yang mendominasi mengudara, ada sebuah menara tinggi yang terhubung dengan langit dan menembus awan putih.
Menara jangkung menyilaukan dalam warna emas seperti didirikan di sana, seperti pedang tajam yang terbalik menikam langit.
Pada saat itu juga, pada menara tinggi, seorang pria tua berambut putih dan abu-abu berpakaian emas duduk di sana. Saat ini, mata berusia tapi jelas itu telah dibuka. Mereka menatap Provinsi Sui sementara berkilauan.
Tiba-tiba, salju putih dan alis seperti pedang ringan berkerut saat ia bergumam, “Provinsi Sui … Apa yang baru saja terjadi?”
Sebagai benua Sembilan Provinsi, bahkan orang-orang dari benua Sembilan Provinsi, terguncang oleh suara besar, di inti dari ledakan, dalam Leluhur Dewa Pedang, segalanya berubah ke titik tidak ada tampak sama lagi.
Lembah Dewa Pedang benar-benar menjadi lembah yang dalam. Sebuah lembah yang dalam terbandingkan besar. Lembah Dewa Pedang tidak lagi ada, seperti itu ditutupi oleh lembah yang dalam setengah lingkaran super besar.
Daerah lembah yang dalam sepuluh kali Lembah Dewa Pedang sebelumnya, dan di luar lembah yang dalam, retakan tebal dan mendalam yang tak terhitung jumlahnya tersebar dan diperpanjang.
Saat ini, ada beberapa awan berwarna hitam yang tidak mau pergi masih melayang-layang di langit. Sinar matahari dari matahari turun di timur juga menerangi lembah yang dalam dengan padat bergulir asap.
Tapi di tempat itu, tidak ada setengah sedikit kekuatan hidup. Itu adalah suasana yang tak bernyawa.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded