Martial God Asura – 454

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 454 – Kemarahan Chu Feng
“Kau tampak ingin mati!” Melihat adegan itu, Chu Feng langsung marah seperti guntur. Lapisan niat membunuh muncul ke matanya. Kulit cemberutnya seperti niat jahat sebagai monster.
Tapi itu sia-sia karena tidak peduli berapa banyak dia berjuang, dia masih tidak dapat menyingkirkan tekanan yang mengikatnya. Dia hanya bisa menyaksikan wanita sendiri ditampar dan tidak bisa melakukan apa-apa.
Gas berwarna hitam mulai mengambil alih mata Chu Feng sedikit demi sedikit. Itu niat membunuh. Niat membunuh sangat padat. Chu Feng pernah dengan niat membunuh menakutkan sebelumnya.
Tapi itu tidak berguna selagi leluhur tua Lembah Dewa Pedang bertindak seolah-olah dia tidak merasa niat membunuh Chu Feng sama sekali. Senyum di wajahnya mendapat lebih luas dan lebih luas, dan saat ia berbicara, tangannya bergetar, menusuk pisau cahaya di tangannya ke arah wajah Zi Ling.
*Boom*
Tapi pada saat itu, aura kekerasan tiba-tiba meledak keluar dari tubuh Chu Feng. Kekuatan kuat, dan leluhur tua Lembah Dewa Pedang serta kepala Lembah Dewa Pedang tidak dapat menahannya karena mereka menjerit kesakitan dan tertiup beberapa ribu meter.
“Apa yang terjadi?”
“Ini … ini … anak nakal ini, ada apa dengan dia?”
Kekuatan kuat menyebabkan leluhur tua Lembah Dewa Pedang berputar beberapa lingkaran di udara, kemudian ketika ia melemparkan pandangannya kembali pada Chu Feng, wajahnya langsung sangat berubah karena ia heran menemukan bahwa sekarang, mata Chu Feng menjadi hitam .
Mata berwarna hitam yang sangat menakutkan. Itu seperti binatang seolah berkedip dengan haus darah mengerikan. Itu tidak tampak mata manusia. Itu tampak lebih seperti iblis.
Pada saat yang sama mata Chu Feng berubah, dua jenis petir bahkan melingkar di sekitar Chu Feng.
Petir berwarna biru dan petir berwarna emas. Kedua petir bersama-sama dan terus membuat suara berderak dan tanpa henti menciptakan dua jenis bunga api. Tampaknya sederhana, namun pada kenyataannya, itu terpancar aura sangat menakutkan.
Seolah-olah dua petir bukan kilat tapi dua binatang purba besar menakutkan yang berisi kekuatan yang menakutkan yang bisa menghancurkan dunia.
*Boom*
Hanya pada waktu itu, ledakan tiba-tiba terdengar dari atas langit dan cepat setelah itu, awan berwarna hitam muncul.
Awan hitam muncul di udara saat mereka berguling. Hampir dalam sekejap, mereka menutupi seluruh Lembah Dewa Pedang dan itu bahkan terus berkembang, menyelimuti seluruh tanah di tempat itu.
“Surga! Apa ini? Apa yang terjadi?”
Hari itu awalnya jelas untuk sepuluh ribu mil dengan matahari terbenam di barat, tetapi awan hitam tiba-tiba muncul, menyebabkan wilayah yang akan diselimuti oleh kegelapan. Jika salah satu membentang tangan mereka, itu tidak akan bisa melihat jari-jari mereka. Mereka tidak akan bisa melihat apa-apa.
Satu-satunya hal yang bisa dilihat adalah dua kilat tanpa henti menjalin di langit yang menderu keluar, dan dengan pencahayaan dari petir, orang dapat melihat bahwa ekspresi Chu Feng sangat menyeramkan.
Dia tampak tidak lagi memiliki penampilan manusia, atau dari sebuah monster. Itu tak terlukiskan, tapi itu sangat mengerikan.Dengan sekejap, orang akan takut keluar dari pikiran mereka dan keluar keringat dingin.
“Kenapa kau menyakitinya, bagaimana kamu bisa berani menyakitinya?”
Akhirnya, Chu Feng berbicara. Suaranya tampak tenang, tapi itu berisi haus darah yang tak terbatas. Itu hanya bukan suara seseorang, tetapi lebih seperti iblis menakutkan.
Suaranya mengerikan. Mereka yang mendengarnya gemetar, apalagi suara itu diarahkan pada leluhur tua Lembah Dewa Pedang.
“Apa … apa … apa kamu itu? Jenis monster apa kamu ?! “Leluhur tua Lembah Dewa Pedang keras mempertanyakan.Dia melakukan yang terbaik untuk tetap tenang. Setelah semua, saat ini ia memiliki budidaya alam Surga tingkat 7, sehingga ia tidak merasa bahwa Chu Feng yang hanya di alam Surga tingkat 1, akan mampu mendapatkan keuntungan apapun dari tangannya.
Meskipun sekarang, langit tertutup awan hitam dan menyelimuti seluruh daerah, meskipun aura yang sangat menakutkan sedang terpancar dari tubuh Chu Feng dan semakin kuat dan kuat, dia masih tidak mau percaya. Ia tidak mau percaya bahwa ia akan kalah oleh Chu Feng. Jadi, dia marah meraung, dan meledakan auranya keluar dari alam Surga tingkat 7. Dia berputar semua kekuatan Surga di tubuhnya dan menggunakan keterampilan bela diri peringkat 7.
* Gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh *
Ketika serangan itu keluar, bahkan udara bergetar. Semua orang bisa melihat pedang besar cahaya kental dengan kekuatan Surga muncul di udara.
Pedang besar panjang beberapa ratus meter. Itu bahkan lebih besar dari plaza skala kecil. Bagian yang paling penting adalah kekuatan yang terkandung. Itu sangat mengerikan. Keperkasaan pedang besar keluarkan menyebabkan hampir semua orang di tempat kejadian untuk merasa takut dan pucat.
“Ini adalah keterampilan yang unik dari Lembah Dewa Pedang, Surga Memerangi Pedang. Meskipun keterampilan bela diri peringkat 7, itu jauh mendekati peringkat 8. Keterampilan itu diciptakan oleh Dewa Pedang, Murong Feng. “
“Sekarang, itu sedang digunakan oleh leluhur tua Lembah Dewa Pedang dengan aura alam Surga tingkat 7. Ini mungkin benar-benar mengguncang dunia. Kuat. keterampilan bela diri ini benar-benar terlalu kuat. Saat ini, itu di udara, tetapi jika jatuh ke tanah, aku yakin bahwa kita semua akan terluka oleh hal itu dan Lembah Dewa Pedang bahkan bisa hancur. Seorang ahli di alam Surga tingkat 7 benar-benar sangat menakutkan. “
Melihat pedang cahaya besar di udara, semua orang terkesiap dengan panjang. Beberapa orang bahkan mulai melarikan diri ke arah kejauhan karena mereka sangat takut dirugikan oleh kekuatan pedang cahaya besar karena mereka merasa bahwa pedang cahaya bahkan bisa menghancurkan Lembah Dewa Pedang.
* Booming * Tiba-tiba, ada ledakan lain. Pedang cahaya bergerak, dan dengan kecepatan cahaya dengan kekuatan tak terkalahkan, itu terbang menuju Chu Feng.
Saat itu, bahkan wajah Zi Ling dan Zhang Tianyi berubah karena kekuatan pedang cahaya yang terkandung tak diragukan lagi bisa menyebabkan mereka menghilang seperti asap menyebar bahkan tanpa meninggalkan sesuatu di belakang.
* Bzzbzz * Namun, ketika pedang cahaya seribu meter dari Chu Feng, salah satu dari dua petir sekitar tubuh Chu Feng tiba-tiba eksplosif menembak.
Itu petir emas. Itu yang awalnya menyilaukan, bahkan menjadi lebih indah ketika terbang di udara seperti naga berenang. Namun, di belakang yang indah itu kekuatan menakutkan karena retakan muncul di daerah itu. Bahkan udara tidak mampu menahannya dan dipaksa hancur.
* Bang * Akhirnya, petir dan pedang cahaya bertemu satu sama lain dan dalam sekejap bersentuhan, pedang cahaya menjadi pecahan. Itu berubah menjadi hujan ringan, jatuh, dan menerangi langit gelap gulita.
“Ahh!” Pada saat yang sama, leluhur tua Lembah Dewa Pedang juga menjerit kesakitan. Cepat setelah itu, seteguk darah disemprotkan keluar dan berceceran di pakaiannya.
Itu karena pedang cahaya adalah serangan dari kekuatan penuh. Ketika ia menggunakan serangan itu, ia ditakdirkan untuk menderita luka berat. Tapi ia tidak bisa melakukan apa-apa tentang fakta bahwa serangannya tidak memiliki efek sedikit dan sebaliknya, merugikan dirinya sendiri.
“Bagaimana ini mungkin? Apakah mungkin bahwa ia benar-benar bukan manusia? “Setelah melihat ayahnya sendiri menerima luka parah, auranya mulai menurun dengan cepat dan kembali ke alam Surga tingkat 6 dalam sekejap, kepala Lembah Dewa Pedang benar-benar ketakutan.
Karena, ia merasa seperti tidak punya harapan lagi. Chu Feng terlalu menakutkan. Dalam seluruh hidupnya, ia belum pernah melihat keberadaan menakutkan. Begitu menakutkan bahwa itu membuatnya merasa putus asa, seolah-olah tidak bisa menahannya.
Saat itu, dari lubuk hati hampir semua orang, mereka berpikir tentang satu hal. Itu Chu Feng apakah manusia?
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded