Martial God Asura – 430

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 430 – Leluhur Tua dari Sekolah Dewa Api
“Ini buruk. Seseorang menghancurkan Tanah Pemakaman Dewa Api! “
“Sialan, siapa yang berani begitu kurang ajar, dan berani tidak menghormati nenek moyang Sekolah Dewa Api sebelumnya ?!”
Serangan Chu Feng dan Zi Ling sangat cepat menarik perhatian dari tetua dan murid Sekolah Dewa Api. Kumpulan besar tetua dan murid, dari dalam sekolah Dewa Api, bergegas menuju ke arah Tanah Pemakaman Dewa Api. Semburan bel berbunyi mendesak terdengar.
“Orang yang menghancurkan Tanah Pemakaman Dewa Api adalah kakekmu, Chu Feng.” Chu Feng terbang keluar dari Tanah Pemakaman Dewa Api, melambaikan Kapak Hantu Asura di tangannya, dan liar membantai murid dan Tetua Sekolah Dewa Api yang berada di tanah.
“Sial, itu Chu Feng! lari! Semua orang lari! “Di depan Chu Feng, murid dan tetua Sekolah Dewa Api seperti residu kotor. Chu Feng membunuh mereka tinggi di udara, dan setiap langkah dan tindakan bisa sangat melukai atau membunuh mereka. Tidak ada orang yang bisa melawannya.
Zi Ling bahkan langsung mengarahkan Kereta Pertempuran Indah dan memanggil Roh Dunia Peri dari Dunia Roh keluar. Metode membunuh dia tidak sedikit pun lemah dari Chu Feng, Dia hanya akan unggul dan tidak kalah.
Yang menempatkan tetua dan murid Sekolah Dewa Api dalam posisi yang mengerikan. Saat ini, kepala sekolah dan manajer tetua semua tidak ada, dan tidak ada orang yang bisa mengalahkan Chu Feng dan Zi Ling. Jika berlangsung, Sekolah Dewa Api akan dihancurkan oleh mereka dan diratakan.
“Berbicara. Di mana sumber budidaya Sekolah Dewa Api? Di mana kas yang menyimpan harta? “Chu Feng meraih tetua inti dan keras menginterogasi.
“Aku … aku tidak tahu! Aku benar-benar tidak tahu! Hanya kepala sekolah sendiri tahu! “Tetua buru-buru menggeleng, dan ia takut ke titik celananya basah.
“Jika kamu tidak tahu, pergi mati.” Chu Feng dingin mendengus, kemudian membuang telapak tangan dan tetua ke dalam genangan darah.
“Cepat! Cepat membuka Formasi Pertahanan! Kita tidak bisa membiarkan mereka masuk Sekolah Dewa Api atau yang lain puluhan juta Sekolah Dewa Api murid dan tetua akan mati! “Pada saat seperti itu, para tetua Sekolah Dewa Api hanya bisa membuka Formasi Roh Pertahanan yang diletakkan sebelumnya.
Formasi Roh berwarna biru dibebankan ke langit. cahaya menembus awan putih dan menyegel kota dari langit. Formasi Roh tak terbatas terbuka penuh, dan memang, hal ini menyebabkan orang mendesah dan berhenti untuk mengamati. Itu adalah pemandangan yang menakjubkan langka.
“Hmph. Bahkan Formasi Roh seperti ini ingin menghentikanku? “Namun, selagi Zi Ling menghendaki, Kereta Pertempuran Indah naik ke langit. Dengan pelangi, itu dikenakan terhadap Formasi Roh tak terbatas.
* Booming * Kereta Pertempuran Indah melewati langit luas dan dengan semburan ledakan, Formasi Roh yang Sekolah Dewa Api letakkan hancur satu persatu.
“Neraka!  Formasi Roh rusak! Lari! Semua orang lari! Cepat meninggalkan Sekolah Dewa Api atau kita akan mati! “
Melihat bahkan Pertahanan Formasi Roh tidak dapat menghalangi Chu Feng dan Zi Ling, para tetua dari Sekolah Dewa Api benar-benar panik. Mereka mulai memberitahu murid inti dengan cepat mundur dan meninggalkan sekolah Dewa Api.
Setelah semua, para murid adalah masa depan Sekolah Dewa Api. Jika kecelakaan terjadi pada mereka, itu akan menjadi setara dengan memotong dasar Sekolah Dewa Api serta jalur masa depan mereka.
Jadi, banyak besar elang berkepala putih mulai naik ke langit dan terbang jauh dari Sekolah Dewa Api. Orang-orang yang duduk pada mereka semua murid inti dari Sekolah Dewa Api.
“Ingin lari? Apakah kamu dapat? “Chu Feng memuaskan membantai saat ini, dan ia memilih murid inti untuk dibunuh. Melihat bahwa sejumlah besar murid inti merencanakan untuk melarikan diri, secara alami dia tidak akan membiarkan mereka pergi.
“Siapa yang menyerang Sekolah Dewa Api ku? !!!”
Tapi pada saat itu, gemuruh dan teriakan marah tiba-tiba terdengar dari pegunungan belakang Sekolah Dewa Api.
Suara yang sangat memekakkan telinga bahkan Chu Feng bersenandung dari terguncang. Melihat Zi Ling, gadis dengan tubuh Ilahi, bahkan wajah kecil kecantikan mutlak berubah.
* Booming * Tiba-tiba, ledakan tak terbatas bangkit dari pegunungan besar sebagai seorang ahli yang luar biasa keluar dari belakang gunung Sekolah Dewa Api.
Kecepatannya sangat cepat. Bahkan lebih cepat dari Naga Bepergian Melalui Sembilan Surga. Kepahlawanannya juga sangat kuat. Saat ia terbang di udara, bahkan ruang sekitarnya memutar dan berubah, seakan tidak bisa menahan kekuatannya kembali.
“Sampah, itu adalah mantan kepala Sekolah Dewa Api! Monster tua ini sebenarnya masih hidup! Aura ini … Dia telah pasti masuk alam Surga tingkat 6. “
“Chu Feng, cepat lari! Tak satu pun dari kita akan dapat mengalahkan dia! “Dengan kekuatan Roh tajam, Zi Ling adalah yang pertama untuk mendeteksi budidayanya. Dia buru-buru mendesak Kereta Pertempuran Indah tiba di sampingnya, lalu dengan cepat setelah itu, sambil menarik Chu Feng, mereka melompat ke Kereta Pertempuran Indah dan siap untuk melarikan diri.
Bersamaan dengan itu, mantan kepala Sekolah Dewa Api, nenek moyang tua dalam banyak mata para murid, sudah tiba di atas Sekolah Dewa Api dan melihat siluet Chu Feng dan Zi Ling melompat ke Kereta Pertempuran Indah.
Melihat penampilan panik Chu Feng dan Zi Ling, ia menetapkan bahwa orang-orang yang menyebabkan kerusakan di Sekolah Dewa Api hari ini pasti mereka. Jadi, orang tua marah berteriak, “Dari mana dua anak nakal ini berasal dan berani menjadi begitu kurang ajar di Sekolah Dewa Api ku ?!”
Sambil berbicara, dia melambaikan lengan yang besar, mengangkat tangannya, dan menyerang. Kekuatan surge tanpa batas menjadi gelombang besar tak berbentuk dan udara berubah bercampur. Lapisan gelombang bertindih satu sama lain, menyebabkan cuaca berubah. Mereka memaksa masuk menuju Kereta Pertempuran Indah yang Chu Feng dan Zi Ling berada.
“Leluhur tua, daripada memintaku mengapa kamu datang ke Sekolah Dewa Api, meminta pengganti berbaktimu!Tindakan yang aku, Chu Feng, lakukan hari ini semua dipaksa oleh dia! “
Kecepatan Kereta Pertempuran Indah sangat cepat. Setelah Chu Feng berteriak keluar, menjadi pelangi yang panjang, terbang ke awan, dan tidak ada jejak bisa dilihat setelah sekejap.
“Chu Feng? Pemuda disebut Chu Feng? “Sebagai leluhur tua Sekolah Dewa Api menyaksikan kereta yang menghilang dari pandangnya, dia erat mengerutkan alisnya. Setelah itu, ia marah berteriak ke arah Sekolah Dewa Api di bawahnya,
“Kong Chenguang !!”
“Kong Chenguang !!”
“Apa yang terjadi?! Keluar dan berikan aku penjelasan !! “
Kekuatan leluhur tua itu benar-benar terlalu kuat. Teriakan marahnya menyebabkan tanah bergetar, hutan gemetar, dan benar-benar, pegunungan runtuh dan tanah retak.
Dalam situasi seperti itu, beberapa murid bahkan tidak dapat menahansuara dan mereka langsung meludahkan darah dari kejutan dan terluka berat.
Adapun Kong Chenguang yang ia teriakan, ada sangat sedikit murid yang tahu siapa dia. Hanya beberapa murid inti tahu yang ia panggil keluar untuk Kepala Sekolah Dewa Api.
Leluhur dari Sekolah Dewa Api susah payah budidaya dalam isolasi, tapi ia dibangunkan oleh alarm mendesak. Setelah keluar, ia menemukan bahwa Sekolah Dewa Api dibuat menjadi berantakan oleh dua anak nakal, dan jika dia tidak keluar, itu mungkin bahwa hari ini, Sekolah Dewa Api akan dihancurkan oleh dua anak dan dasar dari hampir seribu tahun akan hancur.
Kepala Sekolah Dewa Api, Kong Chenguang, serta tetua pengelola Sekolah Dewa Api semua tidak di sekolah. Ini berarti bahwa Kong Chenguang tidak mengikuti instruksinya saat itu dan juga tidak menjaga Sekolah Dewa Api. Bagaimana bisa dia tidak marah?
Tapi itu masih ringan. Setelah nenek moyang tua menemukan bahwa Tanah Pemakaman Dewa Api diruntuhkan oleh Chu Feng, dan bahwa mayat kepala dan tetua dari Sekolah Dewa Api generasi masa lalu ‘dihancurkan oleh Chu Feng, baru saat itu kemarahan benar-benar meledak.
Jadi, ketika kepala sekolah Dewa Api memimpin kelompok manager tetua kembali, mereka tidak bisa menghindari menerima hukuman yang sangat serius.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded