Martial God Asura – 406

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 406 – Dia Sebenarnya Chu Feng
“Aku benar-benar marah  sialan. Kepala sekolah jelas mengatakan kepada Tang Yixiu yang bertanggung jawab untuk menetapkan cabang sekolah di Provinsi Qin, namun hasilnya dia mencari kesenangan untuk sepanjang hari dan dia memberi segalanya untuk kita.” Salah satu murid berkata, mengungkapkan ketidakadilan.
“Ahh, jangan mengeluh. Siapa yang mana mengatakan kepada kita untuk memiliki posisi rendah daripada dia dan memiliki budidaya rendah daripada dia? Selain itu, Tang Yixiu bukan satu-satunya yang seperti ini. Tiga lainnya dari Sekolah Dewa Api, Sekte Putih Tersembunyi, dan Lembah Tak Terkendali dan Bebas.”
“Mereka mengatakan bahwa mereka yang tersisa di Provinsi Qin untuk mendirikan sebuah cabang sekolah, sehingga Chu Feng bisa ditangkap lebih mudah, tetapi dalam kenyataannya, mereka berempat berkumpul bersama, mencari kenikmatan dan tidak peduli tentang apa pun.”
“Ini bisa dikatakan bahwa tidak peduli berapa banyak lagi arogan kepala sekolah muda Lembah Dewa Pedang, Murong Yu, setidaknya dia sudah bekerja dengan baik. Meskipun muda, sekarang dia memang rajin menciptakan cabang lembah dari Lembah Dewa Pedang di Provinsi Qin. Siapa yang tahu berapa kali lebih kuat dia dari murid nomor satu kita.” 
Meskipun murid lain mengatakan “tidak mengeluh” di permukaan, pada kenyataannya, dalam nada suaranya dengan dendam.
“Apa pun, mari kita tidak menyebutkan sesuatu yang tidak bahagia. Ayo, mari kita minum!” 
“Ayo minum . Setelah menyelesaikan makan ini, kita masih perlu terus bergegas. Jika kita tidak bisa menyelesaikan cabang sekolah ini dalam waktu satu bulan, kita pasti akan dihukum oleh Tang Yixiu.” Murid-murid Sekolah Yuangang mengangkat cangkir mereka bersama-sama dan minum riang.
“Oi, aku berbicara denganmu! Bocah nakal, kamu tidak mendengarku?” Pada saat yang sama, pria besar gundul menghadapi Chu Feng juga marah.
Sebab, dia mengatakan kepada Chu Feng meninggalkan meja ini, namun ia benar-benar mengabaikannya. Yang menyebabkan dia merasa bahwa dia tidak memiliki wajah dan membuat hal-hal sulit baginya.
Namun, karena para murid Sekolah Yuangang berada di sana, ia juga tidak berani berteriak keras. Dia mendekatkan mulutnya di depan tubuh Chu Feng, menekan suaranya, dan keras mengancam, “Sialan, jika kamu berpura-pura tuli dan bisu, apakah kamu percaya bahwa aku akan memotong telingamu, dan memotong lidahmu?” 
“Melihat bahwa kamu hanya berbicara beberapa kebenaran, hari ini, Aku akan mengampuni hidupmu.” Chu Feng tersenyum dan berkata.
“Apa? Bocah nakal, kamu berani mengancamku? Jadi tanpa malu-malu mengatakan bahwa kamu akan mengampuni hidupku? Kamu benar-benar ingin mati !!” Mendengar kata-kata Chu Feng, pria besar gundul  menggertakkan giginya marah dan dia tidak lagi bisa menahan amarah saat ini. Dia mengulurkan tangannya dan ingin mengambil pakaian Chu Feng.
* Wusss * Tapi tiba-tiba, tubuh Chu Feng melintas dan tanpa orang besar gundul bahkan jelas melihat apa yang terjadi, Chu Feng sudah menghilang.
Ketika Chu Feng muncul kembali, dia benar-benar berdiri di atas meja para murid SekolahYuangang. Dia bertanya, “Siapa yang bisa memberitahuku di mana Tang Yixiu sekarang?”
“Kamu siapa?”
Melihat itu, ekspresi dari para murid Sekolah Yuangang berubah dan mereka mundur satu langkah. Mereka hati-hati memeriksa Chu Feng karena kecepatannya benar-benar terlalu cepat. Mereka bahkan tidak merasakannya sebelumnya, jadi mereka memutuskan bahwa Chu Feng adalah seorang ahli budidaya bela diri.
“Apa? Apakah mungkin bahkan kalian tidak mengenaliku?” Chu Feng ringan tersenyum, dan saat ia berbicara, ia mengulurkan tangan kanannya dan secara bertahap melepas topi kerucut, mengungkapkan wajah elegan.
Penampilan yang sama persis dengan yang ada di poster buronan !!
“Ka .. Kamu Chu Feng ?!” Setelah melihat Chu Feng, wajah para murid Sekolah Yuangang yang awalnya memiliki ekspresi gugup langsung menjadi bahkan lebih gugup.
“Apa? Dia Chu Feng? !!” 
Pada saat yang sama, yang lain di kedai juga menyadari situasi itu. Setelah perbandingan rinci, mereka menemukan bahwa salah satu yang saat ini berdiri di atas meja itu benar-benar Chu Feng. Yang menakuti orang-orang di kedai.
Banyak orang yang begitu takut bahwa mereka langsung pergi di bawah meja dan mereka sangat takut bahwa mereka akan ditarik oleh pertarungan antara Chu Feng dan murid Sekolah Yuangang. Yang lebih dekat ke pintu masuk langsung menerobos pintu dan melarikan diri.
Tetapi pada saat itu juga, orang yang memiliki ekspresi yang paling gugup adalah orang besar gundul. Saat itu, ia lemas duduk di mana ia berada dan seluruh tubuhnya tanpa bisa dihentikan gemetar. Sumpit di tangannya jatuh dan wajah awalnya sudah jelek menjadi lebih tak terbandingkan jelek, menunjukkan ketakutan tak berujung jelas.
Karena, sekarang dia menghina Chu Feng. Ia benar-benar mengancam Chu Feng. Yang menyebabkan dia yang percaya bahwa Chu Feng sangat kuat, merasa semua harapannya berubah menjadi abu, dan merasa bahwa ia sangat mungkin mati.
“Tangkap dia! Tangkap, maka kita dapat mengambil hadiah besar! Bahkan jika kita adalah murid-murid dari Sekolah Yuangang, kita masih bisa mendapatkan imbalan!” Tiba-tiba, seseorang eksplosif berteriak dan seorang murid Sekolah Yuangang memimpin untuk menyerang Chu Feng.
* Bang * Namun, Chu Feng menyerang dengan telapak tunggal dan tubuh orang itu meledak. Dia bahkan tidak menangis sebelum menjadi genangan darah, membasahi di dinding sekitarnya dan tumpah ke tanah di kakinya.
* Bang bang bang bang bang bang … * Cepat setelah itu, Chu Feng membuang beberapa telapak tangan lebih dan dengan sekejap, tujuh belas orang berubah menjadi kolam darah dan meninggal mengerikan.
“Pahlawan muda! Kasihanilah aku, pahlawan muda! Kasihanilah aku!” Pada saat itu, wajah Murid Yuangang yang siap untuk menyerang namun berubah putih seperti kertas dan matanya dipenuhi ketakutan.
Tak ragu-ragu, ia berlutut ke tanah dan tanpa henti mengetuk kepalanya ke tanah sambil mengakui kesalahannya. Karena, secara pribadi melihat senior yang sekarang berdiri di sekelilingnya hidup langsung berubah menjadi kolam darah oleh Chu Feng, ia benar-benar tidak bisa mengontrol emosi takut dalam hatinya.
Pada saat itu, ia bisa merasakan betapa menakutkannya Chu Feng. Bagaimana pemuda yang baru berusia enam belas tahun sampah yang Tang Yixiu katakan? Dia hanya iblis kecil yang ekstrim kuat dan membunuh tanpa berkedip.
“Aku akan bertanya sekali lagi. Dapatkah kamu memberitahuku di mana Tang Yixiu sekarang?” Chu Feng perlahan berjalan di atas meja, dan hanya setelah tiba di ujung meja dia berjongkok dan mempertanyakan ke murid Sekolah Yuangang tanpa henti mengetuk kepalanya di tanah.
“Aku … aku tahu! Aku tahu di mana Tang Yixiu. Tapi … Jika aku memberitahumu, dapatkah kamu mengampuni hidupku?” Murid itu cukup pintar. Dia tidak langsung menolak untuk menjawab pertanyaan Chu Feng, tapi ia juga tidak langsung memberitahu Chu Feng di mana Tang Yixiu.
“Selama kamu bisa menunjukkan jalan, Aku akan mengampuni hidupmu, dan aku juga akan menghargaimu.” Mata Chu Feng sedikit menyipitkan dan mengungkapkan senyum mempesona yang tidak memiliki kejahatan apapun.
Namun dalam perspektif murid itu, tidak peduli bagaimana dia memandang, dia tampak lebih seperti iblis menakutkan yang ringan tersenyum padanya sambil merangkul niat jahat.
Namun, ia tidak punya pilihan. Bahkan jika ia tahu bahwa Chu Feng akan mungkin tidak menyayangkan, dia hanya bisa memilih untuk memimpin jalan untuk Chu Feng.
Karena ia setidaknya akan memiliki kesempatan untuk terus hidup. Jadi, ia berdiri dan berkata kepada Chu Feng,
“Aku bersedia untuk memimpin jalan. Aku tidak perlu hadiah apapun, dan aku hanya berharap bahwa kamu dapat mengampuni hidupku.” 
“Aku mohon, tolong jangan bunuh aku. Di rumahku, aku masih punya keluarga tua dan muda. Semua dari mereka harus mengandalkanku untuk hidup. Jika aku mati, mereka akan mati kelaparan juga. Selain itu, aku  hanya seorang murid kecil. Sekolah yang menyiapkan poster buronan tidak berhubungan denganku sedikit pun.” 
“Jangan khawatir. Aku bilang aku tidak akan membunuhmu, jadi aku tidak akan membunuhmu.” Chu Feng meraih bahu murid itu, lalu dengan cepat setelah itu, ledakan badai menyapu di dalam. Chu Feng dan murid itu sudah menghilang dari kedai.
Setelah Chu Feng pergi, kedai diam. Orang gemetar karena ketakutan di bawah meja dan tidak ada yang berani bergerak.
Setelah waktu yang lama, ketika masih ada gerakan, kedua orang besar yang bersembunyi di bawah meja dengan hati-hati keluar.
Namun, setelah mereka melihat adegan di kedai saat ini, semua dari mereka menghirup udara dingin dan kaki mereka hampir lemas, hampir pingsan jauh dari rasa takut.
Karenadalam kedai pada saat itu, darah di mana-mana. Tidak hanya di tanah. Bahkan ada darah di dinding dan di langit-langit. Adegan itu memang agak mengerikan.
“Saudara besar, saudara besar! Apakah kamu baik-baik saja?” Ketika mereka berdua menemukan bahwa pria besar gundul masih lemas duduk di kursi, mereka langsung kaget dan mereka buru-buru lari ke samping pria besar gundul .
Saat dia memiliki wajah tak bernyawa dan ekspresi ketika ia pertama kali melihat Chu Feng masih tetap di wajahnya. Matanya bahkan tidak berkedip, dan hanya setelah waktu yang lama, bibirnya secara bertahap menutup dan ia membuka mulutnya untuk mengatakan, “Dia … dia … dia memang sama dengan apa yang dikatakan keponakanku. Sangat kuat.”
* Poof * Setelah berbicara, tubuh pria besar gundul  miring, kakinya lemas, dan ia benar-benar tergeletak di atas meja, dan tidak bergerak.
Ketika dua orang besar lainnya memeriksa apa yang terjadi pada dia untuk sementara waktu, wajah mereka sangat berubah karena mereka heran menemukan bahwa pria besar benar-benar telah meninggal. Dia menjadi ketakutan sampai mati.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded