Martial God Asura – 371

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 371 – Mengekpos Kebenaran
Setelah kata-kata Raja Katak Hitam diucapkan, wajah Liu Zhizun juga cukup jelek. Pada saat yang sama, tatapan semua orang sedang melihat Liu Zhizun, dan mata mereka sama sangat aneh.
Karena, pada saat seperti ini, orang yang harus paling menonjol memang Liu Zhizun, tapi setelah menghadapi situasi yang berbahaya, dia tidak menonjol. Itu tidak bisa dihindari menyebabkan beberapa orang untuk menjadi kecewa.
Setelah itu, Raja Katak Hitam tidak memperhatikan Liu Zhizun lagi. Dia melemparkan pandangannya ke arah laki-laki dengan wajah biasa dan berkata,” Kamu memang bisa mati untuknya, karena ini adalah permainan yang aku ingin mainkan dengan kalian semua.”
“Tapi sangat cepat, kamu akan tahu bahwa kamu, mungkin kematian adalah permintaan tidak layak, mungkin kematian adalah pelarian.”
“Hedgehog, aku akan meninggalkan anak nakal ini untukmu. Tidak perlu bagiku untuk mengatakan apa yang harus dilakukan bukan?” Setelah itu, Raja Katak Hitam memandang Binatang Mengerikan lain yang memiliki lonjakan tajam di seluruh tubuhnya. Binatang Mengerikan adalah salah satu dari dua Binatang Mengerikan alam Surga.
“Rajaku, hanya serahkan ini padaku.” Binatang Mengerikan landak memiliki tubuh dan senjata tajam yang sangat besar di mana-mana di tubuhnya. Terutama cakarnya. Mereka hanya seperti senjata pembunuhan.
“Ahh!” Setelah tiba di depan manusia, ia mengangkat kakinya dan menendang ke tanah. Cepat setelah itu, katanya dengan nada yang sangat aneh dan tatapan menakutkan, “Jangan khawatir. Aku akan membuatmu tak berujung mengingat sisa rasa ini dan kehidupan ini tidak pernah terlupakan olehmu.”
*whoosh* Tiba-tiba, Binatang Mengerikan landak tiba-tiba menyerang dan cakar tajam keras menusuk ke punggung pria itu. Seketika, darah berceceran di mana-mana dan tangisan menyedihkan tanpa henti terdengar.
“Ahh ~~~~~~” Merasa sakit menusuk tiba-tiba dari belakang, orang itu melolong kesakitan. Namun, itu hanya awal.
Setelah menusuk cakarnya ke dalam tubuh manusia, landak mulai menggunakan segala macam metode untuk tak henti-hentinya menyiksa orang itu. Tingkat kekejamannya hanya menyebabkan orang-orang tidak berani melihat langsung, dan bahkan kulit kepala Chu Feng mati rasa.
Itu bisa dikatakan dalam hal kekejaman, manusia masih sedikit kalah dengan Binatang Mengerikan. Binatang haus darah benar-benar terlalu liar.
Saat ia disiksa oleh Binatang Mengerikan landak, sangat cepat tubuh pria itu memiliki darah di seluruh tubuhnya dan anggota tubuhnya tidak lengkap, dan seperti yang diperkirakan oleh Raja Katak Hitam, pria itu mulai mengemis. Dia tidak mengemis untuk hidup, tapi memohon untuk mati karena saat ini dia memang akan lebih baik mati daripada hidup.
Tapi bagaimana Raja Katak Hitam yang merasa kebencian tak tertandingi terhadap manusia, dengan mudah membiarkan dia pergi? Pria itu masih selalu disiksa, dan setelah darah manusia berlari keluar, kesadarannya diekstraksi dan tersiksa. Itu hanya bersedia berhenti setelah pikiran manusia runtuh dan benar-benar hancur.
“Keberanian yang dihargai, tapi kegigihannya tidak terlalu besar. Dia meninggal begitu cepat.” Melihat orang itu tak bernafas lagi dan berbaring di tanah, Raja Katak Hitam dengan penuh kecewa menggeleng, kemudian setelah itu, ia meraih dengan tangannya yang besar dan melemparkan perempuan lain ke Binatang Mengerikan berkepala sapi, melihat ke arah sekelompok orang, dan mengatakan,
“Aturannya sama seperti terakhir kali. Selama seseorang bersedia untuk memperdagangkan hidup untuk hidup, tidak hanya gadis ini dapat terus hidup, ia bahkan bisa menghindari dipermainkan dan disalahgunakan.”
Setelah mendengar kata-kata itu, wajah semua orang sangat berubah dan mereka semua menundukkan kepala mereka dalam keheningan, menghindari tatapan Raja Katak Hitam.
“Manusia penakut!” Raja Katak Hitam pertama tersenyum mengejek, kemudian setelah itu, berbalik dan berkata kepada Binatang Mengerikan berkepala sapi, “Sapi kecil, kali ini, kamu bisa bermain seperti yang kamu inginkan. Ingat, bermain sampai mati, dan jangan menahan diri.”
“Terima kasih rajaku.” Dan mengapa Binatang Mengerikan berkepala sapi akan menahan diri saat sudah terbakar dalam api keinginan? Dia menanggalkan pakaian keindahan dalam cara yang sangat terlatih, maka berikut itu, mulai keras bermain-main dengan keindahan di depan orang banyak.
“Ahh ~~~~~ Selamatkan aku! Tolong! Ahh ~~~~~~ Sakit! Ahh ~~~~~~~”
Pada saat itu, perempuan mulai menjerit seperti hati robek dan paru-paru terbelah. Hal ini dapat dilihat seperti apa penderitaan dia.
Tapi tak ada yang peduli. Karena mereka tidak berhubungan dengan cara apapun, siapa yang bersedia untuk mengambil hidup mereka untuk menyelamatkannya? Terutama setelah melihat bagaimana sedih orang sebelumnya disiksa, hal seperti itu tidak akan mungkin terjadi lagi.
Jadi, setelah beberapa saat pelecehan kejam, wanita tragis, pada akhirnya, meninggal karena kekuatan tidak cukup, dan proses sekaratnya tidak jauh lebih baik daripada pria.
“Ahh, manusia benar-benar lemah! Mereka selesai begitu cepat! Kuda kecil, kamu telah melakukan kegiatan mata-mata berjasa juga, jadi aku akan memberikan yang satu ini dan kamu bisa mengatasinya.”
“Terima kasih rajaku.” Sama seperti Raja Katak Hitam selesai berbicara, Binatang Mengerikan berkepala sapi berjalan keluar dari salah satu sisi istana. Meskipun kepala kuda, seseorang masih bisa melihat bagaimana senang dan gembira pada saat itu. Jadi seperti sebagian besar Binatang Mengerikan merindukan rasa keindahan manusia. 
“Mm. Gadis ini benar-benar tidak buruk. Aku akan menghadiahi dia kepada mu.” Setelah mencari beberapa saat, Raja Katak Hitam telah benar-benar mendaratkan pandangannya ke Xia Le’r. Cakar besar yang menggesek udara, dan Xia Le’r melayang dan mendarat dalam pelukan Binatang Monster berkepala kuda.
“Ahh, tidak, tidak!”
“Selamatkan aku, selamatkan aku!”
Xia Le’r tidak pernah berpikir bahwa ia akan menjadi korban berikutnya. Selama dia berpikir dari adegan wanita terdahulu disalahgunakan sampai mati oleh Binatang Mengerikan berkepala sapi, ia akan runtuh ke dalam.
Namun, tidak peduli berapa banyak dia berteriak minta tolong, tidak ada orang yang peduli tentang dia. Melihat bahwa Binatang Mengerikan berkepala kuda akan menarik roknya pergi dan siap untuk pergi dengan kekerasan pada dirinya, ia hanya bisa menatap ke arah Liu Zhizun dan berkata,“Senior Liu, cepat menyelamatkanku!!” 
Tapi orang macam apa Liu Zhizun? Bagaimana mungkin baginya untuk bersedia menyerahkan hidupnya sendiri untuk seseorang seperti dia? Jadi secara alami, ia memutuskan untuk menurunkan kepalanya dan mengabaikan.
“Liu Zhizun kamu bajingan! Aku begitu membuang-buang waktu untuk membantumu. Apakah kamu tidak akan menyelamatkan mereka dalam bahaya? Jika kamu masih tidak menyelamatkanku, aku akan mengumumkan apa yang kamu lakukan dan membiarkan semua orang tahu semua hal yang telah kamu lakukan, dan membiarkan semua orang tahu, orang macam apa kamu!” Xia Le’r mulai gila-gilaan berteriak.
“Xia Le’r, jangan melontarkan omong kosong. Hal apa yang harus aku, Liu Zhizun, perlu takuti untuk diungkapkan olehmu?” ekspresi Liu Zhizun ini sedikit berubah dan dia dingin mempertanyakan.
“Baik! Liu Zhizun, apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku tidak akan berani mengatakan itu?”
“Dari kepala sampai kaki, kamu adalah palsu, orang yang hina. Kamu berbohong kepadaku, dan mengatakan bahwa kamu sudah diatur untuk menjadi kepala masa depan villa dengan kepala villa saat ini, dan dari itu, mencuri tubuhku pergi. Setelah itu, kamu memaksa dan menyuapku untuk membantumu melakukan beberapa hal yang tercela.”
“Kamu mengatakan bahwa aku melontarkan omong kosong? Baik-baik saja, aku tidak akan berbicara tentang masa lalu, aku akan berbicara tentang baru-baru ini. Kamu ingin aku mengundang Chu Feng untuk makan, maka salah menuduh dia karena ingin melanggarku. Apakah itu diatur olehmu?”
“Jangan kamu pikir aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan. Kamu hanya merasa iri terhadap Chu Feng dan hubungan dekat dengan Junior Zi Ling sehingga kamu memikirkan metode seperti ini untuk menjebak Chu Feng.”
“Aku buta, dan aku benar-benar percaya janjimu mengatur denganku untuk melakukan hal tak tahu malu seperti itu.” Melihat bahwa Liu Zhizun tidak bersedia untuk keluar dan membantu, Xia Le’r tidak menahan dirinya kembali dan menyatakan semua tindakan yang dilakukan oleh Liu Zhizun secara rinci.
“Apa? Ini tidak akan menjadi kenyataankan? Liu Zhizun sebenarnya sangat tercela?”
Dan setelah kata Xia Le’r keluar dari mulutnya, hal itu menyebabkan orang menjadi tiba-tiba terkejut dan setiap satu dari mereka tidak bisa membantu tetapi melemparkan tatapan mereka terhadap Liu Zhizun, karena mereka merasa tidak percaya tersebut.
Setelah semua, di jalan di sini, Liu Zhizun pura-pura jadi orang benar, ia pura-pura mengisi dengan hanya mengudara.
Jika apa yang Xia Le’r katakan itu benar, tidak berarti bahwa Liu Zhizun, dalam kenyataannya, sebuah palsu lengkap? Seorang munafik lengkap?
Pada kenyataannya, mata indah Zi Ling bahkan sedikit gemetar dan dia tidak bisa membantu tetapi melihat Chu Feng.
Melihat itu, Chu Feng tertawa dan berkata, “Lihat? Aku bilang, aku dijebak kan?”
Zi Ling meringkukan bibirnya, dan setelah keras mencolok pada Chu Feng, dia berkata, “Kamu tidak ada hal baik dari mereka.” Setelah berbicara, dia memutar kepalanya dan tidak lagi memperhatikan Chu Feng.
“Xia Le’r, kamu benar-benar tahu bagaimana membuat sesuatu. Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa segala sesuatu akan percaya dengan kebohongan konyolmu?” Pada saat yang sama, Liu Zhizun tertawa keras. Jelas, dia tidak bisa mengakui yang ia telah lakukan.
“Tentu, semua orang mampu menentukan apakah kata-kataku benar atau salah. Aku hanya ingin memberikan kata-kata nasihat untuk saudaraku. Jangan pernah percaya Liu Zhizun karena ia adalah orang yang tercela.”
“Sebagai murid nomor satu dari Villa Bergengsi, ia melihat juniornya sendiri disalahgunakan oleh orang lain namun hanya memperhatikan di sisi dengan tangan di lengan bajunya. Murni yang membuat dia tidak layak menjadi murid nomor satu dari Villa Bergengsi.”
Xia Le’r berteriak histeris, mengungkapkan kemarahan saat ini. Sebelum meninggal, ia masih ingin Liu Zhizun kehilangan semua reputasinya.
Namun, itu tidak mampu mengubah nasib. Sebelum dia selesai berbicara, Binatang Mengerikan berkepala kuda yang memiliki nafsu intens mulai bergerak pada dirinya. Dengan itu, Xia Le’r menjadi perempuan kedua yang sedih dikorbankan. 
Tapi Chu Feng tidak memiliki sedikit pun simpati pada musuh-musuhnya, Chu Feng hanya merasa kebencian, terlepas dari jenis kelamin.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded