Martial God Asura – 322

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 322 – Mati Bersama
“Chu Feng, cepat! Biarkan aku mengontrol tubuhmu atau yang lain dengan kecepatanmu saat ini, akan mustahil untuk menghindari kejaran mereka!” Eggy mulai berteriak saat melihat bahwa situasi tidak berjalan dengan baik.
“Tidak, sudah terlambat.”
Tapi wajah Chu Feng seperti abu karena ia bisa melihat dengan jelas bahwa dua mutiara mengerikan, hampir dengan sekejap, muncul di depannya. Bahkan jika itu Eggy, tidak ada cara untuk menyingkirkan mereka dengan kecepatan seperti itu.
“Ahh!”
*boom*
Hanya pada waktu itu, dua mutiara sudah bertabrakan terhadap tubuh Chu Feng. Kekuatan yang kuat langsung melemparkan Chu Feng langsung ke tanah dari udara dan menyebabkan lubang yang dalam yang terbuat di tanah yang bahkan terbuat dari bahan khusus.
“Sialan! Kedua hal ini benar-benar ingin masuk ke dalam tubuhku! Ahh ~~~~~”
Dua mutiara yang benar-benar memiliki kehidupan. Jelas, mutiara berbentuk bulat yang hanya sebesar telur ayam, saat ini seperti pisau tajam menembus perisai kekuatan Asal Chu Feng dan masuk ke tubuh fisik Chu Feng. Saat itu, mereka terbang menuju Dantian Chu Feng.
Pada saat itu, Chu Feng jelas bisa merasakan dua semburan kekuatan yang ingin menempati tubuhnya dan mengambil kesadarannya.
Itu tidak seperti Eggy, dan jelas dari dua mutiara mengerikan. Kedua mutiara tidak hanya ingin membunuh Chu Feng. Mereka ingin mengontrol Chu Feng.
Kedua mutiara yang terlalu mengerikan. Satu es yang bisa membekukan semua, yang lain mengandung api yang bisa membakar segalanya. Dan mereka bahkan memiliki kehidupan. Namun, itu tidak jelas untuk apa mereka. Mereka seperti dua monster yang kuat namun memiliki identitas yang tidak diketahui.
Di depan mereka, Chu Feng sangat kecil. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melawan dan ia tidak bisa melakukan apa-apa karena mereka menyerbu Dantian sendiri, tanah suci yang kental kultivasinya.
“Waa!” Tapi tiba-tiba, dalam Dantian Chu Feng, yang tak bergerak delapan binatang petir besar yang menduduki tempat itu, seolah-olah mereka bangkit kembali. Mereka mengeluarkan aura menakutkan yang tidak termasuk tanah ini dan mereka mulai kuat menyelimuti mereka dalam Dantian nya.
* jijiji *
Setelah aura mulai menyelimuti, dua mutiara yang hampir menyerang Dantian Chu Feng bertindak seolah-olah mereka takut, lalu mereka cepat berlari keluar dari Dantian nya. Namun, meskipun meninggalkan Dantian, mereka tidak meninggalkan tubuh Chu Feng. Dingin dan panas menjalin dan menelan setiap bagian dari tubuh Chu Feng.
Saat itu, Chu Feng merasa bahwa darah di seluruh tubuhnya mendidih, seolah-olah petir berwarna emas dalam darahnya juga menolak terhadap kekuatan dua mutiara.
Namun, seperti dua gelombang kekuatan sedang ditentang melawan, Chu Feng melalui penderitaan besar. Rasa sakit yang Chu Feng rasa seperti hati robek atau paru-paru terbelah sambil berguling-guling di lantai. Dia terus melemparkan tubuhnya sendiri terhadap tanah, menyebabkan lubang besar terbentuk karena ia keras melolong.
“Chu Feng, apa yang terjadi padamu?”
Tepat pada saat itu, dua tokoh yang indah berlari dari jauh. Itu dua bersaudari Su Rou dan Su Mei. Para saudari yang seperti bunga memegang sajian makanan di tangan mereka.
Sejak Chu Feng mulai menumbuhkan di lokasi ini, dua bersaudari akan datang ke sini setiap hari untuk memberikan hidangan lezat untuk Chu Feng. Namun, pada saat itu juga ketika mereka melihat Chu Feng yang seperti itu, wajah mereka memucat dari ketakutan karena mereka melemparkan piring di tangan mereka ke tanah dan tanpa perawatan keselamatan mereka sendiri, berlari ke Chu Feng.
“Rou kecil, Mei kecil, jangan kemari! Lari!”
Melihat itu, Chu Feng cepat berteriak pada dua orang. Meskipun ia tidak tahu mengapa dua mutiara ingin mengambil alih tubuhnya, dia tahu bahwa dua mutiara harus memiliki alasan sendiri.
Saat ini, melihat bahwa mereka gagal dalam mengambil alih tubuhnya, mutiara pasti ingin mengambil alih tubuh orang lain. Kali ini, seperti Su Rou dan Su Mei mendekat, mereka hanya seperti mencari jalan mereka sendiri dari kematian.
* whoosh whoosh *
Memang, setelah mendengar suara Su Rou dan Su Mei, kedua mutiara es dan api benar-benar terbang keluar dari tubuh Chu Feng dan bergegas menuju Su Rou dan Su Mei. Kecepatan mereka cepat dan dengan dua garis-garis merah dan biru melalui udara, Su Rou dan Su Mei jatuh ke tanah setelah suara.
“Rou kecil, Mei kecil!” Melihat Su Rou dan Su Mei jatuh ke tanah dan mulai menjerit menyakitkan, Chu Feng tidak memperhatikan luka-lukanya sendiri karena ia cepat berdiri dan berlari ke depan.
“Rou kecil, Mei kecil!”
Setelah Chu Feng mendekat dan melihat Su Rou dan Su Mei saat ini, ekspresi awalnya tegang menjadi lebih panik tak terbandingkan. Bahkan hidungnya mulai tersumbat dan matanya mulai berkedip dengan air mata.
Karena saat ini, awalnya kulit seputih salju Su Rou menjadi berwarna biru, dan di atas kulit berwarna birunya, lapisan es tebal kental. Es mulai menyebar dan mencapai rok panjang Su Rou dan membekukan seluruh tubuhnya.
Adapun Su Mei, perubahan sangat besar terjadi padanya juga. Kulitnya yang bersih seperti salju sudah menjadi warna api merah, dan dari tubuhnya, bahkan ada lapisan panas yang dipancarkan. Wajah keduanya penuh dengan penderitaan.
Melihat dua gadis yang dicintainya tersiksa tak berujung namun dia sendiri tidak berguna dan berdaya, bagaimana mungkin hati Chu Feng tidak sakit? Dia keras berteriak di dalam, “Eggy, Eggy! Cepat pikirkan cara! Bagaimana mereka bisa diselamatkan? Cepat bantu aku!!”
Tapi dibandingkan dengan panik lengkap Chu Feng, Eggy tampak normal tenang. Ketenangan itu hanya tidak normal, dan ia mendesak dengan nada getir ekstrim untuk Chu Feng,
“Tidak ada metode. Kedua hal ini terlalu kuat, dan dengan budidayamu, kamu tidak bisa menekan mereka. Mereka ingin mengambil alih tubuh fisik Su Rou dan Su Mei dan meminjam tubuh mereka sebagai wadah untuk bertahan hidup.”
“Chu Feng, cepat lari. Sekarang, kesadaran mereka sudah kacau dan sangat cepat, mereka akan segera runtuh. Ketika tubuh fisik mereka benar-benar diambil alih, mereka benar-benar akan mati. Pada saat itu, dua hal yang mengambil alih tubuh fisik mereka pasti akan membunuhmu.”
“Tidak! Aku tidak bisa pergi. Bagaimana aku bisa meninggalkan mereka dan tidak peduli tentang mereka?” Namun, tidak hanya Chu Feng tidak melarikan diri, ia bahkan membuka tangannya dan membawa Su Rou dan Su Mei dari tanah erat ke dalam pelukannya.
Saat itu, kedinginan yang menusuk tulang di satu sisi, dan panas di sisi lain. Tak satu pun dari mereka bertahan, dan salah satu bisa membahayakan tubuh Chu Feng. Namun Chu Feng memeluk lebih erat, karena rasa sakit tubuhnya jauh dari rasa sakit hatinya. Saat ia menghadapi orang-orang yang dicintainya diambil alih sedikit demi sedikit, namun ia tidak berguna dengan menjadi tak berdaya.
“Chu Feng …” Tepat pada saat itu, Su Rou benar-benar berbicara. Bibirnya tertutup es, dan saat dia berbicara, dia memiliki suara yang sangat menggigil, tapi dia masih mendesak Chu Feng saat dia berkata, “Cepat lari! Aku bisa merasakan bahwa tubuhku akan diambil alih oleh beberapa hal menakutkan. Aku … aku takut bahwa hal itu akan merugikanmu.”
“Chu Feng, aku merasa sangat panas, seperti dibakar oleh api. Benjolan api masuk ke Dantian ku dan melanda tubuhku. Chu Feng, cepat biarkan aku pergi. Menjauh dariku atau aku akan melukaimu.” Pada saat yang sama, Su Mei juga membuat suara yang sangat lemah.
“Tidak! Aku tidak akan pergi. Bahkan jika kematian datang, kita akan mati bersama.”
Chu Feng sangat tegas, meskipun pakaian dibakar menjadi abu dan kulitnya menjadi terkelupas sedikit demi sedikit, meskipun kedinginan di sebelah kanannya masuk ke tubuh dan bahkan es kental dalam tulang, ia memeluk kedua keindahan semakin erat tanpa jejak tunggal penyesalan.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded