Martial God Asura – 311

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 311 – Chu Feng Memasuki Panggung
Dalam lapangan hukuman luar Mansion Pangeran Qilin, ada semakin banyak orang berkumpul. Pada saat yang sama bahwa mereka menatap Qi Fengyang di panggung hukuman, mereka juga akan melihat dua orang yang sedang berdiri di depan panggung hukuman.
Salah satu dari dua orang mengenakan jubah, dan lainnya memakai baju besi emas. Keduanya memberi suasana tak biasa dan mereka memiliki budidaya alam Surga.
Masing-masing mereka adalah kepala Sekolah Lingyun, Yan Yangtian, dan penguasa Mansion Pangeran Qilin, Lin Moli.
Keduanya adalah karakter terkuat di Provinsi Azure. Mereka berada di tempat yang sama seperti sebuah adegan langka, sehingga secara alami banyak orang akan merasa senang karena itu. Tapi sayangnya, orang-orang tidak bisa mendengar bisikan dari keduanya.
“Dari apa yang aku lihat, kita harus cepat membunuh Qi Fengyang. Jika ini akan diseret keluar terlalu lama, itu hanya akan meningkatkan masalah tersembunyi. “Lin Moli melihat Qi Fengyang dan matanya penuh khawatir.
“Tuan Mansion, kamu tidak tahu bagaimana mengerikan Chu Feng. Anak ini harus dihilangkan. Atau yang lain, dengan metode yang ia genggam, ia akan mampu mengungguli kita berdua dalam waktu kurang dari tiga tahun. Pada saat itu, orang-orang yang akan berada dalam situasi yang buruk adalah kita.” Yan Yangtian menjelaskan.
“Bahkan jika ada situasi yang buruk, orang yang akan didatangi adalah kamu. Chu Feng dan Sekolah Lingyun-mu memiliki dendam, tapi ia tidak memiliki dendam dengan Mansion Pangeran Qilin-ku.”
Lin Moli dingin mendengus. Meskipun orang yang ia hadapi adalah Yan Yangtian, dia masih sangat sombong. Setelah semua, menyisihkan kekuatan, dalam hal status ia adalah penguasa sejati Provinsi Azure.
“Ho … Tuan Mansion, jangan mengatakan itu sedemikian rupa! Jika itu sebelumnya, Chu Feng dan Mansion Pangeran Qilin-mu memang tidak memiliki dendam. Sebaliknya, ada beberapa hubungan yang ramah.”
“Tapi saat ini berbeda dari masa lalu. Kamu akan membunuh kakak angkat Chu Feng . Dengan sifatnya, jika ia mengambil balas dendam, Mansion Pangeran Qilin-mu pasti berada dalam keadaan lebih menyedihkan dari Sekolah Lingyun-ku.” Yan Yangtian mencibir dan mengatakan.
“Kamu! Tidak heran kamu melakukan apa pun yang kamu bisa untuk mendesakku untuk menyingkirkan Qi Fengyang. Jadi kamu sengaja menarikku ke bawah denganmu.” Pada saat itu, Lin Moli merasa sedikit marah.
“Ahh, Tuan Mansion, jangan mengatakan seperti itu. Aku tidak melakukan ini untukmu? Qi Fengyang adalah kepala klan Qi, dan kamu adalah anggota klan Lin. Apakah kamu tidak khawatir bahwa di masa depan, ia akan merebut posisimu?” Yan Yangtian tersenyum dan membela diri.
“Lalu kamu berani memastikan bahwa Chu Feng pasti akan datang dan menyelamatkan Qi Fengyang? Apakah dia benar-benar menjadi konyol untuk ke keadaan ini dan maju ke kematiannya?” Lin Moli memiliki beberapa keraguan.
“Dari pemahamanku setelah menyelidiki Chu Feng, dia adalah orang yang seperti itu. Tetapi jangan mengatakan bahwa dia bodoh karena dia adalah iblis kecil yang memiliki beberapa metode. Bahkan jika kamu dan aku berjaga di sini, kita tidak bisa sembarangan.” Yan Yangtian tersenyum dan berkata.
“Tuanku, ini buruk !!” Tepat pada saat itu, penjaga Pangeran Mansion berlari dengan wajah panik.
“Apa itu?” Melihat itu, alis Lin Moli yang ringan berkerut.
“Tuan Lin Chong telah menghilang dan Binatang Sengit nya telah dibunuh oleh seseorang.” Penjaga itu gugup menjawab.
“Kalian sekelompok sampah! Jika kalian bahkan tidak dapat melihat seseorang, apa gunanya memiliki kalian di sini?” Setelah mendengar kata-kata itu, wajah Lin Moli langsung sangat berubah dan saat ia berbicara, ia pergi.
“Ke mana kamu akan pergi?” Melihat itu, Yan Yangtian cepat meblokir jalannya.
“Tentu saja untuk menemukan Chong’er. Dia hanya anakku dan aku tidak bisa membiarkan insiden terjadi padanya.” Jawab Lin Moli.
“Kamu tidak bisa melakukan itu sekarang. Bagaimana kamu dapat pergi saat ini? Mungkin ini adalah rencana Chu Feng untuk memikat macan menjauh dari gunung.” Kata Yan Yangtian.
Setelah mendengar kata-kata itu, Lin Moli bahkan lebih khawatir. Jadi, dia marah berkata, “Lalu aku harus mencari dia bahkan lebih! Jika terjadi sesuatu pada Chong’er, akankah kamu membawa tanggung jawab itu?”
“Jika Qi Fengyang diselamatkan oleh Chu Feng dan ketika mereka berdua kembali setelah bertahun-tahun, orang-orang yang mati tidak hanya akan Chong’er mu. Ini akan menjadi seluruh Mansion Pangeran Qilin mu dan seluruh Sekolah Lingyun ku.”
“Selain itu, Chong’er mu mungkin belum diambil oleh Chu Feng. Tuan Mansion, aku memintamu untuk secara jelas memahami situasi saat ini.” Ekspresi Yan Yangtian sedikit panik, dan dia mengingatkan Lin Moli dengan setiap kata dan kalimat.
Saat itu, Lin Moli sedikit terguncang. Menjadi penguasa Provinsi Azure, dia secara alami bisa menentukan mana yang lebih signifikan. Pada akhirnya, ia mengalami kecemasan dalam hatinya dan tinggal di belakang, diam-diam menunggu kedatangan siang. Diam-diam menunggu munculnya Chu Feng.
Namun, waktu berlalu sedikit demi sedikit, dan Chu Feng, dari awal sampai akhir, tidak pernah muncul. Yang menyebabkan Lin Moli dan Yan Yangtian menjadi gelisah karena apa mereka takutkan adalah Chu Feng tidak muncul. Jika dia muncul, mereka 90% yakin bahwa mereka bisa membunuh Chu Feng dan mereka bisa menghapus penyakit tersembunyi.
Tetapi jika Chu Feng tidak muncul, kemudian dari hari balik ini, mereka akan hidup melalui setiap hari, setiap jam, di kegelisahan karena mereka tidak akan tahu di mana hari ketika jenius itu kembali ke adegan umum, dewa pembunuh mengerikan, akan menyembelih jalan kembali dan membunuh mereka semua dengan metode kejam tanpa meninggalkan sesuatu di belakang.
“Ini tengah hari!” Akhirnya, teriakan keras terdengar dan pada saat itu, hati semua orang dibesarkan, karena waktu eksekusi Qi Fengyang telah tiba. Ahli alam Surga akan dibunuh.
Saat itu, Yan Yangtian dan Lin Moli sangat gelisah karena Chu Feng tidak muncul. Ini berarti bahwa Chu Feng menyerah pada menyelamatkan Qi Fengyang, dan di masa depan hari dan malam mereka akan tinggal di kecemasan.
Adapun Qi Fengyang, ia hanya secara bertahap menutup matanya. Dia sudah mengkonfirmasi hasilnya. Hasil ini sebenarnya adalah yang paling dia pandang ke depan. Setidaknya dia tidak akan mempengaruhi orang lain.
Namun, seperti orang-orang tidak tahu tentang hal-hal batin, mereka memiliki emosi yang rumit karena mereka erat menatap alat pemenggal kepala besar. Mereka menunggu untuk keturunan dari alat pemenggal kepala dan adegan Qi Fengyang dipotong menjadi dua.
“Tuan Mansion.” Pada saat itu, orang yang bertanggung jawab untuk mempancung melemparkan pandangannya ke arah Lin Moli.
Adapun Lin Moli, ia pertama kali melihat Qi Fengyang, kemudian dia berkata dengan wajah penuh tak berdaya,  “Bunuh!”
* whoosh * Tapi segera setelah Lin Moli berbicara, cahaya dingin terbang di atas. Kecepatan cepat, dan kekuatan itu kuat. Langsung ditembak di kepala penjaga dan orang yang bertanggung jawab untuk eksekusi, mati di tempat kejadian!
“Siapa?”
Saat itu, semua orang terkejut. Mereka tidak bisa membantu pandangan mereka ke arah di mana cahaya dingin terbang, dan pada saat itu mereka bisa melihat dengan jelas sosok seorang pemuda dengan kakinya di udara sambil berdiri dan mengambang.
Pemuda persis Chu Feng. sekarang Chu Feng digantung di udara. Jubah panjang Sekolah Azure Dragon di tubuhnya bergetar bersama dengan angin, dan di bahunya, bahkan ada karung goni besar. Dengan senyum jahat di wajahnya, ia menyapu kerumunan dan berkata, “ Maaf semua orang. Aku, Chu Feng, telah datang terlambat!”
“Chu Feng! Hal ini sebenarnya Chu Feng !!”
“Bagaimana dia berani datang ke tempat ini? Bagaimana bisa ia berjalan di udara?”
“Surga! Mungkinkah Chu Feng juga memasuki alam Surga? Tidak, itu tidak benar. Auranya jelas di alam Mendalam tingkat 3 dan itu sama seperti ketika ia bertarung dengan Dugu Aoyun.”
Penampilan Chu Feng menyebabkan suara dari kejutan dari semua orang. Tidak peduli apakah mereka mengakui Chu Feng atau tidak, pada saat itu mereka tercengang dan tidak percaya penuh pada mata mereka.
“Chu Feng, kamu punya cukup keberanian untuk datang ke sini. Kamu benar-benar berani tampil di depanku!”
Tapi dibandingkan dengan orang lain, Yan Yangtian sangat tak menyenangkan dan tanpa berkata apa-apa lagi, ia terbang dan tiba di belakang Chu Feng untuk memblokir jalan melarikan diri.
“Biarkan saudaraku Qi Fengyang pergi dan aku tidak mengejar materi hari ini.” Tenang kata Chu Feng tanpa sedikit pun takut.
“Hmph. Chu Feng, kata cukup besarmu telah ada. Kemampuan apa yang kamu miliki untuk berbicara kepadaku seperti itu?” Lin Moli arogan tersenyum lebar. Setelah melihat Chu Feng, jantung tegang akhirnya mereda.
“Dengan apa? Dengan dia!” Chu Feng hanya dingin tersenyum dan tiba-tiba melemparkan karung goni pada bahunya menjauh. Kemudian, tubuh muncul di depan wajah setiap orang.
Orang itu adalah lemak besar. Dia benar-benar telanjang dan dia tidak memakai satu pakaian. Pada pinggangnya, ada tanda besar, dan tanda kebetulan menghalangi pandangan dari pangkal pahanya.
Yang paling penting adalah bahwa pada tanda, dengan darah segar, merah, ada kata-kata besar tertulis di atasnya: “Aku cabul!” Kemudian ketika seseorang menatap wajahnya, mereka akan melihat bahwa itu adalah anak Lin Moli, Lin Chong!
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded