Martial God Asura – 187

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 187 – Tahap Ketiga
Chu Feng bisa merasakan bahwa tatapan aneh sehingga ia melihat ke arah tatapan sedingin es itu. Memang, anggota Klan Jie “Jie Heng” yang melangkah dengan dia sebelumnya saat ini sedang sengit menatapnya dari kejauhan.
Sebelah Jie Heng puluhan anggota Klan Jie dan Chu Feng bisa merasakan tekanan. Para anggota Klan Jie yang sangat kuat, terutama pria muda bernama Jie Bufan. Dia adalah seorang ahli alam Asal tingkat 7.
Tapi untungnya, Jie Chuan selalu di sebelah Jie Heng, dan karena ia melihat tatapan Jie Heng tak normal, ia menarik Jie Heng dan melemparkan tatapan tajam ke arahnya. Saat ia sedang terancam oleh Jie Chuan, Jie Heng tidak mengatakan apa-apa dan melemparkan pandangannya jauh.
Adegan yang membuat Chu Feng bersantai. Hal ini dapat dilihat bahwa Jie Chuan masih menepati janjinya dan setidaknya mereka tidak memberitahu klan tentang Chu Feng menginjak Jie Heng. Atau yang lain, dengan arogan Klan Jie, mereka akan sudah menemui Chu Feng pada masalah.
Selain anggota Klan Jie, ada puluhan orang berkumpul di sisi lain. Mereka adalah jenius Guild Roh Dunia. Menantang kekuatan dari dua kekuatan itu sangat jelas dan itu bisa dilihat bahwa dalam Menara Hantu Asura, pasti akan ada beberapa konflik.
Selain Guild Roh Dunia dan Klan Jie, ada juga puluhan orang yang tersebar seperti Chu Feng. Yang berarti bahwa meskipun ada beberapa orang yang berpartisipasi dalam Ujian jubah Putih, pada akhirnya tidak ada bahkan tiga ratus orang yang berani menantang Menara Hantu Asura.
“Lihat, itu adalah para Tetua dari Guild Roh Dunia.”
Tiba-tiba, seseorang berteriak dan semua orang di seluruh alun-alun  melihat satu sisi. Sekelompok orang muncul dan mereka semua ahli dari Guild Roh Dunia. Setiap orang memiliki jubah Abu-abu Roh Dunia, dan tiga orang tua memiliki rambut dan jenggot putih dikawal oleh orang-orang ahli.
Orang-orang tua tidak memakai Jubah Roh Dunia yang mewakili status mereka. Mereka hanya mengenakan pakaian kain sederhana. Meskipun mereka memiliki rambut putih dan jenggot, mereka memiliki kulit kemerahan. Orang bisa merasakan aura mereka berlarut-larut, namun tidak bisa menentukan kedalaman mereka. Mereka adalah ahli budidaya nyata, dan mereka semua di puncak alam Mendalam.
“Itu … Bukankah itu Klan Jie? Mereka di sini juga? “
Hanya pada waktu itu, di sisi lain dari alun-alun, kelompok lain dari orang-orang yang mengenakan pakaian hitam muncul. Ada juga ahli tak terhitung dan ada juga tiga orang tua yang memimpin. Budidaya mereka tak terukur mendalam tapi tatapan mereka sombong. Itu adalah Klan Jie.
“Klan Jie tiba juga! Apakah Guild Roh Dunia memungkinkan Klan Jie untuk memasuki wilayah mereka sendiri? “
“Kamu tidak mengerti. Hari ini adalah hari yang istimewa. Karena jenius dari Klan Jie di sini, untuk mencegah mereka dari diganggu oleh orang lain, secara alami, para Tetua juga perlu tiba. “
“Selain itu, sejak Guild Roh Dunia telah berhenti berjuang untuk waktu yang lama dan mereka adalah aliansi, tentu saja Klan Jie bisa datang ke sini.”
Chu Feng masih bisa mendengar diskusi tenang orang-orang dan ia memperoleh tingkat lain dari pemahaman. Meskipun Guild Roh Dunia dan Klan Jie memiliki hubungan musuh, dan itu adalah sesuatu yang semua orang tahu, di permukaan mereka aliansi.
Atau mungkin hubungan dua kekuatan yang tidak ramah seperti orang berpikir, atau mungkin mereka berdua benar-benar seperti api dan air. Adapun yang benar-benar tahu, hanya petinggiyang tahu, bagi Chu Feng bahkan tidak repot-repot untuk berpikir tentang hal itu.
Setelah dua kelompok orang muncul, mereka tidak berjalan ke alun-alun tetapi menjadi istana yang berlawanan dengan Menara Hantu Asura. Dari sana, mereka bisa melihat seluruh Menara Hantu Asura dan itu pasti menjadi tempat peristirahatan bagi mereka.
Pada saat yang sama, orang-orang kuat dari Guild Roh Dunia mulai menjelaskan aturan dan hal-hal untuk melihat setelah memasuki Menara Hantu Asura. Secara umum, jika salah satu tidak bisa menahan tekanan Roh di dalam, cepat meninggalkan Menara Hantu Asura dan tidak tegas bertahan atau mereka akan kehilangan nyawa mereka.
Juga, semua orang diberi jimat pelindung. Jika salah satu tidak bisa melanjutkan atau tidak punya cara untuk keluar dari Menara Hantu Asura oleh dirinya sendiri, mereka bisa mematahkan jimat dan Guild Roh Dunia akan mengirim orang untuk menyelamatkan mereka. Tentu saja, mereka yang mematahkan jimat sama dengan mereka yang gagal ujian. Mereka bahkan akan kehilangan kualifikasi mereka untuk membeli jubah Putih Roh Dunia.
Setelah aturan, awan memerahkan dari matahari terbenam tidak lebih baik dan langit dan bumi digantikan dengan kegelapan. Karena Menara Hantu Asura bahkan orang asing dalam malam karena itu tidak lagi benar-benar gelap. Dalam menara berwarna hitam, dari dalam ke luar, dipancarkan samar lampu merah darah, seolah-olah dibuat oleh darah segar. Itu aneh namun indah.
* gemuruh gemuruh gemuruh *
Di bawah dari kegelapan, pintu seperti iblis ke Menara Hantu Asura akhirnya perlahan membuka. Setelah pintu dibuka, hal yang muncul di depan mereka tidak bagian dalam Menara Hantu Asura. Itu adalah pintu masuk Formasi Roh berwarna merah darah. Itu pintu masuk nyata untuk Menara Hantu Asura.
“Pergi ~~~”
* whoosh whoosh whoosh … *
Tiba-tiba, seseorang berteriak dan mengikuti itu, para jenius dari Guild Roh Dunia dan jenius dari Klan Jie bergegas masuk pada waktu yang sama. Mereka sangat cepat dan mereka menampilkan budidaya yang tidak biasa-biasa saja.
Terutama jenius puncak Guild Roh Dunia, Gu Bo, dan juga jenius wakil dari Klan Jie, Jie Bufan. Kedua orang jenius muda yang memiliki budidaya alam Asal tingkat 7. Dalam sekejap, mereka berdua memasuki Menara Hantu Asura dan mereka menampilkan metode yang melampaui orang lain.
Setelah dua orang bergegas masuk, hanya kemudian orang lain berani untuk pergi dekat Menara Hantu Asura. Chu Feng tidak terburu-buru. Ia memegang tiga benih Buah Roh di tangannya dan dia juga mengikuti arus orang saat memasuki Menara Hantu Asura.
Setelah melangkah ke pintu Formasi Roh berwarna merah darah, Chu Feng pertama kali mengalami kegelapan, maka ketika cahaya muncul di depan matanya, tekanan kuat melanda dirinya dari semua arah.
Tekanan Roh. Tekanan Roh itu sekarang mengkorosi tubuh Chu Feng. Namun, ketika Chu Feng menyebarkan kekuatan Roh-nya, secara efektif memegang Tekanan Roh kembali. Chu Feng juga jelas merasa bahwa di bawah gangguan Tekanan Roh, perubahan yang terjadi pada benih Roh Buah dalam tangan Chu Feng.
“Ahh ~~~~”
Tapi sebelum Chu Feng bahkan mendapat kesempatan untuk melihat apa yang terjadi dengan benih Buah Roh, tangisan menyedihkan terdengar dari lingkungannya. Seseorang tidak dapat menahan Tekanan Roh dan tujuh lubang wajahnya memiliki darah mengalir keluar dari mereka saat ia menyakitkan berguling bolak-balik di tanah.
Tiba-tiba, orang itu menyambar di depannya. Ternyata jimat pelindungnya turun di dekatnya. Namun, pada saat itu, ia sudah kehilangan kemampuan untuk mengambil jimat itu.
Pada saat itu, sejumlah besar orang bergelombang. Tapi melihat adegan itu, banyak orang hanya melihat dengan mata dingin. Beberapa orang bahkan tidak melihat dia seperti mereka duduk bersila dan mulai memberi makan benih Buah Roh di tangan mereka dengan Tekanan Roh.
“Manusia benar-benar dingin.” Chu Feng menggeleng dan tiba di depan orang itu. Dia mengambil jimat milik dia, tapi dia tidak kembali kepadanya. Dia membawa orang itu ke punggungnya.
Saat itu, banyak orang yang bingung. Bahkan orang di belakang Chu Feng menangis berbisik seolah memprotes mengapa dia tidak mematahkan jimat pelindung baginya untuk menyelamatkan hidupnya.
Namun, setelah Chu Feng membawanya di punggungnya, tiba di pintu masuk Formasi Roh, dan memasukkan jimat ke dalam Cosmos Sack-nya, tiba-tiba ia mengerti. Chu Feng tidak menyelamatkan dia, tapi membantu dia.
Dia benar-benar membantu. Dia tidak membantu dia dengan mematahkan jimat pelindung karena mematahkan akan menyebabkan dia gagal ujian nya. Chu Feng ingin dia untuk melarikan diri dari bahaya tetapi juga berhasil dalam ujian itu.
Chu Feng mendorong orang itu keluar. Saat itu, Chu Feng bisa melihat tatapan orang itu syukur dan dia juga bisa merasakan tatapan aneh dari orang-orang sekitarnya. Setelah semua, itu adalah hal yang sangat melelahkan secara fisik untuk membawa seseorang di punggungnya sambil berjalan di Menara Hantu Asura yang penuh dengan tekanan Roh. Kebanyakan orang tidak akan melakukan itu.
“Oh? Kamu cukup penuh kasih sayang, ya? “Tapi pada waktu itu, gelap, aura aneh namun suara agak akrab terdengar di belakang Chu Feng.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded