Martial God Asura – 1599 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1599 – Penyempurnaan Senjata Selesai

 

“Apa yang salah? Apa kau terdiam sekarang? Apa kau merasa sulit untuk mengatakan sesuatu, atau apakah kau tidak berani mengatakan apapun? ”

“Beitang Zimo, Apa kau berpura-pura bodoh? Bukankah kau mengatakan bahwa aku, Chu Feng, adalah sampah? Bukankah kau mengatakan bahwa aku hanya berhasil melewati ujian Weaponry Refinement Immortal karena keberuntungan? ”

“Sampah, siapa sampah sebenarnya? Kau, Beitang Zimo, adalah sampah sebenarnya. Kau tidak hanya sampah, Kau juga pengecut. Kau adalah pengecut yang berani menerima pertaruhan, namun tidak berani menahannya setelah kalah, “tambah Nangong Baihe.

“Betul. Sampah, kau benar-benar tak tahu malu! ”

“Pah, kau adalah sampah sebagai pangeran Klan Kekaisaran Beitang. Ternyata kau tidak lebih dari sampah. Kau benar-benar mempermalukan seluruh klan kekaisaran Beitang, “Setelah Nangong Baihe, orang-orang dari Klan Kekaisaran Nangong juga mulai dengan keras mencemooh dan menghina Beitang Zimo.

“Sungguh memalukan. Dia menghina yang lain dengan kejam sebelumnya. Namun sekarang, ternyata dia harus menampar dirinya sendiri. Haha … Klan Kekaisaran Beitang? Ini hanya untuk tingkat ini. Mereka tidak seperti rumor tersebut. ”

“Benar, itu sama seperti yang orang-orang dari Klan Kekaisaran Nangong katakan, Beitang Zimo ini hanya sampah.”

Yang paling mengejutkan, bukan hanya Klan Kekaisaran Nangong yang mulai menghina Beitang Zimo. Bahkan King Monstrous Dragon Beast mulai mengejek dan menghina Beitang Zimo.

Selain Klan Kekaisaran Nangong dan King Monstrous Dragon Beast, tidak ada orang lain yang berani mengatakan apapun tentang Beitang Zimo. Namun, ini bukan karena mereka tidak mau mengatakan apapun. Bukan karena mereka merasa Beitang Zimo tidak salah. Sebaliknya, mereka merasakan kebalikannya.

Pada saat ini, semua orang merasa bahwa Beitang Zimo telah membawa ini ke dirinya sendiri, bahwa dia menuai apa yang telah ditaburkannya. Sebenarnya, banyak orang ingin mengejek dan menghina Beitang Zimo juga. Hanya saja, karena kekuatan Klan Kekaisaran Beitang, mereka tidak berani mengatakan apapun. Dengan demikian, mereka hanya bisa menahan diri dan terus menghina dan mencemooh mereka di dalam hati mereka.

Tiba-tiba, Beitang Zimo berteriak dengan marah. “Kalian semua, tutup mulut !!”

Teriakan marahnya menyebabkan Klan Kekaisaran Nangong dan King Monstrous Dragon Beast menjadi lebih marah. Mereka merasa bahwa dia sangat sombong untuk berani berteriak seperti ini pada keadaan seperti ini.

Namun, sebelum orang-orang dari Klan Kekaisaran Nangong dan King Monstrous Dragon Beast bisa mengatakan apapun pada Beitang Zimo, Beitang Zimo tiba-tiba mengangkat tangannya dan mulai menampar wajahnya sendiri. “Pow, pow, pow, pow, pow, pow, pow, pow, pow, pow ~~~” Sebanyak sepuluh pukulan berturut-turut tanpa ampun mendarat di wajahnya.

Setelah menampar dirinya sepuluh kali, tanda tangan berdarah muncul di pipi Beitang Zimo. Bisa dilihat bahwa sepuluh tamparannya sangat kejam.

“Ayo pergi,” Setelah sepuluh tamparan, Beitang Zimo berbalik, melompat keluar dari danau dan mulai pergi. Orang-orang lain dari Klan Kekaisaran Beitang segera menyusulnya dan dengan terburu-buru meninggalkan daerah tersebut.

Keputusannya untuk pergi adalah benar. Itu karena dia sudah tidak punya wajah untuk tetap tinggal di tempat ini lagi. Hari ini, dia benar-benar dipermalukan.

Sebenarnya, ini tidak bisa disalahkan padanya. Dia telah sombong sepanjang hidupnya, dan telah memprovokasi banyak orang. Selanjutnya, dia seharusnya sudah lebih dulu juga. Namun, ia telah gagal. Alasan kegagalannya adalah karena dia bertemu … seseorang yang seharusnya tidak diprovokasi.

Pada saat ini, semua orang berpaling menatap Chu Feng. Mereka ingin melihat ekspresi wajah Chu Feng di wajahnya. Mereka ingin tahu apakah dia sangat senang atau akan bersikap sangat sombong?

“Eh? Dimana Chu Feng? ”

Namun, baru pada saat inilah kerumunan orang menemukan bahwa Chu Feng telah menghilang.

Kerumunan itu terfokus pada reaksi Beitang Zimo, dan telah benar-benar mengabaikan Chu Feng. Sepertinya Chu Feng telah pergi beberapa lama sekarang. Kemungkinan, dia telah pergi sebelum Beitang Zimo mulai menampar dirinya sendiri.

Meskipun Chu Feng telah pergi, hati orang banyak tidak bisa tenang. Mereka akhirnya tahu bahwa Chu Feng tidak melewati ujian secara kebetulan. Meski sangat sulit dipercaya, bakat yang telah diungkap Chu Feng sungguh menakjubkan.

Kemungkinan, dalam waktu dekat, orang lain akan muncul di Domain Overlord. Sedangkan untuk orang itu, namanya akan menjadi Chu Feng.

“Tuan Muda Pulau, tampaknya bukan karena Danau Kultivasi Immortal punya masalah, tapi itu, pemuda bernama Chu Feng adalah karakter tingkat setan. Dia berhasil menyedot Danau Kultivasi Immortal kering hanya dalam enam jam, “Orang-orang dari Pulau Immortal berkata kepada Baili Xinghe.

“Tampaknya memang begitu,” Baili Xinghe mengangguk tenang.

Meskipun dia memiliki penampilan yang tenang, tangannya di lengan bajunya dikepal erat. Mereka mengepalkan erat-erat pembuluh darahnya yang menonjol dan tampaknya akan meledak. Badai kekerasan mengamuk di dalam hatinya.

Pada saat ini, Chu Feng telah kembali ke kediamannya.

Alasan mengapa Chu Feng kembali begitu cepat adalah karena dia tahu bahwa dia telah menciptakan keributan yang luar biasa. Kemungkinan, akan ada banyak orang yang akan mencoba berteman dengannya.

Chu Feng tidak ingin berteman dengan oportunis. Dengan demikian, dia diam-diam pergi dan kembali ke kediamannya.

Tempat tinggalnya telah diatur oleh orang-orang dari Pulau Immortal. Jadi, selain orang-orang dari Pulau Immortal, tidak ada yang tahu dimana dia tinggal. Dengan demikian, Chu Feng tidak takut orang lain akan mengganggu dirinya.

“Sungguh perasaan yang luar biasa. Itulah yang seharusnya kau lakukan. Mengapa mencoba begitu tertutup? Untuk mengungkapkan dirimu seperti ini, bukankah jauh lebih baik? ”

“Dalam dunia kultivator bela diri, yang kuat adalah penguasa. Jika kau tidak mengungkapkan kekuatanmu, bagaimana orang lain mungkin bisa menghormatimu? Hanya dengan mengungkapkan kekuatanmu, kau akan bisa mendapatkan rasa hormat dari orang lain. “Pada saat ini, Eggy sangat bersemangat. Dia bertepuk tangan dan bersorak untuk Chu Feng tanpa henti.

“Meskipun benar bahwa aku dapat dengan mudah mendapatkan penghormatan orang lain dengan mengungkapkan kekuatanku, aku juga akan membuat iri orang lain dan membawa orang yang ingin membunuhku,” kata Chu Feng.

Sebenarnya, jika bukan karena Beitang Zimo yang memprovokasi Chu Feng dan menyerangnya tanpa henti, Chu Feng tidak akan mengungkapkan talenta dan menyebabkan keributan semacam itu.

“Jika ada orang yang berani membunuhmu, kau harus membunuh mereka. Dunia kultivator bela diri seperti ini. Jika kau tidak menggertak orang lain, maka kau akan diganggu orang lain, “kata Eggy dengan ekspresi acuh tak acuh. Dia berharap agar Chu Feng berkepala kuat sepanjang waktu.

“Heh …” Chu Feng tertawa ringan dan tidak mengatakan apa-apa. Jika memungkinkan, ia juga tidak ingin terlalu rendah. Itu karena jika dia terlalu rendah, dia akan tampak lemah. Jika dia tampak lemah, maka akan sulit untuk menyalahkan orang lain karena ingin menggertak dia.

Keesokan harinya, Chu Feng tinggal di kediamannya di samping tebing sepanjang waktu. Dia sedang menunggu Weaponry Refinement Immortal untuk menyelesaikan penyempurnaan senjatanya.

Meskipun Chu Feng tidak meninggalkan Pulau Immortal sepanjang waktu, dia masih bisa mendengar banyak berita. Beitang Zimo dan Klan Kekaisaran Beitang-nya telah pergi. Banyak orang lain juga pergi.

Alasan mengapa mereka pergi begitu cepat adalah semua karena Chu Feng. Chu Feng benar-benar mengisap seluruh Danau Kultivasi Immortal kering. Jadi, tidak ada artinya bagi mereka untuk tinggal. Karena itu, mereka semua memutuskan untuk pergi.

Saat ini, satu-satunya orang yang tinggal di Pulau Immortal adalah Chu Feng, Tantai Xue, Nangong Ya, Nangong Baihe, Nangong Moli dan sejumlah kecil orang dari Klan Kekaisaran Nangong. Satu hal yang layak disebut-sebut adalah bahwa, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, King Monstrous Dragon Beast juga tinggal dengan baik.

Pada hari ketujuh sejak kedatangan Chu Feng di Pulau Immortal, Weaponry Refinement Immortal memanggilnya lagi.

Itu adalah hutan yang sama dan pondok jerami yang sama. Weaponry Refinement Immortal masih duduk di samping kompor.

Hanya saja, kali ini, Weaponry Refinement Immortal tidak memanggang ubi jalar. Sebaliknya, dia memanggang kentang.

Dia memiliki senyuman yang sama di wajahnya saat dia menatap Chu Feng. Kali ini, penghargaan dan kekaguman yang tak terkendali memenuhi tatapan tersenyumnya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded