Martial God Asura – 1570 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 1570 – Tidak bisa kembali

 

Sebelum mereka pergi, Chu Feng secara pribadi mendatangi pria tua dan kelima pemuda di pulau itu apakah mereka ingin pergi bersama mereka.

Tanggapan yang diterimanya dari mereka adalah bahwa mereka berencana untuk terus tinggal di pulau ini, dan mereka tidak akan mengambil risiko lagi.

Mereka akan menunggu sampai ujian selesai, saat laut kembali normal, lalu kembali ke pantai emas.

Melihat bahwa mereka telah memutuskan, Chu Feng tidak berusaha mendesak mereka untuk bergabung dengannya dan yang lainnya. Sebagai gantinya, dia langsung berangkat.

Perjalanan ke depan dipimpin oleh orang-orang dari Biara Tiga Ribu. Mereka semua sangat mahir dalam teknik roh dunia. Selanjutnya, tiga di antara mereka bahkan adalah Royal-cloak World Spiritist. Dengan demikian, Chu Feng bisa merasa lebih nyaman.

Namun, hal baik tidak pernah berlangsung selamanya. Mengikuti jalan setapak di peta dari pulau kecil, jalan bercabang segera muncul di hadapan mereka.

Jalan ini tidak hanya bercabang yang tidak tercatat di peta, ada juga lorong-lorong yang dibentuk oleh dua badai. Dengan kata lain, jika Chu Feng dan yang lainnya ingin terus maju, mereka hanya bisa memilih di antara dua jalur itu, karena laut lainnya diduduki oleh badai yang menakutkan dan tidak mungkin dilewati.

Dua bagian badai ini juga cukup menarik. Bagian di sebelah kiri memiliki angin ribut, hujan deras dan kilatan cahaya berkedip-kedip. Dari sekilas, orang bisa mengatakan bahwa itu sangat berbahaya.

Namun, bagian di sebelah kanan justru sebaliknya. Meski juga dikelilingi badai yang dahsyat, tapi tidak memiliki kekuatan serangan. Dengan demikian, bisa dikatakan jalan itu sangat mulus dan mudah dilalui. Dari sekilas saja, orang bisa mengatakan bahwa bagian di sebelah kanan lebih aman.

“Kita akan pergi. Meski kiri nampaknya berbahaya, sebenarnya hanya trik. Meskipun bagian yang benar tampaknya sederhana, aku khawatir hal itu hanya akan menimbulkan bencana, “kepala Biara Tiga Ribu itu melihat ke dua bagian dan dianalisis.

“Kepala Biara, aku pikir kau telah tertipu,” kata Chu Feng.

“Apa katamu? Bagaimana aku tertipu? “Kepala Biara Tiga Ribu bertanya dengan ekspresi tidak senang. Sepertinya dia sangat tidak menyukai Chu Feng yang mempertanyakan keputusannya.

“Bagian kiri tampaknya berbahaya, dan bagian kanan tampaknya aman. Siapa pun yang memiliki kecerdasan sedikit pun akan tahu bahwa mereka harus mengambil jalan yang tampaknya berbahaya itu. Misalnya, Kepala Biara, kau juga sudah memikirkannya. Namun, aku dapat memberi tahumu dengan pasti bahwa kedua bagian ini ada untuk menipu orang sepertimu, “kata Chu Feng.

“Bagaimana apanya? Apakah kau menyiratkan bahwa aku menganggap diriku pandai, hanya untuk menjadikan diriku menjadi korban kecerdikanku sendiri? “Kepala Biara Tiga Ribu itu semakin tidak senang. Jejak amarah bisa terdengar dalam nada suaranya.

Sebenarnya, dia telah melihat ke bawah pada Chu Feng sejak awal. Jadi, bagaimana dia bisa membiarkan seseorang yang dia pandang rendah untuk mengkritiknya?

“Bukan itu yang aku maksud. Aku hanya ingin mengatakan bahwa para World Spiritist harus melihat formasi roh semacam ini dengan pikiran mereka, dan tidak hanya dengan mata mereka. ”

“Hanya dengan menggunakan mata seseorang untuk melihat dan pikiran seseorang untuk menganalisis, seseorang dapat mencapai penilaian yang benar,” kata Chu Feng.

“Yoh, apakah kau menyiratkan bahwa teknik roh duniamu lebih kuat dariku? Bahwa keputusan yang kau dapatkan setelah menganalisis kedua bagian itu adalah mengambil yang ada di sebelah kanan, jalan yang tampaknya aman itu? ”

“Jika kau ingin mengambil jalan itu, maka silakan saja. Ingat saja, saat kau meninggal di sana, jangan salahkan aku karena tidak memperingatkanmu, tolol , “Kata-kata kepala Biara Tiga Ribu dipenuhi dengan kemarahan. Dia bahkan malah mulai menghina Chu Feng.

Namun, Chu Feng hanya tersenyum ringan pada penghinaan kepala Biara Tiga Ribu itu dan memutuskan untuk mengabaikannya. Dia segan untuk repot berdebat dengan orang seperti ini.

“Perhatikan caramu berbicara. Chu Feng bukan seseorang yang bisa kau hina. Jika bukan karena dia, aku dan adikku mungkin sudah meninggal. “Tepat pada saat ini, Nangong Baihe tidak dapat terus menonton ini.

“Nona Baihe, orang tua inilah yang tidak tahu bagaimana cara berbicara. Seharusnya aku tidak menghina temanmu. Hanya, percayalah padaku. Kita harus mengambil bagian kiri. Jika kita mengambil jalan yang kanan, kita hanya akan menunggu kematian. “Kepala biara Biara Tiga Ribu tidak berani bersikap tidak hormat terhadap Nangong Baihe.

Meskipun Nangong Baihe dan Nangong Moli bukanlah anak dari kepala klan kekaisaran Nangong, tetaplah ayah mereka memiliki kedudukan tinggi di Klan Kekaisaran Nangong. Jika tidak, kepala Biara Tiga Ribu tidak akan tahu nama mereka.

“Chu Feng, ayo kita jalan ke kiri. Aku juga merasa bahwa meskipun bagian kanan tampaknya aman, seharusnya benar-benar dipenuhi dengan bahaya tersembunyi. Sedangkan untuk bagian kiri, ini adalah kebalikannya, “Nangong Baihe mendesak Chu Feng.

“Bila kau bisa mengatakan bahwa bagian kiri tampaknya berbahaya tapi lebih aman, bagaimana mungkin orang yang membentuk formasi ini tidak memahaminya?”

“Siapa yang membentuk formasi semangat ini? Ini adalah Weaponry Refinement Immortal. Saat dia membentuk formasi roh ini, apakah menurutmu dia akan membuatnya begitu sederhana sehingga kita bisa melihat melalui formasi rohnya dengan satu tatapan sekilas? ”

“Nangong Baihe, aku dapat memberitahumu dengan pasti bahwa Weaponry Refinement Immortal melakukan ini dengan sengaja agar kalian semua merasa bahwa jalan yang lebih berbahaya adalah jalan yang lebih aman. Dia telah melakukannya untuk menipu kalian semua. ”

“Sebenarnya, bagian kiri tidak tampak berbahaya, sebenarnya sangat berbahaya. Bagian kanan tidak tampak aman, juga aman. ”

“Ini sebenarnya pertanyaan pilihan ganda yang sederhana namun sangat sulit. Justru untuk menguji kecerdasan kita, “tatapan dan nada Chu Feng menjadi serius. Dia tidak ingin Nangong Baihe dan Nangong Moli mengambil jalan yang salah.

“Orang kecil, tidak peduli seberapa kuat Weaponry Refinement Immortal, dia masih fana dan bukan dewa. Selain memiliki kekuatan lebih kuat dari kita, kecerdasannya belum tentu jauh lebih tinggi dari kita. Jadi, sebaiknya kau tidak menganggapnya sebagai legenda, “kepala Biara Tiga Ribu mengejek.

“Heh …” Chu Feng tertawa ringan dan memutuskan untuk mengabaikan kepala Biara Tiga Ribu lagi. Dia menatap Nangong Baihe dan berkata, “Apakah kau memutuskan bahwa kau akan mengikuti mereka?”

“Chu Feng, aku pikir apa yang dikatakan Kepala Biara bukan tanpa pembenaran,” kata Nangong Baihe.

“Baiklah, semoga kau beruntung,” Begitu Chu Feng berbicara, dia berbalik dengan teguh dan berjalan menuju jalan yang benar.

“Kakak, bagaimana kalau kita pergi dengan kakak Chu Feng?” Nangong Moli meraih tangan Nangong Baihe dan mengayunkannya kembali tanpa henti.

“Adik, aku juga tidak ingin Chu Feng membuang nyawanya. Namun, aku harus bertanggung jawab untukmu. Jika tidak, aku akan mengecewakan almarhum ibu kita. ”

Meskipun Nangong Baihe juga memiliki ekspresi ragu saat melihat ke belakang Chu Feng yang perlahan-lahan menghilang dari pandangannya, dia tidak memilih untuk mengikutinya.

“Pemuda itu berani mengatakan bahwa aku menganggap diriku pintar, hanya untuk menjadi korban kecerdikanku sendiri? Sebenarnya, orang yang menganggap dirinya pandai adalah dia. Benar-benar muda dan belum berpengalaman. Kematiannya adalah kesalahannya sendiri, “kepala Biara Tiga Ribu mengejek.

“Aku memberitahumu lagi. Chu Feng adalah temanku. Dia bukan seseorang yang bisa kau hina. Jika aku mendengarmu berbicara buruk tentang dia lagi, aku akan memintamu membayar harganya, “Tiba-tiba, Nangong Baihe menunjuk ke kepala Biara Tiga Ribu dan memarahi dia dengan nada yang sangat serius.

Pada saat ini, kepedihan melintas di matanya.

“Orang tua ini lamban, orang tua ini lamban,” Pada saat ini, kepala Biara Tiga Ribu itu sangat ketakutan. Dia tidak berani mengatakan hal lain. Dengan demikian, dia melangkah maju dan melanjutkan perjalanan dengan Nangong Baihe dan yang lainnya.

Jalan yang mereka pilih secara alami adalah bagian kiri, lorong badai yang tampaknya sangat berbahaya.

Namun, setelah mereka masuk, mereka menemukan bahwa mereka salah. Bagian ini tidak hanya terlihat sangat berbahaya, tapi sebenarnya sangat berbahaya. Setelah masuk, mereka langsung menemui tekanan yang sangat besar.

Selanjutnya, monster laut sering muncul dari dalam badai untuk menyerang mereka.

Pada awalnya, bersama dengan orang-orang dari Biara Tiga Ribu, mereka dapat melanjutkan dan terus melanjutkannya. Monster laut biasa tidak dapat melakukan apapun terhadap mereka. Namun, tanpa disadari, mereka masuk ke dalam formasi roh. Tidak hanya formasi roh yang menjebak mereka di dalamnya, seekor monster laut tingkat enam Half Martial Emperor bahkan muncul dalam formasi roh itu.

Monster laut itu adalah naga laut biru. Meski juga dibentuk oleh formasi roh, ia memiliki niat membunuh yang melonjak. Terperangkap dalam formasi roh, Nangong Baihe dan yang lainnya tidak bisa melarikan diri. Mereka mirip ikan di papan pemotong. Semua tiga belas dari mereka menunggu kematian mereka.

Mereka salah. Pilihan mereka salah. Bukan hanya Nangong Baihe dan Nangong Moli yang menyadari bahwa mereka salah, bahkan orang-orang dari Biara Tiga Ribu menyadari bahwa mereka salah. Namun, saat ini, mereka tidak bisa kembali.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded