Martial God Asura – 1484

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Bab 1484 – Membasmi Qin Lingyun

Diam. Selain bunyi detak jantung, suara bernafas pun tak terdengar.

Chu Feng memaksa Qin Lingyun berlutut. Pemandangan ini mengejutkan dan membuat banyak orang takut.

Namun, orang-orang yang paling ketakutan adalah Bai Yunxiao, Zhao Jingang, Qi Yanyu, Tao Xiangyu dan yang lainnya bersama mereka.

Mereka tidak cocok untuk Chu Feng sejak dulu. Namun, mereka benar-benar percaya bahwa Qin Lingyun adalah eksistensi yang dikhawatirkan Chu Feng, dan selama Qin Lingyun hadir, Chu Feng tidak akan pernah menjadi murid nomor satu di Gunung Cyanwood. Dia akan selalu punya seseorang yang dia takuti. Pada gilirannya, dia tidak akan berani bertindak kejam.

Namun, adegan sebelum mereka benar-benar menghancurkan harapan terakhir mereka, keyakinan terakhir mereka, kartu truf terakhir mereka.

“Kalian semua, berlutut!” Chu Feng menunjuk Bai Yunxiao, Zhao Jingang, Qi Yanyu, Tao Xiangyu dan yang lainnya.

“Putt ~~~”

“Putt ~~~”

“Putt ~~~”

“Putt ~~~”

“Putt ~~~”

Mendengar kata-kata itu dari Chu Feng, belum lagi Tao Xiangyu dan yang lainnya, bahkan murid-murid Gunung Cyanwood yang lain langsung berlutut ke tanah.

Bukannya mereka tidak memiliki integritas. Sebaliknya, itu adalah kata-kata Chu Feng yang dipenuhi dengan penghalang yang menghindarkan mereka, dan mereka tidak berani untuk tidak berlutut saat mendengar kata-katanya. Seperti yang Chu Feng katakan pada Qin Lingyun: ‘Bila saya ingin kau berlutut, kau harus berlutut. Bahkan jika kau menolak berlutut, kau harus tetap berlutut. “

“Sekelompok sampah tanpa tulang punggung,” Melihat bagaimana Bai Yunxiao, Tao Xiangyu dan yang lainnya berlutut dengan cepat ini, Qin Lingyun sangat marah sehingga kerutannya berubah merah padam. Seolah-olah dia bisa meledak kapan saja.

Bai Yunxiao, Tao Xiangyu dan yang lainnya menundukkan kepala dengan diam. Mereka tidak berani melihat Qin Lingyun, juga tidak berani menatap Chu Feng. Meskipun mereka merasa sekarang sangat dihina, tidak ada yang bisa mereka lakukan.

“Baiklah, lihat bagaimana kalian semua berani bertindak sombong lagi. Bukanah kalian terlalu agresif sombong sebelumnya? Jadi kenapa kalian semua berlutut sekarang? Sepertinya kalian adalah sekelompok sampah yang hanya akan menggertak orang lemah tapi takut orang kuat! Pah !! “

Sima Ying mulai melompat mengelilingi Tao Xiangyu dan yang lainnya. Bahkan, dia malah mulai bertepuk tangan dan bersorak. Dia sangat gembira. Seolah-olah Tao Xiangyu dan yang lainnya berlutut padanya.

“Qin Lingyun, aku akan memberimu kesempatan. Kau juga mengambil kunci spanduk, kalau tidak aku akan memusnahkanmu sekarang juga. “Chu Feng masih memegangi kepala Qin Lingyun saat dia dengan dingin mengucapkan kata-kata itu.

“Ha ha ha. Chu Feng, sementara kau mungkin bisa menakut-nakuti orang lain, kau tidak bisa menakut-nakutiku. “

“Bunuh aku? Jika kau berani membunuhku, jangan pikir kau bisa terus hidup. Apa kau berani? “Qin Lingyun mulai tertawa terbahak-bahak. Dia yakin bahwa Chu Feng tidak berani membunuhnya.

“Kau bilang tidak?” Atap Chu Feng menyipit saat dia dengan dingin bertanya.

“Aku yakin tidak,” kata Qin Lingyun tanpa sedikit pun ragu.

“Bang ~~~”

Tepat setelah kata-kata Qin Lingyun keluar dari mulutnya, sebuah ledakan teredam terdengar. Darah mulai berceceran di mana-mana. Tubuh Qin Lingyun benar-benar terkoyak-koyak. Serangan Chu Feng meledak dari dalam tubuhnya, menghancurkannya sepenuhnya.

“Di dunia ini, tidak ada yang aku, Chu Feng, tidak berani lakukan,” Setelah membunuh Qin Lingyun, Chu Feng bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tidak ada sedikit pun jejak perubahan pada ekspresinya. Sebenarnya, sepertinya ada sedikit kegembiraan.

“Chu Feng, kau … kau benar-benar membunuhnya …”

Kerumunan itu sangat ketakutan. Bahkan Lin Yezhou, Fu Feiteng dan yang lainnya pun menjadi pucat karena ketakutan. Membunuh sesama murid, ini adalah pelanggaran berat yang akan dipenggal kepalanya !!!

“Hanya sampah. Jadi bagaimana kalau aku membunuhnya? Aku akan melihat apakah Gunung Cyanwood demi sampah seperti dia akan membunuhku, “Chu Feng berbicara dengan percaya diri.

Dia sangat percaya bahwa Dugu Xingfeng sudah menyadari nilainya. Bahkan jika dia membunuh Qin Lingyun, Dugu Xingfeng paling-paling akan menghukumnya, dan jelas tidak membunuhnya.

Bahkan jika Dugu Xingfeng benar-benar memutuskan untuk membunuhnya karena alasan eksternal, Chu Feng dengan tegas percaya bahwa Kepala Aliansi Spiritualis Dunia, Miao Renlong dan Hong Qiang pasti tidak akan duduk dan menonton tanpa melakukan apapun.

Chu Feng pasti tidak membunuh Qin Lingyun karena dorongan hati. Dia sudah menghitung ini sebelumnya. Sebelum dia memasuki sisa-sisa era kuno ini, dia sudah siap untuk membunuh Qin Lingyun.

“Chu Feng, tidak apa-apa membunuh Qin Lingyun. Namun, kau seharusnya meninggalkan beberapa bagian darinya. Dengan kunci spanduk itu hilang, bagaimana kau bisa mendapatkan spanduk itu? “Sima Ying berkata.

Dibandingkan dengan ekspresi takut yang dimiliki orang lain, Sima Ying sangat tenang. Dia tidak hanya tenang, dia bahkan memiliki senyum gembira di wajahnya. Terbukti, dia sangat senang karena Qin Lingyun telah dibunuh oleh Chu Feng.

Begitu Sima Ying mengucapkan kata-kata itu, kerumunan orang menjadi semakin terdiam. Orang macam apa dia? Bagaimana dia bisa mengatakan hal semacam ini?

Namun, setelah berpikir lebih jauh, apa yang Sima Ying katakan bukan tanpa alasan. Jika kunci spanduk terakhir benar-benar ada di Qin Lingyun, maka kunci spanduk itu pasti sudah menjadi hancur bersama Qin Lingyun. Bukankah ini berarti bahwa platform banner tidak bisa dibuka lagi? Bahwa Perburuan Sembilan Kekuatan kali ini akan berakhir tanpa kemenangan?

“Bang ~~~”

Namun, saat semua orang menebak, Chu Feng melakukan tindakan yang menakjubkan. Dia benar-benar menghancurkan semua delapan kunci spanduk di tangannya.

“Apa yang terjadi dengan orang ini? Apakah dia menjadi gila, atau apakah dia menyerah? “Tindakan Chu Feng mengejutkan banyak orang.

Tepat pada saat ini, Chu Feng berjalan ke platform banner. Dengan satu pikiran, kekuatan roh tak terbatas menutupi keseluruhan platform banner.

Setelah itu, Chu Feng mulai membentuk segel tangan dengan tangannya yang cepat berganti. Setelah itu, kekuatan rohnya yang tak terbatas mulai berubah. Dalam sekejap, formasi roh diciptakan.

Tidak hanya formasi roh yang berkelap-kelip dengan cahaya keemasan, juga ada tanda mirip serangga yang mengalir melewatinya.

“Royal-cloak World Spiritist!”

Pada saat ini, banyak orang berpengetahuan menyadari bahwa ini bukanlah formasi roh biasa. Sebagai gantinya, itu adalah formasi roh yang hanya bisa dilakukan oleh para Royal-cloak World Spiritist.

“Orang itu sebenarnya adalah seorang Royal-cloak World? Mengapa dia mengatur formasi itu? Mungkinkah dia berencana menggunakan formasi rohnya untuk membatalkan formasi roh yang meliputi platform banner? “

“Tapi … formasi roh yang meliput platform banner itu adalah sesuatu yang dibuat oleh Snake Marked Royal-cloak World Spiritist. Meskipun dia adalah seorang Royal-cloak World Spiritist, dia hanyalah Insect Mark. Bagaimana dia bisa membatalkan formasi roh Snake Mark? “Meskipun kerumunan itu terkejut dengan kekuatan Chu Feng, namun ada orang yang meragukan Chu Feng.

Mereka semua tahu bahwa meskipun Insect Mark Royal-cloak World Spiritist dan Snake Mark Royal-cloak World Spiritist sama-sama adalah Royal-cloak World Spiritist, ada banyak perbedaan di antara keduanya. Perbedaannya sama seperti jarak antara Martial King dan Half Martial Emperor.

“Huu, huu, huuu ~~~”

Pada saat kerumunan itu berspekulasi, Chu Feng tiba-tiba menutup telapak tangannya. Formasi rohnya mulai berputar seperti pusaran emas. Saat formasi roh hilang, formasi roh yang menutupi platform banner juga lenyap disampingnya.

Chu Feng berhasil mematahkan formasi roh !!!

Setelah dia mematahkan formasi roh, dia tidak peduli dengan tatapan dari kerumunan. Sebagai gantinya, dengan lompatan, dia sampai di puncak platform banner dan meraih spanduk, memegangnya di tangannya.

“Adakah orang yang ingin bertarung untuk spanduk ini?” Chu Feng memegang spanduk itu tinggi-tinggi dan menyapukan pandangannya ke arah kerumunan di bawahnya.

Pada saat ini, belum lagi ada orang yang berani menantangnya, hanya sedikit diantara orang banyak yang bahkan berani menatap tatapannya.

Seolah tatapan Chu Feng adalah pisau tajam yang mampu membunuh mereka. Sebagian besar orang menoleh ke samping atau menurunkannya. Mereka bergegas menghindari tatapannya.

Melihat itu, Chu Feng melompat dari panggung. Dia kembali ke tempat Su Mei dan yang lainnya.

“Chu Feng, ke mana kau berencana untuk pergi sekarang?” Lin Yezhou dan yang lainnya segera bergegas mendekat dan bertanya dengan suara rendah.

Chu Feng telah membunuh Qin Lingyun. Ini adalah kejahatan besar. Jika Chu Feng kembali seperti ini, pasti tidak akan bagus.

“Aku secara alami akan kembali untuk menerima hadiahku,” Namun, Chu Feng dengan yakin menghancurkan kekhawatiran mereka. Sambil memegang spanduk itu, dia berjalan menuju pintu keluar.

“……”

Saat kerumunan mengawasi punggung Chu Feng, yang sedikit demi sedikit semakin jauh, mereka semua berdiri di sana karena syok. Khusus untuk orang-orang yang tidak mengenal Chu Feng, ekspresi mereka sungguh luar biasa.

Pada saat ini, mereka tidak yakin apakah murid Gunung Cyanwood dengan nama Chu Feng adalah manusia atau bukan.

Namun, dalam hal keberanian, apa yang dimilikinya pastinya bukanlah sesuatu yang dimiliki orang biasa.

Mungkinkah dia benar-benar tidak takut mati?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded