Martial God Asura – 139

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 139 – Menghadapi Serangan Disekitar
Melihat sekelompok orang besar yang menyerbu dan mengelilinginya, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi menjadi bingung. Dia tahu apa yang sekelompok orang ingin lakukan, tetapi dia tidak tahu bagaimana mereka tahu ia akan pergi di jalan tertentu.
“Kurang ajar! Itu petugas toko! “Tiba-tiba, Chu Feng memikirkan sesuatu dan ia mengutuk dalam hatinya.
Sebelumnya, petugas toko bertanya Chu Feng ke mana ia menuju. Sehingga ia bisa memberikan Chu Feng beberapa petunjuk untuk beberapa tujuan untuk mencapai Jajaran Gunung White Tiger dengan  cepat. Jadi, Chu Feng mengatakan kepadanya, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa petugas menjual dia keluar dan memberitahu sekelompok orang besar tentang rutenya.
“Hehe. Bocah, kamu punya cukup keberanian untuk berani mencuri kuda berharga bos kami. “
Karena mereka memegang pisau besar sementara menggosoknya terhadap celana mereka, mereka dengan cepat berjalan menuju Chu Feng. Melihat sikap agresif mereka, tampaknya bahwa mereka tidak berencana untuk meninggalkan dia hidup-hidup.
Chu Feng tidak menempatkan sekelompok orang di matanya. Selain orang besar dengan brewok adalah seorang kultivator di alam Roh tingkat 9, semua yang lain lemah dan tidak berarti apa-apa. Mereka hanya mencari mati jika mereka ingin merampok dan membunuh Chu Feng.
“Aura ini.” Tapi pada waktu itu, Chu Feng erat mengerutkan kening dan dia tidak bisa membantu tetapi melemparkan pandangannya ke belakang.
Ia melihat debu terbang dan ia samar-samar bisa melihat puluhan kuda yang cepat bergegas ke arah mereka. Kuda-kuda juga kuda baik, dan hampir setiap satu tidak lebih buruk daripada kuda Ferghana yang ia tunggangi. Mereka bahkan sangat diurus dengan baik.
Orang-orang di kuda-kuda yang juga tidak biasa. Tidak hanya mereka memiliki pakaian pas, budidaya mereka juga tidak buruk. Terlemah masih di alam Asal tingkat 4. Chu Feng bahkan bisa samar-samar merasakan aura seorang ahli alam Mendalam dalam sekelompok orang. Walaupun itu hanya alam Mendalam tingkat 1, itu tanpa diragukan lagi alam mendalam.
“Ini…”
Munculnya kelompok orang juga menarik perhatian orang-orang besar. Mereka dengan cepat menyembunyikan pisau mereka di belakang mereka, berdiri di sisi jalan dan bertindak seolah-olah mereka damai.
Itu karena mereka takut bahwa orang-orang dan kuda yang tiba datang dari KotaVermilion Bird. Jika mereka ditemukan oleh orang-orang dari  Kota Vermilion Bird bahwa mereka sekarang merampok seorang pria muda, mereka kemungkinan besar akan mati.
Chu Feng juga berdiri di mana dia dan diam-diam menatap sekelompok orang. Dia ingin menunggu sampai mereka lewat sebelum mengurus orang besar yang tidak memiliki mata.
Namun, hal yang tak terduga adalah sebagai sekelompok orang dan kuda mendekat, mereka mengelilingi Chu Feng dan orang-orang besar. Seorang pria tampan dan elok yang mengendarai kuda bagus berwarna putih dingin memandang ke arah Chu Feng dan berkata,
“Bocah, kamu cukup cerdik ya? Kamu memilih untuk meninggalkan  Kota Vermilion Bird pada malam hari. Namun, apakah kamu pikir kamu bisa melarikan diri hanya dengan itu? “
“Kamu siapa? Aku tidak ingat memiliki sejarah apapun denganmu. “Chu Feng hati-hati memeriksa laki-laki tampan dan ia menemukan bahwa kultivasinya tidak lemah, berada alam Asal tingkat 8.
Tapi dibandingkan dengan orang itu, Chu Feng lebih takut terhadap pria setengah baya berwajah dingin di belakangnya karena orang itu adalah orang di alam mendalam yang Chu Feng rasakan sebelumnya. Seorang ahli dari alam Mendalam tingkat 1.
“Ho? Kamu tidak mengenaliku? Aku akan memperkenalkan diri.  Aku Shangguan Ya, tunangan Su Mei. Apakah kamu mengerti sekarang? “Shangguan Ya mengejek dan mengatakan sementara tatapannya dingin penuh dengan niat membunuh.
“Tunangan?! Kapan Su Mei memiliki tunangan sepertimu? Aku tidak pernah mendengarnya sebelumnya. Kamu tidak memberikan gelar itu kepada diri sendiri, kan? “
Mata Chu Feng menyempit dan tatapan dingin melonjak keluar. Meskipun ia sudah merasa bahwa mereka tidak mungkin datang untuk alasan yang baik, ketika ia mendengar Shangguan Ya mengatakan bahwa dia adalah tunangan dari Su Mei, Chu Feng langsung marah.
Itu karena Chu Feng sudah memiliki perasaan yang baik terhadap Su Mei, dan Su Mei juga sembunyi menyukai Chu Feng. Keduanya hanya tidak menyodok melalui lapisan kertas jendela. Namun, dalam hati Chu Feng, Su Mei sudah menjadi miliknya bagaimana bisa dia tahan membiarkan orang lain menyebut dirinya sebagai tunangan Su Mei?
“Hmph. Pernikahan antara aku dan Su Mei telah ditetapkan selama bertahun-tahun. Ini adalah sesuatu yang setiap orang di Kota Vermilion Bird tahu. “Shangguan Ya keras mengatakan dan ia sangat puas. Bisa dilihat bahwa dia benar-benar menyukai Su Mei.
“Saudara, tidak perlu membuang-buang kata-kata pada orang yang akan mati. Hanya langsung membunuhnya dan itu akan baik-baik saja. “Tepat pada saat itu, laki-laki di belakang Shangguan Ya berbicara
Laki-laki berwajah dingin disebut Shangguan Tian dan dia kakak Shangguan Ya. Ketika ia berusia 30 tahun, ia masuk alam Mendalam. Meskipun potensinya lebih rendah dari Shangguan Ya, bakat budidayanya tidak buruk dan ia masih karakter yang cukup dalam keluarga Shangguan.
“Saudara, kamu benar. Sementara menghadapi orang-orang yang akan mati, aku benar-benar tidak harus membuang kata-kata. “Shangguan Ya tersenyum dan menjawab. Meskipun ia diam-diam ditentukan master  keluarga masa depan dalam keluarga Shangguan, ia masih sangat menghormati kakaknya.
“‘Mm, serang.” Shangguan Tian dingin berbicara. Dia tidak secara pribadi menyerang karena ia merasa bahwa orang seperti Chu Feng tidak memenuhi syarat baginya untuk menyerang pribadi.
Dalam sekejap ia selesai berbicara, puluhan ahli keluarga Shangguan  menyerang secara bersamaan. Bahkan sekelompok orang besar menderita. Dengan sekejap, beberapa jatuh di tanah, mati.
“Tuan, jangan membunuh kami. Kami tidak tahu siapa anak ini. “Orang besar dengan brewok sangat ketakutan. Dia tidak pernah berpikir bahwa Chu Feng memiliki sekelompok musuh. Mereka adalah orang-orang yang benar-benar “membunuh tanpa berkedip”! Juga, dari kekuatan dan budidaya mereka, itu jelas bahwa mereka memiliki cukup status penting.
Jika mereka tahu tentang hal itu, bagaimana mereka bahkan berani merampok Chu Feng? Tidak hanya mereka tidak berhasil, mereka bahkan kehilangan nyawa mereka.
Namun, bagaimana orang-orang dari keluarga Shangguan bisa membiarkan mereka pergi? Seorang ahli melambaikan tangannya dan langsung menghancurkan otak orang besar dan ia meninggal dalam kondisi cukup mengenaskan.
Setelah membunuh sekelompok orang besar, kerumunan keluarga Shangguan semua menyerbu dan mengelilingi Chu Feng. Suasana  yang mereka berikan menunjukkan bahwa mereka berencana untuk mengambil hidup Chu Feng.
“Hmph. Ingin membunuhku? Aku takut kalian semua tidak mampu. “
Melihat situasi yang tidak baik, Chu Feng keras menendang kuda Ferghana di bawah dia dan kuda tiba-tiba melompat dan berlari menuju dua orang yang menghalangi Chu Feng di depannya.
“Ke mana kamu pikir kamu akan pergi?”
Keduanya menyerang pada saat yang sama. Mereka tidak menggunakan keterampilan bela diri tetapi serangan paling langsung. Mereka melemparkan pukulan keluar, dan kekuatan Asal yang seperti batu tak terlihat. Dengan kecepatan kilat dan kekuatan disembunyikan, mereka menghancurkan terhadap Chu Feng.
“Hmph.”
Chu Feng hanya dingin mendengus saat menghadapi serangan mereka.  Petir emas berkelebat ke matanya dan perisai lapisan kekuatan Asal mengelilingi dia. Kultivasinya langsung naik ke alam Asal tingkat 2 dan ia melambaikan lengan yang besar, menghilangkan dua tinju kekuatan Asal.
Pada saat yang sama, Chu Feng mengepalkan kedua tangannya dan dua emas, baris berkedip panjang keluar. Lengan Chu Feng pindah dan dua sinar cahaya keemasan memotong melalui udara. Kedua ahli pada alam Asal tingkat 5 memiliki tubuh dan kepala mereka di lokasi yang terpisah.
* whoosh * Setelah memenggal kepala dua orang, Chu Feng menerobos perangkap sekitarnya dari keluarga Shangguan. Saat mengemudi kuda Ferghana, ia langsung bergegas pergi.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded