Martial God Asura – 1333

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 1333 – Mencari Kematian

Sealing Ancient Village terletak di kawasan tengah Domain Aliansi. Wilayah pusat dulu merupakan daerah yang paling berkembang di Domain Aliansi. Sudah menjadi lokasi dengan organisasi cabang terkonsentrasi dari berbagai kekuatan.

Semua kekuatan yang berhasil membangun dirinya di wilayah itu bukanlah karakter biasa. Dengan demikian, dari sini, bisa dilihat bahwa sementara Sealing Ancient Village disebut desa, sebenarnya tempat itu sangat kuat sehingga tidak bisa diremehkan.

Bahkan di seluruh Domain Aliansi, Sealing Ancient Village sangat terkenal. Lebih jauh lagi, tempat ini juga merupakan tempat yang paling diminati oleh para World Spiritst.

Para World Spiritst sangat suka mengunjungi Sealing Ancient Village terutama karena dua hal.

Pertama, Sealing Ancient Village pun gemar menerima World Spiritst sebagai tamu. Selama satu memenuhi kualifikasi, mereka bisa memasuki desa dan menerima perawatan yang ramah.

Kedua, Sealing Ancient Village memiliki sejumlah besar Sealing Glacial Water. Selama seseorang bisa mendapatkan kesan yang bagus dari Sealing Ancient Village, orang mungkin akan menerima Sealing Glacial Water sebagai hadiah.

Sealing Glacial Water mampu meningkatkan kekuatan formasi roh dunia. Khusus untuk formasi penyegelan, ia memiliki efek ajaib.

Bagi para World Spiritst, Sealing Glacial Water adalah sejenis harta karun. Selanjutnya, satu-satunya cara bagi mereka untuk mendapatkannya adalah melalui Sealing Ancient Village.

Dengan demikian, praktis setiap tahun, setiap bulan dan setiap hari, akan ada World Spitist yang datang ke Sealing Ancient Village dengan harapan menjadi tamu mereka.

Namun, tidak ada yang bisa menjadi tamu Sealing Ancient Village.

Pertama, seseorang harus menjadi seorang World Spiritists. Ini adalah persyaratan minimum.

Selanjutnya, seseorang harus memiliki teknik roh dunia yang sangat baik. Lain, orang bisa melupakan memasuki Sealing Ancient Village.

Inilah persyaratan, kualifikasi, untuk diterima sebagai tamu di Sealing Ancient Village.

Adapun bagaimana hal itu ditentukan apakah seseorang memiliki teknik roh dunia yang bagus, apakah seseorang memenuhi syarat untuk diterima sebagai tamu di Sealing Ancient Village, tentu akan ada Tes.

Tes ini juga bukan tes sederhana. Ada dua percobaan yang harus dilalui.

Percobaan pertama adalah untuk menentukan apakah seseorang adalah seorang World Spiritist atau tidak. Persyaratan minimum untuk lulus tes ini mengharuskan seseorang untuk menjadi seorang Gold-Cloak World Spiritists.

Percobaan kedua adalah untuk menentukan kekuatan kekuatan roh seseorang. Hanya dengan melewati tes ini seseorang akan diizinkan masuk ke Sealing Ancient Village dan kemudian menjadi tamunya.

Uji coba pertama bisa dilakukan setiap saat. Namun, seperti untuk percobaan kedua, orang hanya bisa menerimanya pada tanggal 1, 11 dan 20 setiap bulannya.

Saat ini, Chu Feng sudah sampai di Sealing Ancient Village. Selanjutnya, ia berhasil melewati tes pertama.

Namun, karena masih belum waktunya tes kedua dibuka, Chu Feng tidak bisa memasuki Sealing Ancient Village.

Jadi, saat ini, Chu Feng diatur untuk tinggal di tempat yang dimiliki oleh Sealing Ancient Village namun berada di luarnya.

“Bukankah ini agak lusuh?” Melihat hal-hal di depannya, meski Chu Feng sudah siap, dia masih kaget.

Adegan yang muncul di depan Chu Feng adalah tempat yang harus ia tinggali selama beberapa hari berikutnya. Dia harus tinggal di tempat ini bersama banyak orang lain dan menunggu tanggal berikutnya tes kedua akan dibuka.

Sebenarnya, pemandangan di sana tidak seburuk itu. Bagaimanapun, letaknya jauh di dalam pegunungan yang dikelilingi oleh pohon musim gugur yang merah, bunga yang menakjubkan, rumput yang tidak biasa, pegunungan tinggi, sungai yang mengalir, air terjun yang tinggi dan semacamnya. Segala macam pemandangan hadir di tempat ini.

Namun, sayangnya, Sealing Ancient Village telah menetapkan sebuah peraturan yang menyatakan bahwa tidak ada yang diizinkan untuk bergerak sesuai keinginan mereka, dan karena itu mereka hanya bisa bergerak di satu wilayah yang ditunjuk.

Adapun wilayah yang ditunjuk itu, itu adalah alun-alun terbuka. Alun-alun tidak terlalu besar, dan juga sangat sederhana dan kasar.

Tidak hanya permukaan alun-alun yang tidak ditutupi dengan bahan khusus, bahkan tidak ada lempengan batu di permukaannya. Sebaliknya, hanya ada tanah saja. Itu benar, itu tanah. Tanah kotor yang sama yang menutupi gunung.

Selain itu, hanya ada satu rumah batu, dua rumah kayu dan sepuluh pondok jerami di alun-alun. Itulah tempat tinggal para tamu.

Yang terpenting, orang tidak diizinkan untuk membuat formasi roh atau menggunakan harta karun khusus di alun-alun. Mereka hanya diizinkan untuk beristirahat di tempat tinggal yang ditunjuk oleh Sealing Ancient Village dan bahkan sesuatu seperti meletakkan selimut di tanah tidak diperbolehkan.

Mereka bisa tinggal di rumah atau tidur di luar, sesederhana itu. Jika ada orang yang menolak mematuhi peraturan, mereka akan kehilangan hak istimewa untuk berpartisipasi dalam tes kedua.

Itu karena ada banyak orang dari Sealing Ancient Village yang ditempatkan di sekitar alun-alun. Seperti pahatan, mereka berdiri di sana tanpa gerak saat mereka melihat Chu Feng dan yang lainnya.

“Karena kau sudah datang, kau tidak bisa kembali dengan tangan kosong. Mungkin juga menginap di sini semalaman, karena besok akan menjadi hari ketika sidang kedua dibuka. “

“Oh, memang benar, rumah batu itu tampak lumayan. Karena tidak ada orang di sana, kau harus pergi dan tinggal di sana, “kata Eggy.

Setelah mendengar apa yang dikatakan Eggy, Chu Feng melihat bahwa, di alun-alun, ada total tiga puluh delapan orang, tidak termasuk orang-orang dari Sealing Ancient Village.

Tiga puluh delapan orang ini dari segala umur, baik tua maupun muda. Yang termuda di antara mereka kira-kira seumuran Chu Feng. Sedangkan yang tertua, usianya beberapa ratus, atau bahkan mendekati seribu tahun.

Namun, ini tidak penting. Yang penting adalah bahwa … di antara tiga puluh delapan orang ini, sepuluh di antaranya telah menduduki sepuluh pondok beratap dan dua telah menempati dua rumah kayu itu. Adapun dua puluh enam orang yang tersisa, mereka semua duduk di tanah yang dipenuhi tanah kotor itu. Rumah batu itu, rumah berkualitas terbaik di antara semua rumah, sebenarnya dibiarkan kosong.

Jadi, saat ini, Chu Feng berjalan menuju rumah batu itu tanpa sedikit pun ragu.

Pada awalnya, tidak ada yang memperhatikan tindakan Chu Feng, karena mereka semua mengurus urusan mereka sendiri tanpa mempedulikan dirinya dengan orang lain.

Namun, setelah Chu Feng mulai berjalan menuju rumah batu itu, semua orang berpaling menatap Chu Feng. Selanjutnya, tatapan mereka semua berubah menjadi menakjubkan.

Begitu banyak sehingga ada orang-orang di antara mereka yang benar-benar mulai tertawa terbahak-bahak, seolah-olah sedang menikmati bencana lain. Bahkan ada beberapa di antara mereka yang tak tahu malu untuk mengeluarkan makanan dari dada mereka dan mulai makan seolah mereka ingin menikmati pertunjukan.

“Hei, anak laki-laki di sana, aku sarankan kau tidak memikirkan rumah batu itu.”

Pada saat Chu Feng berjalan melewati dua rumah kayu, sebuah suara tiba-tiba terdengar dari rumah kayu.

Sambil mengalihkan tatapannya ke arah sumber suaranya, Chu Feng mengetahui ada seorang pria paruh baya yang mengenakan pakaian berwarna biru tua yang berdiri di depan rumah kayu itu.

Pria itu memiliki penampilan biasa. Matanya tidak berapi-api, dan dia memiliki janggut yang di wajahnya. Sambil memegang sebotol anggur, dia bersandar di pintu rumah kayu dan menatap Chu Feng dengan senyuman di wajahnya dan sedikit jijik di matanya.

Pria ini memiliki kultivasi peringkat tujuh Martial King. Kultivasinya lebih tinggi dari Chu Feng.

Sayangnya, kekuatan tempurnya tidak banyak. Chu Feng dapat mengatakan bahwa kekuatan tempurnya biasa-biasa saja, dan bahkan bisa dianggap miskin. Seseorang seperti dia, bahkan jika dia adalah peringkat tujuh Martial King, tidak akan cocok dengan Chu Feng. Belum lagi satu pun dia, bahkan seandainya ada seratus darinya, seribu nyawa, Chu Feng masih tidak menempatkannya di matanya.

“Mengapa aku tidak boleh memikirkan rumah batu itu? Apakah kau menyiratkan bahwa ada seseorang di rumah batu itu? “Chu Feng menghentikan langkahnya dan bertanya sambil tersenyum.

“Mn,” pria berpenampilan ceroboh itu mengangguk.

“Kenapa aku tidak melihat orang di rumah batu itu?” Tanya Chu Feng.

“Orang itu masih belum datang,” jawab pria berwajah ceroboh itu.

“Kalau begitu, tidak ada orang di sana,” Chu Feng tersenyum ringan dan kemudian melanjutkan perjalanan menuju rumah batu.

“Wah, dia sudah memberitahumu tempat itu sudah ditempati orang lain, apa kau tidak mengerti ucapan manusia atau apa?” Tepat pada saat ini, seseorang tiba-tiba keluar dari rumah kayu lain.

Itu adalah pria paruh baya lainnya. Seperti yang ada di depan rumah kayu tadi, ia juga mengenakan pakaian biru. Dari penampilan mereka, jelas bahwa dia harus berasal dari kekuatan yang sama dengan pria dari rumah kayu tadi.

Hanya saja, dibandingkan dengan pria dari rumah kayu tadi, pria ini sangat gemuk. Dia adalah lemak seratus persen. Berdasarkan penampilannya, ia setidaknya lebih dari lima ratus kilogram. Menggambarkan dia dengan kata babi adalah yang paling sesuai. Sedangkan untuk lemak ini, kultivasinya sedikit lebih lemah dari pada pria tadi, dia adalah peringkat enam Martial King.

“Aku secara alami mengerti ucapan manusia. Hanya saja, aku tidak mengerti ucapan babi, “kata Chu Feng pada lemak itu.

“Bajingan, kau mencari pemukulan!” Mendengar kata-kata itu, lemak itu langsung marah. Dia mengepalkan tinjunya yang besar seperti karung dan menyerang ke arah Chu Feng.

Bukan hanya tinjunya yang sangat besar, tapi juga sangat kuat. Serangan tinjunya memunculkan angin yang bersiul saat hendak menabrak Chu Feng. Bahkan ruang mulai memutar dan melengkung. Bagaimana itu bisa dianggap sebagai kepalan tangan? Itu hanya sebuah palu meteor!

Pada saat ini, banyak orang yang hadir mulai menggelengkan kepala. Bahkan ada orang yang menutup mata, tak mau terus menonton.

Cara mereka melihatnya, Chu Feng tidak mungkin, dengan kultivasinya peringkat lima Martial King, untuk menjadi pertandingan melawan lemak itu. Meski serangan kepalan lemak itu tidak berakibat fatal, cukup serius melukai Chu Feng.

Namun, tepat pada saat semua orang berpikir bahwa malapetaka besar akan menimpa Chu Feng, Chu Feng tersenyum dingin dan berkata, “Mencari kematian.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded