Martial God Asura – 133

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 133 – Keracunan

Meskipun istana yang Su Rou tinggali tidak besar, itu sangat indah. Dekorasi di dalam istana cukup unik dan besar. Seperti aroma yang dipancarkan di mana-mana di istana, salah satu bisa mengatakan bahwa itu adalah kediaman seorang gadis dalam sekejap.
“Tuan muda Chu Feng, silahkan minum teh. Ini adalah teh wangi kualitas tertinggi dan Nona kedua khusus memintaku untuk mempersiapkan untukmu. “Pelayan itu disajikan teko teh.

“Terima kasih!”

Chu Feng makan sedikit makanan dan minum sedikit anggur di pesta itu. Pada saat itu, teh adalah sesuatu yang Chu Feng perlukan. Aroma teh yang sangat istimewa dan ada daya tarik yang tak terlukiskan.

“Ha ~~ teh bagus.”

Chu Feng menghabiskan secangkir teh dengan satu tegukan tapi ia masih merasa haus. Jadi, ia mengangkat seluruh pot teh dan menuangkannya ke dalam mulutnya. Setelah menyelesaikan seluruh teko teh, ia masih berharap untuk lebih karena ia menyeka mulutnya dan berkata, “Di mana Nona kedua?”

“Nona kedua berkata menunggumu di lantai paling atas.” Pelayan itu tersenyum dan berkata.

“Oh? Aku harus pergi? “Chu Feng merasa bahwa itu agak aneh. Mengapa dia mengundang dia namun tidak secara pribadi menyambutnya? Sebaliknya, ia harus pergi sendiri untuk menemukannya?

Namun, setelah beberapa berpikir lebih hati-hati, Chu Feng bisa memahaminya. Meskipun Chu Feng adalah seorang tamu di keluarga Su, pada akhirnya Su Rou adalah seorang Tetua di Sekolah Azure Dragon. Tidak peduli apakah itu pada topik identitas atau kekuatan, dia di atasnya sehingga normal baginya untuk mencari Su Rou sendiri.

Berpikir ke titik itu, Chu Feng mulai berjalan menaiki tangga. Hamba tersenyum aneh, menutup pintu ke istana dan diam-diam meninggalkan daerah itu.

Istana memiliki 5 lantai dan Chu Feng perlahan berjalan. Ketika ia berjalan ke lantai dua, ia merasa bahwa ada sesuatu yang salah dengan tubuhnya. Tubuhnya terasa terbakar panas dan ia merasa gelombang “api iblis” yang datang dari bawah perutnya. Melihat dari atas, tenda kecil diangkat.

“Sialan! Apa yang terjadi ?! “Chu Feng sedikit terdiam. Dia cepat meluruskan jubah panjang dan menutupi reaksinya. Atau yang lain, jika Su Rou melihatnya, ia pasti akan dicap sebagai nakal.

Chu Feng terus ke atas. Namun, ketika ia tiba di lantai tiga, bagian bawah lebih membengkak. Yang membuat Chu Feng sangat tidak nyaman. Meskipun ia berada dimasa muda yang terbaik dan tiang mencuat normal, itu adalah pertama kalinya bahwa itu sangat sulit.

“Kurang ajar. Ini tidak benar. Apakah ada beberapa suplemen besar di pesta yang mendorong sifat laki-laki–ku? “

Chu Feng sadar bahwa ada sesuatu yang salah dan ia tidak dalam keadaan normal. Pada saat itu, lehernya tebal dan merah. Darah di tubuhnya mendidih seolah-olah beberapa api jelas menyalakan seluruh tubuhnya terbakar.

Bahwa api jelas adalah “api jahat”. Ini mengisi otak dengan keinginan dan membuat orang ingin melakukan hal-hal antara pria dan wanita. Jika lubang tidak keluar, itu akan membahayakan tubuh.

“Tampaknya makanan benar-benar tidak bisa dimakan secara acak.”

Chu Feng agak cemas dan dia cepat berputar energi spiritual dalam tubuhnya untuk menekan api jahat dalam tubuhnya. Ini harus dikatakan bahwa kekuatan energi spiritual benar-benar indah. Dengan itu, itu benar-benar memiliki beberapa efek.

Merasa bahwa keinginan mendidihnya dikontrol, hanya kemudian dia berani untuk terus pergi ke atas. Namun, ketika Chu Feng tiba pada tingkat keempat, gelombang aroma tiba-tiba melayang dari lantai lima.

Aroma tampaknya dari bunga tertentu dan itu membuat orang hilang di dalamnya. Chu Feng tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri dan ia tertarik untuk itu. Dia mempercepat langkah kakinya, tapi hanya saat ia berjalan ke tingkat 5, Chu Feng mendengar suara percikan air dan uap menerkam ke arah wajahnya.

Saat itu, Chu Feng panik. Dia sadar memikirkan kemungkinan. Meskipun itu adalah pertama kalinya ia mengalami kejadian itu, tampaknya menjadi tempat pemandian wanita.

“Omong kosong.”

Hanya pada waktu itu, Chu Feng tiba-tiba menemukan bahwa energi spiritualnya cepat menghilang. Dalam sekejap, ia kehilangan semua energi spiritual seolah budidayanya tersedot kering oleh seseorang. Rasanya seperti budidayanya diperoleh dari bertahun-tahun semua lenyap.

Jika itu adalah situasi yang normal, mungkin Chu Feng akan menenangkan diri dan menemukan alasan mengapa budidayanya menghilang. Namun, Chu Feng pada saat itu benar-benar panik karena keinginan yang ditekan oleh energi spiritual, liar melonjak keluar. Itu bahkan beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya.

Pada saat itu, keinginannya membanting ke arah otak dan Chu Feng merasa bahwa ia akan segera kehilangan rasionalitasnya. Dia sadar siap untuk meninggalkan tempat itu atau dia merasa bahwa sesuatu yang mengerikan akan terjadi.

* Bang clank * Saat ia panik, Chu Feng tidak sengaja mengetuk porselen sebuah vas. Meskipun itu tidak pecah, masih membuat suara yang jelas.

“Siapa?” Tepat pada saat itu, suara wanita yang tajam namun manis tiba-tiba terdengar. Itu Su Rou.

“Jangan kemari!” Chu Feng sadar berteriak karena hanya dengan mendengar suara Su Rou, ia tidak bisa menahannya. Siapa yang tahu apa yang akan dia lakukan ketika dia melihat Su Rou yang seperti roh rubah.

“Chu Feng, itu kamu?” Setelah mendengar suara Chu Feng, Su Rou jelas santai dan menurunkan kewaspadaannya. Setelah suara percikan air terdengar keluar, jejak cahaya segera diikuti.

Saat itu, Chu Feng ingin pergi, tapi ketika ia melihat sosok memikat dalam uap, dia tidak bisa membantu tetapi menghentikan gerakannya. Kemudian, ia melemparkan tatapannya yang padat ditutupi dengan api yang jahat lurus menuju figur yang indah.

Su Rou melangkah keluar dari uap. Dia punya handuk putih yang menutupi tubuhnya dan tubuh menggodanya digariskan. Bahunya seputih salju dan kakinya semua terungkap.

Dia basah, rambut panjang tersebar di sepanjang bahu dan tetes air berada di lampai, lembut, dan kulit halusnya karena mereka perlahan-lahan mengalir. Indah. Indah yang ekstrim. Tidak peduli apakah itu wajahnya  seperti rubah atau tubuh dia seperti iblis, dengan sekilas nafsu akan pecah,

“Chu Feng, itu benar-benar kamu. Mengapa kamu datang ke sini? “Meskipun Su Rou tidak berharap Chu Feng di sana, dia masih apik tersenyum dan ribuan jenis keanggunan yang diwujudkan. Kesadaran akhir Chu Feng runtuh ketika ia mendengar suara lembut dan manis.

* whoosh * Kalau orang lain, itu akan sulit untuk mengendalikan diri ketika mereka melihat Su Rou seperti itu. Tidak perlu lagi Chu Feng yang ditelan oleh api yang jahat. Dia menyebar lengannya, melangkah dengan kaki, dan dengan lompatan seperti katak, ia melemparkan dirinya ke Su Rou yang indah.

“Apa yang kamu lakukan!”

Melihat Chu Feng melompat ke arahnya, wajah Su Rou langsung kehilangan semua warna dan merasa bahwa ada sesuatu yang salah. Dia ingin menghindar, tapi dia menemukan bahwa tidak ada kekuatan yang sangat besar dalam tubuhnya. Meskipun ia bisa melihat tindakan Chu Feng dengan matanya, tubuhnya tidak bisa bereaksi.

“Ahh ~~~”

Sebuah menangis tajam terdengar dan Su Rou jatuh di lantai. Dia didorong turun oleh Chu Feng dan pada saat itu, kulit seputih salju Su Rou langsung memerah. Seperti rubah, menarik matanya yang besar menatap Chu Feng dan tatapannya penuh dengan kejutan dan ketakutan.

Dia bisa merasakan bahwa Chu Feng memiliki sesuatu yang keras menusuk di tubuhnya. Menghadapi situasi itu, secara alami Su Rou bisa memikirkan apa yang sedang terjadi.

“Chu Feng, apa yang kamu lakukan, bangun!”

Saat ia kehilangan dirinya dari rasa takut, Su Rou ingin mendorong Chu Feng pergi tetapi itu tidak berguna karena ia tidak bisa menggunakan kekuatan apapun. Tangan lembut dan halusnya menggosok tubuh Chu Feng dan itu membuat nafsu Chu Feng bahkan lebih kuat. Chu Feng yang dikonsumsi oleh nafsu melotot seperti harimau di tubuh Su Rou. Dia seperti seekor serigala lapar yang memiliki perut keroncongan dan meneteskan air liur untuk waktu yang lama sambil melihat seekor kelinci putih kecil.

Dua puncak muncul di mata Chu Feng. Mungkin karena tindakan lebih dari sengit sebelumnya, handuk Su Rou ditarik ke bawah sedikit dan bagian seputih salju langsung muncul. Saat ia melihat, Chu Feng menelan beberapa air liur.

Melihat ke atas, leher putih,lembut dan halus, wajahnya yang sempurna. Mata Su Rou ini menarik dengan diam-diam menatapnya. Matanya sedikit lembab dan dia tampak cukup menyedihkan. Alis yang panjang agak gemetar dan ketakutan tampak jelas.

Wajahnya merah-merah seperti aditif yang memungkinkan Chu Feng kehilangan semua alasan. Bibir lembut tertutup dan merah Su Rou dipancarkan tarik tak berujung.

“Chu Feng, kamu telah gila? Biarkan aku pergi … mm! “

Tiba-tiba, Chu Feng membuka mulutnya dan keras menggigit. Su Rou sedang berbicara dengan Chu Feng dan tertangkap basah, ia merasa bahwa bibir merahnya disegel tertutup.

“Mm ~~~”

Ini pertama kalinya dalam hidupnya Su Rou mengalami itu. Dia tidak pernah merasa sebelumnya, namun memiliki perasaan yang unik. Tubuh Su Rou langsung lemas dan kehilangan semua kemampuan untuk menahan. Dia tanpa daya diletakkan di tanah.

Pada saat yang sama bahwa Chu Feng mencium Su Rou, tangan yang jahatnya terbang di mana-mana dan merobek handuk pada tubuh Su Rou ke dalam potongan. Tubuhnya yang sempurna ditunjukkan di depannya sambil semi tertutup.

Pada saat itu, itu bukan Su Rou menyerah pada menolak, itu hanya bahwa dia tidak memiliki kekuatan. Dia hanya bisa membiarkan Chu Feng melakukan apa yang dia inginkan di tubuhnya dan membiarkan dia tergila-gila mengambil segala sesuatu.

“Kurang ajar! Siapa yang melakukan ini kepada kami! “

Su Rou sudah melihat prasangka dan tahu bahwa sekarang Chu Feng kehilangan semua alasan. Dia jelas dipengaruhi oleh obat dan budidayanya juga dibatasi. Seseorang harus melakukan sesuatu tanpa ada yang mengetahui. Namun, orang biasa tidak bisa melakukan itu padanya dirinya dalam Kota Vermilion Bird.

“Bau ini?” Pada saat itu, Su Rou melihat bahwa ada aroma aneh di kamar mandi. Aroma yang cukup familiar, dan dari itu dia mengerti. Namun, dia merasa bahwa itu sulit untuk percaya.

Itu jenis khusus dari obat yang bisa membatasi budidaya seseorang. Itu adalah hal yang sangat berharga, dan itu adalah harta yang ayahnya, Su Hen, kumpulkan.

“Ini ayah? Mengapa ia melakukan hal ini? “Pada saat itu, Su Rou benar-benar bingung. Dia tidak bisa memikirkan alasan mengapa ayahnya sendiri akan membahayakan dirinya, namun hal itu benar-benar milik dia. Selain ayahnya, tidak ada orang lain yang memiliki itu dalam keluarga Su. Juga, selain ayahnya, tidak ada orang lain yang bisa menempatkan obat tipe khusus ke dalam kamar mandinya.

“Ahh ~~~~~~”

Namun, pada saat itu, wajah Su Rou sangat berubah. Dia menyakitkan berdecit karena ia merasa bahwa benda asing menerobos ke dalam tubuhnya dan merobek hal yang paling berharga. Tetes darah perlahan-lahan mengalir keluar.

“Chu Feng kamu bajingan! Bersihkan kepalamu! “

Su Rou liar berjuang dan ingin mendorong Chu Feng pergi. Tapi, Chu Feng yang berada di tubuhnya seperti gunung dan dia tidak bisa bergerak dengan cara apa pun. Dia hanya bisa membiarkan Chu Feng yang memiliki tembakan mata darah dan terengah-engah kasar menekan ke bawah. Dia benar-benar tak berdaya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded