Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 2 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 2 – Chapter 4 – Festival Atletik Akademi Raja Iblis!

 

 

Bagian 1

Hari ini aku berlatih dengan Miyabi setelah sekolah usai.

Namun, daripada mengatakan bahwa Miyabi melatihku, rasanya lebih seperti kami berlatih untuk mencapai tujuan kami.

Ada cukup banyak siswa yang berlari di lintasan halaman sekolah untuk mempersiapkan festival atletik.

Aku dan Miyabi juga berlari di antara mereka.

Aku mengenakan pakaian olahraga normal, tapi Miyabi mengenakan baju setelan sauna dengan tudung terpasang untuk beberapa alasan. Rasanya panas hanya dengan melihatnya.

「Uu ~ panaass ……」

「Kenapa kau memakai sesuatu seperti itu?」

「Karena kau tahu, spesialisasiku adalah pukulan bukan? Itu sebabnya aku pikir sihir garis keturunanku juga pastinya sebuah pukulan pasti-mati! Dengan kata lain berpakaian seperti ini akan menjadi hal yang diperlukan untuk pelatihanku.」

Apakah dia membaca beberapa manga tinju?

「Tapi kau tidak perlu menurunkan berat badan atau semacamnya bukan?」

「Ya, tapi mungkin gerakanku akan menjadi ‘supaa’ kalau aku lebih kurus!」

Kupikir dia menyebutkan sebelumnya bahwa biasanya dia akan menjadi lebih kurus mulai dari wajahnya …… ​​yah, jika dia bersenang-senang dengan ini maka akan buruk kalau aku melemparkan air dingin padanya.

「Lalu, Yuuto. Selanjutnya adalah pelatihan yang sudah lama ditunggu-tunggu dari teknik pasti-mati!」

Dia menatapku dengan mata yang penuh motivasi.

Sepertinya dia benar-benar sedih karena masalah dengan Ibiza, tapi aku lega ketika aku melihat wajahnya yang ceria seperti ini. Karena aku pikir Miyabi harus seperti ini.

「Baiklah. Dan, kemana kita akan berlatih hari ini?」

Sayangnya kami tidak dapat memesan gym hari ini. Ruang pelatihan sihir juga penuh sesak, tempat lain di mana kami mungkin bisa melakukan hal-hal mencolok adalah ……?

「Maka mungkin kita harus pergi ke tempat itu. Ikut denganku sebentar.」

Tempat Miyabi membawaku adalah tempat kosong di belakang gedung sekolah.

「Tidak banyak orang yang datang ke sini, jadi itu sempurna untuk pelatihan.」

Jika sihir serangan menyerang gedung sekolah secara tidak sengaja …….. aku khawatir tentang itu, tapi berpikir dengan hati-hati gedung sekolah itu memiliki sihir pertahanan dan sihir perbaikan yang diterapkan padanya.

Efeknya akan sedikit bahkan jika dihantam oleh serangan sihir, dan bahkan jika itu rusak maka akan mungkin bagi daerah yang rusak untuk beregenerasi dalam waktu tertentu.

「Baiklah. Kalau begitu mari kita latihan di sini.」

Kemudian, aku mencoba tantangan mempelajari sihir tingkat lanjut.

Tugasnya adalah sihir api tingkat lanjut Fidezenon.

Meskipun aku menghadapi tugas dengan sepenuhnya termotivasi ……

『Tidak mungkin dieksekusi. Mana tidak cukup. Diperlukan untuk meningkatkan batas atas kapasitas mana.』

……Apa apaan.

Meskipun aku berhasil mempelajari formula sihir, aku tidak memiliki mana untuk mengeksekusi sihir itu. Atau lebih tepatnya aku tidak dapat menimbun mana.

Dari awal manusia hampir tidak memiliki mana. Mereka juga tidak bisa menimbun mana di dalam tubuh mereka.

Ini adalah satu-satunya masalah yang tidak mungkin diselesaikan bahkan ketika aku bertanya pada arcana-ku. Saat ini tidak ada yang bisa aku lakukan selain berlatih berulang-ulang, meski begitu …… apa yang harus aku lakukan untuk meningkatkan kapasitas mana?

Juga, kalau aku tidak bisa meningkatkannya ……?

Sementara aku sedang bermasalah dengan kekhawatiran seperti itu, Miyabi melakukannya,

「Miyabi Wonder Attack !!」

「Yuugaoze Crash!!」

「Miyabi Blade !!」

Dia meneriakkan beberapa kata kunci misterius sambil melakukan tinju bayangan.

「……Apa yang sedang kau lakukan?」

「Eh? Tentu saja aku sedang berlatih sihir garis keturunanku.」

Itu tidak terlihat berbeda dibandingkan dengan anak-anak yang bermain khayalan. Apa itu hanya imajinasiku?

「Mungkinkah, kau akan bisa melakukan teknik itu kalau kau mengucapkan nama teknik dengan benar? Seperti itu diaktifkan oleh input suara?」

「Input suara? Aku tidak tahu tentang itu, tetapi aku memiliki perasaan ini, aku akan dapat melakukannya kalau aku menjadi ‘doggaan’ seperti ini sedikit lagi, tetapi aku tidak dapat melakukannya dengan benar. Dan, kalau aku ‘whack’ dan ada sesuatu, aku merasa akan dapat melakukannya kalau aku juga menaruh perasaanku padanya.」

Sepertinya dia tidak punya dasar khusus tentang itu.

「Ngomong-ngomong, kau mengatakan bahwa rasanya kau akan dapat melakukannya sedikit lagi ya …… ketika kau mengatakan ‘whack’, perasaan macam apa itu jika kau menaruhnya dengan kata lain?」

Miyabi perlahan membuat gerakan meninju.

「Hmmm, mungkin seperti ini, perasaan ‘gyaru gyaru’? Apa kau mengerti?」

「Tidak, bahkan tidak satu milimeter pun dari itu ……」

Miyabi berbalik cemberut dan mengambil pose bertarung dengan punggung menghadap gedung sekolah.

「Aku akan menunjukkan contohnya untuk saat ini, jadi perhatikan dengan cermat. Ini berbahaya, jadi tetap di belakangku.」

Aku mengikuti apa yang dikatakan Miyabi dan berjalan ke belakangnya dan bersandar di dinding gedung.

Formula sihir berlari di dalam tubuh Miyabi. Lingkaran sihir terbentuk di bawah kakinya dan udara di sekitarnya berubah.

Ini adalah …… Armored, Maximize, dan Stride yang biasa…… tidak, mereka tidak biasa.

Di dalam tubuh Miyabi, rasanya ada formula sihir misterius yang sedang dibangun.

Dan kemudian, mana menggenang dari dalam tubuhnya. Aliran itu mengalir deras di dalam tubuh Miyabi dan menghasilkan panas yang hebat saat berakselerasi.

「HAAAAAAAAAAAAAH !!」

Miyabi menarik tinjunya dan sikunya ke belakang sampai batas untuk menembak mana yang memuncak sampai ekstrim.

Mana dilepaskan tepat di belakangnya saat itu juga.

「…… !!」

Tabrakan mana yang hebat terjadi tepat di sampingku.

Mana Miyabi menerobos sihir pertahanan bangunan dan menghancurkan dinding.

Aku tetap terpaku di tempat, tidak dapat mengambil bahkan satu langkah pun.

「A……」

Ketika aku melihat ke samping dengan takut, ada lubang yang terbuka di gedung dan jalan pintas ke koridor dibuat.

Baru sekarang warna ditarik dari ekspresiku.

「Apa kau berencana untuk membunuhku !?」

「M-maaf! Seharusnya tidak seperti ini !!」

「Ini akan menjadi masalah besar jika harusnya seperti ini!」

Tentu saja dia merasa bahwa aliran mana dan gerakan tubuhnya tidak sinkron. Dia juga merasa bahwa konstruksi formula sihir tidak berjalan dengan baik.

Meski begitu, untuk itu berhasil menerobos sihir pertahanan yang bertindak sebagai tindakan pengamanan dan membuka lubang di bangunan …….

「Tentu saja, jika memiliki kekuatan sebanyak ini bahkan ketika itu hanya kegagalan maka sihir ini benar-benar sesuatu …… jadi ini adalah sihir garis keturunan dari Rumah Yuugaoze?」

「Ya! Kurasa! Mungkin!」

「Tapi, kalau aku tidak salah …… berkat sihir garis keturunan itu, leluhurmu membentuk hubungan yang kuat dengan manusia yang berpengaruh dan iblis lain dan naik pangkat—─ bukankah kau mengatakan itu? Teknik Miyabi barusan adalah kekuatan kasar tidak peduli bagaimana aku melihatnya ……」

「Tentunya mereka berbicara dengan tinju mereka, begitu kan?」

Leluhurmu tidak tinggal di manga shounen kuno.

「Dan, bagaimana cara kerjanya? Seperti formula sihir itu …… atau efeknya.」

「Umm, aku tidak bisa menjelaskannya dengan kata-kata. Entah bagaimana rasanya seperti ini, ‘guwaaah’, lalu ‘gyuuun’, dan kemudian ‘gyarurururu-‘.」

Seperti yang diharapkan, mustahil untuk menganalisis bahasa Miyabi bahkan untuk arcana the Lovers.

Namun, dalam arti tertentu juga menakjubkan bagaimana dia membentuk formula sihir hanya dengan intuisi seperti itu.

Hmm?

…… Untuk beberapa alasan tubuh Miyabi secara bertahap miring.

「O-oi, Miyabi!?」

Aku bergegas ke arahnya dengan panik dan menangkapnya di lenganku sebelum dia jatuh.

「Funyaaaaa …… tidak bisa, melanjutkan ……」

Wajahnya berkeringat dan merah cerah. Matanya berputar-putar.

Apa hawa panas menghampirinya !?

「Bertahanlah!」

Sihir tadi memancarkan panas yang luar biasa. Tidak aneh dia menjadi seperti ini ketika dia mengenakan baju setelan sauna ini.

Pokoknya aku harus mendinginkannya.

Aku melihat sekeliling dan memastikan bahwa tidak ada siswa lain. Tanganku meraih kerah Miyabi dan membuka pengikat baju setelan sauna.

Kemudian panas terik melayang keluar dari celah itu, disertai dengan aroma feminin yang seperti buah manis.

Ada juga payudara besar yang muncul seperti buah yang baru dikupas dari dalam.

Tanpa sadar aku menelan ludah.

Itu adalah payudara Miyabi yang dibalut bra olahraga yang melar.

Kulit putihnya berkilau dengan bola keringat berkilau. Warnanya agak merah muda karena panas gerah.

Payudara itu terlihat sangat lezat. Bra olahraga yang membungkus mereka basah kuyup. Itu setengah transparan dan warna dan bentuk payudara naik ke permukaan.

Akan lebih buruk melakukan lebih dari ini di sini!

Aku harus bergegas ke istana──tidak, ruang perawatan itu lebih dekat dari sini!

Aku meletakkan tanganku di bawah punggung dan lutut Miyabi dan mengangkatnya.

Itu yang disebut gendongan putri. Aku berlari ke lubang yang baru saja dibuka Miyabi.

Aku memperhatikan Miyabi yang lemas di lenganku saat berlari melalui koridor. Ruang perawatan itu ada di sana.

Aku membuka pintu dengan kakiku,

「Sensei! Miyabi pingsan karena panas── 」

Tidak ada orang di sini.

「Uu ~, panaass ……」

Miyabi bergumam mengigau. Aku membaringkannya di tempat tidur dan segera mulai melepas baju setelan sauna.

「Ayo, gerakkan tanganmu ke belakang …… bisakah kau melakukannya?」

Ketika aku melepas pakaian atas, tetesan keringat mengalir di punggungnya.

Selanjutnya aku menarik lipatan celananya dan entah bagaimana melepasnya. Dengan itu celana ketat yang juga menempel erat di kulitnya karena keringat menjadi benar-benar terlihat. Aku mengalihkan pandanganku dari perutnya yang lembab.

「A-Aku akan membawakan air untukmu sekarang.」

Aku mengambil air mineral yang disimpan di ruang perawatan dan membuat Miyabi meminumnya. Untungnya dia bisa minum walaupun kesadarannya kabur.

「Apa kau baik baik saja?」

「Aa …… aku masih, pusing tapi …… terima kasih, Yuuto. Maaf.」

Aku tiba-tiba teringat saat aku pingsan setelah menggunakan menghabiskan mana ku.

「Kau selalu membantuku saat aku pingsan bukan? Ini tidak seberapa dibandingkan dengan itu.」

「Yuuto ……」

Kulit Miyabi yang telah kembali ke warna normal sedikit menjadi merah sekali lagi.

「Tapi Miyabi, aku tidak berpikir …… kau harus terpaku pada sihir garis keturunanmu sampai sejauh ini.」

「Tidak. Ini adalah sesuatu yang penting bagiku.」

Miyabi mengatakan itu. Matanya bersinar meskipun kondisinya buruk.

「Bagaimanapun sihir garis keturunan adalah sesuatu yang diwariskan dalam keluarga. Aku ingin menggunakannya dengan benar. Aku bodoh dan juga tidak bisa bertindak sebagai wanita yang layak tapi …… aku putri Rumah Yuugaoze, jadi aku merasa seperti aku harus menjadi seperti Yuugaoze.」

Miyabi…….

「Kalau aku dapat menggunakan sihir garis keturunan yang telah tidak dapat digunakan selama beberapa generasi, aku akan dapat menyatakan bahwa aku adalah putri Rumah Yuugaoze dengan percaya diri …… mungkin bahkan dengan diriku sendiri yang seperti ini, aku akan bisa membuat Okaa-sama dan Otou-sama bahagia.」

「……Begitu ya.」

「Yap …… tsu-」

Miyabi mengerutkan kening setelah dia selesai berbicara.

「Sepertinya kau masih belum sehat. Aku akan menyeka keringatmu, jadi tunggu sebentar.」

Aku meminjam handuk dari rak dan kembali ke tempat tidur.

Namun pada saat itu sebuah suara datang dari luar pintu. Aku merasakan indikasi bahwa seseorang akan masuk ke dalam.

Aku segera menutup gorden untuk menyembunyikan tempat tidur. Ada suara pintu terbuka tepat setelah itu.

『Eh? Guru tidak ada di sini. 』

『Tidak masalah kan? Mari kita ambil apa yang kita butuhkan. Kita membutuhkan salep dan pembalut luka. 』

Aku mendengar percakapan seperti itu. Kemungkinan besar seseorang jatuh atau semacamnya selama latihan mereka untuk festival atletik.

Akan ada berbagai masalah jika mereka melihat kami di tempat seperti ini. Aku menahan napas dan juga meletakkan jari telunjukku di depan mulutnya agar dia tetap diam.

Lalu Miyabi memberi isyarat dengan tangannya untuk datang ke arahnya.

Aku diam-diam mengambil langkah ke arahnya dan membungkuk ke depan, meletakkan telingaku di depan mulut Miyabi.

「Keringatnya …… bersihkan mereka.」

Sekarang!?

Lalu Miyabi menurunkan salah satu tali bahunya.

Aku akan bisa melihat ujung payudaranya yang berkilau karena keringat kalau dia menarik tali turun lima milimeter lebih lagi.

「O-oi」

「Karena Yuuto, kau telah menggunakan banyak mana, kan? Akan buruk kalau kau tiba-tiba pingsan karena kau tidak memasok kembali.」

I-itu, itu benar tapi …….

「Selain itu, lebih baik jika kita menguji banyak metode bukan? Kau mungkin memulihkan mana ‘whup whup’ dengan hal semacam ini.」

Uu …… tetap saja.

Aku sedikit khawatir sebelum menekan handuk di tengkuk Miyabi.

「Nn ……」

Aku mulai menyeka gumpalan keringat di lehernya, pindah ke bahu dan tulang selangka.

Selanjutnya aku mendekat dan mengusapnya dari depan. Keliatannya aku memeluknya seperti ini.

Wajah Miyabi yang memerah sangat dekat.

Nafas Miyabi menggelitik tengkukku. Aku hampir mengeluarkan suaraku karena itu.

「…… Yuutooo ♥」

Di-diam! Juga jangan mengeluarkan suara manis semacam itu di sini!

『Eh? Apa ada seseorang di sana? 』

『Gorden ditutup. Seseorang mungkin tidur di sana? 』

Tanganku berhenti.

Saat itulah, aku merasakan mana mengalir dari tanganku yang menyentuh tulang belikat Miyabi.

Kenapa, meski aku dalam keadaan seperti ini ……?

『Mari kita diam kalau ada seseorang yang tidur di sana. Err, aku bertanya-tanya di mana pembalut luka? 』

Meskipun itu akan sangat membantu kalau mereka berisik!

Miyabi berbisik ke telingaku. Nada suaranya terdengar agak senang.

「Ini membuatmu menjadi ‘doki doki’ bukan?」

「Ini berbahaya. Lebih dari ini ……」

「Tapi, kau memulihkan mana sekarang bukan?」

Memang. Ketika aku mencoba bertanya kepada arcana berapa banyak aku pulihkan,

『Pasokan mana sekarang adalah──20000』

Hanya dengan menyentuh punggungnya !?

Mungkin karena kami terlihat berpelukan seperti ini …… mungkin situasi yang mendebarkan ini benar-benar berpengaruh?

「Dalam hal itu……」

Miyabi mengangkat payudaranya dan mendekat.

「Tempat ini juga …… bersihkan ♥」

Tenggorokanku tercekat sambil menatap belahan dada yang memiliki butiran keringat di permukaannya.

Aku memindahkan handuk dari tepat di bawah tulang selangka menuju payudaranya.

Aku jelas merasakan perubahan tekstur bahkan dari seberang handuk. Tekstur itu berangsur-angsur berubah menjadi kelembutan yang menyenangkan.

「Nn……uun♥」

Miyabi juga menahan suaranya, tapi masih ada suara terengah-engah yang bocor keluar darinya.

Tapi, aku secara bertahap diserap ke dalam tindakan dan suara dari balik tirai berhenti masuk ke telingaku.

「Hei, Yuuto …… keringatnya, berkumpul di bawah payudaraku lo?」

Mata Miyabi yang berkilau menatapku.

「Bagian bawah payudaraku dan, celah-celah di tubuhku …… bisakah kau membersihkannya?」

Pandangannya dipenuhi dengan harapan.

「…… Kalau itu yang diinginkan Miyabi.」

Miyabi menyembunyikan ujung payudaranya sambil menarik bra olahraganya ke bawah. Begitu bra-nya melewati ujung, payudara Miyabi berguncang.

Dia menyembunyikan payudaranya dengan kedua tangan dan mengangkatnya.

「Tidak apa-apa …… Yuuto.」

Jantungku berdebar kencang. Itu juga terasa seperti Miyabi sedang mencari waktu yang tepat untuk melepaskan tangannya. Meskipun ada siswa lain yang merawat luka mereka di sisi lain gorden.

Aku meletakkan handuk di bawah payudara Miyabi. Aku merasakan sensasi payudara di bawahnya dengan mengangkatnya.

Rasanya berbeda dibandingkan dengan menyentuhnya dengan handuk. Aku merasakan berat yang mendalam dengan cara ini.

Tangan Miyabi yang menekan payudaranya mengendur.

「Yuuto ♥」

『Pasokan mana sekarang──30000. Terobos batas. 』

Eh?

『Batas atas mana meningkat menjadi 30000.』

「Apa!?」

『Selain itu, sekarang mungkin untuk menggunakan sihir tingkat lanjut.』

「Yuuto?」

「Tidak …… baru saja arcana memberitahuku. Katanya batas atas mana milikku menembus dan ditingkatkan.」

「Itu luar biasa! Yuuto !!」

Miyabi memelukku. Aku juga merasa tersentuh dan memeluk Miyabi dengan erat.

「Ya! Dengan ini aku juga bisa menggunakan sihir tingkat lanjut !!」

Setelah itu aku ingat bahwa Miyabi setengah telanjang. Atau lebih tepatnya, kupikir aku melihat sekilas putingnya tepat sebelum kami berpelukan——,

Gorden dibuka dengan kuat.

「Uwah!?」

「Kya !?」

Yang berdiri di sana adalah—

「Apa yang kalian lakukan di tempat seperti ini?」

「…… Lizel, senpai 」

「Ya ampun …… kalian berdua akan ketahuan kalau aku tidak mengusir siswa lainnya lo?」

Kami kembali sadar dan menyusut.

「……Maafkan aku.」

「T-tapi, berkat ini batas atas mana Yuuto meningkat lo?」

「Eh !? Benarkah?」

Aku dan miyabi berbicara dengan Lizel-senpai tentang apa yang baru saja terjadi.

「Begitu ya …… . Kemungkinan besar setelah melakukan transfer mana yang besar sekali, batas atas juga akan meningkat dengan itu …… meskipun itu adalah hasil dari suatu kebetulan, kau berhasil menemukan metode itu.」

「Itu sebabnya, mungkin senpai dapat mengabaikan masalah ini……」

Dengan gugup aku bertanya begitu. Lizel-senpai meletakkan jarinya di bawah dagunya dan merenung.

「Lalu──」

Lizel-senpai menutup gorden sekali lagi.

「Aku akan membuatmu menembus batas atas lebih lagi.」

Senpai mulai membuka ikatan pita seragamnya. Aku menghentikannya dengan panik.

「Tidak, ini serius akan lebih buruk dari ini! Mari kita berhenti di sini hari ini!」

Guru yang bertanggung jawab atas ruang perawatan kembali segera setelah itu, jadi aku diselamatkan. Jujur saja itu akan buruk untuk hatiku jika kami melakukan kesenangan bermain lebih dari itu.

Namun, ketika aku berpikir tentang metode pengisian ulang sihir apa yang akan menungguku di masa depan, itu membuatku merasa sedikit bahagia, tetapi juga agak takut. Perasaan yang rumit.

.

 

Bagian 2

 

Kamar mandi istana itu luas.

Bak mandi bisa memuat tiga orang memasukinya tanpa masalah. Area cuci juga memiliki ukuran yang dapat memiliki tempat tidur ganda dengan mudah. Itu juga memiliki dua bilik shower.

Di dalam bilik shower sisi kaca, ratu the Lovers Himekami Lizel dan putri the Lovers Yuugaoze Miyabi menempati masing-masing bilik.

Keduanya mempunyai keindahan yang jauh dari manusia normal. Sedemikian rupa sehingga akan membuat orang untuk menggambarkan pemandangan ini seperti mereka adalah dua patung seukuran yang dimasukkan ke dalam etalase kaca.

Payudara ketat yang tidak kendor sama sekali meskipun ukurannya mengejutkan.

Perut kencang yang tampak terlatih.

Pantat bahenol yang tampak seperti mereka akan meledak.

Kaki panjang yang melengkung indah.

Mereka adalah sosok yang tiada taranya yang akan menghasut hasrat siapa pun.

Tubuh telanjang itu ditutupi dengan sabun tubuh untuk memoles kecantikan mereka lebih jauh.

「Aku benar-benar berkeringat di sana. Aaa, sangat menyegarkannya ~」

Tepat setelah mereka meninggalkan ruang perawatan, Miyabi segera mengatakan bahwa dia ingin mandi. Lizel juga menemaninya karena dia juga berkeringat.

「Mengenakan baju setelan sauna seperti itu, apa kau juga berencana untuk menurunkan berat badan?」

Lizel bertanya sambil menggosok tubuhnya dengan spons yang disabuni dengan sabun tubuh. Badannya yang menggairahkan mulai tertutup busa sedikit demi sedikit.

「Walau itu bukan niatku. Bagaimana denganmu Lizel-senpai, apakah dietmu berjalan dengan baik?」

「I-Itu bukan urusanmu.」

Tubuh Miyabi yang diselimuti oleh busa disapu oleh air panas shower.

「Aaa, rasanya enaaak ~ ♪」

Air panas membasahi busa dan lekuk tubuh Miyabi menjadi terlihat sekali lagi.

「Rumahku sekarang bahkan tidak memiliki bak berendam. Mungkin aku harus mandi di sini sebelum pulang mulai sekarang.」

「Kau juga bisa tinggal di tempatku untuk sementara waktu lo?」

「Ya …… tapi, tidak mungkin kami bisa tetap tinggal di sana selamanya. Karena, rumah dan wilayah kami tidak akan kembali lagi kan?」

「……Ya. Aku pikir itu akan sulit.」

「Maka kami perlu pindah rumah dan terbiasa dengan lingkungan baru. Tapi……」

Miyabi melihat ke bawah dengan air yang membanjirinya dari atas.

「Ibiza …… dia satu-satunya yang tidak akan aku maafkan.」

「Sepakat. Tapi kita sepakat untuk tidak mencoba apa pun satu sama lain sampai festival atletik berakhir.」

「Ya. Aku tahu.」

Miyabi selesai mencuci tubuhnya dan keluar dari kamar mandi.

「Ah, benar. Tentang Reina Ketika kita berada di rumah Yuuto sebelum ini ……」

「Ya …… dia bertingkah ceria tapi, dia memaksakan dirinya sendiri. Tapi, aku juga serius memikirkan masalahnya. Saat ini aku sedang menyelidiki beberapa orang..

Miyabi mengambil handuk yang tergantung di dekatnya dan mengeringkan kepalanya dengan kasar sebelum bergerak ke lehernya.

「Seperti yang diharapkan dari ratu. Kau mengawasi semua orang.」

「Itu tidak benar. Aku juga tidak memperhatikan masalahmu …… Maaf.」

「Tunggu, jangan minta maaf seperti itu senpai. Ini Ibiza yang salah!」

Lizel juga menyalakan shower dan mulai mencuci tubuhnya dari busa.

「…… Mungkin apa yang hilang tidak akan kembali lagi. Tapi, karma dari itu akan jatuh kepada Ibiza tanpa gagal.」

「Maksud senpai kita the Lovers menang melawan the Devil?」

「Atau mungkin aku harus mengatakan──Itu akan menjadi kau Miyabi.」

「Aku?」

「Bagaimanapun juga ini adalah tembok yang harus kau atasi.」

「Aku……」

「Kalau itu Miyabi maka kau pasti akan bisa melampauinya.」

Miyabi berpikir sejenak dengan handuknya yang tergantung di lehernya, tapi kemudian dia menggaruk kepalanya dengan senyum yang bermasalah.

「Ee, ada apa dengan itu? Entah bagaimana senpai terkadang terasa seperti seorang peramal.」

「Eh?」

Lizel berbalik ke arah Miyabi sambil shower terus menunjuk ke belahan dadanya.

「Entah bagaimana, rasanya seperti senpai tahu masa depan. Bahkan ketika arcana pergi ke Yuuto, senpai tidak terkejut. Selain itu senpai juga menyebutkan hal-hal seperti bagaimana Yuuto seharusnya bisa mendengar suara arcana. Awalnya aku berpikir ‘apa yang orang ini katakan’ mon.」

「……」

Lizel membalikkan punggungnya ke arah Miyabi sekali lagi.

「Kau terlalu berlebihan. Daripada seorang peramal, aku hanya seorang ilusionis yang tidak terampil.」

「Eee, benarkah? Tapi, aku tergerak sebelum ini ketika senpai menyatakan bahwa Yuuto akan menjadi raja iblis berikutnya! Itu sebabnya aku juga percaya bahwa pasti itu akan membuahkan hasil!」

「Ya …… mari kita mulai membuahkan hasil. Dengan kekuatan kita.」

「Ya. Juga …… senpai, kau, apa yang kau pikirkan …… tentang Yuuto?」

「Apa yang aku pikirkan ……?」

「Kau tahu, aku …… tentang Yuuto」

Pipi Miyabi memerah bahkan lebih dari ketika dia mandi dengan air panas. Dia kemudian mengumumkannya.

「Aku mungkin …… menyukainya, serius lo?」

「……Begitu ya.」

Tidak ada perubahan dalam ekspresi Lizel yang menunjukkan senyum tipis.

「…… Err, b-bagaimana dengan senpai?」

「Mari kita lihat, aku──」

Ada jeda singkat sementara Lizel berpikir sebentar.

「Dia adalah kandidat raja iblis yang aku dukung. Tidak mungkin aku membencinya.」

「Err …… B, begitu ya ……」

Miyabi ingin menanyainya lebih lanjut, tetapi dia tampak ragu-ragu.

「Hm, yah …… aku akan keluar dulu! Luangkan waktumu!」

Miyabi melambaikan tangannya dengan senyum dan meninggalkan kamar mandi.

Ketika pintu ditutup, kamar mandi tiba-tiba menjadi sunyi dengan hanya suara shower yang bisa terdengar.

Lizel berbisik sendiri secara khusus.

「Miyabi …… kau tahu, trik sulap adalah hal yang sederhana ketika triknya terungkap.」

Lizel menatap wajahnya yang terpantul di cermin kamar mandi.

「Yuuto akan menjadi raja iblis berikutnya. Tidak …… aku, akan menjadikan Yuuto raja iblis berikutnya.」

Lizel melanjutkan mandi.

.

 

Bagian 3

Hari festival atletik akhirnya tiba.

Ada kursi untuk semua siswa yang disiapkan di sekitar jalur lari di halaman sekolah. Stan penonton baru telah dibangun di lingkar luar.

Sebelum ini aku bertanya-tanya seberapa besar skala acara ini, tetapi penonton benar-benar ramai. Pasti ada sepuluh ribu orang atau lebih di sini. Itu adalah peristiwa besar yang menakutkan.

Bahkan jumlah siswanya hampir seribu. Lalu ada keluarga, kerabat, dan pelayan mereka. Selain mereka rupanya ada juga banyak orang yang datang dari dunia iblis untuk mengamati. Aku adalah satu-satunya manusia di tengah-tengah ini …… apa aku akan baik-baik saja dalam situasi ini?

「Festival atletik akademi raja iblis akan dimulai dari sekarang!!」

Itu adalah pengumuman pembukaan dari Kepala Sekolah Gandou. Berikutnya adalah sumpah atlet yang adil dari Stella.

「Kami akan──menempatkan kesombongan kami sebagai iblis, dan bersumpah untuk tidak menahan diri dalam menunjukkan kekuatan kami. Kami akan mengalahkan lawan kami sampai hancur menggunakan setiap metode yang tersedia untuk kepentingan kami sendiri.」

Aku pikir itu adalah sumpah yang mengerikan, tetapi semua orang di sekitarku mengirimkan tepuk tangan. Aku menatap lekat-lekat pada Stella yang melambai kembali ke hadirin sambil tersenyum.

Aku ingat kata-kata kepala sekolah. Bagaimana iblis egois.

Tapi, sebagai idola yang membidik puncak bisnis pertunjukan, tidak aneh baginya untuk setidaknya menjadi rakus. Tapi, aku masih belum tahu wajah asli Stella sebagai kandidat raja iblis.

Apakah ada wajah yang menakutkan seperti Ibiza yang bersembunyi di bawah wajah cantik itu?

Aku memikirkan hal seperti itu ketika menatap Stella, tetapi kemudian dia memperhatikan tatapanku dan melemparkanku ciuman udara.

Lizel-senpai yang berdiri di sampingku membuat wajah jijik. Agak menakutkan.

Bagaimanapun, festival atletik telah dimulai.

Bahkan Ibiza tidak boleh bergerak sampai festival atletik berakhir. Dengan kata lain, perang akan dimulai sekali lagi setelah festival ini selesai. Tapi, mari kita nikmati momen ini sekarang.

「Yuu-kuuun♪」

Apa !?

Itu adalah suara yang tidak mungkin gagal aku kenali. Ketika aku berbalik, aku menemukan sosok yang akrab melambaikan tangannya ke arahku tanpa peduli sekitar.

「Ibu!? Kenapa kau di sini!!?」

Ayah juga di sampingnya. Ketika aku bergegas ke mereka,

「Tentang ituu, Lizel-chan mengundang kami untuk datang. Dia mengatakan bahwa ada kursi yang tersedia, jadi bagaimana kalau kami juga menonton. Itu sebabnya kami datang bersama di sini!」

「U-um um, maafkan gangguan Reina, desu desu.」

Reina muncul dari belakang ibu.

「Siswa SMP juga datang untuk mengamati dan mempelajari festival atletik SMA. Jadi Reina diundang untuk datang bersama ……」

Sekali lagi …… aku curiga ibu dengan paksa mengundangnya.

Tapi, ada sesuatu yang lebih mengkhawatirkan dari itu. Tempat ini bukan sekolah biasa, tapi akademi raja iblis tempat para iblis mendaftar. Sikap mereka terhadap manusia sangat keras. Jika sikap seperti itu diarahkan pada ibu dan ayah …….

「Tidak apa-apa, Yuuto.」

Lizel-senpai ada di sampingku ketika aku menyadarinya. Dia tersenyum untuk meyakinkanku.

「Aku mengundang mereka ke kamar pribadi Rumah Himekami. Tidak akan ada suara aneh yang mengganggu mereka di sana.」

Lizel-senpai mengarahkan jarinya ke arah stan penonton yang menjulang tinggi yang dibangun untuk festival atletik.

Ada kamar-kamar pribadi yang sepertinya memiliki pemandangan yang bagus di sana. Tampaknya ibu dan ayah diundang ke sana.

「Maafkan aku senpai. Kau bahkan melakukan semua ini untuk kami.」

Ibu menggenggam tangan Lizel-senpai dengan senyum lebar.

「Sungguh, terima kasih banyak! Lizel-chan!」

「Tidak, aku juga senang bisa memberi Otou-sama dan Okaa-sama undangan. Tidak ada yang lebih menyenangkanku selain kalian berdua bisa bersenang-senang di sini.」

Lizel-senpai juga menyambut kembali dengan senyum manis sebelum mengirim pandangannya ke belakang ibu dan ayah.

「Tunjukkan mereka berdua ke tempat duduk mereka.」

「Dipahami. Lalu, silakan ke sini.」

Keenam pria dan wanita berjas hitam yang berdiri di belakang ibu dan ayah menunjukkan mereka dan Reina jalan ke kursi penonton.

Sepertinya mereka seperti petugas keamanan Rumah Himekami.

「Aku tidak akan membiarkan siapa pun menyakiti Okaa-sama dan Otou-sama. Jangan khawatir tentang mereka dan fokus pada pertandingan.」

Tiba-tiba Miyabi menyelipkan dirinya di antara aku dan senpai.

「Ituu benar! Kita akan menunjukkan kepada mereka kemenangan tim putih kita!!」

Aku tanpa sengaja tersenyum dan melihat papan skor yang didirikan di tengah-tengah tribun.

Saat ini masih menampilkan 0 untuk tim putih dan tim merah.

「Aku mengerti! Mari kita menang! Kita akan mengalahkan tim merah Ibiza di festival atletik ini dan menjadi pemenang untuk melengkapi kemenangan setelah itu!」

「Ooooo!!」

Miyabi mengayunkan tinjunya dan kemudian musik yang terdengar sangat pas untuk festival atletik mulai diputar dari speaker.

Festival atletik Akademi Raja Iblis akhirnya dimulai.

.

 

Bagian 4

 

Pertandingan itu bahkan lebih panas dari yang aku bayangkan.

Dalam perlombaan lari, siswa menggunakan Stride, sementara siswa dengan darah campuran memanfaatkan kemampuan fisik mereka untuk berlari dengan semua upaya mereka.

Dalam permainan lempar bola, para siswa menggunakan sihir terbang atau sihir transfer material untuk secara langsung menempatkan bola di dalam keranjang.

Sebagian diriku bertanya, ‘Bukankah itu curang?’, Tetapi di festival atletik akademi iblis, tidak masalah bagi setiap siswa untuk menggunakan kemampuan yang mereka miliki.

Tapi, ketika sepertinya satu sisi akan kalah, mereka mulai melempar bola ke tim lawan. Lawan juga melawan. Kekuatan yang mereka gunakan tidak bisa ditertawakan. Itu seperti pertempuran senjata.

Seperti yang diharapkan tindakan itu dianggap sebagai serangan langsung dan pertandingan dihentikan.

Namun tempat ini menjadi sangat bersemangat. Tidak hanya para siswa, kursi penonton juga memberikan sorakan menggelegar.

Para siswa putus asa untuk memamerkan kemampuan mereka kepada kandidat raja iblis. Dengan demikian pertandingan dipanaskan dan para penonton bersemangat. Itu menjadi acara yang menghibur seperti yang dimaksudkan kepala sekolah.

Namun, sehubungan dengan kandidat raja iblis yang penting, hanya ada Lovers, Star, Chariot, Judgment, dan Devil di sini.

Ngomong-ngomong, Hanged Man yang direncanakan untuk berpartisipasi dibatalkan pada menit terakhir dari semua hal.

Itulah mengapa sebelum festival dimulai, aku berpikir bahwa para siswa tidak akan termotivasi karena pembatalan …… namun.

Ketika aku menyuarakan keraguan itu, Miyabi melipat tangannya dan menekankan tubuhnya kepadaku dengan seksama sebelum menjawab.

「Yah, bukankah menurutmu para kandidat menonton ini dari suatu tempat? Bahkan, mereka pasti menonton acara ini dari jauh. Dan bahkan jika mereka tidak menonton, mereka pasti akan mendengarnya kalau seseorang menonjol.」

「Jadi seperti itu.」

Ngomong-ngomong pergelangan kaki kananku diikat ke pergelangan kaki kiri Miyabi dengan tali.

Dengan kata lain, ini adalah lomba balapan tiga kaki.

Tentu Miyabi mengenakan pakaian olahraga dengan bloomer merah. Tingkat paparannya masih lebih baik dibandingkan dengan bra olahraga & celana ketat yang dia kenakan selama pelatihan kami, tetapi pakaian ini juga membuat jantungku berdebar dengan caranya sendiri.

Kelompok selain kami mulai bersiap dan kami juga berdiri di garis start.

Saat ini skornya putih 154 versus merah 159.

Kedua tim saling berhadapan, tetapi tim merah sedikit unggul. Kami harus mendapatkan poin sebanyak yang kami bisa walaupun hanya satu poin di sini.

Tim merah dan putih mengirim lima pasangan pria dan wanita masing-masing dan menunggu sinyal awal.

「Miyabi. Mari kita sesuaikan langkah kita dengan berteriak 1,2. Mari kita melangkah maju dengan kaki terikat kita saat 1.」

「Tentu saja! Ayo ‘zudadadaaa’ dan dapatkan tempat pertama !!」

Kami mungkin jatuh kalau kami terlalu cepat tapi …… mari kita lakukan yang terbaik. Bukan hanya Lizel-senpai dan Reina yang menonton, ibu dan ayah juga menonton.

Suara tembakan terdengar sebagai tanda permulaan dan semua pasangan bergerak secara bersamaan.

「Satu──」

Kami jatuh pada langkah pertama.

「Uwah!?」

Aku langsung memeluk Miyabi dan mengambil posisi bawah. Aku entah bagaimana mencegah Miyabi agar tidak jatuh langsung ke tanah.

「Yuuto !? Kau baik-baik saja?」

Miyabi yang berbaring di atasku mendekatkan wajahnya.

「Y-ya. Aku baik-baik saja.」

Jantungku berdegup kencang tanpa sengaja karena dekatnya wajah cantik Miyabi di samping kelembutan payudaranya yang menekan dadaku.

Payudara di atas pakaian olahraga menekan dadaku dan bentuknya berubah dengan lembut.

「Err …… itu kaki kanan pada hitungan satu bukan?」

「Salah. Itu sebaliknya.」

「B-Begitu ya! Maaf Yuuto, aku akan bangun sekarang. Hup …… waah!」

Payudara yang bergerak menjauh dari dadaku menyentuh sekali lagi setelah kaki Miyabi terpeleset. Rasanya mana-ku akan pulih meskipun tidak ada kebutuhan untuk itu.

Ketika kami akhirnya berhasil berdiri, kami mulai bergerak, berhasil kali ini.

「Satu, dua, satu, dua-」

Kali ini berjalan dengan baik. Namun jarak kami dengan pasangan lain yang telah maju cukup jauh.

「Bisakah kita meningkatkan kecepatan kita lagi!?」

「Tentu okeee !!」

Kami meningkatkan kecepatan kami.

Rasanya aku semakin menyatu dengan Miyabi. Perasaan dan tubuh kami disinkronkan. Rasanya kami tidak akan jatuh tidak peduli seberapa cepat kami berlari. Sebagai gantinya──,

Benda-benda yang bergetar keras di sudut penglihatanku tidak berhenti menarik perhatianku.

Itu adalah payudara memantul Miyabi.

Aku tidak tahu bahwa melihat payudara yang bergetar dari jarak sedekat ini akan sangat berdampak!!

Mungkin tidak masalah jika itu adalah payudara berukuran normal, tetapi payudara Miyabi luar biasa.

Mereka bergetar dengan luar biasa.

Dengan tubuh kami menempel erat seperti ini, itu sangat menakjubkan sampai memukul dadaku.

Sialan-! Gadis ini-, dia mencoba membuat konsentrasiku hancur! Musuh terbesarku sebenarnya ada di dekat sini! Kalimat ular di dadanya dengan sempurna menggambarkan monster yang bersarang di dada Miyabi!

「Yuuto! Gunakan yang itu!」

「Y-yosh! Stride !!」

Aku menghilangkan fokusku dari payudara Miyabi dan menuangkan mana ke formula sihir.

Kami terbang melalui beberapa meter dengan satu hentakan di tanah dan mengejar pasangan lainnya dalam sekejap mata. Kemudian pasangan yang berlari di jalur tetangga,

「Kuh !? Manusia rendahan ini berani!」

「Kesan orang-orang pada kita akan menjadi yang terburuk kalau kita kalah melawan manusia! Figa !!」

Api menyerempet tempat di depan Miyabi dan aku.

Orang-orang ini !? Mereka menembakkan sihir serangan tepat ke arah kami !!

「T-Tunggu! Itu melanggar aturan !! Dari awal, bukankah kalian juga di tim putih !? Apa yang kalian lakukan dengan menghalangi rekan satu timmu!?」

Namun pasangan pria dan wanita di samping kami hanya membuat ekspresi kesal.

「Aku bahkan tidak ingin berada di tim yang sama dengan manusia!」

「Sebaliknya, aku lebih suka tim putih kalah daripada kalah melawan manusia!!」

Mereka akan menembakkan lebih banyak sihir. Sialan! Tidak ada cara untuk menghindar dengan mereka tepat di samping kami seperti ini.

Haruskah kami mundur sejenak? Tapi saat itu,

「URYAAAH!!」

Lengan Miyabi mengayun ke sisinya. Bagian belakang tinjunya menghantam wajah pria itu.

「Gufuh!」

Pasangan tetangga jatuh ke tanah di atas satu sama lain.

「Aaa, kau secara alami akan memukul orang lain kalau kau mengayunkan lenganmu saat berlari」

Miyabi berbicara dengan nada datar. Aku balas 「Itu terlalu transparan」 di dalam hatiku.

Tapi, serangan itu membawa ketakutan pada pasangan lain dan mereka melambat. Kami berlari solo di depan. Jarak dengan pasangan lainnya terus melebar dan kemudian kami sampai tujuan!!

「Oooo! Kita berhasil! Kita nomor satu !! Yuuto !!」

Miyabi memelukku.

「O-oi! Kaki kita masih terikat──uwaaah!」

Kami jatuh sekali lagi dan payudara besar jatuh di wajahku.

「Mugguh!?」

A-Aku tidak bisa melihat apa-apa! Aku tidak bisa merasakan apa pun kecuali hal-hal lembut yang menutupi seluruh wajahku dan aroma payudara Miyabi!

「Ehehe, ini sebuah layanan, Yuuto ♥」

Tidak, ini menyakitkan! T-tolong!

Aku mengetuk lengan Miyabi berulang kali untuk mengatakan aku menyerah, tapi sinyalnya tidak masuk ke Miyabi.

Tak lama kemudian kesadaranku semakin jauh.

.

 

Bagian 5

 

 

「Yuuto-san, Yuuto-san, apa kau sudah bangun?」

「Nn …… aa, Reina?」

Ketika aku membuka mata, aku berbaring di tenda di sudut halaman sekolah.

「Eh? Kenapa aku berada di tempat seperti ini ……?」

「Itu …… Yuuto-san, tercekik oleh Miyabi-san dan pingsan, desu.」

……Itu terjadi.

Dia adalah orang kedua setelah Lizel-senpai yang mencekikku sampai aku pingsan.

「Err, setelah ini, setelah ini, kontes bersorak akan mulai desu desu. Sepertinya semua orang akan muncul, kalau Yuuto-san tidak memiliki masalah untuk berdiri maka ……」

「Begitu ya. Ini akan sia-sia kalau aku tidak menontonnya.」

Setelah aku keluar dari tenda, aku menuju ke panggung khusus yang dibangun di sudut halaman sekolah.

Ketika aku melihat skor, itu putih 260 versus merah 290.

Sepertinya pasukan kami dalam sedikit kerugian.

Sementara aku memikirkan hal seperti itu di depan panggung──,

『Anggota tim putiiih! Apa kalian semua bergairah !? 』

Suara ledakan mencolok dan asap meledak di panggung. Bersama mereka, Hoshigaoka Stella melompat keluar dari lantai dasar di tengah.

Dia membuat lompatan besar dan mendarat.

Sorakan keras melonjak dari itu.

Kostum Stella adalah kostum pemandu sorak yang cocok untuk kontes bersorak.

Itu tidak memiliki lengan dan kerahnya juga dibuka sampai ke dada. Pusarnya juga terlihat. Itu adalah jenis pakaian pemandu sorak yang seksi.

Selain itu roknya juga pendek.

Ketika dia melompat tadi, aku bisa melihat celana dalam putih berenda dari bawah roknya yang dengan ringan mengepak di udara.

Itu sebenarnya bukan celana dalam, tapi yang di bawah rok, celana ‘aman’ yang dikenakan oleh atlet wanita …… jujur, itu hanya tampak seperti celana dalam biasa bagiku.

Ketika aku melihat sekeliling, mata para siswa pria tertuju pada pemandangan itu. Mau bagaimana lagi.

『Pertandingan pagi berakhir dengan ini. Agar kalian semua bisa bekerja keras di sore hari juga, Hoshigaoka Stella dan regu pemandu sorak tim putih ini akan sangat menghibur semua orang! 』

Regu?

Suara ledakan lainnya meraung. Kemudian sepuluh gadis melompat keluar dari bawah panggung.

「Uwa ……」

Itu adalah sekelompok gadis-gadis cantik yang membuat napasku tersangkut di tenggorokan.

Barisan berbagai jenis gadis cantik itu terlalu mempesona sehingga aku secara tidak sadar menonton dengan terpesona …… hm?

Ada seseorang yang paling menonjol di tengah-tengah barisan seperti itu.

「Lizel-senpai!?」

Lizel-senpai berdiri di atas panggung mengenakan cosplay pemandu sorak seksi !?

Wajah tegangnya yang menginspirasi tampak sedikit dalam suasana hati yang buruk. Namun, melihat pipinya yang sedikit merah, sepertinya dia dipaksa untuk melakukan tindakan memalukan ini …… yang entah bagaimana terlihat membangkitkan gairah.

「Reina, mengapa Lizel-senpai ada di sana?」

「Sepertinya dia diundang oleh Stella-san desu desu.」

Di samping Lizel-senpai ada Miyabi. Gadis itu melambaikan tangannya dengan senyum riang.

Gadis-gadis lain juga semuanya cantik. Tipe imut, tipe cantik, tipe payudara besar tapi ramping, masing-masing memiliki karakteristik masing-masing. Di barisan belakang ada juga gadis seperti kucing yang memohon pada Stella sebelum menjadi kartunya.

「Tampaknya selain Lizel-senpai dan Miyabi-senpai, semuanya adalah kartu Stella-san desu desu.」

「Begitu ya …… dia tidak memilih mereka yang mempunyai penampilan bagus tanpa tujuan ……」

Musik tarian mulai diputar. Itu adalah awal dari tarian Stella dan kelompoknya.

Sosok mereka yang mengayunkan pompon dengan tangan mereka sangat cantik.

Gerakan mereka juga harmonis. Kapan mereka melatih itu?

Dan kemudian tubuh mereka yang indah membungkuk dan pinggang mereka berputar dengan penuh semangat.

Itu adalah tarian yang masih sehat tetapi juga seksi pada saat yang sama.

Kemudian mereka mengangkat lengan mereka secara bersamaan, memperlihatkan ketiak semua orang berdampingan. Itu adalah bagian tubuh yang biasanya tidak bisa dilihat, jadi anehnya itu menyihir.

『YA! GO! GO! AYO MAJU TIM PUTIH !! 』

Semua orang melompat secara bersamaan. Sosok-sosok cantik mereka aktif menari.

Semua orang melakukan gerakan tarian cepat dengan terampil dengan senyum yang tampak seperti sedang bersenang-senang.

…… Itu sedikit lucu bagaimana Lizel-senpai adalah satu-satunya yang terlihat tanpa ekspresi.

Dan kemudian mereka semua mengangkat satu kaki di atas kepala. Rok bawah mereka terlihat sekali lagi. Jantungku melompat di dalam dadaku.

Stella melemparkan pompomnya. Sebagai gantinya dia meraih mikrofon dan mulai bernyanyi.

Itu adalah lagu hit Stella yang telah aku dengar berkali-kali sebelumnya.

Itu memiliki ritme yang bagus yang membuat aku secara tidak sadar ingin menari.

Bukan hanya para siswa, bahkan khalayak umum juga bersorak.

Semua orang akan membuat ekspresi gembira hanya dari tatapan dan lengan Stella yang menjangkau mereka.

Stella mengatakan itu sebelumnya— dia menggerakkan emosi orang-orang dengan nyanyian dan tarian. Dengan itu ia memperoleh energi dari manusia.

Tapi, sepertinya bukan hanya hati manusia yang dia curi. Aku melihat sekeliling ke kursi siswa dan penonton. Rasanya aku bisa sedikit memahami betapa mengerikannya Hoshigaoka Stella.

.

 

Bagian 6

 

Aku dan Reina menuju ke halaman belakang panggung untuk bertemu dengan Lizel-senpai dan Miyabi.

「Terima kasih atas kerja kerasnya, Lizel-senpai, Miyabi.」

「Yuuto …… kau menontonnya.」

Lizel-senpai memeluk dirinya sendiri dan dengan malu-malu memutar tubuhnya untuk menyembunyikan kostumnya. Dia terlihat sangat menggemaskan.

Melihat penampilan pemandu sorak Lizel-senpai dari sedekat ini …… itu membuatnya dua kali lebih erotis dibandingkan dengan menontonnya di panggung dari area penonton.

「Apa pendapatmu tentang aku? Yuuto ♥」

Miyabi membuat pose dan berkedip padaku.

「Ya, Miyabi juga tampak hebat. Tapi kapan kalian berdua punya waktu untuk berlatih?」

「Ehehe, kau tahu──」

「Kami telah bersiap tanpa memberi tahu siapa pun sehingga ini bisa menjadi kejutan ★」

Bintang utama pertunjukan, Hoshigaoka Stella datang.

「Jadi, bagaimana Lizel? Itu pengalaman terbaik bukan?」

Stella tertawa geli ‘fufu’. Lizel-senpai menjawab dengan tatapan pahit.

「Itu adalah pengalaman terburuk.」

「Benarkah? Kau diterima dengan baik di sana.」

「Ya ampun …… Aku berharap kau tidak akan memanfaatkanku untuk meningkatkan kekuatanmu. Kau harus memerintahkan kartumu sendiri yang kau banggakan untuk hal seperti ini.」

「Tidak mungkin aku membiarkan kesempatan ideal untuk menggunakan Lizel saat penari cadanganku pergi. Jadi? Bukankah kau pikir juga akan menyenangkan untuk menjadi kartuku?」

「Tidak juga. Aku menolak untuk melakukan itu lagi. Untuk menari di depan umum sambil berpakaian seperti ini …….. aku berpartisipasi dengan enggan karena itu adalah tugasku sebagai anggota tim putih tapi …… itu memalukan dalam hidupku.」

「Itu tidak benar!」

Aku spontan berkata tanpa sadar.

「Yuuto?」

「Ah maaf. Tapi, aku pikir Lizel-senpai juga cantik seperti itu!」

「Eh …… B-Begitu ya.」

Lizel-senpai tiba-tiba berubah gelisah. Dia berulang kali menyisir rambutnya ke belakang telinganya. Sudut bibirnya juga tampak seperti terus berusaha untuk bangkit.

Mungkin suasana hatinya sedikit cerah?

Sementara aku memikirkan itu, seorang gadis cantik berjalan melewati sisiku dan,

「Ah, terima kasih atas kerja keras semua orang.」

Sedikit menunduk saat menyapa.

…… Sebenarnya, sebuah pertanyaan telah memenuhi kepalaku sejak menonton panggung sebelum ini.

「Ruki, kenapa kau …」

Kandidat raja iblis the Judgment, Kouma Ruki. Aneh dalam berbagai hal baginya untuk bercampur di panggung itu.

「Ahaha, tentu saja kau memikirkan itu. Meskipun aku di tim merah …… itu bermasalah kan?」

「Aku pikir ada hal lain yang harus kau khawatirkan sebelum berpikir tentang itu ……」

Orang ini harusnya laki-laki menurut Lizel-senpai tapi──tapi, dia terlihat sangat bagus dalam penampilan pemandu sorak itu.

Tentu saja dia tidak punya payudara tetapi, entah itu kulitnya yang putih dan anggota tubuhnya yang ramping, atau tingkah lakunya yang menggemaskan, dia terlihat seperti gadis cantik ramping yang normal. Tidak ada keraguan bahwa sebagian besar hadirin tidak menyadari bahwa dia adalah laki-laki.

「Sebenarnya Stella-san memintaku…… Aku tidak bisa menolaknya ……」

「Ada batasnya bahkan menjadi lemah terhadap tekanan ……」

Kalau dipikir-pikir, Neith tidak ada di sini meskipun dia adalah orang yang paling lemah melawan tekanan.

「Hei Stella. Kau tidak mengundang Neith?」

「Dia adalah orang pertama yang aku minta. Tapi, dia sangat membenci ide itu. Aku tidak berpikir bahwa dia akan menggunakan sihir uniknya untuk melarikan diri.」

「Sihir unik …… hanya untuk melarikan diri dari menjadi pemandu sorak?」

Itu tak terduga bahwa dia menggunakannya untuk hal seperti itu, tetapi lebih dari itu, sihir unik Neith, itu adalah kemampuan yang berguna untuk melarikan diri? Apakah itu seperti berubah tak terkalahkan?

「Yah, bahkan kalau aku dengan paksa menyeretnya, itu hanya akan merusak panggung jika dia berdiri diam seperti patung dan menangis di sana. Tapi Lizel anehnya rajin dalam hal itu sehingga sangat membantu.」

「Apa kau mengolok-olokku?」

Lizel-senpai melotot dengan wajah yang menakutkan. Stella menjawab sambil tertawa.

「Tidak. Kau benar-benar sangat membantu, serius ★ 」

Stella menepuk pundak Lizel-senpai dengan riang dan mengedipkan mata.

Melihat mereka seperti ini, mereka terlihat seperti teman baik, tapi kami sebenarnya musuh satu sama lain dalam Perang Raja Iblis untuk menjadi raja iblis berikutnya.

Bahkan tahap ini adalah salah satu metode bagi Stella untuk mendapatkan keuntungan dalam Perang Raja Iblis. Aku percaya itu sah untuk melihatnya seperti itu.

Di sisi lain, ada juga seseorang yang hanya berpikir untuk melarikan diri selamanya.

Aku dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam pertandingan yang sama dengan kandidat raja iblis introvert pada sore hari.

Bahkan sebelum berpikir tentang kalah atau menang, aku agak khawatir apakah Neith akan dapat berpartisipasi dalam pertandingan dengan benar.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded