Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 2 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 2 – Chapter 3 – Sosok para Heroine memakai bloomer

 

Bagian 1

Mitsuishi Ibiza berjalan dengan tangan di bahu Maki dan Rebecca.

Keduanya menanyakan rencana mereka setelah ini dan memintanya untuk bermain-main, tetapi dia tidak meminjamkan telinganya sama sekali.

Hanya pikiran tentang tubuh Yuugaoze Miyabi yang menempati bagian dalam kepalanya.

Hal ini seharusnya sudah diselesaikan malam ini.

Dia sudah mendapatkan wilayah Yuugaoze.

Yang tersisa adalah garis keturunan rumah margrave yang berakar di wilayah ini. Daging dan darah muda, segar, dan indah yang akan menjadi pengorbanan yang optimal.

Hal-hal itu perlu. Dan sekarang…

Dia lengah berpikir bahwa hanya akan ada Miyabi dan ibunya.

Kandidat raja iblis the Lovers ya.

Dari semua hal, manusia menjadi kandidat raja iblis …….

Mengganggu.

Namun menjadi manusia juga berarti menjadi orang yang sangat lemah.

Aku hanya perlu menendangnya keluar secara langsung.

Dan kemudian kandidat raja iblis lainnya juga, tidak akan ada yang bisa mereka lakukan selain berlutut di hadapanku.

.

Di depan sihir unikku──Psiconnect (Supreme Love Bond).

.

Alasan utama kandidat raja iblis lainnya tidak berpartisipasi dalam festival atletik adalah karena aku berpartisipasi.

Ya, semua orang takut padaku.

Bagaimanapun, Psiconnect adalah sihir unik terkuat.

Penilaian mereka benar.

Aku menjadi raja iblis berikutnya seperti sesuatu yang sudah diatur.

「Fu … kukuku」

「Ada apa? Tiba-tiba suasana hatimu bagus.」

Rebecca membuat wajah bingung.

「Aa! Salahku salahku! Aku hanya berpikir sebentar, tentang ke mana kita akan pergi setelah ini!」

「Begitukaah? Dan, kemana kita pergi?」

Kau berisik.

Aku tidak punya urusan lagi denganmu sekarang karena wilayah dan aset Rumah Yuugaoze ada di tanganku.

Aku akan membuang salah satu dari dua ini, membuat Miyabi jatuh cinta kepadaku, dan melaksanakan upacara. Itu seharusnya rencananya.

Namun dia menjadi kartu the Lovers dari yang lain …….

Sekarang menjadi sedikit merepotkan.

Aku kira aku harus mengurus kandidat the Lovers terlebih dahulu.

Secara pribadi aku akan──tidak, akan lebih baik untuk membuatnya melawan kartuku.

Bahkan jika itu hanya karena kebetulan, pria itu telah mengalahkan kandidat raja iblis the World.

Selain itu, peningkatan aneh mana-nya sebelum ini juga menggangguku.

Pertama …… aku akan membuang salah satu kartu saat ini di tanganku dan mendapatkan kartu yang lebih kuat.

Aku kemudian akan membuat kartu itu bertarung melawan kandidat raja iblis the Lovers.

Dengan itu aku bisa memahami kekuatan sejati pria itu dan juga apa yang ada di lengan baju Himekami Lizel.

Takhta raja iblis berikutnya sudah dalam jangkauan. Aku tidak boleh mengacau di sini setelah sampai sejauh ini.

Aku harus mendapatkan apa yang telah diturunkan di Rumah Yuugaoze dari generasi ke generasi tidak peduli apa.

Untuk memastikan menjadi raja iblis berikutnya.

Mata Ibiza bersinar merah jahat.

Tiba-tiba rantai merah muncul di tangannya. Rantai itu terhubung ke kerah di leher Maki dan Rebecca.

Dan kemudian dua belas rantai lagi menjulur keluar dari tubuh Ibiza. Mereka menghilang ke tanah.

Total ada empat belas rantai.

Itu adalah jumlah yang sama dengan jumlah maksimum kartu yang bisa dimiliki oleh kandidat raja iblis.

…… Empat belas kerah.

Mereka adalah kerah yang bisa membuat siapa pun menawarkan cinta mereka kepadaku tanpa syarat, tanpa akhir, tanpa meminta imbalan apa pun.

Itu Psiconnect milikku.

Di depan kekuatan ini, kandidat raja iblis pun tidak akan berdaya.

Lebih dari setengah kandidat raja iblis akan menawarkan cinta mereka, hidup mereka kepadaku pada saat yang sama.

Ketika itu terjadi, Perang Raja Iblis akan berjalan seperti yang aku mau.

Aku akan membuat kandidat raja iblis lainnya menawarkan semua yang mereka miliki kepadaku sebelum membuat mereka saling membunuh, membuat mereka hancur.

Ketika aku membayangkan saat itu, detak jantungku akan meningkat bahkan jika aku mencoba menahannya.

Perasaan gembira ini, itu membuatku tidak bisa menunggu. Aku ingin melakukannya sekarang.

Tenang, Ibiza.

Itu masih belum lengkap sekarang.

Belum.

Rantai dan kerah ini …… Psiconnect. Baru ketika aku membuatnya lengkap, itulah saatnya bagiku untuk bergerak.

Bahan yang diperlukan untuk membuatnya lengkap adalah sihir garis keturunan Rumah Yuugaoze.

Aku mengambil jalan memutar ini untuk itu.

Ibiza menatap rantai di tangannya dengan wajah muram.

Tentu saja Psiconnect adalah yang terbaik.

Namun, ada satu persyaratan lagi.

Satu hal lagi diperlukan untuk mengalahkan kandidat raja iblis lainnya dan mendapatkan takhta raja iblis berikutnya dengan pasti.

Aku akan mengadakan sihir ritual di wilayah Yuugaoze dengan wanita itu sebagai pengorbanan.

Setelah itu, Psiconnect tidak akan memiliki titik buta lagi.

Aku benar-benar akan menjadi yang terkuat.

Itu akan menjadi waktu di mana takhta raja iblis menjadi milikku.

「Hei Ibiza? Kau mendengarkan?」

「Eh? Aa, aku mendengarkan, yap.」

「Ada apa? Kau membuat wajah yang benar-benar menakutkan sekarang.」

「Aa, tidak, tidak! Aku secara serius memikirkan ke mana harus pergi sekarang! Dan, aku baru ingat, ada klub dengan sistem keanggotaan! Kita bisa minum alkohol atau narkoba jika ada di sana!」

「Kedengarannya bagus. Ayo pergi kesana.」

「Wahoo! Ini awal yang baru! Malam baru saja dimulai yeahhh !!」

Kedua gadis di kedua sisinya merespons dengan suara gembira dan centil.

Namun Ibiza memikirkan cara menggunakan kedua gadis itu untuk yang terakhir kalinya.

(TN: Bagian ini agak membingungkan. Penulis menggunakan Ibiza dan aku secara bergantian untuk merujuk narator.)

.

 

Bagian 2

Setelah memukul mundur serangan Ibiza, Lizel-senpai menempatkan Miyako-san di mobilnya sendiri dan menyuruh pengemudi untuk membawanya ke Rumah Himekami.

Dia akan melindungi Miyako-san dan Miyabi di rumahnya saat ini.

Ketika mobil yang membawa Miyako-san hilang dari pandangan, Lizel-senpai memelototi Miyabi dengan marah.

「Miyabi!!」

Miyabi tersentak kaget. Yah, aku juga melompat kaget.

Ini adalah pertama kalinya aku melihat Lizel-senpai marah.

「Kau harus menyebutkan lebih cepat bahwa semuanya menjadi seburuk ini !!」

Seperti yang diharapkan, Miyabi pun menyusut di hadapan wajah yang mengancam itu.

「…… Karena, sulit untuk menyebutkan ini …… Selain itu, itu akan menyusahkan semua orang.」

「Kita adalah tim. Masalah Miyabi bukan hanya masalah pribadimu. Bahkan mungkin saja seluruh faksi the Lovers akan terpengaruh dengan sesuatu seperti ini sebagai penyebabnya.」

「I-itu sebabnya, itu membuatnya …… lebih sulit untuk dikatakan ……」

「Berita buruk yang sulit untuk dikatakan adalah hal yang harus kau laporkan secepat mungkin. Aku mengerti bahwa ini pasti sulit untukmu mengatakannya kepada kami, tetapi itu menyulitkan kami untuk mendukungmu sekarang karena telah menjadi seperti ini. Mungkin, ini telah menjadi sesuatu …… yang tidak bisa diperbaiki.」

「…… Senpai selalu benar. Sungguh, kau selalu mengatakan hal-hal yang benar.」

Miyabi?

「Tapi, ada hal-hal yang tidak bisa kau lakukan meskipun kau tahu itu benar. Hal-hal yang membuatmu merasa tersesat, cemas, sesuatu yang membuatmu terus berputar-putar di tempat memikirkan apa yang harus dilakukan.」

Ekspresi Miyabi berubah. Dia tampak seperti akan menangis kapan saja.

「Karena…. aku……」

Lizel-senpai mendekati Miyabi dengan langkah panjang.

Dia akan ditampar. Itulah yang aku pikirkan dan bahkan aku sendiri secara tidak sadar mundur.

──Tapi,

Lizel-senpai memeluk Miyabi dengan kuat.

「… Senpai?」

「Sudah terlambat bagimu untuk ragu-ragu merepotkanku setelah semua masalah yang kau lewati. Apa yang akan kau lakukan dengan mengkhawatirkan hal seperti itu? Meskipun Miyabi sedang melalui ini …… masalah semacam ini, bagiku untuk baru menyadarinya sekarang 」

Suara Lizel-senpai gemetar karena kesal.

Suara Miyabi juga bergetar ketika dia menjawab.

「……Maafkan aku.」

「……」

Lizel-senpai melepaskan Miyabi dan menyisir rambutnya dengan jari-jarinya. Pipinya sedikit memerah. Entah bagaimana sepertinya dia menyembunyikan rasa malunya.

「…… Mari kita mengadakan pertemuan strategi sebentar. Yuuto dan Reina, apa kalian punya waktu untuk itu?」

「Tentu saja.」

「Reina juga, Reina juga, benar-benar oke desu desu!」

「Lalu …… mari kita lihat. Bisakah kita pergi ke rumahmu?」

「──Eh? Ya, tentu saja aku tidak keberatan ……」

Aku tidak punya alasan untuk menolak. Kami kemudian pergi ke rumah keluarga Morioka menggunakan taksi yang dihentikan Lizel-senpai.

Tentu saja aku tidak punya alasan untuk menolak tetapi, aku hanya bisa merasakan ketakutan.

Alasannya adalah──,

「Ohh ya ampuun! Ara! Semua orang-! Selamat dataaaanggg!」

Alasan kecemasanku── ibuku, ngomong-ngomong namanya adalah Sakura── menyambut kami dengan ketegangannya yang tiba-tiba masuk ke zona merah.

「Maaf tiba-tiba mengganggu seperti ini.」

「Maaf sudah menggangguuuu !!」

「P-p-p-p-permisi desu desu」

Senyum lebar ibu langsung berubah menjadi ekspresi marah.

「Sheesh, sungguh Yuu-kun! Kalau kau akan membawa teman-temanmu maka katakan padaku dulu dengan benar !! Aku tidak bisa melayani mereka apa pun seperti ini!」

「Maaf, ini tiba-tiba diputuskan.」

Kemudian ekspresi ibu langsung berubah lagi menjadi senyum yang menjilat dan gembira.

「Aaa! Ibu sangat senang memiliki begitu banyak gadis imut di sini ♡ Apa yang harus dilakukan ♪ Rumah kita menjadi sangat indah sekarang! Bukankah kita seperti empat saudari di sini !?」

Oi, jangan mencampuradukkan dirimu ke dalam kelompok secara diam-diam seperti itu, bibi.

「Aa! Kalau saja aku tahu semua orang akan datang, aku akan memberikan segalanya untuk memasak sesuatu yang enak !! Ini membuat frustrasi! Kita hanya punya kari hari ini lo!? Tapi, aku membuatnya untuk porsi dua hari, jadi tidak akan ada masalah bahkan dengan jumlah orang ini ♪ Ibu memang hebat ★ 」

Wajah ibu berubah antara wajah ceria dan wajah marah setiap lima detik. Sungguh, naik turunnya emosi orang ini ada di seluruh tempat.

Di sisi lain ayah gemetar dengan ekspresi pucat.

「Hai-Himekami-sama dan, Yuugaoze-sama dan, Koiwai-sama …… kalau kami melakukan sesuatu yang kasar secara kebetulan …… menggigil menggigil」

Dia begitu terpojok sehingga dia bahkan mengatakan ‘menggigil’ dalam kalimatnya. Entah bagaimana itu membuatku merasa bersalah.

Lizel-senpai tersenyum dengan udara ramah untuk menghilangkan ketegangan ayah.

「Tolong jangan pedulikan kami. Kamilah yang harus meminta maaf karena selalu mengganggu secara tiba-tiba tanpa menelepon sebelumnya. Hari ini kami berkunjung ke sini sebagai teman putramu di akademi, jadi tidak perlu pertimbangan apa pun.」

「B-Begitukah…… tidak, ini adalah rumah kecil tapi, si-silahkan masuk.」

「Benar! Tidak perlu terlalu perhatian! Aah, Reina-chan! Kau kecil dan imut seperti biasa, aku senang kita bisa bertemu lagi !! Ya ampun, aku mencintaimu ♡ !!」

Ketika Reina masuk ke dalam setelah melepas sepatunya, ibu tiba-tiba memeluknya. Mata Reina terbuka lebar karena terkejut, tetapi ayah bahkan terlihat lebih terkejut darinya. Atau lebih tepatnya, dia gugup. Dia ketakutan.

「Ib-! IBUUUUUUU !? APA YANG KAU LAKUKAN TIBA-TIBA!? I-itu tidak sopan! Tolong jaga kelakuanmu sedikit-!」

Namun ibu terus memeluk Reina dengan erat dan tidak mau melepaskannya.

Yah, Reina juga akan menghindar kalau dia benar-benar membencinya──eh?

「……aa」

Air mata mengalir dari mata Reina.

「Reina-chan?」

Ibu tampak ragu-ragu sementara wajah ayah sudah melewati pucat dan menjadi putih bersih.

Sedangkan untuk Reina sendiri, dia tetap diam.

Dia tetap diam sambil terus menitikkan air mata.

Ini …… apa yang sedang terjadi?

Ibu tampak agak khawatir dan bertanya.

「Reina-chan, kau tidak suka dipeluk?」

Reina menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan dengan ragu bukannya menjawab.

Ibu dengan ramah menepuk punggung Reina dan berkata dengan suara cerah.

「Aa, aku memasak kari. Reina-chan, ibu akan sangat senang kalau kau membantu.」

Reina mengangguk sekali.

「Lalu, ke dapur, ayo pergi. Reina-chan, kau suka kari?」

「……Suka.」

Ibu menghilang ke dapur sambil memeluk Reina.

「…… Lalu, ayah akan mengatur piring di ruang tamu. Lagi pula jumlah orang telah meningkat. Err, di mana kursi tambahan ……」

Ayah kembali ke ruang tamu sambil mengatakan itu.

Lizel-senpai melihat punggungnya sebelum tersenyum ramah padaku.

「Seperti yang aku pikirkan, mereka benar-benar orang tua Yuuto.」

「Haa …… itu memalukan.」

「Tidak ada yang memalukan sama sekali. Mereka adalah orang-orang yang luar biasa.」

Aku senang atas pujian itu tetapi, apakah mereka benar-benar pantas dipuji?

Yah …… aku penasaran kenapa Reina menangis.

Tapi, suasananya membuatku ragu untuk bertanya …… Aku merasa bahwa akan lebih baik menunggu sampai Reina memutuskan untuk membicarakannya sendiri.

「Err …… kalau begitu, ayo pergi ke kamarku.」

「Ya, permisi.」

Kami naik tangga dan berjalan ke kamarku di lantai dua. Dan kemudian Lizel-senpai dan Miyabi mulai memeriksa kondisi penghalang rumah. Ada kemungkinan rumahku akan diserang setelah rumah Miyabi.

「Tidak ada yang aneh. Tapi, untuk jaga-jaga. Aku akan meningkatkan kekuatan penghalang lebih jauh.」

Lizel-senpai memperbarui keamanan rumahku menggunakan sihir yang tampak seperti dia telah terbiasa.

「Sekarang dengan ini tidak masalah lagi. Tapi tetap kau tidak boleh lengah.」

「Terima kasih banyak. Tapi …… meskipun penting untuk memperkuat pertahanan kita, tidak bisakah kita meluncurkan serangan ke Ibiza dari pihak kita?」

「Kita kemungkinan besar tidak akan memiliki kesempatan untuk menang bahkan jika kita melawannya sekarang.」

「…… !?」

Aku menerima kejutan ketika senpai mengatakan itu dengan mudah.

「Seperti yang aku pikirkan, apa yang disebutkan senpai sebelum ini untuk membuat Ibiza menarik diri itu ……」

「Ya. Dia adalah pria dengan kewaspadaan yang kuat, jadi kupikir dia akan mundur kalau aku dan Reina muncul secara tak terduga. Karena dia tidak bisa memprediksi langkah apa yang telah aku siapkan.」

「Begitukah …… dan, langkah apa yang telah disiapkan senpai pada saat itu?」

「Tidak? Tidak ada sama sekali.」

Miyabi mencondongkan tubuh ke depan karena terkejut.

「Eh !? Lalu, ketika kau menyebutkan tentang alasan bahwa kau dan Reina terlambat── itu hanya sebuah gertakan !?」

「Jelas.」

Lizel-senpai menjawab dengan acuh tak acuh. Aku merasakan kekaguman pada keberaniannya dari lubuk hatiku. Dan kemudian, jika pada saat itu Ibiza menyerang kami …….. aku berkeringat dingin meskipun saat itu telah berlalu.

「Tapi, aku sudah menebak sihir unik Ibiza sampai batas tertentu. Kemungkinan besar itu semacam serangan mental, seperti cuci otak atau hipnosis.」

Miyabi memukul telapak tangannya dalam realisasi.

「Begitu ya! Karena itulah Maki dan Rebecca berubah drastis seperti itu!」

「Namun, lingkaran sihir atau bahkan sihir itu sendiri tidak dapat dilihat. Itu merepotkan.」

Kehadiran menakutkan yang terasa seperti ular yang kadang-kadang aku rasakan …… apakah itu kehadiran serangan pikiran orang itu?

Tapi, ada sesuatu yang agak aneh kalau seperti itu.

「Lizel-senpai. Ketika aku menghadapi Ibiza, sepertinya dia mencoba menggunakan sihir uniknya pada Miyabi daripada aku.」

Miyabi mencondongkan tubuh ke depan dan memotong.

「Bukankah itu karena dia menargetkan aku?」

「Ya tapi, jika sihir unik orang itu adalah cuci otak, aku pikir akan lebih cepat untuk mencuci otakku terlebih dahulu karena aku menghalangi jalannya.」

「Begitu ya …… sekarang setelah kau mengatakan itu, hmm ……」

「Memang …… dalam hal itu」

Mata Lizel-senpai menyipit pelan.

「Mungkin ada alasan mengapa dia tidak bisa melakukan itu.」

Kalau seperti itu …… ​​!?

「Itu, bukankah itu akan menjadi petunjuk bagaimana mengalahkan Ibiza !?」

「Tapi, itu terlihat sulit …… apakah itu hanya kebetulan karena kondisinya tidak terpenuhi, atau mungkin dia tidak melakukannya hanya karena kemauannya …… ​​mungkin dia hanya berpikir bahwa dia tidak perlu bertindak sejauh itu menggunakan sihir uniknya melawan Yuuto yang manusia.」

Pasti…….

「Maaf. Aku terlalu cepat mengambil kesimpulan.」

「Tidak, aku pikir apa yang kau katakan adalah salah satu kemungkinan. Akan sulit untuk menyelidiki secara tegas, tetapi ketika Ibiza mencoba sesuatu lagi, ia mungkin meninggalkan semacam petunjuk. Mari kita mengingat hal ini agar kita tidak mengabaikannya saat itu.」

Aku dan Miyabi mengangguk.

「Jika sihir unik Ibiza adalah serangan pikiran, kita tidak memiliki tindakan pencegahan yang efektif terhadapnya sekarang. Untuk saat ini mari kita menjaga jarak darinya dan menghindari pertarungan sebanyak mungkin. Selama waktu itu Yuuto akan melanjutkan pelatihannya. Kau harus meningkatkan batas kuantitas mana mu dan belajar sihir yang kuat. Itu prioritasmu.」

「Sihir yang kuat ya ……」

Langkahku selanjutnya adalah sihir tingkat lanjut dari api, es, dan ledakan. Tentu saja mereka akan memiliki kekuatan besar tetapi, apakah mereka akan berguna melawan Ibiza?

Namun Ibiza juga menggunakan sihir tingkat lanjut api Fidezeonon tanpa masalah. Dengan identitas sihir uniknya masih diselimuti misteri saat ini, aku harus bisa berdiri di panggung yang sama dengannya setidaknya di aspek lain.

Tiba-tiba Miyabi mengayunkan tinjunya dengan semangat tinggi.

「Kemudian! Aku juga akan belajar langkah pamungkas Rumah Yuugaoze sepenuhnya, ‘supaa’ !!」

「Langkah pamungkas? Apa itu?」

Miyabi kemudian menjelaskan dengan caranya berbicara yang penuh dengan efek suara. Lizel-senpai menghela nafas kecewa setelah itu.

「Ada apa dengan reaksi itu!? ‘Gaann’!」(TN: Efek suara perasaan sedih)

「Karena, kau tidak tahu efeknya dan juga cara mempelajarinya. Apa yang akan kau lakukan?」

「Uuu, itu …… gunununu」

Miyabi mengerang dan melemparkan dirinya untuk berbaring di lantai. Celana dalamu keliatan sepenuhnya seperti itu lo?

「Miyabi, kau tidak sopan.」

Tentu saja Lizel-senpai segera mengkritiknya.

Namun Miyabi tetap berbaring seperti mayat.

「Aaa-a …… meskipun aku berencana untuk menguasainya di kamp pelatihan liburan musim panas …… tapi sekarang aku tidak bisa pergi lagi.」

「Ada apa denganmu begitu tiba-tiba?」

「Karena, meskipun tidak seburuk Reina, sekarang keluargaku juga tidak memiliki uang ekstra untuk melakukan itu lagi.」

Lizel-senpai menghela nafas panjang.

「Itu sebabnya aku akan menjadi orang yang membayar biaya perjalanan. Aku sudah mengatakan itu berkali-kali.」

「Ah, itu benar …… tapi」

Lizel-senpai menatap lekat pada Miyabi yang masih sedih.

「…… Namun, kondisinya adalah mengalahkan Mitsuishi Ibiza sebelum itu.」

Miyabi mengangkat tubuhnya dalam sekejap.

「Kau bilang …… mengalahkannya?」

「Aku bilang barusan kita tidak bisa menang tetapi, aku tidak mengatakan bahwa kita tidak akan bisa menang selamanya.」

「B-Begitu ya …… ya itu benar.」

「Sejujurnya, mungkin tidak mustahil untuk mengambil kembali apa yang dia curi. Tapi, kita tidak bisa hanya menangis sampai tertidur. Lukai dia sebanyak yang dia ambil darimu.」

「…… Baiklaah!」

Cahaya kembali ke mata Miyabi.

Sesuatu seperti ini, bagaimana bisa aku hanya melihat dengan tenang!

「Senpai! Aku juga, aku juga akan melakukannya! Aku akan mengajarkan bajingan Ibiza itu pelajaran yang tidak akan dia lupakan!」

Miyabi menatapku dengan gembira.

「Yuuto ……」

「Aku akan menantikan itu. Itu sebabnya, seperti yang aku katakan tadi, bekerja keraslah untuk meningkatkan batas kuantitas mana mu dan belajar sihir yang kuat.」

「……Ya.」

Secara refleks aku ingin duduk dalam posisi seiza.

「Mengesampingkan itu ……」

Lizel-senpai melihat sekeliling di dalam ruangan. Matanya berhenti di rak bukuku.

「Aku sudah penasaran sejak aku datang ke sini sebelumnya. Ada banyak manga di rak buku Yuuto bukan?」

Uwah! Dia mengatakan itu !!

「Y-ya …… karena pengaruh orang tuaku, aku terutama menyukai kisah pahlawan sejak aku masih kecil.」

Mari kita tetap diam bagaimana ada cukup banyak manga tentang gadis cantik di antara mereka juga.

「Hmmm …… apa kau mengidolakan pahlawan?」

「Itu, aku pikir tidak ada anak laki-laki yang tidak mengidolakan pahlawan ……」

Aku menatap manga dan paket blu-ray yang berjejer di rak buku sekali lagi.

「Tapi, setelah aku tumbuh dewasa, aku juga belajar bahwa dunia tidak terbagi menjadi kebaikan dan kejahatan yang sederhana, dan aku pikir ini kekanak-kanakan tapi ……」

「Tapi?」

Lizel-senpai mendesakku untuk melanjutkan dengan tatapan lembut.

「Err …… Aku pikir mereka hanya berpikir idealis seperti yang aku pikirkan. Tapi, sebuah ideal …… itu menjadi ideal karena siapa pun berpikir bahwa itu akan bagus kalau semuanya seperti itu. Itu sebabnya itu yang terbaik kalau semuanya menjadi seperti yang ideal.」

「Bahkan di dunia yang tidak memiliki kebaikan dan kejahatan yang jelas?」

Itu──,

「……Ya. Kurasa, aku mengidolakan keberadaan yang seperti pahlawan.」

「Apa yang paling kau idolakan dari pahlawan?」

「Bagaimana mereka kuat, bagaimana mereka keren, ada banyak hal tapi …… kurasa, aku pikir itu karena mereka adalah simbol keadilan……」

「Simbol keadilan ……」

Lizel-senpai mengulangi apa yang aku katakan di dalam mulutnya dan mulai berpikir.

「Apa keadilan Yuuto?」

Keadilanku?

Aku tidak pernah memikirkannya secara mendalam.

Kata-kata yang samar-samar itu, tugas apa yang mereka berikan kepadaku?

「Maafkan aku. Sampai sekarang aku tidak pernah berpikir dengan benar tentang hal itu ……」

「Begitu ya.」

Keadilan apa yang aku pikirkan?

Apakah itu tentang mengalahkan orang jahat?

Lalu, apa yang jahat?

Di dunia nyata, kejahatan dan kebaikan sebagian besar hanya masalah ketidaksepakatan sederhana demi kepentingan dua pihak.

Itu sebabnya orang akan menganggap diri mereka sendiri sebagai keadilan sedangkan pihak lain jahat.

Tapi, itu berbeda dengan keadilan ideal.

Bagaimana perasaanku tentang itu?

Pada hari itu ketika aku masih kecil.

Perasaanku pada periode itu yang tidak bisa aku ungkapkan dengan baik dengan kata-kata, kalau aku harus mendefinisikannya menjadi kata-kata maka──,

「Itu cinta dan …… kepercayaan, kurasa ……」

「……Cinta dan kepercayaan.」

Lizel-senpai mengulangi kata-kataku.

「Itu ──」

Ketika senpai hendak menanyakan sesuatu padaku,

「Makan malam selesaaiii! Semuanya, turun untuk makan!」

Suara Ibu memanggil pada saat itu dari lantai pertama.

Rasanya aku tiba-tiba terseret kembali ke dunia nyata.

Lizel-senpai tersenyum manis.

「Ayo pergi.」

「Aku sudah menunggu! Makan malam ~ makan malam ♪ 」

Miyabi juga melompat berdiri.

「E-err …… b-benar. Ayo turun.」

Entah bagaimana, aku …… secara tidak sadar menjadi bersemangat dan mengucapkan beberapa kata memalukan!

Memalukan!

Aku turun ke ruang tamu sambil bingung bagaimana cara melepaskan perasaan malu itu.

Di sana, meja sudah memiliki beberapa kursi lagi yang dibawa dari ruangan lain. Selain itu, ada nasi kari untuk enam orang yang mengeluarkan aroma yang enak.

「Aromanya sangat enak …… biasanya aku tidak akan benar-benar memiliki kesempatan untuk makan ini, jadi aku senang.」

「Uuu, aku tidak tahan lagi! Aku ingin makan dengan cepat !!」

Reina yang mengenakan celemek datang membawa nampan dengan air dan acar sayuran di atasnya. Ekspresi senyumnya adalah perubahan total dari sebelumnya.

「Dengan ini semua makanan telah dibawa desu desu.」

「Terima kasiiih ♪ Reina-chan juga, duduk, duduk.」

Ibu datang dari dapur dan makan malam dimulai setelah semua orang duduk di kursi mereka dan berkata 「Itadakimasu」.

Meskipun itu adalah kari seperti biasanya, rasanya terasa agak berbeda hari ini. Mungkin rasanya lebih enak karena dimakan bersama dengan semua orang. Perasaan yang menyenangkan.

Tapi, ketika Miyabi berbicara tentang festival atletik,

「Eeh !? Aku tidak tahu itu! Kau mengerikan Yuu-kun! Aku ingin menonton !!」

Ibu mulai mengamuk. Benar-benar merepotkan.

.

 

Bagian 3

 

Beberapa hari kemudian, latihan untuk festival atletik dimulai.

Kelas sore dibatalkan. Semua siswa akademi diperintahkan untuk berganti pakaian olahraga mereka dan melakukan latihan di halaman sekolah untuk acara mendatang. Setelah itu para siswa diberi waktu untuk latihan bebas.

Aku menyelesaikan latihanku dan mengamati halaman sekolah.

Stan penonton dan orang-orang mulai dibangun di sisi lain. Skala itu jelas berbeda dari festival atletik sekolah biasa.

「Persiapannya cukup menyeluruh meskipun ini adalah ide spontan kepala sekolah.」

Aku berbicara dengan Miyabi di sebelahku. Dia membalasku dengan ekspresi bingung.

「Tidak tidak, ini dilakukan setiap tahun lo? Hanya saja waktunya yang terlalu mendadak kali ini.」

「Jadi begitu ya ……」

Seperti yang aku pikirkan, kepala sekolah itu sangat ceroboh.

Mengesampingkan itu, aku dan Miyabi memakai pakaian olahraga kami. Itu sebabnya aku bingung di mana melihatnya.

Mungkin sudah terlambat untuk menyebutkannya sekarang tapi, pakaian olahraga gadis di akademi raja iblis adalah ……,

──Sebenarnya bloomer!!

Pantat montok dibungkus dalam bloomer merah. Ketika aku mengangkat tatapanku untuk menghindari melihat tubuh bagian bawah, payudara yang menonjol keluar seperti roket masuk ke mataku kali ini.

Dia juga tidak mengenakan jersey, jadi kaos putih elastis itu menampilkan payudara eksplosif Miyabi dengan murah hati.

「Hm? Ada apa Yuuto? Wajahmu merah.」

「T-tidak …… yang lebih penting, bagaimana rumah Lizel-senpai?」

「Hm. Nyaman di sana. Tapi……」

Tentu saja rumahnya sendiri akan terasa lebih baik. Namun……,

Miyabi tersenyum cerah.

「Tidak! Seperti yang diharapkan dari Rumah Himekami! Semuanya ‘berkilau berkilau’ dan ‘dojaaan’ di sana!」

Kami juga telah mendiskusikannya dengan Lizel-senpai, tetapi saat ini rumah dan wilayah Rumah Yuugaoze sepenuhnya milik Rumah Mitsuishi. Mustahil untuk mengambilnya kembali.

Namun, aku ingin melakukan sesuatu tentang itu. Pada tingkat ini, itu terlalu menyedihkan untuk Miyabi, Miyako-san, dan semua orang di Rumah Yuugaoze.

「Yuuto, Miyabi.」

「Ah, Lizel-senpai!?」

Lizel-senpai berlari melalui halaman dengan pakaian olahraganya. Ngomong-ngomong, warna bloomer senpai adalah biru. Aku bertanya-tanya apakah semua orang bisa memilih warna yang mereka sukai?

「Pengelompokan telah diputuskan.」

Dia mengatakan itu dan menunjukkan kertas.

『Kelas A dan C merah, kelas B dan D putih. Kelas-kelas di semua tahun ajaran dibagi menjadi tim merah dan putih seperti ini. Namun, kartu-kartu kandidat raja iblis akan bergabung dengan tim di mana masing-masing kandidat raja iblis mereka.』

Lalu,

Tim putih : Lovers, Star, Chariot

Tim merah : Judgment, Hanged man, Devil

Kertas menjelaskan itu.

「Itu berarti, Lizel-senpai berada di tim putih yang sama sepertiku!」

「Oh! Lalu kita semua bersamaa! 」Kata Miyabi.

「Itu benar. Mari kita lakukan yang terbaik bersama. 」Lizel-senpai berkata.

「Ya!」

Sial, entah kenapa festival atletik ini tiba-tiba terasa menyenangkan!

「Benar, lakukan yang terbaik. Lagipula aku ini juga ada di tim yang sama! ★ 」

── Suara itu,

Ketika aku berbalik, Hoshigaoka Stella berdiri di sana dengan pakaian olahraganya.

Selanjutnya dia mengenakan bloomer putih.

Selain itu, panjang kaosnya pendek. Pusarnya terlihat. Bukankah para penggemarnya akan ngiler melihat dia seperti ini?

Atau lebih tepatnya, penampilan ini akan mencuri perhatian orang-orang yang bukan penggemarnya.

「Ya ampun, Lizel! Sepertinya kandidat raja iblis di tempatmu benar-benar terpesona oleh pesonaku. Apa tidak masalah?」

Ketika aku berbalik, Lizel-senpai memicingkan matanya ke arahku.

「K-kau salah Lizel-senpai! Aku── 」

Senpai berjalan melewatiku seolah-olah dia tidak mendengar alasanku. Dia berdiri di depan Stella.

「Stella. Apa kau datang untuk ikut campur dengan kami lagi?」

「Sepertinya kalian berselisih dengan Ibiza bukan? Apa kau butuh bantuan?」

「Ini bukan urusanmu.」

「Itu dingin. Yah, setidaknya mari kita bersenang-senang bersama di festival atletik. Sebagai teman satu tim, mungkin ada waktu ketika aku harus meminta kerja sama Lizel.」

「Aku……? Untuk apa?」

「Itu masih rahasia ★」

Dia mengedipkan mata dan tersenyum manis. Rasanya bahkan ada bintang yang terbang dari matanya. Itu adalah wajah tersenyum yang akan membuat siapa pun jatuh cinta padanya.

「Yang lebih penting, Yuuto, akan lebih baik kalau kau juga membuka matamu lo? Siswa yang menjanjikan akan segera disambar oleh kandidat raja iblis lainnya.」

「Buka mataku ……?」

Ketika aku melihat ke seberang halaman sekolah lagi, ada banyak siswa yang berlatih keras untuk setiap jenis kontes.

Siswa berlari di trek, atau melakukan lompat jauh, lompat tinggi, atau dua siswa membentuk pasangan dan bertukar sihir satu sama lain. Ada juga siswa yang bertarung melawan monster boneka──tunggu, eh?

「Mengapa mereka bertarung? Bukankah ini latihan untuk festival atletik?」

Lizel-senpai berbalik ke arahku.

「Festival atletik dari akademi raja iblis pada dasarnya mirip dengan festival atletik manusia. Tapi, ada elemen sihir dan pertempuran yang dimasukkan ke dalam pertandingan. Misalnya, kau tidak hanya akan berlari normal di relai, kau juga dapat menggunakan sihir di sana. Dalam perlombaan rintangan tidak akan ada rintangan, sebaliknya monster boneka akan ditempatkan untuk bertindak sebagai rintangan. Sesuatu seperti itu.」

「B-Begitu ya …… seperti yang diharapkan dari akademi raja iblis. Meski begitu, semua orang sangat antusias.」

Stella menatapku dengan mata yang sepertinya ingin mengatakan 「Mengapa kau menyatakan hal yang jelas?」.

「Ya tentu saja. Lagipula festival atletik adalah kesempatan bagus untuk menarik perhatian kandidat raja iblis. Ini adalah tempat pamer bagi siswa yang masih belum terpilih sebagai kartu.」

Kartu ya …… tentu kepala sekolah juga mengatakan bahwa kartu apa yang bisa kita kumpulkan akan sangat penting untuk Perang Raja Iblis. Para siswa yang bukan kandidat raja iblis ingin menjadi kartu kandidat kuat.

Tidak jauh dari kami, ada seorang gadis dengan rambut pirang dan kulit coklat dikelilingi oleh beberapa siswa.

「Neith Carnac-sama! Aku bagus dengan sihir api! Aku pasti akan berguna untukmu! Tolong jadikan aku kartumu!!」

「Tolong gunakan aku, jangan orang seperti itu! Keahlian khususku adalah gerakan kecepatan tinggi! Dengan keterampilan ini aku bahkan dapat berguna untuk kehidupan sehari-harimu! Kau dapat menggunakan aku bahkan sebagai pelayanmu untuk tugas-tugas kasar !!」

Neith sendiri kewalahan oleh tekanan dari para siswa yang ingin menjadi kartunya. Dia mundur sambil menangis.

「S-semuanya …… tenang, da-daripada orang sepertiku, kandidat lain itu ……」

「Tidak! Neith-sama luar biasa! Kekuatan tersembunyimu itu! Dan di atas segalanya, kebaikanmu itu!」

「Auuuu ……」

Kandidat raja iblis tampak seperti dia akan menangis dalam waktu dekat. Agak menyedihkan melihatnya, tapi, bukan dia sedang ditindas. Akan sangat tidak sopan untuk ikut campur ke dalamnya.

「Neith secara tak terduga populer.」

Ketika aku menggumamkan itu, Stella memelototiku seolah aku telah mengejeknya dengan cara yang salah.

「Haa? Apa kau mengatakan bahwa Neith lebih populer daripada aku?」

「Tidak tidak! Bukan itu. Tidak ada yang mengatakan hal seperti itu.」

Seperti yang diharapkan dari seorang selebriti. Dia sensitif tentang topik popularitas.

Meski begitu, wajahnya yang marah itu menakutkan. Mari kita bicarakan hal lain untuk mengalihkan perhatiannya.

「Err …… apakah ada siswa yang menarik perhatian Stella?」

「Aku? Tidak mungkin. Tidak ada seorang pun di sini yang akan aku dekati sendiri.」

Dia mengatakan itu sambil mengalihkan pandangannya ke Lizel-senpai.

「Yah, meskipun ada pengecualian★」

Lizel-senpai menghela nafas kesal.

「Stella. Aku sudah berkali-kali memberitahumu, aku── 」

「Ini kabar baik bagi kami bahwa Lizel tidak menjadi kandidat raja iblis. Lagipula itu seperti kelas kartu terkuat yang tiba-tiba jatuh dari langit. Tentu saja ada orang yang ingin memiliki sesuatu seperti itu. Benarkan?」

Lizel-senpai menghela nafas sekali lagi. Stella tertawa terkekeh melihat hal itu.

「Yah ★ Mengesampingkan itu …… mari kita lihat, berbicara tentang rekomendasi ……」

Stella menatap siswa, mencari orang tertentu, lalu

「UOOOOOOOOOO !!」

Ada seorang pria berlari ke sini sambil berteriak sangat keras. Saat dia mendekat …… aku merasa bahwa aku salah mengira ukuran tubuhnya. Betapa besarnya pria ini.

「Kandidat raja iblis the Star Stella-sama !! Aku Gigara Albert dari kelas 2-F! Ini adalah kehormatan besar untuk bertemu denganmu!!」(TN: Yang ini menggunakan ‘wagahai’ untuk merujuk dirinya sendiri. Ini semacam cara sombong untuk memanggil diri sendiri.)

Dia sangat besar. Tingginya pasti lebih dari dua meter. Dan kemudian tubuhnya juga lebar. Lehernya lebih tebal dari kepalanya. Otot-otot di seluruh tubuhnya berkembang tak masuk akal. Mereka seperti batu. Dan kemudian di kepalanya ada dua hal yang seperti tanduk yang terpotong di tengah.

Dia tidak terlihat seperti iblis normal tapi, dia juga bukan monster.

Aku menatapnya dengan heran siapa orang ini, kemudian Lizel-senpai berbisik pelan di telingaku tentang dia.

「Dia juga iblis. Tapi dia bukan iblis darah murni seperti kami, tapi iblis darah campuran.」

「Darah, campuran?」

「Ya. Kemampuan diturunkan di antara iblis sesuai dengan darah mereka. Dengan kawin silang garis keluarga yang kuat, iblis yang bahkan lebih kuat akan lahir. Karena itulah jarak antara iblis dengan kemampuan rendah dan kemampuan tinggi terus melebar. Dan kemudian ide yang muncul adalah mencampurkan darah monster.」

Itu berarti, pria besar yang menjulang ini memiliki darah monster tercampur dalam dirinya?

「Dia tentu saja keturunan keluarga yang mengambil darah monster tipe ogre atau raksasa.」

Begitu ya … tentu saja, hidungnya yang rata dan telinganya yang sedikit lancip, dan taringnya yang menonjol keluar memberikan petunjuk semacam itu. Terlebih lagi ada sisa-sisa tanduk yang terputus.

「Pertama, silakan lihat kekuatanku!」

Gigara menaruh kekuatannya ke seluruh tubuhnya.

Bagian atas tubuhnya dipompa dan kaos olahraganya yang ekstra besar robek.

Formula sihir mengalir di permukaan otot-ototnya yang menggembung.

「Blood Iron (Adamantine Iron Blood)!!」

Dia mengangkat tinjunya dan memukul tanah.

Getaran berlari melalui tanah dalam sekejap itu dan bumi bergetar hebat.

Lengan Gigara yang lebih tebal dari batang tubuh manusia tenggelam ke tanah dan retakan menyebar——,

Dan kemudian tanahnya meledak.

「UWAAAAAAAAH!?」

Tanah halaman sekolah menjadi pecahan-pecahan yang berputar. Dan kemudian ledakan hebat menyebar. Rasanya seperti tubuhku akan terbawa olehnya.

Setelah gelombang kejut itu berlalu, di sana ada──,

Apa-apaan ini…….

Di dalam fragmen tanah yang turun seperti hujan, ada kawah terbentuk. Itu seperti situs percobaan ledakan bawah tanah atau meteor jatuh.

「Bagaimana menurutmu!? Ini adalah kekuatan sihir garis keturunan, Blood Iron yang diturunkan dalam keluargaku! Terlebih lagi, tubuhku yang keras bahkan tidak akan bergerak melawan serangan apa pun! Dan itu tidak hanya melawan serangan fisik. Bahkan pertahananku melawan sihir sempurna! Aku akan menjadi tameng Stella-sama !!」

Gigara memamerkan otot-ototnya sebagai daya tarik bagi Stella, tetapi sepertinya itu tidak membuat banyak kesan baginya.

「Aa, maaf, tapi sepertinya kau tidak cocok dengan kesukaanku. Bagaimana kalau kau mencoba dengan kandidat lain?」

「B-Begitukah……」

Bahu Gigara jatuh karena kesal. Lalu pandangannya bergerak ke arahku selanjutnya.

Stella mengatakan itu, tetapi kekuatannya jelas luar biasa. Mungkin tidak apa-apa untuk mempertimbangkannya— itu yang kupikirkan,

「Apa, kau adalah the Lovers ya.」

「Eh?」

Dia menatapku dengan jijik di matanya, lalu dia meludahkan kata-kata yang benar-benar meremehkanku.

「Aku tidak punya urusan dengan the Lovers yang lemah. Apalagi manusia biasa ……」

「Apa-……」

Ketika aku akan membalas, seorang pendatang baru menyela.

「Hoshigaoka Stella-sama! Kalau begitu, bagaimana dengan Myaa mya?」

Myaa?

Siswi itu memiliki telinga dan ekor kucing.

Gadis telinga kucing !? Apakah dia asli !!?

Gadis ini memiliki rambut cokelat dengan garis-garis warna putih bercampur. Jika kucing tabby oranye berubah menjadi manusia, itu akan terlihat seperti gadis ini. Bloomer yang dipakainya adalah ukuran kecil dengan pola bergaris-garis seperti bikini. Tampaknya pantatnya setengah terbuka sehingga ekornya bisa keluar.

「Nama Myaa adalah Nekobe Myaa mya. Myaa mewarisi darah harimau petir mya. Sihir petir dan tinju dan menjadi pencari perhatian adalah gerakan khas Myaa.」

…… Gerakan khas?

Aku pikir Stella pasti akan menolaknya, tetapi dia melipat tangannya dan mengerang.

「Uuuun …… yah, kau imut, kurasa tidak apa-apa.」

Itu standar kriteriamu!?

「Datang ke audisi minggu depan. Kalau kau lulus, aku akan mengabarimu dalam pemilihan umum berikutnya. Kalau kau dapat masuk peringkat di sana maka aku akan membuatmu jadi kartuku.」

「Uwaaai! Myaa akan melakukan yang terbaik mya !!」

「…… Audisi? Pemilihan Umum?」

Aku tidak mengerti apa yang dibicarakan Stella sama sekali.

「Aa, aku tidak terlalu mementingkan kekuatan tempur. Yang penting bagiku adalah apakah mereka bisa menjadi anggota yang memeriahkan panggungku atau tidak.」

「Benar, mya! Mampu menjadi kartu Stella-sama berarti menjadi bintang mya!」

Itu benar-benar sebuah idol group bukan.

「Apakah …… tidak masalah seperti itu?」

「Ahaha, tidak apa-apa, tidak apa-apa. Lagipula aku sendirian saja sudah cukup untuk bertarung ★ 」

Mata indahnya berbinar seperti bintang.

Lizel-senpai menyebut Stella monster. Aku masih belum melihat kekuatannya yang sebenarnya dengan mata itu. Mungkin aku bisa melihatnya di festival atletik ini.

Tubuh besar Gigara bergetar dan dia mendekati Stella sekali lagi.

「Kalau ini tentang hiburan publik, bagaimana kalau menggunakan aku juga sebagai bintang laga !?」

「Aa, itu sebabnya, aku mengatakan bahwa aku tidak memerlukan tipe berdarah panas. Atau lebih tepatnya, laki-laki NG (tidak bisa)」

「Kalau begitu, bagaimana kalau menjadi kartuku !?」

Suara ini !?

Orang yang datang adalah seorang pria dengan senyum sembrono dengan Maki dan Rebecca yang menempel di kiri dan kanannya.

──Mitsuishi Ibiza !!

「K-kau adalah kandidat raja iblis the Devil ……」

Wajah Gigara berkedut meskipun dia mendapat undangan dari kandidat raja iblis yang merupakan iblis yang pantas.

「Yep yep yep! Kau ingin menjadi seorang kartu bukan? Waktu yang tepat, aku sedang mencari tipe kekuatan sepertimu!」

Tapi Gigara mundur ketakutan dari Ibiza. Gigara yang memamerkan kekuatan sebesar itu sedang menggigil dengan wajah pucat.

「Aku, aku, tidak layak menjadi kartu Ibiza-sama ……」

「Tidak ada yang seperti itu! Ini tidak masalah kataku!」

「Na- …… Namun, itu …… maafkan kekasaranku ……. aku mendengar, banyak kartu Ibiza-sama, tidak pernah terdengar lagi …… 」

「Hmmm, itu hanya kebetulan, kau tahu? Kebetulan yang disayangkan! Tapi itu akan baik-baik saja kalau itu kau!」

Tapi Gigara tampak seperti dia akan melarikan diri bahkan sekarang. Melihatnya, aku menyadari bahwa bahkan siswa lain pun takut pada Ibiza.

Namun, tidak pernah terdengar lagi …… apa yang dia maksud dengan itu?

Ibiza menyisir rambut depannya dengan jengkel.

「Aa, ini juga waktu yang tepat karena aku baru saja mengumpulkannya …… lalu, ayo lakukan itu.」

Pada saat itulah aku melihat matanya bersinar merah.

Itu adalah sensasi seperti ada ular merayap. Punggungku menjadi dingin dan menggigil.

Di saat berikutnya, wajah Gigara berubah menjadi senyum lebar.

「Ya!! Ini benar-benar suatu kehormatan! Tolong izinkan aku untuk menjadi kartu Ibiza-sama, apa pun yang terjadi !!」

「Apa-……」

Aku langsung menjadi terdiam oleh perubahan drastis itu.

Jangan bilang, orang ini …… terpengaruh sihir unik Ibiza tadi !?

Tapi keanehan tidak berhenti di situ.

Maki yang berada di sebelah kanan Ibiza melihat sekeliling dengan tatapan bingung. Tak lama wajahnya berubah pucat karena cemas dan kemudian ketakutan.

「E-eh? …… Aku ……」

Ibiza melepaskan tangannya dari bahu Maki.

「Sepertinya penjemputanmu juga baru saja tiba. Ini disayangkan tapi, tetap hiduplah!」

「Eh, eh? Ehh, tunggu── 」

Noda hitam menyebar di bawah kaki Maki pada saat itu. Dari kegelapan yang seperti kegelapan neraka yang membuka mulutnya, lengan-lengan yang tampak menakutkan terulur dan meraih pergelangan kaki Maki.

「Tidak, itu──」

Wajahnya berkedut ketakutan. Kemudian tepat pada saat berikutnya──Maki menghilang ke dalam kegelapan.

Dia ditarik secara instan.

Noda yang seperti lumpur hitam berubah lebih kecil dengan cepat dan menghilang.

「Baru saja …… apa itu」

Miyabi menggigit bibirnya dan bergumam dengan suara kesal.

「Itu …… pengembalian dengan paksa ke dunia iblis.」

「Ke dunia iblis?」

Stella dan Lizel-senpai juga menatap tempat di mana Maki menghilang dengan ekspresi suram.

「Terlebih lagi itu bukan pengembalian biasa. Apakah gadis itu melakukan sesuatu yang buruk?」

「Ya. Ini seperti perlakuan untuk penjahat.」

Miyabi mengepalkan tangannya dengan frustrasi.

「Dia dijual sebagai budak …… batas waktunya telah tiba dan dia diseret paksa ……」

Suara riang Ibiza yang tidak membaca suasana sama sekali bergema.

「Sekarang Gigara! Coba peras leher kandidat the Lovers itu! Tunjukkan padaku kekuatanmu! Tunjukkan pada Miyabi Yuugaoze dengan itu! Bagaimana dia tidak cocok denganmu dalam serangan fisik !!」

「Orang itu……-」

Gigi Miyabi mengeluarkan suara.

Dia akan bergegas maju, tapi aku memegang bahunya.

「Miyabi, aku yang dipanggil.」

「Tapi-!」

「Miyabi, tahan dirimu.」

Lizel-senpai menegur Miyabi. Bahunya jatuh karena sedih.

「Jangan khawatir, Miyabi. Aku akan menunjukkan kekuatan kita kepada Ibiza.」

「Ooo! Bagus! Itu luar biasa! Aku benar-benar ingin melihatnya, kekuatan serius manusia!」

Ibiza menyela sesukanya. Aku menunjuk padanya.

「Ibiza! Aku tidak tahu jenis sihir unik apa yang kau miliki tetapi, metodemu yang mengabaikan kehendak orang lain dan mengendalikannya tidak dapat dimaafkan! Aku pasti akan mengalahkanmu suatu hari nanti!」

「Ya ampun, ini lagi! Sama sekali bukan seperti itu, bukan.」

「Apa?」

「Aku tidak pernah memaksa mereka sekali pun untuk melakukan sesuatu. Baik itu Maki atau Rebecca, dan bahkan Gigara ini, semua orang bekerja demi aku karena keinginan mereka sendiri. Mengapa kau pikir begitu?」

Keinginan mereka sendiri …… katanya?

Bodoh. Tidak mungkin itu benar. Jangan sampai tersesat.

「Kalau kau tidak mengerti maka aku akan memberi tahumu. Alasannya…… adalah cinta.」

「……Cinta?」

「Ya! Itu cinta! Dunia ini beroperasi dengan cinta !! Luar biasa!」

「Kau …… serius mengatakan itu?」

「Jelas! Karena semua orang benar-benar mencintaiku, itu sebabnya mereka bahkan mengabdikan seluruh diri mereka demi diriku. Itu sebabnya aku juga mencintai semua orang! Tunggu, cukup bicara. Perlihatkan dengan cepat kepadaku~! Kekuatan serius manusia !!」

Berapa banyak dia berencana untuk bermain-main …….

Itu menjengkelkan. Namun, lawanku bukan dia sekarang.

Aku melangkah maju dan berdiri di depan Gigara.

Melihatnya dari jarak sedekat ini membuatnya tampak lebih besar. Bagaimana aku harus mengatakannya, ukuran tubuhnya yang menempati ruang itu tidak masuk akal. Aku pikir bahkan seekor beruang pun tidak akan sebesar ini.

Aku berbicara dengan arcana yang tergantung di leherku.

「Seberapa kuat orang ini?」

『Menganalisis …… level ancaman 5. Kehati-hatian yang memadai diperlukan.』

Begitu ya. Jadi dia lebih kuat dari Haida, tapi dia masih jauh lebih lemah dibandingkan dengan Aspite.

『Saran. Diperkirakan bahwa serangan fisik dan pertahanannya sangat tinggi. Merekomendasikan serangan sihir dari jauh. 』

「Roger. Terima kasih banyak, Lovers.」

「Apa yang kau bisikkan pada dirimu sendiri! Matilah dengan satu serangan milikku !!」

Gigara menyerang dengan tinjunya yang seperti batu.

「Barricade!!」

Aku mengerahkan sihir pertahanan dan memblokir tinju Gigara. Namun—

「Uoh!?」

Tiba-tiba aku terkena dampak yang membuat aku terbang. Tubuhku melayang di udara dan aku didorong hingga beberapa meter ke belakang.

Aku mendarat sambil masih menghadap ke depan dan entah bagaimana membuat diriku berdiri. Aku melihat ke arah Gigara.

Kekuatan lengan yang luar biasa …… Aku dikirim terbang bersama dengan Barricade-ku!

「Fuhahahahah! Berapa lama kau bisa bertahan dengan perisai semacam itu !?」

Gigara perlahan berjalan ke arahku dengan seringai berani.

Itu seperti rekomendasi arcana, aku harus fokus menyerang dari jarak jauh dengan sihir melawan orang ini.

Aku membuat formula sihir dan mengacungkan tangan kananku ke arah Gigara.

Gigara berhenti berjalan dan tersenyum melihat lingkaran sihir mengambang.

「Sihir ya, keluarkan! Aku akan memukul mereka kembali !! Blood Iron !!」

Dia menyilangkan lengannya di depan dadanya dan mengedarkan mana melalui semua otot tubuhnya. Itu adalah seni bela diri yang sedikit berbeda dariku dan Miyabi.

Begitu ya.

Tubuh pria itu sendiri adalah senjatanya.

Itu tidak mungkin untuk menghasilkan kekuatan serangan sebanyak itu hanya dengan kekuatan otot murni. Itu mungkin berasal dari sihir.

Formula sihir terukir di tubuhnya. Dia mengedarkan mana di dalamnya dan menghasilkan kekuatan destruktif itu.

「Fizard !!」

Api mengalir melalui lingkaran sihirku.

Nyala api telah menguat dibandingkan dengan ketika aku bertarung dengan Aspite. Itu menyerang Gigara tepat dari depan.

Namun, Gigara menerima api dari sihir menengah tanpa menggunakan sihir pertahanan sebelumnya.

「Fuhahahahahaha! Kau lihat, formula sihir yang telah diturunkan dari leluhurku terukir di tubuhku !!」

「Sialan! Lalu bagaimana dengan ini !?」

Kali ini aku menggunakan sihir es tingkat menengah.

「Blizzaia (Hell Freezing Wave)!!」

Udara dingin yang meledak membekukan tubuh Gigara.

Es itu dengan cepat tumbuh dan memenjarakan Gigara di dalam dinding es yang tebal.

「Yosh! Aku berhasil── 」

「NUAAAAAAAAAAAAAH !!」

Es hancur berkeping-keping.

「Apaa!?」

Uap naik dari tubuh Gigara seperti lava dan dia menyeringai.

Dia menghancurkan es bersama dengan teriakan semangat juang …… kekuatan yang menakjubkan.

Gigara dengan angkuh menepis es yang menempel di tubuhnya.

「Hmph, pada akhirnya ini yang terbaik yang bisa kau lakukan. Kelompok the Lovers hanya memiliki Himekami Lizel sebagai orang yang pantas dilihat!」

「Apa!? Tentu saja Lizel-senpai luar biasa! Tapi, Miyabi dan Reina juga luar biasa! Semua orang adalah kartu terbaik!」

Gigara benar-benar tertawa sambil memegangi perutnya.

「Apa kau buta!? Aku tidak tahu ada orang bernama Reina! Tapi Miyabi ini Yuugaoze yang di sana bukan? Aku mendengar bahwa nilainya berada di tempat terakhir dan kemampuan pemrosesan sihirnya juga rendah.」

Miyabi juga naik darah dan secara refleks membalas.

「Kau tidak berhak mengatakan sesuatu seperti itu kepadaku!」

「Aku pernah mendengar bahwa satu-satunya kekuatanmu adalah pertarungan satu lawan satu. Lalu kau ingin mencoba bertarung denganku?」

「Uu ……」

「Tidak mungkin kau bisa. Tubuhku telah dibangun dari generasi ke generasi demi pertarungan tangan kosong. Dengan tubuh tak berdaya itu, perbedaan kekuatan kita seperti langit dan bumi bahkan jika kau menggunakan sihir yang sama sepertiku.」

Orang ini, dia berpikir bahwa dia akan menang pasti dan berbicara sesuka hatinya!

「Atau mungkin kau akan menggunakan kartu trufmu yaitu sihir garis keturunan Rumah Yuugaoze? Kalau begitu mari kita coba membandingkannya dengan Blood Iron milikku ini, mana yang lebih kuat. Cobalah.」

「Itu ……」

Miyabi masih belum belajar sihir itu. Dia tidak bisa menunjukkannya bahkan jika dia mau.

「Ada apa? Jangan bilang bahwa kau tidak bisa menunjukkannya !? Kau harus bisa jika kau mewarisi darah itu! Kau telah melewati bawah tidak kompeten kalau kau bahkan tidak bisa melakukan itu !! Apa kau benar-benar putri seorang bangsawan !?」

Miyabi tidak bisa menemukan jalan keluar untuk melampiaskan frustrasinya dan menggertakkan giginya. Air mata menggenang di matanya.

──Miyabi.

Miyabi melihat ke bawah. Setetes air mata jatuh ke tanah di bawahnya.

「…… Kenapa, aku harus, mendengarkan orang seperti ini, mengatakan semua hal itu padaku ……」

Miyabi menangis dengan bahunya bergetar.

「Sialan …… kalau saja, aku lebih pintar, dan lebih kuat ……」

Gigara tertawa lebih keras lagi dalam suasana hati yang baik melihat itu.

「Fuhahahahaha! Kau menangis !? Pemandangan yang memalukan! Hahahahahaha !!」

Bajingan ini !!

「Yuuto.」

「Senpai …」

Ketika aku berbalik aku menemukan Lizel-senpai menatapku. Dia tidak memiliki ekspresi, tetapi amarah jelas membakar di matanya.

Tapi, itu hanya sesaat.

Ketika aku berkedip, ekspresinya berubah menjadi senyum yang tenang. Dia tampak sangat tenang.

「Kau bisa mengerahkan semuanya.」

「…… Dipahami.」

Aku juga menghela nafas dan tersenyum dengan tenang sambil menahan amarah yang sama.

「Tapi sebelum itu」

Aku mendekati Lizel-senpai dan dengan santai menyentuh payudaranya.

「Mungkin tidak perlu tetapi, aku ingin memasok terlebih dahulu untuk berjaga-jaga.」

Mana Lizel-senpai yang mulia dan berkualitas tinggi mengalir padaku dari telapak tanganku.

Senpai tampak sedikit terkejut, tetapi dia segera tersenyum.

「Kau kuat di saat genting bukan? Meskipun kau memiliki banyak masalah di tempat latihan.」

「Senpai adalah orang yang mengajariku sekarang. Untuk menenangkan diri dan beralih ke perasaan yang tenang. Dan juga── 」

「Pertahankan ketegangan dan fokusmu.」

Lizel-senpai mengatakan itu sebelum melompat mundur. Aku juga melemparkan diri dan berguling ke samping.

Tinju Gigara tenggelam ke tempat di mana aku berdiri tadi.

「K-KAU BAJINGAAAN! Hi-Himekami Lizel, pa-pa-payudaranya …… kau !? Me-me-, seolah itu milikmu-, KAU PUNYA NYALI UNTUK MENYENTUUUUHHH ITU !!!!」

Gigara menggiling giginya dengan wajahnya memerah.

「Tidak termaafkan! Aku akan membunuhmu dan menggosoknya sendiri!」

「Itu tidak mungkin untukmu.」

Aku menatap wajah Miyabi yang menangis.

「Aku akan mengirimmu terbang. Dengan teknik yang Miyabi ajarkan padaku !!」

「Yuuto ……?」

Aku mengaktifkan Armored, Maximize, dan Stride secara paralel.

Gigara sepertinya merasakan sihirku dan memiringkan kepalanya.

「Mu? Itu adalah sihir dasar … jadi apa yang akan kau lakukan dengan itu?」

「Ini adalah teknik Miyabi. Aku akan mengalahkanmu dengan itu.」

Gigara menegang. Lalu,

「BUWAAHAHAHAHAHHHAHAHAHAHAHA !! Kau menyebut itu teknik !? Itu hanya dasar dari dasar! Kau senang dengan hal seperti itu !? Seperti yang aku pikirkan kelompok the Lovers luar biasa !! WAHAHAHAHAHA !!」

Perasaanku untuk Miyabi melonjak dalam diriku.

Kekhawatiran yang dia miliki.

Luka hadinya.

Nasib yang sulit di bahunya.

Ini dia, arcana the Lovers.

.

──Infinite Lovers !!

.

Perasaanku untuk Miyabi diubah menjadi mana.

Jumlah mana jauh melebihi kapasitas mana-ku. Mana besar itu mengalir ke formula sihir dasar.

「Ap …… apa? Mana ini ……」

Wajah Gigara tersentak dan dia berkeringat dingin.

「Kau bajingan──」

Tidak perlu menyebutkan apa yang terjadi setelah itu.

Tanah yang kakiku injak meledak dan tubuhku terbang ke depan Gigara dalam sekejap.

Gigara tampak seperti dia tidak bergerak di mataku.

Tinjuku yang mengeras sampai kekerasan maksimum mengalir ke perutnya yang benar-benar tak berdaya.

Lenganku tenggelam ke dalam tubuh Gigara yang diperkuat oleh Blood Iron.

Tubuh Gigara yang bisa menghalau semuanya retak.

Kulitnya terkoyak, pembuluh darahnya terputus, dan serat ototnya hancur.

Tapi, Gigara bahkan tidak punya waktu untuk memperhatikan fakta-fakta itu.

Tubuh Gigara terbang lurus tiga puluh sentimeter di atas halaman sekolah. Peluru meriam yang terbuat dari daging melintasi halaman sekolah dan menabrak gedung sekolah.

「…… ga」

Tapi, dia masih tidak menyadari apa yang terjadi pada dirinya bahkan sekarang.

Mata Gigara berputar dan kesadarannya benar-benar hilang. Dia terjebak ke dinding seolah-olah dia disalibkan.

Dia menyadari bahwa dia kalah ketika bangun di rumah sakit.

Dan kemudian, kandidat raja iblis yang seharusnya menjadi tuan Gigara itu—

「Ooo, keren !! Terhebat! Wahoo terhebat !! Terima kasih banyak untuk menunjukkan omong kosong yang menarik !! Oh man, layak untuk membuat orang itu berkorban.」

Bajingan ini! Seberapa banyak dia akan bermain-main !!

「Ibiza !!」

「Whoops, menakutkan menakutkan. Jangan bertengkar oke. Saat ini adalah latihan untuk festival atletik. Sebagai kandidat raja iblis the Lovers, kau harus berpikir untuk waktu dan tempat yang cocok untuk melakukan Perang Raja Iblis. Benarkan?」

Ibiza tersenyum senang dan menatapku dan Lizel-senpai secara bergantian.

「Ngomong-ngomong, aku tidak punya rencana untuk melakukan hal lain sampai festival atletik selesai! Tidak, serius! Sangat serius.」

Lizel-senpai memelototi Ibiza dengan waspada.

「Bisakah aku menganggap itu sebagai pakta resmi antara dua kandidat raja iblis?」

「Tidak masalah, tidak masalah, oke! Sampai jumpa!」

Dia meletakkan tangannya di bahu Rebecca dan pergi.

「Bajingan itu……」

Sial, kemarahan ini masih belum surut. Selain itu……,

Aku menatap tanah tempat Maki menghilang. Tidak ada noda hitam sama sekali di sana, juga tidak ada jejak Maki sama sekali.

「Tampaknya Ibiza datang untuk menyelidiki kartu di lengan kita.」

Lizel-senpai melipat tangannya dan menatap punggung Ibiza.

「Ya …… tapi, kita sendiri telah mendapatkan sedikit petunjuk.」

Tepat sebelum Maki menghilang. Dia tampak bingung seperti terbangun dari mimpi. Itu mungkin saat dia dibebaskan dari sihir unik Ibiza.

Mengapa Ibiza melepaskannya pada waktu itu?

Dan kemudian Gigara bersumpah kesetiaannya kepada Ibiza pada saat yang sama. Sama seperti Maki sebelum dia kembali ke kewarasannya.

「Mungkin, ada batas dengan jumlah orang yang bisa dia kendalikan ……」

「Kemungkinan itu tinggi.」

Aku melotot ke tanah di mana Maki menghilang sekali lagi.

「Sialan …… seandainya dia tidak terseret ke dunia iblis, kita akan dapat bertanya padanya untuk rincian lebih lanjut ……」

「Kita mungkin bisa mendengar sesuatu dari itu.」

Lizel-senpai menunjuk ke arah Gigara yang terkubur di dinding.

「Meskipun …… itu hanya jika dia bangun lagi.」

……Ah.

Aku tidak berpikir sejauh itu !!

「……Maafkan aku. Aku berlebihan.」

「Tidak apa-apa. Lebih penting lagi, Miyabi. Apa kau baik baik saja?」

Lizel-senpai meletakkan tangannya di atas bahu Miyabi dengan ramah.

「Ya. Aku baik-baik saja. Yuuto …… maaf. Karena aku」

Miyabi terus melihat ke bawah dan bergumam dengan suara yang seperti dengungan lalat.

「Tidak perlu meminta maaf, tidak perlu sama sekali.」

Sementara aku memikirkan apa yang harus dikatakan untuk menghiburnya,

「Heee, apa kalian selalu melakukan itu??

Stella menyela, tampak sangat ingin tahu. Matanya berkilau seperti bintang.

「Eh, tidak …… baru saja karena pihak lain yang memulainya—─」

「Bukan itu, bukan itu, maksudku tindakan erotis. Ketika kau tiba-tiba memijat payudara Lizel.」

「……」

Aah!?

Kalau dipikir-pikir, hampir semua siswa berkumpul di sini!

Aku dan Lizel-senpai merasa malu meskipun sudah terlambat. Kami menyelesaikan sisa latihan sambil memerah sepanjang waktu.

 

.

Bagian 4

 

Keesokan harinya, aku akhirnya dipanggil ke kantor kepala sekolah.

Satu-satunya alasan yang bisa aku pikirkan mengapa aku dipanggil adalah kejadian aku mengirim Gigara terbang saat latihan untuk festival atletik kemarin …….

Setelah itu Gigara dirawat di rumah sakit. Dia dibawa ke rumah sakit khusus untuk iblis di dunia manusia. Tampaknya hidupnya tidak dalam bahaya, tetapi tampaknya dia tidak akan dapat menerima tamu untuk sementara waktu.

Karena itu, kami tidak dapat menanyakan informasi tentang sihir unik Ibiza kepadanya.

「Yoo, terima kasih sudah datang.」

Kepala sekolah terlihat ceroboh seperti biasa dengan bagaimana dia duduk di kursi dengan malas.

「Aku tidak peduli karena itulah kalimat yang kau tetapkan pada saat ini, tetapi orang yang memanggilku ke sini adalah Kepala Sekolah Gandou.」

「Hah! Ya, tepat seklai. Mengapa aku memanggilmu ke sini …… kau tahu kenapa kan?」

Dia berdiri dengan santai, berjalan di sekitar meja dan berdiri di depanku.

Tatapannya tajam. Selanjutnya tekanan dari kehadirannya sangat mengagumkan. Seperti yang diharapkan, dia benar-benar raja iblis saat ini. Aku gemetaran meskipun aku tidak mau.

「Seperti yang aku pikirkan, ini tentang kemarin──」

「Apa rekomendasi teratas untuk anime musim ini !?」

「Itu alasannya!?」

──Dan kemudian,

Kami mengadakan debat panas tentang anime baru musim ini untuk sementara waktu.

「──Itulah sebabnya, pada akhirnya kualitas anime bergantung pada berapa banyak staf ahli yang dimilikinya, berapa banyak pekerjaan yang bisa mereka serahkan kepada animator yang baik.」 Kataku.

「Begitu ya. Jadi bukan berarti semuanya baik-baik saja asalkan studio itu bagus.」

「Ya …… tergantung pada tim, kualitasnya bisa sangat berbeda bahkan di studio yang sama.」

「Bukankah jelas. Ada anime yang mengerikan meskipun studionya luar biasa.」

Terlalu misterius mengapa aku berbicara seperti ini di kantor kepala sekolah. Meskipun sebagian besar pengetahuanku hanyalah apa yang aku dengar dari ayah dan ibu.

「Aa, ada juga satu hal lagi yang ingin aku tanyakan.」

「Ya, jika itu sesuatu yang bisa aku jawab.」

「Apa kau bisa membunuh Ibiza?」

「──」

Aku tidak bisa menjawab pertanyaan yang tiba-tiba.

Kepala sekolah melanjutkan seolah mengejek aku yang terpana seperti itu.

「Ibiza …… tentu saja pria yang cocok untuk memiliki arcana the Devil. Lagipula pria itu benar-benar egois.」

「Egois …… ya?」

「Kau tahu, iblis lebih jujur ​​dengan keinginan mereka daripada manusia. Jika itu manusia, mereka memiliki berbagai emosi lain yang berfungsi sebagai rem mereka. Tetapi iblis berbeda. Begitu mereka memutuskan satu hal, mereka akan mengorbankan segalanya. Tidak peduli bahkan jika mereka mengganggu orang lain. Memenuhi keinginan mereka sendiri dan memperbesar keuntungan mereka sebanyak mungkin adalah kebajikan bagi mereka.」

「Bahkan kami manusia memiliki banyak orang egois di antara kami.」

「Orang-orang itu hampir sama seperti iblis saat itu.」

…… Apakah begitu?

Sebaliknya, bahkan iblis tidak sepenuhnya terdiri dari orang-orang egois.

Karena, Lizel-senpai berbeda. Miyabi dan Reina juga seperti itu.

「──Dan, kau tahu kan bahwa pria itu sepenuhnya termotivasi untuk melakukannya? Bagaimana prospekmu melawannya?」

「Aku masih …… belum menemukan cara untuk mengatasinya.」

Gandou-sensei menghela nafas 「Hah」 dengan putus asa.

「Cara eh …… yah, baiklah. Kau setidaknya tahu jenis sihir unik apa yang dimiliki Ibiza, kan?」

Setiap kata yang keluar dari mulutnya mendapatkan nada yang terdengar seperti dia main-main. Seolah-olah dia memakiku.

「Kemungkinan besar, itu semacam serangan pikiran …… kurasa. Seperti cuci otak, atau hipnotisme, untuk membuat orang lain mengikuti perintah Ibiza terlepas dari keinginan mereka sendiri.」

Kemudian kepala sekolah mengerang 「Aaa」 dan membuat ekspresi pahit.

「Oi oi, jangan bercanda manusia. Kau menyebut dirimu sendiri kandidat raja iblis the Lovers seperti itu?」

「……Apa aku salah?」

「Sudah dekat. Tapi secara fundamental berbeda.」

「Tapi, kau tidak akan memberi tahu aku jawabannya bukan?」

Kepala Sekolah Gandou menyeringai dan tersenyum sedikit.

「Lagipula aku berada di posisi netral. Aku tidak bisa mendukung kandidat tertentu. Tapi」

Dan kemudian, raja iblis saat ini──Gandou Barbatos menutup salah satu matanya.

「Mengapa orang itu terpaku pada sihir garis keturunan Yuugaoze? Kekuatan dan kelemahannya ada di sana.」

Miyabi ……?

「Juga, the Lovers adalah arcana yang sedikit rumit, atau mungkin aku harus mengatakan kurang jelas. Belum pernah ada orang yang bisa menggunakannya dengan baik sampai sekarang.」

「Tentu saja …… Aku pernah mendengar bahwa the Lovers tidak pernah meninggalkan hasil yang layak. Terus terang itu yang terlemah kata mereka.」

Kepala sekolah melipat tangannya dan mengangguk.

「Dalam arti itu memang benar. Itu sebabnya dipikir secara normal kali ini juga tidak ada harapan. Itu yang orang pikirkan. Tapi kau tahu, ada faktor yang sangat berbeda yang belum pernah ada sampai sekarang.」

「Dan itu adalah……」

「Belum pernah ada kandidat raja iblis manusia sampai sekarang. Itu sebabnya, ada kemungkinan bahwa sesuatu yang bahkan belum pernah dibayangkan sebelumnya mungkin terjadi. Benarkan?」

「……Ya!」

「Yah, ketika the Lovers terlemah dikombinasikan dengan manusia terlemah, itu mungkin menjadi sesuatu yang sama sekali tidak ada harapan, kandidat terburuk dan terlemah dalam sejarah !!」

「Akhirnya mengerikan setelah kau membuatku memegang harapan seperti itu!」

Kepala sekolah tertawa ‘wahahahaha’ dengan sepenuh hati.

「Bagaimanapun juga kau tidak akan bisa mengatasi Perang Raja Iblis sendirian. Pertempuran tidak akan diputuskan oleh kandidat sendiri. Dalam kasus ekstrim, bahkan jika kandidat raja iblis tidak berguna, kalau kartunya bagus maka dia akan bisa menang sampai akhir.」

Kedengarannya agak menyedihkan tapi, itu juga terdengar seperti aku dalam kenyataan.

「Ya …… semua kartuku juga sangat dapat diandalkan.」

「the Lovers sedikit berbeda dari arcana lainnya, dan kau sendiri bukan iblis tetapi manusia. Itu sebabnya tidak apa-apa bagimu untuk melakukan sesuatu dengan cara yang berbeda dari yang lain.」

「Cara yang berbeda …… ya?」

「Kandidat raja Iblis dan kartunya diikat dengan hubungan kepentingan yang sederhana. Tapi, kalian punya sesuatu yang lain bukan?」

「Sesuatu yang lain ……」

Sesuatu yang secara unik dapat diterapkan untuk the Lovers dan juga manusia …… apa itu?

「Kalau kau membentuk hubungan selain dari minat sederhana, kau mungkin dapat memperoleh sesuatu yang berbeda. Kalau kau melakukan itu …… pasti kartumu akan memberimu kemampuan terpendam yang mereka miliki.」

…… Aku tidak benar-benar mengerti arti kata-kata Kepala Sekolah Gandou.

Kepala sekolah melihat ekspresiku dan mengangkat bahu.

「Tapi yah, jangan berpikir terlalu keras tentang itu. Intinya adalah kau hanya perlu mengalahkan lawanmu.」

Aku secara refleks tersenyum pahit.

「Ya tapi, aku seorang manusia sementara lawannya adalah iblis terkuat──」

「Tidak masalah kan!!」

Kepala sekolah mendekatiku dengan senyum yang dipenuhi dengan sukacita dan niat membunuh.

「Kedengarannya menyenangkan bukan !? Aku iri padamu, kau bajingan! Lawan adalah yang terkuat? Tidak mungkin kau bisa menandinginya? Indah sekali!」

Lalu dia tiba-tiba meraih kerahku. Matanya yang menatap tajam mendekatiku.

「Tendang yang terkuat terbang! Tendang yang terkuat jatuh! Tendang yang terkuat kemana-mana!!」

Kekuatan dari kepala sekolah yang semangat dari kata-katanya sendiri membuatku gemetaran.

Tepat setelah itu, aku diusir dari kantor kepala sekolah seolah-olah mengatakan bahwa pembicaraan sudah selesai.

Aku berjalan sendirian melewati koridor sambil terus memikirkan apa yang dikatakan kepala sekolah.

── Alasan mengapa dia terpaku pada sihir garis keturunan Yuugaoze …… ya.

Namun, aku tidak menemukan jawaban apa pun.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded