Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 2 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 2 Chapter 1 – Kandidat Raja Iblis the Devil

 

 

Bagian 1

Itu minggu berikutnya setelah pertempuran melawan Aspite.

「Kemudian kelas hari ini berakhir. Semua orang, harap berhati-hati di jalan pulang kalian.」

Orang yang mengatakan itu sambil tersenyum lembut adalah Nakano Tsuruko-sensei. Dia cantik dengan suasana tenang. Cara dia berbicara dan mengajar juga elegan.

「Akan ada ujian kecil tentang sejarah penyiksaan dan metode eksekusi minggu depan, jadi tolong pelajari pelajarannya dengan baik.」

Namun itu menggandakan perasaan yang tidak cocok dan mengerikannya pelajaran Penyiksaan dan Eksekusi yang dia ajarkan.

Meski begitu seperti yang diharapkan dari akademi ras iblis, pelajarannya terlalu aneh.

Pelajarannya mencakup banyak topik mulai dari hal-hal langsung seperti sihir, seni bela diri, pembunuhan, hingga hal-hal tidak langsung seperti cara untuk memerintah manusia, manajemen wilayah, politik dan ekonomi, strategi, taktik, dan propaganda.

Bahkan di antara akademi ras iblis, Akademi Ginsei ini ──alias Akademi Raja Iblis secara harfiah adalah akademi yang mendidik kelas kepemimpinan termasuk Raja Iblis itu sendiri. Mungkin itulah sebabnya ada banyak pelajaran di sini yang akan berguna untuk memerintah dan mengelola.

Tapi, terkadang ada juga pelajaran normal seperti bahasa Jepang modern atau matematika. Walaupun pelajaran-pelajaran normal ini malah semakin menyoroti ketidaknormalan.

Tapi mengesampingkan itu, kelas berakhir sekarang.

Seperti biasa, tidak ada teman sekelas yang mau berbicara denganku.

Tidak ada yang akan menatap mataku sejak kejadian di mana aku membakar ruang kelas. Ini lebih baik daripada menerima permusuhan atau pelecehan secara terbuka, tetapi ini masih terasa agak sepi.

Yah, untungnya ada rutinitas sehari-hari untuk bertemu dan menerima pelatihan khusus dari Lizel-senpai dan Miyabi di istana sepulang sekolah. Berkat itu aku tidak merasa kesepian atau tertekan.

Aku berjalan menuju kursi Miyabi dengan tas di satu tangan.

「Miyabi, ayo pergi ke istana.」

Namun Miyabi tidak memberiku jawaban.

Dia tampak melamun sambil terus menatap satu meja. Dia masih tidak memperhatikanku bahkan ketika aku berdiri di depannya.

Ketika aku menatapnya, aku bisa melihat belahan dadanya dengan jelas dari dadanya yang terbuka. Fokusku hampir terserap ke lembah berwarna kulit, tetapi aku dengan kuat menahan diri.

「Oi, Miyabi? Ada apa denganmu?」

「──Eh」

Dia akhirnya memperhatikan aku dan mengangkat wajahnya.

「Hyaa !? Yuuto muncul entah dari mana !?」

「Kau benar-benar baru memperhatikan aku sekarang …… ada apa?」

「T-Tidak ada apa-apa !? Atau lebih tepatnya, kau benar-benar sesuatu! Kau tiba-tiba keluar ‘puff’ dan menempel di sekitarku tanpa aku sadari!」

「Aku tidak sedekat itu denganmu. Lebih penting lagi, bukankah kita akan pergi ke istana?」

「Heh? Ah, a-aku datang! Datang!!」

Kata-katanya terdengar agak cabul, tapi aku sengaja mengabaikannya dan menuju ke ruang tunggu the Lovers. Meskipun aku menyebutnya istana, itu hanya satu ruangan di dalam gedung ini.

Tapi, aku dengar ada juga kandidat raja iblis lain yang membangun gedung terpisah untuk diri mereka sendiri di tanah akademi. Tampaknya tergantung pada kekuatan, kekuatan keuangan, status, dan kedudukan seseorang.

Itu adalah sesuatu yang aku sebagai kandidat raja iblis the Lovers yang lemah dan juga manusia seharusnya tidak harapkan.

Aku tiba di istana the Lovers. Ketika aku membuka pintu,

「Oh, Yuuto. Dan Miyabi juga.」

Lizel-senpai sedang duduk di kursi dekat jendela sambil menikmati teh.

Senpai juga cantik hari ini.

Entah itu rambut hitamnya yang mengkilap, atau mata birunya yang bersinar seperti permata, atau wajahnya yang mewakili kecantikan tanpa cacat, atau tubuhnya yang mempersonifikasikan kecantikan wanita dan ero, semuanya adalah yang terbaik.

Bahkan jika ini hanya satu ruangan di gedung sekolah, itu adalah istana besar bagiku hanya dengan kehadiran Lizel-senpai di dalamnya.

「Maaf aku terlambat. Permisi.」

「Yahhooo !! Sekaraang mari kita lakukan yang terbaik ‘gyaruu’ hari ini juga!!」

Lizel-senpai tersenyum padaku dengan kecantikan dan kelembutannya yang biasa.

「Fufu, selamat siang. Tapi, ruangan ini adalah istana Yuuto, jadi seharusnya kami yang mengatakan permisi. Juga Miyabi, ada kesopanan yang benar bahkan di antara teman-teman dekat. Kau setidaknya harus mengucapkan salam dengan benar.」

Miyabi cemberut dan melihat ke samping.

「Sheesh serius, senpai ‘gachi gachi (kaku)’ seperti biasa.」

Pada akhirnya Miyabi tidak mengatakan salam yang benar. Lizel-senpai menghela nafas, tapi dia masih menyiapkan teh untuk kami berdua. Itu adalah teh hitam dengan aroma yang sedikit manis.

「Baunya harum.」

「Ini adalah merek baru dari Mariage Freres. Aku senang kau menyukainya.」

Aku hanya bisa mengatakan 「Heee」 karena aku tidak tahu sama sekali tentang merek itu. Menyedihkan.

「Hmph, ini juga bagus tapi, aku pikir aku lebih suka Marco Polo.」

Apa itu tadi? Marco Polo adalah orang tua dari buku the Travels of Marco Polo bukan? Mungkin dia salah bicara Milk Bolo? (TN: Merek makanan ringan di Jepang)

「Jangan bilang …… kau tahu tentang teh ini Miyabi?」

「Heh? Yaah, ya … tunggu, mengapa kau begitu terkejut?」

「Karena itu tidak sesuai dengan dirimu. Kau baru saja terasa seperti wanita bangsawan.」

「Apa artinya!? Bahkan aku seorang Yuugaoze walaupun aku terlihat seperti ini, putri ……」

Ketegangan Miyabi secara bertahap berkurang saat dia berbicara. Suaranya semakin kecil. Pada akhirnya dia berhenti bicara dan melihat ke bawah.

「Ada apa Miyabi?」

「Tidak ada apa-apa……」

Seperti yang aku pikirkan, itu aneh. Mari kita coba bertanya padanya lagi──Aku berpikir begitu, tapi,

「Kalian berdua, duduklah. Aku sedang berpikir untuk melakukan pelatihan yang sedikit baru hari ini.」

Lizel-senpai berbicara, jadi kami dengan patuh duduk di sofa.

Kami duduk dengan Lizel-senpai di depanku dan Miyabi di sebelah kiriku.

Suara para siswa yang melakukan aktivitas klub di halaman sekolah bisa didengar dari jendela di sebelah kananku. Ketika aku melihat ke sana, sepertinya itu adalah klub lari dan lapangan. Ada klub normal bahkan di akademi raja iblis ini.

Tetapi pelatihanku bukan kegiatan klub. Itu adalah pelatihan khusus sebagai kandidat raja iblis berikutnya.

「Lalu Lizel-senpai. Pelatihan seperti apa pelatihan baru ini?」

「Sebelum itu ada sesuatu yang ingin aku tanyakan pada arcana the Lovers. Bisakah itu menampilkan efek Healing Lovers dalam angka?」

「Angka……?」

「Ya. Ketika kami memasok Yuuto dengan mana, berapa banyak yang bisa Yuuto dapatkan pada akhirnya …… Aku ingin memeriksa itu.」

Begitu ya. Tentu saja aku entah bagaimana bisa merasakan bahwa aku menerima mana, tetapi aku tidak mengerti sama sekali berapa banyak itu.

Selain itu, jumlah mana yang disimpan di dalam tubuhku juga tidak jelas.

「Dalam pertarungan melawan Aspite hari sebelumnya, Yuuto beruntung dapat mengaktifkan Infinite Lovers, tetapi jika mana-mu mencapai nol sebelum itu ……」

「Itu akan jadi kekalahanku …… bukan?」

「Benar. Bahkan lawan yang lebih kuat akan muncul di masa depan. Itu sebabnya kita juga harus belajar menjadi lebih taktis. Pertama-tama kita harus belajar tentang kemampuan kita sendiri untuk itu.」

「Seperti yang diharapkan dari Lizel-senpai! Aku sama sekali tidak memikirkan hal seperti itu!」

「B-begitukah? Ini bukan sesuatu yang hebat. Fufu ♪ 」

Dia mengatakan itu, tapi dia benar-benar terlihat seperti sedang dalam suasana hati yang hebat. Senyumnya yang terlihat seperti gadis kecil benar-benar menggemaskan.

Tunggu, yang lebih penting──Aku mencoba bertanya pada arcana-ku dengan cepat.

『Mungkin. Berbagi informasi dalam bentuk angka. 』

「──Itu yang dikatakannya.」

Ketika aku memberi tahu Lizel-senpai jawaban arcana, Lizel-senpai meletakkan cangkir tehnya.

「Miyabi, coba peluk lengan Yuuto dan bagikan mana mu.」

「Eh? Baik.」

Miyabi memeluk lenganku tanpa ragu sedikit pun.

Lenganku terkubur di belahan payudaranya yang menggairahkan yang mencuri mataku di ruang kelas.

「O-oi, Miyabi-」

Aku merasakan sensasi lembut dan goyang dari siku sampai lengan atasku.

Wajah Miyabi juga dekat. Napasnya yang berbau harum bertiup di leherku. Tanpa sadar aku memutar tubuhku.

「Auhn ♥! Jangan bergerak! Rasanya …… ​​g-geli kalau kau melakukan itu!」

「Y-ya …… salahku」

Miyabi semakin menekankan payudara besar yang menjadi kebanggaannya di lenganku. Dia bahkan menggosokan mereka padaku.

Ada elastisitas yang luar biasa di dalam kelembutannya. Aku tidak pernah merasa cukup dengan perasaan menyenangkan ini, tidak peduli berapa kali aku mengalaminya.

Sesuatu yang lembut mengalir dari payudara Miyabi padaku tak lama setelah itu.

──Ini adalah mana Miyabi.

Rasanya manis seperti permen, namun rasanya seperti memberi energi padaku.

Seolah-olah mana juga mewujudkan karakteristik pemiliknya. Aku mabuk dengan sensasi payudara Miyabi dari luar dan perasaan menyenangkan dari mana Miyabi di dalam. Saat itulah suara arcana bergema di kepalaku.

『Pasokan mana──12000』

MIyabi melompat kegirangan ketika aku mengatakan angka itu.

「Oo ~, jumlahnya terdengar luar biasa! Jauh dari seratus, itu mencapai sepuluh ribu! Sepuluh ribu-!? Sepertinya Yuuto telah pulih ‘dokan’ dengan bang!」

Miyabi bersukacita, tetapi tidak ada yang bisa dibandingkan dengan hasil ini, jadi itu benar-benar tidak jelas apakah jumlah ini banyak atau tidak.

「Lalu, aku berikutnya.」

Lizel-senpai berdiri.

「Y-ya. Mohon bantuannya.」

Apa yang sebenarnya senpai rencanakan? Aku sedang berpikir— dia pindah ke samping meja dan berdiri di depanku.

「Yuuto. Bisakah kau mengangkat rokku?」

「Eh?」

Mengangkat roknya !?

Mengangkat roh, raja kejahatan terhadap wanita yang dilakukan oleh anak-anak !?

Aku menatap Lizel-senpai dengan penuh tanya. Dia mengalihkan tatapannya dengan malu-malu dalam menanggapi.

Gerakan itu dan ekspresinya yang bermasalah yang memerah dengan alis yang dirajut sangat menggemaskan.

「J-jangan memaksaku mengatakannya berulang-ulang …… Aku ingin kau, mengangkat rokku, dan melihat …… celana dalamku.」

Ini buruk. Jantungku akan meledak.

Aku mencubit ujung rok Lizel-senpai dan perlahan-lahan mengangkatnya.

…… Rasanya seperti aku melakukan sesuatu yang sangat salah. Tanganku gemetaran.

Ini bukan tidak sengaja melihat celana dalam, aku mengangkat rok dengan tanganku sendiri untuk melihat celana dalam di bawahnya. Itu sangat menarik.

Selanjutnya kami berada di akademi di sini.

Meskipun aku bisa mendengar suara siswa melakukan aktivitas klub di luar, kami melakukan hal mesum seperti ini. Amoralitas dari tindakan ini membuatku menggigil.

Rok itu terangkat seperti menarik tirai panggung.

Akhirnya── sebuah pemandangan indah muncul dari bawahnya.

Celana dalam putih di bawah stoking hitam.

Transparansi itu menggandakan ketidaksenonohan.

Ketika aku mengamati lebih dekat, aku bisa melihat desain celana dalam yang rumit. Itu dihiasi dengan tali halus. Celana dalam itu terlihat sangat mahal. Bahannya sedikit mengkilap. Tentunya itu dibuat menggunakan bahan terbaik.

Celana dalam ini tidak diragukan lagi bernilai berkali-kali pakaian dalamku.

「Ini dia …… Yuuto」

Tangan Lizel-senpai diam-diam menyentuh kepalaku dan tiba-tiba mendorongku ke selangkangannya.

「Se-senpa──gumuuuuh!?」

Aku secara refleks melepaskan rok itu dan pandanganku tiba-tiba menjadi gelap. Wajahku benar-benar didorong ke dalam rok. Aku tidak bisa melihat apa pun kecuali perut bagian bawah senpai.

Dan kemudian, hidung, pipi, dan bibirku merasakan tekstur berkualitas tinggi dari stoking yang halus.

Selain sensasi itu, aroma senpai juga memenuhi dadaku.

Aroma manis yang seperti buah mengundangku ke dunia ekstasi dalam sekejap mata.

「Aa, serius …… ini, sangat memalukan ……]

Bisikan senpai yang dipenuhi rasa malu mencapai telingaku dengan samar. Itu membuat darahku mendidih.

Mana mengalir ke bibirku pada saat berikutnya.

Itu berisi rasa manis yang halus dan aroma kelas tinggi. Berbagai aroma terjalin bersama satu sama lain untuk membentuk rasa yang memiliki kompleksitas dan kedalaman di dalamnya── rasanya aku benar-benar merasakan sensasi seperti itu dengan lidahku.

『Pasokan mana──24000』

Setelah aku mengatakan angka dengan suara teredam, aku bisa mendengar suara marah Miyabi.

「Tunggu!? Skor ganda !? Apa artinya ini!?」

Kepalaku dilepaskan dan wajahku keluar dari bawah rok senpai.

Ketika aku mendongak, aku menemukan wajah puas Lizel-senpai di sana. Mungkin itu hanya imajinasiku tetapi, wajah dan kulitnya juga terlihat mengkilap.

「Fufu, seperti yang aku duga.」

「Seperti yang kau duga …… apa?」

「Bergantung pada metode, jumlah mana yang dapat dipasok dengan Healing Lovers akan berbeda.」

「Maksudmu bedanya aku melakukan ‘mugyuu’ ke Yuuto dengan payudaraku dan senpai menunjukkan celana dalammu dengan stoking padanya sambil menggiling kepala Yuuto ‘guri guri’ di atasnya?」

「Caramu mengatakan itu mengkhawatirkan tetapi, begitulah adanya. Hubunganmu dengan pasangan penting ketika memasok mana. Sangat penting untuk memercayai dan menjaga kasih sayang pada pasangan. Selain itu, ada juga faktor seberapa merangsang dan menggairahkan tindakan itu. Perasaan kegembiraan dan kemabukan akan memberikan pasokan yang lebih kuat.」

Singkatnya, aku akan menjadi lebih kuat dengan melakukan lebih banyak hal erotis dengan seseorang yang aku sukai.

「Uu ~, Begitu ya! Baiklah!」

Tiba-tiba Miyabi mengangkat roknya sendiri.

Dia menunjukkan celana dalamnya yang memiliki desain macan tutul cetak tanpa menyembunyikan apa pun. Selain itu memiliki warna pola hitam dengan latar belakang merah muda.

「Tunggu!? Mi-Miyabi !!」

「Dengan kata lain kalau aku melakukan hal yang sama seperti senpai, mana akan meningkat ‘don’ sampai dua kali lipat! Bukankah itu benar !?」

Apakah sesederhana itu !?

Aku balas seperti itu di dalam hatiku, tetapi mataku tidak bisa menjauh dari celana dalam macan tutul merah muda itu!

Kenapa gadis ini mengenakan celana dalam erotis yang mencolok ini !?

Pastinya dia memiliki sosok gal ini! Meski begitu area permukaannya terlalu kecil-!

Kerutan di bagian bawah bentuk segitiga membuat aku membayangkan berbagai hal. Perutnya yang melengkung dan pusar di atasnya juga membuat jantungku berdebar kencang.

「Bagaimana? Itu membuatmu lebih bersemangat daripada celana dalam senpai kan?」

「Apa-…… !?」

Lizel-senpai jelas membuat ekspresi tersinggung.

「Itu tidak benar! Sudah jelas bahwa milikku lebih menawan jika dibandingkan dengan milikmu!」

Dan kemudian kali ini senpai mengangkat roknya sendiri dan menunjukkan kepadaku tubuh bagian bawahnya yang terbungkus stoking dan celana dalam hitam tipisnya.

「Bagaimana menurutmu, Yuuto? Bukankah menurutmu itu memberikan kesan yang bagus dengan stoking di atasnya? Ini benar-benar mirip seperti ketika seorang wanita bangsawan dari era Heian berbicara dengan pria lewat tirai bambu, bukan?」

Aku tidak berpikir bahwa ada kesopanan atau hal seperti itu pada saat dia memamerkannya sendiri ……

「Tidak ada yang seperti itu! Anak laki-laki pasti mau melihat sesuatu dengan lebih banyak ‘gatsu (dampak)’! Sesuatu dengan lebih banyak ‘baaam’ seperti milikku lebih baik bukan? Yuuto !?」

「E-err …… itu」

Ketika aku bingung bagaimana harus menjawab, Lizel-senpai semakin mendesakku.

「Miyabi terlalu langsung. Menurut penyelidikanku, sedikit kesopanan diperlukan untuk hubungan antara pria dan wanita. Menyembunyikannya sedikit sepertiku akan merangsang imajinasi dan membuat pria lebih bersemangat.」

「Senpai, kau biasanya menggunakan sabuk garter kan!」

「I-Itu ……」

「Benar! Pasti itu! Beberapa orang akan mencari tahu apa yang disukai laki-laki, menemukan artikel tentang apa yang baru-baru ini dilakukan orang, percaya artikel itu dengan mudah, dan kemudian mencobanya ‘dojaaan’. Senpai seperti orang-orang itu !!」

「……」

Lizel-senpai berubah merah padam dan bergetar. Dia tersenyum tetapi, matanya agak berlinang air mata.

「Ka-kau salah, mon! I-itu, tuduhan palsu, mon!」

…… Itu tepat sasaran. Terlebih lagi perkataannya mengalami kemunduran menjadi seperti anak kecil …….

「Terlambat terlambat, Reina benar-benar minta maaf desu de──」

Waktu yang tepat!

Malaikat penyelamat dari kamp the Lovers kami──walau dia adalah iblis.

Reina bergegas ke istana seperti kelinci yang sedang terburu-buru.

「Auh!?」

Dan kemudian katana yang dia bawa di punggungnya tersangkut di pintu masuk dan tubuhnya melengkung ke depan sebelum dia berguling ke belakang.

「O-oi oi !! Reina! Apa kau baik-baik saja!?」

Aku bergegas ke koridor dengan panik, tetapi kemudian aku menjadi kaku di sana.

Lagipula, Reina telah terguling dengan sangat baik dan kemudian berhenti tepat ketika dia sedang berguling mundur.

Dia jatuh dengan pantatnya mengarah ke atas, jadi kulitnya terlihat dari bagian bawah punggungnya.

Tentu saja, celana dalamnya …… ​​juga benar-benar terlihat.

Aku akan berubah menjadi penganiaya kalau aku dengan ceroboh meraihnya.

「Re-Reina baik-baik saja …… au …… Reina, jatuh lagi ……」

Reina bergumam dengan suara menangis sambil masih berbaring telentang.

Aku harus dengan cepat mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri tapi …… tanganku berhenti di tengah menjangkau dia.

Alasannya adalah karena celana dalam yang melindungi tubuh bagian bawah Reina …… melampaui imajinasiku.

──Itu disebut celana dalam tali.

Aku benar-benar berpikir bahwa dia akan mengenakan celana dalam kekanak-kanakan dengan karakter kartun yang tercetak di bagian belakang, tetapi tidak disangka itu sebenarnya adalah celana dalam tali.

Selanjutnya warnanya ungu.

Itu menutupi pantat kecil Reina dengan permukaan kain yang bahkan lebih kecil. Luas permukaannya bahkan lebih kecil dari celana dalam macan tutul Miyabi. Selanjutnya kain tipis itu secara tidak langsung menampilkan bentuk pantat dan selangkangannya. Itu mengisyaratkan daya tarik seksual amoral yang dikeluarkan dari tubuh muda tersebut.

「Hei Yuuto! Berapa lama kau akan menatap celana dalam Reina !?」

「Tidak disangka bahwa Reina akan sejauh ini untuk membuat daya tariknya ……」

Komentar Miyabi dan Lizel-senpai membuat kaki Reina tersentak lurus. Dia berguling dengan cepat dan mengangkat tubuhnya.

「Hawawawawah!? Au au, s-, semua orang melihatnya- !?」

Itu …… itu akan aneh kalau kami tidak melihat. Itu …….

Aku meraih tangan Reina yang kelihatannya akan menangis dan membuatnya berdiri.

「Tidak, itu …… hanya sekilas.」

「Auuu …… maaf …… terima kasih banyak, desu desu ……」

Miyabi menarik lenganku untuk mengalihkan fokusku padanya.

「Lebih penting lagi Yuuto! Mana yang lebih baik, aku atau senpai, pilih ‘supa’ tanpa ragu-ragu!」

「Tidak …… itu ……」

Aku tidak bisa mengatakannya.

Sebenarnya saat aku melihat celana dalam Reina,

『Pasokan mana──25000. Batas atas tercapai. 』

Suara itu berkata kepadaku! Aku tidak bisa mengatakan itu dari mulutku !!

「Yuuto!! Buat jelas!」

「Yuuto, kau tidak perlu ragu. Buat Miyabi melihat kenyataan.」

──A-apa yang harus aku lakukan !?

Keringat dingin membanjiri seluruh tubuhku.

Apakah ini bahaya yang mengintai di hari biasa !? Tepat ketika aku benar-benar bingung──,

『Aa, aa, bisa kau dengar? Tunggu, aku kira aku tidak akan dapat mendengarnya bahkan kalau kau membalasnya. Hahahaha』

Suara ini …… Kepala Sekolah Gandou?

Suara Gandou Barbatos, kepala sekolah dan juga raja iblis saat ini berasal dari speaker yang dipasang di dinding.

『Hari ini aku punya sedikit penjelasan tentang acara akademi. Para Kandidat Raja Iblis harus berkumpul di gym pukul 8 malam! Itu saja!!』

.

Bagian 2

Kalau itu adalah sekolah yang normal, aku pasti sudah lama pulang ke rumah saat ini. Akan lebih mustahil bagi seorang guru untuk melakukan sesuatu seperti memanggil siswa untuk berkumpul pada saat ini.

Awalnya hanya kandidat raja iblis yang akan hadir, tetapi Lizel-senpai dan Miyabi khawatir bahwa mungkin akan ada serangan mendadak seperti pada penyingkapan, jadi mereka dengan paksa datang.

Lambang the Lovers bersinar samar di bawah kakiku.

Ketika aku melihat sekeliling, lambang kandidat raja iblis lainnya juga mengambang di dalam kegelapan.

Dari hitungan singkat, tampaknya ada kurang dari dua puluh lambang secara total.

Rupanya lambang ini juga untuk menunjukkan kehadiran. Lambang yang kurang menunjukkan bahwa ada kandidat yang absen.

Namun aku tidak bisa melihat sosok kandidat raja iblis yang ada di sini. Mataku hanya bisa melihat lambang yang bersinar di daerah yang luas.

Meski begitu, itu terasa seperti gym lebih luas dari biasanya ……? Mungkin ruang di sini sebenarnya terdistorsi untuk membuat area lebih besar.

Tetapi bahkan itu adalah sesuatu yang mungkin untuk akademi raja iblis ini.

「Yooo, tuan dan nyonya! Bagus karena kalian datang !!」

Kepala Sekolah Gandou muncul dengan sikap riangnya yang biasa.

Sejenak aku bertanya-tanya apakah dia melayang di udara, tapi sepertinya dia berdiri di atas panggung.

「──Dan? Apa urusanmu menghubungi kami ke sini? Aku harus membatalkan pekerjaan untuk datang ke sini.」

Salah satu lambang bersinar lebih terang dan menyinari pemilik suara seperti lampu.

── Kandidat raja iblis the Star, Hoshigaoka Stella.

Pada pertarunganku melawan Aspite, dia menawarkan untuk bekerja sama denganku. Aku pikir dia memberikan tawaran itu karena niat baiknya, tetapi ketika aku mendengar tentang tawarannya secara lebih rinci, itu termasuk syarat memberikan Lizel-senpai kepadanya.

Ada desas-desus bahwa kekuatannya yang sebenarnya adalah monster, tapi aku tidak mengerti apa yang sebenarnya dia rencanakan di kepalanya. Dia adalah lawan yang tidak bisa aku ukur.

「Hahhahhaa. Jangan khawatir! Lagipula ini adalah acara besar untuk kalian semua para siswa! Karena ~」

Kepala Sekolah Gandou mengepalkan tinjunya. Mana yang dipancarkan dari tinju itu menggambar huruf di atas kepalanya.

.

──Festival Atletik Akademi Raja Iblis!! Akan Diadakan !!

.

Beberapa lambang lenyap dari lantai pada saat berikutnya.

「Eh !? Tu-tunggu! Kenapa kalian pulang!?」

Kepala sekolah memanggil mereka untuk kembali, tetapi kemudian beberapa lambang lagi menghilang.

「Oi oi, kalian tidak cukup semangat meskipun kalian masih muda. Meskipun aku berencana untuk menyiapkan hadiah juga ……」

「Dan, hadiah apa yang kau bicarakan?」

Kepala Sekolah Gandou menjawab dengan bangga atas pertanyaan Stella.

「Aku masih mempertimbangkannya! Tapi aku akan memberikan tiket makan di kafetaria untuk kelompok pemenang!」

Bahkan semakin banyak lambang lenyap.

「T-Tunggu! Kembali! Aku mohon!!」

Kepala Sekolah memohon sambil tampak ingin menangis. Melihat sosoknya membuat aku mempertanyakan apakah dia benar-benar raja iblis saat ini.

「I-itu benar! Aku juga berpikir untuk memberikan hadiah khusus untuk MVP tim pemenang!」

「Itu sebabnya, apa hadiah ini?」

「Sudah kubilang aku masih memikirkannya! Yah, tempat ini kurang lebih adalah akademi! Guru juga akan ingin memberikan nilai bagus kepada siswa yang bekerja sama dengan acara semacam ini, itu hanya sifat manusia! Walau aku iblis!」

Dia mengatakan itu dan tertawa ‘wahahaha’. Di sisi lain wajah Stella cemberut.

「Baiklah, baiklah. Aku sendiri tidak akan absen kalau ini sebuah acara.」

Stella adalah idola populer yang aktif. Acara ini sepertinya bisa menarik perhatian penggemar. Namun sepertinya tidak mungkin untuk membuka acara ini untuk umum.

「Bagaimana denganmu Neith?」

Sosok kandidat raja iblis yang disapa Stella muncul dari kegelapan.

Neith Carnac dengan rambut pirang dan kulit cokelatnya menjawab dengan tampang malu-malu seperti biasanya.

「Y-ya …… kalau itu bukan perkelahian, tapi olahraga …… aku akan bergabung, mungkin.」

Apakah orang ini benar-benar kandidat raja iblis? Rasanya seperti dia menghindari pertarungan.

「Err, aku juga akan berpartisipasi.」

Seorang gadis dengan suara yang belum pernah kudengar sebelumnya muncul dari kegelapan.

「Ou! Bukankah ini Kouma Ruki the Judgment!」

Dia adalah seorang gadis cantik ramping dengan rambut biru muda sedang. Dari lencana sekolahnya, dia tampak seperti tahun pertama sepertiku. Kata manis cocok untuk ekspresinya yang sedikit pemalu. Dia hanya terlihat seperti gadis SMA biasa. Gadis seperti ini juga seorang kandidat raja iblis?

Menyadari tatapanku, Kouma Ruki melihat ke arahku dan sedikit membungkuk sambil tersenyum.

Tidak hanya dia terlihat normal, dia sopan …….

Ketika aku membungkuk juga, Kouma Ruki tersenyum ramah dan berjalan ke arahku.

「Hei, kau adalah kandidat raja iblis the Lovers bukan?」

「Eh? Y-ya. Itu benar.」

「Hee ~, kau manusia pertama yang menjadi kandidat raja iblis kan? Itu luar biasa ~. Ah, aku (boku) Kouma Ruki. Panggil aku Ruki ♪」

Dia sangat ceria terhadap seseorang yang hanya dia temui. Selain itu jaraknya dekat.

Rasanya jarak dia selangkah lebih dekat daripada jarak percakapan normal. Karena itu aku bisa mengamati wajah cantik itu dengan baik. Wajahnya kecil dan dibuat dengan halus. Bulu matanya juga panjang.

Juga …… ini tidak terlalu penting tapi, ini pertama kalinya aku melihat seorang gadis memanggil dirinya dengan ‘boku’.

「Aku Morioka Yuuto. Salam kenal.」

「Jadi, apakah Yuuto-kun akan berpartisipasi?」

「Eh? Err……」

Aku secara refleks berbalik ke Lizel-senpai.

Lizel-senpai mengangguk sambil menatap lekat-lekat ke belakangku— dia tidak melepaskan pandangannya dari kandidat raja iblis the Judgment.

Aku menatap Kepala Sekolah Gandou.

「Kandidat raja iblis the Lovers, Morioka Yuuto juga akan berpartisipasi!」

Kepala Sekolah Gandou mengangguk puas ketika aku berkata aku akan berpartisipasi.

「Bagaimana dengan itu? Kandidat raja iblis the Lovers juga akan bergabung. Kalian tidak akan kalah oleh manusia bukan? Meskipun kalian adalah kandidat raja iblis yang ingin memerintah di atas semua iblis!」

Ah, kepala sekolah ini, dia menggunakan aku sebagai umpan !!

「Aku juga akan bergabung yeaaahh! Yayyyy !!」

Aku terkejut dengan nada suara yang tidak sesuai dengan suasana.

Pemilik suara itu adalah seorang pria yang belum pernah aku lihat sebelumnya. Dia tinggi, lebih dari 180 cm. Dia memiliki rambut pirang dan kulit gelap akibat terbakar sinar matahari. Senyumnya yang ceria dan menyegarkan sepertinya mengatakan bahwa ia menikmati hidupnya dengan maksimal.

Tubuhnya terlihat terlatih. Dada berotot bisa terlihat mengintip dari seragamnya yang tidak terkancing. Ketika aku melihat lencana di kerahnya, sepertinya dia tahun ketiga.

「Tentu saja suatu acara tidak akan dimulai tanpa aku bergabung di dalamnya !! Aku benar-benar bersemangat! Aku bahkan bersemangat sekarang !!」

Kepala Sekolah Gandou melipat tangannya dan menatap pria itu dengan wajah yang terkesan.

「Hahhahha. Pria yang meriah seperti biasanya! Benar-benar menjanjikan! Kandidat raja iblis the Devil, Mitsuishi Ibiza」

──the Devil.

Itu adalah kandidat raja iblis the Devil …….

Semua orang di akademi ini adalah ras iblis kecuali aku. Dan pria ini memiliki arcana the Devil di antara semua iblis ini. Iblis macam apa dia?

「Serahkan padaku kepala sekolah! Aku akan menjadikan ini menjadi festival atletik terbaik! Nantikan saja kepala sekolah !!」

「Oo begitu ya. Itu terpuji! Tapi, jangan lebih dekat dari itu! Juga, jangan terlalu banyak menatapku!」

「Ee ~, kepala sekolah sangat dingin! Tidak apa-apa! Aku tidak akan melakukan apa pun! Benarkan, semuanya?」

Ketika Ibiza mengatakan itu dan melihat sekelilingnya, lambang beberapa orang di dekatnya menghilang.

…… Apakah mereka, melarikan diri?

Dengan kata lain mereka takut pada Ibiza ……?

Bahkan kepala sekolah yang merupakan raja iblis saat ini bertindak waspada terhadapnya. Jadi itu berarti ……. kandidat raja Iblis the Devil bernama Ibiza ini memiliki kekuatan yang sangat menakutkan.

Namun berbeda dengan reaksi di sekitarnya, Ibiza sendiri tersenyum cerah.

「Setiap orang tidak kooperatif dengan acara eeeh. Tapi, aku tidak! Karena, aku dan kepala sekolah sepenuhnya dalam gelombang yang sama. Eh? Bukankah itu berarti itu sudah merupakan kesepakatan bahwa aku akan menjadi raja iblis berikutnya?」

Tentu saja, sikapnya yang riang dan tidak bertanggung jawab mungkin sama dengan kepala sekolah. Tapi, aura Ibiza sangat mengagumkan. Kepala sekolah secara misterius tidak memberiku perasaan yang tidak menyenangkan tapi …… aku tidak tahu mengapa, namun Ibiza mengeluarkan aura yang membuatku tidak ingin terlalu dekat dengannya.

Tiba-tiba Ibiza berbalik ke arahku dan tersenyum.

「Hei! Bukankah kau juga berpikir begitu !? Bahwa aku akan menjadi raja iblis berikutnya !!」

…… Kenapa dia menanyakan hal seperti itu padaku?

「Aku──」

「Tidak berpikir begitu !!」

Di belakangku, Miyabi menjawab dengan keras lebih dulu dariku.

「……Miyabi?」

Dia menatap Ibiza dengan ekspresi pucat dan tatapan yang merupakan campuran kemarahan dan ketakutan.

Ibiza masih tersenyum seperti sebelumnya. Itu tidak hancur sama sekali bahkan ketika dia dimarahi.

Pria ini …… apakah dia melihat Miyabi, bukannya aku sejak awal?

「Eeee? Ada apa, Miyabi-chan dari Yuugaoze?」

「Jangan main-main! Kau, apa yang telah kau lakukan pada bawahanku- !?」

「Mi-Miyabi?」

Aku secara tidak sadar mundur karena bagaimana Miyabi bertindak.

Namun Ibiza menjawab dengan ramah seolah-olah itu hanya angin sepoi-sepoi yang lewat.

「Ah! Maksudmu, kartuku?」

Dua gadis muncul dari kegelapan di belakang Ibiza.

「Re …… Rebecca !? Maki !!」

Warna kulit Miyabi berubah.

Kedua gadis itu menatap Miyabi dengan senyum tipis.

「Bukankah ini Yuugaoze-sama. Lama tidak bertemu.」

「Rebecca! Kemana kau pergi sampai sekarang !? Semua aset dan wilayah rumahmu hilang lho !? Bahkan semua anggota keluarga kalian dikirim kembali ke dunia iblis!」

Namun gadis bernama Rebecca itu tertawa mengejek Miyabi.

「Hahaha, aku tahu. Karena, kami adalah orang yang menghadiahkan semua itu kepada tuan kami.」

「Menghadiah … ..kan?」

Kali ini gadis lain, Maki tersenyum seksi sambil memeluk lengan Ibiza.

「Kami adalah kartu Ibiza-sama. Kami menawarinya segala yang bisa ditawarkan. Gelar kebangsawanan kami, kekayaan kami, dan bahkan tubuh kami …… ♥ 」

「A-apa yang kau katakan !? Maki juga, tenangkan dirimu!」

「Bukan hanya Rebecca. Aku juga menawarkan segalanya. Untuk iblis di antara iblis ini … Mitsuishi Ibiza-sama. Kami juga akan segera keluar dari akademi. Bagaimanapun, kami bukan bangsawan lagi.」

Keringat mengaliri pipi Miyabi.

「Apa kau …… waras?」

「Ya, kami akan kembali ke dunia iblis dan dijual ke beberapa bangsawan di sana sebagai budak. Aa …… tidak disangka aku akan merasa sebahagia ini untuk menawarkan semua yang aku miliki untuk Ibiza-sama ……」

Keduanya meringkuk pada Ibiza dengan ekspresi gembira.

「I-itu bukan kebahagiaan atau apa pun! Pria itu hanya memanfaatkan kalian berdua sebelum menjual kalian pergi setelah tidak ada lagi yang bisa kalian tawarkan !? Kemudian kalian tidak akan menjadi kartunya tetapi hanya budak orang lain lho !?」

Miyabi memohon dengan mata berkaca-kaca, tetapi itu hanya menjadi sasaran cemoohan mereka berdua.

「Kau benar-benar tidak mengerti …… wanita bodoh.」

「Kami tidak perlu repot tentangmu lagi. Ini menyegarkan.」

「Apa-……」

Miyabi menggertakkan giginya. Bahunya bergetar.

Ini …… apa yang sebenarnya terjadi?

Aku melihat ke arah Lizel-senpai untuk mencari jawaban.

Namun Lizel-senpai hanya menggelengkan kepalanya sedikit dengan wajah muram. Bahkan Lizel-senpai tidak bisa memahami situasi ini. Dengan kata lain, akan lebih baik untuk tidak melakukan sesuatu yang drastis di sini.

Namun Miyabi tidak menunjukkan tanda-tanda akan tenang.

「…… Semuanya adalah perbuatanmu kan?」

Nada suara Miyabi dipenuhi dengan kemarahan gelap yang tidak terpikirkan datang darinya yang biasanya cerah dan ceria.

Mitsuishi Ibiza menjawab dengan senyum lebar.

「Itu benar-benar salah paham! Aku hanya bekerja keras untuk mencapai tujuanku. Gadis-gadis ini, kartuku mencurahkan kasih sayang mereka dan mendukungku yang bekerja keras seperti itu! Aku bisa melebarkan sayapku dengan cinta para kartuku !!」

「── !!」

Lingkaran sihir terbentuk di bawah kaki Miyabi. Selanjutnya dua lingkaran sihir mengalir di dalam tubuh Miyabi.

「Miyabi! Tung──」

Miyabi sudah bergegas maju ketika aku setengah menyuruhnya untuk menunggu.

「IBIZAAAAAAAA !!」

Dia mendekati Ibiza dengan kecepatan yang berbeda dari kecepatannya ketika kami berlatih. Namun Maki dan Rebecca yang memeluk Ibiza berdiri di jalan Miyabi.

「Apa yang kau lakukan pada tuan- !?」

Maki melepaskan sihir api Figa sementara Rebecca menembakkan sihir es Iza dari jarak dekat.

Namun Miyabi menghindari mereka seolah-olah dia sedang menari.

「UWAAAAAAAAAAH !!」

Dia menghindari keduanya dan meninju Ibiza dengan momentum putarannya menambah kekuatannya.

「!?」

Namun serangan kekuatan penuhnya dihentikan oleh telapak tangan Ibiza.

「Uhyoooh! Terbang ke dadaku sendiri seperti ini! Ini terbaik yahoo !!」

「Ja-jangan main-main──」

Keseimbangan Miyabi hancur ketika Ibiza memutar tangannya. Dia mengendalikan tubuh Miyabi seolah-olah mempermainkannya di telapak tangannya dan memeluknya ke lengannya.

「L-lepaskan !!」

「Miyabi-chan. Bukankah kau akan menjadi kartuku juga?」

「Haa !? Apa yang kau」

「Kalau kau menjadi kartuku maka kau akan memperoleh kehidupan terbaik lho? Kau akan sangat bahagia. Bagaimanapun, kau akan dicintai oleh diriku ini!」

「Jangan main-main! Aku adalah putri dari the Lovers!!」

Miyabi mati-matian berjuang, tetapi dia tidak bisa lepas dari lengan Ibiza.

「Kau benar-benar tidak ada harapan Miyabi-chan. Oke !! Aku akan memberimu sedikit dorongan di belakang sehingga kau bisa jujur!」

Mata Ibiza bersinar merah dan lingkaran sihir merah menyebar di lantai.

Suara arcana the Lovers terdengar di kepalaku dalam sekejap itu.

『Peringatan, ancaman mendekati kartu putri. Level bahaya 12. Merekomendasikan mundur cepat. 』

Level bahaya 12 !?

World Revision milik Aspite memiliki level ancaman 9!? Ini bahkan lebih berbahaya dari itu !?

Namun──tidak ada efek yang terlihat yang tampaknya berbahaya.

…… Apakah dia gagal dalam aktivasi sihirnya?

Tidak, aku pasti merasakan sihir yang aktif.

Namun, aku tidak bisa melihat apa pun. Aku tidak tahu apa yang coba dilakukan oleh Ibiza. Untuk beberapa alasan itu tidak terasa seperti sihir pertahanan atau seranganku akan berguna di sini.

Apa ini !? Kecemasan ini !!

Dan kemudian ada udara jahat yang mendorong keinginan untuk muntah. Mengerikan dan menakutkan.

Apa-apaan ini ……?

「T-tidak …… berhenti」

Ibiza berbisik pelan dengan suara membujuk seolah meyakinkan Miyabi yang ketakutan.

「Sekarang, bebaskan dirimu yang sebenarnya dan jatuh cinta padaku. Dan kemudian tawarkan cintamu kepadaku.」

Ibiza mendekatkan wajahnya ke Miyabi untuk mencium pipinya.

Kesabaranku mencapai batasnya pada saat ini.

Aku menyalakan api ke mana seperti reaksi berantai dan mengaktifkannya dengan eksplosif. Armored, Maximize, dan Stride diaktifkan secara paralel dan aku menyerbu menuju Ibiza.

「LEPASKAN TANGANMU DARINYAAA !!」

Ibiza hanya mengalihkan pandangannya ke arahku. Bibirnya menarik senyum yang tenang. Bibirnya semakin mendekati Miyabi.

Mana membengkak eksplosif dalam diriku.

──Infinite Lovers !!

Kecepatanku meningkat secara drastis.

「!?」

Ibiza yang tenang menunjukkan ekspresi terkejut. Dia dengan cepat melepaskan Miyabi dan melompat mundur.

Tinjuku memukul udara kosong.

Namun, tumbukan itu menyerempet Ibiza dan menghancurkan dinding di belakangnya.

Aku tidak mengejar dan menatap Ibiza dengan kepalan tanganku masih terentang dan Miyabi di belakangku.

「Miyabi adalah kartu berhargaku! Jangan taruh tanganmu padanya !!」

「Yuuto ……」

Suara gembira datang dari belakang. Tapi aku tidak bisa melihat ke belakang. Lawannya adalah kandidat raja iblis. Seketika kecerobohan akan berakibat fatal.

「Hee, jadi ini adalah kandidat raja iblis manusia. Jadi apa yang mereka katakan bahwa kau mengalahkan Aspite the World bukanlah lelucon.」

「Kalau kau mencoba macam-macam dengan kartuku lebih dari ini──」

「Aa, kalau dipikir-pikir, Miyabi-chan adalah kartumu?」

Seluruh tubuhku terbungkus ketegangan.

Lawannya adalah kandidat raja iblis the Devil. Tidak ada keraguan bahwa dia memiliki semacam kekuatan khusus.

Tapi, aku tidak tahu kemampuan seperti apa itu.

Aku mengepalkan tangan dan mempertajam indraku.

「Begitu ya. Yah, aku tidak begitu keberatan kalau dia kartumu.」

「Heh?」

Mitsuishi Ibiza dengan mudah menerimanya.

Rasanya antiklimaks. Aku pikir dia akan menyatakan bahwa dia miliknya atau bahwa dia akan merebutnya.

「Karena manusia adalah milikku. Dan, kau adalah manusia. Dengan kata lain, milikmu adalah milikku. Itu berarti ~ !? Pada akhirnya, Miyabi-chan adalah milikku !! Sempurna! Tidak masalah!!」

「Apa ……」

Apa yang orang ini katakan?

「Aku toleran dan sangat mencintai! Lebih dalam dari pada dasar laut! Entah itu kehendak, pikiran, prinsip, atau apa pun, semua hal itu tidak masalah. Semuaa dari mereka akan menyukaiku tanpa kecuali! Jadii, seeeemuanyaa adalah milikku!」

「…… Aku tidak benar-benar mengerti apa yang kau katakan.」

「Hahaha, jangan khawatir! Aku dapat mencintai makhluk yang bahkan lebih rendah dengan kecerdasan rendah!」

「Cinta …… katamu?」

「Yep yep yep! Cinta bukan hanya hak istimewa the Lovers! Aku tahu betapa rendah dan tidak berguna manusia itu, bahkan betapa bodohnya mereka. Tetapi bahkan mengetahui itu, aku akan tetap mencintai mereka dan mengambilnya. Kalian manusia tidak perlu khawatir tentang apa pun. Yakinlah, semuanya akan berjalan dengan baik kalau kalian menyerahkannya kepadaku.」

Pria yang egois. Bahkan ada batasnya untuk menjadi egois.

「Sesuatu seperti itu sama sekali bukan cinta! Selain itu, aku tidak ingat pernah menjadi milikmu! Menurutmu siapa yang milikmu hah?」

「Semua orang selain aku.」

Lingkaran sihir terbentuk di depan Ibiza.

Kali ini sihirnya berbeda dari sebelumnya, aku bisa melihatnya dengan benar. Tapi, ini──,

「Sihir api tingkat lanjut ……」

Sihir yang masih belum bisa kupakai, Fidezenon (Earth Scorching Devil Flame)!

『Peringatan, ancaman mendekat. Level bahaya 8. Merekomendasikan mundur cepat. 』

Kuh …… bisakah aku menandingi itu !?

「Ayo kandidat the Lovers! Jangan takut! Datang kepadaku! Aku akan memberimu sambutan terbaik!」

「Kuh!」

Jangan goyah !! Aku akan, melindungi Miyabi, orang-orangku yang berharga!

* Clap clap * Dengan bertepuk tangan, Kepala Sekolah Gandou menerobos masuk ke ruang antara aku dan Ibiza yang penuh dengan ketegangan.

「Aah sheesh, oke. Sudah selesai, selesai.」

「Eh?」

Suasana situasi kritis menghilang karena perkataan kepala sekolah untuk beberapa alasan.

「Kalau kalian tetap akan bertarung maka lakukanlah di festival atletik. Para tamu akan lebih senang dengan itu.」

Ibiza mengangkat bahu dan tersenyum sinis.

「Apa itu. Eksekusi publik maksudmu? Itu yang terbaik bukan!」

「Tidak tidak, kau bisa menggunakan sihir di festival atletik, tetapi menyerang lawan secara langsung dilarang. Kalian kalian melakukan itu, festival akan turun ke pertumpahan darah dan acara tersebut akan kehilangan keunikannya. Itu akan membosankan.」

「Eee, tidak apa-apa kan! Kedengarannya menyenangkan!」

「Ini akan menyenangkan bagi kalian, tapi itu akan merepotkan jika semua siswa biasa dibantai. Akan ada tamu dari luar yang datang ke sini juga kali ini, tujuan dari ini adalah untuk memberi mereka hiburan. Jadi, pulanglah. Shoo shoo.」

Kepala sekolah mengusir kami seolah itu merepotkan.

Campur tangannya muncul entah dari mana, tapi jujur ​​itu sangat membantu.

Ibiza mencibir merendahkanku dan pergi dengan Maki dan Rebecca di tangannya.

「Ayo pergi Yuuto. Miyabi juga.」

Lizel-senpai mendesak kami dan kami menuju pintu keluar gym.

Miyabi tampak khawatir dengan gadis-gadis yang dibawa Ibiza, tetapi dia mengikuti kami dengan enggan.

Apa yang terjadi antara Mitsuishi Ibiza dan Miyabi itu?

Aku khawatir tentang itu lebih dari apa pun.

「Aa … Miyabi?」

Aku mencoba bertanya pada Miyabi ketika kami berada di luar. Tetapi dalam waktu itu,

「Ah, Yuuto-kun. Aku gugup sejenak di sana bagaimana itu akan terjadi ~」

Untuk beberapa alasan Kouma Ruki menyusul kami dan berbicara kepadaku.

「Eh? Aa …… itu tadi, bagaimana situasinya berkembang.」

Dan kemudian ketika aku terganggu oleh Ruki,

「Aku, aku, pulang dulu- !!」

Miyabi lari dan melewati halaman sekolah. Dia menghilang dari pandangan dalam sekejap mata.

Aku tidak mengerti apa yang terjadi dan secara refleks menatap Lizel-senpai.

「Miyabi itu …… apa yang terjadi dengannya?」

Lizel-senpai menatap ke arah Miyabi menghilang dan mengerutkan kening.

「Sebenarnya sesuatu yang aneh telah terjadi dari beberapa waktu yang lalu. Tapi itu kembali normal setelah Yuuto terpilih sebagai kandidat raja iblis, jadi itu hilang dari pikiranku tapi ……」

Dari beberapa waktu lalu?

Miyabi itu …… apakah dia memiliki semacam hubungan dengan Mitsuishi Ibiza itu?

「Maaf, apa itu karena aku berbicara denganmu?」

Ruki tampak minta maaf. Aku menggelengkan kepalaku padanya.

「Tidak, itu bukan kesalahan Ruki. Lebih penting lagi, apa kau memiliki semacam──」

「Tidak. Aku hanya ingin mencoba berbicara denganmu sedikit …… oops, aku harus pulang juga. Lalu, Yuuto-kun. Aku harap kita akan berada dalam kelompok yang sama di festival atletik!」

Ruki menunjukkan senyum polos dan pergi.

「…… Jadi ada juga gadis normal seperti itu bahkan di antara kandidat raja iblis.」

「Normal?」

「Ya. Dia cerdas dan ramah, untuk beberapa alasan dia terasa seperti gadis manusia.」

「Aku…..kira.」

Senpai terdengar ragu karena suatu alasan. Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah?

Sementara aku memikirkan itu, Lizel-senpai mulai berbicara dengan pandangan enggan.

「Mungkin kau belum menyadarinya tapi …… anak itu, dia laki-laki lo?」

Laki-laki, kata itu, sejauh yang aku tahu itu berarti laki-laki ……?

「Kau bercanda kan?」

「Ini bukan seperti aku pernah mengkonfirmasi dengan mata kepalaku sendiri tetapi, itu benar.」

「……」

Seperti yang diharapkan dari kandidat raja iblis. Haruskah aku katakan itu di sini?

Tidak! Tapi itu tidak dalam level anak laki-laki berpakaian seperti perempuan !? Struktur wajahnya, tangannya yang kecil, jari-jarinya yang ramping, dia benar-benar perempuan di mana pun aku melihatnya! Tentu terasa seperti dia tidak punya payudara, tetapi, bukankah itu diskriminasi kalau aku menunjukkan itu !? Bahkan payudara kecil pun tidak buruk! Semua orang berbeda tetapi tidak ada yang buruk! Tunggu apa yang kupikirkan?

「Aku lega melihat wajahmu. Sepertinya Yuuto tidak memiliki preferensi untuk homoseksualitas.」

「Aku, aku tidak punya preferensi seperti itu!」

Sial, topik berubah karena kesalahan Ruki. Masalahnya sekarang bukan itu,

「Yang lebih penting senpai. Tentang Miyabi ……」

「Ya, ini agak mengkhawatirkan …… ayo coba tanya dia besok sepulang sekolah.」

Aku setuju dengan saran itu dan kemudian aku diantar kembali ke rumahku seperti biasa dengan mobil senpai. Aku masih merasa seperti merepotkan senpai meskipun ini adalah rutinitas yang biasa.

Dan kemudian hari berikutnya──Miyabi absen dari akademi.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded