Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 2 – Cerita Pendek Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Cerita pendek
.

Hari ini adalah Hari Tahun Baru. Yang berarti Januari.

Biasanya aku akan menonton acara khusus Tahun Baru di TV sambil makan makanan Tahun Baru jorok bersama orang tuaku. Itu kebiasaan tahun baruku, tetapi tahun ini berbeda.

Alasannya adalah karena sekarang aku memiliki kartuku, pengikutku.

Jadi, aku datang ke akademi meskipun itu Tahun Baru. Tentu saja itu bukan untuk kelas atau sejenisnya, sebaliknya aku sedang menuju kecepatan penuh menuju istana the Lovers, ruang tunggu untuk kandidat raja iblis.

Aku membuka pintu sambil berpikir bahwa tidak akan ada orang di dalam, tetapi aku terkejut melihat interior yang berubah.

Setelan yang biasa telah dihapus. Sebagai gantinya, tikar tatami diletakkan di lantai dan tiga sosok memikat duduk di sana.

Onee-sama cantik dengan rambut hitam di antara ketiganya menundukkan kepalanya dengan anggun.

「Selamat Tahun Baru. Yuuto, terima kasih banyak atas semuanya tahun lalu. Mohon bantuannya tahun ini juga.」

「T-tidak, kalau Lizel-senpai menyambutku dengan sopan …….. seharusnya aku yang mengatakan itu. Mohon bantuannya juga tahun ini …… Aku mohon, ah! Selamat Tahun Baru.」

Tanpa sadar aku berbicara dengan tidak jelas. Lizel-senpai terkekeh melihatku seperti itu.

Penampilannya yang menarik dan elegan sangat mempesona. Kimono-nya memiliki pola bunga dengan dasar putih dan biru. Dia tampak mewah dan cantik seperti seorang putri dari zaman Edo.

「Aku hanya mengucapkan kata-kata standar, jadi jangan pedulikan itu. Juga ini bukan acara formal, jadi kau bisa memberikan salam yang normal.」

「Ya, aku sangat──」

「Itu benar-! Jadi, selamat Tahun Baru ~ !!」

Orang yang menyapa dengan semangat tinggi sambil melambaikan lengan baju merah muda furisode (kimono lengan panjang) tentu saja Yuugaoze Miyabi. Dia mengenakan syal bulu putih di lehernya.

「Kau yang harus lebih tenang. Kau telah secara tegas mengenakan pakaian formal seperti itu, jadi kau harus berusaha untuk mempertahankan suasana elegan. Kau gagal memenuhi statusmu seperti ini.」

「Hmmph. Maaaaf karena aku gagal memenuhi statusku.」

Miyabi cemberut. Di sampingnya ada sosok yang manis duduk sambil tampak kecil dan tenang.

「S-Selamat, Selamat Tahun Baru, desu desu. T-Terima kasih banyak atas semuanya tahun lalu, err ……」

Wajahnya merah padam sementara matanya berputar dengan canggung.

「Berjuanglah, Reina.」

「Fighto! Tunjukkan hasil latihanmu!」

Dihibur oleh seniornya, Reina menjadi lebih merah seperti gurita rebus.

「R, R-R-R-Reinha, akan melakukan yang yerbaik !!」

Dia menggigit lidahnya, dan kemudian dia melemparkan segalanya ke angin.

Rasanya ucapan yang dipraktikkannya tidak keluar, jadi dia hanya melakukan yang terbaik. Cara dia menundukkan kepalanya begitu dalam hanya tampak seperti seseorang yang melakukan dogeza.

「Aku juga, aku sudah banyak dibantu olehmu. Reina telah banyak menyelamatkanku tahun lalu. Terima kasih banyak. Aku akan mengandalkanmu tahun ini juga.」

Aku mengelus rambut peraknya. Wajah Reina melonggar bahagia karenanya.

「I-Itu bukan …… e-ehehehe ♪」

「Tunggu sebentar Yuutooo! Elus kepalaku juga! Atau kalau mau, kau bisa mengelus payudaraku daripada kepalaku!」

Miyabi melebarkan kerah furisode-nya yang dia susah pakai sendiri dan menunjukkan belahan dadanya.

「Apa yang kau lakukan, salammu terlalu terburu-buru dan sekarang ini …… mari kita kesampingkan itu dan buat sake Tahun Baru terlebih dahulu.」

Kami masih di bawah umur tapi …… yah, mari kita mengabaikannya setidaknya untuk Tahun Baru!

「Aa, kalau dipikir-pikir hukum dunia manusia melarang Yuuto untuk minum alkohol bukan?」

「Eh? Ya …… tunggu, bagaimana dengan semua orang?」

「Bagaimanapun juga, kami adalah Iblis.」

Dia mengatakan itu dan tersenyum manis.

「Tapi, akan sia-sia untuk melewatkan kesempatan ini. Aku ingin semua orang minum hal yang sama …… Aku akan memberitahu pelayan anggurku untuk menyiapkan minuman dari dunia iblis yang tidak mengandung alkohol.」

「Terima kasih banyak! Ini pertama kalinya aku minum sesuatu seperti minuman dunia iblis!」

「Juga, aku akan menyiapkan sake manis untuk Reina.」

「Waa, terima kasih banyak desu desu!」

Cangkir teh berisi cairan keruh yang mengeluarkan uap diserahkan ke Reina. Aku sendiri menerima cangkir sake.

Lizel-senpai adalah orang yang menuangkan minuman ke cangkirku. Aku dengan penuh syukur menerima minuman itu. Aroma manis melayang dari cairan bening.

「Ini terlihat seperti sake tapi …… ini sebenarnya bukan sake?」

「Ya, aku mendengar bahwa minuman ini tidak mengandung alkohol sama sekali dan disajikan dalam acara perayaan. Meskipun ini juga pertama kalinya aku minum ini.」

「Hee …… ini cukup baru bukan?」

Setelah semua orang menerima minuman mereka, Lizel-senpai berkata “Itadakimasu” dan aku minum minuman itu.

……Lezat.

Aroma manis berhembus di dalam tubuhku. Itu menyegarkan meskipun manis. Itu memberiku perasaan menyegarkan. Dan kemudian aku merasakan panas muncul di dalam tubuhku. Secara bertahap menyebar ke seluruh tubuhku.

Lalu, eh ……? Ini, mungkinkah, aku mabuk?

Tapi, itu bukan …… alkohol kan?

「I-itu benar-benar …… tepat sasaran bukan……」

Pipi Lizel-senpai juga sedikit memerah.

「Uu ~, rasanya panas ……」

Wajah Miyabi bahkan lebih merah dari pada senpai. Dia tidak bisa menahannya dan membuka kerahnya, memperlihatkan bahunya. Dan kemudian dia melebarkan bagian bawah kimononya, memamerkan pahanya yang putih dan montok.

「Oi, Miyabi. Senpai akan memarahimu── 」

「Hei, Yuuto ……?」

Lizel-senpai bersandar padaku. Tangannya memegang botol minuman. Dia tanpa kata mendesakku untuk menyerahkan cangkirku.

「……Ya」

「Nn」

Senpai menuangkan minuman ke dalam cangkirku sampai penuh.

「Sekarang, minum semuanya dalam satu tegukan.」

「B-baiklah.」

Dia mabuk. Senpai mabuk.

Tidak ada alkohol dalam minuman itu, tetapi mungkin ada sesuatu yang serupa atau bahkan lebih buruk di dalamnya?

Bagian depan kimononya dibuka dan kakinya yang santai bisa terlihat. Aku mengalihkan pandanganku dari sana dan meneguk minuman di cangkirku sekaligus.

「A」

Aku minum terlalu banyak dalam sekali duduk dan minuman itu tumpah dari sudut bibirku.

Wajah Senpai mendekat dengan lidah terentang.

「Se-senpai!?」

Senpai menjilat tempat dekat mulutku dengan lidahnya. Tekstur halus dan lembut itu membuat punggungku menggigil dengan sensasi yang tak terlukiskan seperti moluska.

「Fufu …… lezat.」

「Kau mabuk kan …… senpai」

「Hm? Aku? Fu, fufufufufu」

Dia dengan lemas membungkukkan tubuhnya dan tertawa geli. Tidak, dia sudah benar-benar mabuk.

「Aa, senpai, tidak adiiilll」

Miyabi juga dalam keadaan di mana bagian depan bagian bawah kimononya dibuka. Dia bersandar padaku dalam keadaan seperti itu.

「Tidak, senpai mabuk sekarang jadi …… tunggu, kau juga mabuk.」

Meskipun aku mengatakan itu, kepalaku juga merasa pusing. Uu …… seperti yang aku duga cangkir kedua sepertinya sudah bekerja.

Ketika aku melihat senpai,

「Se-! Senpai!?」

「Nh …… nn, nkuh 」

Dia minum langsung dari botol !!

「Haaaaaa …… ini, bagus …… fufufu」

Dia melonggarkan kerahnya sambil mengatakan itu. Payudaranya yang terbungkus bra hitam setengah terbuka. Dan kemudian dia juga membuka bagian bawah kimononya. Pahanya dan bahkan celana dalam berenda hitamnya benar-benar terlihat.

「Senpaaai, itu buruuuk berpakaian seperti itu.」

「Tidak apa-apa, lagipula ini Tahun Baru. Bagaimana kalau kau minum juga?」

Dia mengatakan itu dan menyerahkan botol lain ke Miyabi. Tunggu, masih ada lagi !?

Kemudian, ketika aku melihat ke belakang senpai, ada kotak makanan bertingkat yang diisi dengan makanan Tahun Baru. Di sebelahnya ada sekitar sepuluh botol yang sama.

Pikiranku yang masih memiliki beberapa indera yang tersisa── mungkin sekitar setengahnya membunyikan alarm.

Miyabi minum langsung dari botol itu seakan untuk mengusir rasa bahayaku.

「Awa iuu! Cewana dawam iu jewwek!」

Aku tidak bisa mengerti apa yang dia katakan lagi.

Namun Lizel-senpai tampaknya mengerti dan membalas dengan cemberut.

「Apa yang salah tentang itu? Ini adalah buatan khusus dari La Perla lho?」

「Mewahai pakawam dawam ketika memahai himono iuu jewwekk !!」

「Ap- …… !?」

Lizel-senpai terhuyung-huyung dengan ekspresi seperti pasien yang diberi tahu bahwa dia menderita penyakit serius.

「B-bagaimana bisa …… tidak disangka bahwa kebiasaan semacam itu ada …… benar-benar kesalahan besar.」

Eh? Kalau aku tidak salah, kebiasaan semacam itu tidak benar-benar ada ……?

Lizel-senpai menyelipkan tangannya ke bawah payudara dan dengan paksa menarik bra. Payudara besar muncul sambil berguncang.

「…… tsu!?」

Payudara pertama tahun ini.

Setelah melepas bra dari kepalanya, dia berdiri dan membalik bagian bawah kimononya kali ini.

「……Tunggu!?」

Itu hampir terlihat tetapi tidak pada akhirnya. Celana dalam diturunkan ke bawah dengan mulus dan dilepas dari kakinya. Dan kemudian terlempar bersama bra ke arahku.

「Ini, hadiah Tahun Baru.」

Perangkat pakaian dalam hangat Lizel-senpai diletakkan di telapak tanganku.

「Aaa, aku juga …… tunggu, aku tidak pakai! Ahahahahaha 」

Miyabi tertawa sambil menjatuhkan diri di atas tikar tatami.

「Ayo makan makanannya! Makanan!」

「L-lupakan itu, situasi ini ……」

「Aa …… Aku ingin makan makanan Tahun Baru …… malahan aku ingin menjadi makanan! Bergabung dengan makanan! Taruh makanan di atasku!」

「Sushi telanjang !?」

「Aku makanannya !!」

「Jangan menyalin frasa“ Aku G◯ndam ”! Apa kau kepala sekolah !?」

Sekarang setelah sampai pada ini, hanya ada satu sinar harapan terakhir.

Itu adalah malaikat penyembuh dari the Lovers. Koiwai Reina!

Untungnya dia hanya minum sake manis, jadi dia adalah satu-satunya yang bisa diandalkan.

「Reina, tolong urus dua ini── !?」

「Fuwa? Tunggu sebentar …… Reina akan, melepaskan mereka sekarang desu 」

Ini bukan hanya melonggarkan kimono lagi, dia menanggalkan segalanya.

Selain itu dia merah sampai telinganya sambil bergoyang limbung.

Dia adalah yang paling mabuk di sini karena suatu alasan !!

「Melepas, melepas, celana dalam …… desu desu.」

Gadis ini, apakah dia anak yang tidak bisa melepas celana dalamnya kecuali jika dia melepas yang lain terlebih dahulu?

Ketika tali celana dalam dilepas, tali itu jatuh dengan mudah dari tubuh Reina. Celana dalam Reina adalah celana dalam g-string, jadi ketika dilepas itu menjadi kain belaka dengan tali.

「Ini, desu.」

Entah kenapa dia menyerahkan celana dalam g-string itu padaku.

Apakah itu hanya imajinasiku? Rasanya lebih hangat dari celana dalam Lizel-senpai.

「Yuuto? Ufufufu」

「Hyuuroo ……」

「Yuuto-san juga, lepaskan?」

Tiga pengikutku menyerangku, tuan mereka.

.

── Hari berikutnya, terungkap bahwa minuman dari dunia iblis yang kami minum saat ini tidak mengandung alkohol tetapi menyebabkan kemabukan yang intens pada peminum.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded