Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 1 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 1 – Chapter 5 – Belanja Pertama Kali

 

.

Bagian 1
Hari ini hari Minggu.

Bahkan akademi raja iblis, sekolah untuk iblis libur hari ini seperti manusia. Karenanya aku tidak akan bisa bertemu Lizel-senpai hari ini── Itulah yang aku pikirkan, tapi …….

「Reina baru saja menelepon. Sepertinya dia akan segera tiba.」

Lizel-senpai menyimpan smartphone-nya dan menyesap kopinya.

Kami berada di sebuah kafe dengan suasana penuh gaya dan damai yang terletak di dekat jalan utama.

Ada pusat perbelanjaan di dekatnya. Tujuan kami hari ini adalah untuk berbelanja.

──Kami akan pergi ke laut saat liburan musim panas untuk kamp pelatihan, jadi kami ingin membeli pakaian renang.

Aku diberitahu tentang rencana ini sehari sebelum kemarin.

Ketika seorang junior diundang oleh senior mereka, itu adalah cara yang baik untuk menerima tanpa ragu-ragu. Berkat itu aku bisa melihat penampilan senpai dalam pakaian biasa seperti ini. Pakaiannya memiliki pewarnaan monoton sebagai dasar dan terkoordinasi untuk memiliki tampilan yang cantik. Namun secara misterius ada udara cemerlang yang datang darinya. Seperti yang diharapkan dari Lizel-senpai.

Yang duduk di sampingnya adalah Yuugaoze Miyabi.

「Begitu ya. Seperti yang aku pikirkan, mungkin akan lebih baik jika kita langsung menjemput Reina di kamarnya.」

Yang ini mengenakan jin yang rusak sebagai hotpants dan jaket yang memperlihatkan belahan dada dan perutnya. Meskipun kami akan membeli baju renang, penampilannya sudah seperti baju renang.

Dengan pakaian seperti itu, Miyabi memesan parfait besar tanpa ragu-ragu meskipun itu akan segera makan siang. Dia sedang membuat lekukan di menara krim segar dan es krim dan stroberi sekarang.

「Miyabi …… ini bukan tempatku untuk mengatakannya tetapi, apakah tidak apa-apa bagimu untuk makan sebanyak itu?」

「Eh? Aa, ini okee! Hal-hal manis disimpan dalam perut yang berbeda, jadi aku juga akan makan siang dengan semangat nanti!」

Lizel-senpai membuat cemberut yang dalam.

「Kau akan gendut lho?」

「Hmmmm …… tentu saja, aku agak khawatir tentang itu.」

「Dengarkan dengan baik. Memiliki kelebihan lemak sama dengan kehilangan kepercayaan orang lain. Mendapatkan kelebihan lemak dan kehilangan kepercayaan adalah sesuatu yang mudah terjadi. Tapi, menghapus kelebihan lemak dan ketidakpercayaan yang menempel padamu sangat sulit dilakukan.」

Lizel-senpai anehnya bersemangat dalam pidatonya.

「Aaa, aku paham itu.」

Miyabi meletakkan sendoknya dan mengangkat payudaranya dari bawah.

「Hanya payudara dan pantatku yang terus bertambah, tetapi bahkan kalau aku melakukan diet, wajahku akan menjadi tempat yang mulai semakin kurus terlebih dahulu. Sangat sulit bukan?」

* Gachan! * Lizel-senpai meletakkan cangkir kopinya dengan keras di atas piring.

「O-oh …… maafkan aku. Aku tidak sengaja meletakkan cangkir terlalu kuat.」

Lizel-senpai menyikat rambutnya untuk menyembunyikan kegelisahannya.

Entah bagaimana aku merasakan aura kesal dari Lizel-senpai, tapi Miyabi sepertinya tidak menyadari apa-apa. Dia mengambil sendoknya sekali lagi dan mulai menggerakannya bolak-balik antara parfait dan bibirnya.

「Bagaimana dengan senpai? Bagian mana dari tubuhmu yang biasanya menjadi lebih gemuk terlebih dahulu?」

* Grit * Kupikir aku mendengar suara senpai menggertakkan giginya.

「Benci …… Aku benci lengan atas dan betis ini ……」

Aku pikir aku mendengar suara kebencian, tetapi mari kita berpura-pura tidak mendengar apa-apa.

「Yuuto? Biar jelas, aku tidak berdiet atau semacamnya. Ini bukan berarti aku sangat peduli dengan sosok tubuhku atau semacamnya.」

…… Meskipun aku telah memutuskan untuk pura-pura tidak mendengar apapun.

「T-tentu saja. Aku pikir senpai memiliki gaya yang sempurna. Senpai dapat dengan mudah menjadi model atau aktris atau apa pun yang kau mau.」

「Oh …… fufufu ♪」

Senpai menyesap kopinya dengan suasana hati yang baik.

Akan kasar bagiku untuk mengatakan ini, tetapi ……. senpai secara tak terduga mudah—─ bukan itu, maksudku orang jujur.

「Tapi kau tahuu, senpai juga memiliki sisi tidak berdayanya lhoo?」

Tunggu Miyabi! Meskipun suasana akhirnya kembali tenang, mengapa kau mencoba menghancurkannya lagi !?

「Aku tidak bisa berpura-pura tidak mendengarnya. Apa yang tidak berdaya dariku …… apa kau mengatakan bahwa ada masalah denganku?」

「Karena senpai, kau takut dengan hal-hal menakutkan kan? Seperti rumah hantu misalnya. Kau hampir menangis ketika kita menonton film horor terakhir kali.」

「── !!!!!?」

…… Itu bohong kan?

Namun Lizel-senpai menjadi kaku saat wajahnya berkedut.

…… Serius?

「Selain itu senpai takut dengan tempat gelap. Aku bahkan khawatir pada penyingkapan sebelumnya bahwa senpai mungkin menangis di sana.」

「Ti-tidak mungkin aku akan melakukan itu !! S-selain itu, itu tuduhan palsu! Sesuatu seperti tempat yang gelap sama sekali bukan masalah besar bagiku!」

「Tapi ketika senpai tidur, kau mengatakan bahwa kau selalu menyalakan lampu kecil.」

「I-itu …… i-itu agar ketika aku bangun di malam hari, aku tidak akan kesulitan untuk hal-hal se-seperti ke toilet atau semacamnya!」

Errrr …… jika ingatanku benar, senpai adalah iblis kan? Aku tidak mengerti bagaimana dia bisa takut oleh tempat gelap atau horor …….

「Yuuto !!」

「Y-ya !?」

「Kau tidak harus percaya kata-kata dari daging yang tidak berguna ini! Dia akan merusak otakmu!」

「Apa itu!? Bukankah itu mengerikan !? Sheesh, kalau senpai seperti itu maka aku juga akan mengungkap hal-hal lain !! Dengarkan aku Yuuto! Di masa lalu senpai-」

「TIDAAAAAK !! Bohong! Dia berbicara omong kosong! Berita palsu !! KAU JANGAN PERNAH PERCAYA PADANYAAAA!」

Apa yang harus aku lakukan!?

Di sana seorang malaikat penyelamat berlari melewati jendela di luar.

Reina !!

Dia mengenakan gaun yang menggemaskan dan katana besar diagonal di punggungnya── Tunggu, eh?

Reina membuka pintu kafe dan berlari masuk.

「Reina menyesal dia terlambat desu de──auh !?」

Katana di punggungnya benar-benar terjebak di pintu masuk. Tubuh kecil Reina mencoba untuk bergegas ke depan dengan anggota tubuhnya yang membentang ke depan. Dan kemudian dia ditarik ke belakang dan jatuh di punggungnya.

Aku berdiri dari kursiku dan berlari ke arah Reina.

「Re-Reina? Apa kau baik baik saja?」

「Y-ya ……」

Reina berdiri dengan mata berputar-putar. Aku menatap katana yang berdiri tegak di punggung Reina sambil melepaskan kehadiran yang aneh.

「Kau membawanya dari rumah?」

「Desu desu-!」

Dia menjawab dengan senyum yang sangat cerah.

「Itu …… pasti sangat sulit bagimu.」

Atau lebih tepatnya, aku kagum dia tidak ditanyai oleh polisi.

「Tidak tidak, Reina baik-baik saja …… tapi, Reina juga terjebak di pintu masuk rumah dan gerbang tiket seperti tadi.」

Dia tertawa ‘tehehe’. Sikapnya seperti seorang gadis dengan kekanak-kanakan masih tersisa di dalam dirinya. Itu membuat keinginan untuk melindungi muncul di dalam diri mereka yang melihatnya entah mereka menginginkannya atau tidak. Yah, meski dia sebenarnya sangat kuat bukan kepalang.

Pokoknya aku menuntun Reina ke kursi kami dan dia duduk dengan nyaman di sampingku. Dia meletakkan benda berbahaya di punggungnya ke dinding. Tidak ada yang lebih serasi dengan kafe penuh gaya ini selain ini.

「Hei, Reina. Mengapa kau datang membawa itu di punggungmu? Kau bisa membawanya diam-diam kan?」

Aku diberitahu sebelumnya bahwa setiap iblis memiliki ruang dimensi mereka sendiri. Mereka dapat menyimpan senjata dan barang-barang lainnya di sana.

Biasanya Reina juga tidak membawa apa-apa. Pada saat seperti itu, katananya yang panjang disimpan di ruang dimensi itu.

「Tapi tapi, itu akan membuat Reina lebih lambat untuk menarik katananya seperti itu. Hari ini kita jalan-jalan, daerah sekitar berbeda dari akademi yang sudah dikenal …… itu akan berbahaya jika reaksi Reina melambat ketika bahaya mendekati Yuuto-san!」

Reina bersemangat tinggi. Dia mengepalkan kedua tangannya di depan dadanya sambil bersemangat.

「Itu kesiapan yang bagus, tetapi kau agak terlalu mencolok seperti ini lho?」

Lizenl-senpai menegur dengan lembut, tetapi ekspresi Reina tidak terlihat yakin.

「…… Tapi, jika sesuatu terjadi karena kesalahan Reina ……」

「Terima kasih, Reina.」

Aku menepuk kepala Reina.

「Fuwawaa!」

Punggung Reina diluruskan seperti pegas yang dilepaskan. Bahkan rambutnya yang diikat ke samping tampak seperti berdiri di ujungnya.

「Funya …… itu terasa enak, desu desuu」

Rambut perak Reina lembut saat disentuh. Membelai itu juga terasa bagus untukku.

「Mumuu ……」

Miyabi menggeram dengan bibirnya yang cemberut. Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu. Ada apa dengannya?

Lizel-senpai melipat tangannya dengan alisnya yang bergetar.

「K-kita harus segera pergi. Juga, Reina. Aku mengerti perasaanmu. Tapi, perhatikan baik-baik dalam menangani katanamu, oke? Lain kali itu menabrak sesuatu lagi, simpan ke ruang dimensimu dengan patuh. Paham?」

「Dipahami !!」

Itu jawaban yang sangat bagus.

Dan semenit kemudian. Ketika kami keluar dari kafe,

「Auh!?」

Katananya tertangkap di pintu masuk persis sama seperti ketika dia memasuki kafe.

.

Bagian 2
Kami berempat tiba di pusat perbelanjaan yang menjadi tujuan kami. Kami sedang menuju ke sebuah toko yang khusus untuk pakaian renang.

Lizel-senpai sedang menuju langsung ke tujuan tanpa mengambil jalan memutar. Reina dengan gelisah melihat sekeliling seperti binatang kecil sambil berseru 「Waaa」 dengan kagum di setiap toko atau fasilitas.

Adapun Miyabi, dia akan berkomentar tentang setiap toko yang kami lewati.

「Ah, restoran pasta ini terlihat lezat.」

「Hee, manisan asli yang merupakan kebanggaan patissier ini!」

Namun rasio komentarnya sangat condong ke makanan. Yah, dia hanya berkomentar tentang menu feminin.

「Oo, toko tonkatsu. Tonkatsu, mereka terlihat enak ……」(TN: Tonkatsu = potongan daging babi dilapisi tepung roti)

Biarkan aku memperbaiki sendiri. Tidak peduli apakah itu restoran feminin atau restoran pemakan berat, itu semua sama baginya. Akhirnya bahkan Lizel-senpai berhenti berjalan dan berbalik.

「Sekarang lihat di sini Miyabi. Tolong pikirkan baik-baik. Apa yang akan kita lakukan setelah ini?」

「Membeli pakaian renang.」

「Secara alami kita akan mencobanya bukan? Aku berpikir untuk meminta pendapat Yuuto di sana.」

「──Ah !!」

Miyabi segera menekan perutnya.

「B-Begitu ya…… Aku tidak memikirkannya.」

「Keberanian untuk mengekspos perut kembungmu karena makan berlebihan …… Aku tidak memiliki keberanian seperti itu tetapi, jika Miyabi tidak masalah dengan itu maka kau dapat makan siang terlebih dahulu. Tapi, ingatlah untuk tidak makan sampai kenyang.」

「A-aku akan melakukannya nanti! Aku akan menahannya!」

Lizel-senpai mengangguk puas dan mulai berjalan sekali lagi.

Tiba-tiba aku perhatikan. Pengunjung lain terus melirik kami. Bahkan ada beberapa dari mereka yang menatap kami tanpa malu-malu.

Apa yang sedang terjadi? Tapi ketika aku mencoba berpikir dengan hati-hati, ketiganya juga menarik perhatian di akademi. Alasannya sama. Bahkan jika orang-orang ini tidak tahu bahwa ketiganya adalah iblis bangsawan, mereka masih terpikat oleh kecantikan mereka.

Entah itu Lizel-senpai, atau Miyabi, atau Reina, mereka adalah gadis-gadis cantik yang akan membuat pandangan siapa pun tertuju pada mereka kalau kau bertemu mereka secara normal di jalan. Setelah menyadari itu, tidak aneh sama sekali bahwa hal seperti ini terjadi.

Tapi sekarang aku kehilangan keberanian. Orang-orang ini pasti bertanya-tanya siapa pria yang menjadi campuran dalam kelompok wanita cantik seperti itu …….

Aku menepis perasaan seperti itu dan berbicara dengan Lizel-senpai yang berjalan diagonal di depanku.

「Apakah semuanya sudah diatur untuk kamp pelatihan?」

「Secara umum. Kita akan menyesuaikan detailnya nanti. Lagipula tujuan kita akan berubah tergantung pada pertumbuhan Yuuto.」

「Eh, begitu ya?」

「Hee, kalau begitu aku ingin pergi ke Hawaii! Waiiha !!」

Miyabi mendekatiku dengan mata berbinar.

「Bahkan kalau kau meminta itu kepadaku …… aku tidak tahu sama sekali kondisi apa untuk mengubah tujuan.」

「Ha, hawahawa, Hawaii …… Re-Reina …… tidak punya uang untuk desu itu, desu ……」

Reina gemetar ketakutan.

「Tidak apa-apa. Aku akan membayar biaya perjalanan ke mana pun kita pergi.」

Reina menghela nafas lega mendengar kata-kata Lizel-senpai, tapi dia segera mengerutkan kening dengan tatapan bermasalah.

「Tapi tapi, itu tidak baik.」

「Jangan pedulikan itu. Kau juga Yuuto.」

「Ya …… tetap saja aku minta maaf.」

Meski begitu, Reina juga seharusnya bangsawan tetapi…… apakah keluarganya tidak memiliki uang ekstra? Aku agak khawatir tetapi, juga tidak sopan untuk bertanya tentang situasi keuangan keluarga orang lain.

「Ah, kita sampai.」

Ketika kami tiba di tujuan, aku mengikuti di belakang Lizel-senpai dan masuk ke dalam.

「Uwa ……」

Bagian dalam toko dipenuhi dengan pakaian renang untuk wanita. Bagian dalam toko itu bersih dan dicat putih dengan pakaian renang warna-warni yang dipajang. Itu mengingatkanku pada sebuah toko permen untuk beberapa alasan.

Namun aku tidak tahan berjalan di dalam dengan pakaian renang wanita di sekitarku seperti ini.

「Err, maka aku akan pergi ke bagian pria ……」

Aku mencoba mengubah arah, tetapi Lizel-senpai segera meraih lenganku. Lenganku diselimuti kelembutan yang tidak bisa dijelaskan. Payudara berbentuk bagus yang ditutupi oleh pakaian biasa Lizel-senpai berubah bentuk dengan lembut karena bentuk lenganku. Pemandangan itu sangat cabul.

「Jangan pergi. Bergabunglah bersama kami.」

「Tidak, tapi …… seorang pria yang tinggal di tempat yang menjual pakaian renang wanita rasanya seperti sebuah kejahatan ……」

「Apa yang kau katakan? Bagaimana bisa merupakan kejahatan bagi seorang raja untuk memutuskan pakaian pengikutnya?」

「Aku masih belum menjadi raja …… tunggu, eh? Memutuskan?」

Aku bertanya dengan heran. Kemudian kali ini Miyabi memeluk tanganku yang lain.

Volume yang bahkan melampaui Lizel-senpai. Tekanan yang luar biasa menekan lenganku. Lenganku terjepit sepenuhnya di tengah belahan dadanya.

「Aku bahkan menunda makan siang untuk datang ke sini, jadi aku akan membuat Yuuto memilih pakaian renang untukku tidak peduli apa! Putuskan dengan ‘wham’!」

「Sejak kapan tanggung jawab sepenting itu didorong padaku !?」

Aku merasakan sensasi payudara keduanya dari kiri dan kanan saat dipaksa berjalan. Dan kemudian itu dimulai, waktu belanja yang seperti surga atau seperti siksaan.

Aku sedang menunggu di depan tiga ruang ganti yang berdiri berdampingan.

Aku merasa gelisah dengan pandangan dari pelanggan lain dan staf.

「Hei, Yuuto.」

Pintu salah satu ruang ganti terbuka dan Miyabi memberi isyarat padaku.

「Hm? Apa── !?」

Pergelangan tanganku dicengkeram dan aku diseret ke ruang ganti dalam sekejap mata. Dan kemudian pintu ditutup.

「O-oi──」

Apa yang kau lakukan? Aku ingin bertanya, tetapi Miyabi meletakkan jari telunjuknya di mulutku untuk mengatakan agar aku diam.

Ruang ganti itu sangat luas. Ada ruang sampai hampir empat setengah tatami di sini. Ruangan ini bukan ruang darurat dengan hanya tirai yang memisahkannya dari luar, tetapi ruang yang layak.

「Baik senpai dan Reina berada di kamar di sebelah kita, jadi ‘ssst,’ oke ♪」

「Kenapa kau menyeretku──」

Tanpa sadar aku menelan ludah ketika melihat penampilan Miyabi.

「Hehe …… bagaimana menurutmu?」

Itu adalah bikini merah muda mencolok. Lebih dari setengah payudaranya terekspos. Di bawah sebagian besar perutnya juga terlihat.

「Tapi yang menentukan adalah belakang.」

Miyabi memutar dan menunjukkan pantatnya padaku.

「Uou !?」

Tingkat pembukaan luar biasa sampai aku secara refleks membuat suara aneh. Pantat Miyabi yang memiliki kelembutan dan bahenol praktis telanjang.

「Mereka menyebut ini Brazilian bikini. Itu membuat kakimu terlihat panjang dan kencang ‘kyun’, dan pantatku juga. Milikku halus dan ramping, sehingga mereka terlihat sangat cantik seperti ini lho」

Dia mengatakan itu sambil sedikit menekuk tubuh bagian atasnya dan mendorong pantatnya ke arahku.

Tentu saja kulitnya cantik tanpa noda sedikit pun. Dan kemudian kegembiraan yang luar biasa ini …… meski begitu, bukankah bikini ini terbuka terlalu banyak? Ini hampir sama dengan telanjang.

Ketika datang ke bagian atas tubuhnya, mirco bikini sebelumnya masih lebih baik. Namun tubuh bagian bawahnya bahkan lebih merangsang dan berbahaya.

Pertama-tama ini tidak akan seperti memasuki kamar mandi di istana.

「Aku akan bertanya untuk berjaga-jaga tapi, kau akan memakai ini untuk pergi ke pantai …… ke tempat di mana orang lain bisa melihat?」

「Yep. Itu benar.」

「Hmmmm ……」

Tanpa sadar aku melipat tangan dan mengerang.

「Eh? Pakaian renang ini tidak begitu bagus?」

「Tidak …… itu bagus tapi, aku agak enggan bahwa banyak orang lain juga akan dapat melihat ini.」

「Maksudmu …… kau tidak ingin aku menunjukkan ini kepada orang lain selain Yuuto?」

Miyabi berbalik menghadapku dan melangkah lebih dekat.

「Ya, ya …… kurasa. Aku malu karna itu seperti aku mengungkap keinginan memonopoliku. Seperti, pendapatku seharusnya tidak terlalu berarti bagimu, bukan? Kalau kau tersinggung oleh pendapatku── 」

Miyabi mendekatiku diam-diam. Ujung payudaranya yang terbungkus baju renang menyentuh dadaku.

「Tidak. Kau tidak menyinggung perasaanku …… kurasa. Atau sebaliknya」

Pipi Miyabi memerah.

「…… A-Aku senang mendengarmu mengatakan itu lho?」

Miyabi mendekatkan wajahnya ke arahku. Aku mundur seolah aku dikirim terbang oleh payudaranya. Punggungku menabrak dinding, tetapi Miyabi terus menekan payudaranya padaku.

「Itu sebabnya, kalau Yuuto ingin melihatnya, maka aku akan mengenakan apa pun yang kau mau …… kalau kau tidak menyukainya, aku tidak akan menunjukkan apa pun kepada orang lain.」

「Mi-Miyabi ……」

「Pakaian renangku …… apa, yang kau pikirkan tentang hal itu?」

「Y-ya …… itu bagus, aku pikir.」

「Seperti yang aku pikirkan, apakah itu karena pantatnya?」

「K-kurasa.」

Miyabi tersenyum senang dan memisahkan dirinya dariku. Aku menghela nafas lega. Tapi itu hanya berlangsung sebentar, selanjutnya dia berbalik ke arahku dan mendekat sekali lagi. Dan kemudian dia menekan pantatnya ke selangkanganku.

「T-Tunggu! Tempat itu, tempat itu sangat buruk!」

「Eee ~, kenapa? Kau suka pantatku bukan? Hei, mari kita isi ulang mana mu secara diam-diam di sini ‘kay ♥ 」

「Di sini!?」

Senyum Miyabi berubah semakin nakal melihatku panik. Wajahnya persis seperti imp. Itu benar-benar ekspresi cabul.

「Lalu ……aku mulai.」

Dia mencondongkan tubuh ke depan dan mendorong pantatnya ke belakang. Rasanya lembut ketika itu mengenaiku, tetapi tekanannya kuat. Dia memutar pantatnya yang besar untuk menggambar lingkaran. Pergerakan pinggang yang aku lihat dari atas itu benar-benar cabul.

Tidak, yang lebih penting, situasi ini terlalu buruk jika dilihat dari luar !! Bagaimana aku harus mengatakannya, sepertinya kami sedang melakukannya!

「A-aku mengerti Miyabi! Jadi berhentilah melakukan ini! Kalau orang lain melihat kita melakukan ini── 」

* Klik * Pintu terbuka.

「!?」

Lizel-senpai yang mengenakan bikini hitam dengan tenang menatap tajam ke sini.

Pakaian renang Lizel-senpai juga benar-benar seksi dan membuatku menggigil. Pakaian renang hitamnya sangat kontras dengan kulitnya yang putih bersih. Itu menyihir keseksian yang anehnya menawan──tidak! Ini bukan waktunya untuk itu !!

「Li- !? Lizel-senpai …… i-ini- !?」

「Ya ampun…… Aku benar-benar tidak boleh lengah sama sekali.」

Dia masuk ke dalam ruang ganti sambil memancarkan aura yang sangat tidak menyenangkan. Seperti yang diharapkan bahkan Miyabi melepaskanku dan tertawa ‘ahaha’ untuk mengabaikan apa yang baru saja terjadi.

「Miyabi, berhenti sange tanpa peduli di mana kau berada.」

S-Sange !? Sebuah kata yang luar biasa tiba-tiba keluar …….

「Tindakan Healing Lovers adalah sesuatu yang menjadi perhatian kita sebagai kartu-kartu the Lovers. Tetapi kita tidak boleh lupa bahwa itu adalah ritual yang didasarkan pada hubungan kepercayaan. Kau akan menerima kesalahpahaman yang tidak perlu kalau kau tidak bertindak dengan lebih banyak akal dan martabat.」

Wajah Miyabi berubah sedikit cemberut dan dia memeluk lenganku.

「Bukannya aku punya niat seperti itu. Aku hanya jujur ​​pada perasaanku sendiri. Senpai sebenarnya tidak ingin melakukan hal seperti ini kan? Maka tidak masalah bahkan kalau kau tidak melakukannya. Tapi, aku ingin melakukannya sehingga tidak ada masalah.」

「Apa……」

Lizel-senpai menegang dengan ekspresi terkejut dan mulutnya terbuka. Namun dia segera mendekatiku dan memeluk tanganku yang lain.

「Kapan aku pernah mengatakan bahwa aku tidak ingin melakukannya? Miyabi, apa kau mengerti bahwa aku telah menahan diri?」

「Tidak mungkin aku tahu tentang itu!」

「E-err, kalian berdua …… tenanglah—─」

Namun keduanya tidak mau mendengarkan kata-kataku. Aku sendiri dipeluk dari kedua sisi oleh dua tubuh yang sangat menakjubkan, jadi kepalaku tidak bekerja dengan baik.

「Aku memprioritaskan cara membuat Yuuto menang dalam Perang Raja Iblis. Untuk itu aku menahan diri dari melakukan berbagai hal! Namun, mengapa Miyabi melakukan apa pun yang dia suka seperti ini !?」

「Bahkan aku berpikir serius bagaimana membuat Yuuto menang! Tetapi juga tidak mungkin bagiku untuk berbohong pada perasaanku sendiri!」

「Apa kau tahu kalau Yuuto bertarung demi masa depan kita dan demi dunia? Bagaimana kalau kau belajar menahan diri sedikit !?」

「Lagipula, Senpai tidak tertarik pada hal-hal cabul, jadi itu tidak masalah !!」

Lizel-senpai menggigit bibirnya. Dan kemudian itu seperti hal-hal yang telah dia tahan meledak.

「Hal-hal cabul! …… Tentu saja aku juga ingin melakukannya !!」

Lizel-senpai tersentak dan menjadi kaku.

Tampaknya senpai sendiri dikejutkan oleh kata-kata yang secara tidak sengaja keluar dari mulutnya. Dia perlahan menurunkan tatapannya karena malu. Telinganya yang mengintip dari rambut hitam panjangnya berwarna merah cerah.

Ujung jarinya terus bergerak mungkin untuk menyembunyikan rasa malunya atau karena dia kehilangan ketenangan, entah bagaimana mereka menggosok tanganku sehingga itu geli.

Miyabi juga tampak kaget dan dia menatap rambut senpai yang menundukan kepalanya.

Apa yang harus dilakukan dengan kecanggungan yang mengisi ruang ganti ini?

「E-err ……」

Aku berkeringat dingin, tidak dapat menemukan cara untuk menyelesaikan ini. Saat itulah pintu dibuka dengan penuh semangat.

「Pertengkaran, pertengakaran itu, tidak boleh!」

Reina yang mengenakan pakaian renang balap putih bergegas masuk.

「S-semua orang, semua orang, harus rukun satu sama lain- !!」

Dia memohon dengan air mata berkumpul di matanya saat tubuhnya bergetar.

「Aa……」

「……」

Senpai dan Miyabi mengalihkan pandangan mereka dengan canggung sebelum melepaskan lenganku.

「J-Jadi …… setidaknya, putuskan mana yang lebih baik, pakaian renangku atau senpai.」

Sekarang kau bertengkar dengan itu !? Sial, sialan kau Miyabi. Membuat permintaan yang tidak masuk akal seperti ini.

Setelah ragu-ragu sebentar, aku berjalan lurus ke depan dan meraih pergelangan tangan Reina yang ramping. Lalu aku mengangkat lengannya seolah dia adalah pemenang tinju.

「Ini kemenangan Reina.」

「Heh?」

Reina memiringkan kepalanya dengan wajah heran.

「Yah …… aku kira apa boleh buat.」

「Itu tidak bisa dihindari ……」

Sang juara bertingkah bingung di depan duo yang tampak cemberut itu.

「A-apakah pakaian renang Reina, benar-benar bagus?」

Dia tidak mengerti.

Namun. Pakaian renang balap tipis itu membuat detail tubuh Reina yang belum dewasa terlihat jelas. Itu juga fakta …… terus terang, pakaian renang itu terlihat transparan. Itu menimbulkan godaan yang sangat tidak bermoral.

Terus terang, itu adalah aroma kriminal.

Seperti bentuk ujung tonjolan kecil payudaranya, atau pusarnya, atau area di bawahnya …….

Aku bersumpah dalam hati untuk mengajarinya tentang keberadaan pendukung nanti.

.

Bagian 3

Ini adalah kesempatan yang bagus, jadi setelah itu kami juga pergi berbelanja untuk hal-hal lain. Meskipun kami sebagian besar hanya berkeliling berlanja. Aku berpikir untuk membawa barang-barang untuk mereka, tetapi tidak ada kesempatan bagiku untuk menjadi sangat berguna──tapi itu menyenangkan.

Kami berpisah ketika matahari akan terbenam. Lizel-senpai memberitahuku 「Aku akan mengantarmu pulang」, jadi aku dengan senang hati menerima tawaran baik senpai untuk diantar pulang dengan mobilnya.

「Hmm?」

Lizel-senpai menatap layar smartphone-nya sebelum dia menatapku dengan nada meminta maaf.

「Maafkan aku. Ada telepon untukku, jadi bisakah kau menungguku di sini sebentar?」

Tentu saja aku tidak keberatan——setelah aku memberitahunya, aku pergi ke toko buku terdekat untuk menghabiskan waktu.

「Oh ……」

Ada wajah yang akrab berbaris di bagian depan toko.

──Hoshigaoka, Stella.

Sepertinya album foto baru miliknya baru saja dirilis. Itu diiklankan dengan megah.

Aku telah mengikuti karirnya dari sebelum dia sebagai idol populer, dan tentu saja aku pikir dia imut. Namun, sekarang setelah aku tahu dia sebenarnya adalah iblis, kesan yang kudapat sangat berbeda.

Ketika tanganku dengan santai meraih salah satu album──,

「Kau di sana, bisakah aku sedikit meminta waktumu?」

「Eh?」

Ketika aku berbalik ke arah suara itu, aku menemukan orang yang sangat mencurigakan di sana.

Orang itu mengenakan topi, kacamata hitam, dan masker di mulutnya. Dia bisa disalahartikan sebagai orang jahat seperti itu.

「Ini aku.」

Orang itu menggeser maskernya dan menarik kacamata hitamnya. Wajah itu adalah,

「Ho-!? Hoshigaoka Stella!?」

「Ssst! Kau berisik!」

Aku melihat sekeliling dengan panik, tetapi untungnya tidak ada yang mendengarku. Aku tidak pernah berpikir bahwa orang yang sebenarnya akan datang saat aku melihat album fotonya. Aku menutup mulutku dengan tangan dan bertanya dengan berbisik.

「Aku pikir kau melompat keluar dari album foto …… apa yang dilakukan bintang besar di tempat seperti ini?」

Stella tersenyum puas.

「Bintang besar, kedengarannya bagus. Kau dapat memanggilku itu lagi lho?」

Tanpa sadar aku tersenyum kecut. Kemudian Stella memperbaiki kacamata hitam dan maskernya sebelum meraih pergelangan tanganku.

「Ikut ke sini sebentar.」

「Hah? Tidak, sekarang aku ……」

「Sudut di sana. Aku hanya ingin berbicara di mana tidak ada orang lain.」

Aku dengan paksa ditarik menuju pintu masuk ke ruang penyimpanan. Tentu saja ini adalah tempat di mana tidak akan ada orang lain. Stella melepas topinya dan rambutnya yang panjang terurai dengan lancar. Ketika dia melepas kacamata hitam dan maskernya, bintang besar nasional Hohigaoka Stella muncul di sana.

「Kenapa kau berada di tempat seperti ini …….. kau sedang istirahat?」

「Aku datang untuk bertemu denganmu.」

「Bertemu denganku?」

「Ya. Sebagai sesama rekan kandidat raja iblis.」

Mata hijaunya bersinar.

Mungkinkah, Stella ingin ……?

「──Aa, aku tidak datang ke sini untuk membunuhmu. Aku hanya ingin menanyakan sesuatu kepadamu.」

Aku tidak tahu apakah boleh memercayai kata-katanya tanpa syarat, tapi saat ini aku tidak punya pilihan.

「Aku tidak berpikir ada sesuatu yang bisa aku katakan pada Stella.」

「Jangan katakan itu. Bukankah itu bermanfaat bagimu kalau kau menikmati ini sebagai pembicaraan dengan idol terkenal?」

「Itu kalau aku berbicara dengan idol terkenal Hoshigaoka Stella. Tapi …… kau yang berbicara denganku sekarang sebagai kandidat raja iblis kan?」

Stella terkekeh ‘fufuh’ dengan tatapan merendahkan. Dan kemudian dia menatapku.

「Sebagian besar kandidat tidak hadir di penyingkapan. Informasi bahwa kau seorang manusia telah beredar sebelumnya, jadi mereka pikir itu tidak layak untuk pergi dan melihatmu. Tapi kau tahu, aku tertarik denganmu.」

「Aku merasa tersanjung tapi …… kenapa?」

「Karena kau adalah pria yang Himekami Lizel andalkan.」

──Jadi …… itu karena Lizel-senpai.

「Apakah itu berarti Stella …… Kau menilai Lizel-senpai sangat tinggi?」

「Tentu saja. Kau mungkin tidak tahu, tapi, kekuatan Lizel yang sebenarnya tidak bisa diremehkan lho? Ada desas-desus bahwa dia sendiri mungkin terpilih sebagai kandidat raja iblis, bahkan aku juga berpikir begitu.」

「Be, begitukah……」

Tentu saja aku juga berpikir bahwa senpai luar biasa. Namun ini adalah pertama kalinya aku menyadari bahwa bahkan kandidat raja iblis lainnya menjunjung tinggi dia.

「Namun sebenarnya itu adalah manusia yang menjadi seorang kandidat. Kemudian ketika aku berpikir bahwa dia akan pindah sisi ke kandidat lain, dia malah menjadi kartu manusia itu. Itu sangat mengejutkan.」

「Pindah sisi ……?」

「Ya, kau tahu bahwa rumah Lizel telah melayani arcana the Lovers selama beberapa generasi, tetapi bukan berarti ia tidak diizinkan untuk pindah sisi.」

──Eh?

「A-apakah itu benar?」

Stella menatapku dengan ragu.

「Maaf kalau ini melukaimu, tetapi jujur aku pikir risiko kehilangan gelar kebangsawanannya akan berkurang jika dia beralih ke kandidat lain.」

…… Ada apa dengan itu.

Jadi setiap orang benar-benar memiliki cara dengan probabilitas yang lebih baik untuk selamat.

Dan lagi,

Mereka bahkan tidak pernah menyebutkannya,

Dan percaya padaku──,

Sudut mataku terasa panas.

「Nn? Apa? Apa kau menangis?」

Aku buru-buru menutup mataku dan melihat ke bawah.

「T, tidak. Sepertinya ada sedikit debu memasuki mataku.」

Aku buru-buru mengusap mataku.

Sial, memalukan terlihat seperti ini──tapi untungnya Stella tidak terlihat benar-benar khawatir tentang aku barusan dan melanjutkan ceramahnya.

「Hei, untuk memulainya, bagaimana kau mendapatkan arcana?」

「Aku tidak benar-benar tahu bagaimana, tetapi tiba-tiba ada di samping bantalku ketika aku bangun di pagi hari.」

Tiba-tiba Stella meledak tertawa ketika aku menjawab seperti itu.

「Ahahaha, apa itu !? Apa kau mengatakan bahwa Santa Claus meninggalkannya di sana untuk hadiahmu?」

Stella tertawa riang, tetapi menakutkan bagaimana matanya tidak tertawa.

「A-aku mengatakan yang sebenarnya. Sejujurnya, akulah yang ingin tahu mengapa itu ada di sampingku.」

「…… Yah, baiklah. Tapi untuk manusia, kau belajar sihir dengan cepat, dan mana mu juga kuat.」

「Itu berkat arcana the Lovers dan kartuku …….. aku sendiri hanyalah manusia biasa.」

Stella mendekatkan wajahnya ke hidungku dan hidungnya mengendus seolah mencium aroma harumku.

「Tentu saja kau berbau sama seperti manusia ……」

Kau mengerti itu dari bauku? Tetap saja, dia benar-benar cantik melihatnya dari sedekat ini …….

Stella tidak memberiku waktu untuk menghargai kecantikannya dengan santai dan menjauh dariku.

「Kau mengatakan bahwa itu berkat Lizel. Apakah dia yang mengajarimu sihir?」

「Ya, dia memberiku pelatihan intensif …… tapi, sihir itu sendiri diajarkan kepadaku oleh arcana.」

Mata cantik Stella terbuka lebar karena kaget.

「……Apa maksudmu?」

「Yang aku maksud …… tidak ada arti lain. Arcana berbicara dan mengajariku.」

「Berbicara……?」

Mata Stella yang terbuka lebar menyipit tajam.

「Apa kau berharap aku percaya itu?」

…… Kalau dipikir-pikir.

Lizel-senpai mengatakannya sebelumnya. Bahkan kandidat raja iblis tidak bisa mendengar suara arcana mereka. Jadi itu benar.

「…… Hei, aku juga punya sesuatu yang ingin aku tanyakan. Apa bisa?」

「Kalau itu seorang kekasih maka aku tidak memilikinya.」

「Ini bukan sesuatu seperti itu …… Stella adalah iblis dan apa lagi bangsawan, bukan? Kau juga kandidat raja iblis. Namun, mengapa kau berpura-pura menjadi manusia dan menjadi idol?」

Stella mendengus dan berputar di tempat. Rasanya seperti hatiku akan ditarik begitu saja.

「Aku menyerap energi orang dengan menggerakkan emosi mereka dengan lagu, tarian, dan akting. Aku melakukannya untuk banyak manusia.」

「Begitu ya…… dengan itu」

Stella menyeringai dan membuat pose.

「Aku ingin menjadi bintang terhebat yang pernah ada. Aku ingin semua makhluk hidup berlutut di depan daya tarikku. Aku akan merebut hati semua iblis dan manusia. Bukankah itu sama dengan menjadi penguasa segalanya?」

「Begitu ya …… itu terdengar sangat dekat dengan raja iblis.」

「Benarkan? Itu sebabnya aku── 」

「Oi! Lihat di sana, itu Hoshigaoka Stella !!」

Beberapa tamu menunjuk kami di depan lorong.

「Itu benar!」

「Wow! Aku perlu mengambil foto dengan cepat! Aku akan meminta foto juga !!」

‘Tsk’ Stella mendecakkan lidahnya dan bergegas ke pintu ruang penyimpanan.

「Ah! Dia kabur!」

「Ayo kejar dia !!」

Lima, enam pria mengikutinya ke ruang penyimpanan. Pelanggan lain juga mendengar keributan dan mulai membuat keributan. Lingkungan sekitarnya menjadi bising.

Jadi ini adalah pengaruh Hoshigaoka Stella.

Dia mendapatkan energi dari para penggemarnya melalui pertunjukan langsung atau akting. Ada juga kandidat raja iblis seperti ini. Rasanya seperti aku telah tersadar.

Aku bertanya-tanya seperti apa kepribadian dan keanehan yang dimiliki kandidat lain.

Kalau dipikir-pikir, gadis berkulit coklat dan berambut pirang yang aku temui di penyingkapan, Neith Carnac …… dia terlihat sangat pemalu dan pendiam. Agak menarik bagaimana dia sama sekali tidak terlihat sebagai kandidat raja iblis.

Namun itu tidak lebih dari satu sisi dirinya. Jika lapisan permukaan mereka dikupas, mereka semua adalah monster. Iblis terkuat yang bertujuan untuk menjadi raja iblis berikutnya.

Aku harus menang melawan monster seperti itu. Aku tidak memiliki kepercayaan diri sama sekali. Tapi, demi Lizel-senpai dan yang lainnya yang percaya padaku dan dengan sengaja memilih jalan berduri …… aku harus melakukannya bagaimanapun caranya.

Aku sedang menunggu Lizel-senpai sambil memikirkan hal seperti itu.

──Namun,

Setelah itu, senpai tidak kembali tidak peduli berapa lama aku menunggu.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded