Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 1 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 1 – Chapter 4 – Penyingkapan Pertama Kali

 

 

Bagian 1

Seminggu kemudian, malam penyingkapan akhirnya tiba.

Tempat itu adalah gym akademi raja iblis.

Aku berdiri di depan pintu masuk dengan benar-benar gugup.

「Kau baik-baik saja? Kau terlihat gemetaran. 」

Miyabi memijat bahuku dari belakang untuk mengurai keteganganku.

「Terima kasih …… jujur, aku cukup gugup.」

「T-to-tolong …… l-lakukan, y-yang terbaik, desu desu-!」

Reina juga mendukungku dengan mengagumkan. Tapi entah kenapa dia terlihat lebih gugup daripada aku.

「Lalu semuanya, ayo pergi.」

Lizel-senpai membuka pintu dan mendesakku untuk masuk. Aku menekan detak jantungku yang keras sambil melangkah masuk ke gym.

…… Itu gelap.

Gym di malam hari dengan lampu dimatikan benar-benar gelap. Ada cahaya biru hijau membentang lurus ke depan. Itu sepertinya jalan yang harus aku ikuti.

Aku memutuskan diri dan mulai berjalan.

──Mereka tentu ada di sana.

Ada cahaya redup di dalam gym yang gelap. Itu dari lambang yang mengambang di lantai. Lambang yang unik untuk masing-masing arcana bersinar samar, sedikit menerangi siluet yang berdiri di atasnya.

Aku tidak bisa melihat wajah mereka hanya dengan cahaya kecil itu, tetapi tidak ada keraguan bahwa mereka adalah kandidat raja iblis lainnya.

Jumlah Arcana Raja Iblis totalnya 22. Namun, jumlah orang di sini kurang dari setengahnya.

Aku tidak tahu apa yang terjadi dengan kandidat lain. Mungkin mereka berpikir bahwa tidak ada gunanya datang ke sini melihat manusia sepertiku.

Aku berjalan mengikuti garis cahaya. Pada akhirnya ada tempat dengan lambang yang bersinar.

Itu adalah lambang dari the Lovers.

Aku berjalan sampai di lambang itu dan berhenti di sana. Aku menduga bahwa posisiku saat ini berada di tengah-tengah gym.

Lizel-senpai, Miyabi, dan Reina berbaris di belakangku.

「Yuuto, pidatomu.」

Didorong oleh Lizel-senpai, aku menyemangati diriku sendiri sehingga suaraku tidak akan bergetar dan mengeluarkan suara dari perutku.

「Aku Morioka Yuuto! Orang yang menjadi kandidat raja iblis di bawah arahan arcana the Lovers. Aku tidak akan menyesal bahkan jika tubuh ini binasa, tidak ada dukacita bahkan jika hati ini hancur. Keinginanku adalah memasuki Perang Raja Iblis dan mendapatkan tahta. Kalau kau tidak takut kepadaku, maka terima partisipasiku. 」

Keheningan. Dan kemudian──,

「Apakah itu hanya imajinasiku? Mungkin aku tidak mendengarkan ketika dia menyebutkan statusnya? 」

Sebuah suara yang indah bergema entah dari mana.

「Aku tidak punya status. Jika terpaksa mengatakannya, maka aku adalah manusia. 」

Keheningan lagi. Namun kali ini aku bisa merasakan riak di atmosfer.

Apa yang akan aku lakukan kalau mereka mengatakan bahwa mereka tidak akan menerima manusia sebagai kandidat raja iblis?

Ketika aku memikirkan itu, suara Lizel-senpai yang menyenangkan terdengar.

「Tuanku, Yuuto tanpa ragu dipilih oleh arcana the Lovers. Dia memiliki kualifikasi untuk berpartisipasi dalam Perang Raja Iblis. Menyuarakan keluhan kalian terhadap pilihan itu berarti meragukan Arcana Raja Iblis dan juga terhadap Perang Raja Iblis itu sendiri. 」

「──Hee. Himekami Lizel menilai manusia itu sangat tinggi. 」

Cahaya dari salah satu lambang terangkat membawa penampilan pemilik suara cantik itu ke permukaan.

Dia adalah seorang gadis yang sepertinya seusiaku.

Dia memiliki rambut panjang coklat muda yang hampir berwarna pirang platinum. Mata hijaunya yang tegas bersinar dalam kegelapan. Posisi tubuhnya berdiri penuh percaya diri.

Dia adalah gadis yang cantik seperti bunga. Rasanya seperti ada bintang yang bersinar di sekelilingnya.

Baru-baru ini kesempatanku untuk berhubungan dengan gadis-gadis cantik seperti Lizel-senpai dan yang lainnya telah meningkat banyak, jadi ketahananku terhadap gadis telah meningkat pesat, tetapi gadis ini memiliki aura yang berbeda. Dia dipenuhi dengan pesona misterius yang bisa menarik orang lain.

…… Tapi, rasanya aku pernah melihatnya dari suatu tempat?

「Lizel-senpai, orang itu ……?」

Ketegangan mengalir di wajah senpai. Dari situ aku mengerti bahwa gadis ini bukan orang biasa.

「Kandidat yang memiliki arcana the Star …… dia adalah monster sungguhan.」

Rasa dingin merambat di punggungku.

「Ya ampun, disebut monster adalah pujian yang bagus untukku.」

Gadis itu mengatakan itu dan menyisir rambutnya yang panjang sebelum memberikan salam.

「Aku Hoshigaoka Stella. Kandidat raja iblis yang memiliki arcana the Star. Senang bertemu denganmu, kandidat the Lovers. 」

Dia memiliki kulit putih yang terlihat transparan. Kecantikannya yang tidak manusiawi dan warna kulitnya yang samar sudah tidak asing bagiku.

「Hoshigaoka …… Stella? Tunggu, jangan bilang !? 」

「Oh? Kau tahu aku ya? 」

Wajah yang mengedipkan mata padaku tidak diragukan lagi,

「Tahu? Bukankah kau idol Hoshigaoka Stella !? Eh? Kenapa kau di tempat seperti ini !?」

Dia adalah idol paling populer saat ini. Tidak pernah satu hari pun aku tidak melihatnya di TV atau internet melalui program atau iklan yang dibintanginya.

Ketika dia merilis lagu, lagu itu akan menempati posisi pertama di oricon chart. Kalau dia membintangi film, itu akan menjadi nomor satu di box office. Dia tidak diragukan lagi salah satu idol nasional. Kenapa seseorang seperti dia di akademi raja iblis !?

Hoshigaoka Stella tertawa melihatku bingung.

「Ahahahahahaha, terima kasih atas reaksi yang bagus. Kau lucu, aku pikir aku sedikit menyukaimu. 」

Hoshigaoka Stella tertawa terlalu banyak sehingga air mata keluar dari matanya. Dia menyekanya dengan ujung jarinya sambil menjawab.

「Kenapa aku di sini kau tanya …… jelas itu karena aku kandidat raja iblis.」

Itu adalah jawaban alami. Tetapi itu adalah fakta yang paling mengejutkan bagiku.

「Luar biasa …… tidak disangka bahwa Hoshigaoka Stella adalah iblis.」

「Ah, tapi ini tidak boleh disebarkan, oke? Kalau membocorkan ini di SNS atau tempat lain ……」

Dia tiba-tiba memasang senyum idol. Namun bintang kematian bersinar di matanya.

「Aku akan membunuhmu ♪」

「… tsu!?」

Ketakutan besar menusuk tubuhku. Niat membunuh memotong padaku seperti pisau.

Lizel-senpai segera berdiri di depanku.

Hoshigaoka Stella mengangkat bahu melihat itu.

「Tidak apa-apa Lizel. Aku tidak merasa ingin bertengkar di sini. Juga, kau bisa memanggilku Stella. Agak melelahkan untuk dipanggil dengan nama lengkapku setiap saat. 」

「B-baik ……」

Niat membunuh barusan lenyap seolah tidak pernah ada. Sekarang Stella tersenyum seperti di iklan atau program TV-nya. Kilaunya benar-benar seorang selebriti.

Stella memandang sekeliling pada kegelapan.

「Aku menyetujuinya. Karena tidak perlu menyangkal dia. 」

Tidak ada reaksi dari kegelapan.

「Semua orang juga setuju, kan? Karena, memiliki manusia yang berpartisipasi itu membuat nyaman juga. Sepertinya saingan kita secara otomatis berkurang satu. 」

── Apa?

Stella mengedip pada wajah terkejutku.

…… Tentu saja, seperti yang dia katakan.

Aku jauh lebih rendah dibandingkan dengan Iblis lainnya. Itulah mengapa tidak akan aneh kalau mereka menganggapku sebagai sasaran empuk. Sebaliknya situasi ini aku sambut dengan baik.

Kalau kandidat lain meremehkanku, aku akan bisa berdiri di garis start.

Apa yang dikatakan Stella adalah fakta. Kandidat lain dan aku sendiri tidak perlu menentangnya.

Hoshigaoka Stella …… dia tajam. Aku tidak bisa melihat bagian bawah kekuatannya.

「Err …… Aku, setuju.」

Itu adalah suara yang sangat tertutup.

「Lihat, bahkan Neith menyetujui. Apa semua orang tidak keberatan tertinggal seperti ini?」

Neith …… apakah itu nama iblis barusan. Sepertinya dia adalah kenalan Stella, aku bertanya-tanya orang macam apa dia.

Aku akan bisa melihat penampilannya jika lambangnya sedikit lebih cerah tapi …… sementara aku memikirkan itu,

「Aku setuju. Tapi the Lovers adalah yang terlemah di antara semua arcana. Dia bebas untuk berpartisipasi, tetapi aku merekomendasikan dia untuk menyerah dengan cepat. 」

Suara itu datang dari kegelapan sebelum satu lambang menghilang.

Apakah seseorang pulang …… meski begitu, arcana-ku disebut yang paling lemah, serius?

「Setuju.」

「Aku setuju. Meski begitu manusia …… kalau saja arcana-nya kuat maka setidaknya dia akan bisa bertarung …… 」

「Tidak peduli apa arcana yang dimilikinya, jika manusia yang memilikinya …… setuju.」

Suara datang satu demi satu diikuti oleh lenyapnya lambang. Kemudian lambang yang tersisa adalah──,

「Aku tidak keberatan menyetujuinya …… ​​tapi, aku memiliki syarat.」

Lambang bersinar lebih terang dan Aspite si the World muncul ke permukaan.

「Kartuku ingin bertarung dengannya apa pun yang terjadi. Jika dia bahkan tidak bisa mengatasi satu kartu pun, maka tidak mungkin baginya untuk bergabung dengan sesuatu seperti Perang Raja Iblis. Jika dia bisa menang, aku akan menyetujui partisipasinya. 」

「Semua kandidat raja iblis lainnya telah memberikan persetujuan mereka. Tidak mungkin pihak kami akan menerima syarat seperti itu hanya karena keberatan satu orang—─ 」

Aku menghentikan keberatan Lizel-senpai.

「Oke.」

「Yuuto !?」

Lizel-senpai, Miyabi, dan Reina tampak kaget, tapi aku tidak punya niat untuk mundur. Lagipula aku juga ingin bertarung dengan orang itu.

「Dan, kapan pertandingan akan berlangsung?」

「JELAS ITU SEKARAAAAAAANGG」

「!!」

Haida menyerang dari langit-langit.

「Semua orang menunduk !!」

Lizel-senpai secara refleks mengangkat tangannya. Dia membentuk sihir pertahanan Barricade secara instan.

「TERLALU MUDAAAAHHH !!」

Barikade bengkok ketika Haida berteriak. Tubuh Haida mengambang di udara karena serangan sihir itu.

Rasa menggigil merasuki tubuhku. Keadaan di sekitarnya aneh. Rasanya seperti kami dikelilingi oleh kekuatan sihir aneh yang membuatku merasa terpojok.

Ekspresi Lizel-senpai berubah.

「!? Miyabi! Lindungi Yuuto !! 」

「Roger!」

「Uou !?」

Miyabi meraih kerahku dan menyeretku.

Aku merasakan akselerasi yang mengejutkan untuk sesaat. Ketika aku sadar aku sudah dipindahkan lebih dari sepuluh meter dari tempat asalku. Reina juga ada di dekatnya. Lizel-senpai melompat ke samping setelah mengkonfirmasi itu.

Pada saat berikutnya, lantai tempat kami berdiri sampai sekarang benar-benar hilang.

「Apa itu?」

Lantai itu seperti es krim yang baru saja dicungkil oleh sendok besar── itulah kesan yang kudapat.

Lantai yang dicangkokkan ke bentuk setengah bola melayang di udara. Haida berdiri di atasnya.

「Hyahahahahha! Terkejut? Terkejut bukan, ini adalah kemampuan unik milikku Keep Out (Prohibition Barrier)! 」

Miyabi mengangkat tinjunya dan mengambil kuda-kuda ke arah Haida.

「Orang itu …… dia menggunakan penghalang sebagai senjata.」

Penghalang? Hal itu?

Lizel-senpai mendatangi kami tanpa mengalihkan pandangannya dari Haida.

「Ya, itu penghalang yang sangat kuat. Ia memiliki kekuatan untuk secara paksa membagi bagian dalam dan luar penghalang. Jika penghalang itu dibuat untuk membungkus setengah dari tubuhmu …… 」

Reina gemetaran.

「L-lalu, tubuh kita, akan dibelah dua ……」

Lantai yang dicungkil jatuh dan menyebabkan getaran.

「Hahahahahhahaha! Tepat sekali !! Aku bisa mencungkil di mana saja di tubuhmu ya. Bagaimana, Miyabiii? Haruskah aku mencungkil payudara besar itu untukmu? Hyahahahah!」

「Kuh …… tidak mungkin aku akan membiarkanmu melakukan hal seperti itu!

「Aku bisa melakukannya lhoo. Ya ampun, lacur sialan ini, selalu memamerkan tubuh cabulmu seperti itu. Aku akan memperlakukanmu dengan baik kalau kau patuh menjadi milikku, tetapi …… kalau kau menentangku, aku akan mencungkil bagian-bagian cabulmu sehingga kau tidak dapat menggoda pria lagi. 」

Keringat dingin mengucur dari keringat Miyabi.

「Kau …… yang terburuk ……」

「Katakan apa yang kau mau. Kau lacur akan menjadi budak seksku dalam satu jam lagi. Lagipula kau akan dijual ketika manusia ini kalah. Ini hanya masalah waktu bagimu. 」

「…… !!」

Miyabi menggertakkan giginya. Tinju yang dia angkat gemetar.

Miyabi jelas kuat. Tapi, tidak peduli seberapa kuatnya dia, tidak mungkin dia tidak merasa takut.

Ekspresi kemarahan yang jelas terbentuk di wajah Lizel-senpai.

「Persiapkan dirimu, Haida …… kau satu-satunya yang tidak akan aku maafkan. Aku akan membuatmu menyesal pernah dilahirkan. 」

Mata Lizel-senpai bersinar biru.

Niat dan tekanan membunuh itu dengan jujur ​​membuatku gemetaran. Tapi—

「Tunggu sebentar, Lizel-senpai.」

「Yuuto?」

「Mereka memintaku, jadi aku akan mengambil yang ini.」

「……! Tidak perlu mendengarkan apa yang dikatakan Aspite! 」

「Desu desu-! Bahkan kalau kita akan bertarung, Reina dan yang lainnya juga akan bertarung bersama sebagai kartu Yuuto-san! 」

Tapi, aku melangkah maju sendiri.

「Haida, beraninya kau menyerang rumahku. Kau bahkan menyeret ibu dan ayah yang tidak terkait …… 」

「Menyeret? Oy sampah, apa kau selalu memperhatikan serangga dan kuman di bawah kakimu saat berjalan hah? 」

──Si brengsek ini.

Aku sedang membangun formula sihir di dalam tubuhku.

Satu, dua, dan kemudian …… tiga-!

Detik berikutnya, aku tepat di depan Haida.

「──heh」

Aku menghantamkan tinjuku ke wajah Haida dengan seluruh kekuatanku.

「GUHAAOOOOAAAAAH !!」

Tubuh Haida membuat putaran aneh di udara sebelum menabrak dinding gym.

「Yuuto!」

「Whoohoo! Kau berhasil memberikan ‘smash’ yang bagus! 」

「Luar biasa luar biasa! Yuuto-san !! 」

Semua orang bersorak riang.

Namun masih terlalu dini untuk membiarkan pertahananku lengah.

「Kau sampah …… sialan」

Haida berdiri. Dia menyeka darah yang mengalir di sudut bibirnya dan memelototiku dengan tatapan gila.

「DASAR SAMPAH BAJINGAN !!」

Haida mendorong tangan kanannya ke depan dan membentuk lingkaran sihir. Aku juga dengan cepat mengarahkan tanganku ke depan.

「Fizard !!」

「Barricade!!」

Api Haida terhalang oleh penghalangku. Itu adalah nyala api yang luar biasa. Meskipun itu dihalangi oleh sihir pertahananku, nyala api itu melewati daerah di samping dan di atasku sekitar satu meter. Aku akan dipanggang hidup-hidup seperti ini.

「Yuuto! Aku akan menyelamatkan── 」

「Tunggu! Lizel-senpai !! Aku ingin menang dengan kekuatanku sendiri! 」

「Ap …… apa yang kau katakan !? Ini bukan waktunya untuk keras kepala seperti itu! 」

「Itu benar, Yuuto!」

「Yuuto-san!」

Namun aku tidak setuju dengan mereka. Aku mengaktifkan Stride sebagai balasan dan menendang lantai.

「Uh !?」

Pandangan Haida tidak bisa mengikutiku. Aku meluncurkan pukulan padanya dari tanah.

「Sialan!」

Seperti yang diharapkan kali ini aku tidak bisa memukulnya secara langsung. Namun, aku berhasil menghentikan Fizard dari Haida. Haida mengambil banyak jarak untuk menjauh dariku.

Aku tidak mengalihkan pandangan dari Haida dan berbicara kepada semua orang di belakangku.

「Semua orang, percayalah padaku. Tentu saja seperti yang dikatakan Aspite, kalau aku tidak bisa menang melawan bajingan seperti ini, menang melawan kandidat lain hanya akan menjadi mimpi dalam mimpi. 」

「……Aku mengerti.」

「Tunggu! Bahkan senpai !? 」

Miyabi membentak Lizel-senpai, tapi dia menahannya dengan tangannya.

「Tapi, kami akan bertindak kalau kau dalam bahaya. Apa tidak masalah? 」

「Ya.」

「Pada saat itu, itu berarti batasmu. Itu berarti kau tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi raja semua orang …… apa kau tidak keberatan dengan itu? 」

「Tidak apa-apa.」

「A-apa yang kau katakan !? Senpai dan juga Yuuto !! 」

「Desu desu! Reina …… Reina tidak bisa, setuju dengan itu !! 」

Aku meminta maaf di dalam hatiku pada Reina yang menangis.

Tapi, aku──

「Yuuto.」

Tangan Lizel-senpai menyentuh punggungku. Perasaan penuh gairahnya masuk bersama dengan mana.

「Menanglah. Tidak peduli apa! 」

「Ya!!」

Kekuatan Lizel-senpai akan memberiku semangat juang.

Aku secara bersamaan menggunakan Stride, Armored, dan Maximize yang diajari Miyabi dan bergegas ke Haida.

Namun—

「Apa!?」

Tinjuku menekan udara kosong. Dan kemudian sebuah suara datang dari belakang.

「Keparat! Siapa pun dapat melakukan hal seperti itu! 」

「Guah!!」

Tumbukan mendarat di punggungku. Tubuhku terhempas ke depan dan aku berguling-guling di lantai.

「Yuuto-san !?」

Aku langsung berdiri menanggapi teriakan khawatir Reina.

Tulang punggungku akan patah tanpa Armored.

「Oraaa aku datang !! Tunjukkan padaku apa yang bisa dilakukan manusia rendahan !! 」

Haida mendekat dengan kecepatan luar biasa dan menghujaniku dengan pukulan dan tendangan tanpa alasan. Tidak ada seni bela diri tertentu dalam gerakannya, tapi kecepatan dan kekuatannya benar-benar hebat.

Seperti yang diharapkan dari ace the World. Meskipun kepribadiannya adalah yang terburuk, kekuatannya benar-benar sesuatu.

「Guh ……!」

Aku tidak bisa memblokir mereka semua dan terkena pukulan.

「Hyaahahahahhaha! Kau mengerti sekarang! Kau hanya sampah di level ini !! 」

Teknik-teknik yang Miyabi ajarkan padaku digunakan oleh Haida dengan mudah dan bahkan lebih banyak mana daripada aku. Bahkan sesuatu yang sulit bagi siswa kebanyakan hanyalah teknik dasar untuk kandidat raja iblis dan kartu mereka.

「Kau bajingan, Lizel dan Miyabi yang mendukungmu, kalian semua tidak berguna! Kalian semua yang berpartisipasi dalam Perang Raja Iblis itu sendiri juga tidak ada gunanya dasar manusia menyebalkan!! 」

Aku mengayunkan tanganku dan mati-matian memblokir tinju Haida.

「Apakah itu tidak berguna atau tidak, kau tidak akan tahu sampai kau mencobanya!」

「Tidak perlu mencoba dasar bodoh! Arcana the Lovers adalah yang terlemah! Itu tidak pernah meninggalkan hasil yang layak sampai sekarang! Kau benar-benar menarik harapan kecil!! 」

「Apa……」

「Kau hanya ditipu oleh para pelacur itu! Baik kau dan arcana the Lovers tidak memiliki kemampuan raja. Bahkan para pelacur itu pasti tahu bahwa kau tidak punya kesempatan untuk menang sama sekali. Itu sebabnya mereka juga tidak punya niat untuk membuatmu menang. Mereka melakukan ini hanya untuk menghabiskan waktu dan mempermainkan kami !! 」

Aku menangkap pukulan Haida dengan telapak tanganku dan meraihnya.

「Salah」

「Aa?」

「Semua orang serius. Jika tidak, mereka tidak akan mati-matian membujukku, melatihku setiap hari, dan melindungiku tanpa tidur! 」

Aku memasukkan kekuatan ke jari-jariku yang meraih kepalan tangan Haida. Ada suara halus dan tinju Haida hancur.

「GYAAAAAAAGH !?」

Ketika aku melepaskan tangannya, Haida menatap tangannya yang patah dengan tatapan tidak percaya.

「Ap …… apa, kau bajingan, kekuatan ini, apa ……」

「Beraninya kau mengolok-olok semua orang yang telah mendukungku dengan sepenuh hati, tak termaafkan !!」

Aku melangkah maju sekali lagi dan meninju Haida.

Dia mengangkat pertahanannya, tetapi lengannya patah.

「GUAAAAAAAAH !?」

Kekuatan Maximize-ku jelas meningkat secara drastis.

Mana dalam diriku jelas berubah. Hanya setetes mana── sebuah mana yang awalnya seperti nyala api kecil berubah menjadi bom yang bisa menghancurkan kota.

Aku tidak mengerti alasannya.

Tapi, ini bukan waktunya untuk mengkhawatirkannya sekarang.

Saat ini aku harus memukuli pria di depanku, tidak ada yang lebih penting lagi!

「Ku …… jangan terbawa suasana! KEPARAT !! 」

Haida menciptakan lingkaran sihir di tangannya yang patah. Seperti yang diharapkan darinya, itu adalah tekad yang luar biasa. Gelarnya sebagai ace bukan hanya untuk pertunjukan.

「Hati-hati Yuuto! Keep Out akan datang !! 」

「Terlalu lambat!」

「Ini adalah……!?」

Beberapa Keep Out mengambang di depan Haida.

Berapa banyak mereka !? Lima, bukan, sepuluh …… kapan dia punya waktu untuk mempersiapkan banyak penghalang ini? Jika mereka mengepungku …….. aku tidak akan bisa melarikan diri !!

「Aku tidak bisa menggunakan sihir lain untuk memproses ini di belakang …… kau bajingan mengacaukan tanganku seperti ini! Aku akan membalasmu seratus kali lipat !!」

Ada suara dengung di telingaku, mungkin karena distorsi dalam ruang.

Punggungku terasa dingin dan aku berkeringat dingin.

Jauh yang tak terlihat secara bertahap mendekatiku.

「Aku akan membalas luka di tubuhku ini ke tubuh Miyabi. Aku akan benar-benar melatih pelacur murahan itu menjadi boneka seks ku! 」

「Tutup mulutmu!」

「Aa?」

「Miyabi tidak murahan dan juga bukan lacur! Jangan bicara tentang orang lain seperti kau mengenal mereka saat kau tidak tahu apa-apa! Miyabi adalah gadis baik yang bisa bekerja keras dan serius memikirkan orang lain! 」

Ketika aku melihat Miyabi, dia menatapku dengan mata yang basah.

「Yuuto ……」

「Siapa yang peduli! Lagi pula kau sudah mati !! Aku sudah mendapatkan ukuran kekuatanmu dari pertarungan sebelumnya! Entah itu mana dan sihirmu, aku sudah melihat semuanya !! 」

Keep Out mengelilingiku. Tidak ada tempat untuk lari lagi. Tapi—

「Itu aku seminggu yang lalu kan?」

「Apaa?」

Aku mengirim mana ke formula sihir yang telah aku pelajari dalam satu minggu ini.

Sekarang kekuatan penghancurnya juga meningkat setelah berulang kali dilatih berkali-kali.

「Aku akan mengajarimu! Manusia selalu tumbuh !! 」

Lingkaran sihir membentang di bawah kakiku. Itu berkembang ke ukuran yang lebih besar dari sihir apa pun yang telah aku gunakan sampai sekarang.

「Apa!? Apa yang kau rencanakan !? 」

Haida mengarahkan matanya ke lantai di bawahku dengan panik. Dan kemudian dia tertawa mengejek dengan ekspresi lega.

「Kau bodoh! Ini adalah lingkaran sihir Detonation (Roaring Blast)! Tidak mungkin sesuatu seperti itu akan berhasil melawan Keep Out! Kau tidak bisa mengerti apa artinya ruang terpotong ke ruang lain ya! Seperti yang aku pikirkan manusia tidak berbeda dari monyet !!」

「Kau benar. Tapi, tidak ada masalah jika aku meledakkan semuanya bersamamu. 」

「……Apa!?」

Lingkaran sihir menyebar sampai ujung gym dalam sekejap.

Tentu saja lantai di bawah kaki Haida juga disertakan.

「M-Mustahil! Tidak mungkin Detonation sebesar ini bisa diaktifkan── 」

Cahaya yang kuat mengalir melalui lingkaran sihir di bawah ini.

Dan kemudian gelombang kejut keluar darinya.

「Nyaguh────────── !!」

Sebuah ledakan dahsyat menghempaskan Keep Out bersama dengan tubuh Haida hingga langit-langit.

Tekanan yang menekan tubuh Haida berada di luar imajinasi. Dan kemudian penghalang yang diterapkan di langit-langit ditembus dan gelombang kejut itu membuat lubang besar ke atap.

Itu benar-benar ledakan besar yang terbatas dalam jangkauannya.

Cahaya bulan bersinar dari lubang bundar di atap dan menyinari bagian dalam gym dengan cahaya perak.

「Yuuto ……」

Lizel-senpai menatapku.

「Senpai, hasil dari pelatihan intensif …… bagaimana?」

Senpai tersenyum dan sedikit memiringkan kepalanya.

「Nilai sempurna.」

「YUUTOOOOOOOOO !!」

Miyabi berlari dan melompat ke arahku tanpa mengerem.

「Uaaah!?」

Aku tidak stabil di kakiku setelah menghabiskan mana. Momentum Miyabi mendorongku ke lantai.

「Yuuto! Yuuto! YUUTOOOOOOOOO !! 」

「T-tenanglah.」

「Y-Yuuto, kau memberikan orang menjijikan itu ‘gatsun’, lalu ‘funyah’, dan ‘kyuuunn’, setelah itu kau ‘dogaga bam baamm’ padanya !!」

「…… Seperti biasa, kurangnya kosa kataku serius.」

Tapi perasaannya entah bagaimana tersampaikan kepadaku.

Aku dengan ramah menepuk punggung Miyabi yang mengubur wajahnya di dadaku untuk menenangkannya.

「YUUTO-SANNNN!」

Reina juga duduk di sampingku, meraih tanganku, dan memeluknya di dadanya.

「Terima kasih banyak! Terima kasih banyak! Reina senang. Reina akan melayani Yuuto-san seumur hidupnya! 」

Semuanya—

「Hmph …… Begitu ya. Jadi ini adalah kandidat raja Iblis the Lovers yang baru …… selanjutnya dia adalah manusia …… 」

Hoshigaoka Stella menatapku sambil tersenyum.

「…… Stella. Aku putus asa dalam pertarungan barusan dan tidak melihat sekeliling …… kau tidak terseret ke dalam ledakan kan? 」

「Eh? Ya, aku terseret ke dalamnya. 」

「Tsu !? M-maaf! Aku ── 」

Aku mencoba membuat alasan, tetapi Stella melambaikan tangannya tanpa peduli.

「Aa, jangan khawatir tentang itu. Atau lebih tepatnya, tidak mungkin kau bisa melakukan apa pun padaku hanya dengan itu. Benarkan, Neith? 」

──Neith?

Suara yang aku dengar tadi …… apakah orang itu?

Neith menunjukkan dirinya di bawah sinar bulan. Dia cantik dengan kulit cokelat dan rambut pirang. Dia memiliki suasana yang samar-samar oriental.

「Y-ya …… aku baik-baik saja. Sepenuhnya.」

Seperti yang diharapkan dari dua kandidat raja iblis.

Namun aku juga merasa agak terluka karena mereka bisa menyatakannya dengan sangat jelas …… tapi bagaimanapun juga, aku senang.

「Aku …… ​​Neith Carnac. Kandidat raja iblis dari the Chariot …… s-salam kenal…… 」

Chariot (Kereta Perang) yang sangat tertutup …….

Dia gelisah ketika aku menatapnya.

Sebaliknya Stella mendekatiku tanpa menyembunyikan keingintahuannya.

「Kau menarik. Kandidat iblis yang tidak pernah ada sampai sekarang. Ikut denganku sebentar.」

Sebuah bintang bersinar di matanya.

Ditambah dengan seragamnya yang berbulu, dia mengingatkanku pada bintang yang bersinar di langit utara.

Tapi Lizel-senpai berdiri menghalangi jalan Stella.

「Tidak. Yuuto sekarang kelelahan. Tolong minta lain waktu. 」

「Oh, Lizel. Kau ingin memonopoli dia? 」

「──Apa- !?」

Pipi Lizel-senpai memerah.

「I-Itu tidak benar. Aku hanya menjaga kesehatan Yuuto── 」

Stella membuat senyum menggoda dan menyodok pipiku dengan jari telunjuknya.

「Hee, melihat dari dekat seperti ini, dia sangat imut ♪」

「J-jangan! Jangan sentuh dia! 」

Lizel-senpai terdengar seperti anak kecil—─ Aku memendam kesan sedemikian rupa sehingga aku benar-benar tidak bisa mengatakannya dengan keras padanya sementara kesadaranku perlahan menghilang.

.

Bagian 2
Ketika aku membuka mata, aku berada di kamar mandi.

「…… Tunggu, di mana ini?」

「Kita di istana.」

「Eh !?」

Lizel-senpai memelukku dari belakang.

Aku berbaring di bak mandi sambil berbaring di senpai. Bantal yang sangat intah. Atau lebih tepatnya, postur ini tidak sopan terhadap senpai bukan?

Aku mencoba mengangkat tubuhku, tetapi Lizel-senpai menguatkan cengkeramannya untuk menghentikanku.

「Kau jangan bangun dulu. Kita masih di tengah proses mengisi ulang mana mu. Biarkan tubuh dan mana mu pulih perlahan. 」

「Maafkan aku …… aku pingsan lagi.」

「Ya. Tapi, bahkan belum tiga puluh menit berlalu sejak kau mengalahkan Haida. 」

「Begitukah …… bagaimana dengan Stella dan Neith?」

Aku pikir aku ingat mereka memiliki semacam argumen dalam kesadaranku yang mulai pudar.

「Keduanya tidak ada hubungannya kan?」

…… Eh, suasana hati senpai sepertinya agak masam.

Tangannya yang diletakkan di dadaku mengencangkan pelukannya padaku.

Aku merasakan kelembutan tubuh senpai dengan seluruh tubuhku. Elastisitas payudaranya sangat menakjubkan. Kehalusan kulitnya juga …… sepertinya senpai setidaknya mengenakan pakaian renang, tapi aku merasa bahwa paparan kulitnya berlebihan.

「Pokoknya, aku telah mendapatkan kualifikasi untuk berpartisipasi dalam Perang Raja Iblis, dengan ini aku bisa berdiri di garis start.」

「Ya……」

Suara Senpai terdengar pelan.

「Apakah ada masalah?」

「……Maafkan aku.」

「? Kenapa senpai meminta maaf? 」

「Pada kenyataannya, hal teraman yang harus kau lakukan adalah menarik diri dari perang ini. Namun kau dipaksa dalam bahaya untuk manfaat kami sendiri. Karena itulah …… aku minta maaf. 」

「Senpai ……」

「Masih belum terlambat sekarang. Kalau Yuuto ingin menyerah dalam Perang Raja Iblis, maka kita── 」

「Tidak.」

Aku mengatakan dengan jelas dengan keinginan kuat.

「Aku ingin memenangkan Perang Raja Iblis. Bersama semua orang. Dan kemudian kita akan bisa mendapatkannya. Masa depan baru, kemungkinan baru. Aku tidak ingin masa depan di mana aku dan orang tuaku diperlakukan sebagai ternak sementara senpai dan yang lainnya menjadi budak. Aku ingin mendapatkan masa depanku dengan tanganku sendiri.」

「Yuuto ……」

Dahi Senpai menabrak bagian belakang kepalaku.

「Apa ini …… tidak masalah?」

「Lizel-senpai. Apa yang kau pikirkan tentang pertempuranku tadi? Apakah tidak ada harapan untukku? 」

「Pertempuran itu benar-benar …… luar biasa.」

Nafas panas menyentuh leherku.

「Entah sebagai kandidat raja iblis atau sebagai anak biasa …… bahkan kalau aku bukan dari sebuah rumah yang merupakan bawahan arcana the Lovers…… Aku pasti, akan—─」

Lengan Senpai mengendur.

Aku berbalik di dalam bak mandi dan kami berdua saling menatap.

Pipi Senpai memerah, mungkin karena air hangat atau karena alasan lain. Matanya basah. Ekspresinya yang terpesona tampak seperti seorang gadis yang sedang jatuh cinta.

Rambut hitamnya yang menempel di pipinya membuatnya tampak sangat erotis. Wajahnya yang merupakan campuran kerapian dan keseksian membuatku terpesona.

「Senpai ……」

「Yuuto ……」

Wajah kami secara alami saling mendekat. Bibir kami akan saling menyentuh dengan hanya sedikit lagi──

「Maaf membuatmu menunggu── !! Hei, apa Yuuto sudah bangun !? 」

「Maaf maaf sudah terlambat !!」

Pintu dibuka dengan keras dan suara Miyabi dan Reina masuk.

Aku secara refleks berbalik ke arah pintu sambil berdiri.

「……!? !!!!」

「Hiuh !? !!!?」

Miyabi mengalihkan wajahnya dengan tergesa-gesa ketika dia melihatku. Reina menutupi wajahnya dengan tangannya.

Tapi seharusnya aku yang harus mengalihkan pandangannya di sini.

Mereka berdua mengenakan micro bikini yang nyaris tidak aman.

Payudara besar Miyabi sama sekali tidak bisa didukung dengan micro bikini yang lebih seperti tali. Ketika mereka bergoyang-goyang, itu membuatku cemas karena rasanya putingnya akan terlihat. Selain itu payudaranya benar-benar terbuka selain ujungnya. Bawah dadanya, atas dadanya, dan sisi dadanya semua terbuka.

Tentu saja tubuh bagian bawahnya juga hanya ditutupi dengan pakaian renang yang malang. Aku bisa melihat hampir semuanya, selain itu pantatnya kemungkinan besar akan terlihat penuh jika dia berbalik.

Reina juga mengenakan bikini dengan desain yang sama tetapi dalam ukuran yang berbeda. Karena itu dia juga terlalu berbahaya walaupun dalam arti yang berbeda dari Miyabi.

Payudara kecilnya yang sedikit menonjol hanya menyembunyikan ujungnya. Tubuh bagian bawahnya juga hanya memiliki bagian tengah selangkangannya yang tersembunyi dan hanya nyaris.

──Tunggu, jangan bilang padaku bahwa Lizel-senpai juga mengenakan hal yang sama?

Aku menoleh untuk melihat senpai lebih cepat dari yang dipikirkan otakku.

「── !?」

Mata Lizel-senpai terbuka lebar dan dia menjadi kaku.

Payudara Senpai yang bergoyang di dalam air tidak diragukan lagi ditutupi dengan bikini dengan desain yang sama.

──Tunggu, aku tidak boleh. Aku tidak sengaja melihatnya karena aku mengikuti instingku.

「Maafkan aku. Lizel-senpai …… Aku tidak sengaja …… 」

「Eh …… t-tidak ……」

Senpai menjawab agak linglung sementara pandangannya tidak bisa meninggalkan selangkanganku.

Hm? Miyabi dan Reina juga sama, reaksinya agak aneh──,

Ketika aku melihat ke bawah,

Aku adalah satu-satunya yang tidak mengenakan baju renang.

Berpikir dengan hati-hati, tentu saja tidak memakainya.

Aku tidak meninggalkan baju renang di akademi. Dan biasanya aku akan memasuki kamar mandi telanjang.

Dan kemudian, mungkin karena aku baru saja bangun, tubuh bagian bawahku juga dalam bentuk yang setia pada instingnya.

Karena itulah Miyabi dan Reina juga bertingkah aneh !?

Ketika aku berbalik, Miyabi melihat ke samping, tapi matanya masih menatap lekat ke sini.

「Luar biasa …… a-ada apa dengan itu ……」

Dan kemudian Reina. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya, tapi dia menatapku tanpa berkedip dari antara jari-jarinya.

「Hyaa ……」

「UWAAAAAAAAAAAAH !!」

Aku menutupi selangkanganku meskipun sudah terlambat dan masuk ke bak mandi.

A-aku terlihat !?

「S-salahku! Aku menunjukkan kepada semua orang sesuatu yang aneh !! 」

Miyabi mendekat dengan pipi merah sambil menggosok pahanya.

「A-aku hanya, berpikir …… itu desain yang luar biasa bukan …… sedikit, ahahaha ……」

Reina juga mendekati dengan takut-takut sementara sesuatu seperti uap naik dari kepalanya.

「T-tapi tapi, itu …… mungkin, terlihat keren, pikir Reina …… desu desu」

Lizel-senpai dengan ramah meletakkan tangannya di pundakku dari belakang.

「Maafkan aku. Itu …… Aku menanggalkan pakaianmu tanpa izin. Konsumsi mana mu terlalu drastis sehingga tidak terasa seperti kau bisa pulih dengan metode normal jadi ……」

「T-tidak! Itu bukan kesalahan senpai 」

「Yap yap …… itu sebabnya Yuuto. Maksudku, tidak apa-apa bahkan kalau kau pamer lebih banyak lho? 」

「Reina juga, Reina juga …… tidak membencinya …… desu」

Mereka berdua dengan bersemangat memasuki bak mandi.

「Eh, semua orang masuk?」

Tentu saja itu bak mandi besar, jadi empat orang bisa masuk tanpa masalah.

「Ya. Jika aku tidak salah, dengan meningkatkan ukuran area kulit yang bersentuhan langsung dan menggunakan air sebagai perantara …… eerrrr, astaga, siapa yang peduli tentang hal itu !! 」

Miyabi membenamkan tubuhnya ke bak mandi dengan penuh semangat.

「Kyah」

Karena itu dia membuat air memercik. Lizel-senpai mengerutkan kening.

Aku— mataku dicuri oleh bra bikini kecil yang mengambang di atas air. Ia dibebaskan dari perannya dan mengapung di atas air panas dengan bebas.

Karena itu, payudara Miyabi yang kehilangan perlindungannya mengambang di air panas dalam bentuk aslinya.

Kulit putih dan halus. Kurva indah memikat. Dan kemudian putingnya yang berwarna merah muda.

Begitu ya, jadi payudara akan mengambang di air── Aku memikirkan hal seperti itu tanpa sadar menatap. Miyabi menyembunyikan payudaranya dengan panik.

「A-ahahaha, aku juga …… menunjukkan milikku. Dengan ini, kita impas …… kurasa? 」

Miyabi menatapku dengan pandangan ke atas dan tersenyum genit.

「A-Aku sudah seperti ini jadi …… Aku akan menyembuhkanmu Yuuto seperti ini oke?」

「Eh !? Tidak, itu berlebihan …… 」

「L-Lalu …… Reina juga.」

Bahkan Reina meraih ke arah punggungnya untuk melepas bra-nya. Aku menoleh ke Lizel-senpai untuk meminta bantuan.

「Senpai, tolong katakan sesuatu kepada mereka. Semua orang── 」

「Lalu, tanganku juga dipaksa ……」

Bahkan Lizel-senpai bergerak untuk melepas bra-nya.

KAU JUGA SENPAIIII – !!?

Dan setelah itu,

Penyembuhan luar biasa yang belum pernah aku alami sebelumnya sedang menungguku.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded