Maou Gakuen no Hangyakusha – Volume 1 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 1 – Chapter 2 – Kelas Sihir Pertama Kali

 

.

Bagian 1

Pada hari pertama pemindahanku, aku pingsan sebelum memasuki gedung sekolah dan setelah itu aku menerima penyembuhan mesum dari Lizel-senpai dan yang lainnya di ruang tunggu kandidat raja iblis── alias istana sebelum pulang.

Kalau kau hanya melihat hasilnya, aku membolos sejak hari pertama sekolah.

Dan kemudian di hari kedua.

「Yuu-kun. Bagaimana Akademi Ginsei? Apa kau pikir bisa tetap di sana?」

Ibu bertanya padaku di meja sarapan dengan senyum ceria. Rasa bersalah menggenang di dalam diriku.

「Y-ya. Entah bagaimana ……」

Ayah mengangkat wajahnya dari tablet setelah aku menjawab dengan ragu seperti itu.

「Apa ada masalah di sana?」

「Tidak, tidak seperti itu.」

「Begitukah? Kalau begitu bagus, tapi …… ayah sangat mengkhawatirkanmu kemarin sehingga aku hanya bisa memenangkan sepuluh kemenangan berturut-turut dalam game pertarunganku.」

「Tidak ada masalah kalau kau bisa menang sebanyak itu.」

Orang tuaku adalah pencinta game. Mereka bahkan bisa disebut gamer. Kalau aku harus mengatakan lebih banyak, mereka juga seorang otaku. Mereka akan selalu memeriksa di mana ada anime baru, dan mereka juga tidak pernah absen dari pasar komik musim panas dan musim dingin.

Keduanya sudah berusia sekitar empat puluh, tetapi pemikiran mereka relatif muda ketika dibandingkan dengan orang tua lainnya. Mungkin itu sebabnya. Apalagi penampilan mereka lebih muda dari usianya. Mereka tampak seperti berusia sekitar tiga puluh tahun, kalau kau mencoba melihat lebih teliti lagi, mereka mungkin terlihat seperti berusia dua puluh tahun.

Menurut ibu, itu berkat cincin yang mereka terima sebagai hadiah dari iblis. Dan sepertinya cincin itu memiliki efek untuk membuat orang terlihat lebih muda daripada sebelumnya.

「Apa kau punya teman?」

Wanita yang tampak muda itu, tidak, ibuku bertanya dengan ekspresi sedikit khawatir.

Wajah Lizel-senpai, Miyabi, dan Reina segera muncul ke permukaan pikiranku.

Aku sedikit bingung apakah boleh memanggil mereka teman, tapi berbohong lebih baik di sini. Aku ingin meyakinkan ibu.

「Ya. Aku pikir ada tiga orang yang sangat cocok denganku. Mereka benar-benar sangat membantu kemarin.」

「Begitu ya. Itu bagus ~」

Ibu tersenyum lega dari lubuk hatinya.

「Memang. Tidak disangka bahwa anak kita akan berakhir di Akademi Ginsei …… akademi raja iblis.」

Ayah bergumam secara emosional. Itu membuatku tersenyum kecut.

「Kau melanjutkan lagi tentang itu, ayah?」

「Anak-anak bangsawan, apalagi yang berkemampuan …….. hanya elit super seperti itu yang bisa masuk ke sana. Tempat itu berada di luar keluarga kita.」

Itu berarti, Lizel-senpai, Miyabi, dan Reina juga wanita dari keluarga luar biasa. Miyabi tidak terlihat seperti itu dari pandangan sekilas.

「Itu sebabnya ayah sudah puas kalau kau bisa menghabiskan hari-hari yang menyenangkan di akademi. Tentu saja itu adalah masalah yang menggembirakan bahwa Arcana raja iblis menyukaimu, tetapi kau tidak perlu memaksakan diri untuk menjadi raja iblis karena itu.」

「Tepat sekali, Yuu-kun! Kau benar-benar tidak boleh melakukan sesuatu yang berbahaya!」

Mereka berdua memiliki pengetahuan tentang dunia iblis, jadi tentu saja mereka juga tahu tentang Perang Raja Iblis untuk memutuskan raja iblis berikutnya. Itu sebabnya mereka mengkhawatirkanku.

Aku mengatakan kepada mereka bahwa aku mengerti dan menghabiskan sarapanku. Lalu aku keluar dari rumah untuk pergi ke akademi raja iblis.

Dan kemudian ketika aku berbelok di tikungan, aku melihat sebuah mobil asing diparkir di sana.

Itu adalah mobil hitam yang sangat besar. Mungkinkah itu sebuah Rolls-Royce? Sangat jarang melihat sesuatu seperti itu di area ini──tapi kemudian jendela terbuka dan wajah gadis cantik berambut hitam terlihat.

「Selamat pagi, Yuuto.」

「Lizel-senpai!?」

Kenapa dia ada di sini? Saat aku berpikir begitu,

「Aku datang untuk menjemputmu. Aku akan mengantarmu sampai akademi.」

Tidak, tapi aku akan merepotkan, aku memikirkan kata-kata semacam itu untuk menolak, tetapi ketika aku melakukan itu, sopir yang berpakaian seperti butler mendorong punggungku untuk duduk di kursi belakang. Mobil kemudian melaju diam-diam setelah sopir duduk di kursinya.

「Maafkan aku senpai. Apa kau sengaja datang ke sini hanya untuk menjemputku?」

「Ya. Karena ada juga kemungkinan Yuuto diserang dalam perjalananmu ke akademi. Aku berpikir untuk menugaskan pengawal yang menemanimu, tetapi kemudian aku pikir akan lebih cepat bagiku untuk secara pribadi membawamu ke akademi dengan mobilku.」

「Sesuatu seperti itu mungkin? Aku akan diserang ……」

「Kau sudah mengalaminya bukan?」

Pasti. Aku ingat bagaimana Geld tiba-tiba berkelahi denganku kemarin.

「Jangan khawatir. Aku tidak akan membiarkan siapa pun melakukan apa pun padamu.」

「Rasanya agak tidak keren untuk dilindungi oleh seorang gadis seperti ini ……」

Lizel-senpai menggelengkan kepalanya.

「Itu wajar karena kau baru saja mulai belajar sihir. Tetapi kau akan segera menjadi kuat. Begitu kuat sehingga kau akan melampaui aku segera.」

「…… Itu terlalu tiba-tiba bagiku untuk percaya itu.」

「Tidak ada keraguan tentang hal itu kalau kau dapat mendengar suara arcana.」

「Eh? Hmm, yah …… arcana juga membangunkanku pagi ini jadi aku pasti mendengar suaranya.」

Mata Lizel-senpai terbuka lebar karena terkejut. Ini adalah pertama kalinya aku melihat orang ini tampak terkejut, tetapi matanya yang terbuka sangat cantik seperti permata biru. Perhatianku tertuju pada hal itu.

「Yuuto, kau menggunakan arcana sebagai jam alarm?」

「Bukannya aku memintanya untuk melakukannya. Itu membangunkanku atas kemauannya sendiri.」

Kali ini senpai menegang dengan mulut ternganga sedikit terbuka. Ekspresi itu terlihat sangat menggemaskan.

Aku menyadari bahwa dia adalah seseorang yang memiliki banyak ekspresi.

「Aku terkejut …… arcana itu benar-benar mencintaimu.」

「Ha?」

Apa, kenapa kau mendesah seperti itu? Dia bilang terkejut …… apakah dia berarti dia sudah kehabisan kesabaran denganku?

「Err, senpai? Apakah aku melakukan sesuatu yang membuatmu kecewa padaku?」

「Maksudku, aku terkesan denganmu.」

「Kalau begitu itu bagus……」

「…… Haruskah aku datang membangunkannya mulai besok?」

Senpai menggumamkan sesuatu, tapi aku tidak bisa mendengarnya dengan jelas.

Mobil itu tiba di akademi sementara aku mengamati keadaan senpai.

Senpai tidak menunjukkan tanda-tanda keluar bahkan setelah mobil berhenti, jadi aku bingung apakah ada masalah. Tetapi kemudian sopir itu turun dan membuka pintu. Begitu ya, jadi dia tidak akan membuka pintu mobil sendirian. Seperti yang diharapkan dari seorang wanita bangsawan.

Setiap gerakan keluar dari mobil itu anggun. Aku berjalan berdampingan dengan senpai sambil bergumam pelan.

「Seperti yang aku pikirkan, senpai benar-benar seorang wanita dari rumah yang luar biasa.」

「Aku tidak yakin tentang itu. Meskipun benar bahwa aku kurang lebih bangsawan.」

「Aku tidak ragu bahwa senpai adalah bangsawan.」

「Meskipun, itu leluhurku yang hebat. Aku sendiri belum melakukan sesuatu yang patut dicatat.」

Namun siswa lain membuka jalan bagi kami dan mengawasi kami dengan ketakutan. Dari situ aku mendapat perasaan bahwa Lizel-senpai adalah sebuah keberadaan yang menginspirasi kekaguman dari siswa lain.

Ketika aku mengatakan apa yang ada dalam pikiranku terus terang, senpai memberiku pandangan sekilas.

「Tak lama kemudian Yuuto akan lebih ditakuti daripada aku.」

Lagi-lagi lelucon.

Aku tertawa ringan sambil memikirkan itu di dalam hatiku.

Kami mengganti sepatu di pintu masuk dan menuju ruang kelas melalui koridor, tetapi reaksi para siswa masih sama.

「Lalu, ini adalah tempat kita berpisah.」

Senpai berhenti berjalan di depan kelas 1-D.

「Terima kasih banyak. Aku akan baik-baik saja di sini sendirian.」

「Tidak, kau tidak bisa sendirian bahkan di sini. Seseorang akan menemanimu.」

「Eh? Tapi senpai adalah siswa tahun kedua bukan?」

「Pengawal berikutnya akan mengambil alih dari sini.」

…… Pengawal berikutnya?

「Paaagiiiii! Yuutoo!」

Lenganku terjepit di antara payudara yang melompat keluar dari ruang kelas.

「Apa!? Mi-Miyabi !?」

Itu adalah gal yang aku temui di istana kemarin, Yuugaoze Miyabi.

Hari ini dia juga mengenakan seragamnya dengan santai dengan banyak pemaparan. Belahan dadanya terlihat. Payudara itu berubah bentuk secara elastis dari tanganku yang terjepit.

「Kita berada di kelas yang sama mulai dari hari ini. Jaga gal ini, okey!」

「Lalu Miyabi, aku akan meninggalkan Yuuto di tanganmu.」

「Ehehe, tentu.」

「…… Juga, hindari kontak dekat tidak berarti seperti itu.」

「Ini bukan tidak berarti, lho? Aku akan menaikkan level positif kami ‘whoom whoom’ seperti ini sehingga dia akan menjadikanku sebagai kartunya.」

Lizel-senpai memijat dahinya seolah-olah dia sakit kepala.

「Jangan mengambil metode semacam itu, tetapi jadilah yang terbaik agar kau bisa mendapatkan kepercayaannya.」

「Yaaaa」

Dia memberikan jawaban positif, tapi tidak ada tanda-tanda dia melepaskan lenganku dalam waktu dekat.

Senpai menghela nafas pasrah dan pergi. Dia tampak seperti punya banyak masalah. Aku merasa kasihan padanya.

「Ehehee」

Sedangkan untuk gadis ini, dia tampak seperti tidak peduli hal lain melihat dari senyum riang miliknya.

Dia menarik lenganku ke ruang kelas. Ruang kelas yang dipenuhi dengan obrolan sampai saat itu tiba-tiba terdiam.

…… Eh?

Rasanya seperti tatapan semua orang tertuju padaku?

Pandangan yang mengalir ke arahku dipenuhi dengan kekesalan, atau cemoohan, atau bahkan permusuhan.

「Hei, Miyabi.」

「Hm, apa?」

Aku menurunkan suaraku.

「Seperti yang aku pikirkan …… apakah semua orang membenciku karena aku manusia?」

「Aaa, mungkin.」

Aku merasa agak terluka karena dia menegaskannya dengan mudah!

Namun Miyabi menghiburku dengan senyum yang tidak mengandung kegelapan sama sekali.

「Tapi tidak perlu memperhatikannya sama sekali.」

「Miyabi……」

Itu misterius. Ketika aku melihat senyum cerah Miyabi, itu juga mencerahkan suasana hatiku. Ekspresi polos tanpa khawatir di dalamnya adalah keselamatan bagiku saat ini. Aku senang Miyabi berada di kelas yang sama denganku.

「Yuuto hanya perlu menunjukkan sedikit kekuatanmu untuk waktu seperti ini! Lakukan dengan bang, boom, dan bam!」

「Aku tidak benar-benar mengerti ketika kau berbicara dengan efek suara seperti itu tapi …… mari kita mengambil cara yang sedikit lebih damai.」

Pintu ruang kelas dibuka pada waktu itu dan seorang wanita berjas yang tampaknya adalah guru masuk. Dia adalah wanita yang cantik yang mengenakan kacamata dan rambutnya diikat.

「Semuanya, kembali ke tempat duduk kalian ……」

Dia cemberut saat dia bertemu tatapanku.

「Aa …… kalau dipikir-pikir, ada siswa pindahan di sini.」

Rasanya bahkan guru itu tidak menyambutku …….

Di sampingku Miyabi diam-diam berbisik di telingaku.

「Itu Nagasawa-sensei, guru wali kelas kita. Dia adalah guru yang sangat keras kepala, jadi kau harus ‘smack’ padanya! Lakukan dengan ‘babooom’ !!」

「Aku bilang, aku tidak mengerti apa yang kau katakan. Yah, untuk sekarang mari kita lakukan secara damai ……」

「Kau juga Yuugaoze-san! Cepat kembali ke tempat dudukmu.」

Miyabi menjawab 「Yaaa」 dan pergi ke kursinya sambil masih menyeringai.

Tunggu, bagaimana denganku?

Aku berdiri sendirian di tengah kelas. Namun Nagasawa-sensei sepertinya tidak memperhatikanku sama sekali. Aku tanpa daya mengangkat tanganku dengan canggung.

「Permisi, sensei?」

Kemudian guru mengangkat alisnya dan memelototiku.

「Akademi Ginsei kami memiliki tradisi dan posisi yang membanggakan …… generasi raja iblis telah muncul dari akademi kami yang disebut sebagai akademi raja iblis. Tidak disangka bahwa kami harus menerima manusia biasa yang bahkan bukan Iblis berperingkat rendah ……」

Bagian dalam kelas menjadi berisik sekaligus.

「Tidak mungkin …… jadi rumor itu benar?」

「Tapi dia masih seorang kandidat raja iblis kan?」

「Jelas itu semacam kesalahan.」

「Tapi, aku mendengar beberapa orang mengatakan dia mengalahkan Geld kemarin, kau tahu?」

「Idiot, jelas itu Lizel-senpai yang melakukannya.」

Bisikan-bisikan seperti itu bisa terdengar dari sana-sini.

Aku harus bertahan di sini. Tentu saja aku jelas benda asing dari sudut pandang mereka. Itu wajar untuk penolakan terjadi. Aku hanya bisa meluangkan waktu untuk membuat mereka mengerti aku.

「Err, sensei. Di mana aku harus duduk?」

Kemudian guru mendecakkan lidahnya.

「Manusia bisa berdiri saja…… bocah kurang ajar.」

Guru menjentikkan jarinya.

Kemudian kapur bergerak dengan sendirinya dan mulai menulis formula sihir di papan tulis berturut-turut.

Luar biasa. Itu seperti sihir. Atau lebih tepatnya itu adalah sihir yang sebenarnya.

「Selesaikan formula sihir ini. Kalau kau benar-benar dapat melakukannya maka aku akan mengizinkanmu untuk duduk.」

Apa ini?

Formulanya sangat rumit. Aku tidak mengerti artinya.

Ada juga bagian yang mirip dengan formula sihir yang aku pelajari kemarin, tetapi aku tidak bisa mengerti artinya. Ini sepertinya formula sihir yang sangat maju.

Ada tawa kecil dari sekeliling melihatku melotot ke papan tulis.

「Lihat, dia bingung.」

「Fufufu, guru juga jahat.」

「Dari awal, tidak mungkin manusia bisa memahami formula sihir bahkan kalau itu yang mudah.」

…… Dari percakapan mereka, tampaknya formula ini juga tidak wajar. Ini adalah pertanyaan yang sulit untuk dipecahkan.

Tidak mungkin seorang murid baru sepertiku dapat menyelesaikan sesuatu seperti ini.

「Tidak ada jalan lain……」

Aku menyentuh arcana the Lovers di dadaku.

──Aku mengandalkanmu. Aku ingin mengerti arti formula ini.

『Menganalisis …… ada kemungkinan bahwa formula itu kurang bagian dan juga salah. Mulai proses untuk melengkapi formula. 』

Setelah jeda waktu beberapa saat, sejumlah besar informasi mengalir ke kepalaku. Dan kemudian keringat dingin mengalir di pipiku ketika aku menyadari tujuan dari formula sihir ini.

「Hal ini …… itu gila.」

Guru itu membuat senyum sadis yang memandang rendah aku.

「Gila? Apa yang gila? Kau tidak mengerti formula ini? Lalu── 」

「Sensei, mengapa kau menulis sesuatu yang sangat berbahaya di depan umum seperti ini?」

「Eh?」

Ekspresi guru itu menegang.

「Tentu saja hal ini kekurangan beberapa formula. Tetapi, kalau menambahkan elemen angin ke bagian kedua dan menerapkan Nest ke bagian kedelapan kemudian mengulanginya dengan bagian kesepuluh sebelum mengirimkannya untuk melewati Ketel dan Kesedo──」

「T-Tunggu! Kau mengerti apa formula ini !?」

「Ya. Ini adalah formula untuk menghancurkan dunia.」

「Apa ……」

Keributan melanda kelas.

「Aku tahu itu tidak lengkap, dan bahkan jika sudah lengkap akan membutuhkan mana yang besar untuk bekerja, jadi itu tidak terlalu praktis. Formula ini tampaknya seperti eksperimen intelektual, meski begitu masih ada kemungkinan itu bisa disalahgunakan——」

「B-B-Berhenti!!」

Guru itu berteriak dengan wajah merah cerah.

「Ini adalah formula sihir yang belum terselesaikan lho !? Banyak sarjana sihir jenius telah meneliti itu selama bertahun-tahun, tetapi masih belum ada yang menyelesaikannya! Jika seseorang mampu memecahkan formula ini, maka mereka akan menerima penghargaan──tidak, medali untuk bidang teknologi dunia iblis. Kalau kau hanya berbicara secara acak ……」

Wajah guru memucat ketika dia menatap formula sihir itu.

「Tidak …… itu, tapi tentu saja, jika elemen angin ditambahkan ke bagian kedua …… tidak, sesuatu seperti ini ……」

Guru kembali sadar dan meraih penghapus papan tulis dengan tangannya sendiri dan menghapus formula sihir.

「Se-semuanya! Lupakan semua yang telah kalian lihat dan dengar sekarang! Lupakan semuanya !!」

Aku menambahkan untuk meyakinkan guru.

「Tidak apa-apa. Masih ada 22 bagian lagi yang perlu diperbaiki. Aku percaya tidak mungkin menyelesaikan formula ini hanya dengan apa yang aku sebutkan tadi. Tapi, akan lebih baik kalau sensei tidak menunjukkan hal seperti itu secara terbuka lain kali.」

「…… – !?」

Guru menatapku dengan tatapan takut.

「Ngomong-ngomong …… tentang tempat dudukku──」

「Semua orang, jangan tertipu!」

Tiba-tiba seorang siswa laki-laki berdiri.

「Orang ini hanyalah manusia! Tidak mungkin dia bisa mengerti formula sihir! Dia hanya berbicara omong kosong setelah melihat bahwa pertanyaan yang diberikan kepadanya adalah tentang formula sihir yang tidak lengkap!」

「Tidak, aku hanya ingin duduk ……」

Jari siswa laki-laki itu dengan tajam menunjuk ke arahku.

「Aku akan bertaruh dengan nama rumah baron Sanjou untuk mengekspos wajah aslimu! Tunjukkan padaku sihirmu kalau kau benar-benar kandidat raja iblis!」

Aah sialan, kalau kau tidak suka maka abaikan saja aku. Mengapa kau mencoba mempermalukanku?

「…… Bisakah aku mendapatkan kursi setelah aku menunjukkan sihirku?」

Siswa laki-laki itu mendengus dengan merendahkan dalam menanggapi.

「Aku akan memberimu sebanyak apa pun kursi yang kau mau. Jangan khawatir.」

「Tidak, aku hanya butuh satu ……」

Apa boleh buat …… yah, itu bagus aku telah belajar sihir kemarin.

Sanjou merentangkan tangannya sebelum menyodorkannya ke depan seperti pahlawan kartun.

「Pertama aku akan menunjukkan kepadamu bagaimana hal itu dilakukan! Figa !!」

Api meledak di antara aku dan Sanjou.

「Ooo!」

Kelas menjadi riuh.

Namun, api sudah menghilang pada saat itu.

「……」

Api barusan itu seperti api dalam adegan memasak di video di mana api menyala sebentar di wajan goreng.

Aku terdiam. Aku berpikir keras dengan putus asa.

…… Apa tidak masalah hanya dengan itu?

Sanjou sudah terlihat puas sekarang. Semua orang di kelas juga terlihat cukup terkesan.

Itu berarti, itu akan cukup baik untuk menghasilkan api kecil seperti itu.

「Yosh …… kalau begitu, giliranku sekarang.」

Aku mengarahkan telapak tanganku ke Sanjou.

Kemarin aku disembuhkan oleh Lizel-senpai, jadi aku punya cukup mana yang tersisa. Dengan sebanyak ini aku tidak akan memiliki masalah untuk menghasilkan api sekuat yang mengalahkan Geld kemarin. Aku harus membuat api yang setengah dari ukuran itu …… tidak, seperempat … tidak, sekitar sepersepuluh api kemarin?

──Tidak, tunggu sebentar.

Semua orang di sini bangsawan. Mereka pasti sudah mempelajari sihir sejak dulu. Tentunya mereka jauh lebih kuat dariku, tidak diragukan lagi.

…… Mungkinkah, Sanjou sengaja melemahkan sihirnya?

Kalau aku menunjukkan sihir yang lemah yang aku pikir tidak masalah, mungkin dia akan mengatakan sesuatu seperti 「Apa-apaan itu!」 Dalam menanggapi! Ini mungkin tipuannya!?

Aah! Sekarang aku merasa sangat gelisah !!

Meskipun aku hanya ingin duduk, mengapa itu berkembang menjadi masalah besar seperti ini !?

「Seperti yang aku pikirkan, aku harus melakukan hal yang sama seperti kemarin!」

Aku memutuskan itu dan membentuk lingkaran sihir di telapak tanganku …… tapi, untuk beberapa alasan, bukankah ini lebih besar dari kemarin?

「Apa- !?」

「Apa-apaan itu!?」

Oi oi! Itu lebih besar dari tubuhku !? Lingkaran sihir ini !!

──Eei, masa bodo dengan itu!

「Figa !!」

Pada saat berikutnya, badai api mengamuk di dalam ruang kelas 1-D.

Lantai, dinding, dan langit-langit hangus oleh nyala api. Semua siswa terbakar tanpa kecuali.

「KYAAAAAAAAAAAAAAAAH!?」

「UWAAA! SE-SELAMATKAN AKUUUU!!」

Ruang kelas itu berubah menjadi kekacauan.

Tepat setelah itu, lingkaran sihir terbentuk di dinding dan langit-langit ruang kelas dan api menghilang.

Daripada memancarkan air, lingkaran sihir pengaman yang menetralkan sihir diaktifkan dan efek sihir itu dihentikan.

Seharusnya tidak ada siswa yang terluka parah …… Namun, hal-hal seperti kursi, meja, buku teks, buku catatan, dll, hampir semuanya berubah menjadi abu.

Semua orang berdiri tercengang ketika aku berkeringat seperti orang gila.

Sial …… ini, sangat buruk ……. Aku benar-benar akan dimarahi.

「Ahahahahahahaha! Itu benar-benar mencolok sekarang! Itu awalnya ‘gogogogogo’, dan kemudian tiba-tiba berubah menjadi ‘whoooshhhhh’ dan semuanya terbakar, itu mengagumkan !! Ahahahahahahaha !!」

Miyabi adalah satu-satunya yang tertawa terbahak-bahak tanpa peduli hal lain.

「Aku cemburu dengan betapa santainya dirimu……」

Suasana hatiku tidak bisa cerah bahkan ketika aku melihat wajah Miyabi yang tersenyum seperti bunga matahari.

Tidak ada keraguan bahwa aku akan dipanggil ke ruang staf karena ini …… apa yang akan aku lakukan kalau aku diskors?

Selama waktu ini Nagasawa-sensei telah tenggelam ke lantai dan menatapku dengan tatapan gemetar. Untuk sementara waktu aku bingung apa yang harus dikatakan kepadanya untuk meminta maaf.

.

Bagian 2

Seperti yang diharapkan, aku dipanggil. Selanjutnya, ke kantor kepala sekolah.

「Heyo, senang kau datang.」

Aku memasuki kantor kepala sekolah sendirian merasa sangat gugup, namun orang itu menyambutku dengan santai sambil berdiri.

「Err …… Aku datang ke sini karena aku dipanggil oleh kepala sekolah tetapi …… apakah kepala sekolah tidak ada di sini?」

「Ini aku, ini aku! Ini aku lho, aku!」

Mengapa dia berbicara seperti seseorang melakukan penipuan “Ini aku, ini aku”?

Ini adalah kepala sekolah dari akademi raja iblis. Kalau aku bisa berbicara blak-blakan – dia adalah seorang pria paruh baya yang tampak tidak cocok berada di akademi ini.

Dia mengenakan pakaian yang terlihat seperti seragam militer yang dikenakan dengan gaya kasual sepenuhnya. Meskipun pakaian dan wajahnya benar-benar terlihat keren, udara joroknya merusak semuanya. Dia memiliki pangkal janggut di wajahnya dan mata yang tampak mengantuk.

Meskipun dia akan terlihat tinggi jika dia meluruskan punggungnya, punggungnya bungkuk dan bibirnya menunjukkan senyum tidak karuan.

Untuk mendeskripsikannya dalam beberapa kata, dia adalah seorang pria yang sedikit tidak normal. Dia sepertinya seseorang dengan kepribadian yang disesalkan.

「Sepertinya aku harus memperkenalkan diri sekali lagi. Aku kepala sekolah! Dari akademi raja iblis ini, alias Akademi Ginsei!」

「Itu terbalik.」

「Jangan pedulikan hal-hal kecil! Coba sebutkan namaku!」

「Apa yang terjadi dengan pengenalan diri !?」

「Wahahahahahaha! Sensei sedikit tergesa-gesa di sana! Aku terlalu cepat!」

Lelucon kotor !?

「Tapi kau tidak perlu khawatir! Sensei masih tidak akan kalah dari anak-anak! Keluar tiga kali tanpa mengerahkan semuanya sama sekali bukan masalah besar bagiku !!」

「Apa yang kau bicarakan!?」

Kepala sekolah tertawa ‘wahahaha’ sepenuh hati sebelum dia menunjuk dirinya sendiri dengan ibu jarinya.

「Namaku Gandou.」

「Gandou?」 (TN: Gandou dapat berarti cahaya altar Buddha atau mengandung tembaga)

Nama itu terdengar agak sial. Tapi begitu aku berpikir begitu, mata kepala sekolah berkilau.

「Jangan sampai tertukar dengan Gundoh! Wajah sensei bukan seperti anime lama itu kan !? Meski aku terlihat seperti ini, banyak orang memanggilku tampan lho !? Bagaimanapun juga, wajahku kualitas Kyoani!」(TN: Gundoh, sebuah anime lama. Kyoani = Kyoto Animation)

「Jangan tiba-tiba menyebutkan anime legendaris seperti itu! Juga, tolong jangan ungkapkan seberapa baik visualmu sendiri dengan perusahaan animasi! Meski tentunya Kyoani luar biasa !? Seperti karya visual mereka dan sejenisnya.」

Sialan! Tsukkomi-ku tidak bisa mengikuti kepala sekolah ini!

Tatapan Kepala Sekolah Gandou berkilau. Dia mengarahkan jarinya ke arahku dengan jentikan.

「Kalau kau berbicara tentang Haruhi maka Sneaker harus disebutkan! Lalu apa yang terlintas dalam pikiran ketika berbicara tentang anime Sneaker Bunko !?」

「Masou Gakuen HxH!」

「Rekan!!」

Kepala Sekolah Gandou mengulurkan tangan kanannya. Aku menanggapi itu dan kami bertukar jabat tangan.

Ada apa dengan kepala sekolah ini? Tidak, aku juga secara refleks menjabat tangannya!

「Fufu ……. kau cukup sesuatu sampai menonton Gundoh atau Haruhi meskipun kau semuda ini. Tapi Masou pilihanmu malah menunjukkan masa mudamu yang melimpah. Kau memiliki gairah dan kesedihan, dan juga eros!」

「Mengesampingkan eros, aku tahu tentang anime lama karena orangtuaku sama-sama otaku.」

「Begitu ya, jadi kau dibesarkan dengan pendidikan berbakat sejak kecil. Tidak heran the Lovers memilihmu.」

「Itu tidak berhubungan bukan !? Tunggu …… Kepala Sekolah Gandou, Kau tahu bahwa aku memiliki arcana the Lovers?」

Kepala Sekolah Gandou duduk di mejanya setelah tangannya melepaskan jabat tangan.

「Tentu saja. Aku Gandou Barbatos. Kepala sekolah di sini dan juga raja iblis saat ini.」

「……」

Itu bohong kan?

Kepala Sekolah Gandou menyeringai melihatku tercengang.

「Sepertinya Lizel-kun telah memberitahumu banyak hal, tapi sepertinya kau masih tidak tahu banyak tentang akademi ini dan Perang Raja Iblis.」

「Eh …… y-ya.」

「Yooosh! Maka aku akan dengan baik mengajarimu! Sensei masih seorang guru meskipun aku terlihat seperti ini! Hahah!」

…… Kenapa dia berbicara seperti Tikus Nezumi tertentu di sana?

Tidak, lupakan itu, apakah orang ini benar-benar raja iblis saat ini?

Kepala sekolah mengabaikan keraguanku dan mulai menjelaskan dengan bangga.

「Mengapa Akademi Ginsei ini disebut sebagai akademi raja iblis …… itu karena ketika raja iblis berikutnya dipilih, itu akan dipilih dari antara siswa akademi ini.」

「Eh, tapi aku pergi ke akademi manusia normal sebelum ini ……」

「Bahkan jika mereka bersekolah di sekolah lain, akan ada pengecualian yang dibuat jika mereka sangat berbakat. Meskipun kasusmu spesial. Tidak pernah terjadi bagi siswa manusia untuk datang ke sini!」

「Mungkinkah itu kesalahan yang dibuat oleh akademi?」

「Tidak, bukan kami yang memilihmu. Itu arcana yang memilihmu.」

Kepala Sekolah Gandou menatap dadaku dengan lekat-lekat. Seolah-olah dia sedang menatap arcana the Lovers di bawah kemejaku di sana.

「Arcana pergi ke orang yang mereka putuskan sebagai tuan mereka …… hal seperti itu tidak pernah terjadi. Kau adalah kasus yang sangat tidak biasa.」

「Begitukah …… tapi, mengapa arcana ini datang padaku?」

「Kami tidak akan bermasalah ini jika kami tahu mengapa! Itu benar-benar sulit untuk mengatasinya, kau tahu !? Karena itu rapat staf diperpanjang. Meskipun masyarakat telah menyerukan revolusi gaya kerja baru-baru ini.」

「Haa …… Maafkan aku.」

「Tidak, jangan khawatir tentang itu! Permintaan seperti revolusi gaya kerja tidak dibutuhkan di dunia iblis !!」

Lalu mengapa kau menyebutkannya?

「Ngomong-ngomong, fakta bahwa kau dipilih oleh arcana the Lovers tidak diragukan lagi. Itu sebabnya kau memiliki kualifikasi untuk bergabung dengan Perang Raja Iblis.」

「Perang Raja Iblis …… itu pertempuran antara orang-orang yang memiliki Arcana Raja Iblis, bukan?」

「Betul sekali! 22 orang yang memiliki Arcana Raja Iblis akan bertarung dan yang terakhir akan menjadi raja iblis berikutnya !! Jadi itu adalah pertempuran untuk memutuskan siapa yang akan berdiri di puncak akademi iblis ini!」

Kepala sekolah berdiri di atas meja dan membuat pose aneh.

「Pertempuran itu …… apakah itu seperti, saling membunuh?」

Aku bertanya dengan takut. Kepala Sekolah Gandou menjawab dengan senyum cerah.

「Memang!」

Itu bukan sesuatu yang harus kau katakan dengan senyum …….

「Hahahaha, kau khawatir ya! Tidak apa-apa! Ada juga acara yang menyenangkan di dalamnya!」

「Acara, menyenangkan ……?」

Itu benar-benar bohong! Aku berpikir sambil bertanya 「Acara apa?.」

「Perang Raja Iblis akan diadakan dalam waktu yang lama. Itu akan memakan waktu satu tahun. Selama waktu itu akan ada banyak acara seperti olahraga atau festival budaya, berbagai jenis turnamen, dll. Prestasimu di dalamnya juga akan mempengaruhi hasil Perang Raja Iblis. Ada juga hal-hal lain seperti mendapatkan barang atau semacamnya sehingga kau bisa mendapatkan keuntungan di sepanjang jalan!」

「Apa itu! Kedengarannya menyenangkan!」

「Para kandidat akan saling membunuh sepanjang tahun sambil memanfaatkan semua itu! Taktik seperti kartu apa yang dapat kau peroleh atau kombinasi kartu seperti apa yang dapat kau kumpulkan akan sangat penting juga! Apa yang tersisa setelah itu adalah menendang lawan, menendang mereka, menendang mereka sampai mereka jatuh!」

「……」

Kesenjangan antara peristiwa menyenangkan dan peristiwa berdarah itu mengerikan. Sulit bagi manusia normal untuk memahami perasaan iblis.

「Yah, karena itu kartumu juga penting. Perang Raja Iblis bukan hanya acara untuk kandidat raja iblis, tetapi acara di mana siswa lain juga dapat berpartisipasi.」

Begitu ya …… itu sebabnya Aspite menginginkan Lizel-senpai. Bukan hanya karena dia cantik, tapi dia juga membutuhkan kemampuannya.

「Apakah siapapun bisa menjadi kartu?」

「Ya! Selama kandidat raja iblis dan kartu terikat dengan kontrak! Tetapi berhati-hatilah. Para siswa akademi ini adalah orang-orang yang akan memerintah dunia iblis dan dunia manusia di masa depan. Setiap orang ambisius. Mereka yang mendapatkan arcana akan berjuang untuk menjadi raja iblis, tetapi yang lain akan memutuskan kandidat mana yang akan didukung dan bertujuan untuk menjadi kartu. Karena jika kandidat yang mereka dukung menjadi raja iblis, mereka akan menjadi salah satu dari orang-orang yang memerintah dua dunia.」

「Tapi …… tidak semua orang bisa menjadi kartu kan? Apa yang akan terjadi pada siswa yang tidak bisa menjadi kandidat raja iblis dan juga tidak dipilih untuk menjadi kartu?」

「Setiap siswa di sini adalah putra atau putri iblis yang berpengaruh. Mereka akan berusaha untuk membangun hubungan dengan kandidat raja iblis yang mereka dukung. Pertempuran yang akan datang juga akan menggunakan kekuatan politik dan keuangan.」

「…… Itu, sangat besar.」

「Hahahaha! Bagaimanapun juga tidak peduli bagaimana kelihatannya ini adalah akademi dimana para Iblis yang paling cakap berkumpul! Sebaliknya seseorang yang tidak bisa berdiri di atas orang-orang ini berarti bahwa mereka tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi raja iblis!!」

Setelah diberitahu itu lagi, rasanya tubuhku akan bergetar karena situasi yang aku alami.

「Itulah mengapa akan lebih baik jika kau juga bertindak cepat untuk mendapatkan kartu yang mampu!」

「Ya, terima kasih banyak …… tapi, sebelum berbicara tentang itu, apakah tidak apa-apa bahkan jika manusia sepertiku berpartisipasi dalam perang raja iblis ……?」

「Mari kita bicara tentang anime daripada membahas hal seperti itu !!」

「Kenapa!?」

Sepertinya kepala sekolah tidak memiliki siapa pun yang dapat ia ajak ngobrol tentang topik otaku.

Pada akhirnya aku diminta untuk menemani pembicaraan otaku sampai kelas pagi berakhir.

.

Bagian 3

Karena itu, aku baru dibebaskan ketika bel istirahat makan siang berbunyi.

…… Kalau dipikir-pikir, aku benar-benar lupa alasanku dipanggil ke kantor kepala sekolah.

Yah, berkat percakapan yang tidak masuk akal, aku lolos tanpa penangguhan atau pengusiran. Aku juga mendapati kursiku telah dipersiapkan dengan baik ketika aku kembali ke ruang kelas. Guru dan siswa juga berhenti menghinaku.

Mereka semua adalah orang-orang berhati besar yang bisa memaafkan kegagalan orang lain. Tapi sepertinya masih ada celah di antara hati kami. Mereka menghindari pandanganku, dan mereka juga akan menghindariku ketika aku mencoba berbicara dengan mereka.

Tentunya mereka hanya pemalu. Tidak diragukan lagi.

Mereka juga terlihat ketakutan, tetapi itu pasti hanya imajinasiku.

「Yuuto.」

Lizel-senpai berdiri di pintu masuk ruang kelas.

「Bagaimana kalau kita makan siang bersama?」

Makan siang dengan Lizel-senpai !? Ini adalah kejadian standar kehidupan sekolah. Di mana kami akan makan siang bersama!

「Dengan senang hati!」

Aku mengambil kotak makan siang dari tasku dan mengikuti di belakang Lizel-senpai.

Kami pergi ke kantin daripada atap atau halaman.

Namun, kantin akademi raja iblis berbeda dari kantin yang kukenal. Itu seperti restoran kelas atas. Bahkan makan siang ada menu hidangan.

Aku membuka kotak makan siang di tempat seperti itu.

Aku bahkan tidak bisa membeli apa pun dari tempat ini bahkan jika aku mencoba.

Lizel-senpai menggunakan pisau dan garpu dengan anggun di depanku. Dia memiliki steak daging sapi Matsusaka sebagai menu utamanya.

Terkadang dia menatap lekat-lekat makan siangku. Hatiku sakit. Tentunya dia mengasihaniku, memikirkan sesuatu seperti, Makanan yang tampak buruk. Tidak diragukan lagi.

「Kalau dipikir-pikir, aku mendengar bahwa kau dipanggil ke kantor kepala sekolah. Apa ada masalah?」

「Haa …… yah, tidak ada hal penting yang terjadi ……」

Atau lebih tepatnya, aku tidak mungkin memberitahunya bahwa kami baru saja membicarakan hal-hal otaku. Aku bahkan tidak ingin memberitahunya.

「Kepala sekolah itu, apakah dia benar-benar raja iblis saat ini?」

「Ya, itu benar.」

Serius ……? Jadi itu benar, serius …….

Meskipun aku pikir dia benar-benar bercanda. Aku berbicara dengannya dengan sangat santai tapi …… setelah aku tahu dia benar-benar raja iblis, aku bertanya-tanya dengan cemas apakah aku benar-benar akan baik-baik saja?

Namun, bahkan kalau aku mengkhawatirkannya, itu bukanlah sesuatu yang bisa aku tarik kembali. Untuk saat ini aku akan menikmati makan siangku dengan senpai.

Aku menggunakan sumpitku untuk memilih sepotong sosis yang dipotong seperti gurita.

Mata Senpai mengikuti sosis itu.

「Senpai, ada apa?」

「Tidak …… ini pertama kalinya aku melihatnya di kehidupan nyata.」

Maksudnya sosis berbentuk gurita ini?

「Lalu, apakah senpai ingin mencobanya?」

「Apa tidak masalah? Tapi, aku tidak punya apa-apa untuk menukarnya dengan kecuali steak ini.」

「Tidak, malah itu akan menjadi pertukaran yang bagus untukku.」

Aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan bisa menukar sosis dengan daging sapi Matsunage.

Aku mengulurkan makan siang kotakku ke senpai. Dia menusuk salah satu sosis dengan garpunya dan menatapnya dengan gembira sebelum membawanya ke mulutnya.

「Ufufu …… ini menyenangkan. Ini juga enak. Ibu Yuuto sangat pandai memasak.」

Senpai tampak puas. Senyum cerianya sangat menggemaskan. Dia biasanya terlihat dewasa, namun dia menunjukkan keimutan seperti seorang gadis sekarang. Itu tidak adil.

Sementara aku terpesona oleh wajah senpai, dia memotong sepotong besar steak-nya dan menusuknya dengan garpunya. Dia kemudian membawanya ke depanku dengan tangan yang lain diletakkan di bawahnya.

「Sini, aaan」

Tanpa sadar aku melihat sekeliling.

Para siswa yang memperhatikan kami sampai sekarang segera mengalihkan pandangan mereka.

「Fufu. Jangan pedulikan pandangan sekitar. Apa kau tidak tahu bagaimana bangsawan di Perancis menunjukkan kehidupan pribadi mereka kepada semua orang secara terbuka?」

「Tidak, aku hanya orang biasa.」

「Suatu hari kau akan menjadi raja.」

「Bahkan kalau aku berhasil menjadi raja iblis, aku ingin menjaga kehidupan pribadiku tetap pribadi.」

Lizel-senpai terus mengangkat kedua tangannya dalam posisi setengah condong ke depan bahkan ketika kami sedang berbicara. Dia pasti lelah untuk tetap diam dengan postur itu. Jadi aku mendekatkan kepala ke daging.

Tapi, ini adalah ciuman tidak langsung …… bukan?

Memikirkan hal seperti itu membuatku sangat gugup. Aku membuka mulut dengan tegas dan menggigit daging. Garpu ditarik keluar dari bibirku.

Aku mengunyah daging yang tersisa di dalam mulutku.

「……Lezat.」

Tanpa sadar aku terpana.

「Fufufu, itu bagus. Apa kau mau lagi?」

「Tidak, aku akan merasa bersalah untuk memakan makan siang senpai lebih dari ini.」

「Begitu ya? Kalo gitu……」

Senpai menusuk potongan yang tersisa di piring dan membawanya ke mulutnya. Tapi dia berhenti sebelum daging masuk ke mulutnya.

「──Ini ……」

Sepertinya dia baru memperhatikan skenario ciuman tidak langsung tadi. Matanya sedikit melebar dan pipinya sedikit memerah.

Seperti yang diharapkan, dia tidak menyukainya kan? Tapi, mungkin dia ragu karena dia pikir aku akan merasa sakit kalau dia berhenti memakannya tepat di depanku.]

「Senpai, jangan paksakan dirimu—─」

Senpai menyipitkan matanya yang basah sebelum aku bisa menyelesaikan kalimatku dan membawa daging itu ke mulutnya.

Itu aneh. Aku harus mengatakan sesuatu.

「D-Daging ini, sangat lezat! Ini pertama kalinya aku makan sesuatu seperti ini!」

「B-benar …… bagian terakhir, mungkin …… terutama, lezat.」

Kalau kau mengatakan sesuatu seperti itu sambil gelisah, hatiku akan berdebar kencang seperti mereka akan meledak.

「Yu-yuuto? Kita harus pergi sekarang. Aku akan mengantarmu berkeliling di sekitar akademi.」

「Y-ya.」

Kami berdua berdiri seolah lari dari meja yang diselimuti suasana canggung.

.

Bagian 4

Aku berjalan berdampingan dengan Lizel-senpai di dalam gedung sekolah. Kami berkeliling memeriksa perpustakaan, ruang sains, ruang seni, dan sebagainya satu per satu. Akademi ini terlihat seperti sekolah biasa jika kau tidak mempertimbangkan seberapa luas fasilitas di sini menjadi pertimbangan.

Halaman besar itu terlihat dari jendela. Di depan halaman ada hutan.

「Hutan itu juga merupakan bagian dari tanah akademi raja iblis.」

「Tempat ini luar biasa besar ……」

Hutan memiliki beberapa titik terbuka di sana-sini di mana fasilitas seperti lapangan baseball atau lapangan sepak bola dapat terlihat. Ada juga bangunan seperti gedung sekolah ini di sana.

「Itu gedung SMP.」

「Hee …… lalu, Reina ada di sana?」

「Ya. Seringkali kami hanya bisa bertemu dengannya sepulang sekolah. Tapi, dia akan datang ke istana setiap hari.」

Kami berjalan menjauh dari jendela dan melanjutkan melewati koridor.

Aku sudah memikirkan ini sejak dari kantin tapi …… Lizel-senpai selalu mengumpulkan pandangan dari para siswa di sekitarnya. Dan kemudian ada banyak gosip tentang dirinya.

「Lihat, itu Lizel-senpai. Dia benar-benar cantik ……」

「Seperti yang diharapkan dari wanita dari rumah marquis …… keanggunannya berada di tingkat yang berbeda.」

「Terlebih lagi nilai sihirnya juga kelas atas …… dia layak untuk menerima Arcana Raja Iblis …… namun」

Dan selanjutnya tatapan mereka akan bergerak ke arahku.

「Mengapa rakyat jelata seperti itu ……」

「Dia bahkan bukan rakyat jelata, kudengar dia hanya manusia biasa.」

「Tidak mungkin-!? Dia bahkan seharusnya tidak diizinkan mendekati Lizel-senpai kalau begitu ……」

Apa yang harus aku katakan, aku minta maaf. Itu membuatku ingin meminta maaf.

Sungguh aneh mengatakannya sendiri, tapi, aku sama sekali tidak cocok untuk Lizel-senpai. Tidak bisa dihindari bahwa semua orang juga berpikir seperti itu.

Saat itulah jari-jari senpai terjalin di sekitar jari-jariku.

「Tsu!? Li-Lizel-senpai!?」

Kami berpegangan tangan.

Lebih jauh lagi ini adalah …… berpegangan tangan untuk kekasih !?

「Jangan memperhatikan mereka. Bagaimanapun, aku sendiri telah mengakui nilaimu.」

Dia bertindak penuh pertimbangan padaku yang merasa sedih dengan penilaian semua orang kepadaku …… senpai benar-benar baik.

「Terima kasih banyak. Tapi, aku mengerti perasaan semua orang. Seperti yang diduga kandidat raja iblis adalah eksistensi yang akan membangkitkan perhatian mereka …… atau lebih tepatnya, itu bukan masalah yang tidak berhubungan sama sekali dengan mereka.」

「Tentu saja. Bagaimanapun, para kandidat adalah orang-orang yang mungkin menjadi raja mereka.」

Raja Iblis, bangsawan, iblis kelas tinggi, rakyat jelata …… dan kemudian manusia.

Kalau dipikir-pikir, aku tidak begitu mengerti tentang hubungan antara klasifikasi-klasifikasi itu. Entah bagaimana aku bisa membayangkannya dari gambar kata itu, tetapi baru sekarang aku memikirkannya dengan serius.

「Aku juga mendengarnya sedikit dari kepala sekolah tadi tapi …… kepala sekolah adalah raja iblis yang berarti orang itu adalah raja ras iblis bukan?」

「Ya. Dia adalah raja dari semua iblis. Dia memerintah dunia iblis, dunia yang berbeda dari dunia ini. Secara alami, dunia di sini juga di bawah kendali ras iblis, jadi dia sebenarnya adalah penguasa dua dunia.」

「Dengan kata lain, ras iblis berada di atas manusia …… dan bahkan ras iblis itu masih dibagi menjadi sistem kelas. Senpai mengatakan bahwa kau seorang bangsawan tapi ……」

「Kurang lebih. Rumah marquis-ku hanya bangsawan dalam nama saja.」

Dia bilang dia dari rumah marquis. Bukankah itu peringkat yang cukup tinggi dalam sistem bangsawan?

「Sistem kelas ras iblis yang diperingkat dari atas adalah archduke, duke, marquis, frontier lord, count, viscount, dan baron. Ada juga peringkat lain yang tidak dianggap sebagai bangsawan. Peringkat itu adalah ksatria, kemudian di bawahnya adalah iblis kelas tinggi, iblis biasa, dan kemudian iblis kehormatan.」

Aku pernah mendengar tentang iblis kehormatan sebelumnya. Ayah mengatakan itu sebelumnya, itu adalah gelar yang bisa diperoleh manusia.

「Ngomong-ngomong, Miyabi berasal dari rumah frontier lord, sedangkan Reina dari rumah viscount.」

「Begitukah …… bangsawan, mereka pasti memiliki wilayah yang luas dan banyak pelayan …… benarkan?」

Jari-jari Senpai yang memegang tanganku memperkuat cengkeraman mereka.

「Di dunia manusia, ada wilayah di bawah pengawasan langsung raja iblis dan wilayah yang dimiliki oleh setiap bangsawan. Energi yang diperoleh dari sana menjadi energi kami dan mendukung dunia iblis.」

「Energi dari dunia manusia?」

「…… Aku tidak ingin kau salah paham jadi aku akan mengatakannya sejak awal …….. ras iblis menggunakan gerakan hati manusia sebagai energi mereka.」

「Gerakan …… Hati?」

「Ya. Seperti perasaan tergerak secara emosional atau kebahagiaan, dan juga setiap jenis keinginan, kedengkian, dan teror.」

Ketakutan kecil terbentuk di dalam hatiku.

Senpai sepertinya merasakan itu dan menggenggam tanganku dengan kuat. Seolah-olah dia menempel padaku sehingga aku tidak akan meninggalkannya.

「Itulah mengapa ada banyak iblis yang ingin mengumpulkan energi dengan membuat manusia menderita atau membuat mereka jatuh dalam kebobrokan. Citra buruk iblis berasal dari sana.」

「……Begitu ya.」

Jadi itu sebabnya Geld memanggilku ternak.

「Tapi aku ingin kau mengerti Yuuto. Ras iblis tidak hanya terdiri dari orang-orang seperti itu yang ingin meningkatkan keuntungan mereka begitu saja. Ada juga bangsawan yang ingin memanen energi positif seperti kesenangan murni dengan memberi manusia seni atau kedamaian.」

Tatapan tulus Lizel-senpai menatapku.

Dalam pandangannya aku bisa melihat ketulusan dan keinginan untuk dipercaya.

「Terima kasih banyak. Aku bisa mempercayai kata-kata senpai sekarang jauh lebih dibandingkan dengan jika senpai mencoba untuk menutupinya. Aku percaya padamu senpai.」

「Yuuto ……」

Mata Lizel-senpai yang cantik seperti permata basah dan berkilau bahkan lebih cerah.

Memalukan untuk saling menatap mata seperti ini. Aku mengalihkan pandanganku ke depan.

「Sekarang …… Aku merasa bahwa mungkin bertujuan menjadi raja iblis tidak akan seburuk itu. Meski mungkin bertentangan bagi manusia untuk menjadi raja iblis.」

「Aku pikir Yuuto cocok untuk menjadi raja iblis berikutnya karena kau adalah manusia.」

「Eh?」

「Kandidat raja iblis lainnya bangsawan. Mereka semua berusaha menjadi raja iblis demi kemuliaan mereka sendiri. Tapi, kalau Yuuto sebagai raja iblis cinta, kau akan dapat memerintah dua dunia dengan cinta. Itulah yang aku yakini.」

「Lizel-Senpai ……」

「Meskipun」

Senpai menambahkan dengan mengedipkan matanya.

「Kau harus menerima pelatihan yang ketat dan tumbuh kuat untuk itu.」

「…… Aku akan sangat mempertimbangkannya.」

Ya ampun. Penggunaan hadiah dan hukumannya sangat bagus.

Mungkin pada akhirnya aku hanya dibuat untuk menari di telapak tangan senpai iblis yang cantik ini.

Tetapi aku juga berpikir bahwa hal seperti itu tidak akan seburuk itu.

「Lalu, mari kita lihat gym sebelum kembali ke ruang kelas.」

Setelah kami berbelok di sudut, ada lorong yang terhubung ke gym di depan.

Kami berjalan sampai di depan gym dan membuka pintu.

「…… Itu !?」

Ada seorang lelaki berlumuran darah yang berbaring di tengah gym.

Dia pasti dipukuli habis-habisan. Seragamnya terkoyak dan bahkan bentuk wajahnya telah berubah. Tapi, aku masih bisa mengenalinya.

「Geld!?」

Pria yang memandang ke bawah pada Geld mengangkat wajahnya.

Dia adalah pria besar dengan tubuh berotot. Tingginya lebih dari 190 cm dengan bahu sangat lebar. Ketebalan lehernya hampir sama dengan lebar wajahnya.

Selain itu dia membawa pedang bersarung di satu tangan. Tampaknya itu adalah pedang barat dengan ujung ganda lurus.

「Kau, Morioka Yuuto bukan? Sepertinya Geld sudah dalam perawatanmu kemarin ya.」

「Geld kemarin kau bilang …… kau adalah」

「Aku adalah kartu dari the World, ksatria, Kilga.」

「Itu artinya kau adalah kawan Geld. Apa yang terjadi di sini?」

Pria besar itu mengangkat kaki kanannya dan menginjak dada Geld. Terdengar bunyi berderit dan darah segar keluar dari mulut Geld.

「Berhenti!! Kau temannya, bukan !? Kenapa kau melakukan hal seperti itu !?」

「Orang ini dikalahkan oleh manusia biasa. Dia memalukan bagi the World. Dia telah melemparkan lumpur ke wajah Aspite-sama yang mulia. Itu adalah dosa yang tidak termaafkan. Karena itu aku di sini untuk menjatuhkan hukumannya. Jangan ikut campur yang tidak perlu.」

Kilga menghunus pedangnya.

Bilah yang berkilauan dingin menunjukkan bahwa itu adalah pedang sungguhan.

「Berhenti!!」

Aku segera bergegas ke depan.

「Yuuto !?」

Suara cemas Senpai datang dari belakang.

Aku mengarahkan tangan kananku ke depan untuk menembakkan sihir Figa. Namun—

Lebih cepat daripada aku bisa mengaktifkan sihir, gerakan sederhana mengayunkan pedang jauh lebih cepat.

── Sialan !!

Aku terlalu dekat.

Kalau aku ingin menyerang dengan sihir, aku harusnya lebih jauh.

Itu tidak akan cukup tidak peduli berapa banyak nyawa yang aku miliki kalau aku baru menyadari sesuatu seperti ini dalam pertarungan nyata. Sesuatu seperti ini tidak akan terjadi kalau aku dilatih oleh senpai.

Aku menatap tanpa daya pada pedang yang mendekat sambil memegang penyesalan seperti itu di dadaku——,

Percikan tersebar di depan mataku.

「!?」

Ketika aku menyadarinya, sebuah tubuh kecil muncul di depanku.

Orang itu memblokir pedang Kilga dengan katana yang lebih panjang dari tubuhnya sendiri.

「Yuuto-san! Yuuto-san, apa kamu terluka !?」

「Reina !?」

──Koiwai Reina.

Kemarin, dia bilang ingin menjadi kartuku bersama Lizel-senpai dan Miyabi. Dia adalah Koiwai Reina dari bagian SMP.

「Hah!」

Reina mendorong kembali pedang Kilga. Rambut peraknya menari-nari di udara.

Dia segera menebas Kilga dari kuda-kudanya saat ini.

「Nuh!」

Kilga melompat mundur dan mengangkat pedangnya dengan waspada ke arah Reina.

「Koiwai Reina …… Aku sudah mendengar tentang keterampilanmu yang luar biasa dengan pedang meskipun kau masih di SMP.」

「Reina tidak akan membiarkanmu, meletakan jari pada Yuuto-san, desu desu!」

Aku menatap punggung kecil yang berusaha melindungiku. Dan kemudian aku melihat sosok menyedihkan Geld yang terbaring di dekatnya.

Karena aku, semuanya——,

「Reina, tunggu.」

「Yuuto-san?」

Aku bergerak maju. Reina menatapku dengan tatapan heran.

「Ini adalah benih yang aku tabur sendiri. Akan salah bagiku untuk membuat semua orang bertarung dan melindungiku karena itu.」

Lizel-senpai mengangkat suaranya karena terkejut.

「A-apa yang kau katakan Yuuto !? Kau masih── 」

「Bagaimana aku bisa menyebut diriku kandidat raja iblis kalau aku tidak bisa mengatasi bahaya sebanyak ini! Aku akan mengalahkannya sendiri!」

Senpai tersentak dan membuka matanya lebar-lebar. Ketenangan Reina barusan telah meninggalkannya ke tempat lain. Dia berkeringat dan bertindak bingung sambil berkata ‘hawawa’.

「Tolong, tolong berhenti. Keselamatan Yuuto-san penting! Seseorang seperti Reina, seseorang seperti Reina, tidak masalah sama sekali!」

「Reina, tunggu.」

Lizel-senpai mendekatiku.

「Aku tidak akan menghentikanmu lagi. Tapi, Yuuto.」

Lizel-senpai mengambil tanganku──dan membimbingnya ke payudaranya.

Telapak tanganku merasakan kelembutan dan elastisitas yang keluar dari dunia ini.

「L-Lizel-senpai!?」

Aku menarik tanganku kembali dengan panik, tetapi senpai memegangnya erat-erat dan tidak melepaskannya. Dia bahkan mendorong dadanya lebih jauh ke depan sehingga jari-jariku merosot ke payudaranya. Elastisitas dan kelembutan dipenuhi dengan kebaikan, kasih sayang, dan keibuan tanpa batas.

「Yuuto, kau telah menggunakan sihir hari ini bukan?」

「Ah……」

Sekarang dia menyebutkannya, pagi ini aku diprovokasi oleh Sanjou dan menggunakan Figa.

「Kau tidak akan bisa menang melawan Kilga kecuali kau menggunakan sihir dengan semua kekuatanmu.」

Mana mengisiku dari payudara senpai melalui jariku.

「Juga, kebaikan itu tabu. Kalau kau menahan diri karena kau khawatir dengan lawanmu ── Kau akan mati.」

「……Ya.」

Lalu senpai tiba-tiba tersenyum dan memisahkan tanganku dari payudaranya.

「Menanglah, Yuuto.」

「Ya-!」

Aku melangkah maju dan Reina yang menghadapi Kilga minggir. Kilga menatapku dan ekspresinya berubah.

「Bodoh …… kau akan bisa bertahan hari ini kalau saja kau terus bersembunyi di belakang gadis-gadis seperti itu.」

「Aku masih belum bertukar kontrak formal dengan semua orang. Tidak mungkin aku bisa membuat mereka bertarung demi diriku.」

「Kau terpaku dengan hal yang paling aneh …… meski begitu, aku tidak mengerti mengapa kau tersinggung. Geld adalah musuhmu. Terlebih lagi aku mendengar dia telah banyak menghinamu. Mengapa kau marah pada orang seperti dia?」

「Tentu saja prasangka Geld tidak termaafkan. Tapi, dia berusaha untuk berjuang demi rekan-rekannya dengan caranya sendiri kemarin. Baginya untuk melalui sesuatu seperti ini hanya karena dia kalah, itu bahkan lebih tidak termaafkan! Kau tidak dapat menyebut diri sendiri rekannya atau sesuatu seperti ini !!」

Kilga mengarahkan pedangnya ke arahku dengan marah.

「Naif-! Terlalu naif!! Ini telah melampaui menjijikkan! Bagaimanapun, kau hanyalah manusia! Kau seharusnya tidak diizinkan untuk bahkan mengotori udara dengan kehadiranmu!」

Sebuah lingkaran sihir terbentuk di ujung pedangnya.

「Fizard (Hell Flame)!!」

Lingkaran sihir bahkan lebih kompleks dibandingkan dengan Figa.

Itu pasti sihir yang lebih tinggi yang lebih maju dan destruktif.

Itu adalah sihir yang masih belum aku ketahui.

Aku mungkin bisa mempelajarinya kalau aku meminta pada arcanaku. Namun, bahkan jika aku mempelajari sihir baru, aku tidak tahu apakah aku akan bisa menggunakannya dengan benar atau tidak. Itu sebabnya──,

「Saat ini aku hanya punya Figa !!」

Aku juga mengarahkan tangan kananku ke depan dan merentangkan jari-jariku. Pada saat yang sama lingkaran sihir terbentuk. Wajah Kilga merengut melihat lingkaran sihir itu.

「Menggunakan sihir pemula seperti itu …… sungguh mengecewakan.」

Seperti yang diharapkan dari petarung yang kuat. Dia mengerti formula sihir macam apa itu hanya dari satu tatapan.

Lingkaran sihir Kilga menjadi lebih cerah dan dia melolong.

「Matilah !! Morioka Yuuto !!」

Aku sendiri juga meraung.

「UOOOOOOOOOOOOOOOOOOOH !!」

Aku menuangkan mana yang telah aku terima tadi ke lingkaran sihir tanpa menahan apapun.

Lingkaran sihirku semakin cerah dan membesar secara drastis.

Itu jauh melebihi Fizard dari Kilga.

Mata Kilga melebar karena kaget.

「Apa …… ini Figa !? Tidak bisa dipercaya! Ukuran ini musta── 」

「Figa !!」

Api meledak secara eksplosif dari lingkaran sihirku.

「GUAAAAAAAAAAAAAH !? !?」

Kilga juga mencoba bertahan dengan pedangnya, tetapi itu hanya berlangsung sesaat. Dia ditelan api dalam sekejap mata.

Dinding dan lantai gym terbakar. Dan kemudian tubuh Kilga menabrak dinding sebelum ia jatuh terlebih dahulu ke lantai.

Dia tidak mati karena formula pertahanan yang ditenun ke dalam seragam. Namun, bahkan seragam itu sudah mencapai batas. Itu hangus dan berasap.

「Luar biasa! Luar biasa! Yuuto-san !!」

Reina melompat-lompat dalam kebahagiaan.

Aku berbalik ke arah Lizel-senpai untuk mengamati reaksinya. Di sana aku menemukan dia tersenyum puas.

「Itu poin penuh ♡ Yuuto」

Kegembiraan Reina masih belum mereda. Dia masih melompat-lompat.

「Itu benar-benar luar biasa! Ini pertama kalinya Reina melihat Figa yang kuat! Apakah itu benar-benar hanya Figa !?」

Lizel-senpai menjawab menggantikan aku yang bingung.

「Itulah perbedaan antara iblis biasa dan raja.」

「Hoeeee ~」

Reina mengeluarkan suara kekaguman dengan mulutnya tetap terbuka dalam bentuk berlian.

「Pokoknya mari kita kembali ke istana. Aku akan memberi tahu guru bahwa kita akan melewatkan kelas sore── 」

Ekspresi Lizel-senpai berubah.

「Ini ……」

「Ada apa, senpa──」

Dingin mengalir di punggungku dan rambutku berdiri tegak.

Apa ini?

Bahkan manusia sepertiku mengerti.

Sesuatu, keberadaan yang sangat besar sedang mendekat.

Sangat mengerikan,

Dan sangat berbahaya,

「Ini mengejutkan.」

Dinding gym tiba-tiba berlubang.

Itu tidak hancur terbuka. Itu seperti bahan dinding yang tiba-tiba berubah lembut seperti karet dan berubah bentuk untuk membuat pintu masuk.

Itu adalah pintu masuk bagi orang itu untuk masuk.

Itu adalah siswa laki-laki dengan rambut abu-abu dan tatapan berbahaya. Tubuhnya memancarkan mana yang tidak mungkin bagi orang biasa. Aku telah melihatnya sebelumnya.

──Aspite.

Kandidat raja iblis yang memiliki arcana the World.

Aspite bahkan tidak menatapku dan melirik Lizel-senpai sebelum berjalan menuju Kilga.

「A-Aspite-sama ……」

Entah bagaimana Kilga mengangkat tubuh yang tertutup lukanya dan berlutut.

「Aku datang ke sini untuk melihat karena aku mendengar kau akan menghukum Geld tapi …… ini sama sekali berbeda dari apa yang aku dengar.」

「Ya …… ini」

「Lizel.」

Aspite hanya menggerakkan lehernya untuk melihat Lizel-senpai.

「Apa artinya ini? Tidak hanya kau menolak pemanggilanku, kau bahkan meletakkan tanganmu di kartuku.」

Keringat dingin mengaliri wajah Lizel-senpai.

Apakah pria yang dipanggil Aspite ini iblis sekuat itu?

「…… Bukan aku yang melakukan ini, tapi Yuuto di sana.」

「Apa?」

Untuk pertama kalinya Aspite memperhatikan kehadiranku dan mengalihkan pandangannya ke arahku.

Dan kemudian dia bertanya pada Kilga dengan wajah ragu.

「Kilga, apakah itu benar?」

「……Ya.」

Saat Kilga menjawab begitu, lingkaran sihir bola langsung muncul di sekitar Aspite.

…… Baru saja, apa itu tadi?

Bukan hanya rumit. Formula sihir memberi tekanan yang mengerikan. Jika aku harus membuat contoh, itu seperti prinsip dunia yang berada di luar jangkauan pengetahuan manusia diungkapkan dalam bentuk formula sihir.

「Kilga, berdiri.」

「Ya!」

Kilga berdiri bahkan sambil berkeringat kesakitan.

「Kilga, apa kau memiliki kesadaran sebagai ksatria dari the World?」

「Saya …… Saya menyadarinya, dengan bangga.」

「Aku seorang pria yang akan menjadi raja iblis suatu hari nanti. Apakah mereka manusia atau iblis, semua eksistensi harus mematuhi kehendakku. Penting untuk menginjak-injak lawanku dengan kekuatan absolut untuk menyadari hal itu.」

「……Ya」

「── Dan lagi, kau, ksatriaku ada dalam kondisi ini. Bisakah kau menjelaskannya kepadaku?」

「Per, pertarungan masih belum berakhir! Saya bersumpah pada pedang ini bahwa saya akan menang tanpa gagal !!」

「Hou. Namun apa gunanya ada sumpah atas pedang yang telah jatuh melawan manusia? Sebaliknya kau bahkan tidak perlu memegang hal seperti itu.」

「Dengan segala hormat …… pedang ini adalah pusaka keluarga saya ……」

Aspite dengan ringan mengangkat kakinya dan dengan santai menendang pedang Kilga.

Pedang baja hancur berkeping-keping hanya karena itu.

「Apa ……」

Aku secara refleks mengeluarkan suaraku.

Baru saja, apa itu tadi?

Kilga juga menatap potongan pedangnya yang patah dengan tatapan tidak percaya.

「Pe, pedangku …… pedang keluargaku, yang seharusnya tidak akan pernah hancur tidak peduli apa ……」

「Kilga, kau tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi kartuku. Menghilang.」

「M-mohon tunggu! Tolong beri saya satu kesempatan la── 」

Aspite perlahan mengangkat tangannya dan mendorong dada Kilga.

Tubuh Kilga menghilang pada saat berikutnya. Terdengar suara nyaring seperti ledakan.

「Apa……!?」

Dinding gym rusak dan halaman sekolah di luar bisa terlihat. Ada sosok Kilga runtuh di tengah halaman.

* Menggigil *, punggungku menjadi dingin.

Apakah itu kekuatan Aspite? Pukulan itu memiliki kekuatan destruktif yang keterlaluan. Sebuah pedang hancur dan tubuh besar itu terhempas jauh hanya karena sentuhan ringan.

Tapi, benarkah seperti itu?

Apa yang terjadi adalah sesuatu yang berada di dimensi yang berbeda dari pukulan biasa atau serangan fisik── itu kesan yang aku dapat.

Aspite memelototi Lizel-senpai.

「Lizel. Aku akan memberi tahumu sekali lagi. Datanglah padaku.」

「Sayangnya, aku sudah memutuskan siapa yang akan aku layani.」

「Apa katamu……」

「Kau adalah seseorang yang menemukan sukacita dalam menekan orang lain dan membuat mereka tunduk dengan kekerasan. Metodemu tidak cocok dengan metodeku.」

Aspite hanya menggerakkan matanya yang hitam untuk memelototiku.

「…… Aku selalu nomor satu di dunia, artinya aku penguasa. Entah itu di masa lalu, sekarang, dan bahkan di masa depan, fakta itu tidak akan pernah berubah. Semua keberadaan selain aku adalah pelayanku. Bahkan kalau kau menentangku sekarang, suatu hari kau akan menjadi pelayanku. Itu masa depan yang menunggumu. Apa kau tidak mengerti itu?」

Lizel-senpai menjawab Aspite dengan waspada.

「Aku akan menaruh harapanku di masa depan yang aku inginkan, yang kami harapkan.」

「…… Kau akan menyesalinya.」

Aspite membalikkan punggungnya ke arah kami dan berjalan ke dinding. Dan kemudian dinding itu terdistorsi dengan sendirinya dan sebuah lubang dibuka. Itu menjadi jalan bagi Aspite.

Lagi.

Dinding kembali normal setelah Aspite berjalan keluar.

「Jadi itu …… pemilik arcana the World, Aspite ……」

「Ya …… dia adalah musuh yang tangguh.」

Reina juga menghela nafas panjang ‘haaah’.

「Ngomong-ngomong, Reina senang bahwa itu berakhir tanpa kecelakaan ……」

「Lizel-senpai, dan Reina juga …… aku telah menyusahkan kalian berdua, aku minta …… maaf──」

Aku entah bagaimana tetap mempertahankan kesadaranku sampai sekarang karena ketegangan, tetapi itu juga telah mencapai batas. Kesadaranku semakin jauh karena menggunakan terlalu banyak mana.

Pandanganku menjadi gelap gulita.

.

Bagian 5

 

「…… Nn」

「Ah, Yuuto-san sudah bangun desu desu.」

「Tempat ini ……」

Aku berbaring di tempat tidur dengan kanopi terpasang. Aku bahkan tidak perlu bertanya. Ini adalah istana the Lovers.

Lizel-senpai berbaring dekat di sebelah kananku, sementara Miyabi di sebelah kiriku, dan Rein berbaring di atasku. Dia begitu ringan sehingga membuatku ragu apakah dia benar-benar berbaring di atasku atau tidak.

Sepertinya mereka melakukan Healing Lovers padaku sementara aku pingsan …….

「Semua orang …… maaf, merepotkan kalian.」

Lizel-senpai dengan lembut membelai kepalaku.

「Kenapa kau meminta maaf? Kau menang melawan Kilga dengan kekuatanmu sendiri lho?」

「Desu desu! Yuuto-san benar-benar keren!」

Meskipun mereka mengatakan itu padaku, aku tidak bisa ​​setuju dengan mereka. Aku pingsan seperti alat yang listriknya terputus ketika aku kehabisan mana.

「Semuanya, terima kasih. Meskipun aku melakukan itu atas kemauanku sendiri …….. lebih jauh lagi aku menantang lawan yang berada di di atasku demi musuh …… aku memang bodoh.」

Lizel-senpai sedikit menggelengkan kepalanya sambil masih menempatkan kepalanya di bantal.

「Tidak, aku pikir apa yang Yuuto lakukan itu indah.」

「Eh?」

「Itulah tepatnya bagaimana kandidat raja Iblis dari arcana the Lovers …… raja iblis kami seharusnya ♡」

Senpai memberitahuku dengan pipi yang sedikit memerah dan tatapan penuh gairah. Itu membuat aku merasa lucu di dalam. Aku mengalihkan tatapanku ke sisi yang berlawanan untuk menghindari tatapan Lizel-senpai yang cantik——

「Aku pikir kau adalah seseorang yang jinak, namun kau sebenarnya lebih berdarah panas daripada yang aku kira! Aa, aku juga ingin menontonnya. Yuuto akan ‘bam bam bam baammmm’ dan kemudian ‘boommmm’ di akhir!」

Hentikan itu, itu memalukan.

Aku melepas tatapanku dari Miyabi dan melihat ke arah langit-langit. Di sana,

「Seperti yang diharapkan! Yuuto-san adalah raja iblis cinta!」

Senyum polos dari Reina sedang menunggu di sana.

Apa ini? Tidak ada tempat untuk melarikan diri sama sekali. Ada gadis cantik ke mana pun aku memandang.

……Atau sebaiknya,

Bukankah seharusnya aku sudah mengambil keputusan?

「Semua orang──」

Dengan santai aku bertanya.

Hati yang terbakar di dalam dadaku sudah menyembunyikan tekad yang kuat.

「Bisakah aku, menjadi raja iblis yang dapat dibanggakan semua orang?」

Ketiganya saling memandang dan tertawa.

Dan kemudian mereka berpisah dariku untuk duduk di tempat tidur. Aku juga duduk.

「Yuuto, maksudmu, kau akan membentuk kontrak formal dengan kami? Bahwa kau akan menambahkan aku ini, Himekami Lizel sebagai kartu dari the Lovers?」

「Ya. Lizel-senpai, pinjamkan aku kekuatanmu sehingga aku bisa menjadi raja iblis.」

Wajah Lizel-senpai mendekat.

Tunggu, terlalu dekat── !?

Sensasi manis dan lembut menyebar melalui bibirku.

Ciuman pertamaku.

Sebuah suara datang dari arcana pada waktu itu.

『Himekami Lizel telah menjadi seorang ratu.』

Bibirnya bergerak menjauh.

Lizel-senpai menyentuh bibirnya sendiri dengan jarinya. Dan kemudian dia berjanji dengan ekspresi mabuk.

「Aku bersumpah. Himekami Lizel akan mencurahkan segalanya untuk Yuuto.」

Berikutnya adalah Miyabi.

Seperti yang diharapkan, dia tampak malu. Wajahnya merah.

「Ehehe …… Aku agak gugup.」

「Ya. Aku juga── !?」

Miyabi mengejutkanku dan mengambil bibirku.

「…… -!」

『Yuugaoze Miyabi telah menjadi seorang putri.』

Wajah Miyabi bergerak cepat.

「A-ahaha …… itu, ngomong-ngomong, salam! Yuuto!」

「Ya. Salam juga.」

Terakhir adalah Reina.

「Ee-err, err, Re-re-re-reina hanyalah orang yang tidak berpengalaman tetapi, to-to-──」

Dia gemetar ketakutan.

Rasanya kegugupannya hampir menular padaku. Aku mengambil inisiatif untuk menjadi orang yang mendekatkan wajahku dan mencium bibir kecil Reina yang memejamkan matanya dengan erat.

『Koiwai Reina telah menjadi seorang ksatria.』

Ketika aku bergerak menjauh, wajah Reina tampak seperti mendidih dan tubuhnya bergoyang tidak stabil.

Dengan ini aku tidak bisa mundur lagi.

Aku ingin menjadi raja iblis berikutnya di akademi raja iblis ini.

Itu demi semua orang, dan juga demi diriku sendiri.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded