Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 9 – Epilog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 9 – Epilog

 

 

Kampanye pra-pemilihan berlanjut terus sampai hari kedua menjelang akhir minggu ini: Kamis. Keiki dan Mizuha berjalan santai ke sekolah, sama seperti biasanya.

“Hari ini dingin sekali.”

“Ini sudah bulan Desember.”

Waktu berlalu secepat biasanya, dan ada sekitar satu bulan tersisa sampai akhir tahun. Tepat setelah pemilihan berakhir, ini adalah waktu untuk ujian akhir semester. Setelah itu adalah Natal, Malam Tahun Baru, dan liburan musim dingin. Langit tampak agak abu-abu hari ini, seolah-olah akan mulai turun hujan setiap detik. Itu bahkan cukup untuk membuatmu merasa kedinginan. Mizuha mengenakan mantel tipis di atas seragam normalnya, tapi pipinya sudah agak merah tak lama setelah meninggalkan rumah.

“Aku penasaran apakah akan turun salju tahun ini,” kata Mizuha.

“Mungkin,” Keiki memberikan jawaban yang tidak jelas.

Mereka sudah lama tinggal di kota ini, tetapi tidak pernah benar-benar turun salju seperti itu. Walau pernah, itu mungkin terjadi dua hingga tiga kali setiap tahun. Dan bahkan kalau itu terjadi, itu segera mencair setelahnya.

“Sepertinya ada banyak salju di tempat kakek.”

“Aku melihatnya di berita. Mereka tampaknya memiliki terlalu banyak salju setiap tahun. ”

“Aku yakin kau bahkan tidak bisa tinggal di sana, Mizuha, karena kau sangat sensitif terhadap dingin.”

“Ahaha, mungkin tidak.”

Dengan tawa samar, Mizuha mengganti topik pembicaraan.

“Nii-san, apa kau membantu lagi dengan pemilihan hari ini?”

“Ya, itu rencananya.”

“Bagaimanapun juga, besok adalah hari pemungutan suara.”

Sehari setelah ini menandai hari terakhir minggu pemilihan. Rencananya adalah para kandidat akan berpidato di ruang olahraga, dan semua orang akan memberikan suara segera setelah itu.

“Lakukan yang terbaik, oke? Aku bersorak untukmu. ”

“Terima kasih.”

Tentu saja, Keiki berencana membantu Ayano menang. Namun, ada satu hal yang masih melekat di benaknya.

..Apakah Onizuka-san akan baik-baik saja?

Dia telah bertukar informasi kontak dengan Inui-senpai, tetapi sepertinya Inui tidak berhasil menghubungi Megumi sama sekali. Dia telah menolak segala jenis komunikasi, seolah-olah dia benar-benar bermaksud mengabaikannya. Itu mungkin berarti bahwa akan lebih sulit bagi Keiki untuk mendekatinya. Kemungkinannya sangat tinggi sehingga dia bahkan akan lari dari teman sekelasnya. Hanya Keiki yang tahu bahwa mereka berdua benar-benar memiliki perasaan satu sama lain. Dia telah mencoba yang terbaik untuk mendekatkan mereka, tetapi gagal secara spektakuler. Malahan, mereka semakin terpisah sekarang. Dia harus bertanggung jawab untuk itu.

Dia tidak bisa membiarkan Megumi menjadi ketua OSIS dengan kesalahpahamannya saat ini. Dia harus membantu mereka mengetahui perasaan satu sama lain dan membantu membimbing Fujimoto menuju kemenangan.

“Kurasa aku tidak punya pilihan lain selain bekerja keras di hari terakhir, ya …?”

Sehari sebelumnya, klub surat kabar telah mengeluarkan jajak pendapat persetujuan lain, dan itu tidak banyak berubah dari yang diungkapkan pada hari Senin. Seperti dugaan Airi, kelompok anti-hubungan-romantis tidak tumbuh lebih jauh. Jika mereka berhasil melewati pidato pada hari Jumat, Ayano pasti menang dengan lebih dari setengah suara, dan dia akan menjadi ketua OSIS berikutnya.

Adapun Megumi, mereka hanya harus dengan tenang menjelaskan keadaannya nanti.

“… Hmm? Apa yang sedang terjadi?”

“Ada banyak orang yang berkumpul di sana.”

Ketika dia tiba di gedung sekolah bersama Mizuha, mereka menemukan sejumlah besar orang berkerumun di sekitar papan tulis di pintu masuk siswa.

“Ah, Kiryuu-senpai! Kita punya masalah! ”

“Nagase-san?”

“Tolong lihat ini!”

Airi dengan cepat meraih pergelangan tangan Keiki dan menariknya ke papan tulis.

“Lihat!”

“… Eh?”

Dua gambar digantung, dengan sengaja menutupi poster pemilihan Ayano.

“Apa ini…?”

Gambar kanan menunjukkan Keiki dipeluk oleh Ayano di sebelah mesin penjual otomatis. Gambar kiri menunjukkan Shiho meraih kepala Keiki dan mendorongnya ke dadanya.

Di bawah kedua gambar, ada tulisan hitam tebal:

‘Kiryuu Keiki dari Kelas 2B adalah tukang selingkuh!’

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded