Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 9 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 9 – Chapter 5 – Cinta, Pemilihan, dan Patah Hati

 

 

 

Sejak dia mulai masuk sekolah dasar, Megumi telah dipanggil ‘Oniko’. Nama keluarga Onizuka sepertinya jarang, jadi dia sering diberitahu hal-hal seperti ‘Oni-san, di sini ~’ dan seterusnya. Memikirkan kembali hal itu, itu bukan masalah besar atau apa. Itu hanya nama panggilan yang agak khusus yang berasal dari nama keluarganya, tetapi Megumi benar-benar membencinya.

 

(TN : Nama keluarganya ditulis dengan kanji untuk “Oni”, makhluk seperti iblis, jadi istilah “Oniko” pada dasarnya berarti “anak iblis.”)

 

Dia tidak memilih nama ini karena dia mau, dan dia tidak bisa memilih juga, ini tidak imut sama sekali. Jadi, setiap kali dia dipanggil itu, dia akan menjawab dengan mengatakan ‘Aku bukan Oniko!’, Itu keputusan yang buruk. Marah pada gadis-gadis lain saat itu adalah reaksi yang mereka harapkan. Jadi, akhirnya, Megumi berhenti mengatakan apa pun. Bahkan jika dia dipanggil Oniko, anak iblis, dia tidak mengatakan apa-apa. Dan pada saat itu, seorang pangeran muncul di depannya.

Bocah itu tiba-tiba pindah ke lingkungannya, dan dia berhasil membuat anak-anak yang mengganggu Megumi berhenti bahkan sebelum dia menyadarinya. Bukan karena dia kuat, tapi karena dia satu tahun lebih tua, tubuhnya sedikit lebih tinggi dan lebih baik, itu saja. Meski begitu, dia bagaikan pahlawan bagi Megumi muda.

“Memanggilmu Oniko dan semacamnya itu benar-benar kasar.”

Ini adalah kata-kata yang dia ucapkan setelah menyelamatkannya.

“Kau bukan iblis. Kau lebih seperti seorang putri, Megumi-chan.”

“Seorang putri?”

“Ya. Kurasa, kau benar-benar imut.”

“………”

Itu adalah pertama kalinya seorang anak laki-laki mengucapkan kata-kata itu padanya. Setelah menyelamatkannya, dia bahkan memanggilnya seorang putri. Dia tidak bisa lebih bahagia lagi. Air mata yang bahkan tak pernah keluar ketika ia diejek tiba-tiba mulai mengalir di pipinya. Sebagai tanggapan, bocah itu memasang ekspresi agak bermasalah di wajahnya. Beberapa tahun kemudian dia akhirnya menyadari bahwa dia adalah cinta pertamanya.

*

Beberapa menit telah berlalu sejak Rinko membawa hasil penyelidikan peringkat persetujuan ke ruang OSIS, dan ruangan itu sekarang terbungkus dalam suasana yang agak berat. Anggota OSIS mengepung meja, masing-masing dari mereka dengan ekspresi suram. Ahli taktik kampanye pemilihan Airi akhirnya memecah kesunyian.

“Ini buruk. Aku tidak pernah berpikir bahwa Onizuka-senpai dapat mengumpulkan banyak dukungan.”

“Ya, aku tidak pernah mengharapkan reaksi seperti ini untuk kandidat yang tidak terkenal …”

“Aku juga berpikir bahwa akan ada perbedaan yang lebih besar di antara mereka.”

“……”

Keiki dan Rinko menyuarakan pendapat yang sama, dan Ayano hanya menatap kertas di tangannya dalam keheningan mutlak. Peringkat persetujuan Megumi luar biasa tinggi. Dia saat ini 38%, dan karena ini baru hari kedua minggu pemilihan, dia pasti akan melewati 40%. Jelas ada sesuatu yang tidak beres sampai Ayano, wakil ketua saat ini, tidak memiliki keunggulan yang lebih besar.

Apakah ada semacam trik yang dia lakukan yang tidak kita ketahui?

Apa alasan mengapa Megumi akan memiliki begitu banyak pendukung walaupun dia bukan kandidat yang terkenal? Jika mereka bisa mengetahuinya, mereka mungkin bisa mendapatkan semacam penanggulangan untuk itu.

“Um, berapa banyak yang bisa kita percayai dari penyelidikan klub surat kabar? Bagaimana jika ada kemungkinan orang-orang yang mereka tanyai hanya pendukung Onizuka saja?”

“Aku tidak percaya seperti itu.”

“Aku juga tidak berpikir begitu.”

Baik Rinko dan Airi menolak hipotesis Keiki, dan Airi memberikan alasannya.

“Klub surat kabar kita terus berupaya untuk hanya mempublikasikan informasi yang paling akurat. Para wartawan semuanya luar biasa. Aku percaya bahwa angka-angka ini juga sangat akurat.”

“Lalu, bagaimana jika ada pendukung Onizuka-san di dalam klub surat kabar itu sendiri?”

“Tidak ada kesempatan untuk itu. Ketua klub saat ini membenci keadaan media saat ini dengan berapa banyak yang mereka tebak dan coba pengaruhi, jadi dia memiliki kebijakan untuk selalu menerbitkan kebenaran apa adanya.”

“Begitu ya…”

Itu berarti ketua klub tidak akan menyerah pada uang atau suap semacam itu. Dilihat dari itu, suara peringkat persetujuan di depan mereka dapat dipercaya. Sementara Keiki masih memikirkan itu, Rinko angkat bicara.

“Tapi, bagaimana Onizuka-senpai bisa mendapatkan begitu banyak suara? Semua orang sepertinya menentang larangan hubungan romantis.”

“Ya, kenapa begitu?”

Pendapatnya adalah pertanyaan yang persis sama dengan yang dimiliki Keiki. Megumi secara terbuka mengumumkan di poster-posternya bahwa dia berencana untuk melarang hubungan romantis. Mengapa semua siswa SMA di usia puncak kehidupan mereka setuju dengannya? Jatuh cinta dengan anggota lawan jenis yang luar biasa, menghabiskan waktumu dalam suka cita dan kebahagiaan … Kehidupan sekolah yang selalu dikagumi semua orang akan sia-sia kalau terus begini.

“Bagaimana … Bagaimana kalau itu yang sebaliknya?” Tanya Airi.

“Sebaliknya?”

Ketika Keiki menyuarakan kebingungannya, Airi dengan lembut mengangguk.

“Melihat itu pada skala yang lebih besar, hanya ada beberapa pasangan yang secara terbuka menunjukkannya, kan? Sebagian besar siswa di sini jomblo dan sendirian, dan karena mereka tidak bisa mendapatkan kekasih sendiri, mungkin mereka mencoba menghalangi mereka yang telah menemukan kebahagiaan?”

“Begitu ya … Jadi mungkin itu kebencian …?”

Keiki berpikir bahwa itu mungkin, karena dia sendiri membenci para pasangan kekasih.

“Kurasa, sama halnya denganku. Ketika aku melihat pasangan secara terbuka saling menggoda, kadang-kadang aku berharap mereka akan meledak dari kebahagiaan mereka.”

“Kiryuu-senpai, kau yang terburuk …”

“Aku tetap manusia.”

Bahkan ketika temannya, Shouma dan pacarnya bertindak mesra di depannya, ada saat-saat dia akan berpikir ‘Lakukan itu di rumah.’ Begitulah pahitnya hal-hal tersebut bagi seseorang yang tidak dapat menemukan kebahagiaan yang sama.

“Kalau kau tidak bisa mendapatkan pacar sendiri, kau hanya akan berharap yang lain akan putus, ya?”

“Janji kampanye Onizuka-san mungkin benar-benar beresonansi dengan siswa yang merasa sendirian seperti ini.”

Baik Rinko dan Keiki lebih memikirkan gagasan itu. Pada saat yang sama, Airi menyipitkan alisnya seolah-olah dia sampai pada pertanyaan yang sulit.

“Bahkan jika kita menganggap seperti itu, masih sulit untuk mendapatkan begitu banyak suara dalam waktu sesingkat itu. Dia harus benar-benar pandai memahami keinginan orang lain.”

“Ya, dia tidak sembarangan menyebut dirinya ‘Putri Otasa’.”

Dia tahu bagaimana perasaan anak laki-laki yang tidak populer, yang membuatnya menjadi lawan yang lebih kuat.

“Kita tidak bisa memperlakukan ini dengan enteng, kan?”

Hasil penilaian persetujuan merupakan pukulan telak bagi faksi Ayano. Ayano masih menang sampai sekarang, tetapi perubahan besar sekarang adalah sesuatu yang harus mereka perhatikan.

“Bagaimanapun, kita harus menemukan beberapa tindakan pencegahan. Sekarang lebih dari sebelumnya.”

*

Mereka memutuskan untuk beristirahat sejenak sebelum pertemuan penanggulangan darurat. Keiki memutuskan untuk keluar dari ruang OSIS dan mencari gula, jadi dia menuju ke mesin penjual otomatis terdekat. Dia dengan cepat memasukkan uang dan memasukkan pesanannya. Meskipun mereka juga minum kopi dan teh di ruang OSIS sendiri, dia benar-benar menginginkannya di sini.

“—Kiryuu-kun.”

“Uwah?! … Ahh, ternyata kau, Fujimoto-san.”

Tepat ketika dia membungkuk untuk mengambil minuman dari mesin, seseorang di belakangnya memanggil namanya.

“Apa kau di sini juga untuk mendapatkan gula?”

“Tidak,” Ayano menggelengkan kepalanya. Dia membuka mulutnya dan berbicara dengan lembut.”Aku ingin berbicara dengan Kiryuu-kun.”

“Denganku?”

Karena dia telah mengikutinya jauh-jauh ke sini, itu pasti sesuatu yang tidak bisa dia ungkapkan di kantor OSIS. Keiki tidak memiliki dugaan sedikit pun tentang apa yang ingin dia bicarakan.

Ayano menunduk untuk meminta maaf.”Maafkan aku. Aku tidak terlalu bisa diandalkan, dan aku terus membuat masalah untukmu…”

“Ahh …”

Keiki akhirnya menghubungkan titik-titik itu.

“Apa kau berbicara tentang peringkat persetujuan?”

“………” Dengan wajah sedih, Ayano hanya mengangguk.

Sekarang dia memikirkannya, Ayano tidak mengatakan apa-apa selama mereka membicarakannya sebelumnya. Semua pembicaraan tentang hal ini pastilah mengkhawatirkannya.

“Aku tidak berpikir kalau Fujimoto-san melakukan kesalahan. Pihak lain hanya lebih kuat dari yang kita perkirakan, tetapi kita masih memiliki keunggulan.”

“Kiryuu-kun …” Ayano perlahan mengangkat kepalanya.

Namun, ekspresi sedihnya dengan cepat kembali lagi.

“Tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa. Sementara kalian semua membicarakannya … Itu membuatku sadar bahwa aku mungkin bukan orang yang cocok untuk ketua OSIS … dan mungkin itu sebabnya tidak semua orang menerimaku.”

“Yah…”

Jika tidak ada pemilihan, keraguan ini mungkin tidak pernah terungkap. Seorang saingan yaitu Megumi telah muncul, dia akhirnya dibandingkan dengan dia, dan itu membuatnya ragu apakah dia benar-benar layak menjadi ketua OSIS. Hasil penilaian persetujuan pada akhirnya seperti bagaimana orang-orang menyetujui dia sebagai pribadi, dan dia memproyeksikannya ke dirinya sendiri. Tekanan semacam ini tidak mudah diatasi.

“Aku pikir kau bisa sedikit lebih keras kepala dan percaya diri.”

“Keras kepala?”

“Sayuki-senpai menyebutkannya kepadaku sebelumnya. Bahwa seorang pemimpin bisa sedikit lebih memaksa dan sombong. Kalau kau kurang baik dalam memberi perintah, maka kau bisa menyerahkannya pada Nagase-san. Aku yakin bahwa Rintarou akan lebih dari senang melakukan pekerjaan rumah dan pekerjaan sampingan, jadi kau tidak perlu menanggung semua beban. Bahkan Takasaki-senpai menggunakan orang lain untuk membantu pekerjaan diselesaikan secara efisien.”

“Ah…”

“Dan kalau kau masih khawatir, maka pemilihan ini dapat membantumu melihatnya sendiri. Kalau kau menang melawan Onizuka-san, itu artinya kau lebih cocok menjadi ketua OSIS, bukan?”

Keiki menyelesaikan kata-katanya dengan senyum lembut, dan Ayano terkejut. Namun itu tidak berlangsung lama. Dia tertawa kecil sambil tersenyum.

“Aku pikir Kiryuu-kun agak terlalu sederhana.”

Tentu saja, itu adalah perasaan jujurnya. Dari lubuk hatinya, Keiki percaya bahwa kehidupan muridnya, dan kehidupan siswa lain, akan lebih menyenangkan kalau Ayano menjadi ketua OSIS.

“Terima kasih. Aku merasa seperti aku telah menembus keraguanku berkatmu.”

“Mintalah bantuan padaku setiap kali kau terjebak. Bagaimanapun juga, aku sekretarismu sekarang.”

“Kalau begitu aku punya permintaan …”

“Oh, katakan saja.”

Alih-alih menjawab, Ayano malah menempel pada Keiki.

“Biarkan aku … mengisi ulang?”

“Di saat seperti ini? … Yah, aku tidak keberatan.”

Kalau ada orang lain yang mengendusmu adalah sensasi aneh, tetapi jika itu membantu memberinya energi, itu tidak masalah untuk bermain bersama sebentar.

“Juga, tolong beri aku celana dalammu kalau aku memenangkan pemilihan.”

“Tidak bisa.”

Namun, permintaan itu segera ditolaknya.

*

Mereka sudah menentukan semua yang perlu terjadi selama proses pemilihan. Pertama, mereka harus memasang poster pemilihan untuk menyebarkan nama Ayano ke luar sana. Setelah itu muncul citra publiknya. Memberi setiap orang kesempatan untuk melihat seorang kandidat tentu akan membuat semua orang ingin mendukungnya.

Dalam hal itu, ide Airi untuk mengadakan sesi jabat tangan sangat efektif. Mampu berjabatan tangan dengan gadis imut seperti Ayano akan membuat laki-laki senang. Beberapa orang bahkan rela membayar uang dalam jumlah besar untuk sesi jabat tangan dengan idola. Setelah informasi ini diangkat pada awal pertemuan penanggulangan—

“Apa yang diinginkan anak-anak ini adalah kegembiraan dan motivasi! Sesuatu yang benar-benar baru!”

Istirahat singkat berakhir, dan setelah semua anggota — tidak termasuk Shiho, yang sibuk — duduk di kantor OSIS, Rinko melanjutkan.

“Kita harus membuat sesuatu yang baru dengan dampak yang akan mengambil kembali suara dari fraksi Onizuka!”

“Itu ide yang bagus mengingat itu berasal dari Mitani …”

“Dan apa sebenarnya yang akan kita lakukan?”

“Kita akan membuat Ayanon-senpai berpakaian seperti laki-laki! Bukankah itu ide yang bagus ?!” Dia membanting tangannya ke meja.

Airi dan Keiki mendesah kecewa pada saat bersamaan. Meskipun semua anggota OSIS saat ini sangat baik dalam pekerjaan mereka, tidak ada dari mereka yang pernah mengalami pemilihan seperti ini sebelumnya. Sama sekali tidak ada dari mereka yang memiliki pengetahuan tentang itu.

“Kita benar-benar tidak punya ide tentang apa yang harus dilakukan tentang peringkat persetujuan …”

“Pemilihan itu cukup sulit.”

Keiki menyimpulkan hasil mereka secara singkat, dan Ayano setuju.

“Tetap saja, apakah benar-benar perlu panik seperti ini?” Airi menindaklanjuti ketika antusiasme semua orang berkurang. ”Kita masih memimpin dalam jajak pendapat peringkat persetujuan, dan mengubah sikap kita secara drastis mungkin akan memperburuk keadaan. Aku juga ragu bahwa faksi anti-hubungan-romantis  akan tumbuh lebih jauh.”

“Memang benar bahwa mereka yang memiliki pacar memberontak terhadap Onizuka-san.”

Tentu saja, loli legal dan pacar loliconnya juga menentang faksi Onizuka. Mereka tidak ingin ada yang merusak waktu bersenang-senang mereka bersama. Dengan demikian, semua pasangan di sekolah pasti akan memberikan Ayano suara mereka. Selain itu, karena dia sudah cukup populer, Ayano juga memiliki pendukung lainnya. Jelas sekali bahwa Megumi berada pada posisi yang tidak menguntungkan di semua lini.

“Itu berarti kita mungkin bisa terus seperti sebelumnya …”

“Tapi Keikun-senpai. Pihak lain berhasil mendapatkan banyak dukungan dalam waktu yang terbatas. Tidakkah kau berpikir bahwa mereka mungkin memiliki semacam strategi tersembunyi?”

“Hmm …”

Argumen Rinko juga sangat masuk akal. Terlalu percaya diri adalah pembunuh yang lambat dan berbahaya.

“Aku ingin melakukan apa pun yang aku bisa.”

“Fujimoto-san …”

Karena wakil ketua mengatakan ini, Keiki hanya bisa setuju. Sebagai sekretarisnya, dia harus memikirkan sesuatu yang baru.

“Masalahnya adalah bagaimana kita bisa menarik pemilih. Aku membayangkan bahwa hanya membuat pidato publik dan semua itu tidak akan banyak berubah.”

“Aku mungkin punya ide … Bagaimana kalau kita mengubah Ayanon-senpai menjadi idola?”

“Kau ingin mengubahnya menjadi seorang idola?”

Lagi-lagi, Rinko datang dengan sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Pemilihan itu sendiri didasarkan pada seberapa populer kandidat, kan? Jadi jika salah satu peserta adalah idola, itu akan meningkatkan peringkat persetujuan mereka, bukan?”

“Tapi bagaimana tepatnya kita akan melakukan itu?”

“Idola dan bintang sering mengunggah foto di jejaring sosial, kan? Aku akan menggunakan kekuatan Internet untuk menunjukkan pesona Ayanon-senpai kepada semua orang.”

“Begitu ya. Kita juga bisa mempostingnya di situs web OSIS.”

Umat ​​manusia telah maju ke zaman Internet. Setelah pemilihan diumumkan, lebih banyak orang akan mulai mengunjungi beranda, dan menunjukkan foto-foto Ayano dan semacamnya akan membantu pengunjung lebih memperhatikannya.

“Jika kita perlu mengambil foto, aku bisa meminjam kamera digital Koharu-senpai.”

“Fufu. Tidak perlu untuk itu, Kiryuu-senpai.”

Entah kenapa, Airi bangkit dari tempat duduknya. Dia terus berbicara sambil menunjukkan layar ponselnya kepada semua orang.

“Aku punya banyak foto Ayano-senpai kita tercinta. Masing-masing dari mereka akan membuat hatimu berdenyut karena keimutannya!”

“Kenapa kau memiliki semua itu, Airi?”

“Aku diam-diam mengambil foto-foto ini di setiap kesempatan yang memungkinkan.”

“Jangan lakukan itu!”

“Tapi saat ini mereka akan berguna. Lagipula mengambil foto adalah sesuatu yang bisa menghabiskan banyak waktu.”

Seperti yang ditunjukkan Rinko, waktu mereka sangat berharga sekarang, jadi mereka menunda menanyai Airi tentang mengapa foto-foto itu ada sejak awal. Mereka semua malah berkumpul di sekelilingnya, memilih foto-foto bagus yang bisa mereka gunakan. Koleksinya cukup banyak, dan foto-foto itu berkisar dari foto-foto Ayano melamun di halaman hingga foto-foto dirinya menyesap jus jeruk pisang hingga foto-foto dia tidur sebentar di kantor OSIS.

“Ah, itu benar-benar imut.”

“Foto Ayano-senpai yang menjulurkan lidahnya seperti kucing benar-benar imut, kan?”

Beberapa ada dia menjulurkan lidah setelah mencicipi beberapa ramen panas di kantin sekolah. Semuanya memiliki potensi idola yang tinggi.

“Yang di sini juga menggemaskan. Dia memainkan kaki kucing liar.”

“Ohh. Mata yang bagus di sana, Mitani.”

“Nagase-san, ini …”

“… Aku merasa seperti akan mati karena malu.”

Ayano, sendiri, sepertinya mengalami kerusakan besar ketika semua orang melihat foto-foto saat-saat paling memalukannya. Dan sementara mereka berempat sibuk asyik sepenuhnya, pemimpin pendukung, Shiho, memasuki ruangan.

“… Oh? Apa yang kalian semua lakukan?”

Airi dan Rinko berbalik untuk menjawabnya.

“Kami sedang memutuskan foto-foto Ayano-senpai apa yang akan kami unggah ke beranda.”

“Dengan cara ini, kita pasti akan mendapatkan peringkat persetujuan yang lebih tinggi!”

“Eh? Tapi bukankah sangat buruk mengunggah nama dan foto aslimu ke Internet …?”

“”””Ah………””””

Pertanyaan tunggal Shiho menyebabkan seluruh”Rencana Idola” mereka hancur berkeping-keping. Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk hanya mengadakan sesi jabat tangan kedua.

*

“Aku pulang ~”

“Selamat datang kembali, Nii-san.”

Itu terjadi setelah jam 7 malam ketika Keiki akhirnya kembali ke rumah dari semua pekerjaan pemilihan. Mizuha sedang duduk di sofa di ruang tamu dan membaca buku.

“Ah, apa yang kau baca?”

“Ini? Orang-orang dari klub riset manga membagikannya.”

“Klub riset manga yang itu?”

Ketika dia menerimanya dari Mizuha dan memeriksanya, sepertinya itu adalah manga pendek yang dibuat oleh klub riset manga. Itu sekitar 20 halaman. Sampulnya tampak sederhana, dan judulnya bertuliskan ‘Kisah Cinta Malam yang Mustahil’.

“Ini sangat menarik. Meski agak sedih,” kata Mizuha.

“Ohh … Bisakah aku meminjamnya sebentar?”

“Tentu, aku sudah membacanya berkali-kali.”

Keiki dengan cepat kembali ke kamarnya dan segera mulai membacanya. Ketika dia membaca sepintas, dia mengetahui bahwa itu adalah kisah tentang cinta seorang wanita lajang. Latarnya di sebuah negara di Eropa selama Abad Pertengahan. Tokoh-tokoh dalam cerita itu adalah laki-laki dan perempuan yang saling mencintai, tetapi tidak bisa bersama karena tidak diizinkan, yang menyebabkan kemalangan mereka.

Meskipun pendek, kualitasnya sangat bagus, dan itu menunjukkan pada pembaca pro dan kontra ‘Cinta Murni’. Berlawanan dengan dua protagonis, ada juga pasangan yang sudah menikah dalam cerita yang merupakan teman mereka. Pasangan ini menjalani kehidupan yang damai dan bahagia, sampai pada titik di mana pembaca dituntun untuk berpikir ‘Para normie harus meledak’ saat membacanya.

“Jadi ini sebabnya peringkat persetujuan Onizuka-san setinggi ini …”

Manga ini pasti menjadi alasan gerakan anti-hubungan-romantis yang sedang terjadi. Itu adalah manga asli yang dibuat klub menggunakan seluruh upaya mereka. Selain itu, bagi mereka yang tidak berhasil mendapatkan salinan cetak, itu juga diunggah ke beranda klub riset manga.

“Mereka bahkan memiliki kode untuk versi online yang beredar … Kalau aku tidak salah, mereka membuat beberapa doujinshi selama festival budaya yang benar-benar populer, jadi mereka mungkin mendapatkan beberapa penggemar melalui itu.”

Itu menjelaskan mengapa Megumi tidak ketinggalan dalam jajak pendapat peringkat persetujuan. Mereka telah berhasil mengumpulkan suara dengan menggunakan metode yang sulit dipercaya ini. Selain itu, sampul dalam buku mengatakan bahwa ini adalah cerita asli yang ditulis oleh Onizuka Megumi.

“Jadi ini yang dipakai Onizuka-san.”

Anak-anak lelaki dari klub sepertinya telah membantu menggambar dan sisanya. Ketika Keiki memeriksa di ponselnya, dikatakan bahwa manga itu telah diterbitkan di beranda klub riset manga sekitar seminggu sebelumnya. Menciptakan cerita dan menggambar seluruh manga pasti membutuhkan banyak waktu. Mempertimbangkan hal itu, Megumi pasti mempersiapkan pemilihan ini untuk waktu yang lama.

Gambarnya bagus, dan ceritanya sangat bagus. Sejujurnya, itu lebih baik daripada manga yang akan kau lihat di toko.

“Bahkan Mizuha juga sangat menikmatinya.”

Menonton film adalah salah satu hobi Mizuha, jadi dia sebenarnya cukup sulit untuk menikmati sesuatu. Kalau dia memujinya, maka itu pasti sesuatu yang istimewa.

Kenapa dia begitu mati-matian melarang hubungan romantis?

Fraksi Onizuka menganggap pemilihan ini sangat serius. Manga ini sendiri membuktikannya. Namun, itu masih belum menjelaskan alasan di balik janji kampanye Megumi.

“… Kurasa aku harus menggali sedikit lebih dalam.”

Dia tidak berencana mencoba menemukan kelemahan yang bisa dia manfaatkan. Dia hanya ingin tahu apa manfaat dari janji kampanyenya untuknya, dan apa yang dipikirkan gadis itu ketika dia menulis cerita ini.

*

Itu hari Rabu, hari ketiga minggu pemilihan. Untuk mengetahui tujuan Megumi, Keiki telah mengawasinya dengan ketat sepanjang pagi. Dia punya teman di kelas mereka, dan setiap kali waktu istirahat, dia akan berbicara dengan mereka. Selama kelas, dia selalu melakukan pekerjaannya dengan rajin, dan ketika dia pergi ke toilet, gadis lain selalu menemaninya.

“Hmm … Sebenarnya tidak ada waktu yang tepat untuk berbicara dengannya.”

Jadi istirahat makan siang tiba tanpa dia menemukan kesuksesan sama sekali. Setelah selesai makan siang, Megumi meninggalkan ruang kelas, kali ini sendirian.

Baik! Ini kesempatanku!

Ketika kesempatan sekali seumur hidup ini tiba, Keiki bangkit dari tempat duduknya dan mengikuti Megumi. Tepat ketika dia mulai berjalan, dia melihat bahwa Megumi sudah cukup jauh, dan dia bergegas menuruni tangga. Meskipun ia berhasil mengikutinya, ia dilanda gelombang orang-orang yang kembali dari kafetaria dan benar-benar kehilangan target dalam proses itu.

“Kemana dia pergi …?”

Saat-saat seperti ini membuatnya berharap bahwa mereka telah bertukar informasi kontak mereka selama perjalanan sekolah. Sementara dia berkeliaran di lantai satu, dia mengutuk keterampilan komunikasinya yang buruk.

“… Hm? Rambut halus di sana …”

Di luar gedung sekolah, dia melihat seorang gadis yang tampak akrab berdiri di angin dingin bulan Desember di halaman, melihat sesuatu dengan cukup intens. Meskipun dia memunggungi Keiki, hanya ada satu orang dengan rambut khas seperti itu.

“Apa yang dia lihat?”

Dia bisa melihatnya dari posisinya, tetapi dia tidak tahu persis apa yang dilihatnya. Karena dia tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak, Keiki memutuskan untuk pergi ke sana sendiri. Dengan masih memakai sepatu indoor, dia mendekati gadis itu.

“Onizuka-san?”

“Wahaaa?!”

Ketika dia memanggilnya, dia melompat ke udara seperti anak kucing yang ketakutan.

“Siapa?! … Ah, oh, ini Kiryuu-shi …”

Ketika dia melihat bahwa orang itu adalah teman sekelasnya, ekspresi wajahnya agak jengkel.

“Jangan menakuti aku seperti itu, oke.”

“Yah, aku tidak menyangka kau akan begitu terkejut.”

Keiki sendiri sedikit terkejut karena dia terlalu banyak bereaksi.

“Apa yang kau lakukan di sini, Onizuka-san?”

“…Tidak ada.”

“Bukankah kau melihat ke arah salah satu jendela di gedung sekolah?”

“A-Aku tidak melihat apa pun! … Kalau kau tidak memiliki keperluan denganku, maka aku akan pergi!”

“T-Tunggu sebentar!”

“Eh ?! K-Kenapa kau begitu panik …?”

Megumi mencoba bergegas kembali ke gedung sekolah, tetapi Keiki memanggilnya lagi untuk menghentikannya. Dia berbicara sedikit lebih keras dari biasanya, dan Megumi sedikit bingung.

“Aku ingin kau mendengarkanku dengan tenang … Onizuka-san, segalanya akan berakhir bermasalah kalau kau kembali ke gedung sekolah seperti itu.”

“Apa maksudmu?”

“Agak sulit dikatakan, tapi rokmu benar-benar tersangkut …”

“Fuwah?!”

Ketika dia melompat kaget sebelumnya, itu pasti menempel di seragam atasnya. Berkat itu, jika dia kembali ke gedung sekolah seperti itu, celana dalam kuningnya akan terlihat jelas bagi siapa saja di belakangnya. Setelah buru-buru memperbaikinya, dia membungkuk pada Keiki.

“… T-Terima kasih banyak. Kau benar-benar menyelamatkanku di sana.”

“Tidak masalah.”

Keiki senang dia berhasil menghindari tragedi celana dalam keliatan.

“Tapi aku berharap kau mengatakannya sedikit lebih cepat.”

“Aku akan mengingatnya untuk lain kali.”

“Tidak akan ada kali berikutnya!” Megumi memprotes.”… Pokoknya, aku akan kembali ke ruang kelas sekarang.”

“Tunggu sebentar. Bisakah aku pinjam waktumu sebentar?”

“Untuk apa? Apakah ini pengakuan?”

“Tidak, aku hanya punya sesuatu untuk dibicarakan.”

“… Yah, kau membantuku, jadi kurasa sedikit tidak apa-apa …”

Karena itu agak terlalu dingin bagi mereka untuk tinggal di luar untuk waktu yang lama, mereka memutuskan untuk pindah kembali ke dalam. Keiki membeli dua kaleng kopi panas di mesin penjual otomatis di depan pintu masuk siswa dan menyerahkan satu kepada Megumi.

“Traktiranku.”

“Terima kasih,” Megumi menerimanya dengan penuh terima kasih.

Menyandarkan punggungnya ke dinding, dia hanya memegang kaleng di tangannya tanpa membukanya.

“Bukankah kau saat ini bertindak sebagai sekretaris Fujimoto-chan? Bagaimana jika beberapa rumor aneh mulai menyebar jika orang melihat kita sedekat ini?”

“Berbicara dengan teman sekelasku adalah hal yang sangat normal untuk dilakukan, bukan?”

“Yah, itu masuk akal.”

Megumi akhirnya membuka kaleng, menyesap, dan mengalihkan pandangannya ke arah Keiki. Dia tampak agak waspada.

“Jadi, apa yang ingin kau bicarakan?”

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu, Onizuka-san.”

“Apa?”

“Kenapa kau begitu ingin melarang hubungan romantis seperti ini?”

Dia ingin mengubah peraturan sekolah saat ini, jadi pasti ada sesuatu yang saat ini membuat dia tidak puas. OSIS saat ini bekerja paling keras untuk memungkinkan setiap siswa agar memiliki kehidupan siswa yang menyenangkan. Suasana di lingkungan sekolah menyenangkan, dan Keiki sangat menyukai sekolah ini. Itulah sebabnya dia tidak bisa membayangkan alasan yang memungkinkan mengapa Megumi pergi sejauh ini.

“Kenapa … ya?” Suara Megumi goyah, dan emosinya terdengar seperti mereka semua akan segera mengalir keluar. ”Karena semua orang menyakiti Nao-kun.”

“Nao-kun …?”

“Kau pasti pernah bertemu dengannya sebelumnya, Kiryuu-shi. Dia ditipu oleh anggota OSIS saat ini Mitani Rin, dan ditolak. Dia adalah ketua komite festival budaya.”

“Ketua … komite festival budaya …?”

Ketika dia mendengar kata kunci ini, dia ingat satu orang yang sesuai dengan deskripsi ini.

“Jangan bilang … Dia yang ditolak Rintarou ?!”

Ya, pada pertengahan Oktober, ada sebuah tragedi yang terjadi selama festival budaya. Ketua komite, yang memiliki pandangan intelektual, mengira Rin, yang mengenakan pakaian wanita, adalah seorang gadis, dan telah menembaknya sebagai hasilnya. Secara alami, Rin akhirnya menolaknya.

“Tepat sekali. Ketua komite festival budaya — Inui Naoya — adalah teman masa kecilku.”

“Aku tidak tahu …”

Memikirkan kejadian itu akan terhubung dengan ini. Dunia terkadang sangat kecil.

“Tapi mengapa ini menyebabkanmu mendaftar sebagai kandidat untuk pemilihan OSIS?”

“Setelah Mitani-shi menolaknya, Nao-kun benar-benar depresi. Nah, siapa yang bisa menyalahkannya? Dia menyukai seorang laki-laki yang baru saja melakukan crossdressing.”

“Yah, itu masuk akal …”

Tak seorang pun akan mengharapkan seseorang yang mereka suka sebagai anak lelaki yang melakukan crossdressing. Sesuatu seperti itu akan menyebabkan kebanyakan orang menjadi tertutup selama sebulan, tidak diragukan lagi.

“Aku mencoba yang terbaik untuk menghiburnya, tetapi dia tidak mau tergerak sama sekali. Dia menatapku dengan mata mati dan bilang, ‘Aku tidak akan mencintai siapa pun lagi’. Dia seperti penyanyi Jepang, kau tahu.”

“O-Oke …”

“Ketika dia berada di bawah, dia dipaksa untuk melihat semua pasangan bermesraan di sekolah. Menurutmu apa yang dia rasakan selama waktu itu?”

“Itu …”

Tidak diragukan lagi, dia akan berpikir ”Para normie seharusnya meledak.” Setelah mendengarnya sejauh ini, bahkan Keiki memahami perasaan Megumi.

“Itu sebabnya aku memutuskan untuk memisahkan semua pasangan di sekolah. Aku ingin menjadi ketua OSIS dan melarang hubungan romantis.”

“Brgitu ya…”

Dia mengerti alasan Megumi untuk semua ini. Dia berusaha mengubah suasana sekolah saat ini demi teman masa kecilnya.

Pada dasarnya, seluruh situasi ini adalah kesalahan Rintarou.

Tapi dia memutuskan untuk menunda masalah itu untuk saat ini. Sebelum itu, ada sesuatu yang Keiki harus jelaskan dengan teman sekelasnya yang ada di depannya.

“Onizuka-san, apa kau benar-benar tidak masalah dengan itu?”

“Apa maksudmu?”

“Setelah mendengarkanmu seperti ini, sepertinya kau suka Inui-senpai, kan?”

“Funya?!”

Ketika dia bertanya padanya terus terang seperti itu, seluruh wajah Megumi menjadi merah padam. Reaksi itu adalah jawaban yang cukup.

 

“A-Apa ada yang salah dengan itu ?!”

“Tidak, tidak sama sekali, tapi …”

“Tapi apa ?!”

“Kalau kau melarang hubungan romantis, kau tidak akan bisa pacaran dengan Inui-senpai, kan?”

Dengan asumsi bahwa Megumi memenangkan pemilihan, dan bahwa ia akan dapat menjadikannya aturan yang sebenarnya. Aturannya tidak hanya memengaruhi setiap siswa. Tentu, itu juga akan meluas ke Megumi sendiri. Itu berarti bahwa bahkan jika dia berhasil mengakui perasaannya pada Inui, mereka tidak akan bisa pacaran.

Atau itulah yang dipikirkan Keiki, tetapi reaksi Megumi agak sederhana.

“Ahh, jadi itu maksudmu …”

“Hmm …?”

“Memang benar aku menyukai Nao-kun sejak aku masih kecil. Namun, aku tidak pernah bisa mengumpulkan keberanian untuk mengakui perasaanku. Bahkan setelah sekian lama.”

“………”

“Aku berpikir bahwa aku akan mengakui perasaanku setelah aku mulai masuk SMA, tetapi setiap kali aku punya kesempatan bagus, aku selalu merasa takut …”

Mengakui perasaanmu kepada orang yang kau cintai tidak pernah mudah.

“Lalu aku tidak bisa melihat Nao-kun lagi, dan kami agak menjauh… Bahkan rasanya dia menghindariku, dan kemudian dia begitu tertarik pada Mitani-shi … kemudian ditolak …”

“Yah, aku minta maaf tentang Mitani …”

Hobi crossdressing-nya serius telah mengacaukan waktu berharga Megumi.

“… Teman-teman sekelasku selalu menjahili dan menggangguku. Karena nama keluargaku adalah Onizuka, mereka memanggilku Oniko, dan aku sangat membencinya. Maksudku, oni, kau tahu? Mereka adalah makhluk yang selalu melakukan hal-hal mengerikan dalam cerita dan sebagainya.”

“Ya, aku bisa mengerti mengapa kau tidak menyukainya.”

Para oni dan iblis yang muncul dalam cerita tidak pernah memberikan citra yang baik. Diolok-olok karena nama keluarganya pasti sulit bagi Megumi.

“Sekitar waktu itu, Nao-kun pindah ke lingkunganku. Dia menangani anak-anak yang menggangguku, dan karena kami pergi ke sekolah yang sama, kami akhirnya berjalan pergi dan pulang bersama, dan kami sering pergi ke rumah satu sama lain … Meskipun aku tidak sadar aku menyukainya sampai beberapa waktu kemudian.”

Dia menyadari dia memiliki perasaan untuknya ketika dia memasuki SMP. Namun, meskipun dia menyadari perasaannya, dia tidak pernah bisa secara terbuka mengaku kepadanya, dan mereka menghabiskan waktu bersama sebagai teman masa kecil.

“Dan karena itu, karena aku tidak bisa pacaran dengan Nao-kun, aku akhirnya menjadi Putri Otasa ini.”

“Eh, kau masuk ke klub riset manga karena itu?”

“Memiliki otaku menjilatmu bukan hal yang sangat buruk lo?”

“Uwah …”

Onizuka-shi sebenarnya adalah orang yang tidak biasa.

“Aku tidak terlalu peduli dengan perasaanku. Aku hanya ingin Nao-kun dapat menikmati sisa kehidupan SMA-nya. Aku hanya ingin melihatnya tersenyum.”

“Onizuka-san …”

Jika Ayano adalah contoh kandidat ketua OSIS, Megumi benar-benar abnormal. Tidak seperti Ayano, yang ingin semua orang memiliki kehidupan sekolah yang menyenangkan, Megumi bekerja demi seorang laki-laki.

“Maaf, Onizuka-san …”

Dia mengerti tujuannya sepenuhnya. Alasan mengapa dia ingin melarang hubungan romantis, dan mengapa dia begitu bersemangat tentang pemilihan.

Namun-

“Aku masih tidak bisa membiarkanmu menjadi ketua OSIS.”

“Begitu ya …” Setelah menggumamkan itu, Megumi memandang Keiki dengan senyum sedih. ”Kalau begitu, kurasa kita harus menyelesaikan ini melalui pemilihan.”

*

Hari itu, setelah kelas berakhir, empat anggota OSIS, tidak termasuk Shiho, bertemu di kantor OSIS.

“Woah, itu benar-benar membuatku terlihat seperti orang jahat.”

“Astaga, bagaimana caramu mengatasinya?”

“Mari kita pikirkan hukumannya nanti. Inui-senpai benar-benar korban di sini.”

“Aku merasa tidak enak untuknya …”

Setelah kelas selesai, Keiki telah pergi ke kantor OSIS dan menceritakan semua yang dia dengar dari Megumi. Dia agak ragu untuk memberi tahu mereka tentang perasaannya, tetapi sekarang setelah Rintarou terlibat, begitu pula seluruh OSIS.

“Tapi, bukankah itu hanya kesalahannya karena salah paham?” Laki-laki itu, yang masih mengenakan rok, cemberut. ”Lagipula aku tidak pernah mengatakan bahwa aku seorang wanita.”

“Siapa pun akan mengira kau seorang wanita saat mengenakan rok seperti itu.”

“Ahh, kau mulai terangsang ketika melihat tubuhku juga, kan? Setidaknya di awal.”

“Aku masih ingin mati karena itu, jadi jangan membuatku ingat,” balas Keiki.

Dia ingin memukul dirinya sendiri karena merasakan ketertarikan apa pun pada bocah lelaki seperti Rintarou. Itu adalah salah satu saat terburuk dalam hidupnya yang ingin ia tutup selamanya.

“Aku terkejut bahwa Nagase-san bahkan merasa kasihan di sini.”

Airi membenci laki-laki dengan hasrat yang membara. Meski begitu, dia masih tampak bersimpati pada laki-laki yang tidak bisa mencintai lagi setelah apa yang terjadi.

“Keikun-senpai, kau bahkan mungkin menikmati memakai pakaian gadis kalau kau mencobanya lo?”

“Aku tidak akan pernah melakukan itu.”

“Tapi Kiryuu-senpai, kau pernah memakai kostum gadis kelinci sebelumnya, kan?”

“Bagaimana kau tahu itu, Nagase-san ?!”

“Karena Yuika menunjukkan kepadaku selama kami menginap beberapa waktu yang lalu.”

“Yuika-chaaaaaaan?!”

Apa yang Yuika tunjukkan pada orang lain ?! Keiki hendak melupakan mimpi buruk ketika dia terpaksa memakainya. Kemungkinan besar itu adalah tiga momen yang paling ingin dia kunci untuk selamanya.

“Aku juga ingin melihatnya,” kata Ayano.

“Tidak. Kau pasti tidak akan bisa melihatnya.”

Dia lebih suka dia mencium baunya daripada membiarkannya melihat sesuatu seperti itu.

“Yah, mari kita fokus pada pemilihan untuk saat ini.”

“Ya, hanya membuang-buang waktu seperti ini bukan ide yang baik.”

Waktu yang bisa mereka gunakan terbatas. Daripada menyalahkan Rinko, mereka harus fokus pada persiapan mereka untuk memenangkan pemilihan. Saat Keiki membalik masalah yang ada di kepalanya, Ayano berbicara ke arahnya.

“Onizuka-san sedang mencoba mengubah sekolah untuk orang yang dia sukai, kan?”

“Ya, itu yang dia katakan.”

“Kalau seperti itu, maka kita pasti tidak akan kalah.”

“Ya…”

Ayano ingin setiap siswa menikmati kehidupan siswa mereka sepenuhnya. Itu adalah keinginannya dan kekuatan pendorongnya. Mempelajari dan menjalin hubungan di klub adalah penting, tetapi menghabiskan waktu bersama orang yang kau cintai juga merupakan bagian penting dari perkembangan sebagai pribadi. Dia bisa memahami perasaan Megumi, tetapi mengorbankan kebahagiaan banyak orang demi kebahagiaan satu orang bukanlah pilihan.

Dan dengan perasaan ini, dua hari tersisa.

*

Setelah itu, Airi menugaskan Keiki mengumpulkan bahan untuk pidato, jadi dia menuju ke ruang perpustakaan. Dia mengambil beberapa buku, duduk di dekat jendela, dan mulai membaca setiap buku, membuat catatan tentang detail penting. Sementara dia fokus pada pekerjaannya, sebuah suara memanggilnya dari kursi di seberang meja.

“Hei, Kiryuu-kun. Kita bertemu lagi.”

“… Ahh, halo.”

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia sekali lagi disambut oleh bocah dengan tatapan tajam yang dia temui beberapa hari yang lalu. Dia tampak seperti kakak kelas, tapi Keiki masih tidak tahu di mana dia melihatnya sebelumnya.

“Umm … Maaf, apa kita pernah bertemu?”

“Oh, kau tidak ingat? Kita bekerja bersama selama festival budaya.”

“Festival budaya …?”

Sesuatu muncul di benaknya, tetapi tidak ada yang diklik.

“Hmm … aku masih tidak begitu ingat.”

“E-ehhh?”

Bahkan ketika dia membaca folder festival budaya di benaknya, orang di depannya tidak ada di sana. Ciri khasnya adalah pandangannya yang agak tajam, jadi tidak mungkin dia akan melupakan hal itu.

“Ah, apa kau ingat kalau aku melakukan ini?”

Dia mengambil kotak dari sebelah bahan pelajarannya dan mengenakan kacamata. Bentuk kacamata bundar yang dipadukan dengan wajah yang mengenakannya tiba-tiba menyentak ingatan Keiki—

“Ah … Ahhh?!”

Dia akhirnya mengerti.

“Kau adalah ketua komite festival budaya ?!”

“Sepertinya kau akhirnya ingat. Aku Inui Naoya. Aku telah bertindak sebagai ketua komite pelaksanaan festival budaya.”

Karena dia tidak mengenakan kacamatanya, Keiki tidak mengenalinya sama sekali. Dia adalah protagonis dari tragedi yang terjadi selama festival budaya: Orang yang ditolak Rintarou ketika dia mengenakan pakaian gadis.

“Inui-senpai, apa kau memakai kacamata hanya untuk pertunjukan?”

“Aku selalu diberitahu bahwa aku memiliki pandangan yang cukup jahat. Akibatnya, aku sama sekali tidak populer dengan gadis-gadis, jadi aku mengenakan kacamata ketika aku naik ke tahun ketiga.”

“B-Begitukah …?”

Setelah membuktikan identitasnya kepada Keiki, kakak kelas itu melepas kacamatanya lagi dan duduk.

Memang benar dia terlihat sedikit menakutkan tanpa kacamatanya …

Namun, hanya dari berbicara dengannya, Keiki tahu bahwa dia adalah orang yang baik hati.

“Tapi, baru-baru ini aku mulai merasa seperti orang idiot. Seperti aku berpura-pura menjadi seseorang yang bukan diriku.”

“Ya, kau terlihat lebih baik seperti ini.”

“Terima kasih … Itu mengingatkanku, kau adalah anggota OSIS, kan, Kiryuu-kun?”

“Aku adalah anggota sementara selama festival budaya, tapi aku tidak ada di sana lagi secara resmi.”

“Maka kau pasti tahu bagaimana Mitani-kun menolakku, kan?”

“Yah … aku tahu inti umumnya …”

Keiki menjawab jujur, dan bocah itu menunjukkan ekspresi lesu dalam menanggapi.

“Aku benar-benar menyukai Mitani-kun. Para dewa di atas terkadang benar-benar mengerikan. Mereka membuat anak laki-laki seperti dia terlihat sangat imut.”

“Aku minta maaf … tentang banyak hal …”

“Ahaha, itu bukan sesuatu yang harus membuatmu minta maaf, Kiryuu-kun.”

“Aku mendengar dari seorang teman bahwa itu cukup mengejutkan bagimu.”

“Oh, aku ingin tahu dari siapa kau mendengar itu … Yah, aku benar-benar syok setelah ditolak. Aku sangat tertekan sehingga aku bahkan mulai berpikir bahwa itu tidak akan terlalu buruk selama dia imut…”

“Itu pasti penyakit yang mematikan.”

Tidak peduli betapa imutnya dia, dia masih laki-laki. Dia memiliki batang daging yang benar-benar normal tergantung di antara kakinya, bahkan jika batang itu disembunyikan oleh rok, bukan celana.

“Tapi aku tidak bisa tetap seperti itu selamanya. Aku mulai belajar seperti orang gila untuk menghadapi syok itu.”

“Begitukah…? Hm?”

Keiki memperhatikan detail kecil.

“Inui-senpai, apa kau selalu belajar di ruang perpustakaan ini? Di kursi ini?”

“Hm? Ya, aku biasanya belajar di sini.”

“Bahkan kemarin saat istirahat makan siang?”

“Ya. Aku terkejut kau tahu itu.”

“………”

Potongan-potongan itu terhubung di dalam pikiran Keiki.

Begitu ya… Jadi Onizuka-san mengawasinya kemarin …

Meskipun dia tidak tahu alasannya, Megumi dan Naoya telah terpisah. Hanya bertemu satu sama lain secara pribadi sudah mulai menjadi canggung, jadi dia pasti mengawasinya dari jauh. Menyadari itu, Keiki berpikir dia bertingkah sangat konyol.

“Buku apa yang kau baca, Kiryuu-kun?”

“Ini buku yang berkaitan dengan berbicara di depan umum.”

“Berbicara di depan umum?”

“Aku sekretaris kandidat Fujimoto-san untuk pemilihan OSIS mendatang.”

“Ahh, itu sebabnya,” Naoya mengangguk setuju.”Berbicara tentang pemilihan, kandidat lainnya Onizuka Megumi sebenarnya adalah teman masa kecilku.”

“Ohh, benarkah begitu?”

Ketika nama Megumi tiba-tiba muncul, Keiki bertindak seperti ini adalah pertama kalinya dia dengar.

“Tapi aku benar-benar terkejut mendengar bahwa dia mencalonkan diri sebagai ketua OSIS. Megumi-chan bukan tipe orang yang menunjukkan wajahnya di depan umum seperti itu.”

Ketika dia mendengar satu kalimat itu, Keiki yakin.

Inui-senpai benar-benar tidak tahu mengapa Onizuka-san mendaftar sebagai kandidat.

Yah, Keiki hampir tidak bisa membayangkan kalau Megumi sudah memberi tahu Naoya tentang itu.

Haruskah aku memberitahunya bahwa Onizuka-san memiliki perasaan padanya?

Karena mereka adalah teman masa kecil, Naoya setidaknya pasti memikirkan Megumi dengan baik. Mereka mungkin akan mulai pacaran, dan Megumi bahkan mungkin kehilangan alasannya untuk menjadi ketua OSIS.

… Tidak, aku tidak bisa. Aku tidak bisa memberitahunya tentang perasaan Onizuka-san tanpa izinnya.

Keiki tidak akan bisa memaafkan dirinya sendiri jika dia melakukan itu. Memberitahu dia tentang perasaan gadis itu, yang telah dia tahan selama bertahun-tahun sekarang, adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan, bahkan untuk kebaikan yang lebih besar.

…Tunggu sebentar. Bagaimana kalau aku mendorong mereka berdua untuk lebih dekat lagi?

Menjadi dewa asmara di sini pasti menjadi hal yang aman untuk dilakukan. Karena dia sudah melakukan itu untuk Ootori Koharu dan Akiyama Shouma sebelumnya, dia setidaknya memiliki pengetahuan dasar tentang bagaimana cara melakukannya.

Sekarang setelah dia memutuskannya, dia segera mulai.

“Sebenarnya, Onizuka-san itu teman sekelasku.”

“Oh benarkah? Itu kebetulan.”

“Kau pasti masih dekat dengannya karena kau teman masa kecil, kan?”

“Yah … Kami tidak benar-benar bertemu satu sama lain baru-baru ini.”

“Kenapa?”

“Yah … agak sulit untuk mengatakannya, tapi …” Naoya melanjutkan sambil menggaruk pipinya. ”Beberapa saat yang lalu, Megu-chan menemukan majalah porno yang aku sembunyikan di kamarku.”

“Apa?” Keiki tidak bisa menahan keterkejutannya yang membingungkan.

“Dan, ya … Mereka sedikit tidak biasa …”

“Eh, sedikit …?”

“Megu-chan memaafkanku dengan senyum, tapi bertemu dengannya secara pribadi agak canggung setelah itu …”

“Ehhhh?”

Karena itu adalah alasan yang sederhana, Keiki memiliki masalah dalam memahami situasi.

Itulah alasan hubungan mereka semakin jauh ?!

Baik Megumi dan Naoya mengatakan bahwa mereka merasa pihak lain menghindari mereka, tetapi Keiki tidak pernah mengira itu bisa terjadi karena majalah porno. Gadis itu sendiri kemungkinan besar tidak terlalu peduli tentang itu sama sekali. Dia mungkin lebih khawatir tentang dia dan patah hati.

“Tapi Megu-chan adalah orang pertama yang menghubungiku setelah festival budaya berakhir. Dia gadis yang baik, jadi aku yakin dia berusaha menghiburku.”

“Ya, itu yang aku pikirkan juga.”

Atau lebih tepatnya, dia mendengarnya sendiri dari Megumi, jadi tidak salah lagi. Dia benar-benar gadis yang baik. Kalau tidak, dia tidak akan mencoba menjadikan sekolah tempat yang lebih baik untuk lelaki yang disukainya.

“Jujur saja … aku suka Megumi-chan.”

“Ohh, benarkah begitu?”

……

………

…………

“Ehhh …?!”

Reaksinya sangat tertunda.

“Kau menyukai Onizuka-san, Inui-senpai?!”

“Ya. Tetapi dia mulai menghindariku seperti itu dan bergabung dengan klub riset manga. Dia mulai dekat dengan anak laki-laki, jadi aku tidak bisa benar-benar mengakui perasaanku … Itu sebabnya aku mencari cinta baru …”

“Ahh, jadi itu sebabnya …”

Mereka benar-benar saling merindukan. Ini praktis cerita di manga manga. Jika satu sisi mengaku, itu akan berakhir dengan bahagia.

“Dan itu sebabnya kau jatuh cinta pada Rintarou.”

“Tepat sekali. Aku ingin menyerah pada Megumi-chan, tetapi melihat betapa dia peduli padaku dan berusaha menghiburku … bagaimana aku mengatakannya …”

“Kau benar-benar jatuh cinta padanya.”

“Yah, pada dasarnya itu …”

“Inui-senpai, kau tidak disangka murahan.”

“Aku minta maaf karena menjadi Senpai yang murahan, oke ?!”

“Hmm …”

Begitu banyak informasi tak terduga yang muncul sehingga Keiki memiliki masalah dalam menangani itu semua.

Jadi pada dasarnya … mereka berdua saling menyukai, kan …?

Itu perkembangan yang cukup tiba-tiba, tetapi dia tidak bisa membiarkan kesempatan ini sia-sia, karena dia adalah dewa asmara yang sedang bekerja.

“Baiklah, kalau begitu kau harus mengakui perasaanmu pada Onizuka-san! Sekarang juga!”

“Eh, tapi …”

“Kau harus cepat! Onizuka-san adalah gadis yang imut, jadi dia mungkin akan diambil oleh orang lain kalau kau tidak hati-hati!”

“Tapi … aku mencoba untuk dekat dengan gadis lain … Dan aku benar-benar menyedihkan. Aku bahkan ditolak oleh crossdresser …”

“Itu tidak masalah sekarang! Aku tahu! Bagaimana kalau kita berlatih di sini untuk hal yang nyata nanti!”

“Kiryuu-kun, kenapa kau sampai sejauh ini …?”

“Itu karena aku ingin kalian berdua bahagia!”

Tak satu pun dari mereka yang tahu tentang pihak lain, tetapi baik Megumi dan Naoya memiliki perasaan satu sama lain. Jika dia mengaku padanya sekarang, dia pasti tidak akan ditolak. Jika cintanya berubah menjadi kenyataan, tidak perlu baginya untuk melarang hubungan romantis, dan Ayano dapat dengan lancar beralih menjadi ketua OSIS. Itu membunuh dua burung dengan satu batu.

Agar itu terjadi, Inui-senpai harus mengambil langkah pertama sekarang.

Kunci kebahagiaan semua orang sekarang dipegang oleh bocah dengan tatapan buruk di matanya itu.

“… Apakah tidak masalah bagiku untuk menembak Megumi-chan …?”

“Tentu saja! Bagaimanapun juga, cinta adalah kebebasan!”

“Cinta … adalah … kebebasan …”

Dengan ekspresi serius di wajahnya, Keiki menyatukan kata-kata yang terdengar baik dalam upaya untuk meyakinkan Naoya.

“Baiklah, aku mengerti, Kiryuu-kun! Aku akan mengakui perasaanku pada Megumi-chan!”

“Ya, tentu!”

“Jika mungkin, bisakah kau membantuku berlatih?”

“Ya, tentu saja!”

Ketua komite akhirnya memutuskan untuk serius. Untungnya, tidak ada yang menggunakan ruang perpustakaan sekarang, sehingga mereka tidak akan mengganggu siswa lain saat mereka berbicara dengan keras seperti ini. Pada saat ini, keduanya berdiri dan langsung menatap satu sama lain di mata.

“Kalau begitu, mari kita mulai ini!”

“Y-Ya! … A-Aku … aku benar-benar menyukaimu!”

“Tidak bagus sama sekali! Apakah ini semua cintamu?! Sekali lagi!”

“Aku menyukaimu!”

“Lebih keras! Biarkan suaramu mengaum dengan perasaanmu!”

“Aku … aku sebenarnya—” Naoya menarik napas dalam-dalam.”Aku mencitaimuuuuuuuuuuuuuuuuu !!!”

Mengemas semua perasaannya ke dalam kata-kata ini, dia menjerit lebih keras dari sebelumnya. Pengakuan ketiga berturut-turutnya sempurna.

“Baiklah!” Keiki mengepalkan tangannya.

“—Heh?” Suara bingung Nanjou Mao bocor.

“Eh, Nanjou ?! Kenapa kau di sini?!”

Dia memegang beberapa buku tata bahasa, dan sepertinya dia mengembalikannya ke perpustakaan, tapi dia bertemu saat waktu yang paling buruk.

“K-Kiryuu … sedang dirayu oleh seorang ikemen dengan tatapan tajam ?!”

“Dirayu ?!”

Secara alami seperti bernafas, fujoshi melihat semuanya melalui penglihatan yaoi. Sejujurnya, siapa pun yang lewat dengan waktu seperti itu akan berpikir bahwa ini adalah adegan pengakuan yang tulus dari anak laki-laki ke anak laki-laki. Sejak kecelakaan pen*s yang terjadi pada perjalanan sekolah, matanya tampak agak mati, tetapi sekarang mereka memancarkan energi.

“Oh tidak … aku harus segera membuat naskah tentang ini …!”

“Tunggu?!”

“TERIMA KASIH BANYAAAAAAK !!!”

Dia tampak seperti ikan yang dimasukkan kembali ke dalam air setelah terdampar di pantai. Setelah diberi bahan baru yang begitu indah, Mao segera berlari keluar dari ruang perpustakaan.

“Bagaimana ini bisa terjadi …?”

Mao telah menerima bahan yang bahkan lebih berbahaya setelah pengakuan Rintarou.

“Gadis itu tadi adalah temanmu, kan, Kiryuu-kun? Maafkan aku. Aku pikir aku membuatnya salah paham.”

“Tidak, ini salahku. Mari kita lupakan tentang Nanjou dan lanjutkan latihan kita.”

“Tidak perlu untuk itu, Kiryuu-kun.”

“Inui-senpai?”

“Ketika aku berpikir dengan tenang tentang hal itu, aku benar-benar tidak punya hak untuk mengaku pada Megumi-chan. Itu hanya akan terdengar dipaksakan setelah aku mencoba mengejar Mitani-kun.”

“Itu tidak…”

“Meskipun aku merasa tidak enak karena membuatmu menyemangatiku seperti ini, aku akan menyerah. Megumi-chan dan aku bukan pasangan yang baik,” Senyuman yang dia tunjukkan saat dia mengatakan ini benar-benar melukai Keiki di dada.

“—Nao-kun dan aku bukan pasangan yang cocok, ya?”

“” Eh?””

Mungkin dia punya keperluan di ruang perpustakaan, atau mungkin dia mendengar suara Naoya ketika dia berteriak. Apa pun yang terjadi, ketika kedua bocah itu berbalik, Megumi berdiri di sana, wajahnya tertunduk.

“M-Megumi-chan …?”

“Ya, itu masuk akal … Kami benar-benar tidak saling melengkapi … Seseorang sepertiku dan Nao-kun tidak akan pernah … Tidak mungkin, kan …?” Suaranya bergetar, dan air mata mulai mengalir di pipinya.

Setelah seperti ini, dia tampaknya memiliki kesalahpahaman yang serius.

“Onizuka-san, itu bukan … !!”

Namun, sebelum Keiki bisa mengatakan yang sebenarnya, dia lari dari tempat itu.

“Onizuka-san?!”

Dia bahkan tidak akan berhenti setelah dia memanggilnya, dan dia meninggalkan ruangan di belakangnya. Yang bisa dilakukan Keiki hanyalah melihatnya melarikan diri.

“Mengapa ini terjadi …?”

Jika dewa asmara cinta mendengar tentang ini, dia akan kecewa pada Keiki. Alih-alih membantu mereka menemukan cinta bersama sebagai pasangan, dia telah melakukan sesuatu yang tidak perlu, dan telah menyebabkan hubungan mereka menjadi semakin canggung.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded