Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 8 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 8 – Prolog

 

“—Lalu bagaimana kalau kita pacaran?”

Sejenak, Keiki tidak bisa mengerti arti dari kata-kata itu.

Dia berada di kantor OSIS, setelah kelas berakhir, dan kata-kata yang Shiho ucapkan sambil berdiri di depannya sudah cukup untuk sangat mengguncang hati pemuda itu.

Ada apa ini ?! Kenapa Takasaki-senpai … ?!

Bukan hanya dia. Anak laki-laki mana pun akan berhenti berfungsi setelah ditanyai oleh kecantikan tingkat Shiho. Tentu saja, situasinya membuatnya bingung, tetapi tidak mungkin dia bisa diam selamanya. Karena itu, ia memutuskan untuk mempertanyakan niat gadis itu.

“P-Pacaran … A-A-A-Apa yang kau maksuff dengan itu ?!”

Dia menggigit lidahnya. Sangat sulit juga, yang membuatnya tidak dapat berbicara dengan benar. Keiki muda itu jelas gagal menjaga ketenangannya. Memang, dia langsung panik. Mengabaikan kesalahan, gadis muda itu menyaksikan Kouhai-nya panik dan melemparkan tulang yang lain padanya.

“Apa yang aku katakan? Hubungan laki-laki, hubungan antar pacar, hal-hal semacam itu. Maksudku hal semacam itu. ”

“Ehhhh?”

Tentu saja, anak lelaki seusianya akan melompat kegirangan setelah diberi tahu oleh gadis seperti dia, dan akan mulai berterima kasih kepada surga. Namun, bocah lelaki bernama Kiryuu Keiki itu berbeda.

Ini pasti semacam jebakan, kan ?!

Apa yang mengisi hatinya bukanlah sukacita, tetapi kecurigaan. Untuk alasan apa? Sederhana saja.

Sampai sekarang, setiap kali Keiki berpikir bahwa musim semi kehidupan pribadinya akan tiba, dan mendapatkan suasana hati yang baik dengan seorang gadis cantik, selalu pergi melalui jalan memutar, dan itu menusuknya dari belakang. Setelah ditipu berkali-kali, ia kehilangan kemampuan untuk menaruh kepercayaan pada kata-kata yang terdengar sangat manis ini. Satu-satunya pikiran yang terlintas dalam benaknya sekarang adalah, “Aku akan melalui neraka lagi, pasti.” Ini adalah kata-kata ketakutan. Seperti seekor binatang buas yang mewaspadai jebakan, dia secara refleks menempatkan dirinya pada kewaspadaan.

“Umm … apakah ini semacam lelucon?”

“… Aku tidak akan bercanda tentang hal seperti itu.”

Menanggapi pertanyaan Keiki, ketua OSIS menggembungkan bibirnya dan cemberut.

Ada apa dengan reaksi imut itu ?! Jika kau membuat wajah seperti itu, bahkan aku akan menaikkan harapanku, kau tahu ?! Aku akan benar-benar berpikir bahwa popularitasku akhirnya tiba, oke ?!

Masih waspada, bocah itu mengajukan satu lagi pertanyaan berani.

“J-Jadi, apa kau jatuh cinta padaku?”

“Yah, aku tentu saja tidak membencimu, tetapi jika aku harus mengatakannya, itu mungkin tidak, kurasa ~”

“Itu jelas …”

Tetapi sekarang ada pertanyaan lain yang harus ditanyakan dan dijawab.

“Lalu mengapa kau tiba-tiba membicarakan itu?”

“Hmmmm …”

Senyum di wajah gadis itu menghilang. Begitu juga suasana hatinya yang ceria dan suasana yang menyenangkan.

“Agak sulit dikatakan …”

“Apakah terjadi sesuatu?”

“Aku merasa seperti … Seseorang telah mengawasiku sepanjang waktu.”

“Bagaimana maksudnya?”

“Ketika aku berjalan menyusuri lorong, dalam perjalanan pulang dari sekolah … aku bisa merasakan kehadiran yang selalu ada di belakangku.”

“Jadi, maksudmu itu penguntit?”

“Ahaha, kurasa itulah intinya.”

“Bukankah itu sangat berbahaya? Aku tidak berpikir bahwa kau harus menertawakan hal semacam itu. ”

Bahkan jika itu memang penguntit, ada beberapa kemungkinan apa yang bisa dia lakukan.

Pertama, itu mungkin saja pengagum yang gigih. Mereka mungkin mulai menyadap dan tindakan lain untuk memeriksa kehidupannya sehari-hari. Dalam kasus terburuk, mereka bahkan mungkin menggunakan kekerasan. Dalam arti tertentu, Koharu adalah penguntit yang berkemauan keras, meskipun Keiki masih tidak bisa memuji dia untuk itu.

“Masalahnya, aku belum pernah melihat wajah penguntit itu, tapi rasanya seperti seseorang mengikutiku, dan aku bisa merasakan tatapan mereka kepadaku … dan aku terlalu takut untuk memeriksanya …”

“Begitu ya…”

Meskipun dia mungkin tidak memiliki bukti yang pasti, hanya karena tidak ada asap tidak berarti bahwa tidak mungkin ada api. Ketika kau mempertimbangkan kecantikan dan kepribadian ramah Shiho, Keiki dapat membayangkan bahwa ia memiliki banyak pengagum rahasia yang memiliki perasaan sepihak terhadapnya. Kemungkinannya tidak rendah sehingga salah satu dari mereka akan mencapai titik di mana dia tidak akan bisa menahan diri.

“Tapi bukankah lebih baik meminta bantuan guru daripada aku?”

“Maksudku, mungkin hanya imajinasiku saja, dan belum ada kerusakan yang jelas, jadi aku tidak mau mengubahnya menjadi masalah besar dulu.”

“Aku mengerti maksudmu, tapi …”

Jika keberadaan penguntit itu tidak bisa dijamin, dia tidak bisa memberikan bukti. Karena dia adalah ketua OSIS, menyebarkan desas-desus tak berdasar hanya akan melukai dirinya sendiri, jadi Keiki mengerti alasannya di balik tidak ingin hal itu terjadi.

“Adapun alasanku di balik mengajakmu pacaran, jika penguntit ini benar-benar bertekad, maka aku berpikir bahwa dia mungkin menyerah jika aku punya pacar.”

“Jadi begitu.”

Keiki sendiri berpikir bahwa pengakuan yang tiba-tiba seperti itu terlalu konyol, tetapi sekarang dia mengerti mengapa dia melakukannya.

“Aku berharap kau bisa berpura-pura menjadi pacarku sebentar.”

“Hmm …”

Pacar palsu pasti bisa membantu membuat penguntit potensial ini menyerah. Tapi itu berarti mereka akan mulai pacaran, meski hanya di luar. Keadaan adalah keadaan, tetapi Keiki merasa tidak benar menipu orang lain.

“… Keiki-kun … Apa kau membenciku?”

“Eh?”

“Apa kau sangat membenciku, sampai kau bahkan tidak akan bermain untuk membantuku …?”

“Tidak, bukan itu yang sebenarnya, tapi …”

Cara mengutarakan hal-hal itu lebih dari tidak adil di mata Keiki. Ekspresi sedihnya, dan cara dia memandangnya, setiap bagian dari itu adalah permainan curang. Sebagai serangan pamungkasnya, Senpai mengambil tangan bocah yang ragu-ragu itu.

“Tolong! Sebagai gantinya, selama kita berpura-pura seperti ini, aku akan bertindak seperti pacar sungguhanmu! Kau ingin mengalami bagaimana rasanya memiliki pacar yang imut, bukan?

“Pacar sungguhan …”

“Keiki-kun adalah satu-satunya yang bisa kuminta ini.”

“Ugh …”

Mengesampingkan bantuan luar biasa yang dia tawarkan, memang benar bahwa gadis itu tampak sangat terganggu dengan ini. Mengabaikan permintaannya bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan Keiki sendiri. Dalam kasusnya, apa yang dibutuhkannya mungkin lebih sebagai pengawal daripada pacar.

“Aku mengerti. Aku akan membantumu. ”

“Benarkah?!”

“Lagipula, ini adalah kesempatan sempurna untuk membayarmu untuk anggaran klub.”

“Terima kasih!”

Shiho dengan tegas menjabat tangan Keiki dengan tangannya. Keiki merasa dirinya memerah sedikit dari kelembutan yang dia rasakan. Meskipun dia berpikir bahwa dia telah terbiasa dengan kontaknya berkat pendekatan berkelanjutan dari gadis-gadis mesum, Keiki tidak bisa menahan diri untuk sedikit gugup ketika disentuh oleh jenis kelamin lain seperti ini.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded