Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 7 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 7 – Prolog

“Demi uang, aku ingin kalian memakai kostum pelayan mesum!”

Pada hari Rabu menjelang akhir bulan November, di dalam ruang klub kaligrafi. Kiryuu Keiki adalah orang yang mengatakan itu.

“” “………” “”

Tentu saja, itu membuatnya mendapat tatapan tajam dari tiga lainnya – perempuan – anggota klub. Dan yang pertama untuk kembali ke topik adalah Yuika.

“Jadi pada dasarnya, kau ingin Yuika bekerja di salah satu klub malam yang busuk atau semacamnya? Melayani beberapa pria paruh baya dengan tubuhnya? ”

“Nii-san … itu agak kejam jika kau meminta padaku.”

“Aku tidak mengira Kiryuu bisa tenggelam serendah itu.”

Setelah keluhan Yuika, Mizuha dan Mao mengikutinya.

“Aku tidak tahu apa yang kalian pikirkan, tapi kalian salah, oke?”

“Lalu, maukah kau menjelaskan? Bagaimana membuat Yuika mengenakan kostum pelayan menghentikan agar klub tidak dibubarkan? ”

“Tentu saja.”

Dia tidak hanya meminta mereka untuk mengenakan seragam pelayan untuk hiburannya sendiri.

“Klub kaligrafi kita akan membuka kafe pelayan di festival budaya ini!”

“” “Kafe pelayan?” “”

“Untuk menyelamatkan klub dari pembubaran, kita harus menghasilkan cukup uang untuk membayar utang tepat waktu. Karena itu, kita akan membuka toko di festival budaya, dan mendapatkan cukup uang melalui itu. ”

Karena empat kostum gadis kelinci yang telah dibeli menggunakan anggaran klub, setiap gadis yang memiliki satu di sini harus membayar bagiannya sebesar 25.000 yen. Dan semua orang kecuali Sayuki sudah melakukan itu. Namun, masalahnya adalah Sayuki baru saja dipecat dari pekerjaan paruh waktunya di sebuah restoran keluarga. Karena tenggat waktu untuk membayar utang semakin dekat, mereka tidak punya cukup waktu untuk mencari pekerjaan paruh waktu sendiri. Itulah sebabnya Keiki berpikir untuk melakukan kafe pelayan.

“Begitu ya. Kita harus mendapatkannya melalui festival budaya jika dia tidak bisa mendapatkannya dari pekerjaan paruh waktu. ”

“Yuika mengerti bahwa membuka toko itu masuk akal, tapi kenapa itu tidak menjadi kafe biasa?”

“Menikmati festival itu bagus, tetapi kali ini, kita harus mendapatkan uang sebanyak yang kita bisa. Untuk mengumpulkan pelanggan sebanyak mungkin, kita tidak boleh ketinggalan menggunakan seragam pelayan. ”

“Tapi, Nii-san, akankah kita benar-benar mendapatkan lebih banyak pelanggan dengan mengenakan seragam pelayan?”

“Tentu saja. Seragam pelayan adalah romansa pria! ”

“Be-Begitukah …?”

Meskipun mereka semua memiliki atribut mesum mereka, gadis-gadis dari klub kaligrafi tidak diragukan lagi cantik sendiri. Jika mereka mengenakan seragam pelayan imut dan erotis, pelanggan pasti datang berduyun-duyun.

“Tapi, untuk membuka kafe, kita perlu izin dulu, kan? Akankah kita tepat waktu? ”

“Aku akan meminta ketua OSIS menyelesaikannya. Tentu saja, sambil mendapatkan ruang kita sendiri. ”

“Dasarmu bergerak sangat cepat sehingga hampir menyeramkan …”

Sebelum datang ke ruang klub, Keiki telah membuat panggilan telepon ke dua orang. Yang pertama adalah Takasaki Shiho, ketua OSIS, dan dia mendapat izin untuk membuka toko untuk festival budaya.

“Awalnya, aku berpikir untuk melakukannya dengan gadis-gadis kelinci, tetapi Takasaki-senpai menolak itu. Dia mengatakan bahwa itu akan bertentangan dengan moral publik. ”

“Tentu saja…”

“Ngomong-ngomong, kita tidak punya waktu untuk berlengah-lengah. Festival budaya akan dimulai dalam dua hari. Kita harus memulai persiapan kita sekarang. ”

Klub kaligrafi tidak punya waktu lagi. Jika mereka membiarkan kesempatan ini tergelincir, mereka tidak akan mampu membayar hutang tepat waktu.

“Ayo kita coba yang terbaik agar kita bisa membuka kafe pelayan lusa!”

Menanggapi antusiasme Keiki, gadis-gadis itu menunjukkan senyum pasrah.

“Kau benar. Kita tidak memiliki metode lain. ”

“Apa boleh buat.”

“Ini untuk menyelamatkan klub kaligrafi.”

“Baik. Kalau begitu mari kita bagi peran kita. ”

Setelah mengucapkan kata-kata ini, tatapan Keiki mendarat pada seorang siswa tahun pertama.

“Pertama, kita akan meminta Yuika-chan membuat seragam pelayan untuk Mizuha dan Mao.”

“Yuika? Mengapa?”

“Kita masih punya yang Sayuki-senpai gunakan, dan dia juga punya satu untuk Yuika-chan, kan? Itu berarti bahwa kita hanya membutuhkan satu untuk Mizuha dan Mao, tetapi dengan waktu yang tersisa, kita harus menyelesaikannya dalam satu malam. Karena itu aku percaya Yuika-chan bisa melakukannya. ”

“Oke, Yuika akan melakukan yang terbaik!”

Koga Yuika cukup mahir dalam hal menjahit. Tidak ada orang lain yang bisa menyelesaikannya dalam jadwal yang ketat ini.

“Mizuha akan fokus pada masakan, dan menghasilkan menu yang bagus. Itu tidak harus banyak, dan saat kau berada di sana, pastikan bahannya semurah mungkin. ”

“Mengerti, serahkan padaku.”

Kakak Kiryuu Mizuha, Keiki tahu betul tentang keterampilan memasaknya yang luar biasa. Sedemikian rupa sehingga dia tidak khawatir membiarkannya menangani pasokan makanan.

“Nanjou, aku ingin kau menggambar poster iklan dan sebagainya.”

“Dimengerti.”

“Dan jangan menggambar beberapa pria telanjang secara tidak sengaja.”

“A-aku tidak akan!”

Gambar Nanjou Mao tentu saja tidak akan kalah dengan pro di luar sana. Itulah sebabnya Keiki memutuskan untuk meninggalkan iklan kepadanya, berharap bahwa dia tidak akan sengaja menggambar BL pada mereka secara tidak sengaja.

“Dan apa yang akan dilakukan Keiki-senpai?”

“Mmm, kurasa aku seperti produser. Lagipula aku memang punya pekerjaanku di OSIS, tapi aku akan mencoba datang sesering mungkin. ”

Saat ini, Keiki bekerja sebagai anggota OSIS sementara, karena itu adalah syarat bagi ketua OSIS untuk menunda pembubaran klub kaligrafi. Biasanya, dia akan bekerja di sana sekarang juga, tetapi dia telah menerima izin dari wakil ketua untuk mengambil cuti. Berkat itu, dia berhasil mengumpulkan anggota di sini untuk pertemuan darurat ini.

“Yang tersisa hanyalah berbaikan dengan Sayuki-senpai …”

Tokihara Sayuki, ketua klub kaligrafi, saat ini tidak hadir. Mungkin karena pertengkaran mereka kemarin, dia tidak akan menanggapi ketika Keiki menghubunginya. Tanpa kehadirannya di sini, klub terasa seperti puzzle yang hilang, dan Keiki merasa agak kesepian.

Akan merupakan kebohongan bagi Keiki untuk mengatakan bahwa dia tidak khawatir lagi. Dia masih khawatir apakah dia bisa bekerja seperti seorang produser, atau jika kafe pelayan klub kaligrafi itu akan membawa kesuksesan finansial yang cukup. Tapi dia tidak punya waktu untuk ragu. Untuk memastikan bahwa dia dapat sekali lagi melihat senyum seseorang yang dia hargai, dia memutuskan untuk tidak menyerah pada masa depan ini.

“Lalu, semuanya, mulai persiapan kalian!”

“” “Roger!” “”

 

Buat kafe pelayan sukses, dan selamatkan klub dari pembubaran. Setiap orang memiliki tujuan yang sama, dan mereka mulai bergerak maju.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded