Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 7 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 7 Chapter 5 – Bagi Airi, dunia laki-laki tak dikenal

 

 

Bagian 1:

Sehari sebelum Nagase Airi pergi untuk bertanya pada Kiryuu Keiki pertanyaan yang tidak pantas itu.

Setelah kelas berakhir, anggota OSIS mengadakan pesta teh di dalam kantor OSIS.

“Ayano-chan, kue buatanmu sangat lezat.”

“Aku senang mendengar itu.”

“Sungguh disayangkan bagi Keikun-senpai. Jika dia tetap di OSIS, dia akan bisa makan manisan lezat Ayanon-senpai sepanjang waktu. ”

“Hmph, ini seratus tahun lebih awal bagi Kiryuu-senpai untuk mendapatkan kue Fujimoto-senpai.”

Shiho, Ayano, Rin (berpakaian seperti seorang wanita), dan Airi duduk di sekitar meja, dengan senang hati menikmati teh dan manisan ketika mereka berbicara satu sama lain. Setiap kali mereka berhasil melewati acara besar, mereka akan selalu minum teh dalam perayaan dan membicarakannya.

Sekarang setelah festival budaya selesai, kita bisa tenang untuk sementara waktu, pikir Airi sambil menikmati kue.

Tapi karena mereka semua adalah anggota OSIS yang sangat sibuk, kehidupan tidak selalu berubah seperti itu—

“Ah, benar juga. Minggu depan, ketua dewan akan memeriksa sekolah, jadi mereka memintaku untuk meminta seseorang dari OSIS untuk mengantarnya berkeliling. ”

Shiho membawa pekerjaan baru untuk mereka lakukan. Rin adalah yang pertama merespons.

“Ketua dewan … Itu pria berotot dengan jas ketat, kan? Dengan kumis keren? ”

“Ya, ya, yang itu.”

Ketua dewan adalah seorang pria paruh baya, dan dia tampaknya berfokus pada pelatihan otot. Dia sudah mengunjungi sekolah berkali-kali, dan setiap kali, seorang anggota OSIS akan ditugaskan untuk mengantarnya berkeliling. Tampaknya, itu adalah pekerjaan yang sangat penting untuk menjaga percakapan dengan ketua dewan saat kau mengajaknya berkeliling.

“Kalau begitu, aku ingin meminta Airi-chan melakukannya kali ini.”

“……… Eh?”

Airi jelas tidak menyangka untuk dipilih oleh ketua OSIS. Seperti yang Shiho sudah ketahui, Airi benar-benar membenci laki-laki. Atau, untuk mengatakannya sedikit lebih akurat, dia memiliki masalah dalam berurusan dengan mereka. Itu sebabnya dia tidak pernah mendapat peran itu sampai sekarang …

“T-Tapi Shiho-senpai? Ketua dewan adalah lelaki, jadi akan sangat buruk jika aku … ”

“Airi-chan, aku mendengar bahwa sikapmu terhadap pelanggan laki-laki tidak sepenuhnya bagus.”

“Ugh …”

Itu benar. Ketika dia bertugas sebagai resepsionis untuk rumah berhantu, para tamu laki-laki sering berkomentar tentang sikap kasarnya.

“Kau tidak bisa menahannya jika kau buruk dengan laki-laki, tetapi sebagai anggota OSIS, aku pikir itu akan bagus jika kau setidaknya bisa melakukan percakapan normal dengan laki-laki.”

“Itu …”

“Jadi dengan itu, aku akan meninggalkan pekerjaan mengawal ketua dewan untukmu.”

“…Ya, aku mengerti.”

Airi adalah anggota OSIS. Dia sangat menyadari bahwa memperlakukan anak laki-laki dan perempuan secara berbeda bukanlah sifat yang baik untuk dimiliki. Karena Shiho sepenuhnya benar dengan logikanya, Airi tidak mencoba menolak, jadi dia menerima tugas barunya.

Bagian 2:

“… Dan itulah sebabnya aku akhirnya bertanggung jawab untuk mengajak ketua dewan berkeliling.”

Itu sekitar sepuluh menit setelah pelecehan seksual verbal Airi. Setelah itu, Keiki dan gadis itu pindah ke ruang kelas yang kosong dan duduk di meja di seberang satu sama lain sementara Airi selesai menggambarkan keadaan.

“Begitu ya. Jadi ini pertama kalinya kau mengajaknya berkeliling. ”

“Tapi setiap kali aku mencoba berbicara dengan laki-laki, aku selalu berakhir dengan sikap kasar. Aku khawatir bahwa pada akhirnya aku akan melakukan sesuatu yang mirip terhadap ketua dewan. Aku benar-benar tidak memiliki keyakinan bahwa aku dapat melakukan pekerjaan ini dengan benar. ”

“Kau berada dalam kesulitan, bukan?”

Airi bertindak kasar kepada anak laki-laki adalah kejadian sehari-hari. Itulah sebabnya bocah saat festival olahraga itu marah padanya. Baginya, mengajak ketua dewan berkeliling adalah rintangan yang cukup tinggi. Jika dia memperlakukan ketua dewan dengan buruk, bisa saja kembali menggigit OSIS secara keseluruhan.

“Meskipun dia mengatakan padaku untuk membiasakan diri dengan laki-laki, aku tidak tahu apa yang harus kulakukan secara spesifik untuk mencapai itu …”

“Jadi itu sebabnya kau datang untuk meminta saran padaku.”

Kebenciannya pada laki-laki berasal dari pengalaman traumatis yang dia alami di sekolah dasar. Ketika dia masih kelas empat, Airi telah melihat seorang anak laki-laki di kelasnya menjilati corong serulingnya. Dengan pemikiran itu, orang pasti bisa mengerti bahwa ini adalah pemicu yang menyebabkan dia menyelam ke dunia yuri.

“Aku mengerti masalahnya, tapi mengapa kau tiba-tiba memintaku untuk menunjukkan kemaluanku padamu?”

“Ketika aku sedikit meneliti dengan smartphone-ku, aku menemukan sesuatu yang mengatakan ‘Untuk memahami laki-laki, kau harus mulai dari bagian bawah mereka’ …”

“Kau pasti memilih situs web yang salah untuk dipercaya di sana.”

“Aku ingin mati ketika menyadari apa yang telah kukatakan.”

Mata Airi melihat ke kejauhan saat dia memikirkan kembali kesalahannya. Situs yang dia gunakan untuk referensi mungkin berhubungan dengan saran cinta dan hubungan, dan ditujukan untuk orang dewasa. Karena dia masih belum menyadari bahkan setelah kesalahannya, itu hanya menunjukkan betapa situasinya saat ini mengganggunya.

“Jika tidak mungkin, bukankah lebih baik membiarkan orang lain mengambil alih untukmu?”

“Itulah yang ingin aku lakukan sejak awal, tetapi Shiho-senpai memberitahuku tidak.”

“Sepertinya dia bisa bersikap tegas ketika dia mau …”

Biasanya, dia lebih dari tipe orang Onee-san, tapi begitu dia masuk ke mode ketua OSIS, senyum riangnya bisa hilang dengan cepat.

“Ngomong-ngomong, kapan ketua dewan datang berkunjung?”

“Minggu depan pada hari Kamis.”

“Jadi, kau punya sekitar satu minggu lagi … Itu tidak banyak waktu.”

Mereka tidak akan bisa menyembuhkan kebenciannya terhadap laki-laki saat itu. Meskipun Keiki berharap mereka setidaknya bisa memperbaikinya beberapa.

“Aku ingin berubah. Aku tidak ingin menyusahkan semua orang dari OSIS hanya karena ketidakmampuanku, dan aku ingin dapat berbicara dengan anak laki-laki lain. ”

“Nagase-san …”

“Tolong! Aku hanya bisa meminta bantuan pada Kiryuu-senpai! Ajari aku cara berbicara dengan laki-laki! ”

“Hmmm…”

Kebenciannya pada laki-laki sangat dalam. Tapi dia sudah dalam perawatannya selama di OSIS. Meskipun itu hanya untuk waktu yang singkat, itu adalah permintaan dari Kouhai imut yang pernah bekerja sama dengannya.

“Yah, lebih baik memperbaikinya sekarang daripada tidak pernah sama sekali.”

“…! Terima kasih banyak!”

Dan dengan demikian, mantan anggota OSIS sementara Keiki memutuskan untuk membantu mengabulkan keinginan Airi.

Bagian 3:

Itu adalah hari berikutnya saat istirahat makan siang. Lokasi itu adalah ruang kelas kosong yang sama dengan hari sebelumnya. Keiki dan Airi duduk di meja yang sama, saling berhadapan sekali lagi.

“Baiklah. Aku ingin memulai pelatihan khusus untuk membuat Airi lebih nyaman di sekitar laki-laki. ”

“Aku dalam perawatanmu.”

Agar Airi dapat melakukan pekerjaan OSIS nya, mereka memutuskan untuk mengadakan pelatihan khusus ini selama istirahat makan siang. Karena kemungkinan seseorang menyela mereka cukup rendah, mereka dapat fokus pada tugas yang dihadapi.

“Tujuan kita seharusnya membuatmu bisa melakukan percakapan normal dengan seorang laki-laki, kan?”

“Itu benar. Setiap kali aku bersama seorang laki-laki, aku tidak bisa tidak mewaspadai mereka, berbicara ofensif, dan bahkan kehilangan kesabaran, dan aku ingin mengubahnya. ”

“Kau sudah cukup terbiasa denganku dan Rintarou sekarang, tetapi lidahmu menjadi cukup tajam ketika itu laki-laki lain.”

“Ugh … Aku benar-benar ingin memperbaikinya, kau tahu …”

Airi menghela nafas melihat pengamatan Keiki yang tanpa ampun. Selama festival olahraga, Keiki telah menyarankannya untuk mengatasi kebiasaan buruk itu, tetapi dia tidak akan berada dalam masalah sebanyak ini jika itu semudah itu. Terlebih lagi karena alasan itu adalah trauma masa kecil.

“Yah, terburu-buru tidak akan ada gunanya bagi kita, jadi mari kita mengambil langkah yang stabil.”

“Ya, aku akan melakukan yang terbaik.”

Airi mengangguk dengan sungguh-sungguh. Setelah Keiki mengkonfirmasi perasaannya, ia secara resmi memulai pelatihan khusus.

“Kalau begitu mari kita berlatih berbicara dengan seorang laki-laki,” kata Keiki. Dia mengeluarkan satu CD dari kantong plastik. Tampil di sampul adalah ilustrasi dari Ikemen yang tampan.

“Apa itu?”

“Ini disebut ‘Boys CD.’ Ini adalah trek audio dari beberapa orang yang berbicara dengan pendengarnya. ”

“Di mana mereka menjual barang-barang ini?”

“Tolong jangan tanya aku bagaimana aku bisa mendapatkannya.”

Orang yang tidak ingin disebutkan namanya oleh Keiki membelinya sebagai bahan untuk menulis manga BL berkualitas tinggi, dan dia meminjamkannya ke Keiki setelah dia memintanya.

“Selama lima menit berikutnya, aku ingin Nagase-san mencoba dan berbicara dengan para ikemen ini.”

“Dan apakah itu benar-benar memiliki semacam efek?”

“Kita harus mencobanya dulu.”

“Mungkin aku meminta bantuan orang yang salah …”

“Baiklah kalau begitu, aku akan memulai rekaman ~”

Keiki memasukkan CD ke CD player yang dia pinjam dari ruang musik. Ketika dia menekan tombol mulai, ada hening sesaat sebelum suara-suara itu masuk.

「Hei, jadi kau akhirnya memutuskan untuk datang, ya? Aku akan membuatmu menebus waktumu padaku dengan ciuman, oke? 」

「Tidak peduli seberapa banyak aku terlihat di seluruh dunia, aku belum pernah melihat seorang gadis semanis dirimu.」

「Sekarang, ada apa dengan ekspresi gelap itu? Kau tidak harus menahan diri di depanku, kau tahu. 」

「Kemarilah. Bahkan jika para dewa menentang kita, aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian. 」

CD player memainkan masing-masing suara mereka yang terdengar dingin, dan frasa yang mereka katakan menjadi semakin anggun. Dengan semua laki-laki ikemen ini mendekatinya, Airi untuk bagiannya—

“Hukuman macam apa ini?”

Dengan ekspresi datar, Airi mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

“Oke, cut!”

Karena tidak bisa menonton lagi, sutradara yang memproklamirkan diri itu menekan tombol jeda.

“Ada apa, Nagase-san? Ini tidak akan menjadi latihan yang bagus jika kau diam saja. ”

“Bahkan jika kau mengatakan itu padaku …”

“Jika kau bahkan tidak bisa membuka mulut untuk berbicara dengan para ikemen fiksi ini, tidak mungkin kau bisa melakukan percakapan yang layak dengan yang asli. Siapa yang ingin dapat berbicara dengan laki-laki secara normal? ”

“A-aku mengerti!”

“Kalau begitu mari kita coba ini sekali lagi, oke? Take dua, ini dia!”

Sutradara Keiki sekali lagi menekan tombol play.

「Kenapa kau begitu cantik?」

“Aku tidak tahu.”

「Kau mengatakan itu, tetapi kau benar-benar tertarik padaku, kan?」

“Aku tidak.”

「Hei, hei, bagaimana kalau kita makan setelah ini?」

“Aku akan menolak bahkan jika itu membunuhku.”

「Tidak perlu merajuk seperti itu. Tunjukkan saja padaku. Senyum imutmu tapi memalukan itu. 」

“Tolong mati saja.”

Sekitar lima menit telah berlalu. Keiki berharap bahwa latihan ini setidaknya akan memiliki semacam hasil positif, tapi …

“Lidahnya terlalu tajam …”

Reaksi Airi terhadap pendekatan para Ikemen itu terlalu keras. Sedemikian rupa sehingga Keiki sebenarnya mulai merasa tidak enak untuk mereka.

“Jika kau terus melakukannya, kau mungkin akan membuat ketua dewan menangis, kau tahu? Laki-laki bisa secara tak terduga halus, jadi dihina seperti ini oleh seorang wanita bisa meninggalkan bekas luka. ”

“Ugh … Tapi hanya dengan mendengar suara laki-laki membuatku masuk ke mode defensif …”

“Hmm … Jadi sudah tidak ada gunanya bahkan hanya dengan suara, ya?”

“Maafkan aku…”

Meskipun mata Keiki tampak menatapnya dengan kasihan, dia tidak benar-benar berharap ini menyebabkan peningkatan drastis.

“Yah, akulah yang mengatakan kita harus melakukannya dengan lambat, jadi mungkin aku memulai dengan rintangan yang terlalu tinggi. Jika itu terlalu sulit bagimu, kita bisa menghentikannya di sini untuk hari ini. ”

Sebagai tanggapan, kepala Airi terangkat.

“Tidak! Aku tidak akan dikalahkan oleh sesuatu seperti ini! Tolong lanjutkan pelatihan khusus! ”

“Baik! Lalu aku akan berhenti menahan diri! ”

“Ayo!!”

Beberapa menit setelah Kouhai Keiki menunjukkan tekad yang luar biasa—

“… Umm, Kiryuu-senpai?”

“Ada apa?”

“Aku berkata ayo, tetapi tidakkah kau berpikir bahwa ini terlalu berlebihan?”

Airi saat ini sedang beristirahat di pangkuan Keiki sementara dia mengeluh. Keiki sendiri sedang duduk di kursi. Airi hanya duduk di sana dengan tenang, menggunakan pangkuan Senpai sebagai tempat duduk.

“Jika kau bisa terbiasa dengan jarak ini, kau seharusnya tidak segugup ketika laki-laki berada pada jarak normal, kan?”

“Mungkin itu masalahnya, tapi …”

“Ayo, wajahmu menegang lagi. Selalu tersenyum saat kau berbicara. Jangan pernah lupakan itu. ”

“Kau instruktur iblis!”

Airi memaksakan senyum di wajahnya, sambil terus menghina Keiki. Ini adalah pelatihan khusus untuk memastikan bahwa dia bisa tersenyum tidak peduli keadaan saat berbicara dengan seorang laki-laki, dan berkat cermin yang dia letakkan di atas meja, Keiki dapat melihat ke balik bahu Airi untuk memeriksa ekspresinya.

“Bagus. Senyummu masih sedikit kaku, tapi kau membuat kemajuan yang bagus. ”

“Ugh … Kau akan menyesalinya nanti …!”

“Oh, kau akan mendapat hukuman jika kau membuat komentar kurang ajar.”

“H-hukuman …?”

“Heh, heh, heh. Aku seorang instruktur iblis sekarang. Gadis nakal ini, karena dia tidak mau belajar, akan menerima pukulan kepala sebagai hukuman. ”

Setelah pengumumannya, instruktur iblis meletakkan tangannya di kepala gadis itu dan mulai menggosoknya. Segera setelah itu, Airi mulai mengeluh.

“H-Hei, Kiryuu-senpai ?! Apa kau tidak berpikir bahwa ini terlalu berlebihan— “

“Ini adalah bagian lain dari pelatihan khususmu.”

“Tapi…”

“Itu bagian dari pelatihan khususmu.”

“Uuu … aku mengerti … Kenapa aku harus melalui aib seperti itu?”

Wajahnya merah padam, Airi tidak mau menerima hukumannya. Sekarang dia telah menguatkan tekadnya, yang bisa dia lakukan hanyalah menerima perintah instrukturnya.

“Tapi aku tahu kau bekerja sangat keras.”

“Eh?”

“Awalnya, kau sangat membenciku seperti aku adalah musuh bebuyutanmu. Kau mengira aku adalah playboy, dan rasanya kau benci hanya berada di dekatku. ”

“Itu benar-benar terjadi, ya …”

“Tapi sekarang, kau bisa melakukan percakapan denganku, kan?”

“Ah……”

Setelah banyak belokan dan tikungan, mereka tiba di hubungan mereka saat ini. Setelah semua prasangka yang dia miliki, Airi sekarang dapat berbicara secara normal dengan kakak kelasnya.

“Itu sebabnya aku tidak berpikir kau harus membuat dirimu stres karenanya. Aku percaya bahwa suatu hari kau akan dapat berbicara secara normal dengan semua orang. ”

“Kiryuu-senpai …”

Keiki percaya bahwa, jika dia benar-benar memperjuangkannya, masa depan itu pasti akan datang.

“Yah, kita tidak bisa benar-benar berpuas diri karena ketua dewan akan berkunjung dalam beberapa hari, jadi kita lebih baik memikirkan cara kita bisa melatihmu dengan cepat.”

“Kau benar tentang itu.”

Airi menghela nafas putus asa saat dia duduk di pangkuan Keiki.

“Kau sebaiknya melihat ini sampai akhir, oke? Terutama setelah membuat aku melalui sesuatu yang memalukan seperti ini. ”

“Ya, tentu saja.”

Keiki tidak akan memutuskan untuk melakukan ini jika dia adalah tipe orang yang menyerah di tengah jalan. Karena dia telah mengambil tugas ini sebagai instruktur, itu adalah tugasnya untuk bertanggung jawab sampai akhir.

“Kalau begitu, mari kita coba Boys’ CD dalam situasi ini lagi—”

“Tolong, ampuni aku!”

Hari itu, setelah kelas berakhir, Keiki berjalan menuju ruang klub kaligrafi yang sudah dikenalnya.

“Aku orang pertama di sini, ya?”

Dia telah mendapatkan kunci dari Sayuki, yang akan terlambat hari ini. Keiki membuka pintu menggunakan kunci dan menuju ke dalam. Setelah meletakkan tasnya, dia membuka jendela untuk membiarkan udara segar dan duduk di kursi terdekat. Tanpa sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan, Keiki mendapati dirinya hanya menatap ke luar jendela. Menguap dari mulutnya.

“Aku agak mengantuk …”

Keiki sibuk dengan persiapan untuk pelatihan khusus Airi, jadi dia tidak bisa tidur nyenyak semalam sebelumnya. Meskipun dia hampir tidak tertidur di kelas, dia mungkin akan mencapai batasnya segera, dan dia yakin bahwa dia akan dengan cepat memasuki tanah mimpi jika dia menutup matanya sekarang.

“… Sedikit seharusnya baik-baik saja, kan …?”

Pada akhirnya, dia kalah melawan godaan sandman, dan dia menutup matanya. Dia benar-benar lupa bahwa tempat ini adalah sarang orang mesum.

……

……

……

…… Gemerincing gemerincing. Berderak.

“… Hmm?”

Kesadaran tertidur Keiki perlahan kembali ketika dia mendengar suara logam. Ketika dia membuka matanya, dia segera melihat kecantikan berambut pirang berdiri di sampingnya.

“Ah, kau sudah bangun?”

“Yuika-chan?”

Itu adalah Kouhai-nya yang seimut malaikat. Tapi tatapan Keiki tidak fokus pada senyumnya, melainkan pada tangannya.

“Yuika-chan … Benda apa yang ada di tanganmu di sana? Benang? Tali?”

“Ini tali anjing. Ini hal yang kau gunakan saat ingin mengajak anjing jalan-jalan. ”

“Kenapa kau…?”

Kau biasanya tidak akan membawa tali anjing ke sekolah seperti itu. Dan untuk beberapa alasan, ujung tali itu mengarah ke Keiki …

“Jangan bilang—”

Segera menduga skenario terburuk, Keiki memegang lehernya. Dan, seperti yang diharapkan, ada kerah di sana. Itu terhubung ke tali di tangan Yuika.

“Mengapa kau mengenakan kerah padaku ?!”

“Karena Keiki-senpai tidur nyenyak, Yuika kebetulan menaruhnya padamu ~”

“Oh, jadi kau tersandung dan menaruhnya padaku secara tidak sengaja ?!”

Melihat bahwa Keiki jelas tidak menerima situasi itu, Yuika menggembungkan pipinya dengan tidak senang.

“Bukankah kau sudah agak terlalu memberontak baru-baru ini, Keiki-senpai?”

“Memberontak …?”

“Selama ujian tengah semester kita, kau menutup mata Yuika dan bermain dengan perasaannya.”

“………”

“Dan kau bermain dengan Penyihir-senpai pada malam pesta kita.”

“………”

“Dan untuk menyelesaikannya, ini—!” Yuika menunjukkan padanya smartphone miliknya.

Tampil di layar adalah bukti yang pasti. Bukti berupa foto tentang apa yang terjadi beberapa jam yang lalu. Foto itu adalah terdakwa Kiryuu Keiki dengan seorang gadis twintail duduk di pangkuannya di dalam ruang kelas yang kosong. Dia dengan lembut membelai kepala Airi di gambar.

“Bukankah kau mengatakan bahwa tidak ada yang terjadi antara kau dan Airi?”

“………”

Dia mengatakannya.

Ketika anggota klub kaligrafi telah menyatakan keraguan tentang hubungan Keiki dengan Airi, dia menyatakan bahwa tidak ada yang perlu diragukan.

“Kau mengatakan itu, tetapi kau terlihat agak ramah dalam gambar ini, bukan?”

“………”

Tidak ada ruang untuk Keiki untuk membantah. Belum lagi, meskipun wajahnya membentuk senyum, mata Yuika membuat Keiki takut.

“Tidakkah kau berpikir bahwa mendisiplinkanmu akan adil di sini, Keiki-senpai?”

“T-Tunggu sebentar! Tenang! Dengarkan aku dulu! ”

“Kau memiliki hak untuk tetap diam.”

“Aku telah bersalah ?!”

“Dengan begitu, Keiki-senpai akan menjadi anjing Yuika mulai sekarang. Bisakah dia memintamu untuk mulai merangkak segera? ”

“Yah, umm, itu agak …”

“Ohh? Ini aneh. ”

“Eh?”

“Karena Senpai adalah anjing sekarang, kau harus bertindak seperti seekor anjing, dan hanya merespons dengan ‘Woof.”

“Hyyyyiii ?!”

Sudah lama sejak mata Yuika terbakar dengan kegilaan seperti ini. Matanya sama seperti ketika dia memasukkan celana dalam yang baru dia pakai ke mulut Keiki.

Jika aku tidak mematuhinya … Aku akan dipaksa untuk mengunyah celana dalam lagi …!

Adegan yang mengerikan itu muncul lagi di permukaan pikiran budak. Pada saat yang sama, keinginan yang sangat kuat untuk hidup tumbuh di dalam dirinya.

“Yuika hanya akan mengatakannya sekali lagi, oke? Berperilaku seperti anjing, dan turunlah dengan posisi merangkak. ”

“Woof!”

Tidak ada lagi kebanggaan yang tersisa. Naluri kelangsungan hidupnya muncul dan Keiki melakukan apa yang diperintahkan.

“Aha, sungguh baiknya kau benar-benar mendengarkan perintah tuanmu. Karena Senpai adalah anak yang sangat pandai, Yuika akan menginjakmu sebagai hadiah. ”

“Woof?!”

Ketika Kouhai-nya menginjak wajahnya, sebuah teriakan keluar dari bibir Keiki. Kaki Yuika, terbungkus kaus kaki, tanpa ampun turun di bagian belakang kepalanya. Memang, dia telah melepas sepatunya sebelum memulai penyiksaan ini, jadi dia menunjukkan sedikit pengekangan, setidaknya.

“Ahaha, ini terasa luar biasa! Yuika dalam suasana hati yang baik, jadi dia akan menginjakmu sedikit lebih, oke! ”

“W-Wooof, wuff, wuff!”

Dengan tali di tangannya, sang ratu mulai melakukan apa pun yang diinginkannya. Anjing itu tidak bisa menahan keluhannya ketika kaki Yuika menggali lebih dalam dan lebih dalam ke kepalanya.

Dalam suasana ini yang bisa digambarkan sebagai kekacauan murni dengan Keiki semakin menderita, pintu ruang klub terbuka, dan kakak kelas berambut hitam muncul.

“Ara?”

Sayuki membeku dengan tas di tangannya, menatap pemandangan di depannya.

“Sayuki-senpai ?! Tolong aku-”

“Kalian berdua bersenang-senang seperti itu ?! Biarkan aku ikut! ”

“Sayuki-senpaaaaaai ?!”

Tepat ketika dia berpikir bahwa seorang dewi muncul untuk menyelamatkannya, dia berubah menjadi kawan iblis. Tentu saja, Keiki jadi kesulitan karena orang mesum itu.

Bagian 4:

Itu awal minggu baru. Secara khusus, itu adalah istirahat makan siang pada hari Senin.

Kunjungan ketua dewan semakin dekat. Kaki Airi bergerak perlahan saat dia menyeret dirinya ke ruang kelas yang kosong, bersiap untuk pelatihan khusus lainnya.

“Oh, kau di sini, Nagase-san.”

“A-Aku di sini, tapi …”

Alasan kewaspadaan Airi naik sepuluh kali lipat adalah karena ada dua anak laki-laki lain bersama dengan Keiki.

Salah satunya adalah kartu as klub tenis, Akiyama Shouma. Yang lainnya adalah bocah cantik Mitani Rin, yang celananya sama sekali tidak sesuai dengan penampilannya.

“Kau mungkin sudah mengenalnya, tapi orang ini Akiyama Shouma. Dia adalah ikemen malang yang seleranya pada wanita tidak tumbuh bersamanya. ”

“Halo, aku Akiyama. Gadis kecil adalah tipeku. ”

“Jadi, kau seorang lolicon …”

Mata Airi langsung menjadi dingin ketika dia mendengar perkenalan diri Shouma.

“Dan, rekan kerjamu, sekretaris OSIS Mitani Rin.”

“Hei, Rin-chan di sini ~ aku rekan kerjamu di OSIS ~”

“Kau hanya bajingan crossdressing …”

Dan ketika Rintarou memperkenalkan diri, matanya membuatnya tampak seperti sedang memandangi sampah manusia. Tapi Keiki tidak memanggilnya ke sini untuk menyiksanya dengan kombo lolicon dan crossdresser mesum.

“Aku akan dibantu mereka berdua dengan latihan khususmu hari ini.”

“Dan apa itu …?”

Airi khawatir dan itu belum dimulai. Mungkin nalurinya mengatakan sesuatu padanya.

“Untuk saat ini, bisakah kau memalingkan muka dan menutup mata?”

“Aku mendapatkan perasaan yang lebih buruk dari ini …”

“Ini adalah salah satu bagian dari pelatihanmu.”

“Tidakkah kau berpikir bahwa kau terlalu memaksaku hanya karena itu adalah pelatihan khusus?”

Meludahkan keluhan, Airi masih melakukan apa yang diperintahkan, dan menutup matanya. Setelah Keiki memastikan itu, dia memanggil kedua bocah lelaki lainnya.

“Baik. Semuanya, mari kita mulai pesta ini! ”

“” Roger! “”

Setelah pemimpin mereka memberi perintah, dua anak lelaki lainnya mulai melepas pakaian mereka. Tak perlu dikatakan, Keiki juga melakukannya. Dia menggantungkan blazer di kursi di dekatnya, dan meletakkan kemejanya, kaus kaki, dan bahkan celana di atasnya. Di hadapan seorang gadis, ketiga bocah lelaki itu menelanjangi dengan sikap riang. Itu pemandangan yang tidak biasa. Ketika persiapan mereka selesai, instruktur Kiryuu memanggil muridnya.

“Oke, kau bisa berbalik sekarang.”

“Ah, ya…”

Setelah membuka matanya, Airi perlahan berbalik. Begitu dia melihat pemandangan di depannya, dia menjerit seolah-olah dia telah bertemu pelaku pelecehan seksual di kereta yang penuh sesak. Tentu saja, reaksi itu sangat normal.

Apa yang dia lihat adalah Keiki dan yang lainnya berbaris di samping satu sama lain, hanya mengenakan celana renang.

“Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ?! Pa-Pakaian apa yang kalian kenakan di depan wanita ?! ”

“Maaf membuatmu bingung seperti itu, tapi ini bukan pakaian dalam. Mereka celana renang yang normal. ”

“Meski begitu, aku masih tidak mengerti alasan bagimu untuk mengenakan pakaian renang di dalam ruang kelas!”

“Jika kau berhasil melakukan percakapan normal dengan kami bertiga berpakaian seperti ini, kau pasti akan dapat melakukan percakapan normal dengan ketua dewan, kan?”

Rin dengan hati-hati memperhatikan reaksi Airi sebelum dia memberikan komentar sendiri.

“Nagase-san benar-benar imut. Panik karena pakaian renang seperti ini ~ ”

“Begitu kan? Meski dia tidak bisa menang melawan Koharu-chan ku, dia masih sangat imut. ”

“Ah, Akiyama-senpai punya pacar? Aku sangat iri. ”

“Dia setahun lebih tua dariku, tapi dia seperti anak sekolah dasar dan dia loli legal yang imut.”

“Apa kau yakin dia sebenarnya bukan loli?”

Rintarou hanya menatap lolicon setelah deklarasi itu, tetapi Keiki mengabaikan keduanya untuk saat ini.

“Begitulah, Nagase-san, kau harus menghabiskan waktu ramah bersama kami hari ini.”

“Sebenarnya ini terdengar seperti hukuman dan lebih mirip siksaan?!”

Untuk Airi, yang buruk dalam berurusan dengan laki-laki, dikelilingi oleh anak laki-laki setengah telanjang seperti ini di ruang kelas pasti adalah neraka. Ekspresinya jelas menunjukkan perasaan jujurnya juga, tapi ini semua untuk pelatihan khususnya. Airi bertujuan untuk melakukan percakapan normal dengan anak laki-laki. Ini semua agar dia tidak membuat masalah bagi orang lain saat melakukan tugasnya untuk OSIS. Hanya berbicara dengan Keiki, yang sudah dikenalnya untuk sementara waktu sekarang, tidak akan banyak membantunya dalam hal ini.

Dengan pertimbangan itu, Keiki meminta bantuan Shouma dan Rintarou. Dia ingin membantu Airi untuk dapat mengadakan percakapan yang tenang dan santai dengan anak laki-laki lain selain dirinya. Pelatihan komunikasi, begitulah.

“Itu mengingatkanku. Akiyama-senpai dan Mitani, apa kalian tidak memiliki keraguan tentang semua ini? “Tanya Airi.

“Yah, jika temanku memintanya, aku tidak bisa mengatakan tidak. Dia mengatakan itu untuk Kouhai yang imut. ”

“Aku juga selalu tertarik pada Nagase-san. Bagaimanapun, kita sesama anggota OSIS, jadi aku ingin membantu jika aku bisa. ”

“………”

Airi merenung sejenak setelah mereka memberikan jawaban.

“… Tolong pinjamkan aku kekuatanmu.”

Dia mengatakan perasaannya yang sebenarnya.

“Nah, karena itu sudah berakhir, mari kita mulai bermain beberapa kartu!”

Mengikuti perintah instruktur Kiryuu, mereka berempat duduk di sekitar meja terdekat dan memulai permainan old maid. Pertama adalah Keiki, dan kemudian berputar searah jarum jam, Airi, Rintarou, dan Shouma. Tentu saja, bocah-bocah itu masih mengenakan celana renang mereka, dan Airi bergumam lemah, “Aku merasa seperti aku menjadi gila …”

Setelah benar-benar mengocoknya, mereka membagikan kartu dan meletakkan pasangan yang mereka miliki.

“Karena kita bermain old maid, bagaimana kalau kita membumbui sesuatu dengan menambahkan hukuman bagi yang kalah?”

“Ya, itu kedengarannya bagus. Menurutmu apa yang bagus, Mitani?”

“Hmm … Bagaimana kalau kita membuat pecundang melepas sepotong pakaian?”

“Hanya dalam mimpimu. Juga, kalian semua akan berakhir telanjang bulat hanya dengan satu kekalahan. ”

 

Seperti yang Airi katakan, satu kekalahan untuk anak laki-laki akan berarti membuka semuanya.

“Juga, hukuman itu agak berlebihan, Mitani.”

“Ahahah, laki-laki semua seperti itu sih.”

“Rintarou, biarkan saja. Nagase-san akhirnya akan membenci laki-laki bahkan lebih dari sebelumnya. ”

“Lalu, bagaimana kalau kita membuat yang kalah membuat wajah aneh di depan orang lain?” Usul Shouma.

“Itu tidak jauh lebih baik …”

Pada akhirnya, mereka memutuskan ide Shouma, dan permainan old maid mereka dimulai.

Pada awalnya, Airi menjaga jarak dan waspada terhadap bocah-bocah yang mengenakan celana renang, tetapi dia segera menjadi serius, mungkin tidak ingin mendapatkan hukuman.

Dan dengan demikian, permainan terus berjalan.

“Baiklah, aku selesai.”

Shouma adalah orang pertama yang menyingkirkan semua kartu di tangannya.

“Ah, aku sudah selesai juga.”

Dia segera diikuti oleh Rintarou.

“Ugh … Kenapa aku tidak bisa menang?”

“Karena emosimu terlihat jelas di wajahmu, Nagase-san.”

“Bicaralah padaku setelah kau benar-benar menang!”

“Ayo. Aku menanti hukuman Nagase-san. ”

Keiki hanya memiliki satu kartu 3 hati yang tersisa sementara Airi masih memegang dua kartu, yang berarti bahwa joker adalah salah satunya. Jika Keiki berhasil mendapatkan pasangannya, dia akan dapat menikmati ekspresi aneh Airi sebagai hukumannya.

“Nah, yang mana dari ini, aku bertanya-tanya?”

Pertama, tangannya melayang di atas kartu yang kanan.

“……”

“Hmm …”

Dan kemudian, dia dengan cepat menggerakkan tangannya di atas kartu di sebelah kiri.

“!”

“Ohhh?”

Itu hanya sepersekian detik, tetapi Keiki tidak melewatkan ekspresi gadis itu sedikit berubah. Airi memiliki kepribadian yang langsung sehingga masuk akal bahwa dia tidak memiliki wajah poker yang baik. Itu disayangkan, tetapi itu adalah dunia kompetisi. Tidak takut darah dan air mata yang akan ditumpahkan, instruktur iblis perlahan-lahan meraih ke arah kartu di sebelah kiri.

“U-Umm … Kiryuu-senpai? Itu adalah…”

“Fuahahahahaha! Kau bisa mulai memikirkan wajah aneh yang akan kau tunjukan di depan kami sebentar lagi! ”

“Tidaaaaaak ?!”

Tepat saat tangan iblis menyentuh kartu paling kiri Airi yang menangis—

“Kalian … apa yang kalian lakukan di sini?”

“”””Ah……””””

Mereka terlihat oleh Okita-sensei saat dia lewat.

 

“… Sungguh, apa kalian memikirkan ini dua kali? Aku mengerti intinya, tetapi jangan bertindak seperti orang idiot di halaman sekolah. Dan kalian, cepatlah dan kenakan pakaian. ”

Setelah para lelaki berlutut di lantai, Okita-sensei berbicara kepada mereka dengan nada suara jijik. Setelah dia meninggalkan ruang kelas, anak laki-laki perlahan berdiri.

“Yah, itu hampir berubah menjadi banyak masalah.”

“Ini adalah pertama kalinya aku berlutut sambil dimarahi seperti itu.”

“Itu sama untukku, kau tahu.”

Sementara tiga anak laki-laki itu menyuarakan keluhan mereka,

“…… Pfft.”

Airi, yang telah menonton sepanjang waktu, terkikik.

“Nagase-san?”

“…… Fu … Fufu … Hahaha …”

Dia mungkin merasa adegan mereka bertiga sedang dikuliahi sementara memakai celana renang agak terlalu konyol.

“Dipaksa duduk di tanah saat kalian dikuliahi… Fufu … Kalian bisa sebodoh apa?”

Ketika mereka melihat senyum Airi, anak-anak itu juga menyeringai. Itu berarti mereka telanjang seperti itu layak dilakukan. Tujuan mereka untuk hari itu tercapai dengan cara terbaik.

Bagian 5:

Itu Selasa setelah kelas berakhir. Setelah meminjam buku dari perpustakaan, Keiki sekarang menuju pintu masuk sekolah.

“…… Mm?”

Di dekat lobi, Keiki melihat seorang bocah lelaki dan perempuan berbicara satu sama lain.

“Nagase-san? … Dan anak laki-laki tahun pertama?”

Airi dan dua siswa lelaki sedang mengobrol di depan mesin penjual otomatis. Anak-anak lelaki itu menata rambutnya dan memberikan suasana nakal. Mereka sepertinya berselisih dengan Nagase.

“Apa urusanmu?”

Keiki bersembunyi di bayang-bayang rak sepatu di dekatnya dan menyaksikan adegan itu terungkap.

“Memang benar kami yang salah, karena kami bermain lemparan dengan kaleng kosong, tapi kau tidak perlu mengatakan itu, kan?”

Ketika bocah tinggi berambut runcing mengatakan itu,

“Hati kami rapuh. Mereka agak seperti gelas, kau tahu? ”

Bocah yang lebih kecil itu bicara,

“Hmph, itu lucu datang dari kalian, karena kalian sibuk terlihat begitu mencolok.”

Airi meludahkan kalimat provokatif itu.

“… Apakah Nagase-san terlalu banyak bicara lagi?”

Hanya dari pertukaran itu, Keiki sebagian besar memahami situasi. Rupanya, Airi memperingatkan anak-anak lelaki itu, tetapi caranya mengatakan itu sudah terlalu berlebihan.

“… Cih, baiklah. Sungguh, Nagase tidak imut sama sekali. ”

“Benarkan? Kepribadiannya sangat menyebalkan. Aku tidak bisa bermain dengannya. ”

Mereka berdua meninggalkan tempat itu, masih mengeluh tentang Airi. Tentu saja, percakapan mereka cukup keras untuk didengar Airi.

“……… Aku tahu itu … bahwa aku tidak imut sama sekali …” kata Airi, menyeka matanya.

Bahkan dari kejauhan itu, Keiki bisa dengan jelas melihat bahunya bergetar.

“Aku sudah selesai dengan ini … Kenapa aku tidak bisa melakukannya dengan benar …?”

“……”

Keiki mendapati dirinya tidak dapat memanggilnya. Dia tidak tahu kata-kata apa yang bisa membuatnya senang.

Kemudian pada hari itu, Keiki bersembunyi di kamarnya setelah makan malam. Dia mulai mengerjakan rencananya dengan buku yang dia pinjam dan laptop. Di belakangnya adalah Mizuha, terbaring di tempat tidurnya, membaca salah satu manga-nya. Jika dia tidak memiliki sesuatu untuk dilakukan, dia akan sering bermalas-malasan di kamar Keiki seperti itu. Itu adalah sifat kepribadiannya yang indah untuk tidak pernah mengganggu kakaknya ketika dia sibuk.

Tapi Keiki menyadari kalau itu sudah terlalu sunyi—

“Ah … Mizuha tertidur lagi …”

Tertidur di ranjang kakaknya juga tidak terlalu langka baginya.

“Adik perempuanku ceroboh seperti biasa …”

Ketika dia melihat jam, dia melihat waktu sudah lewat 11 malam. Memutuskan untuk istirahat, Keiki bangkit dari tempat duduknya dan duduk di tempat tidur. Dia menyodok pipi adik perempuannya yang manis. Untuk siscon seperti dia, hal semacam ini akan selalu mengembalikan energinya dan menyembuhkan hatinya.

“Uuuunnn … Nii-san …”

“Oh, dia memanggilku saat aku tidur. Mimpi macam apa yang dia alami, aku penasaran? ”

“Aku malu … Nii-san … bisakah kau telanjang juga …?”

“Tunggu … Serius, mimpi macam apa yang kau miliki?”

Kosakata yang sangat berbahaya datang dari mulut adik angkatnya yang tidur. Pipi Mizuha tiba-tiba mulai berubah menjadi warna merah cerah dan dia mulai gelisah.

“Ah … Nii-san … menakjubkan …”

…Apa? Apa sebenarnya yang menakjubkan?

“Hauu … kau tidak bisa … jika kau seperti itu … aku akan mati karena malu …”

“Berhentiiiiii!”

Tidak ada lagi itu. Jeritan keras Keiki menarik adik perempuannya kembali ke dunia nyata, dan dia perlahan membuka matanya.

“Mmm? ….Ah? Nii-san? ”

“Selamat pagi. Aku mendengar kau mengucapkan kata-kata yang sangat menarik selama pembicaraan tidurmu. Apa yang sebenarnya kau impikan? ”

“Eh …”

Setelah duduk tegak sedikit, wajah Mizuha memerah. Setelah ragu-ragu sedikit, dia perlahan mengakui isi mimpi itu.

“Uhm … Itu tadi … Itu adalah mimpi di mana Nii-san menanggalkan pakaianku … Di luar …”

“Itu lebih gila dari yang aku duga …”

Keiki mulai serius mengkhawatirkan masa depan adik perempuannya.

“Ayolah. Jika kau tidur, maka lakukanlah di kamarmu sendiri. ”

“Okaaaaaaayyy,” jawab Mizuha, masih setengah tertidur.

Setelah turun dari tempat tidur, dia berbalik untuk terakhir kalinya sebelum dia melangkah keluar dari kamar.

“Nii-san. Jangan terlalu memaksakan dirimu, oke? ”

“Tentu.”

“Kalau begitu selamat malam.”

“Ya, selamat malam.”

Mizuha melangkah keluar, sambil mengenakan senyum santai yang sangat disukai Keiki. Setelah melihatnya pergi, Keiki bangkit dari tempat tidur dan meletakkan beberapa jari pada laptop di atas mejanya sambil berpikir.

“Aku harus bekerja sekeras yang aku bisa …”

Wajah menangis Airi yang dia lihat sehari setelah kelas muncul di benaknya. Gadis itu telah mengatakan sebelumnya bahwa anak laki-laki seperti alien baginya, yang membuatnya tidak mungkin untuk membaca pikiran mereka. Dia mungkin secara tidak sadar berpikir bahwa anak laki-laki menakutkan karena drama masa kecilnya. Alasan dia buruk dengan mereka mungkin adalah akibat dari betapa sulitnya baginya untuk berurusan dengan mereka. Dia hanya takut dan waspada. Dia mengemukakan hinaan dan tatapan dingin sebagai mekanisme pertahanan diri. Setelah itu, dia akan selalu menyesal menyakiti pihak lain, dan akhirnya menyakiti dirinya sendiri. Itu adalah lingkaran setan.

“… Aku harus mengacaukan otakku sedikit lagi.”

Mungkin sulit untuk sepenuhnya menyembuhkan trauma Airi. Meski begitu, Keiki berpikir bahwa dia setidaknya ingin membantu sebanyak yang dia bisa sehingga dia tidak perlu menderita lagi.

Bagian 6:

Itu adalah hari sebelum ketua dewan dijadwalkan tiba. Saat istirahat makan siang, Airi sendirian di gedung sekolah, berjalan melalui koridor dengan ekspresi suram.

“Haah … Akhirnya saatnya besok … Aku membuat beberapa anak laki-laki marah lagi kemarin … Apakah aku benar-benar akan baik-baik saja?”

Meskipun dia mendapat bantuan dari Keiki, tidak ada hasil yang jelas setelah latihan kerasnya, dan itu membuatnya lebih gugup daripada sebelumnya. Belum lagi permainan old maid setengah telanjang …

“Akan lebih bagus jika dia tidak datang dengan sesuatu yang aneh lagi …”

Terkadang kakak kelasnya punya ide-ide aneh, atau setidaknya begitu pikirnya. Sambil berharap bahwa dia tidak menyiapkan sesuatu yang akan menjadi puncak permainan old maid, dia perlahan memasuki ruang kelas yang kosong. Ketika dia melakukannya, dia segera melihat orang tersebut, duduk di kursi.

“Kiryuu-senpai?”

“……”

Dia memang ada di sana, tetapi dia tidak memberikan respons bahkan ketika dia memanggilnya. Alasan untuk itu menjadi jelas ketika dia bergerak untuk melihat lebih dekat.

“Dia benar-benar tidur …”

Keiki meletakkan tubuhnya di atas meja, tertidur lelap dengan senyum di wajahnya.

“Sungguh … Besok adalah harinya, jadi mengapa dia ……… Ah?”

Sebuah buku catatan memasuki bidang pandang Airi—

“‘Buku harian pelatihan Nagase-san’ … Tentang apa itu?”

Tidak dapat mengabaikan judul, Airi mengambil buku catatan dan membukanya.

“Ini adalah…”

Tertulis di dalamnya adalah segala macam rencana dan penanggulangan yang telah dipikirkan Keiki untuk mencoba menyembuhkan kebencian Airi terhadap laki-laki. Semua jenis pelatihan khusus, hasil mereka, dan reaksi Airi terhadap setiap satu dari mereka. Selain itu, di dekat bagian bawah halaman, Keiki telah menuliskan rencana yang dia pikirkan setelah mempertimbangkan semuanya. Itu berjudul ‘Penanggulangan Ketua Dewan’.

“Karena hanya mengatakan padanya untuk bersantai sepertinya tidak berhasil, tampaknya lebih efektif untuk mencoba menciptakan suasana santai.”

“Mungkin layak untuk mencoba membuatnya berpikir tentang orang lain sebagai labu.”

‘Bagaimana kalau memikirkan sesuatu yang dia sukai, sehingga kesadarannya tidak terfokus pada laki-laki di depannya. Mungkin beberapa fantasi yuri akan memberikan keajaiban bagi Nagase-san? ‘

“Jika dia terlalu gugup untuk menatap mata orang lain, memfokuskan pada alis sepertinya ide yang bagus.”

“Kalau tidak ada yang berhasil, membayangkan bocah laki-laki dengan celana renang mungkin menjadi pilihan terakhir yang masuk akal.”

Dan seterusnya.

Satu halaman diisi penuh dengan semua tindakan pencegahan yang mungkin. Ada tanda-tanda bahwa dia telah menulis ulang mereka berkali-kali. Dan itu belum semuanya. Di dalam tas Keiki, Airi melihat berbagai buku lain, berjudul hal-hal seperti ‘Cara menyembuhkan fobia laki-laki’ dan ‘Tips komunikasi 101’ dan ‘Cara membangun hubungan positif dengan orang lain’ dan sebagainya.

“Dia melakukan semua itu … hanya untukku?”

Dia tidak mungkin menulis semua itu sejak dia tiba di sini. Daripada itu, Airi menduga bahwa dia mungkin kehilangan banyak tidur memikirkan semua itu.

“Sungguh, orang ini…”

 

Itu sama kembali di festival olahraga. Ketika kucing itu mencuri celana dalamnya, dia tidak beristirahat sampai dia mendapatkannya kembali. Mengabaikan keselamatannya sendiri, dia telah memanjat pohon dan melukai dirinya sendiri.

“Semua ini, dan aku Kouhai-nya yang benar-benar tidak imut …”

Dia selalu kasar pada anak laki-laki, dia tidak bisa berbicara dengan ramah kepada mereka, dan dia membuat semua anak laki-laki marah setelah hanya beberapa detik berbicara. Meski begitu, dia telah mengulurkan tangannya untuk membantunya. Dia adalah tipe orang yang seperti itu, bahkan jika dia tidak menyadarinya.

“Mungkin ini yang kurang dari diriku …”

Sampai sekarang, dia hanya berkonsentrasi untuk tidak membuat laki-laki marah padanya. Tetapi itu tidak pernah berhasil. Alih-alih hanya mencoba untuk tidak membuat mereka marah, mungkin dia harus berpikir tentang bagaimana membuat orang lain senang. Seperti yang dilakukan Keiki untuk Airi sendiri—

“Ayo, kita tidak punya banyak waktu, jadi bangunlah. Jika kau tidak bangun, aku akan mencubit hidungmu. ”

“Fuha ?! … Eh, apa? Nagase-san? ”

“Senpai, saatnya untuk pelatihan khusus hari ini!”

“Aduh! Hidungku, hidungku! Lepaskan, tolong ?! Itu sakiiiiittt! ”

… Meskipun ini adalah sesuatu yang dia tidak bisa katakan pada orang yang dimaksud.

Airi menjadi sangat tertarik pada kakak kelasnya ini.

Bagian 7:

Minggu pelatihan berakhir, dan hari perhitungan tiba.

“Berkat Kiryuu-senpai, aku berhasil mengantar ketua dewan tanpa insiden.”

Di sudut gedung sekolah, setelah kelas berakhir, Airi duduk di seberang Keiki di ruang kelas mereka yang biasa kosong, dengan senyum lebar di wajahnya.

“Aku senang tidak ada yang terjadi.”

“Ya, ada banyak waktu ketika aku ingin melampiaskan amarahku padanya, tapi aku berhasil menahannya.”

“Jadi, kita hampir tidak berhasil melewati ini, ya?”

Ketika Keiki sampai pada titik ini, dia menyadari sesuatu.

“Oh. Jadi bagaimana kau bisa berhasil pada akhirnya? ”

“Sebenarnya, aku berbicara dengan ketua dewan sambil membayangkan bahwa aku sedang berbicara dengan Kiryuu-senpai.”

“Apa maksudmu?”

“Kiryuu-senpai adalah salah satu dari beberapa anak lelaki yang bisa kuajak bicara tanpa gugup. Membayangkan ketua dewan sebagai labu akan sangat mustahil, jadi aku membayangkan dia menjadi Kiryuu-senpai, dan itu membantuku bersantai. ”

“Kurasa aku mendengar ungkapan aneh di sana …”

“Juga, ketika aku memikirkan tentang Senpai yang mengenakan celana renang dan dimarahi oleh Sensei itu, aku tidak bisa menahan senyum, dan itu juga membantu dengan ketegangan.”

“Sepertinya mempermalukan diriku sendiri seperti itu akhirnya tidak sia-sia.”

“Yah, itu tidak seperti kebencianku terhadap laki-laki diperbaiki sekarang atau apa pun.”

“Tapi itu satu langkah ke arah yang benar, kan?”

Keiki berpikir bahwa dia benar-benar bekerja keras. Jika dia terus seperti itu, dia pasti akan bisa mengatasi trauma itu.

“Kiryuu-senpai, terima kasih banyak atas bantuanmu kali ini. Ini semua berkatmu sehingga aku berhasil memenuhi pekerjaanku dengan benar. ”

“Tidak apa-apa. Kau banyak membantuku ketika aku masih menjadi anggota OSIS sementara, jadi kita bisa menyebutnya adil. ”

“Tapi Senpai, kau berhenti membantu OSIS begitu kau melunasi utangnya.”

“Yah, itu seharusnya, bukan?”

“Shiho-senpai dan Ayano-senpai benar-benar sedih, kau tahu. Ah, dan Mitani juga. ”

“Dan bagaimana denganmu?”

“Sekarang, aku bertanya-tanya.”

Airi memberikan tawa menggoda. Karena dia tidak segera menyangkalnya, Keiki mengulurkan harapan bahwa dia merasakan hal yang sama dengan Shiho dan yang lainnya.

“Meskipun mungkin terdengar aneh datang dariku setelah aku berhenti, bukankah kau sedikit bermasalah sekarang setelah aku pergi? Kau pasti masih sibuk, kan? ”

“Kami tidak terlalu bermasalah. Kami melakukan segalanya dengan kami berempat sebelumnya, jadi itu bukan masalah besar ketika Senpai pergi. ”

“Kurasa itu masuk akal, …”

Meskipun Keiki sudah menebak, dia masih merasa sedikit kesepian setelah diberitahu itu terus terang.

“Tapi … Jika kau mau, kau selalu bisa mampir untuk menyapa, kau tahu? Aku bahkan akan membuatkanmu teh. ”

“Eh …?”

Senyumnya, serta kata-kata langka yang datang darinya, benar-benar merampas kata-kata Keiki. Bagaimanapun, bagi Keiki perilaku ini tidak normal seperti bencana alam.

“Nagase-san akhirnya … Bertindak penuh kasih sayang ?!”

“A-aku tidak bertingkah penuh kasih sayang sama sekali!”

Dia membantahnya, wajahnya merah padam.

“Baiklah, kurasa aku harus lebih sering mengunjungi OSIS.”

“Jangan terbawa suasana hanya karena aku agak baik hati! Inilah mengapa laki-laki …! ”

Ketika dia melihat Airi bertindak seperti itu, Keiki berpikir bahwa tindakan tsundere-nya itu sempurna untuknya.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded