Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 7 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 7 Chapter 2 – Ini festival budaya, semuanya!

Bagian 1:

“Ya, seragam pelayan benar-benar yang terbaik.”

Tepat sebelum hari pertama festival budaya dimulai, sekitar 8:50 pagi. Manajer Keiki menunjukkan anggukan puas ketika dia berdiri di dalam kafe klub kaligrafi. Ada tiga gadis, semuanya mengenakan seragam pelayan yang imut.

“Meskipun ini adalah kedua kalinya Yuika mengenakan sesuatu seperti ini, dia masih belum terbiasa.”

“Ini sangat memalukan, bukan …?”

“Tidak, tatapan penuh gairah Nii-san sebenarnya terasa cukup bagus.”

 

Yuika dengan gugup menatap penampilannya, Mao mencoba menarik rok seragamnya, dan pipi Mizuha yang eksibisionis berubah sedikit merah.

“Pokoknya, aku senang kau berhasil membuatnya tepat waktu. Terima kasih banyak, Yuika-chan. Pasti sulit, kan? ”

“Tidak, Yuika bersenang-senang sendiri, jadi tidak apa-apa.”

Yuika telah mengerjakan seragam di rumah Kiryuu sampai larut malam. Dia berhasil menyelesaikannya tepat waktu, dan dengan kualitas yang cukup tinggi, dan cukup membuktikan keahliannya.

“Tetap saja, aku tidak akan pernah berpikir bahwa Yuika memiliki bakat untuk menjahit.”

“Orang tua Yuika mengajarinya. Keduanya bekerja di bisnis pakaian. ”

“Ohh, itu berguna.”

“Namun, impian Yuika untuk menjadi penulis buku bergambar.”

“Aku pikir buku bergambarmu terlalu berlebihan untuk ditangani anak-anak, …”

“Aku sebenarnya suka buku bergambar Yuika-chan.”

“…… Eh?”

Wajah Mao berubah setelah Mizuha menjatuhkan bom itu.

Awalnya, gadis itu agak cemas mengenakan seragam pelayan, tapi sekarang mereka berbicara dengan gembira satu sama lain. Tapi ada kakak kelas berambut hitam tertentu yang hilang dari antara mereka …

“Pada akhirnya, Sayuki-senpai tidak datang, ya …?”

Meskipun Keiki berharap bahwa foto yang dia kirimkan melalui ibunya akan membawanya kembali ke sekolah, dia tidak dapat ditemukan di mana pun.

Nah, ini tidak mengubah apa yang harus aku lakukan.

Untuk menyelamatkan klub kaligrafi agar tidak dibubarkan, mereka harus mendapatkan cukup uang dari festival budaya ini untuk membayar utangnya. Itu adalah misi Keiki. Untuk Sayuki, dan untuk rekan-rekannya yang telah membantu bahkan mencapai titik awal ini, dia pasti harus membuat kafe pelayan ini sukses dengan segala cara.

“Nii-san, bukankah seharusnya kau pergi ke OSIS sekarang?”

“Ah, ya, sudah waktunya.”

Melihat jam, dia punya sekitar 5 menit lagi sampai pekerjaannya akan dimulai. Pekerjaan tersebut adalah berjalan di sekitar festival dan memastikan semuanya berjalan sesuai rencana.

“Maaf soal ini. Aku manajer dan aku masih meninggalkan kalian sendirian … ”

“Tidak masalah. Kami akan menjaga toko sampai kau kembali. ”

“Betul. Kami bahkan berlatih layanan pelanggan tadi malam. ”

“Aku benar-benar akan bisa fokus lebih baik jika manajer mesum tidak ada di sini bersama kita.”

Mizuha, Yuika, dan Mao semuanya memberikan (kurang lebih) kata-kata yang membesarkan hati. Kelangsungan hidup klub kaligrafi sekarang berada di pundak mereka.

“Aku akan kembali pada sore hari, jadi aku akan menyerahkan ini pada kalian.”

“””Semoga selamat sampai tujuan!”””

Diutus oleh pelayan imut ini, manajer baru meninggalkan ruangan di belakangnya.

Ini terjadi sekitar tiga jam yang lalu.

Bagian 2:

“Kau bercanda kan…?”

Setelah dia menyelesaikan pekerjaannya di OSIS, apa yang menyapa Keiki ketika dia tiba di kafe pelayan adalah kafe yang benar-benar kosong. Itu adalah kegagalan total. Tidak ada satu pun pelanggan di sana. Satu-satunya orang yang ia temukan adalah gadis-gadis itu saling memandang dengan prihatin. Orang pertama yang berbicara adalah Mizuha.

“Okita-sensei, Shouma-kun, dan yang lainnya datang untuk makan, tapi itu saja …”

“Hanya orang yang sudah mengenal kita …”

Tidak mungkin mereka bisa mendapatkan cukup uang jika hanya beberapa teman yang datang.

“Mungkin lokasi kita buruk?”

“Yuika juga berpikir begitu. Ini gedung kelas, jadi kita agak jauh dari kegiatan. ”

Jika mereka mendapatkan tempat di dekat pintu masuk, pelanggan pasti akan datang berbondong-bondong.

Ngomong-ngomong, kafe klub pemandu sorak itu berada di dekat pintu masuk siswa. Itu benar-benar dalam posisi yang menguntungkan, dibandingkan dengan lokasi kafe klub kaligrafi. Ketika datang ke lokasi, orang mungkin akan datang ke sini terakhir, jika ada. Karena mempersiapkan segala sesuatunya sudah lama, mereka tidak bisa mengubah lokasi atau hal seperti itu di saat ramai. Jika mereka tidak bisa menarik pelanggan di sini, semuanya akan berakhir. Tapi masalah terbesar dari mereka semua adalah—

“Mungkin usaha Yuika benar-benar sia-sia …”

“Sepertinya poster-posterku tidak sebagus yang aku kira …”

“Kurasa aku tidak bekerja cukup keras pada menu …”

Moral dari semua anggota klub telah menurun.

Ini buruk … Motivasi semua orang sia-sia.

Dalam jangka waktu terbatas yang mereka miliki, gadis-gadis itu telah bekerja paling keras untuk menyelesaikan persiapan mereka tepat waktu. Kau tidak dapat menyalahkan mereka karena berkecil hati ketika mereka dihadapkan pada situasi ini. Tetapi moral para pelayan langsung mempengaruhi efisiensi toko.

Sebagai manajer mereka, aku harus memberi mereka sedikit ceramah.

Menjaga kesehatan mental idol juga merupakan pekerjaan yang sangat penting bagi seorang manajer.

Itu sulit tetapi aku harus melakukan ini!

Tanpa keyakinan bahwa dia bisa melakukannya, Keiki menoleh untuk melihat gadis-gadis itu.

“Semuanya, dengarkan. Bukan salah kalian bahwa pelanggan tidak datang. Itu karena aku menganggap ini terlalu enteng. Aku seharusnya menyadari bahwa posisi kita lebih dari tidak menguntungkan. ”

Orang-orang yang telah bekerja keras untuk mendekorasi interior dan membuat menu yang baik tidak bisa disalahkan di sini. Salahnya adalah Keiki, yang telah membuka toko tanpa memikirkan lokasi yang bermasalah, dan telah meninggalkan segalanya di tangan para gadis itu.

“Tapi, sebagai manajermu, aku pasti akan menyelesaikannya. Lagipula, aku punya tiga pelayan imut di sini untuk mendukungku. ”

“””Imut…”””

Gadis mana pun akan senang disebut imut. Ketika mereka mendengar kata-kata ajaib ini, para gadis segera bereaksi.

“Bagaimanapun juga, Yuika-chan adalah kecantikan yang sempurna,” tambah Keiki.

“Y-Ya, tentu saja,” jawab Yuika

“Nanjou memiliki gaya yang bagus, dan aksi Tsundere-mu benar-benar menyentuh,” katanya.

“Jangan panggil aku tsundere …” Mao menjawab dengan wajah malu-malu.

“Mizuha, godaanmu sedikit berlebihan, tapi aku tidak bisa mengatakan bahwa aku tidak menghargai keterbukaanmu,” kata Keiki.

“S-Sungguh… Nii-san …”

Sepertinya Keiki melakukan pekerjaan yang baik untuk mendorong mereka.

“Yah, meski begitu, festival budaya baru saja dimulai, jadi aku yakin bahwa jika kita berusaha, semuanya akan berhasil. Tidak diragukan lagi itu cacat, tapi mari kita fokus pada bagaimana kita bisa melewati itu. ”

“Betul. Kita masih punya waktu. ”

“Ya, itu akan baik-baik saja jika itu kita!”

“Meskipun rasanya agak aneh mendengar ini dari mulut Keiki, kurasa aku bisa membantu.”

Sesuai rencana, senyum kembali ke wajah para gadis.

Dan tiba-tiba, seorang pelanggan akhirnya tiba.

“—Maafkan aku ~”

“Ah, selamat datang kembali!”

Yuika berbalik untuk menghadap pelanggan sambil tersenyum,

“… Eh, itu hanya Airi.”

Melihat orang yang berdiri di sana, Yuika menghela nafas. Di depannya adalah Airi yang sekarang mengenakan seragam.

“Ada apa dengan reaksi itu? Bagaimanapun, aku datang ke sini sebagai pelanggan. ”

“Ayano-san juga datang berkunjung.”

Ayano mengintipkan kepalanya dari belakang Airi. Dengan satu mata masih tersembunyi oleh poninya, wakil ketua OSIS Ayano Fujimoto melambai dengan lembut pada mereka.

“Jadi Fujimoto-san juga datang.”

“Ya, aku ingin mendukungmu, Kiryuu-kun.”

“Terima kasih untuk itu. Yuika-chan, bisakah kau melakukan pelayanan? ”

“Tentu saja. Yuika akan menunjukkan segalanya padamu. Senyum bisnis, senyum bisnis … Tehe ~ ”

“Ahh, meskipun itu benar-benar palsu, itu lebih baik! Dan seragam pelayan ini sangat imut! ”

Penulis yuri, Nagase Airi menjadi gila setelah melihat senyum bisnis Yuika.

“Hei, Yuika? Bisakah aku mengambil foto? ”

“Ah, foto dengan pelayan tidak diperbolehkan ~”

“Tidak mungkin?!”

“Kalau begitu, nona-nona, ini kursi kalian, silahkan.”

Pelayan berambut pirang itu membimbing Airi dan Ayano ke kursi mereka. Sementara mereka melihat menu, Yuika membawakan mereka sesuatu untuk diminum.

“Apa anda siap memesan?”

“Umm … Ya, aku akan mengambil omurice.”

“Ayano-san akan memesan hal yang sama.”

“Dipahami! Mizuha-senpai, tolong dua omurice! ”

“Segera datang!”

Ketika pesanan datang, Mizuha mulai memasak segera. Sementara itu, gadis-gadis lain dan Keiki hanya bisa mengawasinya, tersihir. Hanya itu saja yang membuat seragam pelayan itu sepadan.

“… Hmm, pelayan yang memasak adalah yang terbaik. Atau apakah itu pesona Mizuha-senpai? Belum lagi kalau Nanjou-senpai sama imutnya. Jika hukum mengizinkannya, aku akan melakukan apa saja untuk merasakan pantat mereka, ”gumam Airi.

“Apa yang kau katakan dengan wajah serius itu …”

Perbedaan antara bagian dalam dan luar Kouhai-nya luar biasa seperti sebelumnya.

Untuk memastikan tidak ada orang lain yang mendengarnya, Keiki perlahan bergerak mendekati Airi dan berbisik padanya.

“Apa bisa kau tidak melihat pelayan tokoku dengan mata penuh nafsu?”

“Tidak bisa. Adalah tugas untuk membakar penampilan pelayan Yuika di retina-ku di sini dan saat ini. ”

“Mengatakan itu tanpa menahan diri adalah keterampilan dalam dan dari dirinya sendiri …”

Belum lagi bahwa matanya sangat serius sehingga Keiki hampir terintimidasi.

“Tetap saja, kau sudah cukup dekat dengannya untuk memanggilnya dengan nama depannya …”

“Ini berkat Kiryuu-senpai. Baru-baru ini, kami bahkan sudah berbicara satu sama lain di ruang kelas. ”

“Benarkah? Aku senang mendengarnya.”

Sebelumnya, ketika Airi mengatakan pada Yuika, “Aku ingin berteman dengan Koga-san,” dia langsung ditembak jatuh, dan dia meminta bantuan kepada Keiki. Bahkan ketika rencana Yuika untuk menjadikan Keiki budaknya telah ditemukan oleh Airi, itu hanya menarik perhatiannya lebih.

Namun, sementara itu, Yuika membawa makanan jadi.

“Terima kasih sudah menunggu ~”

“Woah, ini sama sekali tidak terlihat seperti makanan dari kafe pelayan.”

“Itu terlihat enak…”

Mata Ayano dan Airi mulai bersinar ketika Yuika meletakkan makanan di atas meja.

Telur emas di atas piring kertas. Di dalamnya ada sejumlah daging ayam yang sehat. Bahkan ada simbol hati yang terbuat dari saus tomat yang ditambahkan pelayan.

“Ini, satu untuk Nii-san juga.”

Mizuha tiba-tiba muncul di sebelah Keiki dan memberikannya omurice di atas piring kertas. Sepertinya dia membuat untuk kakaknya juga saat dia berada di sana.

“Kau belum makan apa pun untuk makan siang, kan?”

“Ya, tapi kita harus memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya sebelum yang lain …”

“Jika perutmu kosong, kau tidak akan bisa menghasilkan sesuatu yang baik, kan?”

“… Itu juga benar … Kalau begitu aku akan memakannya.”

Mizuha membuat Keiki duduk bersama Ayano dan Airi, dan dia tidak menunggu lama sebelum memasukkan sesendok omurice ke dalam mulutnya.

“Nii-san, bagaimana?”

“Mmm, ini sangat lezat.”

“Jadi, begitulah. Bagus untukmu, Mao-chan. ”

“Eh? Nanjou membuat ini? ”

Keiki memandang Mao dengan heran, dan mendapati dia mengangguk dengan gugup.

“Maksudku, aku berjanji sebelumnya bahwa aku akan membuat beberapa omurice untukmu …”

“Ahh, ya kau memang mengatakan sesuatu seperti itu …”

Itu ketika mereka berdua pergi berkencan selama liburan musim panas untuk mengumpulkan data untuk Mao. Dia mengatakan itu ketika mereka beristirahat sejenak di sebuah restoran keluarga. Sepertinya Mao-lah yang mengira bahwa dia akan segera datang, dan sudah mulai menyiapkan omurice untuknya.

“Terima kasih. Benar-benar enak. ”

“… Begitu ya. Aku senang kalau begitu. ”

Meskipun dia menjawab dengan acuh tak acuh, Keiki masih melihat mulutnya membentuk sedikit senyum ketika dia berbalik. Tindakan tsundere yang menyenangkan yang akhirnya menjadi lauk yang bagus selama makan siangnya.

Tak lama setelah itu, Keiki menghabiskan sisa makanannya, dan Airi dan Ayano mengikutinya segera, juga meletakkan sendok mereka, jelas puas.

“Terima kasih atas makanannya. Itu sangat lezat .. ”

“Ya, itu sangat bagus.”

Tampaknya menikmati omurice Mizuha, gadis-gadis itu tersenyum lebar.

“Tapi sepertinya kau masih kekurangan pelanggan.”

“Sepertinya Nagase-san masih tidak tahu bagaimana menahan diri…”

“Apa kau akan mampu membayar kembali anggaran klub?”

“Uuuu…”

“Bukannya aku sudah menyerah untuk membubarkan klub kaligrafi lagi, kau tahu? Tapi kami masih tidak bisa membiarkan ini tidak terlihat tanpa konsekuensi. ”

“Aku tahu.”

Dalam hal itu, hanya klub kaligrafi yang harus disalahkan. Agar adil, keputusan OSIS agak lunak, mengingat keadaan.

“Airi, apa kau tidak punya ide bagus?”

“Hmmm…”

Ketika Yuika berjalan untuk menanyakannya, Airi mulai berpikir dalam-dalam, mengumpulkan pandangan setiap anggota yang hadir.

“Bagaimana kalau mengubah kafe pelayan … menjadi kafe baju renang?”

“Ditolak. Airi, apa kau idiot atau apalah? ”

“Idiot ?!”

Tuduhan itu tampaknya cukup mengejutkan bagi Airi.

“Seragam pelayan benar-benar imut, tapi mungkin anak laki-laki terlalu malu untuk masuk?”

“Ah, itu mungkin saja …”

Anak laki-laki pasti ingin melihat pelayan erotis dari dekat. Namun, dia tidak ingin terlihat seperti dia hanya datang ke sini karena seragam erotis. Itu benar-benar dilema bagi seorang remaja laki-laki. Mungkin sebanding dengan membeli majalah porno ketika kasir adalah seorang wanita.

“Sekarang kau menyebutkannya, kafe klub pemandu sorak menahan dengan seragam mereka …”

Dan Airi belum selesai.

“Apa kau bahkan mengiklankan ini dengan benar?”

“Kami memang menempelkan beberapa poster dan sebagainya.”

“Itu tidak cukup. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memberi tahu semua orang bahwa mereka dapat menemukan kafe pelayan di sini. ”

“D-Dan bagaimana dia akan melakukan itu?”

“Kau memiliki peluang sempurna di sini dengan seragam pelayan ini.”

“Berarti?”

“Buat gadis-gadis membagikan selebaran sambil mengenakan seragam pelayan?”

“Selebaran …”

Metode iklan yang sangat berbeda selain menempelkan poster. Secara pribadi menerima selebaran dari pelayan imut mungkin memotivasi beberapa pelanggan untuk datang.

“Tapi kita tidak bisa begitu saja meninggalkan toko tanpa pengawasan … Dua orang harus tinggal untuk memasak dan menerima pesanan.”

“” “……” “”

Mengikuti kata-kata manajer, pertempuran sengit batu-kertas-gunting pun terjadi.

“Kafe pelayan kaligrafi sedang menunggu kedatangan kalian di lantai pertama gedung kelas khusus! Silakan datang melihatnya jika kalian punya waktu! ”

Di bawah langit musim gugur yang cerah, di depan pintu masuk siswa, Yuika saat ini sedang bekerja paling keras untuk membagikan selebaran sebanyak mungkin kepada siswa pria.

“Haah … Kalau saja Yuika menggunakan batu di babak terakhir itu, dia pasti menang …”

“Itu gunting batu kertas. Kau tidak akan pernah tahu apa yang harus kau pilih sampai selesai. ”

Pertempuran sengit berakhir dengan Yuika sebagai yang kalah. Menggunakan PC di ruang IT terdekat, mereka telah mencetak selebaran, dan sekarang Yuika membagikannya dengan Keiki.

“Tapi berkat Yuika-chan, kita membagikan banyak selebaran. Seragam pelayan itu benar-benar manjur. ”

“Tapi bukan berarti Yuika suka dipandangi.”

“Itu hanya menunjukkan betapa imutnya dirimu.”

“Jika dia seimut itu, maukah kau menjadi budaknya?”

“Itu tidak dariku, kapten.”

“……Sialan.”

“Apa yang baru saja kau katakan?!”

“Hmph, Yuika tidak peduli dengan Keiki-senpai lagi.”

Bertindak seperti suasana hatinya telah dimanjakan oleh Keiki, Yuika mengalihkan pandangannya.

“Interior toko adalah satu hal, tapi berjalan di luar dengan pakaian pelayan ini cukup memalukan, kau tahu? Pekerjaan ini lebih cocok untuk Penyihir-senpai yang masokis. ”

“Ya, aku yakin Sayuki-senpai akan dengan senang hati menerima pekerjaan ini.”

“… Sungguh, itu hanya terasa aneh karena dia tidak ada.”

“Yuika-chan …”

Biasanya, Yuika akan selalu terlibat dalam pertempuran sengit melawan musuh bebuyutannya Sayuki, tapi dia sepertinya sedikit merindukannya. Namun, mereka berada di tengah-tengah pekerjaan, dan tidak bisa mengingatnya. Prioritas pertama mereka adalah menarik pelanggan potensial baru—

“Halo! Kami mengadakan kafe pelayan, jadi jika kau punya waktu, silakan datang berkunjung — Eh? ”

Yuika hendak menyerahkan selebaran kepada orang berikutnya, tetapi setelah melihat penampilan mereka, tangannya segera terhenti.

Kepala bundar yang besar, dengan telinga yang sama-sama bundar. Tubuh mereka ditutupi oleh kulit coklat tebal—

“”…Seekor beruang?””

Persis. Seseorang dengan kostum beruang besar berdiri di depan mereka. Meskipun tidak aneh melihat cosplay, kostum beruang besar tentu saja berbeda.

Tentu saja, keduanya tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka. Namun, beruang itu berbalik ke arah Yuika dan mengulurkan salah satu cakarnya.

“Eh? Kau ingin … selebaran? ”

“……… Mengangguk

“Umm … Ini dia …?”

Menerima selebaran itu, beruang itu membungkuk kepada Yuika dan melanjutkan perjalanannya lagi.

“… Apa itu tadi?”

“… Aku tidak tahu.”

Pada akhirnya, yang bisa mereka lakukan hanyalah merenungkannya sebentar, dan melanjutkan pekerjaan mereka membagikan selebaran.

Setelah mereka selesai membagikan selebaran, lalu lintas pelanggan mereka bertambah sedikit.

“Tapi ini masih bukan situasi yang kita harapkan …”

Mereka hanya punya sedikit pelanggan.

“Bahkan sekarang, Yuika bisa melayani sendirian.”

“Ya…”

Toko saat ini cukup kosong sehingga Mao bisa mengendur jika dia mau. Keiki telah berencana membeli bahan-bahan baru begitu makanan habis, tetapi sayangnya, dia tidak perlu khawatir tentang itu sekarang.

“… Kurasa kita harus membagikan selebaran sekali lagi?”

“Aku akan merekomendasikan mencobanya di depan aula gym.”

“Ya, itu masuk akal — Eh?”

Ketika sebuah suara yang bukan milik Mao menjawabnya, Keiki berbalik, dan disambut oleh—

“Takasaki-senpai? Dan Rinko juga. ”

“Heyho! Kami sedang istirahat sekarang, jadi kami pikir kami akan mendapatkan makan siang yang lezat. ”

“Halo disana!”

Ketua OSIS Takasaki Shiho, dengan rambutnya yang panjang dan bergelombang seperti biasanya. Dan sekretaris OSIS Mitani Rin, bocah lelaki yang bertingkah seperti gadis berambut pendek.

Keduanya tampaknya datang berkunjung sebagai pelanggan normal.

“… Kurasa OSIS benar-benar tidak punya anak laki-laki …”

Mao berdiri di sebelah mereka, menggerutu pada dirinya sendiri. Sepertinya dia tidak tahu kalau Rin sebenarnya laki-laki. Tentu saja, melihat melalui itu akan sangat mustahil dengan penampilannya yang feminin, tapi dia memang laki-laki. Mengenakan seragam perempuan tidak lebih dari sekadar hobi baginya. Pada saat dia berada di persona gadisnya, Keiki memanggilnya ‘Rinko’, dan ‘Rintarou’ jika tidak.

Aku akan tetap diam tentang Mitani adalah anak laki-laki untuk saat ini. Jika Mao tahu, dia pasti akan berubah menjadi bahan doujin …

Anak laki-laki cantik seperti dia, yang bahkan bisa kau salah pahami seorang perempuan, mungkin akan menjadi bahan sempurna untuk fujoshi. Beberapa saat yang lalu, dia telah berbicara tentang menambahkan karakter laki-laki lain, dan Rin benar-benar mungkin berakhir sebagai model untuk ‘Shortcake Series’.

“Pokoknya, aku akan membawamu ke tempat dudukmu. Nanjou, bisakah kau mengambilkan sesuatu untuk mereka minum? ”

“Oke ~”

Sambil mengusir Mao, manajer membimbing mereka berdua ke meja kosong. Keduanya akhirnya juga memesan omurice dari menu. Sementara mereka menunggu makanan, tatapan mereka berjalan ke tiga pelayan berjalan di toko.

Yuika sedang melayani pelanggan dengan senyum. Mizuha jelas menikmati dirinya sendiri ketika dia membuat bagian omurice. Mao sedang membuat kopi. Mampu menyaksikan pelayan bekerja seperti ini justru yang membuat kafe pelayan bersinar.

“Seragam pelayan terlihat sangat imut. Aku juga ingin mencobanya. ”

“Aku pernah memakainya di festival budaya SMP.”

“Aku yakin kau tidak mengeluh waktu itu …”

“Jadi Rin-chan, siapa yang paling kau sukai dari mereka bertiga?”

“Hmm … Tentu mereka semua imut, tapi aku mungkin akan mengambil pelayan yang memasak. Bagaimanapun, dia punya sepasang payudara yang bagus. ”

“Hei, jangan lihat adik perempuanku seperti itu.”

Meskipun dia terlihat seperti seorang wanita, Rin memiliki hati seorang anak laki-laki, dan mencintai payudara sama seperti orang lain.

“Ngomong-ngomong, Keiki-kun. Aku mendengar dari Airi bahwa manajemen kafemu tidak berjalan baik seperti yang kau inginkan. ”

“Sangat disayangkan, ya. Aku ingin mendapatkan lebih banyak pelanggan, tetapi aku tidak bisa memikirkan banyak hal untuk dilakukan. Apa kau punya ide? ”

“Hmm …”

Shiho meletakkan satu tangan di pipinya saat dia melihat sekeliling toko.

“Sebagian besar orang yang datang ke sini adalah laki-laki, kan?”

“Bagaimanapun juga, ini adalah kafe pelayan. Menu juga dibuat dengan mempertimbangkan anak laki-laki. ”

“Lalu bagaimana kalau mencoba mendapatkan lebih banyak pelanggan perempuan?”

“Pelanggan perempuan, ya …?”

Memang benar Keiki dan yang lainnya berharap untuk mengumpulkan anak laki-laki dengan kafe ini. Tetapi sekitar setengah dari siswa di sekolah itu masih perempuan, jadi kau tidak dapat menyangkal keberadaan mereka.

“Aku tadi di kafe klub pemandu sorak, dan mereka memiliki banyak pelanggan perempuan.”

“Lagipula, mereka menyiapkan banyak manisan lezat.”

“Manisan, ya …?”

Gadis-gadis memang sangat menyukai manisan.

Dan juga, klub pemandu sorak benar-benar luar biasa …

Sepertinya keterampilan pemasaran mereka jauh melampaui para amatir. Mereka memiliki kostum yang bagus serta menu yang seimbang, yang jelas memberi mereka jumlah pelanggan yang mereka miliki.

“Bagaimana kalau kita mencoba menambahkan beberapa manisan ke menu juga, Keiki-kun?”

“Membuat manisan seperti itu sepertinya cukup sulit bagiku. Meninggalkan segalanya untuk Mizuha akan menghabiskan banyak waktu bagi kita, juga menjadi beban yang sangat besar baginya, jadi jika ada sesuatu yang cepat dan mudah dibuat … ”

“Ah, kalau begitu aku mungkin punya ide bagus untukmu.”

“Apa?”

“Sesuatu yang mudah dibuat! Bagaimana dengan pancake? Aku sangat mencintai mereka, jadi aku membuatnya di rumah! ”

“Pancake … Itu mungkin ide yang bagus, ya.”

Manisan yang sangat lezat, dan mudah dibuat. Mereka tidak memerlukan rempah-rempah aneh atau apa pun, dan itu adalah sesuatu yang bisa dibeli orang ketika hanya lewat.

“…Baiklah! Aku akan keluar sebentar untuk membeli bahan! ”

Dan dengan demikian, mereka mencoba membuat pancake. Mereka mencampur bubuk pancake dengan telur dan susu untuk membuat adonan dan menuangkan tiga pancake kecil ke wajan. Setelah melepasnya dan meletakkannya di piring plastik, mereka menghiasnya dengan apa pun yang mereka inginkan, seperti madu, krim, cokelat, dan semacamnya—

“Mini pancake sudah selesai!”

” Begitu ya. Ini sangat mudah dibuat. ”

“Mereka cukup sederhana untuk dibuat dan masih sangat lezat.”

“Mereka bahkan terlihat agak imut, jadi aku yakin orang-orang akan menyukainya.”

Yuika, Mao, dan Mizuha semuanya memberikan kesan mereka.

“Sangat menyenangkan bahwa kita dapat menempatkan begitu banyak hal berbeda pada mereka.”

“Ya, aku pikir para gadis akan sangat senang dengan menu ini.”

Setelah menyelesaikan omurice mereka, Rin dan Shiho juga memberikan persetujuan mereka.

“Baiklah, mari kita tambahkan ini ke menu!”

Mereka menulis ‘Mini Pancake’ pada menu dan bahkan menambahkan stiker kecil bertuliskan ‘Kami punya pancake sekarang!’ untuk menarik perhatian padanya.

“…Baik!”

Tidak lama setelah itu, iklan mereka mulai berbuah. Selain pelanggan pria sesekali, sejumlah besar pelanggan wanita mulai berdatangan. Sekitar tengah hari, jumlah wanita tumbuh jauh lebih besar jumlahnya. Seiring dengan omurice, mini pancake, imut, dan mudah dimakan dengan cepat menyambar hati para gadis, dan itu berubah menjadi produk yang cukup populer.

“Luar biasa, Keiki-senpai!”

“Sepertinya rencana Nii-san berhasil.”

“Tapi yang datang dengan ide itu adalah Takasaki-senpai dan Mitani.”

Berkat dua gadis dari OSIS, mereka berhasil menarik banyak pelanggan wanita. Meskipun mereka belum bisa bersantai, itu jelas merupakan peningkatan yang signifikan.

“… Umm, Keiki-senpai?”

“Mmm?”

Seseorang menarik lengan bajunya, dan Keiki melirik ke sana untuk melihat Yuika menunjuk ke pintu masuk.

“Eh …?”

“Bu-Bukankah itu orang yang sebelumnya …?”

Pelanggan yang baru saja masuk ke toko adalah beruang yang mereka temui sebelumnya.

“Selamat datang kembali … Tuan … Nyonya … Ehhh …?”

Tentu saja, Mao tidak yakin bagaimana menyapa pelanggan.

“… Beruang-sama?”

Pada akhirnya, dia memutuskan itu.

“A-aku akan membimbingmu ke tempat dudukmu.”

Entah bagaimana berhasil memaksakan senyum, pelayan berambut merah kecoklatan itu membawa beruang itu ke meja terbuka, dan beruang itu duduk. Dia kemudian mulai melihat menu di tangannya. Pemandangan itu begitu konyol tak masuk akal sehingga bahkan tamu-tamu lain di sekitarnya pun hanya bisa menatap.

“Ah, sepertinya Beruang-sama siap memesan.”

“Aku ingin tahu apa yang akan dia pesan?”

“Dia pasti mengambil pancake dengan madu, kan?”

Keiki dan yang lainnya mengawasi beruang itu dengan antisipasi, tetapi yang dia tunjukkan pada menu adalah—

“Ahh, omurice. Aku mengerti. Tolong tunggu sebentar.”

“Kenapa omurice …?”

 

Beruang itu benar-benar mengabaikan imajinasi semua orang. Ketika Mao kembali, dia menghela nafas putus asa.

“Sungguh, apa yang salah dengan beruang ini?”

“Kami melihatnya sebelumnya ketika kami membagikan selebaran juga.”

“Eh, benarkah?”

Apa pun kondisinya, Mizuha buru-buru mulai mengerjakan omurice yang dipesan beruang, dan begitu selesai, Mao berjalan menghampirinya dengan membawa pesanan.

“… Bagaimana beruang itu mau memakan itu?”

Biasanya, seseorang yang mengenakan kostum harus melepas bagian kepala, tetapi beruang tidak menunjukkan niat untuk melakukannya. Sebagai gantinya, dia hanya menatap kosong pada makanan di depannya. Setelah hening sesaat, beruang itu tiba-tiba meletakkan tangannya di bagian kepala, mengangkatnya sampai hampir bisa untuk memasukkan sendok ke sana, dan mulai memakan omurice.

“Apa kau serius…?”

“Setidaknya lepaslah saat kau makan …”

“Mungkin dia hanya tidak ingin menghancurkan mimpi anak-anak…”

“Tapi sepertinya dia berusaha melakukan itu …”

Dan sementara para pekerja membicarakan hal ini, beruang itu dengan senang hati memakan makanannya. Setelah adegan seperti mimpi buruk itu, beruang membayar makanan dan meninggalkan toko seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Sungguh, apa itu tadi…?”

Seekor beruang meminta selebaran dan memakan omurice. Itu adalah hal teraneh yang dilihat Keiki sepanjang hari. Misteri Beruang-sama memang dalam.

Waktu hampir 3 sore. Setelah menjadi orang yang bertanggung jawab atas pancake, Manajer Kiryuu sekarang menuju ke toilet terdekat, dan dia secara kebetulan bertemu dengan seorang mantan pelanggan sebelumnya.

“Oh? Ini Keikun-senpai. ”

“Rinko? … Tidak, kau Rintarou sekarang. ”

Dia telah mengenakan seragam dan rok anak perempuan sebelumnya, tetapi sekarang dia mengenakan seragam anak laki-laki normal.

“Seperti yang aku pikirkan. Sungguh aneh melihatmu memakai celana seperti itu. ”

“Aku tidak bisa pergi ke toilet di sini sambil mengenakan rok, jadi aku harus ganti baju dulu.”

“Ya, aku sudah bisa membayangkan keributan yang akan kau sebabkan.”

Sementara mereka mengobrol, Keiki juga menyelesaikan urusannya, dan berbaris di sebelah Rin untuk mencuci tangannya juga.

“Hei, Rintarou, apa kau punya shift patroli lagi hari ini?”

“Tidak. Sekarang aku membantu kelasku dengan urusan mereka sendiri. ”

“Oh ya, Nagase-san juga membantu dengan itu. Dia adalah resepsionis yang mengenakan cosplay imut itu. ”

“Nagase-san mengenakan cosplay? Aku akan senang melihat itu. ”

Rin mengatakan ini dengan ekspresi sedih, dan mereka akan meninggalkan toilet ketika …

“… Hmm?”

Mereka menatap makhluk hidup kecil yang duduk di lantai lorong.

“Seekor katak …?”

Seekor katak hijau cerah duduk di sebelah jendela yang terbuka.

“Ahh, pasti masuk melalui jendela. Tapi meninggalkannya di sini seperti ini akan menjadi buruk, jadi kurasa kita akan membantunya keluar lagi. ”

“……”

“Rintarou?”

Ketika dia melirik Kouhai yang tenang dan aneh, dia menemukannya benar-benar beku di tempatnya.

“Kau terlihat agak pucat. Apa kau baik-baik saja?”

“A-aku tidak baik-baik saja … aku benar-benar buruk dengan katak … dan makhluk hidup yang licin pada umumnya!”

“Kau benar-benar seperti perempuan …”

“Ah, apa itu baru saja bergerak ?! … Se-selamatkan… Selamatkan aku! ”

“W-Woah, Rintarou ?!”

Katak itu sedikit bergerak, dan Kouhai yang ketakutan tiba-tiba menempel pada Keiki.

Haah … Kalau saja dia seorang gadis, aku sebenarnya akan senang tentang ini …

Namun, dia laki-laki.

Dipeluk oleh seseorang dengan jenis kelamin yang sama seperti ini tidak membuat Keiki senang sama sekali. Dan sementara ini terjadi, katak mulai bergerak ke arah mereka.

“Hya ?! Ke-Kenapa dia tiba-tiba datang ke sini ?! ”

Sama sekali tidak bermaksud jahat, katak itu kebetulan naik ke sepatu Rin.

“… Eh? Tidak mungkin?! Apakah dia-”

Pada saat berikutnya, dia sudah berada di dalam celana Rin.

“Tidaaaaaaaaaak ?! Ahhhh, perasaan basah dan licin ini sangat menjijikkan !!! Keluarkan! Tolong keluarkan itu! ”

“H-Hei, Rintarou ?! Tenang sebentar! ”

Alih-alih mendengarkan Keiki, Rin dengan panik mulai melepas celananya—

“Ah?!”

Kaki celana digantung di dekat lutut, dan dia jatuh tertelungkup ke lantai. Dia merangkak sekarang, dan pantatnya, hanya ditutupi oleh celana pendeknya, terlihat jelas. Itu pemandangan yang cukup seksi. Tapi karena orang yang dimaksud masih laki-laki, Keiki tidak bisa menikmati pemandangan ini sama sekali, dan hanya berjalan ke arahnya.

“Ahh, ayolah, aku akan melepasnya, jadi jangan bergerak!”

“T-Tolong …!”

Seperti yang telah dia janjikan, Keiki dengan hati-hati mengambil katak dan meletakkannya di lantai lagi. Sebagai tanggapan, itu hanya melompat ke suatu tempat.

“Lihat, sudah pergi. Apa kau baik-baik saja?”

“Y-Ya … Terima kasih banyak …” kata Rin, napasnya kasar, dan air mata membasahi matanya.

Pada saat itu, Keiki mendengar sesuatu jatuh di belakangnya. Berbalik, dia melihat Nanjou Mao yang mengenakan seragam pelayan, yang baru saja menjatuhkan wadah susu ke lantai. Bahunya bergetar hebat.

“Nanjou?”

“K-Kiryuu … A-Apa yang kau lakukan … ?!”

“Eh …?”

Untuk sesaat, Keiki bingung dengan perilaku aneh Mao, tapi—

“…Ah?!”

Ketika Keiki menyadari apa yang sedang dia lihat, sel-sel ketakutan di otaknya mulai berkobar.

Seorang anak lelaki yang tampak cantik, dengan celana ditarik ke bawah, berkeringat.

Di belakang punggungnya, seorang bocah lelaki dengan ekspresi lega. Hanya ada satu kesimpulan yang bisa dipikirkan fujoshi seperti Mao.

“Tidak kusangka Kiryuu mengebor ke arah bocah cantik seperti ini?!”

“Aku tidak mengebor apa pun!”

Seperti yang diharapkan, apa yang keluar dari mulutnya adalah kesalahpahaman terburuk.

“Bagaimana jika aku menuangkan susuku padamu…?”

“Berhenti?!”

Keiki menjerit putus asa untuk menghentikan fujoshi, yang baru saja mengambil susunya.

“Rintarou! Kemampuannya untuk berpikir semakin rendah, jadi cepatlah dan kenakan celanamu. ”

“Ah, ya … Apa itu tentang kemampuannya untuk berpikir?”

Rin buru-buru menarik celananya dengan ekspresi bingung di wajahnya.

“Dan kenapa kau bahkan di sini, Nanjou?”

“Yah, kami kehabisan susu, jadi aku pergi untuk mengambil beberapa …”

“Waktu buruk seperti apa itu …?”

Karena ruang kelas yang mereka gunakan untuk toko tidak memiliki kulkas, mereka harus meminjam ruang kelas memasak untuk menyimpan semuanya.

“Tunggu, bukankah kau gadis dari OSIS sebelumnya ?! Apa kau tiba-tiba berubah menjadi anak laki-laki ?! ”

“Tidak, aku laki-laki sejak awal.”

“Nani ?! Untuk berpikir bahwa aku akan salah mengira laki-laki adalah perempuan … ?! ”

Sebaliknya, akan lebih baik baginya untuk memiliki kesalahpahaman itu selamanya. Tapi, tentu saja, Mao tidak akan mendengarkan permintaan itu.

“Yah, terserahlah. Siapa kau tadi? Mitani atau apalah? ”

“Ah iya. Aku Mitani Rin … ”

“Mitani, seberapa dekat kau dengan Kiryuu?”

“Yah, dia melihatku telanjang sekali.”

“Telanjang?!”

“Dan dia bahkan menyentuh selangkanganku.”

“Selangkangan ?!”

“Tidak, itu tidak seperti aku menyentuhnya atas kemauanku sendiri …”

Untuk menunjukkan kepada Keiki bahwa dia memang laki-laki, Rin mengambil tangannya pada hari kolam renang membersihkan dan mendorongnya ke selangkangannya sendiri. Itu adalah pengalaman terburuk bagi Keiki.

“Fu fu fu … Ini dia! Ini dia!!! Aku telah memutuskan untuk menjadikanmu karakter baru! ”

Dengan tawa busuk, orang cabul itu menunjuk ke arah Rintarou. Sang fujoshi pasti bersemangat setelah menemukan model baru untuk manga dan doujinshi BL-nya.

“Uhm … Karakter baru … untuk apa?”

“Abaikan saja dia. Dia bisa sedikit aneh di kepala dari waktu ke waktu. ”

Hanya membayangkan Rin berpartisipasi dalam semua hal doujinshi BL ini membuat kepala Keiki sakit. Belum lagi dia sudah khawatir tentang kafe sekarang.

Bagian 3:

Sekitar jam 4 sore, hari pertama festival budaya berakhir. Sekarang bersih-bersih adalah agenda berikutnya, para anggota berganti dan semua pergi untuk membersihkan area masing-masing ruangan. Keiki sendiri saat ini menggunakan kalkulator untuk memeriksa berapa banyak uang yang mereka hasilkan hari itu, mengimbangi biaya makanan dan bahan-bahan.

“Nii-san. Aku sudah selesai membersihkan area dapur. ”

“Sama disini. Lantai sudah selesai. ”

“Hehe, kemenangan mudah bagi Yuika.”

“Ohh, kerja bagus semuanya.”

Berkat upaya semua orang, pembersihan dilakukan dengan cukup cepat.

“Kalian semua pasti lelah dari hari kerja yang panjang, kan? Kalian semua bisa pulang sekarang dan istirahat. ”

“Bagaimana dengan Nii-san?”

“Sepertinya akan memakan waktu sedikit lebih lama di sini.”

“Benarkah? Kalau begitu aku akan pulang dan membuat makan malam. ”

Memasuki ruang staf yang dibuat sendiri, para gadis mengambil tas mereka, dan pergi.

“Lalu Yuika akan pergi sekarang.”

“Sampai jumpa besok ~”

“Nii-san. Jangan terlalu memaksakan diri, oke? ”

“Ya. Kalian semua pulang saja tanpa jalan memutar, oke? ”

Setelah mengirim gadis-gadis itu pergi, pandangan Keiki kembali ke situasi yang ditunjukkan di meja.

“Nah, sekarang …”

‘Ini akan memakan waktu sedikit lebih lama’ barusan itu sebenarnya bohong. Tugasnya sudah selesai. Alasan mengapa dia tidak bisa memberi tahu mereka adalah karena angka yang tertera di memo itu terlalu memilukan.

“Tidak bagus sama sekali. Untuk berpikir bahwa kami masih tidak dapat membayar hutang … ”

Meskipun mereka baru saja berhasil keluar dari merah, mereka jauh dari jumlah yang diinginkan. Inilah yang dihasilkan dari membagikan selebaran dan membuat manisan, dan itu sangat membantu penghasilan mereka. Namun, itu hanya cukup bagi mereka untuk menghindari berakhir di merah. Situasi keseluruhan masih seburuk sebelumnya. Belum lagi biaya untuk kostum dan adonan untuk pancake …

“Jika seperti ini lagi besok, semuanya akan berakhir …”

Sederhananya, mereka tidak akan bisa mendapatkan cukup uang jika mereka tidak mendapatkan setidaknya dua kali jumlah pelanggan yang mereka miliki saat ini. Dan Keiki dengan susah payah menyadari hal itu, karena dia telah mengalaminya beberapa kali.

“Kalau saja aku membuat rencana yang lebih baik …”

Dalam jadwal yang ketat ini, gadis-gadis itu bekerja keras untuk kafe, meskipun selama itu mereka kurang tidur. Bahkan hari ini, mereka telah bekerja hampir sepanjang waktu tanpa istirahat. Keiki merasa bertanggung jawab atas kenyataan bahwa meskipun dengan semua ini, mereka masih belum cukup.

“Apakah tidak ada … Metode yang lebih baik …?”

Sesuatu yang bisa dia ubah sebelum toko dibuka besok. Sebuah rencana yang akan menarik lebih banyak orang daripada hari ini. Jika dia tidak berhasil melakukan itu, klub kaligrafi pasti akan dibubarkan.

“Dibubarkan …”

Dia membayangkan adegan Tokihara Sayuki, menangis. Jika dia kehilangan klub, dia akan menangis sekali lagi. Seperti itu suatu malam—

“……!”

Memikirkan itu, air mata mulai menumpuk di matanya.

Dia frustrasi oleh ketidakmampuannya sendiri, frustrasi oleh kelemahannya sendiri, dan frustrasi karena, pada tingkat ini, semua upaya keras rekan-rekannya semua akan sia-sia—

“Apa yang harus aku lakukan sekarang…?”

Bersandar di meja untuk menyembunyikan wajahnya, dia hanya menghela nafas. Dan tiba-tiba, dalam suasana hatinya yang tertekan, sebuah sapu tangan tiba-tiba muncul di atas meja.

“—Eh?”

Mungkin salah satu anggota klub belum pulang?

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia disambut oleh kostum beruang yang menatapnya.

“Uwaaaaa ?!”

Keiki melompat dari kursi karena kaget. Mungkin takut dengan itu, beruang itu bergegas keluar dari ruang kelas.

“Kenapa Beruang-sama …?”

Bingung oleh situasi saat ini, Keiki malah menatap saputangan di atas meja.

“… Apakah dia datang ke sini untuk menghiburku?”

Tetapi dia tidak mengerti mengapa seseorang yang mengenakan kostum beruang akan melakukan itu. Kebetulan untuk melihat Keiki ketika dia berjalan melalui gedung sekolah terdengar terlalu kebetulan. Memikirkannya, beruang itu aneh sejak awal. Dia tidak berbicara satu hal pun ketika dia meminta selebaran Yuika, dan dia selesai memakan omurice tanpa melepas kepalanya. Seolah-olah orang di dalam ingin menyembunyikan identitas mereka.

“Tidak mungkin-”

Ketika suatu kemungkinan mengalir di benak Keiki, dia berlari keluar dari ruangan. Beberapa langkah menyusuri lorong, dia melihat targetnya.

“Tunggu sebentar!”

“……!”

Alih-alih mendengarkan permintaan Keiki, beruang itu malah mulai melarikan diri. Namun, karena Keiki tidak mengenakan kostum seperti beruang, beruang itu terlalu lambat saat melarikan diri. Akibatnya, dia tidak bisa melarikan diri dari Keiki, dan didorong ke sudut lorong.

“Kau tidak atletis seperti biasa—”

Kata Keiki, sambil meletakkan kedua tangannya di kepala beruang itu.

“—Sayuki-senpai.”

“… Jadi kau menemukanku.”

Orang yang bersembunyi di dalam kostum beruang itu tidak lain Tokihara Sayuki. Seolah-olah dia merasa canggung karena pengungkapan mendadak ini, dia mengalihkan pandangannya saat dia cemberut.

“Kenapa kau bahkan memakai kostum beruang?”

“… Maksudku, bertemu denganmu secara langsung akan terlalu memalukan.”

“Apa maksudmu?”

“Kau membawa foto kemarin, kan?”

“Ah iya. Aku melihatmu membawanya ke sini. ”

“Aku menjadi tertarik pada kafe pelayan yang kau lakukan, tapi aku merasa canggung menunjukkan wajahku karena kita masih di tengah-tengah pertengkaran kita, jadi aku memutuskan untuk memakai kostum beruang ini sambil memeriksa semuanya.”

“Itu tidak masuk akal.”

Tapi Keiki mengerti apa yang ingin dia katakan. Meskipun dia tidak mengerti mengapa dia memakai kostum beruang.

“Dari mana kau mendapatkan itu?”

“Itu hanya tergeletak di gudang penyimpanan sekolah.”

“Ngomong-ngomong, aku ingin melakukan percakapan yang tenang, jadi bisakah kita kembali ke kelas sekarang?”

“Ya…”

Mengambil kepala kostum di satu tangan, Keiki menggenggam tangan gadis itu. Setelah mereka kembali ke ruang kelas, Keiki meletakkan kepala di atas meja di dekatnya. Di sebelahnya ada Sayuki, perlahan-lahan bekerja melepas sisa kostum.

“Jadi kau mengenakan seragam normal di dalam.”

“Apa? Apa kau mengharapkan aku telanjang di dalam? Fufu, maaf soal itu. ”

“Tidak ada yang mengharapkan apa pun.”

“……”

“……”

Setelah menggoda Kouhai-nya seperti yang selalu dia lakukan, Senpai terdiam, dan ada keheningan yang canggung. Meskipun mereka ingin berbicara satu sama lain dengan benar, begitu mereka berhadapan langsung, mereka tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat.

Lagi pula, mereka berdua masih di tengah pertengkaran. Dan belum lagi bahwa mereka telah mengucapkan kata-kata kasar satu sama lain sebelumnya.

“… Aku selalu melihat.”

“Eh?”

“Bagaimana Keiki-kun dan Koga-san membagikan selebaran, bagaimana kalian mulai membuat pancake untuk menarik lebih banyak pelanggan … Aku melihat betapa kerasnya kalian bekerja melalui jendela.”

“Jadi, kau memperhatikan kami …”

Dia beruntung dia tidak terlihat, kalau tidak dia akan dilaporkan sebagai pengganggu.

“Aku mulai merasa sangat malu ketika aku dikurung di rumah. Meskipun semua orang bekerja sangat keras untuk klub kaligrafi, apa yang aku lakukan? Aku memikirkan hal-hal seperti itu. ”

“Sayuki-senpai tidak bersalah. Orang yang salah adalah aku karena mengatakan semua hal yang mengerikan kepadamu. Aku akhirnya menyakitimu. ”

“Maksudmu komentar ‘Perawan-senpai’? Jangan khawatir, aku tidak terlalu keberatan. ”

“Tidak bukan itu. Maksudku, aku bilang aku lebih suka OSIS daripada klub kaligrafi. ”

“Itu salahku. Meskipun Keiki-kun mengkhawatirkanku, aku memanggilnya ‘Perjaka-kun.’ ”

“Yah, aku tidak bisa mengatakan itu tidak sakit …”

“Ah, aku juga berpikir begitu.”

“Tapi memang benar aku membuatmu menangis. -Maafkan aku.”

“Keiki-kun …”

Keiki selalu menyesal membuat Sayuki menangis. Tetapi kembali ke masa lalu untuk memperbaiki kesalahannya tidak mungkin. Karena itulah, agar tidak menyesali apa pun lagi, ia memutuskan untuk segera meminta maaf begitu mereka bertemu lagi.

“… Kau tahu, ada sesuatu yang tidak bisa aku katakan padamu.”

“Apa itu?”

“Baru-baru ini, Keiki-kun sepertinya bersenang-senang, kan? Kau telah melakukan pekerjaan dengan baik di OSIS, dan kau menjadi dekat dengan Fujimoto-san. ”

“Yah, kurasa itu benar.”

 

“Koga-san memberitahuku. Pada tingkat ini, bahkan jika kita membayar kembali utangnya, Keiki-kun mungkin masih tidak akan kembali ke klub kaligrafi. ”

“Eh? Yuika-chan mengatakan sesuatu seperti itu? ”

“Dan gadis-gadis itu datang dengan beberapa rencana untuk membawamu kembali dengan paksa.”

“Ahhh, mereka berbicara tentang rencana aneh …”

Selama menginap, gadis-gadis itu berbicara sesuatu yang terdengar seperti itu.

“Tapi tunggu, Sayuki-senpai tidak melakukan apa-apa, kan?”

“Ya, aku tidak berpartisipasi dalam hal itu.”

“Mengapa demikian?”

“Keiki-kun berakhir di OSIS karena kesalahanku sejak awal. Aku tidak bisa egois untuk memintanya kembali. ”

“Dan apakah ini yang tidak bisa kau katakan padaku?”

“Ya itu benar. Aku ingin kau kembali, tetapi itu adalah satu hal yang aku tidak bisa katakan langsung kepadamu. ”

Sayuki menunduk, sedih.

“Tapi ketika kau mengatakan kepadaku bahwa kau lebih suka OSIS … aku pikir … bahwa aku ingin memiliki Keiki-kun di sisiku. Aku tidak bisa memikirkan klub kaligrafi tanpamu. ”

“Sayuki-senpai …”

Sayuki memberi Keiki senyum yang indah, dan dia bisa merasakan wajahnya terbakar.

“Keiki-kun? Apa yang kau pikirkan?”

“Aku…”

Tentu saja, itu adalah pertanyaan yang tidak adil.

Gadis itu suka menggoda Kouhai-nya. Dan Keiki menyukai sisi menggoda ini. Belum lagi Keiki bekerja keras untuk melindungi klub kaligrafi sejak awal, jadi jawabannya sudah jelas saat ini.

“Aku ingin tinggal di klub kaligrafi. Klub tempat Sayuki-senpai berada. ”

Ketika dia mendengar itu, Sayuki tidak bisa menahan senyumnya. Meskipun mereka sepakat sejak awal, mereka bertengkar karena sesuatu yang kecil, dan sekarang mereka akhirnya berhasil berbaikan.

“Tapi penjualan kita saat ini agak menyedihkan. Kalau terus begini, klub kaligrafi akan … ”

“Ah, itu seharusnya tidak masalah.”

“Eh?”

“Serahkan saja kafe itu kepadaku. Aku punya solusi sempurna. ”

“Kau punya?”

“Bukannya aku hanya bermain-main sepanjang hari sambil mengenakan kostum beruang itu. Aku sedang mempelajari hal-hal populer apa yang dijual oleh kelas-kelas lain. ”

“Investigasi beruang …”

“Dan setelah menyisir semua ide berbeda yang kutemukan, akhirnya aku tahu bagaimana cara menyelamatkan toko.”

“Apa metode ajaib ini ?!”

“Apa kau ingin tahu?”

“Tentu saja!”

Sayuki mengangguk puas ketika dia mendengar seru Keiki.

“Pada dasarnya … menjadi influencer!”

Dengan keyakinan penuh, gadis itu mengatakan sesuatu yang agak murahan.

 

Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco