Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 4 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 4 – Prolog

 

 

Itu paruh kedua Agustus, dan menjelang akhir liburan musim panas.

Ketika Keiki membuka matanya, dia disambut oleh seorang gadis, yang berbaring di sebelahnya di tempat tidurnya.

“Mizuha …”

Dibungkus dengan piyama pink, gadis yang mengeluarkan suara tidur adalah Kiryuu Mizuha. Dengan nama yang sama dengan Kiryuu Keiki, dia adalah adik perempuannya.

Atau lebih tepatnya, dia harus menjadi adik perempuannya, tapi—

“… Kenapa aku begitu bersemangat dengan wajah tidur adik perempuanku …”

Dia telah melihat wajah tidur itu sudah tak terhitung jumlahnya. Sampai sekarang, dia tidak merasakan hal ini, karena orang itu adalah adik perempuannya Mizuha. Tapi Keiki tahu betul mengapa itu berubah. Dia ingat kembali ke kejadian di kolam itu. Di dalam gedung kolam, di tangga ke lantai dua, dia membalik roknya. Tentu saja, tujuannya bukan pelecehan seksual. Itu untuk mengetahui apakah dia mengenakan ‘celana dalam Cinderella’ yang telah menghilang dari kamarnya. Dan, seperti dugaannya, Mizuha ternyata adalah Cinderella-nya. Dia memang mengenakan celana dalam putih murni itu.

Mizuha ternyata adalah Cinderella yang selama ini dicari Keiki.

Sampai saat itu, semuanya baik-baik saja, tapi …

Setelah itu, mereka berbicara sebentar, sampai Mizuha tiba-tiba menekankan bibirnya ke bibir Keiki. Perasaan lembut itu, dan tubuh panas gadis itu, bersama dengan aroma lembutnya … semuanya terbakar ke dalam kenangan ciuman pertamanya.

“Uuuuuu …”

Saat dia ingat ciuman dengan Mizuha, Keiki menggeliat kesakitan di atas tempat tidur.

“Dan juga, mengapa Mizuha ada di tempat tidurku? … Ah, jangan bilang, kami sudah melewati batas tadi malam ?! Tidak tunggu, aku pasti akan mengingat sesuatu seperti itu— ”

“Nnn …”

Pada saat itu, Mizuha perlahan membuka matanya.

“Ahh …”

Ketika dia melihat Keiki, dia mulai tersenyum, dan …

“Nii-san … Cium ”

Dia tiba-tiba mencium bibir Keiki. Sama seperti waktu di kolam renang, itu adalah ciuman yang manis, sangat manis, seperti sepasang kekasih.

“… Ehehehe, aku melakukannya lagi,” Mizuha terkikik dengan senyum malu saat dia memisahkan wajahnya.

Sebagai tanggapan, wajah Keiki menjadi kaku.

“……… Pe…”

“Eh?”

“Pertemuan keluarga daruraaaaaaaaat!!!!!!!!”

Dan seperti itulah, pertemuan darurat dini hari keluarga dimulai.

Para peserta adalah Keiki dan adik perempuannya, duduk di tempat tidur, saling berhadapan. Tentu saja, topiknya adalah kurangnya moral di dalam keluarga.

“Mulai saat ini dan seterusnya, ciuman dilarang, Mizuha!”

“Ehhh?”

“Jangan ‘Ehhh’ padaku. Kenapa kau bahkan meringkuk di tempat tidurku? ”

“Lagipula aku kesepian. Nii-san begitu jauh dariku baru-baru ini. ”

“Tentu saja karena aku tiba-tiba dicium oleh adik perempuanku …”

Dia ditembak oleh adik perempuannya di kolam renang, dan ciuman pertamanya tiba-tiba juga dicuri, jadi tentu saja itu akan membuat anak laki-laki itu bingung.

“Tapi aku tidak berpikir kalau mencium lelaki yang kucintai itu salah.”

“Cinta…”

“Apa kau akan menikahi gadis lain selain aku, Nii-san?”

“Ya…?”

“Kau tahu, aku bisa menjadi tipe yang sangat setia.”

Tentu saja, Keiki tahu betul itu. Bagaimanapun, dia akan selalu memasak untuknya, dan dia sangat pandai dalam pekerjaan rumah. Ketika dia menemukan majalah porno di kamar kakaknya, dia masih tersenyum padanya, melakukan segala yang dia bisa untuknya, dan yang paling penting, tidak menyimpang sama sekali. Bagi banyak anak laki-laki, dia akan menjadi tipe gadis yang sempurna.

“Jujur saja, Mizuha itu imut, dan kupikir kau sangat menawan.”

“B-Benarkah …?”

Saat dia dipuji, pipi Mizuha mulai memerah. Melihat itu, dia merasakan dorongan kuat untuk segera memeluknya. Betapa imutnya dia.

“Tapi bahkan jika kau memintaku untuk tiba-tiba mengembangkan perasaan romantis seperti itu … Mizuha masih adik perempuanku.”

“Tapi, kita tidak memiliki hubungan darah?”

“Uuu …”

Itulah masalah utama. Setelah dia mengaku kepadanya di kolam renang, Keiki memang memanggil ayahnya untuk memastikan bahwa dia tidak berbohong, dan dia telah mengkonfirmasi hal itu. Pada hari itu, dia mengetahui bahwa Mizuha sebenarnya adalah saudara tirinya.

“Karena kita tidak memiliki hubungan darah, kita dapat melakukan hal-hal mesum.”

“Hal-hal mesum ?!”

“Maksudku, Nii-san belum ditembak oleh gadis lain selain aku, kan? Karena aku juga mencuri ciuman pertamamu, memilihku bukan ide yang buruk, kan? ”

“Tidak, itu bukan …”

“Nii-san … apa kau membenciku?”

“Sesuatu seperti itu adalah …”

Tentu saja dia tidak membencinya. Tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa dia mencintainya, dan menghargainya. Namun, perasaan itu hanya cinta keluarga, dan bukan cinta terhadap lawan jenis.

“Aku menyukai Nii-san, tahu?”

Dia sekali lagi secara langsung mengakui perasaan romantisnya pada Keiki.

“Meskipun Nii-san mungkin hanya melihatku sebagai adik perempuan saja, aku selalu melihat Nii-san sebagai anak lelaki normal.”

“Mizuha …”

“Dan, payudaraku juga cukup besar, kan?”

“A-Aku tidak akan memilih perempuan karena ukuran payudara mereka.”

“Tapi semua majalah porno yang kau miliki penuh dengan gadis-gadis dengan payudara besar, bukan?”

“Kenapa kau tahu itu ?!”

“Kau kadang-kadang membiarkan mereka berbaring di atas tempat tidur, kau tahu? Kau tidak menyembunyikannya dengan benar. ”

“Aku sangat menyesal!”

Tapi, sejujurnya, pada hari di kolam renang, Keiki memang menemukan bahwa payudaranya adalah yang terbesar kedua dari empat.

“Jika kau tertarik … apa kau ingin merasakannya?”

Dia mungkin menyadari bahwa dia sedang menatap dadanya. Sambil berlutut di tempat tidur, dia mengulurkan tangannya dan memeluk Keiki dengan erat.

“M-Mizuha ?!”

“Bagaimana mereka? Aku pikir mereka baik-baik saja. ”

“Bahkan jika kau mengatakan itu sekarang ?!”

Keiki tidak berani mengatakannya dengan keras, tetapi payudara yang menekannya benar-benar menggairahkan. Volume lembut mereka langsung ditransmisikan, bahkan melalui pakaian tipisnya. Keiki tahu betul bahwa jantungnya seharusnya tidak berdetak cepat saat ini, tetapi dia tidak bisa menghentikannya.

“Fufu, Nii-san …”

Mizuha tertawa kecil, dan mengusap pipinya di dadanya. Dengan gerakan imut ini, dia merasa sesuatu yang sangat penting di dalam dirinya akan segera hancur.

Apa ini? Ini sangat buruk! Aku mungkin benar-benar mati karena keimutannya!

Ini jelas melampaui tingkat menjadi saudara dekat. Memang, mereka tidak terhubung dengan darah, tetapi Keiki masih menganggapnya sebagai adik perempuannya. Jika dia terus-menerus dicium olehnya seperti itu, atau dipeluk seperti itu, dia pasti pada akhirnya akan mulai memikirkan hal-hal seperti “Adikku tidak akan terlalu buruk, kurasa?”, Dan hanya membayangkannya saja membuat Keiki menggigil karena perasaan bersalah yang mengerikan.

Untuk menghindari hasil ini, Keiki harus mengambil tindakan lebih drastis. Sebelum pemikiran rasionalnya mencapai batasnya.

“Mizuha …”

“Nii-san?”

Dia dengan lembut meraih bahunya dan mendorongnya.

“Jika Mizuha akan bertarung seperti itu, maka aku punya keputusan sendiri.”

“Keputusan?”

Kepada Mizuha, yang sedang menatapnya, dia menyatakan tekadnya dengan suara yang kuat.

“Nii-san … Akan lari dari rumah!”

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded