Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 4 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 4 Chapter 4 – Ayano-san tidak akan menyerah

Bagian 1:

…Bagaimana bisa jadi seperti ini?

Lokasi itu adalah ruang tersembunyi yang gelap, sempit, terisolasi. Satu-satunya sinar cahaya menyaring melalui jendela kecil di dekat langit-langit. Dan, ketika Keiki duduk di tanah, seorang gadis, dengan satu mata tersembunyi oleh poninya, menekan dadanya yang terbentuk dengan baik ke arahnya.

“Haaah … Haaah …”

Dia mengeluarkan nafas yang kasar dan erotis, dan situasinya akan mencapai klimaksnya. Begitu juga pemikiran rasional Keiki.

“Kiryuu-kun …”

“F-Fujimoto-san …?”

“Kiryuu-kun … sudah agak keras.”

“Apa yang sebenarnya kau bicarakan ?!”

Ketika dia mengatakan sesuatu yang liar, Keiki segera menjatuhkan konsep itu.

… Sungguh, bagaimana ini terjadi …?

Sementara kepalanya mulai kosong, dia mengenang bagaimana dia masuk ke dalam situasi ini.

Bagian 2:

Sudah beberapa hari sejak masa sekolah baru dimulai, dan sekarang sehari setelah kelas berakhir. Setiap anggota klub kaligrafi telah berkumpul di ruang klub, dan mereka menghabiskan waktu melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Sayuki sedang mengerjakan kaligrafinya, Yuika sedang membuat buku bergambar, dan Mao sedang mengerjakan naskah manga-nya. Anggota baru, Mizuha, sedang mempelajari berbagai buku memasak dan mencatat resep, dan satu-satunya laki-laki, Keiki, sedang membaca light novel adik perempuan.

Jika ada yang bertanya mengapa dia membaca novel adik perempuannya, alasannya adalah dia ingin menyembuhkan hatinya yang kering. Lagipula, ada beberapa masalah dengan klub kaligrafi ini—

“… Fuuu, rasanya seperti baru-baru ini aku agak buntu untuk ide. Sepertinya aku butuh hukuman dari Keiki-kun untuk mengembalikanku ke jalur. ”

Cabul nomor satu.

Senpai masokis hardcore yang ingin Kouhai prianya menjadikannya peliharaannya: Tokihara Sayuki.

“Penyihir-senpai mesum seperti biasanya. Yuika lebih suka memberi Keiki-senpai hukuman. ”

Cabul nomor dua.

Kouhai sadis hardcore yang ingin membuat Senpai prianya menjadi budaknya: Koga Yuika.

“Hei, Kiryuu. Aku butuh referensi lagi untuk manga-ku, jadi bisakah kau membuat ekspresi seperti kau didorong oleh pria lain? ”

Cabul nomor tiga.

Fujoshi yang menggunakan teman sekelas prianya sebagai model untuk manga BL-nya: Nanjou Mao.

“Fuuu … Hari ini agak panas, bukan, Nii-san?”

Cabul nomor empat.

Adik exibionist Keiki, yang dengan acuh tak acuh membuka kancing atas bajunya untuk menunjukkan bra-nya secara sengaja: Kiryuu Mizuha.

—Seperti yang bisa kau lihat, setiap anggota wanita dari klub kaligrafi itu cabul.

Pada awalnya, adik perempuannya, Mizuha, adalah satu-satunya jangkar Keiki di lautan orang mesum, tetapi sekarang setelah tahu tentang fetish-nya yang tersembunyi, ia harus melarikan diri ke dunia fiksi untuk disembuhkan oleh adik perempuan fiksi.

Selain itu, tidak ada seorang pun selain Keiki yang tahu tentang fetish tersembunyi Mizuha. Tampaknya, Mizuha tidak punya niat untuk menunjukannya, jadi selain dari sedikit godaan tadi, dia biasanya menyimpannya di dalam ruang klub.

“Ahhh, adik perempuan dalam novel itu benar-benar imut ~”

“… Nii-san sedang menggoda adik perempuan fiksi.”

Sambil mengabaikan pernyataan gadis-gadis mesum itu, dia terus melarikan diri ke tempat persembunyian adik perempuan fiksi. Tiba-tiba, suara ketukan datang dari pintu.

“Permisi.”

Pintu terbuka dan seorang siswa perempuan dengan satu mata disembunyikan oleh poni melangkah masuk. Warna pita-nya berwarna krem, seperti milik Mao dan Mizuha, menunjukkan bahwa dia juga seorang siswa tahun kedua. Itu tentu saja wakil ketua OSIS, Fujimoto Ayano.

“Ah, tidak disangka ini Fujimoto-san. Apa ada sesuatu? ”

Karena dia ditugaskan dengan pekerjaan yang berhubungan dengan klub, Ayano sering mengunjungi klub seperti ini. Biasanya, urusannya akan bersama kketua klub, yaitu Sayuki, tetapi pandangannya langsung melewatinya dan fokus pada lelaki yang membaca light novel.

“Aku datang ke sini karena aku punya urusan dengan Kiryuu-kun.”

“Eh, aku?”

Karena nama yang wakil ketua bicarakan, anggota klub mulai berbisik di antara mereka sendiri.

“Aku sudah berpikir; Bukankah dia agak terlalu dekat dengan Keiki-kun? ”

“Aku juga melihat mereka menempel sebelumnya.”

“Yuika melihat mereka saling berpelukan di ruang material.”

“Nii-san, ada apa ini?”

Semua gadis tiba-tiba mengarahkan pandangan dingin mereka kepada satu-satunya anak lelaki di ruangan itu. Tanpa mengakui bahwa Ayano sebenarnya adalah fetish pada bau badan, dia dengan blak-blakan mengalihkan pandangannya. Tentu saja, itu hanya menimbulkan ketidaksenangan dan keraguan yang lebih besar. Di tengah atmosfer pengap itu, Ayano berjalan menuju Keiki dengan tenang.

“Ini agak mendadak, tapi aku ingin menyewa Kiryuu-kun di sini.”

“Menyewa?” Tanyaku.

“Aku menolak. Minta orang lain, ”kata Sayuki.

“Kenapa Sayuki-senpai menjawab untukku …”

Sebagai tanggapan, Ayano melirik Sayuki dengan mata yang tidak tersembunyi, dan …

“Jika kau ingin menolak, aku mungkin terpaksa mengurangi anggaran untuk klub kaligrafi.”

“Silakan lakukan dengan Keiki-kun sesukamu.”

“Sayuki-senpai ?!”

Setelah mendapat izin, Ayano menggenggam erat tangan Keiki.

“Jadi dengan itu, aku akan membuatmu ikut denganku.”

“Eh, tunggu sebentar? Mengapa aku diperlakukan seperti objek di sini? Apa tidak apa-apa menjual aku keluar untuk anggaran klub? ”

Gadis-gadis ini seharusnya melawan Ayano sekarang, karena beberapa alasan.

“Jika kita kehilangan terlalu banyak anggaran klub, Yuika tidak bisa membeli bahan lagi untuk buku bergambarnya.”

“Akan menjadi masalah besar jika aku tidak bisa membeli tinta lagi untuk naskahku.”

“Aku pikir tidak masalah kalau Nii-san yang selingkuh ini diambil.”

“Tidak ada sekutu satu pun di sini ?!”

Dan juga, apakah benar-benar tidak masalah untuk membeli bahan dan tinta dan yang lainnya dengan anggaran klub seperti itu?

Karena dia telah dijual untuk barang moneter, Keiki tidak punya pilihan selain mengikuti Ayano keluar dari ruangan. Setelah berjalan menyusuri lorong untuk waktu yang singkat, kakinya berhenti, dan dia mengatakan permintaannya.

“Baiklah, Kiryuu-kun. Mohon berkati Ayano-san yang malang ini dengan celana dalammu. ”

“Aku menolak.”

Keiki berbalik dan hendak berjalan kembali ke tempat mereka berasal, tetapi dia merasakan lengan bajunya tiba-tiba direnggut.

“Tunggu, bukan itu. Aku benar-benar memiliki urusan denganmu. ”

“… Ada apa kali ini?”

Keiki menyadari bahwa Ayano tidak akan menyerah semudah itu, jadi dia menyerah untuk melarikan diri untuk saat ini. Meskipun ia dihormati oleh para guru dan siswa, fetish baunya lebih dari cukup untuk membuatnya menjadi negatif total. Tapi sayangnya, kau tidak dapat menemukan keluhan tentang penampilannya.

“… Kau tahu … Umm, aku punya permintaan untuk Kiryuu-kun.”

“P-Permintaan?”

Karena dia sama sekali tidak punya pengalaman dengan seorang gadis meminta sesuatu dengan seimut ini, jantung Keiki berdetak kencang. Meskipun dia sudah tahu bahwa tidak akan ada apapun, dia tidak bisa tidak mengharapkan sesuatu. Dan, tentu saja, ternyata persis seperti yang dipikirkan oleh bagian rasional otaknya.

“Ada beberapa peralatan yang perlu aku bawa ke gudang. Bisakah kau membantuku?”

“… Ya, aku pikir itu akan seperti ini.”

“… Apa itu berarti tidak?”

“Tidak masalah. Kau memberiku tiket untuk kolam sebelumnya, jadi aku dengan senang hati akan membantumu. ”

“Benarkah? Lalu Ayano-san akan pergi meminjam kunci gudang, jadi bisakah kau menunggu di kantor OSIS? ”

“Dimengerti.”

Dia telah mendengar bahwa OSIS saat ini sangat membutuhkan anggota pria. Karena Keiki mungkin hanya membuang-buang waktu membaca light novel itu, dia mungkin bisa membantu di mana dia bisa.

Terpisah dari Ayano, Keiki berjalan ke kantor OSIS dan mengetuk pintu.

“-Silahkan masuk.”

“Permisi.”

Ketika dia memasuki ruangan, seorang gadis dengan rambut coklat muda diikat dengan twintail menyambutnya. Warna pita-nya hijau, artinya dia, seperti Yuika, kouhai-nya. Tingginya sepertinya setara dengan Yuika, atau mungkin dia sedikit lebih tinggi. Untuk beberapa alasan, dia tampak seperti sedang bad mood. Matanya dipenuhi dengan permusuhan saat dia mengarahkan pandangannya pada Keiki.

“Apa kau memiliki urusan dengan OSIS?”

“Ahhh, uhm … Fujimoto-san menyuruhku menunggu di sini.”

“Begitu ya. Jadi kaulah yang akan membantu kami. ”

Hmph, dia mendengus.

“Aku adalah bendahara OSIS, Nagase Airi. Seperti yang kau lihat, aku tahun pertama. ”

“Ahh, namaku—”

“Tidak perlu bagimu untuk memperkenalkan diri, Kiryuu-senpai.”

“Hah, kau tahu tentang aku?”

“Senpai memang cukup terkenal. Kau telah membangun harem dengan anggota wanita cantik dari klub kaligrafi. ”

“Ada apa dengan itu? Aku tidak bisa membiarkanmu mengatakan itu! ”

“Apa aku salah?”

“Tentu saja. Aku tidak punya ingatan melakukan itu sama sekali. ”

“Tapi ada rumor yang tak terhitung jumlahnya tentang kau memeluk Tokihara-senpai tahun ketiga dan tahun pertama Koga-san, kau tahu? Belum lagi bahwa kau selalu memiliki ekspresi cabul ini di wajahmu. ”

“Apakah aku benar-benar membuat wajah seperti itu …?”

Tapi dia tidak bisa menolak rumor karena insiden itu benar-benar terjadi.

“… Dua kali ini … Inilah sebabnya pria begitu …”

“Ini benar-benar tidak seperti itu … Tapi, tetap saja … aku minta maaf.”

Keiki secara insting meminta maaf ketika dia memelototinya seperti serangga yang tidak berharga. Mungkin dia benar, dan apa yang dia lakukan sebenarnya tidak senonoh.

Dan juga, memiliki dua gadis cantik bertempur untukku seperti yang dia pikir mereka lakukan … Tolong katakan padaku di mana aku bisa mendaftar untuk itu.

Dia tiba-tiba merasakan keinginan untuk kembali ke hari-hari normalnya karena percakapan ini.

“Itu mengingatkanku. Pernahkah kita bertemu di suatu tempat sebelumnya, Nagase-san? Rasanya seperti yang kita pernah, setidaknya … ”

“…Apa itu? Apakah itu caramu untuk mendekatiku? ”

“Ini bukan! Ini benar-benar bukan, jadi tolong jangan jauhkan jarak antara kita seperti itu. ”

Ditolak seperti itu benar-benar melukai hatinya yang malang.

“… Hmph. Tapi ya, ini bukan pertemuan pertama kita. Apa kau tidak ingat? Kita bertemu kembali selama pengumpulan sampah. ”

“Ahh, sekarang kau menyebutkannya …”

“Tapi masuk akal kalau gadis biasa dan membosankan sepertiku tidak akan diingat.”

“Tidak ada yang mengatakan hal seperti itu … Dan juga, Nagase-san tidak biasa sama sekali. Kau sangat imut.”

“Aku akan muntah, sungguh. Tolong hentikan itu sekarang. Apakah ini bagaimana kau menutup jarak sehingga kau bisa menenggelamkan taring beracunmu ke anak perempuan? Inilah mengapa aku membenci playboy. ”

 

“… Playboy …?”

Sepertinya kouhai bernama Airi Nagase ini tidak memiliki pendapat yang sangat baik tentang Keiki. Rupanya dia berpikir bahwa Keiki berencana membangun harem dengan anggota klub kaligrafi, dan bahwa dia tidak lebih dari seorang playboy. Tentu saja, dia sebenarnya seorang perjaka yang belum pernah sekalipun dalam hidupnya memiliki pacar.

“Umm, kau sepertinya memiliki kesalahpahaman yang cukup besar. Aku bahkan belum pernah pacaran dengan seorang gadis sebelumnya. ”

“Itu bohong. Bagaimana aku bisa percaya itu? Kau bermesra-mesraan dengan gadis-gadis manis sepanjang waktu. Apa kau punya bukti? ”

“Bagaimanapun juga, aku masih perjaka.”

“Eh …?”

Waktu berhenti.

Mungkin malu, gadis itu mengalihkan pandangannya.

“Umm … maaf, kurasa.” Dia berkata dengan suara simpatik.

Frasa satu ini paling menyakitkan dari semua yang dia katakan padaku sejauh ini.

Setelah gadis itu tanpa sengaja menimbulkan trauma kecil di hati bocah malang itu, pintu terbuka dan Ayano-san mengintip ke dalam ruangan.

“Kiryuu-kun, maaf membuatmu menung — Hah? Apa yang terjadi? ”Dia melirik di antara mereka dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Tak lama kemudian, Airi bersembunyi di belakangnya dan menunjuk ke Keiki.

“Wakil ketua, tolong selamatkan aku! Pria ini telah menggodaku selama ini! ”

“Aku benar-benar tidak, tapi terserah …”

Rupanya, Kouhai ini agak narsis.

Setelah mengepak bahan-bahan yang diperlukan Ayano perlu bantuan, Keiki akhirnya dibebaskan dari pandangan dingin Airi, dan meninggalkan kantor OSIS dengan kata Ayano.

“Aku merasa Nagase-san membenciku.”

“Jangan pedulikan itu. Dia agak sulit dihadapi. Tampaknya, dia membenci anak laki-laki pada umumnya. ”

“Ahh, aku juga berpikir begitu.”

Daripada membenci Keiki secara khusus, dia hanya membenci pria pada umumnya.

“Dia bukan gadis nakal. Sebaliknya, dia sangat baik. Dan aku ingin dia berhubungan baik dengan Kiryuu-kun. ”

“Tentu saja aku ingin berteman dengannya, tetapi mempertimbangkan keadaannya, itu mungkin agak sulit …”

Airi memelototi Keiki seperti sedang melihat sampah. Dia benar-benar tidak berpikir bahwa dia akan bisa menjadi teman setelah kesan pertama yang mengerikan itu. Pertama adalah wakil ketua olfaktofil, dan sekarang adalah bendahara yang salah kaprah. Mungkin semua anggota OSIS aneh seperti ini.

Sambil berbincang-bincang kecil dengan Ayano, mereka tiba di pintu masuk sekolah, dan setelah berganti ke sepatu luar, mereka melangkah keluar dari gedung. Dan mereka akhirnya tiba di gudang kecil di belakang gedung sekolah. Rupanya, semua barang yang tidak digunakan lagi disimpan di sana, sehingga mendapat gelar ‘Tempat penyimpanan sampah’. Setelah membuka kunci pintu dengan kunci yang dibawanya, Ayano perlahan membuka pintu. Bagian dalamnya penuh debu, dengan tikar kelas senam yang tergeletak di sekitar, dan kostum-kostum tua yang melapisi dinding. Melihat sekeliling, nama ‘Tempat penyimpanan sampah’ tampak agak tepat. Dan, setelah menemukan tempat terbuka di lantai, Keiki meletakkan kotak yang dibawanya.

“Ahh, itu berat …”

Karena cuaca yang lembab, Keiki memang bekerja keras.

“Kerja bagus. Kau benar-benar membantuku, jadi aku akan mentraktirmu jus nanti. ”

“Tapi kau tidak harus melakukannya.”

“Tidak. kau harus memastikan bahwa kau tetap terhidrasi. Dan juga … ini aroma Kiryuu-kun … Ahhh, bau keringat … Haaaah … Haaa … ”

“Tidak bisakah kau tidak menempel padaku seperti itu sekarang? Terlalu panas untuk ini. ”

Seperti kucing yang kepanasan, Ayano menempel pada Keiki, dan meskipun dia mencoba berpisah darinya, dia sudah memeluk lengannya di punggungnya. Di dalam gudang sempit ini, pasangan lelaki-perempuan itu praktis terpaku satu sama lain, ketika …

“–Nnn? Gudang tidak dikunci. ”

Keiki tiba-tiba mendengar suara wanita dewasa terdengar di luar.

“Suara ini … Okita-sensei?”

Dia mungkin memeriksa di sekitar halaman sekolah setelah kelas berakhir. Suara langkah kakinya tiba-tiba semakin dekat.

“Ini buruk …!”

Saat ini, dia sedang dipeluk erat oleh seorang gadis di dalam gudang. Terlihat oleh seorang guru sekarang tentu tidak akan berakhir dengan baik. Mencoba menghindari hasil terburuk, dia mendorong Ayano ke atas tikar gym lama yang tergeletak di sekitarnya.

“Hei, ada seseorang di sana? … Hmm? Apakah itu hanya imajinasiku? ”

Guru melihat sekeliling di dalam gudang ketika dia berdiri di ambang pintu.

“Aku tidak tahu siapa yang meninggalkan gudang tidak terkunci seperti ini, tetapi mereka benar-benar tidak bertanggung jawab. Dan kuncinya masih disini, menjengkelkan sekali. ”

Tak lama setelah itu, suara logam terdengar di gudang yang sebelumnya sunyi senyap. Mungkin pintunya terkunci. Dan, setelah keheningan singkat, Keiki bisa mendengar langkah kaki yang tenang, tumbuh semakin jauh.

“… Wah, sepertinya dia tidak menemukan kita.”

“… Uhm, Kiryuu-kun?”

“Apa itu?”

“Bisakah kau, umm, membiarkan aku bangun sekarang?”

“Eh …?”

Ketika dia mengatakan itu, Keiki akhirnya mengerti posisi mereka saat ini. Saat ini, bocah lelaki ini sedang mendorong teman sekelas perempuannya, yang pipinya membara merah ketika matanya yang goyah menatapnya. Dia akhirnya memalingkan muka, sedikit mengelus pipinya.

“Uwaaaaaaaaa ?! M-Maaf! ”

“Tidak masalah. Aku adalah orang yang tiba-tiba melompat padamu. ”

Ketika dia buru-buru berpisah darinya, gadis itu perlahan mengangkat tubuhnya dan menyapu debu roknya.

“Dan apa kau benar-benar baik-baik saja dengan itu?”

“Eh, dengan apa?”

“Kedengarannya seperti pintunya terkunci sekarang.”

“………Hah?”

Ketika dia mengatakan ini kepadanya dengan terus terang, Keiki ingat suara logam yang dia dengar beberapa saat yang lalu.

“Tung — Serius ?! Masih ada orang di sini, kau tahu ?! ”

Dia mengguncang pintu, tetapi tidak berhasil. Bahkan setelah mengetuk dengan keras, dia tidak mendapat jawaban.

“J-Jadi kita terkunci di dalam …”

Perkembangan yang biasanya hanya kau lihat dalam manga atau light novel. Yang disebut ‘acara terkunci di gudang,’ di mana protagonis akan sendirian dengan seorang gadis untuk waktu yang tidak terbatas. Setiap kali dia melihat hal itu terjadi di media, dia selalu mengabaikannya dengan “Tidak mungkin hal seperti itu akan terjadi.” Tetapi lihatlah dia sekarang.

“Hanya kita berdua … dengan Kiryuu-kun …”

“Fujimoto-san?”

Untuk beberapa alasan, Ayano mulai gelisah. Dia menatap Keiki dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

“Airi memberitahuku sebelumnya. Bahwa semua laki-laki adalah serigala. ”

“Yah, dia tidak salah tentang itu …”

“Apakah Ayano-san ini akan dimakan oleh Keiki-kun?”

“Itu tidak akan terjadi. Aku sama sekali tidak cabul. ”

Dia tentu saja tidak bisa melihat gadis ini sebagai anggota lawan jenis. Dia adalah gadis yang mulai terengah-engah karena aroma keringatnya.

“Jangan khawatir. Aku tidak punya keinginan seperti itu untuk Fujimoto-san. ”

“Untuk beberapa alasan, itu sama sekali tidak membuatku bahagia …”

Gadis itu sepertinya memiliki ekspresi terluka karena tanggapannya, tetapi Keiki tidak tahu mengapa.

“Jadi apa yang harus kita lakukan tentang ini? Bagaimana jika tidak ada yang datang? ”

“Tidak, kita masih punya cara untuk keluar dari sini … Seperti jendela?”

Dia melihat sekeliling, tapi …

“Eh? Tidak, mereka terlalu kecil … ”

Memang ada jendela yang membiarkan sinar matahari masuk ke dalam gudang yang gelap gulita ini, tetapi mereka terlalu kecil untuk dilewati.

“A-aku tahu! Di saat seperti ini, kita harus menggunakan smartphone kita! Untuk apa lagi mereka, jika bukan sebagai anugerah keselamatan sekarang! ”

“Tapi ponselku ada di kantor OSIS.”

“Jangan khawatir. Aku ada. ”

Mengambil smartphone-nya, dia menyalakan layar.

“… Astaga, baterai hampir habis.”

Satu-satunya jalur hidup yang mereka miliki saat ini berjalan dengan baterai tiga persen. Dia mungkin lupa mengisinya malam sebelumnya.

“A-aku harus bergegas dan memanggil seseorang …”

Satu panggilan tunggal mungkin hanya itu yang bisa ditanganinya. Dia harus memikirkan ini dengan benar. Syaratnya adalah bahwa orang tersebut masih harus berada di halaman sekolah.

Shouma saat ini harus sibuk dengan kegiatan klubnya, dan itu berarti bahwa penguntitnya Koharu akan sama sibuknya. Yang tersisa hanyalah anggota klub, tapi Yuika dan Mao selalu meninggalkan sekolah dengan cepat, jadi risikonya terlalu tinggi. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Mizuha, karena dia mungkin pulang lebih awal untuk menyiapkan makan malam. Kemudian, itu hanya menyisakan—

“Baiklah, aku mempertaruhkan segalanya pada Sayuki-senpai.”

Tepat ketika dia akan menekan tombol panggil, teleponnya bergetar.

“Email? Dari Mizuha? ”

Tanpa curiga, dia dengan tenang membukanya.

‘Layanan untuk Nii-san-ku yang tercinta. Baru diambil ~ ‘

“I-Ini— ?!”

Tampil di layar hanyalah satu foto. Foto yang benar-benar luar biasa, yang menunjukkan lembah payudara Mizuha dari atas. Pada saat itu ketika dia menghargai dan juga mengutuk layanan yang menyenangkan dari adik perempuannya, baterai ponselnya habis.

“Ahhhhhh ?!”

Sekitar satu jam telah berlalu sejak mereka dikunci.

“… Tidak ada yang datang.”

“… Yah, aku tidak bisa membayangkan ada orang yang punya alasan untuk datang ke sini kecuali kita.”

Sementara itu, Keiki telah mencoba berteriak minta tolong berkali-kali, tetapi tidak ada penyelamat yang datang. Mereka sekarang duduk di tikar olahraga dengan punggung saling berhadapan, menjaga energi mereka sementara mereka menunggu.

“Aku pikir seseorang dari OSIS akan datang begitu mereka menyadari sudah berapa lama aku hilang.”

“Sepertinya kita tidak punya pilihan lain selain berharap untuk itu,”

Satu-satunya alasan mereka bisa tetap tenang sekarang adalah karena masih ada harapan.

“Selain itu, hari ini sangat panas.”

“Ventilasi di sini juga tidak terlalu bagus.”

Bisa dibilang, jika jendela cukup besar untuk memungkinkan ventilasi yang lebih baik, mereka pasti sudah melarikan diri dari sana.

Meskipun liburan musim panas telah berakhir, itu tidak berarti bahwa suhu di luar ruangan akan turun dengan cepat. Mereka memiliki jendela terbuka, tetapi keringat masih tidak berhenti terbentuk di dahi mereka.

“……”

“……”

Keiki bertanya-tanya berapa lama waktu telah berlalu. Tidak peduli berapa lama mereka menunggu, tidak ada bantuan yang datang. Dan, ketika dia sedang memikirkan itu, Ayano tiba-tiba meraih baju Keiki.

“Fujimoto-san?”

“Ah … aku-aku minta maaf.”

“Tidak, sesuatu seperti ini baik-baik saja.”

Memikirkan itu, masuk akal bahwa dia akan khawatir dalam situasi ini. Jika Keiki yang laki-laki itu takut, maka gadis ini pasti ketakutan.

“Tidak apa-apa. Bantuan akan datang. ”

“…Ya terima kasih.”

“Aku tahu. Bagaimana kalau kita berbicara tentang sesuatu? Semuanya baik-baik saja.”

Berdiam diri tidak akan membantu siapa pun, jadi mereka mungkin juga melakukan percakapan untuk mencerahkan suasana hati.

“Lalu apa tidak masalah jika aku bertanya sesuatu padamu?”

“Tentu, silakan.”

“Apa warna pakaian dalammu hari ini?”

“Itu pelecehan seksual!”

“Ngomong-ngomong, celana dalam Ayano-san berwarna hitam.”

“Hei, itu rute yang cukup seksi …”

Meskipun percakapan telah dimulai dengan pelecehan seksual Ayano, dia jelas melihat peningkatan dalam ekspresinya, karena dia sekarang memiliki sedikit senyum di wajahnya. Dia sepertinya ingin tahu lebih banyak tentang Keiki, dan bersedia memberitahunya tentang dirinya sendiri. Berkat itu, Keiki belajar banyak hal tentang gadis itu Fujimoto Ayano.

“—Dan, karena Ayano-san menjaga jarak seperti itu, dia kehilangan semua teman-temannya. Itu semua tentang belajar. Untuk mengubahnya, dia masuk ke OSIS. ”

“Ohhh?”

Keiki sedikit terkejut dengan alasan mengapa dia bergabung dengan OSIS. Dia bisa mengatakan bahwa dia bukan tipe yang mengambil tindakan drastis sendiri.

“Fujimoto-san luar biasa. Aku benar-benar tipe orang yang lari dari hal-hal yang tidak aku kuasai. ”

“…Aku tidak yakin. Aku sendiri tidak begitu tahu. ”

“Sepertinya Nagase-san menyukaimu, dan kau juga berhubungan baik dengan anggota klub lainnya, kan? Itulah hasil kerja kerasmu. ”

Keiki tahu betul seberapa serius Ayano bekerja sebagai wakil ketua. Itu sebabnya semua orang di sekitarnya sangat menghormatinya.

“……”

Ketika dia tidak mendengar jawaban, Keiki berbalik untuk menatapnya, hanya untuk menemukan tatapan Ayano terpaku padanya.

“Fujimoto-san?”

“…Ah tidak. Tidak apa.”

Untuk beberapa alasan, teman sekelasnya mulai sedikit panik, dan dia mulai gelisah. Hanya dari cahaya redup yang datang dari jendela, Keiki bisa melihat pipinya memerah.

“Wajahmu agak merah. Apa kau merasa panas? ”

Keiki dengan lembut mengusap rambut di dahinya dan meletakkan tangannya di sana. Terkejut, mata gadis itu terbuka lebar.

“K-Kiryuu-kun ?! Apa yang kau?!”

“Apa…? Aku memeriksa suhumu… Ah, panas sekali. Mungkin kau demam? ”

“……”

Wajahnya menjadi semakin merah, dan Ayano sekarang melamun sambil menatap Keiki. Matanya tampak agak lembab, jadi Keiki berpikir bahwa dia mungkin benar-benar demam.

“… Jika kau melakukan sesuatu seperti itu, aku tidak bisa menahan …”

“Eh?”

“Tidak apa-apa, kan? Lagipula, ini salah Kiryuu-kun. ”

Dengan kata-kata yang membingungkan ini, dia tiba-tiba melompat ke Keiki. Menjangkau punggungnya dengan tangannya, dia menabrakan kepalanya ke daerah dada Keiki.

“Ahhh, luar biasa … Bau yang gila … Haaah … haaah …”

“Augh ?! Kenapa selalu berakhir seperti ini ?! ”

“Ahhh, karena panas ini, dan aroma Kiryuu-kun sudah kuat … Aku tidak bisa … menahan diri …!”

“Apakah aku benar-benar bau seburuk itu ?!”

Jadi alasan mengapa wajahnya merah adalah karena dia bersemangat karena menghirup aroma Keiki.

“Haaah … Haaah … Kiryuu-kun …”

“Fujimoto-san?”

“Kiryuu-kun … sudah agak keras.”

“Apa yang sebenarnya kau bicarakan ?!”

—Dan itu menyimpulkan kilas balik yang panjang.

Saat ini, Keiki di tengah diserang oleh orang cabul, di belakang gedung sekolah di dalam gudang gelap. Dan masalah terburuk adalah Keiki tidak memiliki metode melarikan diri.

“Kiryuu-kun … Kiryuu-kun …!”

Di depan matanya, tentu saja, Ayano, menekan tubuhnya ke arahnya.

 

“Fujimoto-san, tunggu ?! Payudaramu! Payudaramu mengenaikuuuu! ”

Setiap kali gadis itu bergerak, perasaan lembut yang mengenai tubuhnya membuatnya berkedut.

“—Ah, aku tidak bisa. Aku tidak bisa menahan lagi! Kiryuu-kun, biarkan aku mengendus celana dalammu! ”

“Uwaaaaaaaaaaaaaaaaa ?! Jangan menarik celana dalamkuuuuuuuu !? ”

Gadis itu berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan akses ke celana dalam Keiki. Atau tambang emas, sejauh yang dia simpulkan. Melihat perilaku ini, Keiki merasa tidak enak untuk kekasih masa depannya.

Namun saat Keiki akan dinajiskan oleh teman sekelasnya, kemudian—

Dengan suara keras, pintu ke gudang terbuka. Orang yang berdiri di ambang pintu memandang sekeliling interior, dan bahunya mulai bergetar.

“Apa … Apa yang kau lakukan ?!”

Yang berdiri di sana adalah bendahara OSIS: Nagase Airi. Dan tidak heran dia begitu gelisah. Di dalam gudang, seorang siswa laki-laki menarik celananya ke bawah, memperlihatkan celana pendeknya, dan seorang gadis dengan wajah merah mencoba menekan wajahnya ke celana tersebut. Belum lagi mereka berdua berkeringat deras. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, mereka benar-benar di tengah ‘tindakan itu’.

“Aku bertanya-tanya mengapa kau tidak kembali, dan ini yang kau lakukan ?! Di halaman sekolah ?! ”

“Kau salah!”

“Betapa beraninya kau mengatakan itu dalam situasi ini! Aku tidak percaya kau akan mencoba menyerang Fujimoto-senpai seperti ini! ”

“Aku tidak melakukan hal semacam itu, oke ?!”

Keiki sebenarnya adalah orang yang diserang di sini. Tapi Nagase sangat gelisah sehingga dia tidak mau mendengarkan sampai Ayano sendiri menjelaskan situasinya.

“… Ahh, sekarang setelah kau menyebutkannya, aku ingat wakil ketua memberitahuku yang memiliki fetish seperti itu.”

Tampaknya, anggota OSIS tahu tentang keinginan Ayano yang mesum.

Dengan kesucian Keiki telah dilindungi, mereka meninggalkan gudang di belakang mereka.

“Terima kasih. Kau menyelamatkan kami, Nagase-san. ”

“Jangan berterima kasih padaku. Aku tidak datang ke sini untuk menyelamatkanmu atau apa pun. ”

“Meski begitu, izinkan aku mengucapkan terima kasih. Berkat dirimu, kesucianku yang berharga terlindungi. ”

“Jangan katakan sesuatu yang tidak senonoh seperti itu! Sungguh, ini sebabnya anak laki-laki buruk sekali! ”

Meskipun dia menghujani Keiki dengan pelecehan verbal, dia memang datang untuk mencari mereka karena dia khawatir, jadi dia benar-benar tampak seperti gadis baik yang Ayano katakan. Keiki berpikir bahwa tindakan tsundere ini cukup imut.

“Wakil Ketua! Aku menyelesaikan pekerjaanku, jadi aku akan pulang untuk hari ini! ”

Hanya mengatakan itu, Airi meninggalkan keduanya sendirian. Mereka juga menuju gedung sekolah.

“Kiryuu-kun? Kenapa kau menjaga jarak begitu jauh di antara kita? ”

“Coba letakan tanganmu di dadamu sebelum bertanya.”

“…Maafkan aku. Aku agak kehilangan diriku saat itu. ”

“Agak…?”

Kedengarannya dia bahkan lebih buruk ketika dia benar-benar kehilangan dirinya.

“Tapi aku bersenang-senang. Belum lagi aku juga bisa menikmati bau Kiryuu-kun. ”

“Yah, sekarang aku punya trauma baru dalam daftar yang akan kuingat sampai aku mati, jadi terima kasih untuk itu …”

“Kiryuu-kun, apa kau tidak tertarik dengan pekerjaan paruh waktu?”

“Kerja paruh waktu?”

“Ini pekerjaan sederhana untuk menjadi bantal peluk Ayano-san.”

“Aku menolak.”

“Itu disayangkan … Tapi suatu hari, aku pasti bisa memegang celana dalam Kiryuu-kun di tanganku.”

“Bisakah kau bisa menjadi baik untuk menyerah pada itu ?!”

“Ayano-san tidak akan menyerah. Aku pasti akan mendapatkan celana dalam Kiryuu-kun … dan mungkin bahkan Kiryuu-kun sendiri. ”

“Apa itu tentang Kiryuu-kun?”

“Tidak ada sama sekali … Fufu …”

Untuk beberapa alasan, wakil ketua terlihat agak senang. Apa pun alasannya, dia jelas tidak berencana menyerah.

Hari berikutnya setelah kelas, Keiki berjalan menuju gedung ruang klub, dan menemukan seorang gadis yang akrab dengan twintail berdiri di depan pintu.

“Ah, bukankah itu Nagase-san?”

Nama lengkap, Nagase Airi.

Kohai-nya, yang dia ajak bicara sehari sebelumnya. Dan saat ini, dia bertingkah mencurigakan, yaitu gelisah dan mengetuk-ngetuk kakinya saat dia berdiri di depan ruangan.

“Nagase-san?”

“Ya ?!”

Ketika Keiki memanggilnya, Airi menggigit lidahnya dengan terkejut saat merespons.

“Oh maaf. Aku tidak bermaksud menakutimu. ”

“Ah, Kiryuu-senpai …”

“Apa yang salah? Apa kau memiliki urusan dengan klub kaligrafi? ”

“Ah, tidak … Aku sebenarnya punya urusan dengan Kiryuu-senpai …”

“Aku?”

“Ya.”

Masih terlihat agak gelisah, dia menatap Keiki. Suasana yang sama sekali berbeda dari kemarin. Sekarang rasanya seperti awal adegan pengakuan dosa, yang membuat Keiki merasa sedikit gugup.

“U-Umm, aku minta maaf tentang kemarin!”

“… Eh?”

Dia tiba-tiba membungkuk ke Keiki. Tentu saja, Keiki tidak benar-benar mengerti mengapa dia tiba-tiba melakukan itu.

“Umm … Aku tidak benar-benar mengerti … Apa maksudmu?”

“Meskipun Kiryuu-senpai cukup baik untuk membantu pekerjaan OSIS kami, aku sangat kasar terhadapmu, jadi aku merenungkannya setelah aku pulang. Itulah sebabnya aku datang ke sini hari ini untuk meminta maaf, dan mengucapkan terima kasih atas kemarin. ”

“Ah, benarkah begitu?”

“Ya, terima kasih banyak untuk kemarin.”

Airi dengan lembut tersenyum pada Keiki.

Hah, dia benar-benar gadis yang baik.

“Sama-sama. Aku pikir sangat mengagumkan untuk meminta maaf seperti itu, kau tahu. ”

Dia berpikir bahwa Kouhai-nya benar-benar imut, jadi dia beralih ke mode kakak dan membelai kepalanya dengan lembut. Mungkin itu juga karena dia sedikit lebih tinggi dari Yuika, tetapi dia merasa sedikit lebih mudah baginya untuk melakukan ini.

“……… Hawa.”

“Hawa?”

“Ukyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ?!”

Tak lama setelah kepalanya ditepuk seperti ini, si Kouhai menjerit dan menjauhkan dirinya dari Keiki. Wajahnya memerah dalam sekejap, dan dia sekarang memelototi Keiki.

“Apa yang kau lakukan tiba-tiba ?!”

“Uhm, aku sedang membelai kepalamu?”

“Aku tahu apa yang kau lakukan, tapi jangan merasa senang hanya karena aku memaafkanmu dan berterima kasih padamu! Aku tidak percaya padamu! Menggunakan kesempatan apa pun untuk tiba-tiba menyentuh seorang gadis seperti ini! Inilah mengapa pria begitu mengerikan! ”

“H-Hah?”

Untuk beberapa alasan, perilaku ini tampak akrab. Lebih tepatnya, itu sangat identik dengan situasi dari hari sebelumnya.

“Sepertinya rumor tentang Senpai yang mencoba membangun harem dengan anggota klub kaligrafi itu benar! Kau benar-benar musuhku! Tidak, musuh setiap wanita! ”

“Ehhh …?”

Gadis yang menyebut dirinya musuhnya menunjuk Keiki dengan marah.

“Sudah kubilang, aku tidak mencoba membangun harem, juga aku bukan pemain wanita seperti yang kau pikirkan.”

“Apa pun itu, fakta bahwa kau membelai kepalaku tanpa izin adalah fakta! Dan amarahku ini tidak akan padam sampai kau dihukum karena perbuatan jahatmu! ”

“Dan hukuman macam apa yang ada dalam pikiranmu?”

“Itu … Aku harus memikirkan itu!”

“Ehhhh …?”

Dia sama sekali tidak memikirkan apa-apa, itulah maksud pernyataan itu.

“Bagaimanapun! Kau hanya harus menunggu sampai aku menemukan sesuatu! Itu saja untuk hari ini, jadi aku permisi … ”

Rambutnya yang berwarna krem berkibar-kibar saat dia berbalik dan berjalan.

“… Tentang apa itu?”

Meskipun Keiki tidak tahu harus bagaimana dengan situasinya, dia tahu bahwa dia mungkin telah menarik perhatian seorang gadis bermasalah lagi. Entah itu Ayano atau Airi, OSIS ini tampaknya cukup ramai. Belum lagi dia akan memasuki ruang klub yang penuh dengan orang cabul dari klub kaligrafi.

Sambil berdoa, Tolong jangan biarkan sesuatu yang aneh terjadi, Keiki perlahan membuka pintu.

Bagian 3:

Itu adalah hari kerja tertentu pada awal Agustus, dan waktu siang hari. Karena dia bertugas di perpustakaan hari ini, Keiki sedang menuju ke tempat kerjanya ketika dia melihat Shouma dan Koharu duduk di bangku di halaman, sedang mesra. Saat mereka melakukan acara makan ‘Suap-suapan’, mata Koharu bertemu dengan mata Keiki.

“… Ah, wajahnya memerah.”

Keiki berpikir bahwa wajahnya yang memerah tampak sangat lucu. Bingung, dia dengan canggung melambai ke Keiki, sampai dia berbalik untuk melanjutkan permainan ‘Suap-suapan mesra’ yang penuh cinta.

“Ah, mereka masih pacaran.”

Meskipun Shouma menyebutnya antara lebih dari teman dan kurang dari kekasih, untuk orang luar seperti Keiki, ini hanya pasangan yang menggoda. Di dalam kelas, ada rumor bahwa Shouma pacaran dengan seorang gadis loli. Rupanya, mereka tidak menahan kesabaran mereka, bahkan ketika berada di halaman sekolah. Tetapi mereka juga pergi berkencan pada hari libur, dan memberi makan satu sama lain dengan kotak makan siang mereka—

Ini adalah sesuatu yang selalu diinginkan Keiki.

“… Aku benar-benar iri.”

Meskipun akhirnya dia mengetahui identitas Cinderella-nya, dia masih belum berhasil mendapatkan pacar.

“Tapi aku hanya ingin mengalami cinta yang normal …”

Di sekelilingnya, hanya ada gadis-gadis dengan keinginan yang menyimpang, tidak lebih. Romansa Kiryuu Keiki mungkin masih jauh.

Hari itu setelah kelas, Keiki berada di dalam ruang klub kaligrafi, duduk di kursi. Dia menghela nafas panjang.

“… Haaaah.”

“Ada apa, Nii-san?” Mizuha bertanya, melihat bahwa kakaknya tampaknya tidak bersemangat.

“Yah, aku melihat pasangan sedang mesra di dalam halaman saat istirahat makan siang, jadi kupikir aku juga ingin mengalami cinta seperti itu.”

“Jika itu cinta yang kau inginkan, kau hanya harus menjadikanku pacarmu, kan, Nii-san?”

“Cinta normal dengan gadis normal.”

“Dan apa sebenarnya arti ‘normal’ bagimu?”

“Ya kau tahu lah. Mendapat bantal paha dari pacarmu. ”

“Aku memberimu bantal paha sebelumnya, kau tahu?”

“Atau bisa makan makanan buatannya.”

“Aku melakukan itu setiap hari?”

“Dan juga, ketika suasananya benar, ciuman dan semacamnya.”

“Tapi kita sudah berciuman?”

“Hah?”

Memikirkan hal itu, peristiwa romcom itu terus terjadi antara dia dan Mizuha. Dan, sampai sekarang, Mizuha adalah gadis yang paling dekat dengan gambarannya tentang seorang gadis yang ideal.

Dia cantik, tanpa ruang untuk mengeluh. Dia baik, namun tetap tegas jika itu demi kebaikannya. Fakta bahwa payudaranya cukup besar juga merupakan nilai tambah yang besar baginya. Sekarang dia telah mengetahui bahwa mereka tidak berhubungan darah, dia bisa secara terbuka menunjukkan perasaannya kepadanya. Kalau saja dia bukan seorang exibitionist, maka dia memang akan menjadi gadis yang sempurna.

“Lalu bagaimana denganmu? Apa jenis cinta idealmu? ”

“Bagiku, itu akan bisa melakukan pertunjukan telanjang di dalam kamar Nii-san. Membayangkan diriku perlahan menanggalkan pakaianku sementara Nii-san dengan penuh gairah mengawasiku … Kyaa ~ ”

“Itu yang aku maksud! Itu sama sekali tidak normal! ”

Tidak peduli betapa imutnya dia, gadis ini masih cabul sampai ke intinya.

“Astaga … Mengapa aku dikelilingi oleh semua gadis mesum ini …?”

Selain itu, Keiki dan Mizuha adalah satu-satunya orang yang hadir saat ini di dalam ruang klub.

“Ngomong-ngomong, Mizuha, mengapa kau tiba-tiba bergabung dengan klub kaligrafi?”

“Hmm … Itu rahasia.”

“Eh, kenapa?”

“Hanya karena … Yah, itu juga karena aku ingin lebih bersama lagi dengan orang yang aku cintai?”

“… Serangan kejutan itu benar-benar tidak adil, kau tahu?”

Tidak masalah apakah dia cabul atau tidak, hati perjaka Keiki tidak cukup kuat untuk menahan serangan terus menerus seperti ini.

Dan sementara mereka berdua terus berbicara tentang ini dan itu, Sayuki, Yuika, dan Mao memasuki ruang klub satu per satu. Sekarang ada lima anggota klub. Pada awalnya, itu hanya Keiki dan Sayuki, tetapi mereka telah menjadi klub yang tepat sekarang.

“—Sepertinya semua orang ada di sini.”

Ketika semua orang hadir, Sayuki berbicara. Meskipun dia bertindak seolah-olah dia telah memanggil mereka untuk rapat, anggota klub lainnya tidak tahu apa agenda mereka.

“Suatu hari, ketika Mizuha-san bergabung, klub kita akhirnya mencapai lima anggota. Karena jumlah kita telah tumbuh sebesar ini, bagaimana kalau kami merencanakan acara yang dapat membantu memperkuat ikatan kami? ”

“Acara?”

Setiap anggota kecuali Sayuki memandangnya dengan bingung, dan ketua klub dengan bangga menyatakan sebagai berikut:

“Klub kita akan mengadakan kamp pelatihan akhir pekan depan!”

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded