Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 4 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 4 Chapter 3 – Serangan mendadak datang setelah kembang api

Bagian 1:

Festival Obon telah berakhir, dan itu pagi pada suatu hari di paruh kedua liburan musim panas.

“Cuacanya sangat bagus hari ini, bukan?”

Ketika dia melihat keluar jendela, Keiki tidak bisa melihat satu awan pun di langit. Dia menuju ke bawah ke ruang tamu.

“Ah, Nii-san. Selamat pagi.”

“Pagi, Mizuha.”

Mizuha menoleh ke arahnya sambil tersenyum saat dia memasak sarapan di dapur. Adik perempuannya membuat makanan untuknya. Tidak mungkin ada berkah yang lebih besar dari itu untuk siscon seperti dia. Menemukan dirinya dalam suasana hati yang hebat karena itu, Keiki mengeluarkan susu dari lemari es dan dengan ceria mengawasi Mizuha saat dia menyesapnya lama-lama—

“Bufu ?!”

Dia meludahkan susu di dalam mulutnya dan mulai tersedak. Dan siapa yang bisa menyalahkan dia? Lagipula, gadis di depannya tidak mengenakan apa-apa. Satu-satunya hal yang mencegahnya telanjang bulat adalah celemek yang dikenakannya. Ini disebut “celemek telanjang”.

“Tunggu, tunggu, tunggu! Apa?!”

“Hmm?”

“Apa sebenarnya yang kau kenakan ?!”

“Celemek telanjang.”

“Jangan beri aku wajah ‘Apa masalahnya?’ ! Itu membuatku terlihat seperti aku yang aneh! ”

Yang aneh itu tanpa ragu Mizuha, bukan Keiki. Memasak dengan penampilan itu lebih dari yang tidak terpikirkan.

“Jadi mengapa kau memakai celemek telanjang?”

“Aku pikir itu akan membuatmu bahagia … Bukan begitu?”

“Jika kau mengatakannya seperti itu, maka tentu saja aku bahagia … Tapi aku pikir ini adalah sesuatu yang hanya harus dilakukan oleh pasangan pengantin baru.”

“Tidak apa-apa karena Nii-san akan menjadi suamiku di masa depan.”

“Itu pertama kalinya aku mendengar tentang rencana masa depan ini!”

Mizuha adalah Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya, dan segera setelah dia mengungkapkan bahwa Keiki dan dia tidak benar-benar terkait darah, dia berhenti menyembunyikan kasih sayang non-keluarga untuk Keiki. Dia memutar otaknya bertanya-tanya bagaimana menanggapi perasaannya, tetapi situasinya benar-benar berubah ketika dia mengetahui bahwa dia adalah seorang exibitionist. Keiki menghargai hubungan normal di atas segalanya, jadi dia memutuskan untuk terus memperlakukan Mizuha seperti adik perempuan normal.

“Ahhh, terlihat oleh Nii-san saat mengenakan pakaian berani ini … entah bagaimana … rasanya sangat enak,” Mizuha mulai gelisah dan bernapas berat.

Keiki hanya bisa bergumam, “Adikku tidak mungkin semesum ini,” dan berharap dia entah bagaimana bisa melarikan diri dari kenyataan. Dia tidak bisa mengungkapkan betapa tertekannya dia saat mengetahui bahwa adik perempuannya yang tercinta ini adalah orang yang sangat cabul.

“Auuu … Tapi, jika kau terus menatapku seperti itu, itu masih terasa agak memalukan.”

“Berhenti! Jangan hanya memunggungiku! Pantatmu! Aku bisa sepenuhnya melihat pantatmu, tidaaaaaaaak !!! ”

Bertingkah malu, Mizuha memalingkan punggungnya ke Keiki, dengan sengaja menunjukkan padanya pantatnya yang terbentuk dengan baik. Jeritan Keiki yang dihasilkan bergema di seluruh rumah.

Sejak dia tahu tentang fetish Mizuha, Keiki telah kehilangan tempat perlindungan terakhirnya. Bahkan rumahnya sendiri tidak lagi bebas dari orang mesum.

Setelah itu, Mizuha berganti pakaian jadi lebih pantas, dan mereka sarapan bersama seperti biasa. Sarapan hari ini adalah telur, daging babi asap, dan salad.

“… Ya ampun, cara yang mengerikan untuk memulai hari.”

“Memanggil celemek telanjang adik perempuanmu ‘mengerikan’ agak tidak sensitif.”

“Lalu, Mizuha, apa yang akan kau pikirkan jika aku menyiapkan beberapa telur rebus sambil hanya mengenakan celemek?”

“Ahhh … aku tidak berpikir kalau aku ingin melihatnya.”

“Benarkan? Membayangkannya saja membuat kulitku merinding. ”

Keiki membayangkan dirinya terkikik dan mengedip pada adik perempuannya saat mengenakan itu. Memikirkan hal itu saja sudah hampir cukup baginya untuk kehilangan nafsu makan.

“Itu mengingatkanku, Nii-san. Aku akan menginap di rumah Mao-chan hari ini. ”

“Kau akan menginap?”

“Ya. Dia ingin aku menjadi model untuknya atau semacamnya. ”

“… Aku punya firasat buruk tentang ini …”

Mao-chan, atau dikenal sebagai Nanjou Mao, sebenarnya adalah seniman manga BL, yang karyanya sering menyeberang ke ranah R-18. Tentu saja dia akan ragu tentang orang seperti itu yang tiba-tiba meminta Mizuha untuk menjadi model untuknya.

Bisa dibilang, mengatakan sesuatu di sini tentang pilihan teman-temannya juga agak berlebihan …

Mereka benar-benar harus dekat jika mereka akan menginap. Tentu saja, Mizuha dan Mao berada di tahun yang sama dan bersekolah di sekolah yang sama, jadi mungkin mereka baru saja semakin dekat setelah operasi pembersihan dan perjalanan kolam renang.

“Jadi dengan itu, kau harus membuat makan malam untuk dirimu sendiri.”

“Dimengerti.”

“Juga, jangan mengundang gadis-gadis lain saat aku pergi, oke?”

“Mana mungkin, aku tidak punya orang seperti itu.”

Setelah mengatakan itu, Keiki memasukkan potongan daging terakhir ke mulutnya dan menghabiskan sarapannya.

“Terima kasih untuk makanannya — Sekarang, saatnya bagiku untuk memulai persiapan.”

“Mm? Nii-san, kau mau keluar? ”

“Ahh, ya, hanya sebentar …” kata Keiki dengan mata nampak jauh saat dia pergi mencuci piring. “Aku harus membalas dendam terhadap seseorang.”

Sebagai tanggapan, Mizuha hanya memiringkan kepalanya dengan bingung.

Sekitar jam 9:50 pagi, Keiki dan Sayuki dapat dilihat di bioskop di kota tetangga.

“… Uhm, Keiki-kun?”

“Apa itu?”

“Kau tahu, aku benar-benar bersemangat ketika Keiki-kun mengatakan bahwa dia ingin pergi berkencan. Aku bahkan menaikkan harapanku, berpikir bahwa kau mungkin telah memutuskan untuk menjadi tuanku. Meski begitu … Meski begitu — Mengapa kau memutuskan film horor? ”

“Karena ini musim panas?”

“Ehhh …?”

Sayuki membuat wajah tidak senang setelah mendengar jawaban sederhana Kouhai-nya. Dia duduk di kursi di sebelah Keiki, dan dia tampak ketakutan meskipun film horor belum dimulai.

“K-Kenapa kau begitu jahat padaku?”

“Ini adalah hukuman.”

“Hukuman?”

“Sayuki-senpai, ketika kita berada di kolam bersama semua orang, kau memberikan doujin Nanjou kepada Mizuha, kan?”

Uugh…”

Doujin yang dia maksudkan adalah manga BL dia sendiri yang jadi modelnya. Sekarang setelah Mizuha merasakan dunia yang jahat ini, Keiki khawatir dia akan ternoda selamanya.

“Mizuha mengira aku gay karena Senpai, kau tahu?”

“Dan itulah mengapa kita di sini untuk film horor ini?”

“Persis. Aku berpikir panjang dan keras tentang bagaimana menghukummu tanpa kau benar-benar menikmatinya. Dan kemudian aku ingat bahwa kau tidak suka cerita hantu dan semacamnya. ”

“Apakah pernah ada indikasi bahwa aku takut dengan horor?”

“Maksudku, kau sudah berusaha sekuat tenaga untuk mengubah topik saat itu. Jadi, aku memutuskan untuk membuatmu menonton film ini sampai selesai. Ulasan online mengatakan itu benar-benar dibuat dengan baik, dan bahkan para veteran dari genre ini takut. ”

“… Bisakah aku pulang sekarang?”

“Tidak.”

Ketika dia tersenyum, Kouhai menyangkal satu-satunya pelariannya, ekspresi wajah Sayuki berubah menjadi keputusasaan. Dan kemudian tirai dibuka, menandakan awal film.

“Sepertinya akan dimulai.”

“Aku tidak mau! Biarkan aku pergi! ”

“Tolong jaga suaramu tetap rendah. Kau akan mengganggu orang lain di sini. ”

“Iblis! Kau seorang iblis, bukan ?! Tapi Keiki-kun menjadi sadis juga tidak terlalu buruk! ”

Mengabaikan tangisannya yang putus asa untuk meminta bantuan, lampu-lampu di ruangan itu redup. Iklan untuk film baru mulai bergulir, dan tak lama kemudian, film horor itu dimulai.

Itu diatur di Jepang, dan ceritanya tentang hantu seorang gadis kecil yang menghilang di masa lalu. Dia sekarang mengganggu seorang guru wanita di sekolah dasar. Daya tarik utama dari film ini adalah rasa takut yang terus-menerus bahwa sesuatu akan muncul padamu kapan saja. Meskipun itu adalah film horor, naskahnya ditulis dengan sangat baik, dan ketegangannya tinggi di seluruh film.

“Ohhh, ini cukup bagus …”

Bahkan Keiki yang biasanya pemberani melompat ketakutan sekali atau dua kali. Orang di sebelahnya terus berteriak pada setiap kesempatan, menempel pada Kouhai-nya dengan air mata di matanya. Tentu saja, itu menyebabkan dadanya yang terbentuk dengan baik ditekan ke lengannya secara konstan.

Ya Tuhan, ini mungkin pertama kalinya aku menikmati menonton film horor sebanyak ini.

Bocah yang beruntung mengirimkan doa terima kasih kepada para dewa di atas yang telah memberinya momen indah ini.

Setelah film berakhir, Keiki dan Sayuki pergi ke sebuah kafe di dekatnya. Mereka duduk di bilik jendela, dan Sayuki menatap Keiki dengan wajah seputih kapur.

“Itu mengerikan … Aku bahkan tidak bisa pergi ke toilet sendirian malam ini …”

“Ha ha ha, itu yang kau dapat.”

“Sungguh kejamnya ?! … Tapi, aku juga sedikit senang dibully seperti ini oleh Keiki-kun. ”

“Aku sangat iri dengan betapa mudahnya bagi seorang masokis hardcore untuk menikmati diri mereka sendiri. Tapi sekarang setelah aku membalas dendam, aku merasa sangat segar. ”

“Keiki-kun benar-benar memiliki sifat sadis yang hebat.”

“Aku sama sekali tidak senang mendengarnya.”

Meskipun dia merasakan sedikit sukacita dari mengganggunya seperti ini, Kiryuu Keiki benar-benar normal. Dia mencintai payudara besar, dan juga sangat menghargai payudara kecil. Lihat? Normal.

“Yah, aku akan minta maaf karena memberikan doujin Nanjou-san kepada Mizuha-san. Aku hanya ingin membaginya dengan lebih banyak orang, karena ini adalah karya seni yang luar biasa. ”

“Jika karya seni itu tidak ada hubungannya denganku dengan cara atau bentuk apa pun, lakukan sesukamu … Ahh, berbicara tentang Nanjou, Mizuha mengatakan bahwa dia menginap di rumahnya malam ini.”

“Menginap…? Tunggu, ahhh ?! ”

“Eh? Apa yang salah?”

“Aku ingat sesuatu yang sangat menyusahkan …”

“Menyusahkan?”

Sayuki mengangguk sebagai jawaban. “Hari ini, tidak ada orang di rumah. Orang tuaku pergi selama dua hari untuk ulang tahun pernikahan mereka pagi ini … ”

“Ohhh, jadi Senpai juga sendirian hari ini.”

“Sendirian…”

Meskipun itu tidak terlalu buruk, warna wajah Sayuki berubah menjadi putih bersih.

“Aku tidak bisa tinggal sendirian malam ini setelah menonton film itu! Aku bahkan tidak bisa pergi ke toilet sendirian! ”

“Apa kau seorang anak kecil atau sesuatu …?”

“Aku mohon padamu! Tolong biarkan aku tinggal di rumahmu hari ini! ”

“Apa yang kau katakan? Itu tidak perlu ditanyakan lagi bahkan secara normal. Dan hari ini, Mizuha juga tidak ada di rumah. Seorang gadis yang menginap sendirian di rumah laki-laki akan sangat buruk, bukan begitu? ”

Ketika Keiki terus-menerus menolak, Sayuki mulai bergumam dengan air mata di matanya. “… Keiki-kun dengan paksa membawaku ke sini …”

“Eh?”

“Aku benar-benar takut, kau tahu. Meskipun aku bilang tidak ingin menontonnya, kau menyebutnya ‘hukuman’ atau apa pun. Kau tidak akan memaafkanku bahkan setelah aku mulai menangis … ”

“Hei-?!”

Dengan suara gemetar, dia menatap Kouhai dengan mata berair.

“Kau sebaiknya bertanggung jawab …”

“Tunggu, Senpai ?! Kata-katamu! ”

Kata-kata yang mudah disalahpahami yang dia himpun menarik perhatian dari pelanggan lain.

“Apakah dia memaksanya masuk ke hotel?”

“Dia yang terburuk.”

“Gadis yang malang.”

-dan seterusnya. Pelanggan wanita terutama yang bereaksi. Bahkan karyawan wanita menatapnya dengan mata dingin.

“Keiki-kun … Bertanggung jawablah, oke?”

“Gaaaaaaaah! Aku mengerti! Aku sudah mengerti, jadi berhentilah !!! ”

Dan seperti itu, diputuskan bahwa Sayuki akan menginap di rumahnya malam itu.

Itu adalah malam hari itu. Setelah pergi ke rumahnya dan mengambil beberapa barang, Sayuki berjalan ke rumah Kiryuu.

“Aku akan berada dalam perawatanmu hari ini …”

“Yah, aku tidak bisa menawarimu banyak, tapi …”

Dia menyapanya di pintu dan menunjukkannya ke ruang tamu, di mana dia duduk di sofa.

“Di sini, hanya ada teh.”

“Terima kasih.”

Setelah menyesap teh dingin, keduanya menghela nafas lega. Setiap kali matanya bertemu dengan matanya, dia menunjukkan senyum canggung padanya.

“Aku agak gugup. Ini adalah pertama kalinya aku menginap di rumah orang lain. ”

“Apakah itu benar?”

“Aku tidak benar-benar punya waktu untuk bermain dengan teman-teman ketika aku masih kecil, dan semua orang hanya berpikir bahwa aku adalah anak perempuan yang terlindung atau semacamnya.”

“Oh, sekarang setelah kau menyebutkannya, rumahmu cukup luar biasa.”

“Itu rumah tua. Dan saat ini kami sedang bekerja untuk merenovasi interior. Aku akan mengantarmu berkeliling kapan-kapan. ”

“Ya, aku senang itu.”

“Ketika waktu itu tiba, aku akan memperkenalkanmu sebagai ‘tuan masa depanku’ kepada orang tuaku.”

“Ketika waktu itu tiba, aku akan menyangkalnya sepenuhnya.”

Meskipun ada sedikit ketegangan, percakapan mereka tetap sama seperti biasanya. Mungkin dia bisa santai karena itu. Ekspresi Sayuki santai saat dia dengan tenang bangkit dari sofa.

“Kau belum makan malam, kan? Karena Mizuha-san tidak ada di sini hari ini, aku akan membuatkanmu sesuatu sebagai ucapan terima kasih karena membiarkanku menginap. ”

“Eh, Senpai bisa memasak?”

“Bahkan aku bisa membuat telur goreng.”

“Kebetulan sekali. Aku juga bisa. ”

Dengan kepala terangkat tinggi, Sayuki dengan arogan berlari ke dapur. Namun…

“…Ah? Bentuk mereka hancur … Pokoknya, rasanya yang terpenting. ”

Dengan cemas dalam suaranya, dia terus memasak, dan …

“Ini, telur goreng.”

“Tidak, ini pasti telur orak-arik …”

Telur yang diletakkan gadis itu di depan Keiki lebih diacak daripada digoreng.

“Mereka kehilangan bentuk ketika aku berada di tengah-tengah membuat mereka, jadi aku menumbuk mereka bersama.”

“Meski begitu, telur orak-arik dibuat.”

Meskipun dia mengharapkan telur goreng, telur orak-arik tidak terasa setengah buruk, dan dia puas dengan makan malam malam itu. Menjadi agak terpesona oleh pemandangan memasak Sayuki juga merupakan bagian besar dari itu.

Setelah makan malam, biasanya sudah waktunya untuk mandi. Karena Sayuki menyuruhnya duluan, Keiki menurut. Setelah mengeringkan tubuh dan rambutnya, Keiki kembali ke ruang tamu, merasa segar.

“Sayuki-senpai, kamar mandinya kosong sekarang.”

“Keiki-kun … Ada masalah besar.”

“Apa kali ini?”

“Mandi sendirian terlalu menakutkan …”

“Maaf?”

“Tolong Keiki-kun, maukah kau mandi bersamaku ?!”

“Tentu saja tidak.”

Mereka bukan anak-anak lagi. Mandi bersama dengan seorang gadis dengan tubuh yang baik itu akan buruk dalam banyak hal.

“Tapi, tapi, film yang kita tonton hari ini memiliki adegan mandi, kan ?! Mana mungkin aku bisa mandi sendiri setelah menonton itu! Siapa pun akan takut! ”

“Lalu kenapa kau tidak mandi hari ini?”

“Aku gadis remaja, tahu kan. Tidak mungkin aku bisa melewatkan mandi. ”

“Cepatlah dan mandilah.”

Setelah itu, diputuskan bahwa dia akan membawa smartphone (anti air) dengannya, dan meletakkannya di speakerphone, dengan Keiki mendengarkan dari sisi lain. Karena itu, dia bisa mendengar suara air, dan desahan gadis itu yang menyenangkan, jadi tidak mengherankan kalau Keiki kesulitan menahan fantasi yang tidak senonohnya.

> Hei, Keiki-kun? Saat ini, Senpaimu benar-benar mencuci payudaranya, kau tahu? <

“Jika kau terus bermain-main denganku seperti itu, aku akan menutup telepon.”

> Aku minta maaf! Tolong jangan! <

Mereka tertawa tentang apa yang sedang mereka lakukan sekarang, dan terus berbicara tentang apa pun yang ada dalam pikiran. Keiki bersenang-senang sepanjang waktu.

“Terima kasih telah menunggu. Kamar mandinya terasa sangat menyenangkan. ”

“Apakah begitu? Aku senang mendengarnya.”

“Karena rambutku sangat panjang, aku kesulitan mengeringkannya.”

Ketika dia kembali ke ruang tamu, Sayuki mengenakan t-shirt dan celana pendek, dan melihat rambutnya yang masih basah membuat jantung Keiki berdetak lebih cepat karena suatu alasan. Mengapa gadis-gadis terlihat begitu menarik setelah keluar dari kamar mandi?

Menyadari bahwa Kouhai-nya tiba-tiba menjadi sunyi, Sayuki menatapnya dengan bingung.

“…? Apa yang salah?”

“Ah tidak. Tidak apa…”

Dia tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa dia terpesona oleh penampilannya, jadi dia mencoba mengubah topik pembicaraan.

“Kita masih memiliki waktu tersisa hingga waktu tidur. Bagaimana kalau kita main game? ”

“Boleh juga. Tapi aku tidak berencana untuk kalah. ”

Sayuki melompat ke papan dengan gagasan itu, dan mereka memainkan game sampai larut malam.

Ngomong-ngomong, gadis itu sangat buruk di setiap pertandingan yang mereka mainkan.

Malam itu, Sayuki dengan tegas menolak untuk tidur di kamar tamu, jadi Keiki tidak punya pilihan lain selain membiarkannya tidur di kamarnya. Dia mengeluarkan futon yang disediakan untuk para tamu dan selimut. Itu selalu menjadi lebih panas di malam hari, jadi ini sudah cukup.

“Lalu aku akan mematikan lampu.”

“Ya.”

Setelah melakukannya, Keiki kembali ke tempat tidurnya, dan Sayuki meringkuk di sebelahnya.

“… Hei, kenapa kau datang ke sini? Tempat tidurmu ada di sana, Senpai. Kenapa kau bertingkah seperti kita akan tidur bersama? ”

“Cih, tepat ketika aku berpikir untuk sedikit mesra denganmu.”

Sambil menggembungkan pipinya, gadis itu dengan enggan kembali ke kasurnya sendiri.

“Jika Keiki-kun tidak bisa menahan diri, kau bisa menyerangku kapan saja kau mau.”

“Aku tidak akan.”

“Respon itu cepat. Bukankah sedikit tidak sopan bagimu untuk tidak melakukan apa pun ketika ada wanita cantik sepertiku di ruangan yang sama? ”

Meskipun dia sedikit mengeluh, dia segera menjadi lebih jinak.

“… Itu benar-benar menenangkan, memiliki seseorang di sebelahmu seperti ini.”

“Kau benar-benar seperti anak kecil hari ini, Senpai.”

“Itu karena Keiki-kun memaksaku untuk menonton film menyeramkan itu.”

“Alasannya adalah karena kau menunjukkan manga BL pada Mizuha.”

“Yah, aku bersenang-senang sekarang, jadi tidak apa-apa. Aku tidak pernah berpikir aku akan menginap di rumah seorang kouhai laki-laki seperti ini. ”

“Sekarang setelah kupikirkan, tidak bisakah kau meminta pada Yuika-chan apa kau bisa menginap di rumahnya?”

“Aku tidak bisa meminta pada gadis itu, kan? Dia akan mengolok-olokku selama sisa hidupku. ”

“Ahh, ya kau benar …”

Jika Yuika yang sadis hardcore mengetahui kelemahan ini, ia pasti akan memanfaatkannya sebaik mungkin. Kesenjangan antara penampilan dan kepribadiannya benar-benar sangat lebar.

“Keiki-kun, apa kau sudah menyelesaikan PR musim panasmu?”

“Aku sedang berada di bagian terakhir. Bagaimana dengan Senpai? ”

“Aku sudah menyelesaikan sebagian besar.”

“Ohh, tepat seperti yang kuharapkan.”

“Tapi PR-ku untuk seni rupa masih tersisa. Mereka mengatakan bahwa aku dapat menulis apa pun yang aku inginkan. ”

“Lalu bagaimana kalau kau hanya menulis apa pun yang kau inginkan?”

“Itulah masalahnya. Aku mengalami masalah dengan apa yang harus ditulis. ‘Pig 4 Life’ atau ‘Pelecehan verbal adalah hadiah’ adalah apa yang aku pikirkan sejauh ini. ”

“Jika kau benar-benar menyerahkan itu, kau akan dipanggil ke kantor bimbingan siswa dalam hitungan menit.”

“Dan kemudian, guru seni rupa itu akan kehilangan akal sehatnya setelah melihat wanita cantik sepertiku, dan bermain dengan tubuhku di dalam kantor bimbingan siswa.”

“Hanya apa yang terjadi di dalam kepala Senpai …?”

Apakah kepalanya dipenuhi dengan sesuatu selain hukuman …?

“Ngomong-ngomong, Keiki-kun, apakah sesuatu terjadi baru-baru ini?”

“Eh?”

“Rasanya seperti kau tidak biasa hari ini.”

“…Apakah begitu?”

“Maksudku, kau tidak melihat dadaku sama sekali hari ini.”

“Kriteria macam apa itu …?”

Tapi Keiki tidak bisa menolak pengamatannya.

… Apakah benar-benar jelas bahwa aku merasa sedih?

Dia tahu alasannya. Insiden Cinderella masih mengganggu pikirannya. Meskipun akhirnya dia berhasil mengetahui identitas Cinderella, dia masih belum bisa mendapatkan pacar pertamanya.

“Jika kau mau, kau bisa meminta saran pada Onee-san ini.”

“Itu tidak terlalu penting. Banyak yang telah terjadi baru-baru ini, dan rasanya aku kehilangan tujuan di depan mataku. Sepertinya aku kelelahan atau apalah. Itu sebabnya aku mungkin tampak agak sedih. ”

Sambil berbaring di tempat tidur menghadap langit-langit, dia mulai berbicara tentang perasaan aneh dan tidak nyaman di dalam dadanya. Bahkan tidak layak disebut khawatir. Meski begitu, Sayuki mendengarkannya, tanpa menggodanya sedikit pun.

“Maafkan aku. Bahkan aku sendiri tidak sepenuhnya memahaminya.”

“Tidak apa-apa. Setiap orang memiliki waktu seperti ini. ”

“Bahkan Senpai?”

“Ya. Itu harus sama dengan ketika aku memberikan segalanya untuk kontes, dan masih belum menang. ”

“Begitu ya. Aku kira kau dapat membandingkannya dengan itu. ”

“Tapi jika kau berhenti saat itu juga, semuanya sudah berakhir. Kau mengatakan bahwa kau kehilangan tujuan di depanmu, bukan? Jika demikian, maka kau hanya tinggal menemukannya lagi. Ikuti langkahmu sendiri, tapi jangan pernah berhenti. ”

“Sayuki-senpai …”

Jika dia kehilangan tujuannya saat ini, dia hanya harus menemukan yang baru. Meskipun dia tidak berhasil mendapatkan kekasih kali ini, dia hanya harus mencoba sesuatu yang lain. Lupakan mencari Cinderella, dan dapatkan pacar yang imut.

“Mungkin terdengar sombong datang dariku, ya? Kurasa aku juga harus memberikan segalanya — Untuk membuat Keiki-kun menatapku. ”

“Eh? A-Apa itu artinya … ”

Keiki panik ketika gadis itu tiba-tiba mengeluarkan serangan mendadak seperti itu.

Memikirkan hal itu, meskipun dia tidak berubah menjadi Cinderella-nya, kemungkinan dia masih memiliki kasih sayang untuk Keiki tidak sepenuhnya nol. Lagipula, dia telah menerima undangan untuk kencan hari ini, dan dia sepertinya tidak memiliki masalah tidur di kamar yang sama dengannya. Akankah seorang gadis benar-benar bertindak seperti itu terhadap laki-laki yang sama sekali tidak ia rasakan perasaan romantis?

Mungkin, mungkin saja … Mungkinkah ini satu-satunya kesempatanku ?!

Seperti ini, harapan bocah perjaka itu menembus atap hanya dalam hitungan detik.

“Suatu hari, aku akan membuat Keiki menjadi tuanku.”

“Jelas saja ~”

Kenyataan benar-benar kejam. Mimpi Senpai yang imut ini, yaitu menjadi hewan peliharaan Keiki, sama sekali tidak cocok dengan cinta normal yang diinginkan oleh bocah malang itu.

Akibatnya, kali ini tidak ada perkembangan yang manis.

Keesokan paginya, Keiki tiba-tiba terbangun dari tidur yang gelisah. Dia segera mengetahui bahwa penyebabnya adalah Sayuki, yang meringkuk di tempat tidurnya dan menempel padanya dalam tidurnya.

“… Kenapa aku repot-repot mengeluarkan kasur yang lain?”

Sungguh situasi yang normal. Bangun dengan seorang gadis cantik seperti dia memeluknya. Untuk anak lelaki seusianya, ini tidak bisa disebut apa pun selain mimpi yang menjadi kenyataan. Sayuki, bagaimanapun, bukan gadis normal, melainkan seorang masokis.

“Apakah semuanya normal? Atau apakah aku menjadi lemah pada malam hari? ”

Sambil memeriksa keamanan ‘anaknya’, Keiki mendengar “Aku kembali ~” dari lantai bawah.

“Oh, sepertinya Mizuha ada di rumah — Tunggu, bukankah situasinya sangat buruk ?!”

Senpai berambut hitamnya masih memeluknya dari atas. Jika Mizuha melihatnya seperti ini, dia tidak akan bisa berbicara keluar dari itu. Dia pasti akan salah paham.

Dia saat ini berbaring di ranjang yang sama dengan seorang gadis, di kamarnya sendiri, jadi apakah adik perempuannya akan benar-benar mempercayainya jika dia berkata “Kami tidak melakukan apa-apa!”? Tidak, tentu saja dia tidak mau.

“Sayuki-senpai, tolong bangun! Mizuha adalah rumah, jadi tolong sembunyi— ”

Kata-katanya terganggu oleh suara Mizuha mengetuk pintu.

“Nii-san, kau sudah bangun?”

“Aku sama sekali belum bangun!”

“…? Kau benar-benar bangun. ”

“Apa aku idiot atau apa ?!”

“Nii-san? Aku akan masuk, oke? ”

“Tidak?! Tunggu, sekarang aku—! ”

Bertentangan dengan permintaannya, pintu perlahan mulai terbuka.

“Ada beberapa sepatu asing di pintu masuk, jadi aku bertanya-tanya apakah seseorang— Eh?”

Ketika pintu terbuka penuh dan dia bisa melihat ke dalam ruangan, Mizuha membeku. Di tempat tidur, kakaknya berada di tengah-tengah mendorong dirinya sendiri, sementara seorang gadis cantik tertidur dengan erat memeluknya. Sebagai tanggapan, setiap emosi lenyap dari wajah adik perempuannya.

“Nii-san …”

“Kau salah! Tolong, percayalah. Nii-san tidak melakukan apa-apa, oke? ”

“… Nnn … Keiki-kuuun …”

Dengan waktu terburuk yang memungkinkan, kecantikan yang tertidur mengeluarkan pembicaraan tidur yang terdengar manis ini.

“Nii-san, kau idioooooooooot !!!”

Teriakan Mizuha yang dipenuhi amarah menggema di seluruh rumah. Dan pada hari itu, gadis itu tidak bertukar satu kata pun dengannya sampai malam.

Bagian 2:

Itu beberapa hari setelah Sayuki menginap, pada akhir Agustus. Keiki sedang duduk di mejanya, mengerjakan PR musim panasnya, ketika smartphone-nya tiba-tiba bergetar.

“… Nnn? Aku bertanya-tanya siapa itu. ”

Ketika dia pergi untuk memeriksa, dia menemukan email baru dari Yuika.

‘Halo. Apa kau punya waktu besok? Bisakah kau pergi ke festival musim panas dengan Yuika? ‘

Itu adalah undangan untuk festival yang diadakan secara teratur.

“Festival, ya? Aku akan menyelesaikan PR segera, dan aku tidak punya rencana untuk besok … ”

Pencariannya untuk Cinderella juga telah berakhir, jadi Keiki, yang masih belum punya pacar, memiliki seluruh waktu di dunia.

Mempertimbangkan hal itu, dia mengetik ‘OK’ sebagai respons dan meletakkan kembali smartphone-nya di atas meja.

—Pada saat yang tepat, itu bergetar lagi.

“Oh? Kali ini dari Sayuki-senpai. ”

Sama seperti pesan Yuika, itu adalah undangan untuk festival yang akan datang.

“Ayo pergi ke festival musim panas bersama.” itu berkata.

“Mmm … Yah, kurasa kita bisa bersama-sama.”

Lagi-lagi dia menjawab dengan ‘OK.’

Tidak lama kemudian, Mao juga mengundangnya—

“Yah, pergi sebagai kelompok tidak akan menyakiti siapa pun.”

Tanpa berpikir terlalu banyak tentang itu, dia memberikan jawaban ‘OK’ singkat. Dan tepat ketika dia akan fokus pada sisa PR-nya, dia mendengar suara seseorang mengetuk pintunya.

“Nii-san, apa kau punya waktu?”

Mizuha memasuki ruangan, tampak agak gugup. “Ini tentang festival besok. Apa kau ingin pergi bersama? ”

“Ya, tentu. Aku sudah punya rencana untuk pergi dengan anggota klub lainnya, jadi kita semua bisa berkeliling festival bersama. ”

“……”

“Mizuha?”

“… Nii-san, idiot.”

“Kenapa?!”

Menatap kakaknya yang tidak sensitif, Mizuha hanya bisa menghela nafas pasrah.

Itu adalah hari berikutnya, di malam hari. Di depan kuil shinto, para anggota klub berkumpul.

“Oohhh …”

Semua wanita cantik ini memakai yukata; pemandangan yang indah untuk dilihat. Dengan rambut hitam panjangnya yang dikuncir, Senpai tampak lebih erotis dari biasanya. Kouhai berambut pirang dengan rambutnya yang tinggi, membuatnya terlihat lebih imut daripada penampilan normalnya. Teman sekelasnya, dengan rambut cokelat kemerahan di kepang, membuat jantung Keiki berdetak lebih cepat. Dan untuk menyelesaikannya, adik perempuannya, dengan rambut dikuncir pendek, sangat imut sehingga dia berpikir sebentar dia mungkin naik ke surga. Namun, karena mereka telah bekerja paling keras untuk mendandani diri mereka sendiri, gadis-gadis itu tidak terkesan seperti Keiki yang dungu.

“Yah … kupikir mungkin akan jadi begini …”

“Yuika kecewa dengan Keiki-senpai …”

“Itu lebih membuat frustrasi mengetahui bahwa dia tidak melakukannya dengan sengaja …”

“Nii-san, idiot …”

Setiap anggota klub kaligrafi, serta Mizuha, menyuarakan ketidaksenangan mereka. Belum lagi bahwa ‘Idiot’ dari Mizuha bahkan lebih menyakitkan.

“Um … Kalian semua terlihat sangat bagus?”

“Tentu saja.”

“Tentu saja.”

“Tentu saja.”

“Tentu saja.”

Tanggapan yang dia terima untuk memuji penampilan mereka tidak persis seperti yang dia harapkan.

“… Y-Ya, karena kita di sini sekarang, mari kita berjalan-jalan di sekitar festival bersama.”

Ketika Keiki mencoba memperbaiki suasana busuk, gadis-gadis lain mengikutinya, meskipun mereka masih belum puas. Namun, itu segera berubah ketika mereka tiba di kios yang berbeda.

Setelah mentraktir Mao ke beberapa yakitori, mengenakan topeng hyottoko untuk membuat Yuika tertawa, mengikuti kompetisi memancing dengan Mizuha, dan makan manisan apel dengan Sayuki, mereka berlima benar-benar menikmati waktu mereka.

Berjalan melewati deretan kios, Keiki memanggil Mao.

“Aku tidak pernah bertemu denganmu untuk sementara waktu. Apa yang kau lakukan? Apa ada sesuatu yang keren terjadi? ”

“Aku sebagian besar di kamarku sendiri, mengerjakan naskahku. Bagaimana denganmu, Yuika? ”

“Yuika kebanyakan membaca buku di rumah. Penyihir-senpai? ”

“Aku? Mari kita lihat … Aku pergi berkencan dengan Keiki-kun. ”

“……Apa?”

Menanggapi kata-kata Penyihir-senpai-nya, ekspresi Yuika benar-benar membeku.

“Apa yang sebenarnya kau maksud dengan itu, Penyihir-senpai?”

“Persis apa yang aku katakan. Kami menonton film bersama, berbicara di kafe terdekat, dan tidur di ranjang yang sama malam itu. ”

“Tidur di ranjang yang sama ?!”

Bagian terakhir jelas berhasil memprovokasi Yuika.

“Nii-san benar-benar membawa pulang Tokihara-senpai ketika aku tidak ada di sana.”

Belum lagi kata-kata adik perempuan kesayangannya hanya menuangkan bensin ke dalam api.

“… Keiki-senpai? Apa sebenarnya arti dari ini? ”

“Nah, apa yang harus kita makan selanjutnya ~?”

Mencoba mengabaikan pertanyaan Yuika, dia melihat-lihat kios makanan terdekat. Di sana ia melihat wajah seorang gadis yang dikenalnya.

“Ah, Koharu-senpai?”

“Kiryuu-kun. Jadi kau datang dengan semua orang. ”

Koharu, yang juga mengenakan yukata, tersenyum pada Keiki.

“Koharu-senpai, kau bekerja di kios ini?”

“Perusahaan kami memiliki kios ini, kau tahu.”

“Ahh, jadi kau membantu.”

“Aku di sini juga, tahu.”

“Ohh, tidak disangka itu Shouma.”

Sambil membawa sebuah kotak kecil di tangannya, sang ikemen menunjukkan wajahnya. Sama seperti Keiki, dia mengenakan pakaian biasa, bukannya yukata.

“… Melihat Ootori-san bekerja seperti ini benar-benar membuatku khawatir tentang undang-undang pekerja anak.”

“Apa yang kau maksud? Meskipun mungkin tidak terlihat seperti itu, aku memang seorang siswa SMA. ”

Koharu menggembungkan pipinya menanggapi godaan Sayuki. Sementara dia melakukan itu, pasangan muda tiba di kios. Sebagai tanggapan, Koharu tersenyum pada mereka, menyerahkan barang-barang dan menerima uang sebagai imbalan. Tak lama setelah itu, banyak pelanggan lain yang datang, dan dia memperlakukan mereka seperti sebelumnya.

“Sepertinya semuanya cukup sibuk.”

“Ya. Sebenarnya, orang yang bertanggung jawab atas kios ini tiba-tiba jatuh sakit, dan kami kekurangan tenaga. Syukurlah, Shouma-kun menawarkan bantuan, jadi kami bisa— “

“Uwa, Koharu-chan! Kita hampir kehabisan kubis! ”

“Eh ?! Kita tidak bisa membuat okonomiyaki tanpa itu! Shouma-kun, bisakah kau pergi dan membelinya sekarang ?! ”

“Jika itu untuk Koharu-chan, aku akan melakukan perjalanan ke ujung dunia dan kembali untuk mendapatkan kubis!”

“Yang dari supermarket terdekat tidak masalah!”

Syukurlah, Shouma agak cepat, berkat dia menjadi anggota penuh dari klub tenis. Setelah mengawasinya menghilang di kejauhan, Koharu mengarahkan pandangan bermasalah pada Keiki dan yang lainnya.

“Um … Aku tahu aku egois di sini, tapi bisakah kau berbaik hati membantu sampai Shouma-kun kembali?”

Dengan semua pelanggan mengantri di kios, itu tidak mengherankan bahwa Koharu akan kesulitan mengelolanya sendiri.

“Tentu saja. Jika kau tidak masalah, maka aku dengan senang hati akan membantu. ”

“Benarkah?!”

“Ya. Meskipun rasa okonomiyaki mungkin tidak sebagus hasilnya. ”

“……”

Meskipun Keiki mengatakannya setengah bercanda, Koharu sepertinya tidak terlalu baik.

“… Um, aku benar-benar minta maaf, tapi bisakah aku meminta seseorang yang setidaknya memiliki sedikit keterampilan memasak?”

Ketika mereka mendengar kata-kata ini, tatapan semua orang dalam kelompok itu jatuh pada seorang gadis lajang.

“… Eh, aku?”

Setelah mengumpulkan banyak perhatian, gadis lajang itu berkedip tak percaya. Tentu saja, orang yang dimaksud adalah adik perempuan Keiki dan kepala juru masak rumah Kiryuu: Kiryuu Mizuha.

“Yah, seharusnya tidak apa-apa jika kita serahkan pada Mizuha. Sayuki-senpai adalah tipe orang yang secara tidak sengaja membuat telur orak-arik dari telur goreng. ”

“Maaf aku tidak kompeten.”

“Bahkan Yuika bisa membuat telur orak-arik.”

“Apa kau mencoba untuk memulai pertengkaran denganku?”

Sementara Sayuki dan Yuika kembali ke olok-olok mereka yang biasa, Koharu mengarahkan perhatiannya pada Mizuha.

“Mizuha-san, aku mohon! Tentu saja kau akan dibayar! ”

“Mizuha, tidak bisakah kau membantu Koharu-senpai di sini?”

“Mmmm … Oke. Bagaimanapun, kita harus saling membantu di saat-saat sulit. ”

“Terima kasih banyak!”

Menggulung lengan bajunya, Mizuha masuk dan mulai membuat okonomiyaki dengan Koharu. Dengan dua keimutan yang bekerja di kios, popularitas kios pasti akan meningkat.

“…………Beruntung. Akan lebih mudah untuk berpisah dari semua orang dengan cara ini. ”

“Hm? Apa kau baru saja mengatakan sesuatu, Sayuki-senpai? ”

“Tidak ada sama sekali. Tidak ada— sama sekali ~ ”

Sayuki tidak menunjukkan niat untuk menjawab Kouhai-nya.

“… Hari ini, aku harus sendirian dengan Keiki-kun apa pun caranya,” bisiknya dengan suara yang cukup pelan sehingga tidak ada orang lain yang bisa mendengar.

“… Hei, Nanjou, kau benar-benar berbakat.”

“Apakah begitu? Sesuatu seperti ini sangat mudah. ”

Setelah mereka meninggalkan Mizuha, Mao saat ini berusaha mendapatkan beberapa hadiah pada tempat tembak.

Dia benar-benar telah melenyapkan para veteran di game center, dan juga pandai dalam game analog ini. Belum lagi dia sangat berbakat dalam menggambar dan menunjukkan keterampilan berenang yang mahir di kolam renang. Dia mungkin memiliki spesifikasi yang lebih tinggi dari yang pernah diperkirakan Keiki.

“Beberapa di antaranya dipasang sehingga kau tidak akan pernah bisa mendapatkannya. Kau harus membidik yang mungkin. ”

“Apa kau, semacam pro?”

“Apakah ada sesuatu yang kau inginkan? Aku bisa mendapatkannya untukmu. ”

“Ah, kalau begitu Yuika menginginkan itu. Katak yang tampak nakal itu. ”

“Oke ~ … Ini dia.”

Tembakan gabus Mao menghantam mainan boneka itu dengan sempurna, membuatnya jatuh.

“Ini dia.”

“Waaah! Terima kasih banyak. Yuika akan memanggilnya Gungnir. ”

“Nama yang aneh untuk katak,” kata Sayuki.

“Tidak masalah kan? Yuika tidak akan membiarkan Penyihir-senpai menepuknya. ”

“Aku tidak begitu peduli.”

Setelah meninggalkan tempat tembak, mereka berempat menuju area tempat duduk festival. Untungnya, mereka menemukan meja terbuka. Mao tertawa puas saat dia duduk.

“Ahhh, ini terasa hebat.”

“Nanjou, kau sepertinya sedang dalam mood yang baik.”

“Aku sudah lama mengurung diri karena naskahku. Rasanya menyenangkan pergi keluar untuk perubahan. Ah benar Kiryuu! Pergi beli takoyaki, dan ambilkan minuman untuk kami saat kau sedang melakukannya. ”

“Sejak kapan aku berubah menjadi pesuruhmu? … Yah, aku tidak keberatan. ”

“Baik. Lalu ambilkan aku jus, dengan air bersoda. ”

“Ah, Yuika akan ikut denganmu. Lagipula akan sangat merepotkan untuk membawa itu sendirian. ”

“Terima kasih. Apa yang ingin kau minum, Sayuki-senpai? ”

“Coba kulihat … aku akan minum jus jeruk.”

“Dimengerti. Kami akan segera kembali.”

“Fu fu fu, Yuika akan membawa kopi hitam untuk penyihir,” kata Yuika sambil tertawa jahat.

Sayuki memperhatikan punggung kouhai-nya sambil tersenyum ketika dia pergi untuk membeli makanan dan minuman yang diminta dengan gadis yang imut, seperti malaikat.

“… Ini kesempatan. Dan aku adalah tipe gadis yang tidak pernah membiarkan kesempatan menjadi sia-sia, ”katanya, tampak termotivasi.

Dan kata gadis yang tidak akan membiarkan kesempatan sia-sia mendekati Mao.

“Hei, Nanjou-san.”

“Hmm? Ada apa, Ketua? ”

“Sebenarnya, aku punya informasi yang sangat menarik.”

“Informasi yang menarik?”

“Kau tahu … barusan, aku melihat beberapa pemuda pergi ke semak-semak di sana, dan mereka terlihat agak … dekat satu sama lain, jika kau tahu apa yang kumaksud.”

“Apa katamu…?”

Ketika Mao mendengar kata-kata Sayuki, matanya langsung menyala.

“Pria berkelahi di sana seperti binatang buas, benar-benar telanjang? Di malam festival? ”

“Tidak, aku tidak mengatakan hal semacam itu …”

“Aku tidak bisa meninggalkan ini apa adanya.”

Untuk mangaka BL seperti dia, informasi ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia abaikan; tambang emas sejati. Tampak siap untuk situasi seperti ini, dia mengeluarkan smartphone-nya, membuka aplikasi kamera, dan berdiri dengan ekspresi seperti sedang menuju perang. Pada saat itu, Keiki dan Sayuki kembali.

“Oh? Nanjou, kemana kau pergi? ”

“Maaf, aku baru ingat bahwa ada beberapa urusan mendesak yang harus aku urus.”

“Urusan yang mendesak …? Dan bagaimana dengan takoyaki? ”

“Makan saja sendiri, Kiryuu … Fufufufu, tunggu saja aku, dasar anak muda bertubuh kekar disana! Aku pasti akan menggunakan pemandangan ini untuk bahan! ”

Dengan itu, Mao, yang memprioritaskan doujin-nya di atas segalanya, menghilang ke semak-semak.

“Apa itu?”

“Siapa tahu?”

Keiki dan Yuika saling memandang dengan bingung.

Dan di belakang mereka, Sayuki tertawa terkikik.

“… Fufufufu, seperti yang direncanakan. Kau dapat melanjutkan dan mencari anak laki-laki yang bahkan tidak ada sejak awal. Itu satu penghalang yang hilang …! ”

Kata-kata yang terdengar tidak menyenangkan itu tidak didengar oleh Keiki dan Sayuki, dan tidak ada yang khawatir dengan rencana Sayuki.

Setelah Mao lari sendiri, sekarang anggota kelompok hanya Keiki, Sayuki, dan Yuika.

“Koga-san, kau terlalu dekat dengan Keiki-kun.”

“Ehhh, tidak masalah kan?”

Dengan dua gadis cantik memakai yukata menempel di lengannya, wajar saja jika Keiki mengumpulkan banyak perhatian. Itu sudah cukup memalukan, tetapi tatapan iri dari kerumunan laki-laki mulai terasa sakit.

“Lalu bagaimana kalau kita memiliki kompetisi, dengan Keiki-kun taruhannya? Pemenangnya bisa berkeliling dengan Keiki di festival. ”

“Kedengarannya menarik. Baiklah, Yuika akan menerima tantangan! ”

“Seperti biasa, menurutku tidak masuk akal, begitu …” gumam Keiki

Keiki dijadikan hadiah, dan kompetisi diputuskan untuk menjadi katanuki .

(TLC: Kegiatan festival Jepang di mana cetakan permen berwarna yang terbuat dari tepung gandum, tepung, atau gula diukir menggunakan jarum atau tusuk gigi ke dalam bentuk binatang, bintang, bunga sakura (桜) dll. Mereka yang mampu untuk dengan terampil mengukir cetakan, dapat hadiah.)

“Pak tua, beri aku dua desain yang paling sulit.”

“Uwaa … Bukankah itu tulip?”

Batas kesalahan tulip tidak lebih dari 3 milimeter.

“Aku mencoba melakukan ini saat masih kecil, tapi aku selalu gagal di tengah jalan.”

“Oh? Jangan khawatir tentang itu, Keiki-kun. ”

“Itu benar, Keiki-senpai. Yuika akan menunjukkan kepadamu pekerjaan terampilnya dengan jarum. ”

“Yah, jika kalian berdua baik-baik saja dengan itu, maka itu yang terpenting.”

“Wasitnya adalah si Pak tua. Dengan penilaian yang ketat. ”

“Seperti yang Yuika harapkan!”

“Lalu, Keiki-kun, beri tanda kami untuk memulai jika bisa.”

Baik Sayuki dan Yuika mengambil posisi mereka setelah duduk di meja di sebelah kios.

“Lalu … Mulai!”

Dengan itu, mereka berdua mulai mengukir.

“Meskipun Yuika merasa kasihan pada Penyihir-senpai, dia akan serius di sini! Pertama, daerah sekitarnya … ”

“Mmm, tangkai ini di sini benar-benar masalah …”

Jika kau tidak cukup mahir dalam hal itu, tulip di awal akan menjadi hal yang sangat sulit untuk diukir, memang.

“Tapi, jika aku perlahan-lahan mengerjakannya, maka pasti …”

Namun, Yuika memiliki kepercayaan yang diperlukan. Lagi pula, dia sangat terampil dalam pekerjaan bagus semacam ini. Jika dibiarkan sendiri, dia memiliki konsentrasi yang cukup tinggi untuk membaca buku tanpa akhir, dan dia bahkan menjahit pakaian butler dalam satu malam.

“Ahaha! Apa kau akan mencapai batasmu segera? Sekarang persiapkan dirimu—! Yuika akan mengeluarkan semua keterampilan yang dia miliki! ”Dengan senyum seorang malaikat, dia melanjutkan pekerjaannya. “Kompetisi ini — Yuika akan memenangkannya!”

 

Beberapa menit kemudian, Yuika dengan sempurna menyelesaikan pekerjaannya.

“Fufufu! Bagaimana, apa kau suka pengerjaan ini? ”

Yuika tidak ragu sejenak bahwa dia akan keluar sebagai pemenang. Namun-

“… Tunggu, hah?”

Ketika Yuika kembali ke kenyataan, tidak ada seorang pun di sana. Meskipun Sayuki harus menghadapnya dan mengerjakan ukirannya sendiri, dia tidak ditemukan. Hadiah utamanya, Keiki.

“Penyihir-senpai kau curaaaaaaaaaang!!!”

Yuika menjerit frustasi setelah ditipu oleh Penyihir-senpai berpayudara besar.

Meninggalkan Yuika yang asyik di belakang, Sayuki dan Keiki meninggalkan kios di belakang mereka dan menuju ke belakang kuil.

“Sayuki-senpai, tidakkah kau merasa agak buruk karena melakukan itu pada Yuika?”

“Aku juga kalah dari Koga-san di kolam renang. Dan juga, bukankah kau juga bersalah karena ikut bersamaku, Keiki-kun? ”

“Kau bilang kau akan memberi tahu Mizuha bahwa aku meraih pantatmu jika aku tidak mengikutimu!”

“Meskipun benar hal seperti itu terjadi, kau tahu?”

“… Jadi ke mana kita pergi?”

“Kau bisa menantikannya sampai kita tiba.”

Dia hanya diberi kedipan manis sebagai tanggapan, dan Keiki tidak punya pilihan selain mengikuti gadis itu. Ketika mereka melangkah keluar dari semak-semak, dia mendapati dirinya di atas bukit. Satu-satunya hal di bidang pandang mereka adalah langit berbintang dan kota di bawah mereka.

“Ohh, jadi ada tempat seperti ini?”

“Sini.”

Dia menunjuk ke tempat yang lebih tinggi. Setelah berjalan menanjak sebentar, ada tebing batu tempat mereka bisa duduk. Mereka melakukannya, dan gadis di sebelah Keiki menghela nafas lega.

“Sepertinya kita berhasil tepat waktu.”

“Untuk apa?”

“Kau akan segera melihat.”

Setelah memberinya jawaban singkat itu, gadis itu menatap langit malam. Ketika Keiki mengikutinya, kegelapan di langit menghilang, dan digantikan oleh cahaya terang kembang api.

“Ah…”

Bunga mekar di langit, dan ledakan keras terjadi tak lama setelah itu. Tak terhitung kembang api lainnya ditembakkan ke langit dari dasar sungai.

“…Cantiknya.”

“…Ini.”

Setiap tahun, tampilan kembang api seperti ini akan berlangsung. Dan saat ini, keduanya bisa menikmati kembang api dengan pemandangan terbaik, tanpa diganggu oleh orang lain.

“Liburan musim panas sangat menyenangkan, bukan?”

“Benar-benar begitu. Rasanya ini adalah liburan musim panas paling padat yang pernah kumiliki. ”

“Dan aku senang telah menciptakan banyak kenangan dengan Keiki-kun. Kita menonton film menyeramkan bersama, kita bermain game bersama, dan kita dengan intens menunjukkan cinta kita satu sama lain sambil berbagi ranjang yang sama. ”

“Hal terakhir itu tidak terjadi.”

Memikirkan hal itu, banyak yang terjadi pada Keiki. Dia pergi kencan dengan Mao, bisa melihat Yuika dengan seragam pelayan, dan bahkan pergi ke kolam bersama-sama dengan semua orang. Dan dia akhirnya menemukan identitas Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya.

“Tapi aku senang bisa menonton kembang api liburan musim panasku yang terakhir bersama Keiki-kun.”

“…Begitu ya. Ini liburan musim panasmu yang terakhir. ”

Untuk Keiki, itu normal baginya untuk berada di sisinya, tetapi karena mereka terpisah satu tahun, dia akan lulus satu tahun lebih awal dari Keiki.

“Ibuku memberitahuku tentang tempat ini, kau tahu.”

“Apakah begitu?”

“Ketika ibuku masih pelajar, ayahku rupanya melamarnya di tempat ini.”

“O-Ohh, benarkah begitu?”

“Padahal ayahku merahasiakannya sebelumnya. Pada malam festival musim panas, ia melamar di sini. Agak murahan, tapi tidakkah menurutmu itu juga romantis? ”Mengatakan ini, dia meletakkan tangannya di atas tangan Keiki.

“Senpai …?”

Beralih untuk menatapnya, dia melihat mata gadis itu menatap lurus ke arahnya.

“Hei, Keiki-kun? Bisakah kita — berciuman? ”

“Eh …?”

Kata-kata itu, dikombinasikan dengan suaranya yang lembut dan mengundang, membuat jantungnya berdetak lebih cepat. Ekspresinya jelas menunjukkan bahwa dia tidak bercanda.

“Kau tahu, aku sepertinya lebih dari tipe pencemburu daripada yang aku pikirkan. Melihat lelaki yang aku minati dengan semua gadis cantik di sekitarnya membuat aku gugup, kau tahu. Aku ingin melakukan semua yang aku bisa sehingga kau hanya melihat aku. Untuk mencapai itu — Bukankah kau pikir bahwa hal seperti ini diperlukan? ”

“Sayuki … senpai?”

“Itu sebabnya ini adalah salah satu cara—”

Dengan kata-kata itu, dia mencondongkan tubuh ke depan. Di bukit ini, diterangi oleh kembang api yang sedang berlangsung, bibirnya perlahan tapi mantap mendekati miliknya—

“Ahhh ?! Di disana kalian! ”

Sebuah suara yang terdengar imut merusak suasana romantis.

“Yuika-chan ?!”

“Sungguh, meninggalkan Yuika sendirian seperti itu! Kau kejam sekali! ”

“Hai Ketua, aku tidak pernah bisa menemukan orang-orang di semak-semak yang kau bicarakan!”

“Nii-san, aku selesai membantu.”

Bersamaan dengan teriakan marah Yuika, Mao dan Mizuha juga datang berjalan ke arah mereka.

“Oh, kau berhasil menemukan cara yang bagus untuk mengganggu kami.”

Sayuki memisahkan dirinya dari dengan senyum pahit dan berdiri.

“Baiklah, mari kita tinggalkan saja untuk saat ini. Aku berhasil melihat kembang api bersamamu. Kita akan melanjutkan yang tadi di lain waktu — oke? ”Sayuki tersenyum lembut pada Keiki.

Keiki merasa malu karena senyuman normal seperti itu membuat jantungnya berdetak secepat itu.

“… Seberapa sering gadis ini harus menyesatkanku seperti ini sebelum dia puas …?”

Mengenalnya, Sayuki mungkin akan menindaklanjuti dengan “Aku menciummu, jadi kau pada dasarnya adalah pemilikku sekarang, kan?”, Dan mengingatkan Keiki betapa mesumnya dia, yang akan membuatnya kecewa seperti biasanya.

Wow, kedengarannya masuk akal sehingga aku merasa takut hanya memikirkannya …

Sementara Keiki tenggelam dalam pikirannya, Yuika tiba-tiba mengintip ke wajahnya.

“Apa yang kau lakukan, Keiki-senpai? Festival ini masih jauh dari selesai, kau tahu. ”

“Aku ingin kau mentraktirku dengan sesuatu yang baik setelah meninggalkan kami sendirian seperti itu.”

“… Nii-san, kau penipu.”

“Penipu?!”

Bergegas dengan gadis-gadis lain, Keiki dan Sayuki mengikuti mereka. Sambil berjalan menuruni lereng bukit, Sayuki tiba-tiba tersandung, jatuh ke depan.

“Kya ?!”

“Eh …?”

Menanggapi jeritan singkat itu, Keiki berbalik, dan mendapati wajah Sayuki jatuh ke wajahnya. Pada saat berikutnya, seperti adegan film klise, bibir mereka tumpang tindih.

“Nnn … ?!”

Kontak itu hanya untuk sesaat. Bersamaan dengan perasaan lembut itu, dia bisa merasakan darah mengalir deras ke kepalanya. Meskipun Sayuki tidak terluka, itu adalah insiden besar di level yang berbeda. Setelah mereka berpisah satu sama lain, Sayuki dengan lembut menekan satu jari ke bibirnya.

“S-Sayuki … senpai?”

“- ?!”

Ketika dia memanggil namanya, wajahnya menjadi merah padam, dan dia berbalik padanya. Itu adalah reaksi yang girly, yang membuat Keiki tak bisa berkata-kata. Meskipun dia adalah orang yang meminta “Bisakah kita berciuman?”, Serangan kejutan seperti itu sepertinya terlalu berat baginya.

“Hei, apa yang kalian lakukan di sana ?!”

“Ciuman?! Apa mereka baru saja ciuman ?! ”

“Nii-san …”

“Itu adalah sebuah kecelakaan! Itu tadi adalah kecelakaan yang tidak disangka! ”

Setelah itu, suara gadis-gadis yang melihat adegan itu bahkan lebih keras daripada kembang api yang masih berlangsung.

Mizuha jelas masih dalam suasana hati yang buruk ketika mereka berjalan pulang dari kuil. Ekspresi kaku dan kecepatannya yang kejam membuatnya jelas bagaimana perasaannya.

“Ahhhh … Um, apa kau masih marah tentang sebelumnya?”

“Tidak juga?”

“B-Benarkah?”

“Lagipula itu kecelakaan. Tidak ada yang salah. Dan juga, itu keputusan Nii-san sendiri siapa yang dia cium. ”

“Y-Ya …”

Atau begitulah katanya, tetapi dia berbicara cukup cepat untuk menunjukkan dengan jelas bahwa dia sangat terganggu olehnya. Dengan suasana canggung ini, keduanya berjalan menuju rumah mereka. Tapi karena Mizuha mengenakan bakiak kayu Jepang, itu membuat mereka sedikit lebih lama dari biasanya, karena dia tidak terbiasa dengan mereka. Meskipun mereka telah melihat beberapa orang mengenakan yukata dekat dengan kuil, jumlahnya berkurang sekarang karena mereka semakin jauh dari festival.

“… Nii-san, kau suka Tokihara-senpai?”

“Haaaah ?!”

Terkejut dengan pertanyaan mendadak itu, Keiki berhenti di jalurnya. Begitu juga Mizuha. Dia menatap Keiki dengan penuh perhatian, seolah sedang mencoba membaca sesuatu dari ekspresinya.

“Apa kau menyukai Tokihara-senpai?”

“A-Apa yang membuatmu berpikir begitu?”

“Lagipula, Nii-san suka payudara besar.”

“Aku tidak cukup bodoh untuk membuat peringkat gadis berdasarkan ukuran payudara.”

“Benarkah? Tapi kau terus melirik dadanya. ”

“Apa benar?”

“Benar,” jawabnya langsung. “Dan juga, Nii-san sepertinya dia lebih suka gadis yang lebih tua.”

“Kau mendasarkan hal itu pada …?”

“Intuisi wanita.”

“Entah bagaimana itu terdengar aneh meyakinkan …”

“Jadi? Bagaimana perasaanmu tentang Tokihara-senpai? ”

“Bahkan jika kau bertanya kepadaku … Maksudku, Sayuki-senpai cantik, memiliki payudara besar, dan aku tidak bisa menyangkal bahwa dia tepat di zona seranganku … Tapi gadis itu adalah seorang masokis hardcore, kau tahu?”

“… Ohhh, benarkah begitu? Jadi dia benar di zona seranganmu? ”

“Hah? Apa kau bahkan mendengarkanku? ”

“Aku mendengar semuanya dengan sempurna! Aku tidak ingin mendengar lagi! Nii-san, idiot! ”

Mizuha berbalik dan mulai mengambil langkah. Keiki hendak mengejarnya, tapi—

“—Kya ?!”

Tiba-tiba dia menjerit dan merosot ke tanah.

“Mizuha ?! Ada apa?!”

“Ahh, tali getanya …”

Ketika Keiki bergegas ke arahnya, dia melihat bahwa tali pada bakiak kayunya robek. Mungkin karena dia tiba-tiba mencoba berlari seperti itu.

“Ya, sepertinya kau tidak bisa pulang dalam hal ini.”

“…Tidak apa-apa. Aku hanya akan berjalan pulang tanpa alas kaki. ”

“Apa kau idiot? … Ayolah, aku akan menggendongmu di punggungku, oke? ”Kata Keiki dan membelakanginya.

Melihat itu, Mizuha ragu-ragu sebentar, tapi akhirnya …

“… Kalau begitu, tolong lakukan.”

Dia menyerah, dan memeluk lehernya.

“… Aku tidak berat?”

“Kau tidak berat. Aku katakan ini sebelumnya. Kau sebenarnya agak terlalu ringan. ”

“Kalau begitu tidak apa-apa …”

“Dan sensasi lembut ini mengenai punggungku juga tidak buruk,”

“……Cabul.”

Seperti itu, Keiki mulai berjalan pulang, membawa Mizuha di punggungnya. Ada beberapa saat di mana mereka berdua tidak mengatakan apa-apa, tetapi Mizuha akhirnya memecah kesunyian.

“… Nii-san, aku minta maaf.”

“Sesuatu yang sepele seperti ini tidak masalah.”

“Bukan tentang itu. Marah seperti itu. Cemburu seperti itu. Maafkan aku.”

“…Tidak apa-apa. Ini bukan masalah besar. ”

“Sungguh? Apa kau tidak berpikir bahwa aku adalah gadis yang merepotkan? ”

“Aku sebenarnya sedikit senang menjadi objek kecemburuan seorang gadis cantik sepertimu.”

“… Kupikir Nii-san agak terlalu sederhana.”

“Pria adalah makhluk sederhana.”

Ketika dia menjawab dengan itu, Keiki mendengar tawa kecil.

“Hari ini, aku banyak berbicara dengan Ootori-senpai sambil membantu membuat okonomiyaki.”

“Dengan Koharu-senpai?”

“Dia bahkan menceritakan kepadaku kisah tentang bagaimana Nii-san bertindak sebagai dewa asmaranya.”

“Ahh …”

Sementara Keiki sedang mencari Cinderella-nya, dia diperas untuk membantu Koharu memenuhi keinginannya. Pada awalnya Keiki berpikir bahwa itu tidak mungkin, karena orang yang Koharu suka adalah lolicon, tetapi setelah mengatur semuanya, dan bahkan melakukan kencan ganda, dia menyadari bahwa mereka berdua memiliki peluang yang baik untuk bersama.

“Ootori-senpai benar-benar berterima kasih padamu, kau tahu.”

“Mendengar itu membuatku sedikit bahagia.”

“Dan dia memberitahuku tentang bagaimana Nii-san mencari Cinderella.”

“Eh?”

Karena Keiki tidak menduga itu, dia secara tidak sadar berhenti berjalan.

“Baik Ootori-senpai dan Shouma-kun membantumu dengan pencarianmu. Ahh, itu mengingatkanku, dia mengatakan kepadaku untuk menyampaikan kata-katanya. “Maaf karena sudah memberi tahu adik perempuanmu tentang itu,” katanya. ”

“Itu benar-benar baik-baik saja. Jadi, apa yang Senpai katakan padamu? ”

“Tentang fakta bahwa Nii-san berusaha keras dalam usahanya mencari Cinderella. Ketika aku mendengar hal itu, aku benar-benar bahagia. ”

“Mizuha …”

“Dan juga tentang bagaimana kau sangat ingin mendapatkan pacar karena kau ingin bermesraan.”

“Ah, yah … Maafkan aku karena jadi Onii-chan yang penuh nafsu.”

“Aku tidak terlalu marah, tahu? Aku tahu mengapa Nii-san bekerja keras. ”

“Itu hanya karena aku menginginkan pacar, oke?”

“Bukan hanya itu. Kau biasanya tidak akan mencari pengirim surat cinta yang mungkin lelucon begitu mati-matian, kau tahu? Aku yakin bahwa pangeran dalam cerita ini tidak dapat mengabaikan semua perasaan yang terkandung dalam surat cinta, dan bekerja paling keras sehingga ia bisa memberikan jawaban yang tepat kepada Cinderella. ”

“…Aku tidak yakin. Aku pikir sang pangeran hanya menginginkan pacar yang imut dan tidak lebih, kau tahu? ”

“Ah, kau gugup?”

“…Aku tidak.”

Dia benar-benar tidak bisa menang melawan Mizuha. Tentu saja, hasil ini wajar karena mereka telah hidup bersama untuk waktu yang lama.

“… Hei, Nii-san.”

“Nn?”

“- Cium

“Apa— ?!”

Ketika dia memanggil namanya, dia sedikit mengarahkan pipinya ke arah Mizuha, dan dia menggunakan kesempatan ini untuk mencium pipi Keiki. Ketika dia membeku tak percaya, Mizuha dengan lembut mengusap pipinya ke bahunya.

“Kau melarangku dari ciuman dari mulut ke mulut, tapi di pipi harusnya aman, kan? Dengan ini, aku bisa memaafkanmu karena kau mencium Tokihara-senpai. ”

“… Jika kau melakukan hal-hal seperti itu, aku mungkin benar-benar jatuh cinta padamu.”

“Itulah tepatnya yang kuharapkan.”

“Ya ya …”

Mencoba menyembunyikan rasa malunya, dia sekali lagi mulai berjalan. Sementara itu berharap bahwa gadis di punggungnya tidak akan menyadari seberapa cepat jantungnya berdetak.

Bagian 3:

Liburan musim panas telah berakhir, dan masa sekolah baru telah dimulai. Para siswa telah mengenakan seragam musim panas mereka. Sepulang sekolah, Keiki dan Sayuki bersama-sama di ruang klub. Sementara Senpai duduk di lantai tatami melakukan kegiatan klub, Kouhai duduk di kursi membaca buku. Satu-satunya hal yang berlalu di antara mereka adalah keheningan yang canggung. Satu-satunya hal yang Sayuki tulis di kertas panjangnya adalah kata-kata “Ketenangan Batin” berulang kali.

“… Uhm, Sayuki-senpai.”

“Ya ?! … A-Apa itu? ”

“Waktu itu di festival … Aku benar-benar minta maaf soal itu.”

Meskipun dia tidak menyebutkan kata ‘ciuman’, gadis itu segera mengerti apa yang dia maksud, dan pipinya mulai memerah.

“T-Tentang itu … aku baik-baik saja … aku tidak keberatan sama sekali.”

“Aku sangat menyesal.”

“Kau tidak perlu meminta maaf. Aku adalah orang yang tersandung. Dan, aku tidak … benar-benar … membencinya. ”

“Eh?”

Karena beberapa kata itu, Keiki dengan enggan mulai menaikkan harapannya.

“Uhm, Sayuki-senpai, apa maksudmu dengan—”

Saat dia memutuskan untuk bertanya tentang hal itu, suara ketukan datang dari pintu. Ketika Sayuki memberikan “Masuk” singkat sebagai jawaban, Mizuha memasuki ruangan, memegang tasnya.

“Mizuha? Ada apa?”

“Kau tahu, aku berpikir bahwa aku akan bergabung dengan klub kaligrafi.”

“Bergabung dengan klub kaligrafi? Mizuha? ”

Sementara Keiki hanya bisa menatapnya dengan bingung, Mizuha berjalan menuju Sayuki, mengulurkan selembar kertas.

“Tokihara-senpai, formulir pendaftaran.”

“Biarkan aku melihatnya.”

Menerima formulir, Sayuki benar-benar memeriksanya.

“Tidak ada masalah sejauh yang aku bisa lihat … Tapi hanya menerimanya langsung akan membosankan, jadi bagaimana kalau kita melakukan tes kecil?”

“Sebuah tes?”

“Apa yang dia rencanakan kali ini …?”

Kuharap dia tidak akan memaksanya memakai pakaian gadis kelin — Tunggu, aku benar-benar ingin melihatnya.

Meskipun dia seorang exibitionist, dia masih cukup cantik untuk dilihat. Tidak ada kesalahan bahwa Keiki akan senang melihatnya dalam pakaian gadis kelinci.

“Hmm … Tapi aku tidak punya bahan yang diperlukan untuk melakukannya hari ini. Kalau begitu mari kita lakukan wawancara singkat. Silakan duduk di sana. ”

“Dimengerti.”

Mizuha dengan patuh duduk untuk menghadap Sayuki.

“Lalu pertama: Apa motivasimu untuk bergabung dengan klub ini?”

“Aku tidak benar-benar memilikinya.”

“Keahlian khusus?”

“Semua yang berhubungan dengan pekerjaan rumah tangga. Aku juga sangat suka bersih-bersih. ”

“Hebat. Kami akan meninggalkan semua yang terkait dengan itu pada Mizuha-san mulai sekarang. ”

“Itu hanya karena Sayuki-senpai tidak dapat diganggu untuk melakukan bersih-bersih sendiri …”

Hanya di saat-saat seperti ini mudah untuk melihat niatnya yang sebenarnya.

Tetapi dengan itu, diputuskan bahwa Mizuha akan bergabung dengan klub. Setelah mengambil tasnya sekali lagi, dia berjalan ke sisi Keiki, yang masih duduk di kursinya.

“Nii-san, aku tak sabar ingin bersamamu, oke?”

“Ya, aku menantikan … Tunggu, Mizuha ?!”

Alasan Keiki menjerit seperti itu adalah karena Mizuha sedikit mengangkat roknya, cukup untuk menunjukkan padanya ‘celana dalam Cinderella’ yang dia kenakan. Dan, membawa bibirnya ke telinga kakaknya—

“—Alasan aku bergabung dengan klub adalah untuk memastikan bahwa kau tidak akan diambil oleh gadis-gadis lain, oke?”

Dia membisikkan kalimat ini, yang terdengar seperti deklarasi perang.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded