Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 3 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 3 Chapter 3 – Cinta ini menjadi bidang manga

 

 

Bagian 1:

Itu sepulang sekolah setelah upacara penutupan berakhir. Sore sekolah terakhir untuk semester itu. Mencoba melarikan diri dari matahari akhir Juli, Keiki dan Shouma duduk di sebuah bangku di bawah bayang-bayang pohon dan berbicara tentang apa pun yang terlintas dalam pikiran.

“Akhirnya liburan musim panas besok ~”

“Ya ~”

“Setahun lagi, liburan musim panas lain tanpa pacar ~”

“Ya ~”

“Yah, Shouma punya Koharu-senpai, dan dia seperti pacar. Kau pengkhianat ~ ”

“Tapi, kami belum secara resmi pacaran.”

“Menjadi lebih dari teman dan kurang dari kekasih sama dengan pacaran dalam bukuku. Kau akan mesra-mesraan bersamanya selama liburan ini, kan? Kau akan pergi ke laut dan menatap sosok pakaian renangnya, atau bermesraan di belakang kuil saat festival kembang api … Apa ini? Aku sangat iri! ”

“Hari ini kau benar-benar stres, ya?”

Panas dan iri hati bisa membuat seseorang menjadi gila. Untuk Keiki, yang sekali lagi gagal mendapatkan pacar, hanya melihat Shouma memiliki pacar (dalam nama) seperti ini membuat kecemburuannya terbakar lebih ganas daripada matahari pertengahan musim panas.

“Memang benar bahwa Koharu-chan imut, kau tahu. Dia kecil, pendek, dan tubuhnya mudah dipegang. ”

“Bukankah semuanya itu sama?”

“Tapi ada juga masalah yang cukup untuk sepenuhnya meniadakan semua itu …”

“Apakah terjadi sesuatu?”

“Sebenarnya, beberapa saat yang lalu, Koharu-chan mengundangku ke kamarnya.”

“Ah, apakah dindingnya penuh dengan fotomu?”

“Tidak, itu adalah ruangan yang benar-benar normal pada pandangan pertama. Tapi ada banyak DVD di raknya. Dan mereka diberi label ‘Dokumenter Shouma-kun.’ Dan ada lebih dari seratus volume … ”

“……”

“Juga, dia punya entri buku harian untuk hampir setiap kegiatan sehari-hari yang aku lakukan.”

“Uwa …”

Gadis penguntit itu aktif seperti biasa. Tubuhnya kecil, tetapi perasaannya terhadap Shouma cukup besar untuk menebusnya.

“Tapi jika kita berbicara tentang itu, lalu bagaimana dengan Sayuki-senpai yang mengenakan celana dalamku?”

“… Sepertinya kita berdua mengalami kesulitan.”

“…Ya.”

Meskipun jenis penyimpangan berbeda, masalah yang mereka ajukan untuk anak laki-laki juga sama sulitnya untuk diatasi.

“Sialan, meskipun aku ingin menghabiskan liburan musim panas tahun ini dengan pacar yang imut …”

“Pada akhirnya, kau masih tidak bisa mengetahui identitas Cinderella-mu, ya?”

Keiki menerima surat cinta dari pengirim yang tidak dikenal pada bulan Mei. Selama dua bulan berikutnya, dia tanpa lelah mencari Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya, tetapi tidak berhasil. Baru-baru ini, celana dalam Cinderella telah menghilang. Karena Sayuki dan Yuika adalah tamu di rumah Kiryuu pada hari itu, ia menyimpulkan bahwa mereka memiliki kemungkinan tertinggi untuk menjadi pencuri. Jika dia menemukan celana dalam Cinderella yang mereka miliki, itu akan menjadi bukti yang pasti.

“Aku harus pergi sekarang. Aku harus ke klub, ”kata Shouma.

“Ya, pergilah.”

Setelah mengirim temannya yang pergi untuk latihan tenis, Keiki sekali lagi bersandar di bangku.

“… Haaah, kurasa benar-benar tidak akan ada gadis yang benar-benar mengaku kepadaku,” gumamnya, mengenang kejadian masa lalu.

Sampai sekarang, belum pernah ada seorang gadis yang mengakui cintanya padanya (Tidak termasuk pengakuan dari gadis-gadis mesum; itu sama sekali tidak membuatnya bahagia). Bagi Keiki, surat cinta di ruang klub itu terasa seperti hadiah dari surga di atas.

“—Ah, ini dia. Kiryuu, ”Seorang gadis dengan rambut coklat kemerahan dan ekor samping berjalan ke arahnya.

“Eh, Nanjou? Ada apa? Apa kau datang ke sini untuk mengumpulkan beberapa bahan lagi? ”

“……”

Tanpa menjawab, Mao hanya berhenti di depan bangku yang diduduki Keiki dan mengarahkan jarinya ke arahnya. Warna pipinya kemudian berubah menjadi merah muda pudar, dan dia tampak seperti telah memutuskan sesuatu.

“Kiryuu! Jadilah pacarku! ”

“………Maaf?”

Untuk sesaat, Keiki tidak dapat memahami apa yang dimaksud kata-kata Mao. ‘Ku’ secara alami merujuk pada Mao, dan pacar merujuk pada … kekasih. Pada dasarnya, Mao baru saja meminta Keiki untuk menjadi kekasihnya—

“Ehhhhhhhhhhhhhhhh ?! Apa aku akhirnya menjadi populer ?! ”

Kiryuu Keiki, pada musim panas tahun keduanya di SMA. Pada hari terakhir sebelum liburan musim panas, dia menerima pengakuan cinta pertama dalam hidupnya.

Bagian 2:

Hari berikutnya – hari pertama liburan musim panas – cuaca sangat cocok untuk berjalan-jalan. Berjalan menyusuri aspal di bawah langit biru cerah, menuju stasiun kereta, Keiki sekali lagi memikirkan rencana hari itu.

“… Tidak kusangka hari itu akan tiba dimana aku akan pergi kencan dengan Nanjou.”

Bagi Keiki, Mao adalah teman sekelas, teman, dan anggota klub yang sama. Meskipun dia sebenarnya adalah mangaka BL yang menggunakan Keiki dan Shouma sebagai model untuk manga-nya, dia juga seorang gadis yang sangat baik. Dan untuk beberapa alasan, dia berkencan dengannya pada hari ini juga.

Sambil memikirkan pemikiran ini, Keiki tiba di depan stasiun kereta. Menunggu disana ada seorang gadis yang dia tidak kenal sedang meletakkan punggungnya ke dinding. Dia tampak seumuran dengan Keiki. Dia mengenakan tunik dengan rok, dan pakaiannya benar-benar memberikan perasaan seperti musim panas. Selain itu, rambutnya disembunyikan oleh topi yang bergaya. Penampilannya pada dasarnya berteriak, “Aku akan berkencan!”

Dia sangat cantik …

Keiki yakin bahwa pria yang beruntung yang akan berkencan dengannya pasti adalah Ikemen level Shouma. Dan ketika dia memikirkan itu, dia memeriksa sekeliling, melihat apakah dia bisa melihat Mao, tetapi tidak berhasil.

“Sepertinya Nanjou belum datang.”

Yah, masih ada waktu sebelum kita bertemu …

Untuk saat ini, Keiki memutuskan untuk melakukan hal yang sama dengan gadis itu dan meletakkan punggungnya di dinding, sambil menunggu Mao. Saat dia melakukannya—

“—Hei, kenapa kau memalingkan muka?” Sambil mengatakan itu, seseorang menusuk pipi Keiki dengan jari mereka.

“Eh?”

Ketika dia berbalik untuk melihat orang yang dimaksud, kecantikan dari sebelumnya menatap lurus ke atas dan cemberut.

“Pagi. Hari ini cukup panas, bukan? ”Dia memberi salam ramah.

“Uhm … Apakah kita pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya?”

“Apakah itu seharusnya menjadi salam baru yang masuk baru-baru ini? Atau ini hanya tren baru milikmu, Kiryuu? ”

“Eh? Kiryuu …? Tunggu, Nanjou ?! ”

“Ya, itu aku. Bukankah kau terlalu terkejut? ”

“Tidak, tapi, suasanamu sangat berbeda dari biasanya …”

Orang yang dia pikir hanyalah orang asing ternyata adalah kenalan yang dia tunggu-tunggu. Mao memiliki rambut coklat kemerahan lurus ke bawah, membuatnya tampak seperti orang yang sama sekali berbeda. Ekspresi dewasa miliknya membuat jantung Keiki berdetak kencang.

“Aku benar-benar berusaha keras dalam hal ini, jadi bagaimana menurutmu?”

“A-Ini benar-benar imut … kurasa.”

“Hehe. Ya, itu harus jelas. Aku benar-benar membuatmu gugup, kan? ”

“A-Aku tidak gugup sama sekali!”

“Wajahmu yang merah padam tidak memiliki banyak daya bujuk.”

“Uuu …”

“Aku membuat jantung Kiryuu berdetak lebih cepat dengan atmosfir yang berbeda denganku … Perubahan citra Shouto setelah memotong rambutnya membuat jantung Keeki berdebar … Ahh, ini mungkin berguna untuk doujinshi berikutnya Fufu … Fufufufufufufufufufu. ”

“Ah, ini Nanjou. Gadis ini jelas-jelas Nanjou. ”

Sekilas penampilannya mungkin sudah berubah, tetapi jauh di lubuk hatinya dia masih sama seperti sebelumnya.

“Baiklah, aku menantikan hari ini, Tuan Pacar.”

“Ya, pada akhirnya akan berhasil.”

“Tenangkan dirimu, oke? Bagaimanapun, hari ini adalah penelitian pentingku. ”

“Aku tahu, aku tahu.”

“Jika aku merasa kau hanya menyalahgunakan situasinya, aku akan memberikan Mizuha salinan doujinshi ku.”

“Bisakah kau berhenti menggunakan manga BL itu untuk mengancamku?”

Tidak mungkin Keiki bisa menunjukkan kepada adik perempuan kesayangannya manga BL di mana ia telah digunakan sebagai model. Karena itu, dia tidak punya pilihan lain selain menerima permintaan Mao.

Aku tidak pernah menyangka akan menjadi seperti ini …

Ketika dia berjalan di sebelah Mao yang berpakaian bagus, Keiki mengenang kejadian-kejadian sehari sebelumnya. Ketika gadis itu mendekatinya di halaman, dan dengan terang-terangan menyatakan “Jadilah pacarku.”

“—Kau dicari oleh editor?”

“Ya. Baru-baru ini, ada acara doujinshi dan seorang editor dari majalah bulanan berbicara kepadaku. Mereka ingin aku menggambar satu kali untuk majalah. ”

“Ohh, itu luar biasa.”

Setelah dia tiba-tiba mengaku tiba-tiba, Mao duduk di bangku dan menjelaskan keadaannya. Rupanya, seorang editor dari majalah melihat karyanya di sebuah acara, dan menjadi sangat tertarik. Mengesampingkan konten, gaya gambarnya adalah nyata, jadi tidak akan aneh jika hal seperti ini terjadi.

“… Tidak, tunggu sebentar? Kau tidak memberitahuku bahwa serial ‘Shouto-Keeki’ akan diserialkan di majalah, kan? ”

“Meskipun majalah ini dipenuhi dengan perkembangan romantis yang luar biasa, jadi bukan seperti itu. Itu hanya majalah shoujo bulanan yang normal. ”

“Terima kasih Tuhan, itu benar-benar meyakinkan.”

Seri “Shouto-Keeki” yang dibicarakan Keiki adalah serangkaian doujinshi yang dibuat oleh Mao, dan itu adalah manga BL R-18 dengan protagonis yang berbasis di Keiki dan Shouma.

“Tapi apa kau pernah menggambar manga shoujo sebelumnya, Nanjou?”

“Aku tidak pernah, tetapi aku berpikir bahwa ini mungkin kesempatan baik untuk memperluas wawasanku. Aku tidak tahu apa yang akan aku lakukan di masa depan, tetapi aku yakin bahwa membuang-buang kesempatan ini akan menjadi pilihan yang buruk. ”

“………”

“Kiryuu?”

“Ah, maaf … Aku hanya berpikir bahwa kau benar-benar memikirkan ini.”

“Apa? Kedengarannya sangat kasar untuk beberapa alasan. ”

“Aku pikir kepala Nanjou hanya dipenuhi dengan manga BL.”

“Aku tidak bisa menyangkal itu. Lagipula aku kebanyakan berpikir tentang BL. ”

“Benar juga.”

Antusiasme Mao terhadap BL benar-benar sesuatu yang harus ditakuti. Dan kualitas karyanya adalah sesuatu yang bahkan dipahami oleh seorang amatir seperti Keiki.

“Tapi pada akhirnya, aku tidak tahu apa yang diperlukan untuk membuat manga shoujo, dan aku tidak bisa mendapatkan bahan sama sekali. Jadi itu sebabnya aku meminta kepadamu.”

“Hal tentang aku menjadi pacarmu?”

“Ya. Aku ingin kau menjadi pacar sementaraku dan membantuku dalam penelitianku. Karena aku hanya menggambar manga BL sampai sekarang, tidak mungkin aku tahu seperti apa rasanya punya pacar. ”

“Bukankah Shouma lebih cocok untuk pacar sementara?”

“Lolicon tidak akan menjadi contoh yang bagus.”

“Ah…”

Alasan yang kuat.

“Jadi, kau terus mengatakan ‘penelitian’, tapi apa sebenarnya yang ada dalam pikiranmu?”

“Aku ingin kau pergi kencan denganku besok.”

“Besok? Itu agak mendadak. ”

“Tolong. Kiryuu adalah satu-satunya yang bisa kuminta. ”

“Yah, jika kau mengatakannya seperti itu …”

Meskipun itu permintaan yang luar biasa, itu seratus kali lebih baik daripada ‘membuat lebih banyak bahan’ untuk manga BL-nya. Dan karena sang pangeran gagal menemukan Cinderella sebelum musim panas, dia tidak benar-benar memiliki rencana. Semua yang dipertimbangkan, dia tidak punya alasan untuk menolak permintaan temannya.

Dalam keadaan seperti ini, hari pertama liburan musim panas tiba, dan Keiki telah memutuskan untuk pergi kencan dengan Mao sebagai pacar sementara.

“Aku pikir Nanjou harus meminta maaf kepadaku karena bermain dengan hatiku yang murni seperti itu.”

“Hah? Apa kau benar-benar berpikir aku mengaku kepadamu? Tidak mungkin, kau tahu? ”

“Baiklah, baiklah. Aku tidak populer. Aku mengerti. ”

“………………… Kurasa bukan itu masalahnya.”

“Eh?”

“Tidak— Lihat, kereta akan datang.”

“O-Oke.”

Mengikuti kepemimpinan Mao, mereka berdua memasuki stasiun kereta.

“Tapi kau benar-benar luar biasa. Berpikir bahwa seorang editor akan memberimu tawaran seperti itu. ”

“Itu masih belum diputuskan, kau tahu. Aku akan mencoba menggambar dan melihat bagaimana hasilnya. ”

“Jadi pada dasarnya, penelitian hari ini sangat penting.”

“Tepat. Jadi, Kiryuu, pastikan kau memperlakukanku dengan baik seperti kekasihmu, oke? ”

“Kekasih, ya … Lalu kita harus berpegangan tangan?”

“Eh …?” Saat suara kaget keluar dari mulut Mao, kakinya berhenti.

Dan wajahnya semerah apel matang.

“Nanjou benar-benar polos, begitu.”

“Ap— I-Idiot! Kiryuu, idiot! ”

Meskipun dia menulis manga BL R-18, dia malu memegang tangan anak laki-laki. Keiki masih belum bisa memahami cara berpikir fujoshi.

“Jangan katakan hal-hal aneh seperti itu. Ayo pergi. Kita akan ketinggalan kereta, “Mao berusaha menyembunyikan rasa malunya saat dia sekali lagi berjalan berjalan.

Tanpa berbalik, dia tanpa kata-kata meraih tangan Keiki.

“Jadi pada akhirnya kita masih berpegangan tangan, ya?”

“Ini hanya untuk penelitianku. Hanya hari ini, aku tidak punya pilihan lain selain bersikap seperti kekasih bersamamu, oke? ”

“Oke, oke, aku akan berkencan denganmu hanya untuk hari ini ~”

“Ada apa dengan respons itu? Itu agak membuatku kesal. ”

Meskipun bergumam pelan, dia masih tidak melepaskan tangan Keiki. Seperti ini, pasangan palsu satu hari itu menuju ke jalur kereta sambil berpegangan tangan.

Tempat pertama yang mereka tuju adalah game center. Tidak seperti game center lokal mereka, yang ini sangat besar. Itu adalah pertama kalinya mereka berdua datang ke sini tanpa Shouma.

“Ketika kau berpikir tentang kencan, sebuah game center adalah suatu keharusan mutlak, kan?”

“Juga kita bisa bersenang-senang bahkan tanpa menjadi ahli dalam game.”

Hal pertama yang mereka coba adalah game pertempuran 3D. Dan sepuluh detik setelah pertempuran dimulai, Mao berhasil dengan mudah mengalahkan Keiki.

“Nanjou benar-benar kuat, ya? Apa yang harus aku lakukan untuk mencapai levelmu? ”

“Dalam game ini, karakter berotot selalu bergulat satu sama lain, kan? Aku selalu memisahkannya, hanya melihat mereka, dan tiba-tiba aku menjadi bagus tanpa menyadarinya.”

“Ada apa dengan metode pelatihan itu …?”

“Sungguh, game pertarungan adalah yang terbaik. Setiap kali karakter laki-laki menerima damage, mereka bernapas dengan keras. Sangat bagus. ”

“Aku belum pernah memainkan game pertarungan dengan sudut pandang fujoshi.”

“Oh itu benar. Hari ini aku seharusnya menjadi gadis normal. Aku harus menyegel fujoshi di dalam diriku … No BL ~ … No BL ~ … ”

“Kedengarannya kau memanggil iblis daripada menyegelnya …”

Setelah menderita kekalahan di game pertempuran, Keiki membuat tempat bagi orang di belakangnya. Orang itu jelas lebih berpengalaman daripada Keiki, dan pertempuran sengit terjadi antara mereka dan Mao. Setelah itu berakhir, Mao berpisah dari game dengan ekspresi senang.

“Kalau begitu mari kita pergi ke game berikutnya.”

“Karena aku tidak punya peluang untuk menang, aku ingin meneruskan yang kompetitif.”

“Sungguh menyedihkan ~ Kau mungkin menang melawanku dalam game balap, kan? Ayo, ayo pergi, ”Mengatakan itu, Mao tiba-tiba memeluk lengan Keiki.

“N-Nanjou-san? Kenapa kau menempel di lenganku seperti itu? ”

“Kita kekasih, jadi hal seperti ini benar-benar normal, kan?”

“Itu benar, tapi …”

Payudaranya yang pasti-tidak-kecil memukul lengannya secara langsung. Tidak mungkin Mao tidak keberatan.

“Apa kau tidak malu, Nanjou?”

“Idiot … Mana mungkin … aku tidak akan malu …” Mao cemberut.

Balasan itu sangat imut sehingga merampas kata-kata Keiki. Mao tidak luput memperhatikan, dan dia dengan canggung tersenyum padanya ketika mereka mulai bergerak lagi. Meskipun sangat sulit untuk berjalan seperti itu, dia masih tidak berpisah darinya. Sebaliknya, jantung Keiki berdetak sangat kencang hingga dia khawatir Mao mungkin bisa mendengarnya. Tapi reaksinya yang sebenarnya berbeda …

“Hei, Kiryuu. Itu, ”katanya saat dia berhenti.

“Mhm? Ahh, game derek, ya? ”

Seperti namanya, itu adalah permainan di mana kau akan mencoba mengambil hadiah dengan derek. Di game center ini, ada banyak jenis game derek dengan hadiah yang berbeda, seperti figur atau permen. Siapa pun yang menyukai tantangan pasti akan menghargai pemandangan ini.

“Dalam manga, ini biasanya dimana si laki-laki mencoba untuk mendapatkan boneka mainan untuk gadis itu, kan?”

“Itu event yang sangat kencan, jadi bagaimana kalau aku mencobanya? Nanjou, yang mana yang kau suka? ”

“Biarkan aku melihat … Ah, ini di sana.”

Yang ditunjuk Mao adalah mainan penguin yang tampak lucu. Penguin itu memiliki ekspresi tegas dan alis tebal. Keiki menduga bahwa ikan beku di tangannya seharusnya adalah senjata, karena penguin memegangnya seperti tongkat, seperti siap untuk memukul seseorang hingga menjadi bubur. Menurut kertas di mesin, namanya adalah ‘Sersan Penguin.’ Keiki bertanya-tanya mengapa mereka membiarkan seseorang yang dengan jelas tidak memiliki arti penamaan muncul dengan itu.

“Serius? … Tidak, itu tidak mungkin … ”

“Aku pikir pacarnya yang mengatasi masalah untuk memberikan boneka mainan pada kekasihnya adalah yang paling keren,”

“Ada perbedaan antara berani dan impulsif.”

Satu upaya adalah 100 yen. Meskipun menilai dari betapa sulitnya mendapatkan penguin itu, pastinya akan menghabiskan biaya lebih dari itu. Mungkin karena ukurannya, atau mungkin semua orang sudah mengambil sisa hadiahnya, tetapi penguin adalah satu-satunya barang yang tersisa di kotak.

“Yah, tidak ada gunanya.”

Di mesin penukar uang terdekat, ia mengkonversi 1000 yen menjadi koin 100 yen kecil dan memasukkan satu ke dalam mesin.

Tapi tentu saja itu tidak mudah.

“Yang ini tidak bagus. Aku tidak bisa menangkapnya sama sekali … ”

“Seperti yang kau harapkan dari seorang sersan. Dia tidak mudah ditangani. ”

Bahkan jika Keiki dengan mahir memindahkan derek di atas penguin, tubuh besar itu tidak akan bergerak sama sekali. Jika dia mencoba menariknya lewat senjata ikannya, derek itu lepas begitu saja.

“Ini adalah percobaan terakhirku. Aku tidak bisa menggunakan lebih dari ini di game center. ”

“Baik. Lebih lagi dan aku merasa sedih tentang Kiryuu. ”

Itu adalah percobaannya yang ke 10. Setelah memasukkan koin terakhirnya dan menekan tombol, Keiki beralih ke mode konsentrasi penuh. Tetapi pada saat itu, Mao tiba-tiba pindah ke sisinya.

“… Hei, Kiryuu?”

“Ada apa?!”

“Lakukan yang terbaik.”

“?!”

Tidak mungkin dia bisa menunjukkan sisi yang tidak keren ketika seorang gadis mendukungnya. Bahkan Keiki memiliki harga dirinya.

“—————— Sekaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaangggg !!!”

Sepenuhnya berenergi, Keiki melepaskan tombol.

Derek berhenti, dan cakar turun ke mainan. Tapi dia meleset satu inci.

“Ugh … jadi masih kurang?!”

Saat Keiki menyerah, lengan cakar yang terbuka mengenai penguin di kepalanya. Tidak dapat menahan dampak itu, ia kehilangan keseimbangan dan jatuh. Persis seperti itu, mainan itu terus bergulir, seperti bola golf, dan jatuh ke lubang.

“………”

“………”

Menyaksikan kejadian tak terduga ini, mereka berdua kehilangan kata-kata.

“Aku tidak sengaja mendapatkannya …”

“Kau benar…”

Dan tak lama kemudian, keduanya menghela nafas lega.

“Fuu. Ahahaha. Apa ini? Itu seperti manga. ”

“Itu tidak adil. Seberapa bundar penguin itu? ”

Setelah mereka berdua selesai tertawa, Keiki mengeluarkan mainan boneka itu dan menyerahkannya kepada Mao.

“Ini, sersan penguinmu.”

“Ya terima kasih. Aku akan menghargainya, ”Mao memeluk erat boneka itu.

Melihat senyumnya yang sepenuh hati, detak jantung pacar palsu itu berakselerasi sekali lagi. Berapa kali itu terjadi sejauh ini hari ini?

Setelah itu, mereka melanjutkan kencan mereka tanpa masalah. Mereka pergi ke bar karaoke, melakukan window shopping, dan sebagainya. Mereka pasti terlihat seperti pasangan asli. Mungkin itu karena penelitian, tetapi Mao anehnya ringan, dan meskipun Keiki sadar betul bahwa dia berakting, dia tidak bisa menghentikan detak jantungnya yang berdetak lebih cepat.

Seperti itu, waktu berlalu jam 1 siang, dan mereka memutuskan untuk istirahat di restoran keluarga. Mereka duduk di meja yang saling berhadapan, dan penguin, yang dimasukkan ke dalam kantong plastik, menemukan tempatnya di sebelah Mao. Gadis itu memesan beberapa keju doria dan salad, sementara Keiki memesan omurice.

“Kau suka omurice, Kiryuu?”

“Ya, aku suka telur yang empuk.”

“Lalu bagaimana kalau aku membuatkan untukmu lain kali?”

“Eh, Nanjou, kau bisa memasak?”

“Kiryuu bisa sangat kasar kan. Aku sebenarnya cukup mahir dalam hal pekerjaan rumahan.”

“Aku tidak bisa membayangkan Nanjou melakukan pekerjaan rumah sama sekali …”

“Kau tahu, karena ibuku selalu sibuk dengan pekerjaan, aku harus mempelajari semuanya untuk diriku sendiri. Sama dengan memasak. Aku juga menyiapkan kotak makan siangku sendiri. ”

“Serius. Aku tidak menyangka itu … ”

“Meskipun aku harus melewatkan melakukan itu jika batas waktuku sudah dekat.”

“Apakah ibumu tahu bahwa kau menggambar manga BL?”

“Ya, benar. Dia bahkan mendukungku. Sama dengan majalah itu. Dia berkata bahwa dia akan merasa nyaman, mengetahui bahwa aku dapat hidup dari itu. ”

“……”

“Ah maaf. Berbicara denganmu tentang hal ini tidak mengubah apa pun, bukan? ”

“Nah, aku pikir itu sangat bagus apa yang kau lakukan. Aku benar-benar menyukai itu tentangmu, Nanjou. ”

“… Ini benar-benar tidak adil jika kau mengatakan hal-hal seperti itu,” gumam Mao saat dia mengalihkan pandangannya.

“Uhm … ah, benar juga. Sepertinya kita masih punya waktu sebelum makanan siap. ”

“Ya. Lagipula, Doria bisa meluangkan waktu. ”

“Kalau begitu, jika bisa, aku akan mewawancarai Kiryuu sebentar.”

“Wawancara?”

“Mencari tahu tentang tren terbaru dengan anak-anak muda hari ini juga merupakan data penting.”

“Bukankah itu sama dengan mengumpulkan data tentangku saja?”

“Ini sangat berbeda. Meski begitu, aku harap kau akan menjawab dengan jujur, Kiryuu. ”

“Itu tergantung pada pertanyaannya.”

“Baik. Lalu, pertanyaan pertama. Apa makanan penutup favoritmu? ”

“Mmm … Puding, kurasa.”

“Ahh, itu bagus. Lalu selanjutnya. Apa buah kesukaanmu? ”

“Persik, kurasa.”

“Bukan pisang?”

“Kenapa pisang?”

“Kau tidak suka pisang yang tebal dan keras?”

“Bisakah kau berhenti dengan analoginya?”

“Cih. Lalu, pertanyaan selanjutnya. ”

Mao menghela nafas panjang dan memandang Keiki dengan ekspresi serius.

“Siapa gadis yang paling diminati oleh Kiryuu saat ini?”

“Eh? Ada apa dengan pertanyaan itu? ”

“Aku bertanya tentang gadis yang kau minati sekarang. Apakah itu ketua klub? Apakah itu Yuika? ”

“Tunggu, tunggu, tunggu, mengapa kau tiba-tiba membawa mereka berdua?”

“Mereka ada di klub yang sama denganmu, kan? Toh ketua memang cantik, dan Yuika benar-benar imut. Yuika kecil, dan ketua memiliki payudara besar yang kau cintai. ”

“Tapi aku bukan tipe orang yang menilai perempuan berdasarkan ukuran payudaranya.”

“Tapi kau suka payudara besar, kan?”

“Aku mencintai mereka!”

“Kupikir begitu …” Mao menatap Keiki dengan tatapan sedingin es.

“* Uhuk * Mengesampingkan itu untuk saat ini, aku pacar Nanjou hari ini, jadi aku hanya akan melihatmu.”

“Eh, ada apa dengan itu? Menjijikkan.”

“Hei?! Aku menelan rasa maluku dan mencoba untuk bertindak seperti pacar, dan ini yang aku dapatkan? ”

“Uwa … sekarang setelah kau mengatakannya, aku juga merasa malu,” Mao meletakkan kepalanya di tangannya dan duduk di atas meja.

Namun, fakta bahwa pipinya terbakar merah terang tidak diperhatikan oleh seorang anak laki-laki, yang membuatnya sekali lagi tidak dapat memahami perasaan gadis itu. Tetapi Mao tentu saja senang melihat Keiki berusaha yang terbaik untuknya. Sambil tetap menundukkan kepalanya, dia melirik Keiki.

“… Hei, Kiryuu. Apa jenis hubungan idealmu? ”

“Hmm? Um, kurasa hubungan normal akan bagus. Tidak harus memiliki pengembangan yang penuh gairah seperti di manga shoujo atau apa pun. Hanya cinta biasa tidak masalah, dan itu tidak harus istimewa. Aku pikir cinta normal dengan gadis yang luar biasa akan baik-baik saja. ”

“Jadi … agak suka kencan kita hari ini?”

“Ya. Aku tidak keberatan jika seperti hari ini. ”

“… Begitukah … aku mengerti …” Mao bergumam ketika perlahan-lahan mengangkat dirinya.

“Tapi tetap saja, aku bertanya-tanya apakah kita benar-benar berhasil bertindak seperti sepasang kekasih hari ini.”

“Jangan salah paham. Kita hanya berpura-pura menjadi sepasang kekasih. ”

“Aku tahu, aku tahu.”

“Tapi, yah … kurasa itu akan menjadi data yang bagus.”

Setidaknya Mao merasa bahwa kedua teman dekat ini melakukan pekerjaan dengan baik seperti pasangan.

“… Padahal, aku tidak benar-benar semakin dekat dengan tujuan lain itu.”

“Ada tujuan lain?”

“… Bukan apa-apa,” Mao menghela nafas.

Jika Mao bisa jujur, dia akan mengatakan kepadanya bahwa dia hanya menggunakan penelitian ini sebagai alat untuk mencapai tujuan, karena niatnya yang sebenarnya adalah agar Keiki lebih banyak melihatnya. Mao telah melihat Keiki semakin dekat dengan Sayuki dan Yuika, tetapi karena dia begitu sibuk dengan naskahnya, dia tidak dapat menghalangi mereka sebanyak yang dia inginkan.

Butuh keberanian besar baginya untuk mengajak Keiki berkencan, bahkan dengan dalih untuk penelitian manga. Untuk memastikan bahwa dia punya cukup waktu, dia bergegas menyelesaikan banyak hal pada naskah barunya sehari sebelumnya. Dan ada satu tujuan lain yang lebih penting untuk kencan ini. Mao ingin menutup jarak antara dia dan Keiki, meskipun hanya sedikit.

Itu sebabnya dia berpegangan tangan dengannya dan mendorong payudaranya ke arahnya. Namun, karena Keiki mendapat kesan bahwa ini hanya untuk penelitian, dia tidak menyadari bahwa Mao sedang mencoba menunjukkan kasih sayang padanya.

“Sungguh, mengapa orang ini harus begitu berkepala tebal …?”

Frustrasi Mao hanya terus tumbuh sebagai reaksi Keiki terhadap pendekatannya hanya terus jatuh datar. Pada saat itu, gadis muda yang sedang jatuh cinta memutuskan untuk memainkan salah satu dari kartunya.

“Hei, Kiryuu? Jadi tentang apa yang akan kita lakukan setelah selesai makan … ”

“Hm?”

“Untuk mendapatkan lebih banyak data, aku pikir kita harus membuat kencan ini sedikit lebih intens.”

“Lebih intens?”

“Ya. Karena kita sedang berkencan, kupikir— “Mai memandang ‘pacarnya’ yang tidak peka dengan tatapan memprovokasi.

Dengan wajah serius, seperti dia akhirnya menangkap mangsanya, gadis itu membuka mulutnya.

“Haruskah kita melakukan sesuatu — lebih seperti apa yang dilakukan kekasih?”

Untuk paruh kedua kencan mereka, mereka berdua menuju ke sebuah department store setelah menyelesaikan makan siang mereka.

Ketika mereka berdua memasuki toko ber-AC, Keiki melihat sekeliling dan menyadari bahwa ini jelas bukan tempat untuk anak laki-laki seperti dia.

“… Um, Nanjou-san?”

“Apa?”

“Tem-Tempat apa ini?”

“Toko baju renang?”

Ya, toko yang mereka berdua masuki adalah toko baju renang untuk wanita. Dan tentu saja, toko itu penuh dengan wanita seperti itu, yang membuat Keiki menonjol seperti jempol yang sakit.

“Kenapa kita di toko baju renang?”

“Karena aku ingin membeli baju renang?” Teman sekelas Keiki yang berambut coklat kemerahan melemparkan senyum menggoda padanya. “Aku akan membuat Kiryuu memilih baju renang baruku.”

“Bukankah kau berpikir bahwa ini agak terlalu intens di sini …?”

“Tidak ada gunanya mengeluh. Aku tidak akan membiarkanmu pulang sampai kau memutuskan baju renang untukku. ”

“Hukuman macam apa ini …?”

“Bukankah ini yang biasanya dilakukan pacar pada kencan seperti ini?”

“Mungkin itu masalahnya, tapi tetap saja …”

Menanggapi keraguan Keiki, Mao tanpa kata mengeluarkan ponselnya sambil tersenyum.

“Ngomong-ngomong, aku punya beberapa ilustrasi manga di ponselku di sini.”

“Eh …”

“Jika kau terus protes seperti ini, aku mungkin saja secara tidak sengaja mengirim data ini ke Mizuha ~”

“Tolong biarkan aku memilih baju renang untuk Mao-sama!”

(TLN: Kemungkinan permainan kata; Maou-sama = Raja Iblis)

Dan dengan itu, pasangan palsu itu mulai dengan senang memilih pakaian renang. Seperti seekor ikan yang berenang di lautan, Mao dengan terampil berjalan melewati toko, mengambil beberapa pakaian renang yang menggelitik minatnya, dan menuju ke ruang ganti. Setelah beberapa saat, dia membuka gorden dan mengucapkan ungkapan seperti pacar.

“Bagaimana keliatannya?”

“Woah … bukankah itu agak terlalu terbuka?”

“Benarkah? Aku pikir itu normal. ”

Keiki membeku dan hanya bisa menatap pakaian renang yang berdampak.

“Dan bagaimana dengan yang ini ??”

“Aku akan menyesal menanyakan hal ini … tapi bukankah kau malu?”

“Di-Diam! Aku tidak menyangka itu menjadi begitu terbuka. ”

Baju renang itu tampaknya terbuat dari bahan sesedikit mungkin, yang hampir membuat mata Keiki meledak.

“Lalu … bagaimana dengan yang ini?”

“Ahh …”

Keiki benar-benar kehilangan kata-kata setelah tirai dibuka sekali lagi.

“Kiryuu? Uhm … bagaimana keliatannya? ”

“A-Ahhh … itu benar-benar cocok untukmu. Kau terlihat manis.”

“Ah, oke … terima kasih.”

Memang, sepertinya baju renang itu dibuat untuknya. Warna oranye memancarkan perasaan yang sangat hidup, dan itu benar-benar memunculkan gaya Mao yang sudah luar biasa. Keiki yakin bahwa pemandangan ini lebih berharga daripada permata apa pun. Meskipun itu hanya mengungkapkan seperti pakaian dalam biasa, melihat baju renang tidak dianggap sebagai pelecehan seksual.

Kakinya yang cerah, pusarnya yang imut, garis ramping di pinggangnya; baju renang dengan sempurna memunculkan segala sesuatu yang indah tentang seorang gadis. Ini mungkin mengapa semua orang selalu menantikan musim panas, karena mereka dapat menikmati pemandangan seperti ini.

“Kalau begitu, kurasa aku akan mengambil yang ini.”

“Ya, itu terdengar bagus.”

Ketika mereka berdua menyetujui pilihan itu, mereka pasti terlihat seperti pasangan yang normal dan genit. Untuk mengganti kembali ke pakaian normalnya, Mao sekali lagi menutup tirai, dan Keiki membalikkan punggungnya ke ruang ganti. Saat dia melakukannya, suara-suara yang akrab terdengar di telinganya.

“—Aku tidak menyangka bertemu Koga-san di sini.”

“Itu kalimat Yuika.”

Apa yang dilihat Keiki ketika dia berbalik ke arah kata-kata itu adalah seorang gadis berambut hitam yang mengenakan celana pendek, dan seorang gadis berambut pirang mengenakan rok mini.

Itu adalah gadis masokis hardcore Tokihara Sayuki, dan iblis kecil sadis hardcore Koga Yuika.

“Sayuki-senpai dan Yuika-chan ?!”

“—Eh, benarkah ?!”

Sebuah jawaban datang dari balik tirai ketika Keiki mengangkat suaranya.

“Tunggu?! Mereka datang di toko ini ?! ”

“Kiryuu, kemarilah!”

Tirai terbuka, dan Mao meraih lengan Keiki untuk menariknya ke ruang ganti.

“Ah……”

Apa yang memasuki pandangannya adalah teman sekelas perempuannya, dalam posisi yang agak merangsang. Rupanya, dia akan melepas pakaian renangnya, karena bagian belakang bikini terbuka, dan Mao mengangkatnya dengan tangannya.

“Hei, jangan lihat ke sini.”

“M-Maaf!”

Keiki kembali ke dunia nyata, dan dengan cepat membalikkan punggungnya ke arahnya.

“… Tunggu, kenapa kita bersembunyi di sini?”

“Mereka pasti akan memiliki kesalahpahaman jika mereka melihat kita di sini, dan aku lebih suka menghindari masalah.”

“Sepakat…”

Keiki dengan hati-hati mengintip melalui tirai.

“Apa kau juga datang ke sini untuk membeli baju renang, Koga-san?”

“Ya. Yang dari tahun lalu tidak cocok dengan Yuika lagi. ”

“Oh, apa kau yakin ini bukan kesalahan perhitunganmu? Jelas tidak terlihat seperti kau telah tumbuh sama sekali. Baju renang sebelumnya seharusnya masih pas untukmu. ”

“Ahaha. Yuika menduga kau akan kehilangan atasan bikini di depan orang lain. ”

Seperti biasa, mereka berdua saling menghina. Bahkan di toko baju renang, payudara besar dan payudara kecil selalu terlibat dalam pertempuran sengit. Sepertinya mereka berdua memiliki rencana untuk membeli pakaian renang dan kebetulan bertemu satu sama lain. Dan mereka terus meludahkan racun satu sama lain sementara mereka melihat-lihat.

“Ini buruk… sepertinya mereka akan membutuhkan waktu.”

“Haaah, berapa lama mereka akan melihat-lihat di sini?”

Mao terus memegangi atasan bikini dengan tangannya ketika dia melirik ke luar tirai. Saat bahunya yang putih bersih memasuki pandangan Keiki, dia buru-buru mengalihkan pandangannya. Sambil mencoba yang terbaik untuk mengalihkan pandangan darinya, dia fokus pada percakapan antara Sayuki dan Yuika.

“Aku berencana menyihir Keiki-kun dengan baju renang baruku. Dengan begitu, Keiki-kun, yang akhirnya akan menyadari pesonaku, akan menarikku ke tempat yang sepi dan melakukan padaku sesukanya. ”

“Yuika tidak akan membiarkan itu terjadi. Bagaimanapun, dia benar-benar akan jatuh cinta dengan penampilan baju renang Yuika sebagai gantinya. Ketika Keiki-senpai akhirnya menjadi anak yang taat, dia akan naik di atasnya ketika mereka berjalan menyusuri pantai. ”

Mendengar percakapan itu, mata Mao menyipit dengan cara yang tidak menyenangkan.

“Kiryuu-kun sepertinya sangat populer.”

“Ya. Tetapi, untuk beberapa alasan, aku benar-benar tidak senang dengan hal itu. ”

“Kau mengatakan itu, tapi kau sebenarnya cukup senang, kan—- Hah? E-Eh? ”

Pada saat itu, Mao memperhatikan perasaan aneh di tubuhnya. Tepatnya, rasanya ada sesuatu yang memukul pantat Mao. Sesuatu yang tebal, panjang dan keras—

“Eh … Tunggu sebentar … Apakah ini … jangan bilang … sebuah pe— ?!”

Tentu saja, apa yang fujoshi bayangkan adalah tempat lelaki paling penting.

“H-Hei, Kiryuu ?!” J-Jangan mendorong benda aneh itu padaku ?! ”

“Benda aneh?”

“Jangan bodoh! …Ah?! T-Tidak, berhenti! Lebih dari itu … berhenti bermain-main dengannya … !!! ”

Benda keras itu terus menekannya tetapi, dan Mao tidak bisa menahan suaranya.

“-Ah maaf. Ikan penguin sersan memukulmu. ”

“Eh …? P-Penguin …? ”

Apa yang memukul pantat Mao adalah ‘senjata’ yang dipegang oleh boneka itu. Dan dia telah salah mengira itu untuk putra kecil seorang pria.

“J-Jadi begitu ya … Haaaah …” Menyadari bahwa itu hanya kesalahpahaman, dia menghela nafas lega.

Namun, dia benar-benar lupa bahwa dia seharusnya memegang bikini. Dengan tidak ada yang menahannya lagi, itu jatuh ke lantai. Dan begitu saja payudaranya benar-benar terbuka dan terlihat oleh teman sekelas pria yang bersamanya di kamar yang sama.

“A-Ah …”

Di bilik kecil ini, tatapan Keiki tampak terpaku pada bagian dada Mao. Dihadapkan dengan fakta ini, wajahnya memerah seperti tomat dalam hitungan detik.

“—K-Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ?!”

Dengan teriakan itu, Keiki ditampar tepat di pipi dan dia terhuyung mundur dari bilik dan jatuh ke tanah.

“Ouch…”

Ketika dia akan mendorong dirinya, dia menyadari bahwa dua wanita cantik sedang menatapnya.

“Keiki-kun? Apa sebenarnya artinya ini? ”

“Keiki-senpai? Bisakah Yuika meminta penjelasan? ”

Suara mereka sedingin es, dan tatapan mereka sama kerasnya. Dan kemudian ada Mao, yang sangat merah merona, mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan payudaranya dengan air mata di matanya. Meskipun dia tidak melakukan sesuatu yang layak untuk perlakuan ini, dia hanya bisa bergumam dalam pengunduran diri:

“Meski begitu, aku tidak melakukannya.”

Tanpa pilihan lain, ia terpaksa menjawab pertanyaan ganas para gadis yang hadir. Mereka memutuskan untuk mengubah lokasi menjadi sebuah kafe karena mereka tidak ingin mengganggu pelanggan lain, dan setelah pertanyaan selesai, kencannya dinyatakan berakhir.

Dan, tentu saja, minuman di kafe itu semua dibayar oleh Keiki.

Setelah mereka berpisah dengan Sayuki dan Yuika di stasiun kereta, Keiki mengantar Mao pulang. Dengan matahari terbenam di punggung mereka, Mao memandang bocah itu berjalan di sebelahnya.

“Pipimu masih agak merah.”

“Lagipula, kau memang menaruh banyak kekuatan pada tamparan itu.”

“Maaf. Aku tidak bisa menahan diri. ”

“Tidak, yah, akulah yang salah …”

Dia telah mendorong senjata mainan boneka itu ke punggungnya, dan kebetulan melihat bagian atas tubuhnya yang telanjang.

“Yah, aku senang aku berhasil mengumpulkan banyak bahan. Aku merasa bisa menggambar sesuatu yang bagus dengan ini. Meskipun itu mungkin benar-benar berakhir di majalah shounen. ”

“Aku benar-benar minta maaf … Aku tidak berpikir kalau penguin itu memukulmu.”

“Kiryuu, kau cabul … Iblis Ero.”

“Aku benar-benar merasa tidak enak, oke …?”

“Aku sebenarnya masih marah, tapi mari kita lupakan itu untuk saat ini. Bagaimanapun juga kau pergi untuk membantuku hari ini. ”

“Terima kasih atas kata-kata baikmu.”

Sepertinya Mao telah memaafkan Keiki, bahkan setelah semua yang terjadi. Pacar palsu itu masih memegang tas plastik dengan boneka mainan di dalamnya.

“Ketua dan Yuika benar-benar marah, bukan?”

“Yah, lagipula mereka berdua ingin menjadikanku tuan dan budak mereka masing-masing. Meskipun mereka sepertinya puas dengan penjelasan kita ketika kita mengatakan itu untuk penelitianmu. ”

“Apa kau yakin bahwa kau tidak diam-diam senang tentang ini?”

“Kalau begitu biarkan aku bertanya padamu ini. Apa kau akan merasa senang jika hal yang sama terjadi padamu, tetapi itu adalah dua anak laki-laki? ”

“Ahhh, kurasa aku tidak akan senang tentang itu.”

“Lihat ~?”

“Sepertinya kau benar-benar kesulitan, Kiryuu.”

“Jika kau benar-benar berpikir begitu, maka berhentilah menggunakanku sebagai model untuk manga BL-mu.”

“Itu tidak mungkin.”

Penolakan segera. Sepertinya neraka Keeki-kun masih akan berlanjut.

“—Rumahku ada di sini,” kata Mao ketika dia berhenti di depan sebuah gedung berlantai lima. “Terima kasih telah membawaku pulang.”

“Bagaimanapun aku tetap pacarmu untuk hari ini. Adalah tugasku untuk mengantar pacarku ke rumah dengan aman, kau tahu? ”

“Aku benar-benar bersenang-senang hari ini … Sangat menyenangkan …” Mao tampak sangat kesepian ketika dia mengatakan itu, dan terus menatap lurus ke arah Keiki.

Angin musim panas yang lembut dengan lembut membuat rambutnya goyah, dan dengan pipi yang sedikit memerah, gadis itu perlahan membuka mulutnya.

“… Hei, Kiryuu …? Bagaimana kalau kita pacaran dengan serius? ”

“Eh? Apa kau berbicara tentang penelitian lain? ”

“Tentu saja tidak. Aku berbicara tentang kita menjadi sepasang kekasih sejati. ”

“…………………… Eh ?!”

“Sungguh tanggapan yang tertunda.”

“Tapi, yah, kau hanya akan melakukannya dengan orang yang kau cintai, kan?”

“Lalu, bagaimana jika aku mengatakan bahwa aku sebenarnya jatuh cinta pada Kiryuu?”

“Nanjou mencintaiku? B-Bagaimana itu bisa berakhir seperti itu? ”

“Di tahun pertamaku, kau ingat ketika aku bernasib buruk di undian dan ditakdirkan untuk bekerja di komite perpustakaan? Kau secara sukarela menggantikanku. Pada saat itu, jantungku berdetak kencang karena itu. ”

Memang benar Keiki telah menyelamatkannya saat itu. Lagipula, dia tidak bisa meninggalkannya sendirian ketika dia melihatnya duduk di sana, hampir menangis.

“Tapi … Itu karena itu?”

“Cinta bekerja seperti itu, kan? Pemicunya bisa menjadi kejadian paling kasual. ”

“……”

“Bagaimana denganmu, Kiryuu? Apa kau bersenang-senang hari ini? ”

“Itu …”

“Katakan, apa kau tidak suka membayangkanku sebagai pacarmu …?”

“A-Aku——”

Situasi yang sudah lama diimpikannya: Pengakuan cinta. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya sesuatu seperti ini terjadi. Dan berdiri di depannya adalah seorang gadis lajang yang imut. Dengan pakaian penuh gaya, tatanan rambut yang bagus, sedikit make-up … bagaimana jika dia melakukan itu untuk mendapatkan perhatiannya hari ini—?

Memikirkan itu, Keiki merasakan pipinya menjadi panas. Jantungnya berdebar sangat kencang hingga terasa sakit, dan hal-hal seperti kencan hari itu dan surat cinta di kamarnya mulai beterbangan di dalam kepalanya, membuatnya pusing.

—Dan saat dia masih syok, Mao mencubit hidungnya dan ekspresi seriusnya berubah menjadi senyum menggoda.

“—Aku hanya bercanda ~” Dia berkata dan terkikik.

Gadis pemberani yang baru saja mengaku tidak bisa ditemukan lagi. Satu-satunya orang yang berdiri di sana adalah seorang teman wanita yang suka menggodanya.

“Itu adalah kelanjutan dari penelitian manga-ku. Aku mencoba memerankan adegan pengakuan. Bagaimana itu? Bukankah kau pikir aku bisa menggunakan ini untuk manga-ku? ”

“A-Ah, jadi begitu. Penelitian, ya? Aku pikir itu bagus. Ya.”

“Aku senang. Itu adalah manga shoujo, jadi adegan pengakuan cinta adalah suatu keharusan. ”

“Ya. Manga shoujo tanpa adegan pengakuan seperti hamburger tanpa daging. ”

“Ngomong-ngomong, Kiryuu?”

“Ada apa?”

“Apa kau… menjadi gugup?”

“A-aku tidak ?!”

“Ahhh, jadi benar ya ~ Wajah itu memberitahuku segalanya ~ Ahahaha, Kiryuu benar-benar idiot.”

“Oke oke, aku idiot,” kata Keiki, sambil menghela nafas lega.

Tapi, jauh di lubuk hatinya, dia juga merasakan sedikit kekecewaan. Tentu saja, dia merahasiakannya.

“Baiklah, aku akan pergi pulang sendiri sekarang,” katanya ketika dia menyerahkan tas plastik itu dengan boneka mainan itu.

“—Ah, tunggu, Kuryuu.”

“Mhm?”

Ketika dia dipanggil, dia berbalik, dan sensasi lembut menyentuh pipinya. Dia mencium aroma sampo yang manis. Wajah Mao tampak agak gugup ketika dia berpisah darinya. Saat Keiki menyadari bahwa dia telah dicium di pipi, gadis itu sudah berbalik ke arahnya.

“N-Nanjou ?!”

“Terima kasih untuk hari ini. Sampai jumpa.”

Sementara Keiki masih memproses apa yang baru saja terjadi, dia melemparkan senyum ke bahunya dan melarikan diri ke mansionnya.

Bagi Mao, kencan ini adalah kesuksesan besar. Bagaimanapun, wajah protagonis itu berwarna merah cerah, dan jelas bahwa hatinya akan melompat keluar dari dadanya.

Bagian 3:

Kemudian pada hari itu, Mao sedang duduk di mejanya di kamarnya sendiri. Dia sudah menyiapkan buku catatan dan pensil, dan menulis catatan dari data yang telah dikumpulkannya sejak kencan itu. Dia mengenakan kacamatanya yang hanya dikenakannya saat berada dalam mode fujoshi. Seperti ini, persiapannya selesai.

“Nah, aku sudah mengumpulkan cukup data untuk hari ini, jadi mari kita mulai.”

Ini adalah pertama kalinya dia menggambar sesuatu selain manga BL. Namun, kegagalan bukanlah suatu pilihan. Tidak seperti doujinshi buatan penggemar, dia akan menggambar sesuatu untuk majalah resmi, jadi jika cerita atau kualitasnya tidak sesuai standar, dia akan kehilangan kesempatan. Industri manga tidak baik bagi pendatang baru.

“Uhm, untuk saat ini, sang protagonis mengundang heroine untuk kencan, kurasa …”

Dia membangun cerita berdasarkan ingatannya sejak kencan.

Mereka bertemu di stasiun kereta, gadis itu dipuji karena pilihan pakaiannya, mereka berpegangan tangan, mereka menyilangkan lengan, protagonis memenangkan mainan boneka untuk heroine—

Dia mencoba menggambarkan perasaan yang dia miliki ketika dia melakukan hal-hal ini dengan Keiki.

“… Ini terasa sangat memalukan karena suatu alasan …”

Meskipun dia menggambar manga BL dengan Keiki dan Shouma sebagai model sepanjang waktu, kali ini dia sendiri juga seorang model. Berpikir bahwa dia pada dasarnya mengungkapkan perasaannya kepada para pembaca membuatnya merasa benar-benar gugup.

“Uwaa … I-Ini buruk. Aku butuh istirahat.”

Meskipun dia bekerja keras selama sekitar satu jam, dia tidak dapat menahan detak jantungnya, jadi dia meletakkan pensil itu. Sambil melakukan itu, dia melirik ujung meja, tempat penguin besar duduk.

“Orang ini … setiap kali aku melihatnya, dia mengingatkanku pada Kiryuu … Tapi, mengesampingkan hal itu untuk saat ini … Aku ingin tahu kapan aku akan memiliki cukup keberanian …”

Meskipun dia mengaku kepadanya untuk balas dendam, dia buru-buru menutupinya dengan kebohongan, karena dia takut mendengar jawabannya. Dia benar-benar membenci dirinya sendiri untuk itu. Tetapi dia senang bahwa Keiki menunjukkan reaksi terhadap pengakuannya.

“… Kiryuu mengatakan bahwa dia menginginkan cinta yang normal, kan …”

Mimpinya adalah memiliki cinta yang normal, dengan seorang gadis normal.

“… Jika aku menyelesaikan manga ini, dan berhenti menjadi fujoshi … apakah dia akan jatuh cinta padaku?”

Ketika dia mengucapkan kata-kata ini, dia merasa malu, dan panas di pipinya.

“… Hal memalukan seperti apa yang aku katakan … Ma-Mari kita lanjutkan!”

Hal yang disebut cinta benar-benar hal yang aneh. Itu membuat kepalamu menjadi gila, dan hatimu menjadi liar begitu kau memikirkan orang lain.

Tapi entah bagaimana dia berhasil mendapatkan kembali fokusnya pada manga. Dari kelihatannya, dia hampir selesai—

Namun, ada cacat kritis.

“Ah, tiba-tiba, heroine itu berubah menjadi seorang ikemen …”

Sekarang itu adalah kisah tentang seorang anak lelaki yang mengaku kepada seorang anak lelaki lainnya. Sepertinya tidak peduli berapa banyak dia berusaha untuk berubah, jauh di lubuk hatinya dia adalah mangaka BL. Tampaknya tidak mudah untuk melarikan diri dari dunia BL. Minami Maho-sensei terbukti menjadi musuh terbesar Mao dalam hal menggambar shoujo manga.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded