Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 3 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 3 Chapter 2 – Yuika-sama ingin menjadi satu-satunya

 

 

Bagian 1:

Ini adalah kisah tentang sesuatu yang terjadi sebelum insiden surat cinta, pada bulan April. Di ruang perpustakaan setelah kelas, seorang gadis berambut pirang sedang membaca buku.

“Hah? Koga-san, kau di sini hari ini juga? ”

“Yuika percaya itu tidak ada hubungannya dengan Kiryuu-senpai.” Pertanyaan normal Keiki disambut dengan jawaban yang aneh.

Meskipun itu setidaknya lebih baik daripada awalnya, ketika dia tidak pernah menjawabnya sama sekali. Begitulah cara mereka selalu menghabiskan waktu di perpustakaan.

Pertama kali Kiryuu Keiki dan Koga Yuika bertemu adalah ketika bocah itu berada di tahun kedua SMA-nya. Mereka memiliki hubungan Senpai-Kouhai, tapi itu tidak seperti mereka sangat dekat. Keiki sendiri masih tertarik pada kecantikan berambut pirang dengan mata biru murni.

Dengan rambut dan penampilannya yang asing, dia berada di lapangan bermain yang berbeda dari kebanyakan orang, baik atau buruk. Baik itu teman sekelas atau anggota komite perpustakaan lainnya, semua orang menjaga jarak darinya, yang membuatnya tidak mungkin untuk cocok dengan kelompok-kelompok ini. Gadis itu juga sama sekali tidak tertarik bergabung dengan kelompok-kelompok ini.

Yuika sejak saat itu jelas dikecualikan dari lingkungannya, dan itu membuatnya tampak sedingin es dan jauh. Keiki pikir ini adalah alasan utama orang lain menghindarinya. Mata birunya yang seperti permata selalu terpaku pada beberapa buku di tangannya, dan dia menolak segala macam kontak dengan orang lain. Meski begitu, Keiki terus menjangkau padanya.

“Koga-san, buku apa yang kau baca?”

“……”

Tanpa sepatah kata pun, dia menunjukkan Keiki sampul buku tersebut. Judulnya adalah ‘pangeran yang paling bimbang di dunia.’

“Itu … gelar yang cukup gila. Apakah ini menarik? ”

“Betul. Itu memiliki sedikit sentuhan komedi, dan Yuika berpikir itu cukup menarik. ”

Percakapan sudah berakhir, dan Yuika mengembalikan pandangannya ke buku. Ketika dia menutup mulutnya, dia benar-benar terlihat seperti boneka. Angin sepoi-sepoi lembut dari jendela yang terbuka membuat rambutnya bergetar lembut. Gambar di depan Keiki ini terlihat seperti lukisan.

“… Apakah itu aneh?”

“Eh?”

“Yuika berpikir bahwa sangat tidak sopan untuk menatap seseorang seperti ini.”

“Ahh, maaf. Kau benar. Itu sangat cantik. ”

“Cantik…?”

“Ya. Rambut yang cantik— adalah apa yang kupikirkan. ”

“Kiryuu-senpai benar-benar orang yang aneh,” Gadis itu menghela nafas dan menatap Keiki lebih dekat. “Kiryuu-senpai, kenapa kau begitu khawatir tentang Yuika? Kohai yang begitu berani tidak imut sama sekali, kan? … Apakah Senpai berpikir bahwa mengolok-olok cewek itu menyenangkan? ”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Lalu, bisakah kau diam? Seperti yang kau lihat, aku sedang membaca, ”katanya tanpa ragu, dan mengembalikan pandangannya ke buku sekali lagi.

Tetapi sebelum dia bisa membenci dirinya sendiri, Keiki memperhatikan sebuah buku tergeletak di atas meja.

“Oh, aku pernah mendengar buku itu sebelumnya.”

“Eh, benarkah?”

“Ya, kupikir adegan itu adalah protagonis yang menjadikan dirinya musuh negaranya sendiri karena heroine itu benar-benar keren.”

“Benarkan! Protagonis buku ini sangat keren! ”

“Y-Ya …?”

“Dia mengatasi banyak masalah, dan akhir cerita ketika dia menyelamatkan heroine dari penjara benar-benar yang terhebat!”

“Y-Ya. Aku benar-benar tersentuh oleh itu. ”

“Benarkan?! Hanya memikirkan hal itu membuat jantung Yuika berdetak lebih cepat! ”

Melihat mata gadis itu berbinar-binar dan melihat senyum cerah di wajahnya, Keiki tertawa.

“Koga-san, kau akhirnya tertawa.”

“Ah…”

Ketika Yuika mendengar itu, dia menyadari bahwa dia sedikit terlalu bersemangat, dan pipinya berubah sedikit merah muda.

“J-Jangan berpikir bahwa kau memiliki sesuatu yang dapat kau gunakan untuk melawan Yuika sekarang!”

“Aku benar-benar tidak …”

Itu bukan sesuatu yang istimewa.

Pemicunya hanya karena mereka berdua telah membaca buku yang sama. Dan setelah itu, mereka mulai berbicara selama pekerjaan mereka sebagai anggota komite perpustakaan tentang buku-buku favorit mereka, dan secara bertahap mulai berhubungan baik satu sama lain. Perlahan tapi mantap, gadis itu mulai menunjukkan senyum jujur. Dan Keiki berpikir bahwa senyum Kouhai-nya jauh lebih menawan daripada tatapan dinginnya sebelumnya.

Bagian 2:

Setelah hari itu ketika Keiki ditemukan sedang mencari melalui pakaian dalam Yuika, kehidupan budaknya telah dimulai.

“Keiki-senpai. Yuika ingin minum jus dingin. ”

“Aku akan segera membelinya!”

Berlari segera ketika gadis itu ingin minum …

“Keiki-senpai. Bahu Yuika sedikit kaku. ”

“Sesuai keinginanmu, aku akan memijat pundakmu!”

Memijat bahu gadis itu atas perintah …

“Keiki-senpai. Kaus kaki Yuika menjadi sedikit panas. Bantu dia berganti. ”

“Ya, dengan senang hati!”

Atau membantunya mengganti kaus kakinya.

“Ah, Senpai. Yuika tahu bahwa kau memiliki fetish kaus kaki, jadi jangan menciumnya, oke? ”

“Aku tidak akan. Dan aku juga tidak punya fetish kaus kaki. ”

“Yuika akan menginjakmu jika kau mencoba melihat celana dalamnya.”

“Aku tidak akan melihat.”

Bahkan jika dia mau, dia tidak bisa karena roknya menghalangi pandangannya. Saat dia memerintahkan, dia melepaskan kaus kaki lututnya dan mengenakan sepasang baru yang diambil Yuika dari ranselnya. Dia berlutut di depannya, yang membuatnya terlihat seperti kepala pelayan Ojou-sama yang egois. Dan karena mereka melakukan ini di dalam ruang klub, tidak heran kalau ketua klub berambut hitam menatap mereka dengan ekspresi heran.

“Keiki-kun — lebih tepatnya, Tuan?”

“Aku bukan tuanmu, tapi apa itu?”

“Kenapa kau mematuhi perintah Koga-san seperti ini?”

“Uhm … yah, banyak yang terjadi, dan aku menjadi budak Yuika-chan, kurasa.”

“…Apa katamu?”

“Fufufu, begini,” Yuika memeluk Keiki dari belakang untuk membuktikan pernyataan Keiki. “Keiki-senpai menjadi budak Yuika. Sayang sekali, bukan, Penyihir-senpai? ”

Sayuki dengan tenang menanggapi provokasi Yuika yang jelas. “Hmph, kau mungkin hanya mengeksploitasi salah satu kelemahan Keiki-kun untuk membuatnya mengikutimu, kan? Tuanku tidak akan tersesat oleh payudara kecilmu itu, Koga-san. ”

“Sungguh tajam …”

Seperti yang kau harapkan dari seorang jenius dengan nilai tertinggi. Dia mungkin menjadi tanpa harapan ketika datang ke olahraga, tetapi kepalanya benar-benar menebusnya.

“Tidak ada artinya untuk hubungan seperti itu. Lagipula permainan tuan dan pelayan ini pasti tidak akan berlanjut lebih lama. ”

“Uuu …” Akurasi poin deduksi Sayuki merampok kata-kata gadis kecil itu. “K-Kalau begitu …! Keiki-senpai, bersumpah pada Yuika, di sini dan sekarang, bahwa kau lebih suka payudara kecil daripada payudara besar! ”

“Eh? Kenapa sampai seperti itu? ”

“Keiki-senpai, kau suka membelai payudara Yuika dan berpura-pura itu kecelakaan, kan?”

“Tung—, Yuika-chan ?!”

“Oh, begitu? Dalam kasusku, dia sudah meletakkan tangannya jauh ke lembah payudaraku. ”

“Sayuki-senpai ?!”

Mereka berdua jelas tidak berbohong. Tentu saja, kedua peristiwa itu adalah kecelakaan, atau kekuatan yang lebih tinggi telah sangat memengaruhi mereka. Meskipun dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak bahagia dengan keduanya, kecelakaan masih merupakan kecelakaan.

“Tentang apa ini, Keiki-senpai? Apa kau benar-benar meletakkan tanganmu di antara payudaranya? ”

“Tentang apa ini, Keiki-kun? Apa kau benar-benar menyukai payudara kecil Koga-san? Apakah itu bohong ketika kau mengatakan bahwa kau menyukai payudara besar? Pengkhianatan yang kejam … ”

Keduanya menyerangnya secara bersamaan.

“Tolong katakan dengan jelas! Kecil…”

“Atau besar! Yang mana yang kau sukai ?! ”

Di sebelah kanannya ada payudara kecil.

Di sebelah kirinya ada payudara besar.

Sementara dada yang sederhana dari Kouhai-nya memiliki daya tarik tersendiri, payudara Senpai yang seperti melon bisa bermain dengan hati setiap anak lelaki di sekolah ini. Perasaan yang ia dapatkan dari payudara Yuika luar biasa, dan payudara seperti marshmallow dari Sayuki hampir menahannya.

“A-aku—”

Payudara besar itu luar biasa, payudara kecil itu adil. Tidak perlu membahas mana yang lebih baik. Keduanya adalah bunga yang tiada taranya di dunia ini. Tetapi, jika Keiki harus memilih satu di sini dan sekarang, jawabannya jelas.

“Aku suka payudara besar! Bahkan jika aku menjadi budak, jawaban itu tidak akan pernah berubah! ”

“Idiot Idiot! Keiki-senpai kau idiot! ”

“Fufu, tampaknya kali ini kemenanganku.”

Yang kalah dengan lembut memukuli pelayannya di dada, sementara pemenangnya menunjukkan senyum. Tetapi hakim masih memiliki sesuatu yang ingin dia tambahkan.

“Tapi jangan salah paham, aku tidak benci payudara kecil atau apa pun. Baik kecil atau besar, aku suka semuanya! ”

“Mengatakan itu seperti pepatah terkenal tidak membuatnya lebih baik!”

“Sekarang, lolongan seorang pecundang tidak terlalu bagus untuk dilihat.”

“Gunununu …!”

Menanggapi provokasi Sayuki, si cantik pirang menggertakkan giginya.

“Sekarang setelah ini, Yuika harus menunjukkan kepadamu ikatan kami.”

“Eh? Koga-san, apa maksudmu— ”

Yuika berbalik menghadap Keiki dan mengulurkan tangan kecilnya.

“Keiki-senpai, tangan!”

“Wan!”

Mendengar kata-kata ini, Keiki tanpa sadar meletakkan tangannya di atas tangannya.

“Ah, sial … itu secara refleks.”

Pada hari Yuika mengambil foto Keiki yang tidak menyenangkan itu mencari melalui laci celana dalamnya, Yuika telah mengebor berbagai perintah ke dalam tubuhnya. Karena itu, tubuhnya bereaksi sendiri.

“Keiki-kun … Tidak kusangka latihanmu telah berkembang sejauh ini …”

“S-Sayuki-senpai?”

Air mata mulai menumpuk di mata Sayuki.

“Aku — aku tidak ingin melihat tuanku menjadi budak pelacur lain!”

“Ah, tunggu, Sayuki-senpai ?!”

Sepertinya Sayuki menerima banyak kerusakan dari itu, karena dia berlari keluar ruangan seperti seorang gadis cinta yang pengakuannya baru saja ditolak.

“Hehehe. Sepertinya dia mengerti siapa Keiki-senpai sebenarnya. ”

“Tidak tidak tidak tidak…”

Tuan menunjukkan senyum percaya diri sementara pelayan hanya bisa melihat pintu dengan ekspresi jengkel.

“Ahhhh, semua urusan dengan Penyihir-senpai ini membuat Yuika lelah. Dia benar-benar ingin dipijat sekarang. ”

“Tentu saja, nona.”

“Kau bisa mendorong sedikit lebih keras.”

“Dimengerti.”

“… Ahhh, itu bagus.”

Seperti ini, Yuika terus menunjukkan kepribadiannya yang tersembunyi: Sadis hardcore dengan wajah imut. Tapi tentu saja, Keiki tidak berencana untuk tetap menjadi budaknya selamanya.

… Tahan dulu, Kiryuu Keiki. Kau harus menanggungnya untuk saat ini. Akan datang suatu hari ketika kau mencari tahu apakah Yuika-chan benar-benar Cinderella-mu.

Jika Yuika adalah Cinderella, itu berarti dia sangat mencintai Keiki.

Jika itu masalahnya, aku mungkin bisa menggunakan kontrak tuan-budak ini, dan menggunakan perasaannya untuk tujuanku sendiri. Membuatnya melakukan ini dan itu mungkin menjadi kemungkinan! Misalnya, aku bisa membuatnya memakai pakaian pelayan yang berisiko dan melayaniku!

Membuat Yuika mengenakan seragam pelayan dan melayani Keiki … Seharusnya tidak ada penghinaan yang lebih besar untuk sadis hardcore itu.

Aku bisa memaksanya untuk merangkak dan menepuk pantatnya yang lucu … Itu mungkin bagus, ya.

Dia membayangkannya: Yuika dengan wajah merah cerah, berusaha yang terbaik untuk menahan rasa malu.

Pembalasan sempurna. Rencana yang sempurna.

Untuk memperbaiki situasinya saat ini, ia harus menemukan bukti nyata bahwa Yuika adalah Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya. Untuk mencapai itu, ia harus menemukan celana dalam tersebut. Itulah alasannya untuk memainkan peran sebagai budak yang taat.

“… Hehehe, tunggu saja. Kau akan menderita sepertiku, ”bisik pelayan yang telah merencanakan penghinaan besar bagi tuannya, sambil terus memijatnya.

Bagian 3:

“Uhm … haruskah aku taruh saja di sini?”

“Tidak, sedikit lebih rendah. Perlahan, oke? Agak sempit? ”

“Nnn … Hah? Ini benar-benar sempit, aku tidak bisa menyesuaikannya. ”

“A-Ah, jangan terlalu kasar. Kau akan merobeknya. ”

“A-aku tahu ……… Ah, itu masuk.”

“Itu … masuk. Itu benar-benar membuat jantungku berdegup kencang.”

Setelah selesai memasukkan kotak-kotak itu ke rak logam, Keiki turun dari tangga dan memeriksa sekelilingnya apakah ada kotak yang tersisa.

“… Sepertinya itu yang terakhir dari mereka.”

“Ya terima kasih. Kau benar-benar menyelamatkanku, ”kata gadis itu dengan satu mata tersembunyi oleh poninya, Fujimoto Ayano.

Dia adalah sesama murid di tahun yang sama, dan wakil ketua OSIS.

“Maaf karena tiba-tiba memanggilmu.”

“Tidak, ini bukan masalah besar.”

Jumat, setelah kelas, Keiki telah menerima surat dari Ayano, mengatakan ‘Darurat. Meminta bantuan,’ memanggilnya ke kantor OSIS untuk membantunya memilah beberapa kotak. Di dalam kotak itu terdapat bungkusan kertas dan dokumen OSIS. Karena mereka cukup berat, Ayano tidak punya pilihan lain selain meminta bantuan keiki.

“Kau benar-benar menyelamatkanku. Lagipula, kami hanya memiliki anak perempuan di OSIS. ”

“Ah, benar, ketuanya juga seorang perempuan.”

“Begitu juga sekretaris kami. Itu sebabnya OSIS berusaha sekuat tenaga untuk merekrut anak laki-laki. Kiryuu-kun, bagaimana kalau kau bergabung dengan kami? ”

“Mmm … sayangnya aku harus menolak.”

“Karena kau puas dengan klub kaligrafi harem milikmu?”

“Klub kaligrafi tidak sebanyak utopia seperti yang kau kira …”

Lagipula, setiap anggota kecuali Keiki adalah orang mesum.

“Itu memalukan. Tepat ketika aku berpikir bahwa aku bisa mendapatkan kesempatan untuk mengendus aroma Kiryuu-kun setiap hari. ”

“Aku pikir memang begitu.”

Murid terhormat bernama Ayano ini sebenarnya adalah seorang Olfactophilia, dan dia sangat menyukai aroma Keiki, itulah sebabnya dia pernah membiusnya dengan memasukkan pil tidur ke dalam tehnya untuk melepas boxer-nya sehari setelah kelas olahraga.

Dan kata orang berbahaya terus tersenyum dengan wajah imut.

“Mungkin agak mendadak, tapi berapa banyak yang kau inginkan untuk celana dalam yang kau kenakan?”

“Ini bukan produk yang bisa kau beli.”

“Untuk pakaian dalammu, aku rela membayar bahkan 30.000 yen. Jika kau memiliki kelas olahraga pada hari itu, aku akan membuatnya 50.000. ”

“Aku tidak akan menjualnya, oke ?!”

Sepertinya Ayano benar-benar ingin mendapatkan celana dalam Keiki.

“Ada banyak gadis yang akan menjual celana dalam mereka kepada orang-orang tua, jadi seharusnya tidak terlalu aneh bagi seorang anak laki-laki untuk menjual celana dalamnya kepada seorang gadis.”

“Aku benci menjual celana dalam untuk seorang gadis di tahun yang sama denganku.”

Seorang lelaki tua yang menginginkan celana dalam seorang gadis SMA.

Gadis SMA yang menginginkan uang cepat.

Penawaran dan permintaan.

“Karena itu, tolong menyerah pada celana dalamku.”

“Itu memalukan. Kalau begitu biarkan aku setidaknya menghirup Kiryuu-kun hari ini. ”

“Hei, jangan hanya menempel padaku seperti itu!”

“Ah, bau ini, aku sangat menyukainya. Aku mungkin menjadi kecanduan ini. *Sniff sniff* Haah … Haah … ”

“Orang ini selesai… aku harus pergi dengan cepat.”

Ayano tampak seperti kucing saat dia berpegangan erat pada Keiki dengan wajah merah. Meskipun dipeluk oleh gadis imut seharusnya menjadi kejadian yang membahagiakan bagi Keiki, dia tidak bisa menerimanya begitu saja.

Sementara dia mencoba yang terbaik untuk melepaskan diri dari cengkeraman cabul ini, dia mendengar langkah kaki pelan di belakangnya.

“… Keiki-senpai?”

“Y-Yuika-chan …?”

Ketika dia berbalik, dia ada di sana. Berdiri di dalam kusen pintu adalah Ratu berambut pirang. Setelah melihat mereka berdua menempel satu sama lain, Yuika menegang dan hanya tersenyum pada mereka seperti malaikat, tetapi itu memberinya suasana yang lebih menakutkan dari biasanya.

“Yuika-chan. K-Kenapa kau ada di sini? ”

“Kau tidak akan menjawab pesan Yuika, jadi dia mencarimu. Dia kemudian mendengar dari Akiyama-senpai bahwa kau dipanggil ke kantor OSIS. ”

“O-Oh, begitu.”

“Jadi, Keiki-senpai? Setelah meninggalkan Yuika sendirian, kau bermesraan dengan gadis lain? ”

“T-Tidak, Fujimoto-san yang mulai menempel padaku.”

“Apakah begitu. Jadi kau mencoba membuat alasan, sepertinya, ”kata Yuika, terdengar seperti CEO dari sebuah perusahaan jahat.

“Ehhh …”

Meskipun dia yang bertanya, dia menjawab dengan itu. Seperti ratu sadis sejati. Menghela nafas tegang, dia mengubah pandangannya menjadi salah satu permusuhan dan berbalik ke Ayano.

“Kau adalah wakil ketua OSIS, Fujimoto-senpai, kan? Senang bertemu denganmu. Aku adalah Koga Yuika tahun pertama. ”

“Aku tahu. Lagipula Koga-san cukup terkenal. ”

Bagaimanapun juga, kecantikan Yuika dikenal di seluruh sekolah.

“Fujimoto-senpai, bisakah Yuika memintamu untuk melepaskan Keiki-senpai? Dia adalah orang yang sangat penting bagi Yuika. ”

“Apakah Koga-san itu pacar Kiryuu-kun?”

“Tidak. Kami terhubung oleh sesuatu yang lebih dalam. ”

“Aku tidak benar-benar mengerti, tapi aku tidak akan melepaskannya dengan mudah.”

“Apa— ?! K-Kenapa? ”

Menanggapi pertanyaan Yuika, pipi Ayano berubah sedikit merah muda ketika dia memperkuat cengkeramannya pada Keiki.

“Kiryuu-kun adalah orang yang paling memuaskan kebutuhan seksualku.”

“Aa— ?!”

Ekspresi Yuika menjadi gelap setelah mendengar kata-kata seperti bom dari wakil ketua OSIS.

“Tung—, Fujimoto-san ?! Apa yang kau katakan ?! ”

“Itu kebenaran. Ayano-san adalah tahanan Kiryuu-kun. Aku terangsang hanya dari memeluknya seperti ini. ”

“Pernyataan seperti bomnya tidak berhenti ?!”

Meskipun dia sebenarnya adalah tahanan ‘bau’ Keiki, tidak ada waktu baginya untuk menjernihkan kesalahpahaman itu.

“……”

Tanpa berbicara sepatah kata pun, Yuika hanya dengan erat meraih tangan Keiki.

“—Ayo ikut Yuika.”

Kata-kata ini dipenuhi dengan tekanan yang sangat besar.

“Di-Dimengerti …” Suaranya bergetar.

Dia ditarik oleh tangan Yuika dan mereka berdua meninggalkan ruangan di belakang mereka. Mereka berjalan menyusuri lorong, dan Yuika membawanya ke ruang kelas yang kosong. Setelah mengunci pintu dan jendela, Yuika berbalik untuk menghadap Keiki.

“Fufufu, akhirnya hanya kita berdua.”

Biasanya, Yuika selalu bertindak seperti kucing domestik di depan orang selain Keiki dan Sayuki, tapi sepertinya dia hampir tidak bisa menahan diri lebih awal.

“Jadi, Keiki-senpai. Apa kau memiliki kata-kata terakhir? ”

“Aku tidak bersalah.”

“Apakah begitu? Setiap orang yang bersalah mengatakan itu. ”

“Apakah ini pengadilan penyihir ?!”

Dia telah dinyatakan bersalah sejak awal.

“Hei, Senpai? Yuika marah, tahu? Dia tidak menyangka kau akan menipu dia seperti itu. Sepertinya ada kebutuhan yang sangat besar akan hukuman. ”

“Aku mungkin akan menyesal menanyakan hal ini … tapi apa yang akan kau lakukan padaku?”

“Keiki-senpai, tolong berbaliklah.”

“Jangan bilang, kau akan menampar pantatku?”

“Fufu, itu mungkin bukan ide yang buruk sama sekali.”

Dengan gerakan kaku, Keiki berbalik. Dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan, dan karena panas bangunan di ruangan itu, Keiki mulai berkeringat. Saat setetes keringat menghantam lantai— dia dipeluk dari belakang. Di punggungnya, ada perasaan lembut dari tubuh wanita, dan dia bisa merasakan napasnya juga. Karena perkembangan mendadak ini, jantung Keiki mulai berdetak seperti orang gila.

“Y-Yuika-chan? A-Apa yang kau lakukan? ”

“Itu hukuman. Dipeluk seperti ini di hari yang lembab tidak begitu nyaman, bukan? ”

“Itu benar, tapi …”

Lebih dari itu, dia malu.

Yuika tidak memiliki fetish yang sama dengan Ayano, jadi seharusnya tidak ada alasan baginya untuk memeluknya seperti ini. Itu berarti bahwa tidak ada arti lain di balik pelukan ini selain ‘hukuman’. Berpikir itu, hati Keiki hampir melompat keluar dari dadanya. Mungkin ini sebenarnya hukuman yang dimaksudkannya?

“… Hei, Yuika-chan?”

“Ada apa?”

“Ini tentang sebelumnya. Aku hanya membantu Fujimoto-san mengatur ulang beberapa kotak di kantor OSIS. Kotak-kotak itu cukup berat, itulah sebabnya dia meminta bantuanku.”

“… Hmph.”

“Kau tidak percaya padaku?”

“Sekali ini saja, Yuika akan percaya padamu … Dia akan percaya, tapi jangan terlalu dekat dengan gadis-gadis lain seperti itu,” Dia terdengar seperti sedang cemberut saat dia meletakkan lebih banyak kekuatan di lengannya. “Sekarang, bagaimanapun juga Keiki-senpai adalah budak Yuika.” Meskipun dia hanya dengan lembut membisikkan kata-kata itu, mereka tiba di telinga anak laki-laki tertentu dengan keras dan jelas.

Meskipun dia mengerti niatnya yang sebenarnya, itu masih cukup untuk menghalangi pemikiran logis bocah itu—

Dia memutuskan untuk merahasiakan fakta bahwa dia bersemangat karena tuannya yang imut.

Bagian 4:

Budak tidak punya hari bebas. Bahkan pada hari Minggu, mereka tidak bisa pergi jika tuannya memanggil. Setelah Keiki dibangunkan oleh panggilan cinta dari Kohai yang imut, dia segera berjalan menuju rumah Koga. Meskipun baru pagi, matahari bersinar cukup intens.

Dengan keringat di pipinya, Keiki tiba di tujuannya tepat pada waktunya. Tak lama setelah dia membunyikan bel, kecantikan berambut pirang menunjukkan wajahnya. Gadis yang menyapanya mengenakan one-piece putih. Karena itu adalah tipe bebas pundak, bahunya yang halus dan cerah terlihat jelas. Dengan pakaian putih itu, dia tampak seperti malaikat sungguhan, dan tanpa diragukan lagi sangat imut.

“Selamat Pagi, Keiki-senpai.”

“Pagi…”

“Kau datang tepat waktu. Sepertinya kau perlahan mulai sadar akan sifat budakmu, fufufu. ”

“Bagaimanapun juga kau mengatakan bahwa kau akan mengirim foto itu ke Mizuha…”

“Ahaha. Akan sangat merepotkan bagimu jika Mizuha-senpai melihat foto itu. ”

“Seperti biasa, kau sadis seperti yang dimengerti …”

Hanya membayangkan Mizuha melihat foto itu membuat tulang punggungnya menggigil. Karena dia orang yang gila kebersihan, dia pasti akan mencibirnya. Keiki yakin bahwa dia akan mati karena syok jika Mizuha berkata “Nii-san, kau yang terburuk” dengan suara manisnya. Hati siscon ini tidak cukup kuat untuk hidup jika adik perempuannya membencinya.

“Yah untuk sekarang, silakan masuk.”

“Permisi…”

Rumah Koga senyap seperti sebelumnya. Sepertinya kedua orang tuanya bekerja sepanjang hari hingga larut malam. Atau mungkin mereka tidak akan kembali hari itu sama sekali.

Aku ingin tahu apakah dia kesepian berada di sini sendirian sepanjang waktu …

Meskipun orang tua keluarga Kiryuu sama biasa pergi atau bahkan lebih sering, Keiki setidaknya memiliki adik perempuannya di rumah, yang membantu melawan rasa kesepian.

Dengan pemikiran ini, Keiki mengikuti Yuika ke kamarnya lagi.

“Nah, Yuika akan membuat Keiki-senpai bekerja sebagai budak lagi hari ini, tapi sebelum itu, tolong ganti menjadi ini.”

Apa yang dikeluarkan Yuika adalah sepotong pakaian hitam barat.

“Apakah ini … jas?”

“Benar-benar salah. Ini adalah pakaian butler. ”

“Pakaian butler…?”

Meskipun dia hanya melihat mereka di manga atau drama sebelumnya, begitu dia melihat lebih dekat pada mereka, dia bisa mengatakan mereka memang berbeda dari jas.

“Ini buatan tangan, kau tahu? Yuika lah yang membuatnya. ”

“Serius? Ini adalah kualitas yang sangat bagus, kau tahu. ”

“Yuika pandai menjahit dan semacamnya. Sebenarnya, dia begadang semalaman untuk menyelesaikan ini, jadi dia agak mengantuk. ”

“Kenapa kau bertindak sejauh ini …?”

“Pakaian itu adalah hadiah untuk Keiki-senpai, jadi tolong cepat dan ganti pakaian.”

“Disini?”

“Yuika harus memeriksa apakah itu cocok untukmu, jadi tolong jangan pedulikan dia.”

“Aku mengerti. Lalu aku akan telanjang di sini— tunggu, bukankah ini aneh ?! Keluar!”

“Okaaaaay.”

Setelah menunggu untuk membiarkan Yuika meninggalkan kamar, Keiki melepas pakaiannya dan berganti pakaian yang dia siapkan untuknya.

“… Entah bagaimana, ukurannya sempurna. Meskipun dia tidak melakukan pengukuran apa pun … ”

Aku ingin tahu apakah dia berhasil hanya dengan menebak.

Setelah terkejut dengan bakat Kouhai yang tak terduga, dia memanggil Yuika kembali. Melihat poof pekerjaan Keiki dari seorang siswa menjadi butler, wajah Yuika menjadi cerah.

“Ohh, itu sangat cocok untukmu. Itu benar-benar memberimu perasaan seperti butler. ”

“Terima kasih karena tidak mengatakan sesuatu yang aneh.”

“Coba panggil Yuika ‘Ojou-sama’.”

“Dimengerti, Ojou-sama.”

“Fiuh, itu benar-benar berdampak besar. Itu membuat Yuika ingin mengikatmu dan membuatmu menangis. ”

“Tolong jangan … Atau lebih tepatnya, mengapa harus pakaian butler?”

“Keiki-senpai, apa kau membenci Maid?”

“Aku benar-benar mencintai mereka.”

“Itu alasan yang sama. Gadis-gadis memuja butler. ”

“A-aku mengerti …?”

Keiki agak bingung, tapi entah kenapa itu masuk akal.

“Sekarang, karena persiapan sudah selesai, kita bisa pergi sekarang.”

“Pergi … ke mana?”

“Ke toko buku. Karena ujian kita selesai, ada banyak buku yang Yuika ingin baca. Tapi mungkin agak terlalu sulit baginya untuk membawanya sendiri, jadi dia butuh bantuan. ”

“Ya, buku bisa sangat berat, bukan?”

“Kalau begitu, ayo segera pergi.”

“Eh? Tunggu sebentar. Kita akan … memakai pakaian ini? ”

“Tentu saja? Bagaimanapun, Senpai adalah butler Yuika hari ini. Tolong puaskan Yuika dan berikan dia semua perhatianmu hari ini. ”

“Ide memalukan macam apa ini …”

“Yuika menantikan toko buku ~” Tuan butler benar-benar mengabaikan ucapan itu dan berbalik.

Karena Yuika benar-benar terlihat seperti Ojou-sama dengan pakaian putih itu, Keiki hanya bisa menatapnya dengan kagum.

“Ayo, jangan ada ruang di sana.”

“Y-Ya …”

Ketika Ojou-sama menarik tangannya, butler yang baru saja meninggalkan rumah Koga di belakangnya.

Seperti yang dia duga, pakaian butler mengumpulkan banyak perhatian dari pelanggan dan karyawan. Setelah Yuika memutuskan buku-buku yang dia inginkan, mereka beristirahat sebentar di taman terdekat dalam perjalanan pulang.

Tujuan mereka bukan untuk bermain di peralatan bermain, melainkan untuk beristirahat di tempat yang tenang. Karena taman itu memiliki paviliun yang dikelilingi oleh pohon-pohon dan ditutupi oleh atap, itu sangat menenangkan. Ketika mereka tiba, Keiki menjatuhkan tas buku dan mengambil tempat duduk.

“Ahh, sangat berat …”

“Sungguh, kau seharusnya laki-laki.”

“Barang berat masih berat untuk laki-laki, kau tahu?”

Itu dekat dengan berjalan kaki 20 menit dari rumah Koga ke toko buku, dan kantong-kantong plastik dipenuhi dengan sekitar 10 buku hardcover, jadi tidak mengherankan bahwa lengan Keiki mulai terasa sakit karena membawanya.

“Tapi meskipun kau mengeluh, kau masih senang bisa bekerja untuk Yuika, kan?”

“Tidak, tidak sebanyak itu.”

“Hmmm, kau mengatakan itu sekarang. Tapi cepat atau lambat, pendidikan Yuika akan mulai menunjukkan efeknya dan kau dengan senang hati akan melakukan apa saja untuknya. ”

“Tolong jangan kasar padaku…”

“Tapi itu fakta bahwa kau bekerja keras untuk Yuika. Sebagai tuanmu, dia harus memberimu hadiah yang pas. ”

“Ah hadiah … tidak, tolong tidak ada lagi celana dalam!”

Tatapan Keiki secara alami mengembara ke tubuh bagian bawah Yuika saat dia duduk di sebelahnya. Lagi pula, dia punya kebiasaan menyajikan celana dalamnya. Tapi, bertentangan dengan harapannya, pipinya berubah menjadi merah muda lembut dan dia mencengkeram bagian bawah gaunnya dengan erat dan menatap Keiki dengan ekspresi cemberut.

“Sungguh, untuk berpikir bahwa kau menginginkan celana dalam pada hari yang panas ini. Senpai benar-benar cabul. ”

“Tapi aku bukan orang cabul.”

“Kau kehilangan hakmu untuk mengatakan kalimat itu saat kau mulai mengobrak-abrik laci celana dalamku.”

“Ugh …”

“Memberimu celana dalam Yuika yang berkeringat agak terlalu memalukan, jadi tolong tahan dengan itu sekarang.”

“Waktu ketika aku menjadi orang cabul yang mencintai celana dalam di dalam kepala kouhai-ku …”

Bahkan sekarang, Keiki masih belum menemukan petunjuk pasti yang menunjuk Yuika menjadi Cinderella, tetapi dia belum bisa menyerah. Ini saat ini satu-satunya harapannya untuk membebaskan dirinya dari menjadi budaknya.

“Tada! Ini akan menjadi hadiah kali ini! ”

Yang dikeluarkan Yuika dari kantong plastik adalah secangkir es krim vanilla. Sebelum mereka berhenti di taman, dia membelinya di sebuah toko. Mengambil sendok kayu, dia mengambil satu bagian dan mengulurkannya ke arah Keiki.

“Sekali ini saja, Yuika akan memberimu makan. Ini hadiah untuk kerja keras. ”

“O-Oke. Kemudian…”

Meskipun dia agak bingung dengan perkembangan yang tiba-tiba, dia tidak bisa mengatakan tidak pada es krim yang tampak menenangkan itu dan membuka mulutnya.

“Bagaimana?”

“Sangat lezat.”

Meskipun itu manis, dingin, dan sangat lezat, Keiki tidak bisa sepenuhnya menikmatinya karena ‘Terbuka lebar ~’ dari Yuika benar-benar mencuri perhatiannya dan membuat jantungnya berdetak lebih cepat. Belum lagi bahwa Yuika memiliki senyum malu-malu dan memerah.

“Sekarang Yuika ingin makan juga.”

“Y-Ya. Yuika-chan bisa makan apa yang tersisa. ”

“Lalu akankah Senpai memberiku makan?”

“Oke ~ Ah, tapi, kita hanya punya satu sendok. Dan ini akan berubah menjadi ciuman tidak langsung … ”

“—Yuika tidak keberatan, kau tahu?”

“Eh …?”

“Jika itu Keiki-senpai, maka Yuika tidak keberatan dengan ciuman tidak langsung …” Gadis itu gelisah ketika dia mengatakan itu.

Melihat pemandangan yang menyenangkan saat dia menatapnya, Keiki menelan ludah.

“La-Lalu …”

Dia mengambil sendok di tangannya dan mengambil satu sendok es krim, membawanya ke mulut gadis itu.

“… B-Bagaimana?”

“Mhm … Ehehehe, itu sangat memalukan sampai Yuika tidak memperhatikan rasanya.”

“?!”

Senyum malu-malu miliknya membuat jantungnya berdetak kencang.

I-Itu kejutan yang sangat tidak adil …

“Hei, Keiki-senpai? Tolong beri Yuika lagi. ”

“A-Ah, ya. Serahkan padaku.”

Mencoba menutupi rasa malunya, Keiki mengambil sesendok lagi.

“Fufu. Saling memberi makan es krim seperti ini membuatnya tampak seperti sepasang kekasih, bukan? ”

“Kekasih ?!”

Mendengar kata-kata Kouhai-nya, tangan perjaka itu bergetar. Akibatnya, es krim di sendok, yang seharusnya masuk ke mulut gadis itu, jatuh ke dadanya.

“Hya ?! Dingin!”

“Ah, m-maaf!”

“Ah, sungguh, apa yang kau lakukan?”

“Maaf. Aku akan segera menghapusnya. ”

“Ah, tolong tunggu sebentar.”

Kata-kata Yuika menghentikan Keiki saat dia akan mengambil tisu.

“Ambil tanggung jawab, dan jilatlah.”

“Eh? …… Eh ?! Ji-Jilat…? Aku?!”

“Apakah ada orang lain?”

“Tidak tapi…”

Keiki melihat sekeliling dengan bingung, memeriksa apakah ada orang lain yang bisa melihatnya sekarang. Sementara itu, iblis kecil terus berbicara dengan senyum seperti malaikat.

“Jika kau tidak cepat, itu akan meleleh, kau tahu?”

“A-aku tahu.”

Membiarkan dirinya digoda lagi akan membuatnya gagal sebagai Senpai. Dengan mengambil keputusan, dia mendekatkan tubuhnya ke gadis di sebelahnya. Matanya, yang agak berharap, agak takut, menatap lurus ke arahnya. Dan— dia membawa lidahnya ke dadanya.

“Hyan ?! Nnn …… ”Yuika menjerit sekali, hanya untuk dengan paksa menyatukan bibirnya. “Nnn … Ah, fufu, itu menggelitik …”

Setiap kali lidahnya bergerak di atas kulit putihnya yang murni, dia mengeluarkan erangan.

“…… Ahahaha. Senpai, sangat imut. Kau menjilati seperti hidupmu tergantung padanya. Kau terlihat seperti dewa. ”

Dia tidak punya waktu luang untuk menanggapi itu. Kulit gadis itu begitu halus dan lembut. Belum lagi dia bisa merasakan rasa manis es krim dan mencium aroma yang berpengaruh dari gadis itu. Dia bisa merasakan kepalanya mulai berputar.

Ini jelas berbeda dari hubungan Senpai-Kouhai yang normal. Bahkan jika anak lelaki itu adalah budaknya, akankah seorang gadis benar-benar membiarkan sesuatu seperti ini terjadi jika dia tidak punya perasaan padanya? Biasanya, itu tidak terpikirkan.

Jadi, apakah kasih sayang cintanya itu? Apakah Yuika benar-benar Cinderella-nya?

Keiki menyelesaikan tugasnya dan berpisah darinya. Bahkan setelah itu, dia belum menemukan jawabannya.

“Sudah berakhir? Malu, ”kata Yuika, tidak senang, tetapi menilai dari pipinya yang merah, dia memang malu akan hal itu.

Dan, seperti itu, dia mulai menepuk kepalanya seolah dia adalah anjing kesayangannya.

“Sudah selesai dilakukan dengan baik. Anak baik, anak baik. ”

“Pertama aku seorang butler, sekarang aku anjing …”

Tetapi selama majikannya tertawa, pelayan itu berpikir itu tidak terlalu buruk. Awalnya, dia benar-benar membencinya, tetapi baru-baru ini, perlawanannya terhadap bertindak sebagai pelayan mulai menghilang perlahan, dan dia menemukan kesenangan dalam memberikan segalanya untuk Yuika—

Tunggu, aku benar-benar tidak seharusnya senang tentang itu!

Sama seperti bagaimana dia bertindak sadis selama kencannya dengan Sayuki, Keiki merasa seperti dia terbangun untuk menjadi masokis.

Tidak tidak, ini hanya untuk satu minggu! Segera setelah foto itu hilang, aku akan segera berhenti menjadi budaknya!

Meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia sebenarnya tidak terbiasa menjadi butler, dia sekali lagi mengingatkan dirinya pada tujuannya. Yakni, dia ingin mencari tahu apakah Yuika benar-benar orang yang mengiriminya surat cinta.

“Keiki-senpai? Apa sesuatu terjadi? Kau membuat wajah yang sulit. ”

“Tidak apa?!”

“Apa yang membuatmu gelisah sekarang? Senpai sangat aneh, ”Bahkan ketika dia menatapnya dengan heran, dia terlihat imut.

Hatinya mungkin dipenuhi dengan niat jahat, penampilannya seperti malaikat. Rambutnya yang pirang luar biasa indah, matanya yang biru tampak seperti batu permata, dan perawakannya yang kecil membuatmu ingin memeluknya setiap kali melihatnya karena dia sangat imut.

Apakah dia seorang budak atau bukan, jika seorang anak laki-laki memiliki kesempatan untuk tetap dekat dengannya 24/7, mungkin tidak ada kebahagiaan yang lebih besar di dunia. Meskipun dia mengatakan banyak kata-kata tidak baik, hadiah manis, yaitu tepukan di kepala seperti ini, mungkin sebenarnya sepadan.

Menjadi budak seorang gadis … Bagaimanapun juga, tidak akan seburuk itu …

Seperti itu, anak domba sekali lagi tersesat dalam pikirannya.

Setelah itu, mereka kembali ke rumah Koga, dan Keiki menyelesaikan tugasnya membawa rampasan perang ke kamar Yuika.

“Senpai, kerja bagus hari ini.”

“Tidak banyak jika itu untuk nona.”

“Fufu. Kalau begitu tolong istirahat sebentar, Keiki-senpai. Sementara itu Yuika akan mandi. ”

“Ya, bersenang-senanglah.”

“Yuika tahu bahwa kau mungkin tertarik pada tubuh telanjang seorang gadis, tapi tolong jangan mengintip, oke?”

“Aku tidak akan.”

“Ah, tapi jika kau benar-benar harus mengintip, maka Yuika tidak keberatan.”

“Yang mana itu ?!”

“Tapi hukuman yang luar biasa akan menunggumu dalam kasus itu.”

“Aku akan tinggal di sini dengan patuh ~”

Keiki sudah cukup mendapat hukuman. Memasukkan celana dalam yang baru saja dipakai ke dalam mulutnya, didorong ke bawah dan dilecehkan … Dia sudah memiliki cukup kenangan. Tampaknya puas dengan jawaban budaknya, gadis itu mengangguk dan meninggalkan ruangan.

“Meski begitu … Mandi sementara ada anak laki-laki di kamarnya … Bukankah dia agak terlalu ceroboh?”

Mungkin karena dia sangat percaya padanya, tapi bisa juga karena dia bahkan tidak melihatnya sebagai laki-laki. Hanya memikirkan kemungkinannya menjadi yang terakhir membuatnya merasa sedih.

“… Fu fu fu, kau bisa menurunkan penjagamu sebanyak yang kau mau. Setelah kau mulai mandi, aku akan mengambil kesempatan untuk mencari melalui celana dalammu lagi! ”

“—Juga, Senpai.”

“Nyonya?! AAA-Apa urusanmu ?! ”Bahu butler itu bergerak-gerak ketika namanya tiba-tiba dipanggil.

“Yuika lupa mengatakannya, tetapi jika kau mencari lagi melalui celana dalam Yuika, kau akan mendapatkan hukuman seumur hidup.”

“Hukuman seumur hidup ?!”

“Karena begitu, tolong bersikaplah seperti anak baik, oke?”

“Ya!”

Gadis itu mulai bersenandung ketika anak laki-laki melihatnya. Dia menyerah pada rencananya.

“… Tapi tetap saja, kalau terus begini, aku tidak akan pernah tahu siapa Cinderella itu.”

Dia masih tidak tahu keberadaan celana dalam itu.

Sementara dia bertanya-tanya apakah tidak ada cara yang baik untuk cepat mengetahui itu …

“——Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ?!” Teriakan Yuika terdengar dari dalam rumah.

“Yuika-chan ?!”

Berpikir bahwa Kouhai-nya dalam bahaya, Keiki berlari keluar dari ruangan. Dia bergegas menuruni tangga dan bergegas masuk ke kamar mandi. Di sana ia melihat Yuika, yang tubuhnya gemetar seperti orang gila.

“Keiki-senpai! Laba-laba! Ada seekor laba-laba! ”

“Eh … Seekor laba-laba?”

Melihat ke mana Yuika menunjuk, ada makhluk hidup kecil berkaki delapan.

“B-Benar. Itu hanya laba-laba … ”

“Ini bukan hanya seekor laba-laba! Ini mengerikan! T-Tolong lakukan sesuatu! ”Matanya mulai berkaca-kaca, tampaknya tidak mampu menangani makhluk kecil di depannya.

Seorang ratu yang takut laba-laba. Keiki telah menemukan kelemahan baru iblis kecil itu.

Dia mengambil sapu seukuran tangan di dalam kamar mandi, membujuk laba-laba itu ke atas, dan membawanya ke luar jendela.

“Baik. Tidak apa-apa sekarang. ”

“T-Terima kasih banyak …” Dengan bahaya yang sudah dekat berlalu, Yuika menghela nafas lega.

“Ah…”

Keiki akhirnya mengerti situasi saat ini. Di dalam kamar mandi adalah Yuika, yang tengah mandi. Tentu saja, dia mengenakan pakaian yang pantas. Yaitu, tidak ada sama sekali. Karena itu, Keiki bisa melihat segalanya. Payudaranya yang kecil namun tampak lembut, daerah bawahnya, semuanya. Dan di detik berikutnya, Yuika menyadari bahwa Keiki menatapnya.

“Keiki-senpai? ——Fueh ?! ”Dia buru-buru menyembunyikan tubuhnya dengan lengannya dan wajahnya semerah tomat.

“Ah … Ah …” Bibir merah mudanya bergetar pelan saat air mata mulai terbentuk di matanya.

Pada saat berikutnya, tangannya meraih sebotol sabun.

“Berapa lama kau berencana untuk menatap!”

“Guha ?!”

Botol sabun itu mendaratkan pukulan bersih ke wajahnya. Dan sayangnya, itu masih terisi, yang membawa rasa sakit yang hebat ke daerah wajahnya.

Setelah nyaris menutupi tubuhnya dengan handuk mandi, gadis itu memberinya budak kombo dua perintah ‘Duduk’ dan ‘Tunggu’ di kamarnya, dan kembali untuk menyelesaikan mandi. Setelah melakukan itu dan berganti pakaian dengan kekuatan pertahanan yang lebih, dia kembali ke kamar. Sekarang dia tidak lagi mengenakan one-piece putih, melainkan gaun hitam dengan kaus kaki hitam. Sepertinya dia telah berubah dari menjadi malaikat menjadi iblis. Dia duduk di atas tempat tidurnya dengan kaki bersilang, memandang kriminal.

“Apakah ada yang tersisa yang ingin kau katakan? Tidak ada? Lalu, hukumannya— Hukuman mati. ”

“Aa— ?!”

Hakim menjatuhkan hukuman kejamnya segera, bermaksud mengakhiri hidup bocah itu untuk selamanya.

“Kejahatan karena melihat tubuh telanjang Yuika sangat berat. Sekarang, hukumannya. Turunkan kepalamu! Dan renungkan kesalahanmu! ”

“S-Seperti ini?”

Saat dia menundukkan kepalanya, duduk di dogeza, dia mendengar tawa samar dari atas.

“Lebih. Minta maaf. Katakan ‘Tolong pijat kepala anjing jahat ini dengan kaki Yuika-sama!’ ”

“Tolong pijat kepala anjing jahat ini dengan kaki Yuika-sama!”

“Ahaha. Aku tidak bisa menahannya kalau begitu. Sekali ini saja, Yuika akan melakukan apa yang diminta Senpai. ”

Dan dengan itu, waktu hukuman dimulai.

Kaki gadis itu dengan lembut naik dan turun di atas kepala budak itu. Rupanya, kaki manusia memiliki kekuatan tiga kali lipat lengan. Meskipun itu dilakukan oleh seorang gadis, rasa sakitnya tidak bisa dikecilkan. Tidak menghitung kaus kaki, dia langsung diinjak oleh seorang gadis yang lebih muda darinya. Meskipun itu adalah penghinaan, Keiki tidak menolak sama sekali. Mungkin karena hati nuraninya yang bersalah karena melihat gadis itu telanjang? Atau mungkin karena dia benar-benar mulai merasa nyaman diperlakukan seperti ini oleh kecantikan itu? Jika itu yang terakhir, Keiki mungkin sudah berakhir pada saat ini.

“Sekarang, Senpai? Apa kau tidak memiliki kata-kata permintaan maaf? ”

“Y-Yaaah …! A-Aku sangat minta maaaaaffff !!! ”

“Apa kau tahu mengapa kau mendatangkan kemarahan Yuika?”

“Aku menatapmu dengan *setelan ulang tahunmu sementara mataku menjilat setiap inci tubuhmu!”
(*telanjang)
“Ahaha. Kasihan sekali, Senpai. Wajahmu itu yang terbaik! Yuika hanya bisa bersemangat! ”

Keiki sekali lagi dengan susah payah menyadari bahwa gadis di atasnya adalah seorang sadis. Tapi yang paling bisa dia lakukan adalah mengeluarkan cicit.

“—Benar-benar, Senpai adalah anjing tidak berguna,” Dengan suara tenang, Yuika memisahkan kakinya dari kepalanya. “Tapi, Yuika juga senang kau segera datang membantunya.”

“Eh …?”

“Ah, tapi dia tidak akan melupakan dosa yang telah kau lakukan! Itu kejahatan serius! Jangan berpikir dia akan memaafkanmu begitu saja! ”

“Ah, oke …” Agak terkejut, dia hanya bisa mengangguk.

Sebagai tanggapan, Yuika mengambil napas dalam-dalam dan menepuk tempat tidur di sampingnya. Dia mungkin ingin dia duduk di sebelahnya. Ketika dia melakukannya, dia bersandar padanya.

“Y-Yuika-chan?”

“Ini juga hukuman.”

“Apakah begitu?”

“Tolong tepuk kepala Yuika.”

Sementara dia melakukan apa yang diperintahkan, gadis itu perlahan-lahan menutup matanya, tampaknya menikmati situasi.

“Entah bagaimana, ini benar-benar nostalgia. Ketika Yuika lebih muda, dia sering melakukan ini padanya. ”

Melewati tatapan Yuika adalah sebuah foto, berdiri di atas mejanya. Yang ditunjukkan pada foto tersebut adalah seorang gadis kecil dengan rambut pirang dan seorang wanita yang lebih tua. Tidak ada kesalahan bahwa gadis kecil itu adalah Yuika, meskipun rambutnya sedikit lebih panjang sekarang. Itu berarti bahwa wanita di sebelahnya adalah—

“Orang ini, mungkinkah …”

“Ya. Itu nenek Yuika. ”

Nenek dari Inggris. Sejauh yang Keiki tahu, Yuika mungkin telah mewarisi rambut dan matanya.

“Seperti yang kau lihat, Yuika selalu terlihat seperti ini. Dia benci digoda tentang hal itu, itulah sebabnya dia selalu sendirian. Dan untuk mengisi kekosongan itu, dia selalu berada di rumah neneknya. ”

Menilai dari suaranya, ingatan ini lebih menyakitkan daripada nostalgia.

“Nenek Yuika adalah orang yang baik. Dia akan mendengarkan cerita-cerita Yuika, dan menghiburnya ketika setelah dia digoda lagi. Dia sering … menepuk kepalanya. Yuika sangat mencintai neneknya. Selama dia memilikinya, dia tidak membutuhkan yang lain. Itu sebabnya dia merasa dikhianati begitu dia kehilangan neneknya. ‘Meskipun dia mencintai Yuika, dia meninggalkannya sendirian’, sesuatu seperti itu. ”

Pasti terasa seperti orang yang dicintai tiba-tiba mulai mengabaikannya.

“Setelah nenek Yuika meninggal, dia semakin menjauhkan diri dari lingkungannya. Yuika membangun dinding, tidak mendekati siapa pun, dan pada akhirnya, lupa bagaimana mencintai orang lain. ‘Seperti ini, dia tidak akan terluka lagi,’ pikirnya. ”

“Jadi itu sebabnya Yuika-chan seperti itu …”

Sendiri di perpustakaan, hanya membaca buku. Tidak diragukan lagi dia telah melewati bertahun-tahun setelah kehilangan neneknya dengan cara yang persis sama.

“Ahaha. Memikirkan kembali hal itu, Yuika benar-benar masih kecil. ”

Dia mengeluarkan tawa mencela diri sendiri, dan melanjutkan dengan monolognya.

“Kalau saja Yuika mengambil satu langkah ke depan, dia mungkin sudah menemukan beberapa teman. Bagaimanapun, ada orang yang mencoba berbicara dengannya. Alasan dia ditinggal sendirian bukan karena penampilannya, itu karena dirinya sendiri. Dia memilih untuk menyendiri sendiri. ”

Beristirahat sejenak dari monolognya, Yuika tersenyum pada Keiki.

“Tapi, meskipun Yuika tidak imut sama sekali, Keiki-senpai masih berbicara dengannya. Tak terhitung kali. Sampai-sampai Yuika menganggapmu merepotkan. ”

Entah bagaimana, dia mulai ceria.

“Awalnya, dia berpikir bahwa Senpai adalah seorang lelaki yang merasa senang dihina olehnya.”

“Kesalahpahaman yang mengerikan …”

“Orang ini, mungkin dia ingin menjadi budak Yuika? – adalah apa yang dia pikirkan. ”

“Sungguh, kesalahpahaman yang mengerikan …”

“Tapi, meski begitu, Senpai juga sangat baik terhadap Yuika,” Dia sekarang memiliki senyum lembut di wajahnya.

“Jika Yuika benar-benar ingin ditinggal sendirian, maka tidak perlu baginya untuk tinggal di perpustakaan. Meskipun dia menyuruhmu meninggalkannya sendirian setiap hari, kau masih datang, berbicara tentang sesuatu yang aneh … Dan pada titik tertentu, Yuika mulai menunggu Senpai untuk mulai berbicara dengannya. ‘Mungkin dia akan mulai berbicara padaku hari ini juga,’ sesuatu seperti itu. ”

Jika dia benar-benar ingin ditinggal sendirian, dia bisa membaca buku-bukunya di rumah. Tapi tetap saja, dia terus datang ke perpustakaan setiap hari setelah kelas, berharap bahwa kakak kelas yang membosankan ini akan mulai berbicara dengannya.

“Dia senang. Senang bahwa kau masih berbicara dengan Yuika yang kurang ajar, yang sama sekali tidak imut. Senang bahwa kau begitu baik padanya. Ini adalah pertama kalinya Yuika benar-benar tertarik pada orang lain. Dan karena itu, Keiki-senpai – menjadi ‘spesial’ untuk Yuika. ”

Waktu yang mereka habiskan bersama tidak terlalu lama. Hanya sekitar beberapa bulan sejak April. Tetapi hari-hari ini sangat istimewa bagi Yuika.

“Yuika-chan …”

“Ahaha. Entah bagaimana, ini benar-benar memalukan … ”

Memikirkan hal itu, situasi yang mereka hadapi agak istimewa: Mereka sendirian di kamar gadis itu, bersandar satu sama lain. Siapa pun akan merasa malu dalam posisi mereka. Belum lagi bahwa Yuika telah menumpahkan semua perasaannya terhadapnya.

“Yuika agak panas. Dia akan minum sesuatu yang dingin. ”

Karena tidak tahan dengan suasana ini, Yuika berdiri.

“… Eh? Wah— Woah ?! ”

Secara murni kebetulan, Yuika jatuh kembali ke tempat tidur.

“Yuika-chan ?!”

“Ahahaha. Yuika agak pusing. Mungkin karena dia kurang tidur? ”

“………”

“Keiki-senpai? Apa yang salah? Wajah yang menakutkan … ”

Tanpa menjawab pertanyaan gadis itu, Keiki membalikkan pinggangnya dan meletakkan kedua tangannya di seprai, di samping tubuh kecil Kouhai-nya.

“Eh …? Sen … pai? ”

“Jangan bergerak.”

“Fueee ?!” Gadis itu mulai panik karena perkembangan yang tiba-tiba.

Sementara itu, Keiki membawa tubuhnya lebih dekat padanya dengan ekspresi serius.

“Ahhh … tidak … Sesuatu seperti ini tiba-tiba …”

Apa pun masa depan yang dia bayangkan di kepalanya, pipinya mulai memerah dan dia menutup matanya. Meskipun dia baru saja mandi, keringat mulai menumpuk di kulit putihnya yang murni lagi. Setiap kali ranjang berderit, bahunya bergerak-gerak.

Dan – Keiki mengeluarkan sesuatu yang tersembunyi di bawah bantalnya.

“… Yuika-chan, apa sebenarnya ini?”

“Eh? Ah…”

Di bawah bantalnya ada sesuatu yang pastinya tidak ada di sana. Sesuatu yang seorang gadis tidak akan pernah gunakan – celana dalam anak laki-laki. Dan, tentu saja, Keiki pasti mengenali mereka, karena mereka adalah miliknya.

“Pertanyaan. Kenapa boxer milikku di dalam kamar Yuika? ”

“Itu … uhm … Tee hee ~ ☆”

“Mencoba menyembunyikannya dengan senyum tidak akan membantu. Aku tidak akan berhenti bertanya sampai aku mendapatkan jawabanku. ”

Dengan kata-kata ini, senyumnya membeku.

“Uhmm … Ini akan menjadi cerita yang cukup panjang …”

“Buat itu pendek jika bisa.”

“Itu mungkin agak sulit.”

“Buat pendek.”

“Ya…”

Ketika Yuika mengangkat dirinya untuk duduk dengan benar di tempat tidur, dia mulai berbicara.

“Itu terjadi ketika Yuika ada di dalam kamar Keiki-senpai. Dia ingin mencari majalah porno dan semacamnya … ”

“Apa yang kau lakukan…?”

Apakah ada semacam aturan yang tidak diucapkan bahwa perempuan harus mencari majalah porno segera setelah mereka memasuki kamar anak laki-laki?

“Dan Yuika kebetulan melihat mereka secara kebetulan. Dia belum pernah melihat pakaian dalam anak laki-laki sebelumnya, dan dia perlu melihat bagaimana mereka mencari referensi jika dia ingin menggambar sesuatu di buku gambarnya… Sebelum dia menyadarinya, dia sudah meletakkannya di tasnya …. ”

“Itu akan dianggap sebagai pencurian, kau tahu?”

Ini adalah kedua kalinya orang cabul telah merampas sepasang pakaian dalam waktu singkat. Di samping Sayuki, untuk berpikir bahwa bahkan Yuika akan melakukan sesuatu seperti itu.

“Ngomong-ngomong, kau tidak mengendus mereka, kan?”

“SS-Sedikit…”

“Polisi, gadis ini.”

“Y-Yuika tidak bisa menahannya, bukan?” Si cantik berambut pirang berteriak dengan wajah merah cerah dan air mata di matanya. “Gadis-gadis, kau tahu, juga ingin tahu tentang pakaian dalam anak laki-laki!”

“Be-Begitukah …”

Tidak termasuk fetish penciuman Ayano, hal yang sama juga terjadi pada Sayuki. Sama seperti anak laki-laki tertarik pada celana dalam seorang gadis, hal yang sama dapat dikatakan untuk anak perempuan tentang pakaian dalam anak laki-laki. Meskipun itu tidak memberi mereka hak untuk mencuri mereka.

“Sebaliknya, terima saja, diriku … bahwa ada dua pasang pakaian dalam yang hilang …”

Setelah itu, dia mengambil kembali pakaian dalamnya dari Yuika, dan dia dipaksa untuk menghapus foto pemerasan, yang akhirnya membebaskan Keiki dari menjadi budaknya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded