Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 2 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 Chapter 5 – Aku seorang tuan

 

Bagian 1:

Ini adalah kisah ketika Keiki baru saja bergabung dengan klub kaligrafi. Pada tahun pertamanya di SMA, ia pergi mengunjungi klub sesering mungkin.

“Oh, kau datang hari ini juga? Itu akan baik-baik saja jika kau hanya anggota dalam nama, tetapi ini terasa seperti kau benar-benar anggota sejati. Ini mungkin terdengar aneh datang dariku, tetapi bukankah seharusnya kau lebih menikmati masa mudamu? ”

“Tidak apa-apa. Lagipula, aku bisa santai ketika aku di sini. ”

“Apakah begitu? Kiryuu-kun terkadang aneh. ”

“Ah, apakah aku mengalihkanmu dari pekerjaanmu, mungkin?”

“Tidak, jangan khawatir. Ini agak terlalu sepi bagiku ketika aku berada di sini sendirian, jadi aku benar-benar benar-benar bahagia ketika kau di sini, ”Dia berkata dan menunjukkan Keiki senyum yang jujur.

Melihat gadis itu tersenyum seperti itu, Keiki juga senang. Sekarang dia memikirkannya, senyum itu mungkin adalah alasan utama mengapa dia masih datang ke klub ini. Hanya karena dia tidak ingin melihat ekspresi sedih di wajahnya. Dia adalah seorang gadis yang suka mengerjai orang lain, dan sering menulis di wajahnya. Tetapi ketika dia menulis kaligrafi, dia tampak seperti orang dewasa. Dalam satu tahun itu, dia menghabiskan sedikit waktu setiap hari setelah kelas di ruangan itu. Keduanya bertukar kata dan perlahan-lahan tumbuh lebih dekat satu sama lain. Dan sebelum dia menyadarinya, Keiki sudah mulai mengagumi Senpai-nya.

Bagian 2:

Sehari setelah Keiki menyatakan bahwa dia akan menjadi tuan Sayuki. Itu setelah kelas, dan Keiki saat ini ada di perpustakaan. Bukan sebagai pustakawan, tetapi hanya sebagai pelanggan. Dia duduk di meja dekat jendela, dan membaca semacam buku petunjuk.

“—Ah, tidak disangka aku akan menemukan Kiryuu-kun di tempat seperti ini.”

“Fujimoto-san.”

Dengan satu mata tersembunyi oleh poninya, siswa perempuan Fujimoto Ayano berjalan menghampirinya. Dan tiba-tiba, dia memeluknya dari belakang.

“Pelukkk ~”

“Hei, Fujimoto-san? Kau membuatnya agak sulit bagiku untuk bernapas … ”

“… Mhm, sudah lama sejak aku menghirup bau Kiryuu-kun. Ahhh, ini yang terbaik …! ”

“Fujimoto-san sama seperti biasanya, begitu …”

Itu benar-benar merusak penampilan cantiknya. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan melihat buku yang sedang dibaca Keiki.

“Apa yang kau baca? … Anjing? Kiryuu-kun, apa kau akan mengadopsi seekor anjing? ”

“Tidak juga. Aku hanya membacanya untuk penelitian. ”

“Hmm?”

“Apa kau di sini karena pekerjaan OSISmu, Fujimoto-san?”

“Tidak. Ujian sebentar lagi, jadi aku datang ke sini untuk belajar. ”

“Ah, terima kasih atas pengingatnya. Akhir tidak lama lagi, bukan? ”

Seperti yang kau harapkan dari wakil ketua OSIS. Fujimoto Ayano benar-benar siswa yang rajin, pergi ke perpustakaan untuk belajar seperti ini. Tapi sayangnya, dia juga seorang cabul yang terangsang oleh bau tubuh pria. Dia benar-benar terlihat menyukai aroma tubuh Keiki untuk beberapa alasan, dan bahkan sekarang dia sering menempel di lehernya seperti ini. Keiki hanya bisa bergidik memikirkan bahwa orang lain mungkin akan mengira mereka sebagai pasangan mesra.

Lagipula, Keiki juga berpikir bahwa Ayano mungkin memiliki semacam kasih sayang padanya. Setelah menikmati baunya, Ayano berhenti menempel di punggungnya dan duduk di sebelahnya.

“Kiryuu-kun, mari kita buat kompetisi dari nilai ujian kita. Yang kalah memberikan pakaian dalam mereka kepada pemenang. ”

“Tidak mau. Dan kau masih belum menyerah dengan pakaian dalamku? ”

“Itu hanya seberapa besar nilai yang mereka miliki untukku. Aku ingin mengendus mereka sepanjang malam …! ”

“Setidaknya kau benar-benar jujur dengan keinginanmu.”

“Itu hanya menunjukkan seberapa bagus baumu, Kiryuu-kun.”

“Jadi, kau memujiku tentang baunya?”

“Kiryuu-kun, apa kau pernah merasa senang dengan bau seorang gadis sebelumnya?”

“Sekarang kau mengatakannya … Yah, kurasa dari waktu ke waktu,”

Misalnya, ketika dia dikelilingi oleh para gadis di klub kaligrafi.

“Kenapa para gadis selalu berbau harum, aku penasaran …”

“Dan itu sama untuk para gadis. Mereka juga senang dengan mencium bau anak laki-laki. ”

“Meskipun aku tidak berpikir bahwa sangat banyak yang akan bersemangat dengan pakaian dalam yang baru kukenakan.”

Dia tidak ingin membandingkan Ayano dengan gadis normal. Sementara gadis itu mengeluarkan buku sekolah, dia berbicara dengan nada nostalgia.

“Itu mengingatkanku, apa kau melihatnya? Sepertinya akan berakhir, ”

“Eh? Apa maksudmu?”

“Oh, kau belum dengar?” Dia bertanya dengan nada suara terkejut.

Apa yang Ayano katakan kepadanya setelah itu adalah informasi yang benar-benar baru untuk Keiki.

Malam itu, Keiki sedang membaca manga di dalam kamarnya. Namun, itu bukan manga shounen yang biasa, tetapi manga shoujo yang berkilau. Mizuha masuk ke kamarnya sementara dia dengan antusias membaca manga di tempat tidurnya. Dia tampak seperti baru saja mandi.

“Oh, Nii-san sedang membaca manga shoujo. Sungguh langka. ”

“Koharu-senpai meminjamkannya padaku.”

“Koharu-senpai adalah tahun ketiga yang kecil itu, kan? Aku sering melihatnya bersama Shouma, jika aku ingat dengan benar. ”

“Ya, itu Koharu-senpai.”

“Itu banyak manga yang dia berikan padamu. Bagaimana dia mendapatkan semua itu di sini? ”

“Dia membawanya di mobilnya. Benar-benar merepotkan untuk membawa mereka sampai di sini. ”

“Aku bisa membayangkan. Setidaknya ada seratus buku. ”

Di sebelah tempat tidur adalah sebuah kotak yang dipenuhi dengan manga. Rupanya Koharu adalah penggemar manga shoujo. Dari koleksi pribadinya, dia memutuskan untuk meminjamkan Keiki pilihan yang cermat. Seperti yang kau harapkan dari putri presiden perusahaan. Dia dibawa ke sini oleh seorang pengemudi dengan jas hitam di Peugeot.

“Bagaimanapun, ini adalah waktu yang tepat. Aku ingin Mizuha meminjamkanku beberapa manga shoujo-nya juga. ”

“Aku tidak keberatan, tapi kenapa kau tiba-tiba membacanya?”

“Untuk menjadi pria yang sempurna. Untuk mencapai itu, aku akan melakukan apa saja, bahkan jika itu membuat aku ingin mati karena malu! ”

“Ohhh. Aku tidak benar-benar mengerti, tapi aku tahu kalau Nii-san bersemangat. ”

“Ya, hari ini Nii-san mu lebih termotivasi daripada sebelumnya.”

“Ngomong-ngomong, kamar mandinya bebas, oke?”

“Aku akan masuk setelah membaca sedikit lagi. Tamami dan Kyousuke berada di tempat yang bagus sekarang. ”

“Begitu ya. Tapi jangan terlalu lama atau airnya akan dingin, oke? ”

“Dimengerti.”

Setelah itu, Keiki terus membaca manga Shoujo setiap malam. Itu adalah jenis penelitian tertentu yang akan sangat membantu dalam pencariannya untuk Cinderella.

Bagian 3:

Setelah sekolah, dia membaca buku tentang anjing, dan di malam hari, dia membaca manga shoujo. Seperti ini, seminggu berlalu sejak celana dalam Cinderella menghilang dari kamar Keiki.

Ketika Keiki tiba di alun-alun di depan stasiun kereta, Sayuki sudah menunggunya. Dia mengenakan blus rapi dan rok berpinggang tinggi, yang memberinya kesan seperti orang dewasa. Selain itu, dia memiliki tas bahu kecil di pundaknya. Ekspresinya tampak bahagia, seolah-olah dia seekor anjing yang menunggu pemiliknya.

“Selamat pagi, Sayuki-senpai.”

“Halo, Keiki-kun.”

“Kau sangat awal. Aku datang ke sini sepuluh menit lebih awal, dan kau masih mengalahkanku di sini. ”

“Bagaimanapun, aku anjing yang setia. Aku tidak bisa membuat tuanku menunggu. ”

“Setidaknya aku suka sikap itu.”

Biasanya, dia akan selalu menjawab dengan “Aku bukan tuanmu,” tetapi hari ini berbeda.

“Lalu, seperti yang kukatakan sebelumnya—” Saat dia berdiri di depan Senpai berambut hitamnya, dia menyatakan. “Sepanjang hari ini, aku akan menjadi tuan Sayuki-senpai!”

Ya, tema kencan hari ini adalah ‘Menjadi tuan untuk satu hari’. Sama seperti namanya, Keiki akan menjadi tuan Sayuki untuk hari ini, dan mencoba yang terbaik untuk membuat hatinya berdebar dengan sadisme hardcore. Dengan itu, dia akan dapat memahami Sayuki dengan lebih baik, dan dia memiliki kesempatan untuk mencari tahu apakah dia benar-benar Cinderella-nya. Itulah sebabnya dia membaca semua manga shoujo itu: Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa artinya menjadi karakter sadis.

Aku tidak akan gagal setelah sekian malam membaca manga shoujo!

“Meskipun hanya untuk satu hari, rasanya seperti mimpi untuk menjadikan Keiki-kun sebagai tuanku!”

Sayuki senang karena alasan yang sama sekali berbeda.

“Kalau begitu, ayo pergi!”

“Senpai, berhenti!”

Keiki menghentikan Sayuki, yang dengan gembira mulai berjalan di depannya. Saat dia meraih kerah bajunya, dia mengeluarkan suara seperti katak yang dicekik.

“Apa yang sedang kau lakukan? Kau akan merentangkan pakaianku. ”

“Anjing itu tidak bisa berjalan di depan. Dia harus berjalan di sebelah pemiliknya. ”

“Ah … benar. Maaf, Keiki-kun … ”

“Keiki? Hari ini, itu seharusnya ‘Tuan’, bukan? ”

“Y-Ya! Tuan!”

Mereka berdua sudah menarik tatapan dingin dari orang-orang di sekitar mereka, tetapi mereka tidak memperhatikan mereka. Lagi pula, hari ini mereka berdua adalah pemilik dan peliharaan.

“Nah, Senpai, ayo pergi,” Dengan kata-kata ini, Keiki meraih tangan peliharaannya.

“Tu-tuan? Kenapa kita berpegangan tangan? ”

“Karena kita tidak memiliki kerah atau tali, kita setidaknya harus berpegangan tangan. Apakah itu tidak baik? ”

“Bukan tidak mungkin, tapi masih terasa agak memalukan …”

“Aku pernah bingung tentang ini sebelumnya, tapi mengapa kau malu tentang itu, dan bukan tentang aku memperlakukanmu seperti anjing …?”

Dia tidak berpikir dua kali untuk membiarkan Keiki menyentuh payudaranya, dan dia sering berbicara tentang merendahkan anak laki-laki lain, tetapi begitu dia menyentuh tangannya, pipinya memerah. Keiki benar-benar tidak mengerti perempuan sama sekali.

“Gadis punya banyak hal untuk mereka. Seperti persiapan, keberanian, dan sebagainya. Tapi kau benar … hari ini aku hanya hewan peliharaan, “Dia bergumam pada dirinya sendiri, dan mempererat cengkeramannya di tangan Keiki.

“… Jangan biarkan pergi, oke?”

Dengan itu, mereka akhirnya mulai berjalan, tangan mereka terhubung. Keiki melirik Sayuki yang berjalan di sebelahnya, dan dia memiliki ekspresi yang sangat santai, yang menurutnya sangat imut.

Setelah mereka naik kereta dan kemudian bus, mereka akhirnya tiba di taman hiburan. Dalam manga shoujo yang telah dipinjamnya, bocah kaya (sadis hardcore) membawa teman masa kecilnya, heroine (tsundere) ke taman hiburan.

“Ada banyak orang di sini,” kata Sayuki.

“Lagipula ini liburan sekolah. Senpai, adakah yang ingin kau naiki? ”

“Hmm … aku akan membiarkan tuanku Keiki-kun memutuskan.”

“Begitu ya. Maka hal pertama yang akan kita coba adalah— ”

Keiki memfokuskan pandangannya pada ketertarikan tertentu.

“Ketika datang ke taman hiburan, roller coaster adalah perjalanan wajib.”

“Eh ?!”

Saat dia mengucapkan kata-kata ‘roller coaster,’ Sayuki mengangkat suaranya.

“Sayuki-senpai? Apa kau tidak pandai dengan hal semacam itu? ”

“Tidak, uhm, hari ini … aku mengenakan rok.”

“Aku tidak berpikir itu akan menjadi masalah. Orang lain yang memakai rok juga menaiki itu juga. ”

“Ya, tapi ada satu dari sejuta peluang itu, kan?” Dia mengotak-atik tangannya sambil menatap roknya.

Ada sesuatu yang salah.

Jangan bilang ?!

Kemungkinan tertentu memasuki pikiran Keiki.

Mungkinkah Sayuki-senpai benar-benar mengenakan celana dalam Cinderella?

Sepasang celana dalam putih murni yang tertinggal dengan surat cinta. Jika Sayuki benar-benar Cinderella, dia ingin menyembunyikan celana dalam ini dari Keiki dengan cara apa pun. Tapi itu hanya jika dia adalah gadis normal, yang sayangnya tidak terjadi. Bagaimanapun, dia adalah seorang cabul hardcore. Dia mungkin benar-benar mengenakan celana dalam hari ini untuk mendapatkan sensasi dari itu. Bagi Keiki mungkin mustahil untuk dipahami, tetapi baginya, itu mungkin ide yang logis.

Ini semua hanya teoretis. Tidak ada bukti nyata, tetapi perlu diselidiki.

“Aku mengerti bahwa Sayuki-senpai berusaha menghindari roller coaster.”

“…”

“Tapi kita masih akan menaikinya.”

“Ehhh ?!” Sayuki tampak seperti anjing yang baru saja menolak makanannya. “A-Apa kita benar-benar harus …?” Suara yang ketakutan. Dan matanya yang berair pada dasarnya berteriak, “Aku tidak mau menaikinya.”

Melihat itu membuatnya ingin bersikap baik padanya, tetapi saat ini dia adalah seorang tuan sadis hardcore. Bahkan jika para dewa menyerah, dia tidak akan menyerah.

“Hari ini, aku adalah tuan Sayuki-senpai, kan? Apa kau benar-benar menentang perintahku di sini? ”

“Uuu … baiklah. Sebagai hewan peliharaanmu, aku akan pergi ke neraka untukmu. ”

“Itu yang ingin aku dengar ~.”

Dengan itu, mereka menuju ke roller coaster. Karena itu adalah atraksi yang agak populer, banyak orang mengantri untuk itu, tapi untungnya itu tidak lama menunggu sampai giliran mereka. Dan, setelah mendengarkan instruksi staf, Keiki dan Sayuki keduanya duduk. Safety bar diturunkan untuk menjamin keselamatan penumpang, dan perjalanan perlahan mulai bergerak. Perlahan tapi pasti, itu bergerak ke atas di atas rel.

Tenang sebelum badai ini adalah sesuatu yang benar-benar dinikmati Keiki. Ketika dia melihat Sayuki di sebelahnya, dia pucat, dan terus-menerus memeriksa roknya.

“… H-Hei, Keiki-kun?”

“Ada apa?”

“Apa kau pikir kacamata orang akan terbang jika mereka mengendarai ini?”

“Eh? Aku tidak berpikir begitu? ”

Saat dia menjawab pertanyaan acak itu, roller coaster semakin cepat. Dengan kecepatan tinggi, ia berlari menuruni rel—

Tentu saja, percakapan para penumpang terhenti segera. Keiki bertanya-tanya apakah jeritan yang dia dengar berasal dari gadis di sebelahnya, atau dari orang lain. Satu-satunya yang dia tahu pasti adalah bahwa, bahkan di roller coaster ini, rok gadis itu tidak terangkat sama sekali.

“I-Itu menakutkan …”

Beberapa menit kemudian, Sayuki meneteskan air mata ketika dia turun dari roller coaster. Sepertinya dia sebenarnya hanya takut padanya, dan itu tidak ada hubungannya dengan roknya. Tapi dia telah mempelajari sesuatu yang baru tentangnya, yang cukup bagus di mata Keiki. Sementara mereka merenungkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, mereka melihat seorang gadis kecil berjalan ke arah mereka dengan tongkat sihir di tangannya. Dan, ketika dia berjalan melewati mereka, tongkat itu tersangkut di rok Sayuki.

“Hya ?!”

Tak lama setelah itu, gadis itu buru-buru menarik tongkatnya.

Ugh …! Hampir! Aku hampir bisa melihat celana dalamnya!

Sebenarnya ada seorang siswa SMA di sini yang frustrasi karena tidak bisa melihat celana dalam seorang gadis. Gadis dengan tongkat itu segera lari seolah-olah tidak ada yang terjadi. Saat korban mendorong roknya, dia menatap Keiki.

“…Apa kau melihatnya?”

“Sayangnya, aku tidak melihatnya.”

“Begitu ya…” Dia menghela nafas.

Dan tuan yang berdiri di sebelahnya menegaskan secara mental sekali lagi bahwa ada sesuatu yang tidak beres.

“Ada apa, Sayuki-senpai? Cepat dan makanlah. ”

“T-Tapi, di tempat seperti ini … sangat memalukan …”

“Tapi Senpai yang menginginkannya.”

“Itu benar, tapi … Keiki-kun sangat menggoda. Aku semakin malu … ”

“Jadi kau tidak akan menuruti perintah Tuanmu?”

“I-Ini tidak adil …”

“Tapi Senpai, kau benar-benar menikmati ini, kan?”

“Sangat kejam… aku tahu.”

Setelah menariknya, perlahan-lahan mendekat ke wajah cantik Sayuki. Tongkat dagingnya yang panjang dan tebal. Gadis itu melihatnya dengan kagum, menelan ludah sekali, dan perlahan membuka mulutnya.

“Ahh, bagus sekali. Dapatkan rasa yang baik dengan mulut kesepianmu itu. ”

“Y-Yesh …”

“Sekarang, itu hanya ujungnya.”

“N … Nnn … nakal …”

“Ahahaha. Wajahmu itu adalah emas murni. ”

“T-Tapi …”

“Jika kau menginginkan lebih, kau harus memohonnya.”

“Y-Ya. A-Aku ingin makan lebih banyak dari daging Tuan …! ”

“Baik. Makan sebanyak yang kau inginkan. Sayuki-senpai, apa dagingku enak? ”

“Ya … I-Ini … sangat lezat … Aku suka itu … milik Tuan, panjang, tebal … aku menyukainya ….”

Dengan ekspresi seperti sedang kesurupan – Sayuki menggigit hot dog.

Meskipun itu adalah sesuatu yang sangat normal, rasanya sangat erotis. Adegan semacam ini adalah sesuatu yang tidak harus kau perlihatkan kepada anak-anak muda.

Keiki dan Sayuki menghabiskan waktu makan siang mereka yang berbahaya di food corner di taman hiburan, di meja di bawah langit biru.

Mereka juga telah memesan beberapa takoyaki dan yakisoba. Meskipun Keiki adalah orang yang memesan hot dog, Sayuki mengatakan, “Biarkan aku mencicipi? Seperti kau akan memberi makan seekor anjing, ”itulah sebabnya ia memutuskan untuk berbagi. Dan, seperti yang dipaksakan Keiki, Sayuki dalam suasana hati yang sangat baik.

“Fufu. Diberi makan oleh Tuan seperti ini di depan semua orang ini benar-benar membuat aku bersemangat. ”

“Aku senang kau menikmati dirimu sendiri.”

“Tapi mengapa kau menggodaku pada awalnya?”

“Aku membacanya di buku ‘Bagaimana cara memelihara hewan peliharaan’. Kau tidak bisa terlalu memanjakan mereka. Ketika kau memberi mereka makan, penting untuk membuat anjing menunggu sedikit sehingga mereka belajar untuk tidak mengamuk setiap kali – katanya. ”

“Memelihara anjing sepertinya sangat rumit.”

“Tapi harga di sini benar-benar gila. Aku membayar 400 yen untuk satu hot dog. Seperti yang kau harapkan dari taman hiburan. ”

“Mau bagaimana lagi. Lagipula, pemeliharaan taman pasti sangat mahal. ”

“Apakah begitu…”

“Yah, semakin banyak orang dewasa membayar, semakin banyak orang di sini bisa tersenyum pada anak-anak.”

“Begitu ya. Ketika kau mengatakannya seperti itu, aku mungkin benar-benar memaafkan mereka karena harga tinggi. ”

“Meskipun, semakin banyak anak datang ke sini, semakin banyak manajemen akan tertawa.”

“Itu …”

Dia kebetulan membayangkan seorang lelaki tua duduk di bak mandi penuh uang dengan sampanye di tangannya. Adegan itu hampir membuatnya kehilangan nafsu makan.

Sambil makan takoyaki, dia mengenang tentang kencan sejauh ini. Dia membuat Sayuki menangis dengan memaksanya naik roller coaster, dia membuatnya makan hot dog yang tebal, dan dia bertindak seperti sadis hardcore tanpa peduli pada orang lain. Namun, semua yang telah dilakukannya sejauh ini tidak dicemooh oleh gadis itu, melainkan disambut.

“Tapi itu benar-benar tidak terduga. Aku tidak berpikir bahwa Sayuki-senpai akan buruk dengan roller coaster. ”

“Ya. Rasanya jantungku melompat keluar dari dadaku, dan aku benar-benar tidak menyukainya. ”

“Tapi meski begitu, kau ikut denganku ketika aku menyuruhmu.”

“Itu benar-benar membuatku bersemangat ketika aku dipaksa untuk melakukan sesuatu. Aku benci itu, tapi rasanya sangat enak. Ketika Tuan jahat terhadapku, aku merasakan kegembiraan yang menggigil. ”

“Uwaa …”

Dia sangat membencinya sehingga dia menangis, tetapi masih menyukainya karena dia terpaksa melakukannya. Sayuki benar-benar cabul terus menerus.

… Tapi Senpai terlihat sangat imut saat itu …

Dia benar-benar berpikir bahwa pemandangan Sayuki bergetar karena ketakutan juga tidak terlalu buruk. Meskipun itu hanya bertindak untuk saat ini, ia berpikir bahwa mengembangkan kecenderungan sadis mungkin tidak terlalu buruk.

“Tunggu, perkembangan itu akan sangat buruk, kan ?! -Tidak! Ini hanya untuk penyelidikanku!!! ”

“Keiki-kun? Apa yang salah?”

“Ah, tidak, tidak apa-apa,” Dia kebetulan mengucapkan kalimat sebelumnya dengan keras. “Nah, karena kita sudah selesai makan siang, bagaimana kalau kita terus berjalan?”

“… Apakah kita akan naik roller coaster lagi …?”

“Aku pikir Sayuki-senpai yang harus memutuskan sekarang. Jika aku terus seperti ini, hewan peliharaanku mungkin mulai merajuk. ”

“Hewan peliharaanku, ya … Fufu.”

Inilah seorang gadis yang sebenarnya senang disebut hewan peliharaan. Dia cabul, tapi dia masih merasa merepotkan karena dia sangat imut.

“Hei, Tuan? Aku ingin mencoba hal ini. ”

Yang dia tunjukkan adalah atraksi yang dekat dengan roller coaster.

“Kita benar-benar tinggi, Tuan.”

“Yah, bagaimanapun juga itu adalah Kincir ria.”

Karena kau dapat menikmati pemandangan terbuka dari gondola berjendela ini, perjalanan ini populer karena alasan yang berbeda dari roller coaster. Tentu saja, banyak pasangan akan mengendarai objek wisata ini. Di dalam gondola kecil ini, tidak ada yang bisa mengganggu mereka.

“Di sini, aku bisa menjadi hewan peliharaan sebanyak yang aku mau,” Sayuki berdiri dan duduk di sebelah Keiki. Dan, seolah ingin dimanjakan oleh pemiliknya, dia meletakkan kepalanya di pundaknya. “Fufu, aku punya Keiki-kun untuk diriku sendiri sekarang.”

Aroma sampo yang manis. Perasaan tubuh lembut seorang gadis, dan suaranya yang lembut seperti marshmallow menyerang Keiki. Bagi Keiki, menjadi seperti ini dengan gadis cantik seperti dia adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Tapi ini bukan alasan utama mengapa dia datang ke sini bersamanya. Untuk mengetahui identitas Cinderella, ia harus menguatkan hatinya dan menjadi sadis.

“… Aku sebenarnya berencana untuk datang ke sini nanti, tapi sekarang baik-baik saja kurasa.”

“Keiki-kun?”

“Senpai, apa kau membawa kerah itu bersamamu?”

“Y-Ya. Keiki-kun berkata aku harus membawanya bersamaku. ”

“Tolong pakai, di sini.”

“Apa yang akan kau lakukan?”

“Menghukummu, tentu saja.”

Beberapa menit kemudian, gondola yang mereka tumpangi terbungkus dalam suasana yang aneh. Di leher gadis berambut hitam itu ada kerah merah cerah. Tali yang terhubung dengan itu ada di tangan Keiki, dan Sayuki berlutut di lantai di depannya.

“Meskipun aku tidak memberimu izin, kau tetap melekat padaku. Sayuki-senpai benar-benar gadis nakal. ”

“M-Maafkan aku! Sayuki adalah gadis nakal …! ”

Gadis itu diserang oleh kata-kata kasar anak laki-laki yang tersenyum itu. Meski begitu, ketika dia menatapnya, tidak ada sedikit pun kesedihan. Sebaliknya, dia tampak seperti ingin dihina lagi. Matanya berkilauan karena kegembiraan.

“Sekarang, Senpai. Jika kau benar-benar merenungkan tindakanmu, maka jilat jariku untuk menunjukkan kepadaku. ”

“Y-Ya.”

Dia meletakkan mulutnya di jarinya dan mencium ujung jari berkali-kali. Kemudian, dia membuka mulutnya untuk benar-benar mengambil jarinya. Setiap kali dia melakukannya, payudaranya bergetar.

“Apa kau tidak malu memiliki segumpal besar daging di dadamu?”

“Y-Yesh … Maafkan aku karena memiliki segumpal daging ini.”

“Senpai benar-benar babi mesum jika dia menjadi begitu bahagia hanya dari menjilati jariku.”

“Y-Yesh! Sayuki adalah babi tidak berguna! ”

Sementara dia terus menjilat jari Keiki, dia bermandikan penghinaan. Contoh sempurna dari permainan SM. Menurut penelitian Keiki, dipaksa menjilat jari anak laki-laki adalah penghinaan bagi wanita yang sombong. Tentu saja, itu adalah hadiah yang sempurna untuk seorang masokis hardcore. Bagaimanapun juga, Sayuki tampak sangat bahagia.

… Ini sebenarnya sangat buruk …

Ini bahkan lebih erotis daripada adegan hot dog. Perasaan lembut dan basah di jari Keiki membuat kepalanya goyah, dan perasaan tidak bermoral membuat jantungnya berdetak lebih cepat.

Ini tidak baik. Apakah aku menjadi sadis hardcore…?

Meskipun dia seharusnya hanya melakukan ini untuk penyelidikannya, dia sebenarnya merasa dirinya menikmatinya sampai batas tertentu. Sementara Keiki merasa seperti dia telah terbangun oleh sesuatu yang jahat, Sayuki sekali lagi mencium jarinya.

“Ahh, sangat bahagia … aku sangat bahagia. Menjilati jari Keiki-kun sambil dihina seperti ini, rasanya aku sedang bermimpi. ”Dia dengan sepenuh hati tersenyum pada Keiki. “Terima kasih, Tuan—”

Dia tanpa sadar mengangkat tubuhnya saat dia mengucapkan terima kasih kepada Keiki. Di gondola mungil ini, mereka saling berdekatan sebentar. Dan, di detik berikutnya, dia tidak sengaja – menjilat bibir Keiki.

“Eh?”

Apakah lidahnya menyentuh bibirku—?

“Tung- ?! E-Ehhhhhhhhhh ?! ”

Otak Keiki tidak bisa mengikuti setelah hampir ciuman, dan dia melompat. Karena gerakan yang tiba-tiba itu, gondola bergetar, dan dia menabrakkan kepalanya di atas kaca di belakangnya.

“Guha— ?!”

Bersamaan dengan suara yang tumpul, rasa sakit yang tajam menyerang kepala Keiki. Dia mendapati dirinya tenggelam kembali sebagai tanggapan, visinya menjadi kabur.

“Tu-Tuan ?! Tuaaaan ?! ”

Di kejauhan, dia mendengar jeritan samar gadis itu. Tapi tubuh Keiki tidak mau merespons, dan dia tidak sadarkan diri.

Bagian 4:

Itu adalah hari di bulan April setelah kelas, tak lama setelah dia masuk SMA. Sementara dia berjalan menyusuri lorong untuk kembali ke rumah, dia melihat sesuatu dari jendela. Seorang siswa perempuan sedang duduk di bangku di halaman. Roknya berwarna biru, menunjukkan bahwa ia adalah tahun kedua.

“… Orang itu … payudaranya besar. Apakah dia benar-benar siswa SMA? ”

Meskipun dia agak jauh darinya, dia bisa dengan jelas melihat dua buah melonnya, nyaris tidak terkandung dalam seragamnya. Sebelum dia bahkan mengenalnya sebagai ‘Sayuki-senpai’, dia memutuskan untuk memberinya nama ‘Payudara Besar-san’ di dalam kepalanya.

Selain payudaranya yang besar, dia memiliki rambut hitam yang indah, panjang, dan kulitnya seputih salju. Dan yang terpenting, matanya tampak seperti hendak menangis. Sebelum dia menyadarinya, dia sudah berdiri di depannya.

“Uhm, ada apa?”

Ketika dia mengangkat suaranya, gadis itu menatapnya dengan ekspresi bingung. Setelah itu, dia menceritakan kisah semua senpai yang meninggalkan klub kaligrafi. Dengan dia sebagai satu-satunya anggota, mereka akan segera menutup klub. Itu sebabnya dia memutuskan untuk membagikan brosur buatan tangan. Bahkan bagi seorang amatir seperti dia, selebaran itu terlihat sangat bagus, tetapi tidak ada yang menunjukkan minat untuk bergabung. Belum lagi bahwa sebagian besar siswa baru sudah menemukan klub untuk bergabung.

Mempertimbangkan keadaan, itu adalah keajaiban kecil bahwa dia tidak mendapatkan anggota baru.

“Lalu bagaimana kalau aku bergabung?”

“Eh? … B-Benarkah ?! ”

“Jika itu akan membuat Senpai berhenti menangis, dengan senang hati aku akan melakukannya.”

“A-Aku tidak menangis sama sekali.”

Ini adalah pertama kalinya Kiryuu Keiki dan Tokihara Sayuki bertemu. Dia baru saja melihatnya ketika dia menangis, dan kebetulan bergabung dengan klub kaligrafi sebagai akibatnya.

Bagian 5:

Ketika dia bangun, dia disambut oleh dua gunung besar.

“Oh, kau akhirnya bangun?”

“Ya … bagaimana aku mengatakannya, pemandangannya mengesankan seperti biasa.”

Identitas sebenarnya dari dua gunung besar adalah dada besar Sayuki. Mereka sebesar seperti biasanya. Rupanya, Keiki diberi bantal paha oleh si cantik berpayudara besar. Dia tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu, tetapi ketika dia melihat keluar, langit sudah berubah oranye terang. Dan sepertinya sebagian besar orang yang mengunjungi taman sudah pulang. Keiki menebak bahwa dia sudah pingsan cukup lama. Mungkin karena dia kurang tidur karena menghabiskan sepanjang malam membaca manga shoujo.

“Ah, tidak apa-apa. Kau bisa tetap seperti ini sebentar. ”

Dia hendak bangun, tetapi Sayuki mendorongnya lagi.

“Sepertinya aku tidur seperti dewa …”

“Ya. Kau tidak akan bangun apa pun yang aku lakukan. Setelah kau tidak bangun bahkan ketika Kincir ria berhenti, seorang anggota staf membawamu ke sini. ”

“Maafkan aku. Meskipun ini seharusnya adalah kencan, aku benar-benar menghancurkannya.”

“Tidak apa-apa. Sebagai hewan peliharaanmu, aku senang bisa memberi bantal paha seperti ini pada Tuan. Saat kau tidur, kau mengatakan hal-hal seperti ‘Aku akan selamanya menjadi tuan Sayuki!’. ”

“Aku tidak mengatakan itu, kan?”

“Kau tertidur, kan? Bagaimana kau tahu itu? ”

“Bahkan jika aku melakukannya, itu tidak masuk hitungan karena aku sedang berbicara dalam tidurku.”

“Itu memalukan. Tapi suatu hari, aku akan membuatmu mengucapkan kata-kata ini sendiri, “Senyumnya penuh keyakinan.

“Aku melihat mimpi ketika aku tidak sadar. Itu tentang pertama kalinya aku bertemu Sayuki-senpai. ”

“Begitu ya.”

“Sayuki-senpai, mengapa kau begitu bersikeras melindungi klub kaligrafi?”

“… Aku akan jujur padamu. Aku tidak terlalu menyukai kaligrafi. ”

“Eh? Benarkah?”

Pengakuan itu adalah sesuatu yang tidak pernah diharapkan Keiki.

“Keluarga kami selalu suka kaligrafi, itulah sebabnya mereka selalu memaksaku untuk menulis dengan kuas. Karena ayahku seorang profesional, dia agak ketat. Meskipun aku memiliki tingkat kebebasan tertentu saat ini, aku tidak pernah benar-benar punya waktu untuk keluar dan bermain dengan teman-temanku. Aku lebih banyak menghabiskan hari-hariku menulis, menulis, dan menulis. ”

“Kedengarannya seperti masa kanak-kanak yang sangat ketat …”

“Karena itu, mereka tidak mengizinkanku untuk bergabung dengan klub mana pun, kecuali tentu saja klub kaligrafi. Itu sebabnya aku hanya semacam bergabung. Dan para senpai semuanya sangat baik. Mereka selalu memujiku, mengatakan bahwa meskipun aku baru tahun pertama, aku sudah lebih baik dari mereka. Mereka bahkan menepuk kepalaku. ”

“Apakah begitu…”

“Ah, tapi jangan khawatir. Semua Senpai adalah perempuan, jadi Keiki-kun adalah anak laki-laki pertama yang menepuk kepalaku. ”

“Tapi tidak ada yang mengkhawatirkan hal itu …”

Itu bohong. Dia benar-benar memikirkannya sejenak. Dia kebetulan membayangkan sebuah adegan di mana anak laki-laki lain menepuk kepalanya.

Hah…? Kenapa aku merasa sangat jengkel karena itu …?

Dia merasakan sakit yang aneh di dadanya. Tidak tahu apa tepatnya yang membuatnya merasa gelisah.

“Karena ayahku selalu ketat, aku tidak terbiasa dipuji seperti itu. Tiba-tiba, klub kaligrafi berubah menjadi tempat yang sangat penting bagiku. ”

Klub yang dia ikuti hanya karena iseng. Di tahun pertamanya, Sayuki sudah dikelilingi oleh para senpai yang baik hati dan jatuh cinta pada klub.

“… Tapi karena klub tidak memiliki tahun kedua, aku akan menjadi satu-satunya yang tersisa begitu para Senpai lulus.”

“Jadi itu sebabnya kau menangis di halaman.”

“A-aku tidak menangis.”

“Ya ya. Kau mengatakan hal yang persis sama saat itu. ”

“Muu … Keiki-kun benar-benar menggodaku hari ini.”

“Tapi kau suka kalau Tuanmu menggodamu, kan?”

“…Ya. Ehehe. Aku suka kalau Keiki-kun menggodaku. ”

Meskipun dia pasti orang cabul, Keiki masih senang dia menemukan sesuatu yang baru tentang masa lalu gadis itu.

“Hei, Keiki-kun? Ada sesuatu yang ingin aku ketahui juga. ”

“Apa itu?”

“Mengapa kau tiba-tiba memutuskan untuk menjadi tuanku untuk hari ini?”

“Yah … kupikir aku ingin tahu lebih banyak tentang Sayuki-senpai.”

“Mengapa?”

“Karena Senpai selalu serius. Ketika kau bertarung dengan Yuika-chan, ketika kau iri dengan Fujimoto-san … Itu semua karena kau jujur ingin aku menjadi pemilikmu, kan? Itu sebabnya aku memutuskan untuk serius juga. ”

Dia memikirkan Koharu, dan betapa sulitnya dia mencoba untuk mendapatkan kasih sayang Shouma, meskipun dia cabul seperti Sayuki. Itu sebabnya dia memutuskan untuk serius dengan gadis-gadis itu juga.

“… Jadi itu sebabnya kau belajar?”

“Eh? A-Apa maksudmu? ”

“Tidak ada gunanya menyembunyikannya. Kau telah mempelajari tentang anjing dan bagaimana cara memelihara mereka, bukan? Koga-san mengatakan kepadaku bahwa kau sedang membaca buku di perpustakaan. Dan karakter sadis yang kau perankan sebelumnya adalah karena kau telah belajar demi aku, bukan? Karena Keiki-kun yang sedang kita bicarakan, aku membayangkan bahwa kau akan belajar sepanjang malam. ”

“… Jadi kau sudah tahu.”

“Haruskah kau benar-benar memaksakan dirimu ke tingkat ini meskipun kau selalu mengatakan padaku untuk tidak melakukannya?”

“Itu hak istimewaku sebagai tuanmu.”

“Kau benar-benar tuan yang sombong… Tapi aku senang. Lagipula kau memberikan yang terbaik untukku. Terima kasih karena selalu berbaik hati kepadaku, ”Ketika dia mengucapkan kata-kata ini dengan suara yang menenangkan, dia mulai membelai kepala Keiki.

Karena ini adalah pertama kalinya seorang gadis selain adik perempuannya melakukan itu untuknya, dia merasa sangat malu, dan detak jantungnya semakin cepat.

“Berkat Keiki-kun, klub juga punya lebih banyak anggota.”

“Mereka berdua benar-benar hanya melakukan apa yang mereka inginkan.”

“Tidak apa-apa. Para Senpai-ku juga tidak terlalu bekerja keras. Tidak apa-apa asalkan kita bersenang-senang. ”

“Itu benar-benar terdengar seperti Sayuki-senpai.”

Ketika dia bekerja, itu seperti tidak ada yang bisa masuk ke telinganya, dan ketika dia bermain-main, itu seperti dia hanya anak-anak. Mungkin itu sebabnya dia selalu bersenang-senang setiap kali bersamanya.

“Ah, sepertinya taman hiburan akan ditutup. Haruskah kita naik sesuatu untuk mengakhirinya? ”

“Itu benar … Hmm? Mengakhirinya…? Ahhh ?! ”

“Kya ?!”

Dia tiba-tiba bangkit, dan kepalanya menabrak payudara Sayuki. Tapi dia tidak punya waktu untuk menikmati itu.

“Keiki-kun, kadang-kadang kau benar-benar berani … Melakukan ini di depan orang lain.”

“Maaf, tapi itu tidak penting sekarang. Sayuki-senpai, tolong ikut aku! ”

“Eh, apa? Kenapa kau tiba-tiba panik? ”

Dia buru-buru meraih tangan Sayuki, dan menariknya dari bangku.

“Ada satu tempat khusus lagi yang ingin aku kunjungi bersama Sayuki-senpai.”

Keiki membawa Sayuki ke sebuah bangunan beton besar di luar taman hiburan.

“Ini adalah…”

“Kita tidak punya banyak waktu, jadi ayo cepat.”

Itu hampir akhir dari jam kerja normal, jadi mereka bergegas ke tujuan. Setelah menerima pamflet dari meja resepsionis, ia melanjutkan ke dalam gedung. Tidak ada seorang pun di dalam ruangan itu di lantai dua. Dan di tempat yang paling menonjol, satu karya seni dipamerkan. Plakat di sebelahnya bertuliskan ‘Hadiah spesial: Tokihara Sayuki’. Dan pada kertas kaligrafi yang panjang itu tertulis: ‘Roh-roh jahat dari sungai dan gunung.’

“Aku benar-benar tidak bisa membaca ini. Apa isinya, Senpai? ”

“Roh-roh jahat sungai dan gunung, katanya.”

“Jadi pada dasarnya penampakan? Kenapa kau pergi dengan pilihan itu …? ”

“Meskipun suasana hatiku baik, aku tidak bisa memikirkan apa pun. Aku kebetulan tertidur sedikit kemudian, dan penampakan kecil muncul dalam mimpiku, mengatakan bahwa aku harus bergegas dan menulis. Tiba-tiba, mereka melompat ke kertasku. Ketika aku bangun, itu sudah ditulis. ”

“Tidak, tidak, tidak, penampakan seperti apa yang kau bicarakan?”

Itulah masalah para genius. Mereka tidak pernah bisa menjelaskan apa pun secara normal. Tapi Keiki mengesampingkan pikiran itu untuk saat ini. Kata-kata yang tertulis di kertas itu tanpa diragukan diciptakan oleh gadis yang berdiri di sebelahnya. Karya ini adalah alasan bahwa mereka harus membersihkan ruang klub kaligrafi pada bulan Mei.

Bangunan tempat mereka berada adalah aula pertemuan budaya publik. Dalam perjalanan, ada tanda yang menunjukkan bahwa mereka saat ini sedang memamerkan karya-karya dari ‘kontes Kaligrafi.’ Inilah sebabnya Keiki memutuskan untuk pergi ke sini pada kencan mereka.

“Hari ini adalah hari terakhir mereka memamerkan ini, kan? Aku senang kita berhasil sampai di sini tepat waktu. ”

“Kenapa kau tahu itu, Keiki-kun?”

“Wakil ketua tertentu memberi tahuku. Dia yang bertanggung jawab atas semua yang berhubungan dengan klub. ”

Meskipun dia tanpa malu-malu mencoba untuk mengambil pakaian dalam Keiki setelah membuatnya tidak sadar, dia masih cukup baik untuk mengatakan ini padanya.

“Tapi untuk berpikir bahwa kau benar-benar mendapatkan hadiah spesial … Sayuki-senpai benar-benar menakjubkan.”

“Kali ini aku benar-benar menang, ya.”

“Itu luar biasa. Kau seharusnya memberi tahuku sebelumnya tentang hal itu. ”

“… Tapi aku tidak ingin terlihat seperti gadis yang sombong …”

“Aku tidak akan menganggapmu seperti itu. Lagi pula, setiap kali Mizuha mendapat nilai bagus dalam ujian, dia akan selalu berlari dan berkata ‘Puji aku, pujilah aku!’. ”

“Rasanya agak aneh dibandingkan dengan adik perempuanmu, meskipun …”

“Kau benar-benar sadar tentang hal-hal aneh.”

“Itu … bukan itu masalahnya, mungkin?”

Sebenarnya ada banyak orang yang merasa aneh dipuji, dan tidak tahu harus bereaksi bagaimana. Tapi Sayuki sendiri mengatakan bahwa dia senang setiap kali dia dipuji oleh senpai-nya. Itu pada dasarnya berteriak bahwa dia adalah tipe orang yang ingin dipuji.

“Aku tahu bahwa Sayuki-senpai benar-benar bekerja keras,” Dia perlahan mulai menepuk kepalanya. “Kau benar-benar bekerja keras …”

“… Ya.” Gadis itu dengan lembut mengangguk dan menutup matanya. Baik rasa malu dan kebahagiaan bercampur menjadi satu senyuman. “Fufu. Disiplin itu bagus, tetapi dipuji juga tidak seburuk itu. ”

“Aku senang mendengarnya.”

“Meskipun aku suka Tuan yang menggoda, aku juga suka yang baik hati.”

“Uhm … terima kasih untuk itu.”

Ketika kata ‘cinta’ muncul dalam percakapan mereka yang tenang, Keiki terguncang. Meskipun dia tahu bahwa apa yang dia rasakan bukanlah perasaan cinta, tetapi hanya perasaannya pada tuannya, dia masih tidak bisa tidak mengingat kata-kata dari surat cinta. Dia tahu bahwa dia seharusnya tidak terlalu bersemangat tentang hal itu, tetapi dia tidak bisa menghentikan dirinya dari menyimpan harapan.

Dia tahu bahwa dia cabul, tetapi dia tidak bisa menghentikan darah mengalir ke pipinya.

“… Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu, Senpai. Kenapa kau memutuskan untuk menjadikan aku tuanmu? ”

Alasan mengapa dia memilih Keiki, dan bukan orang lain. Lagipula, dia hanyalah anak lelaki normal, tanpa kemampuan luar biasa.

Kenapa dia begitu terobsesi dengan Keiki—?

Mungkin dia masih memegang semacam kasih sayang khusus padanya?

“Aku tahu aku tidak normal. Seorang wanita yang bahagia ketika anak laki-laki melakukan hal-hal mengerikan padanya lebih dari sekadar abnormal. Begitu juga seseorang yang benar-benar ingin menjadi hewan peliharaan. ”

“Aku sepenuh hati setuju.”

“Karena itulah aku terus menyembunyikannya dari semua orang kecuali keluargaku. Tentu saja, dari Keiki-kun juga. ”

“Aku tidak pernah curiga bahwa Sayuki-senpai adalah seorang masokis hardcore.”

Dia berpikir bahwa poin yang paling menonjol darinya adalah sikap menggoda dan bakatnya untuk kaligrafi. Dia memiliki penampilan bunga yang tidak dapat diperoleh, dan terkadang sikap seorang anak kecil.

Siapa yang akan berpikir bahwa gadis seperti itu sebenarnya adalah seorang masokis hardcore?

“Pemicunya mungkin ketika Keiki-kun bergabung dengan klub kaligrafi. Karena kau selalu menunjukkan wajahmu di ruang klub, kurasa aku mulai membukanya. ”

“Sayuki-senpai …”

Dia benar-benar bisa memahami perasaan itu. Perasaan yang sama yang dimiliki Keiki terhadapnya tahun lalu.

“Kupikir mungkin kalau itu Keiki-kun, dia mungkin benar-benar menerimaku yang sebenarnya.”

“Sayangnya, aku normal.”

“Sepertinya begitu, ya. Tapi aku pikir memiliki gadis sepertiku sebagai hewan peliharaanmu mungkin memiliki manfaat. ”

“Aku tidak butuh manfaat abnormal itu.”

“Yah, sepertinya aku agak terlalu terburu-buru dengan pengakuanku. Sepertinya aku mendapat kesan yang salah. ”

“……… Sepertinya begitu.”

Di bawah kesan bahwa Keiki akan menerima fetish Sayuki, dia telah menunjukkan padanya identitas aslinya. Dan meskipun dia tahu bahwa itu hanyalah kesalahpahaman, dia masih ingin menjadikan Keiki tuannya.

“Aku tidak menyesal mengatakan bahwa aku ingin menjadikan Keiki-kun tuanku.”

“Eh?”

“Bahkan jika pemicunya adalah kesalahpahaman belaka, hatiku selalu menginginkanmu.”

“Itu …”

“Bahkan setelah kau mengetahui tentang fetish-ku, kau masih tetap di klub kaligrafi, kan? Aku khawatir bahwa aku akan sendirian lagi, dan aku sangat senang kau tinggal bersamaku. ”

Ketika dia mencoba untuk memasukkan perasaannya ke dalam kata-kata, dia secara luas tersenyum dan mengucapkan kalimat berikut:

“Bahkan sekarang, aku masih ingin Keiki-kun menjadi pemilikku.”

“… ?!”

Pada saat itu, melihat ekspresi Sayuki dengan kata-kata ini adalah sebuah peluru yang menembak Keiki sampai ke dada. Senyum Sayuki sangat imut, sangat menawan, dan semanis madu.

Namanya adalah yang pertama muncul sebagai kandidat Cinderella yang potensial. Dan sebagai hasil dari penyelidikannya, dia mengetahui bahwa dia cabul. Pada saat itu, Keiki berpikir bahwa Sayuki hanya ingin menjadi peliharaannya, dan tidak memiliki kasih sayang yang sebenarnya terhadapnya.

Tapi benarkah seperti itu? Apakah dia benar-benar dapat menunjukkan senyum seperti itu jika itu satu-satunya alasan? Mencium pipi Keiki, dan menunjukkan perutnya; mungkin Tokihara Sayuki benar-benar Cinderella-nya? Atau apakah dia benar-benar hanya bertindak sebagai hewan peliharaan? Apa pun itu, tidak ada cara bagi Keiki untuk mengetahuinya hanya dengan memikirkannya. Lagipula, hanya gadis itu sendiri yang tahu jawabannya.

“S-Sayuki-senpai, uhm—”

Bagaimana perasaan Tokihara Sayuki tentang Kiryuu Keiki?

Pada saat dia pergi untuk meminta jawabannya pada pertanyaan itu, sebuah pengumuman di dalam aula memberi tahu mereka bahwa gedung itu akan segera tutup untuk hari itu.

“Sepertinya sudah waktunya pulang.”

“…Benar…”

Suasana untuk mengajukan pertanyaan benar-benar lenyap. Tapi senyum seperti bunga yang ditunjukkan Sayuki padanya terukir di dalam otaknya, dan itu terus berkembang bahkan sekarang.


Entri buku harian kencan Sayuki dan tuannya:

Hari ini aku berkencan dengan Keiki-kun ke taman hiburan. Dia berkata bahwa dia akan menjadi tuanku selama sehari. Dia benar-benar luar biasa. Dia memaksaku untuk naik roller coaster di luar kehendakku, memaksaku untuk makan hot dog secara erotis di depan begitu banyak orang. Ketika kami mengendarai Kincir ria, dia menyuruhku menjilat jarinya sebagai permintaan maaf karena melompat padanya. Karena dia kehilangan kesadaran, aku memberinya bantal paha. Aku benar-benar bahagia ketika dia memperlakukanku dengan dingin. Dan, dia memujiku untuk karya kaligrafiku. Dia bahkan menepuk kepalaku.

Tetapi untuk berpikir bahwa dia akan melakukan hal seperti itu setelah kencan kami … Aku sekali lagi mengetahui bahwa Keiki-kun benar-benar laki-laki. Dalam perjalanan pulang, dia menarikku ke tempat yang sepi, dan memberiku perintah yang sangat memalukan. Keiki-kun hari ini adalah tuanku. Sebagai hewan peliharaannya, perintah adalah mutlak. Karena itu, aku melakukan apa yang dia minta dariku. Aku sangat malu sehingga aku pikir kepalaku akan terbakar. Tapi, pada saat yang sama, uhm, aku sebenarnya juga merasa senang. Meskipun ini adalah pertama kalinya bagiku, itu tetap menjadi pengalaman penting bagiku. Banyak perasaan yang berbeda berkumpul, membuat campuran di dalam hatiku, dan rasanya aku tidak akan bisa tidur malam ini.

Ahh, wajah apa yang harus aku buat ketika aku bertemu Keiki-kun besok.

Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.