Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 1 Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 Chapter 5 – Tesis iblis yang kejam

 

Bagian 1:

Tepat setelah Keiki mendaftar ke SMA, sebuah bimbingan wali kelas dimulai di mana setiap orang akan memiliki kesempatan untuk bergabung dengan sebuah komite. Terlepas dari panitia, tidak banyak siswa yang mengambil inisiatif. Panitia perpustakaan khususnya memiliki citra yang agak sederhana, jadi tidak banyak siswa yang secara sukarela bergabung karena keinginan mereka sendiri. Karena itu, seorang gadis bernasib buruk pada hari itu ketika undian ditarik. Gadis itu adalah tetangga kursi berambut merah Keiki. Dengan pakaian longgar dan rok pendek, ia memiliki gaya dan suasana yang agak modern. Gadis itu selalu terlihat sangat tidak senang, dan wajahnya yang bagus selalu memiliki tatapan dingin. Namun, ketika dia kembali dari undian hari itu, dia benar-benar berbeda.

Dia menangis seperti dunia akan berakhir pada hari berikutnya. Karena dia terlihat sangat bermasalah, Keiki telah berbicara dengannya. Dan itu adalah pemicu yang menyebabkan Keiki menjadi anggota komite perpustakaan. Ini adalah pertama kalinya Keiki bertukar kata dengan teman sekelasnya yang berambut merah kecoklatan, Nanjou Mao.

Bagian 2:

Keesokan paginya, Keiki kebetulan bertemu Mao di depan loker sepatu.

“Ah, Nanjou …”

“Kiryuu ……”

Para dewa benar-benar keras. Tepat ketika hubungan mereka sedikit aneh, para dewa membuat mereka muncul di depan yang lain.

“Pagi, Kiryuu.”

“Y-Ya, selamat pagi.”

Sambil bertukar salam singkat, gadis itu mengeluarkan sepatu indoor-nya sendiri. Ekspresi yang dia tunjukkan kemarin tidak ditemukan. Dia mengenakan sedikit make-up dan rambutnya disatukan dalam gaya modern. Wajahnya seindah biasanya, tetapi suasana di sekitarnya sedikit berbeda, seperti setiap kali dia bernapas ada duri di dalam dadanya.

“Hei, Nanjou …”

“…..Ada apa?”

“Uhm ……”

Kemarin, Mao memberi tahu Keiki bahwa dia tidak boleh terlalu dekat dengan gadis-gadis lain. Meskipun dia benar-benar ingin tahu alasannya di balik itu, dia tidak bisa menemukan kata-kata yang tepat untuk mencapai itu.

“Keiki-senpai, selamat pagi!” Suara yang menembus atmosfer berat terdengar sangat energik.

Orang yang menyapanya adalah Kouhai berambut pirang yang terlalu dikenalnya.

“Ah, Mao-senpai juga ada di sini. Selamat pagi.”

“Pagi … aku akan pergi duluan,” Disambut oleh Kouhai-nya, gadis itu pergi.

Setelah melihat punggung gadis itu dengan mata birunya, Yuika menatap Keiki.

“Jangan katakan pada Yuika … apakah ada sesuatu yang terjadi antara Keiki-senpai dan Mao-senpai?”

“Apakah itu terlihat seperti itu?”

“Ya benar. Mungkin karena Yuika … ”

“Bukan hanya Yuika-chan, tepatnya.”

Ada orang lain yang bertanggung jawab dalam kasus ini. Tentu saja, itu adalah Senpai berdada besar dan berambut panjang.

“Yuika harus minta maaf untuk kemarin. Sepertinya dia bertindak terlalu jauh. ”

“Tidak masalah. Selama kau merenungkannya. ”

“Ah tapi, Yuika tidak akan menyerah pada Keiki-senpai, kau tahu?”

“Jika memungkinkan, aku lebih suka kau menyerah.”

Entah karena alasan apa, Yuika menjadi tertarik pada Keiki dan sekarang dia ingin dia menjadi budaknya. Namun, Keiki sama sekali tidak tertarik menjadi budak gadis itu. Dan seperti ini, mereka tidak akan pernah berhadapan muka.

“Keiki-senpai dan Mao-senpai benar-benar dekat.”

“Eh, menurutmu begitu?”

“Setiap kali Yuika melihat Mao-senpai di halaman sekolah, dia selalu menunjukkan ekspresi merajuk di wajahnya.”

“Itu … mungkin itu masalahnya.”

Ketika dia berada di ruang kelas, Mao hanya duduk di kursinya tanpa berbicara dengan siapa pun. Bukannya dia sengaja bersikap bermusuhan, tapi dia jelas tidak berusaha untuk memulai percakapan dengan orang lain.

“Tapi setiap kali dia bersama Keiki-senpai, dia terlihat senang. Yuika memikirkan ini sebelumnya selama operasi pembersihan. ”

“Yah, Kadang-kadang Nanjou bisa sedikit murung.”

“Jangan bilang … apakah Mao-senpai merasa seperti itu terhadap Keiki-senpai …?”

“Yuika-chan?”

” Uhuk. Yah … akan lebih baik untuk bergegas dan menebusnya.”

“…”

“Ada apa? Kau terlihat sangat terkejut. ”

“Yah, aku hanya berpikir bahwa kau anehnya baik padaku meskipun kau ingin aku menjadi budakmu …”

“Oh, kau tidak tahu, Keiki-senpai?” Dia berkata ketika dia berbalik di tempat, membuat roknya bergetar, “Sebagai tuan yang tepat, Yuika kadang-kadang harus bergantian antara permen dan cambuk,” Melihat ke atas bahunya, dia mengedip padanya.

Dengan senyum seperti malaikat, dia mengucapkan kata-kata yang cocok dengan seorang penyihir.

Istirahat makan siang. Setelah selesai makan siang, ia menerima email yang waktunya sudah tepat. Pengirimnya adalah Tokihara Sayuki. Isinya adalah ‘Datanglah ke ruang klub segera.’

Dan, setelah tiba di depannya, dia duduk, menghadapnya.

“Jadi, mengapa kau memanggilku ke sini saat istirahat makan siang?”

“Ini tentang kemarin … apakah Nanjou-san marah setelah apa yang terjadi?”

“Uhm … aku tidak bisa mengatakannya dengan pasti …”

“Aku juga berpikir begitu. Aku kebetulan bertemu dengannya di lorong sebelumnya dan dia terlihat lebih marah dari sebelumnya. Sepertinya hubunganmu dengannya semakin memburuk karena aku, “dia merintih seperti anak anjing kecil yang melakukan sesuatu yang buruk,” Aku benar-benar memikirkannya, kau tahu? Insiden dengan Koga-san kemarin … Nanjou-san kebetulan melihat semuanya, kan? Masuk akal bahwa itu meredam suasana hatinya untuk melihat kita semua seperti itu. Seperti, aku ingin menjadi hewan peliharaan Keiki-kun, atau Koga-san ingin menjadikan Keiki-kun budaknya … siapa pun akan sedikit bingung setelah melihat itu. ”

“Rasanya sangat aneh mendengarmu mengatakan sesuatu dengan akal sehat setelah sekian lama … Tapi memang benar bahwa mengetahui tentang kepribadianmu yang sebenarnya dengan cara yang keras ini mungkin terlalu berlebihan baginya.”

“Ya. Lagipula, aku selalu menyembunyikan kepribadianku yang sebenarnya. Tidak ada seorang pun selain Keiki-kun, Koga-san, dan keluargaku tahu bahwa aku adalah seorang pelacur masokis. ”

“Jadi keluargamu benar-benar tahu, ya.”

“Ketika aku memberi tahu mereka, mereka berkata,” Sebaiknya kau menyimpan rahasia ini. ”

“Jelas sekali.”

Hanya membayangkan bagaimana perasaan orang tuanya membuat hatinya terluka.

“Yah, setelah itu, aku memutuskan untuk memilih tempat pribadi untuk melakukan pendekatan. Aku benar-benar tidak ingin menyusahkan Keiki-kun. ”

“Senpai …”

“Itu sebabnya aku akan mencoba merayu sebaik mungkin di tempat-tempat di mana kita bisa sendirian bersama!”

“Senpai ?!”

“Sama seperti hewan peliharaan di toko hewan peliharaan, aku akan menunjukkan Keiki-kun pesonaku dan membuatnya memilihku! ‘Wow, sekarang aku benar-benar ingin menjadikan Sayuki peliharaanku,’ sesuatu seperti itu! ”

“Aku lebih suka tenggelam di dasar lautan.”

“Jadi, Keiki-kun …”

Sayuki berdiri dari kursinya dan mendekatkan wajahnya ke meja. Aroma manis dan matanya yang seperti anak anjing membuat jantung Keiki berdetak lebih cepat.

“Tolong adopsi aku?”

“Aku dengan sepenuh hati menolak.”

“Lalu, menjinakkanku?”

“Ini semakin buruk ?!”

“Tidak apa-apa, kan? Tuan ~ ”

“Suara imut itu tidak akan membantumu. Aku tidak punya rencana apa pun untuk menjadikan Senpai sebagai hewan peliharaanku. ”

“Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Seharusnya ada garis dunia di mana aku menjadi hewan peliharaan Keiki-kun. ”

“Lalu bagaimana kalau kau pergi ke dunia itu saat ini juga?”

“Aku tidak akan mengalami masalah sebanyak ini jika aku bisa naik kereta ke sana.”

“Meskipun kau adalah orang yang mengatakannya ……”

“Itu sebabnya aku pasti akan memenangkan hatimu di dunia ini.”

“Jadi tidak ada pilihan bagimu untuk menyerah padaku, kan?”

“Tentu saja tidak?” Dia memiringkan kepalanya dengan bingung ketika dia menyeringai, tampak seperti dia menemukan harta kecil miliknya, “Bagaimanapun, Keiki-kun adalah satu-satunya orang yang aku ingin jadikan tuanku.”

Senyumnya yang jujur itu sangat imut. Sangat disayangkan bahwa dia adalah seorang cabul super yang ingin menjadi peliharaan orang lain.

“Yah, mari kita tinggalkan saja untuk hari ini. Dan aku akan menunda sebentar. ”

“Eh? Aku pikir kau tidak akan menyerah? ”

“Nanjou-san adalah teman penting Keiki-kun, kan? Menghancurkan persahabatan tuanku akan membuatku malu menjadi anjing yang setia. ”

“……”

“Bagaimanapun juga, itu akan membuat malu jadi anjing yang setia.”

“Mengapa kau mengatakannya dua kali?”

Alih-alih menjawab, dia mengarahkan jari putihnya ke arahnya.

“Jadi, cepatlah dan baikan dengan dia.”

Dia mengatakannya seperti sedang mendorong punggung pengecut.

“…Ya terima kasih banyak.”

Berkat itu, Keiki merasa jauh lebih baik sekarang.

“Setiap kali Keiki-kun tidak bersamaku, aku menikmati diriku berpikir itu adalah permainan diabaikan.”

“Kau bisa menikmati itu untuk selamanya.”

Tetap saja, dia masih sangat dewasa, mengkhawatirkan Kouhai-nya.

Setelah pelajaran usai. Ketika bimbingan wali kelas berakhir, semua teman sekelasnya meninggalkan kelas. Sementara dia dengan tenang mengemasi barang-barangnya untuk bersiap berjalan pulang, seorang gadis berambut merah meletakkan kepalanya di mejanya memasuki pandangan Keiki.

“Heey, Nanjou? Bimbingan sudah berakhir, kau tahu? ”

“Mhm …? Ah, Kiryuu … ”

Setelah memeriksa sumber suara yang berbicara dengannya, dia sekali lagi membenamkan wajahnya ke dalam pelukannya.

“Apa yang salah? Apa kau tidak enak badan? ”

“Aku baik-baik saja. Belakangan ini, aku tidak bisa tidur nyenyak. ”

“Mengapa demikian?”

“Itu bukan urusanmu.”

“Apakah karena kemarin?”

“Aku tidak ingin membicarakan hal itu sekarang.”

“…Aku mengerti. Tetapi jika kau mengalami masalah tentang sesuatu, kau selalu dapat meminta saran kepadaku, kau tahu? ”

“Kau akan memberiku nasihat?”

“Yah, bagaimanapun juga kita berteman, jadi tentu saja aku akan membantumu.”

“Kiryuu …” Dia menatapnya, “Kiryuu dan aku adalah teman?”

“Apakah aku satu-satunya yang berpikir begitu ?!”

“Ahaha, tenang. Aku hanya bercanda.”

“Tapi aku tidak bisa benar-benar menertawakan itu …”

“Tapi terima kasih. Itu membuatku senang bahwa kau berpikir begitu, “Dia memiliki senyum lembut di wajahnya ketika dia mengungkapkan perasaannya secara verbal,” Tapi kau tidak berbicara sama sekali denganku akhir-akhir ini. ”

“Uhh … itu … banyak hal terjadi.”

“Lalu, bagaimana kalau kau menebusnya sekarang?”

“Menebusnya?”

“Bagaimana kalau kita pergi ke arcade? Bagaimanapun juga itu sudah lama. Mungkin bersama dengan Akiyama. ”

“Arcade, ya. Kita belum kesana selama beberapa waktu, ya. ”

Sebelumnya, mereka bertiga sudah sering ke sana, tetapi Keiki agak sibuk sejak insiden surat cinta.

Hari ini dia tidak perlu menunjukkan wajahnya di ruang klub kaligrafi, dan dia juga tidak punya pekerjaan dengan komite perpustakaan. Tidak ada alasan untuk menolak undangannya.

“Ahh, suara ini seperti ledakan nostalgia bagiku.”

“Kadang-kadang aku benar-benar tidak mengerti Nanjou sama sekali.”

“Juga. Suara ini tidak lebih dari sesuatu yang mengganggu, ”Shouma menyetujui pendapat Keiki.

Ketika mereka dibanjiri dengan banyak suara yang berbeda, dia harus berbicara dengan suara yang lebih keras.

“Bukankah lebih baik untuk mengabaikan latihan klub dari waktu ke waktu, Akiyama?”

“Mungkin. Mengesampingkan klub untuk bermain di arcade benar-benar membuat aku bersemangat. ”

“Ahaha, untuk berpikir bahwa kau bisa bersemangat dengan apa pun selain gadis kecil,” Mao tertawa lucu ketika dia berjalan lebih dalam ke arcade. “Ayo kita lakukan yang pertama, di sana.”

Apa yang ditunjuk gadis itu adalah permainan menembak klasik di mana kau harus menembak zombie yang mendatangimu. Mao dan Shouma pergi duluan sementara Keiki mengawasi mereka.

“Seperti biasa, Nanjou adalah dewi dalam hal ini.”

Meskipun Shouma tidak terlalu buruk, dia masih tidak bisa mencapai tingkat keterampilan Mao. Atau lebih tepatnya, karena dia adalah orang yang ingin pergi ke arcade, masuk akal bahwa dia pada dasarnya akan menjadi iblis di setiap permainan yang mungkin. Dia bahkan cukup bagus dalam permainan pertempuran (jenis permainan favoritnya) untuk membuat pemain yang berpengalaman menangis. Meski begitu, dia juga berhasil membersihkan permainan menembak zombie tanpa kerusakan. Ngomong-ngomong, rekannya Shouma dimakan setengah jalan.

“Ayo Kiryuu. Sekarang giliranmu. ”

“Ya,” Menerima pistol dari Mao, dia berdiri di depan layar.

“Hei, rekan. Jangan menyusahkanku, oke? ”

“Sama juga. Aku harap kau tidak mati setengah jalan seperti terakhir kali. ”

Dan dengan itu, permainan dimulai. Jeritan dan tembakan terdengar melalui medan perang, dengan darah sejauh mata memandang. Sementara Keiki dan Shouma menembakkan hati mereka, Mao memperhatikan mereka, tampak bersenang-senang. Karena itu agak sulit tanpa Mao yang sangat kuat, itu tidak mengherankan ketika permainan di layar muncul sekitar sepuluh menit kemudian.

“Mereka benar-benar pamer pada kita, huh?”

“Zombi dengan gergaji besar itu benar-benar tangguh.”

Sambil bertukar kata-kata ini, mereka meletakkan senjata kembali ke tempatnya semula dan menjauh dari mesin. Pada saat itu, Keiki tersandung kakinya sendiri, membuat tubuhnya jatuh.

“Uwaa ?!”

“Woah,” Shouma berhasil menangkapnya dengan lengannya saat dia hampir jatuh.

“Kau baik-baik saja?”

“Y-Ya, terima kasih untuk itu. Sudah lama sejak aku memainkan permainan berdiri seperti itu, jadi aku pasti agak gemetar di kaki. ”

“Kalian berdua … mengapa kalian melakukan kabe-don meskipun kalian berdua lelaki?”

“Eh? Kabe-don? ”

Ketika Mao mengatakan itu, Keiki menyadari posisi di mana dia berada. Di depannya adalah seorang ikemen, yang satu tangannya di dinding di belakang Kiryuu dan yang lain di atasnya untuk mendukungnya. Dari sudut pandang orang luar, sepertinya Shouma menarik kabe-don pada Keiki.

“Hei, Akiyama, apa kau tidak ingin melepaskan Kiryuu ?!”

“Nanjou … kenapa smartphone-mu siap seperti itu?”

Meskipun dia menyuruhnya untuk melepaskan, dia telah mengambil smartphone-nya, masuk ke posisi, dan mengambil foto. Dan segera setelah itu, yang kedua. Kemudian, dengan ekspresi puas, dia kembali ke posisi semula dan mengambil posisi ketiga.

“Sungguh! Memang memang memang! Menarik kabe-don seperti itu tiba-tiba, sejak kapan kalian berdua seperti itu? ”

“Apa yang kau bicarakan?! T-Tunggu, jangan mengambil foto lagi! Ini terlalu memalukan! ”

“Ini lebih baik ketika kau malu, bukankah begitu ?!”

“Sungguh, apa yang kau katakan ?!”

Mungkin otaknya rusak karena memainkan permainan zombie itu. Yang Keiki tahu hanyalah matanya mulai sakit karena semua kilatan kamera.

“Fufufu, mungkinkah ini cemburu karena kau takut aku akan mengambil Keiki darimu, Mao-chan?”

“Apa- ?! A-Apa kau idiot ?! Sama sekali bukan itu! ”

Respons tsundere yang sempurna. Namun, dia masih tidak berhenti mengambil foto. Sebaliknya, mereka sedang diproduksi secara massal sekarang.

“Ada apa dengan ini …”

Setelah sekitar satu menit, pemotretan berhenti.

“Ahahaha. Aku terlalu menikmati diri sendiri. Ohh, tapi foto-fotonya ternyata bagus kalau aku sendiri yang mengatakannya, ”kata juru kamera ketika dia memeriksa foto-foto itu.

“Mao-chan dalam kondisi prima hari ini, ya.”

“Yah, kita pasti telah mengabaikannya baru-baru ini. Aku kira dia benar-benar ingin bersenang-senang. ”

Biasanya, dia selalu memasang ekspresi datar di wajahnya, tetapi saat ini, dia terlihat seperti orang yang sama sekali berbeda. Tanpa melakukan kontak mata dengan anak-anak itu, masing-masing dari mereka memiliki senyum kecil di wajah mereka.

“Nah, kurasa kita akan memberikan apa yang dia inginkan.”

“Ya, kita akan bermain sampai kita mati.”

Mereka punya banyak waktu. Dan gadis berambut merah itu pasti akan menghabiskan semuanya.

“Ahh, tadi itu menyenangkan! Aku puas sampai penuh! ”Mao menggeliat.

“Yah, kita sudah berjalan di sekitar arcade selama sekitar tiga jam,” kata Keiki sambil mengamati Mao.

“Telingaku sakit karena semua kebisingan itu …” Shouma menggosok telinganya.

Ketika mereka bertiga meninggalkan arcade, mereka memperhatikan bahwa sudah gelap di luar.

“Ayo berhenti.”

“Kau benar, kita memang punya sekolah besok.”

“Ya,” Setelah memikirkan sesuatu, Shouma menyeringai dan berbalik ke arah Keiki.

“Keiki, ini cukup gelap, kan? Bagaimana kalau kau mengantar Mao-chan pulang. ”

“Eh? Ah, ya, aku akan melakukannya. ”

“Lalu, sampai ketemu besok.” Sampai jumpa ~ ”

Dengan suara yang tidak menunjukkan seberapa lelah dia sebenarnya, Shouma terpisah dari mereka berdua. Dan dia berbalik untuk mengedipkan mata pada Keiki sekali. Pada dasarnya, Shouma telah menciptakan kesempatan bagi Keiki untuk menyelidiki apakah Mao mungkin benar-benar Cinderella.

“Yah, kurasa kita akan pulang juga.”

“Aku bisa pulang sendiri, tahu? Rumahku tidak jauh dari sini. ”

“Itu tidak bisa, Nanjou. Lagipula kau seorang gadis. ”

“Seorang gadis …” Saat dia menggumamkan itu, sepertinya dia secara tidak sadar menyentuh rambutnya, “Kalau begitu, mungkin aku akan menerima tawaranmu itu.”

“Diterima.”

Dengan itu, mereka mulai berjalan. Anak laki-laki yang tidak memiliki fitur khusus tentang dia, dan gadis yang mencolok. Dua orang berbeda yang menjadi teman seperti ini tanpa minat bersama adalah bagian dari apa yang membuat hidup begitu menarik.

“Hei Kiryuu, sudah larut, kan? Akankah Mizuha baik-baik saja? ”

“Ya, aku memberitahunya bahwa dia bisa mulai makan malam tanpa aku.”

“Kau benar-benar melakukan pekerjaan yang hebat untuk menjadi siscon, bukan?”

“Kau membuatku memerah.”

“Kenapa aku hanya punya lolicon dan siscon di sekitarku?” Dia berkata sambil menghela nafas. “Yah, hari ini aku bersenang-senang dengan kalian berdua.”

“Kau benar. Itu mengingatkanku, kita sudah berteman selama sekitar satu tahun sekarang. ”

“Itu … ya,” Tiba-tiba, dia berhenti berjalan.

“Nanjou?”

“Memang benar aku benar-benar bersenang-senang sekarang tapi … aku mungkin tidak bisa terus seperti ini.”

“Maksudmu apa?”

“Bagaimana aku mengatakannya … rasanya aku semakin frustrasi setiap detik … Hei, Kiryuu?” Dia menatap lurus ke arah Keiki ketika pipinya mulai memerah. Dan…

“Bagaimana dengan, uhm … tidak dengan kita bertiga … tapi bagaimana dengan hanya berdua?”

Kata-kata ini hampir seperti pesan pengakuan.

“Dua … jadi Nanjou, maksudmu—”

Ketika Keiki ingin bertanya, dia merasakan tetesan dingin di bahunya.

“Uwa, sudah mulai hujan.”

“Eh, benarkah?”

Hujan semakin deras. Tepat ketika mereka berpikir bahwa itu tidak terlalu buruk, itu mulai mengalir deras.

“Uwaaa ?!”

“Ada apa dengan ini ….?!”

Mereka berdua lari ke emperan di dekatnya.

“Haah, ini yang terburuk …”

“Ya. Itu juga datang entah dari mana. ”

Karena hujan turun dengan sangat cepat, kepala dan pakaian mereka basah kuyup dalam hitungan menit. Dan Keiki tidak tahu apakah dia harus melanjutkan percakapan dari sebelumnya. Meskipun, untuk beberapa alasan, dia senang bahwa dia tidak bertanya padanya apa yang dimaksudnya.

“Kiryuu, apakah mereka mengatakan akan turun hujan hari ini?”

“Tidak. Ini mungkin hujan tiba-tiba atau semacamnya. ”

“Hujan tiba-tiba, ya. Itu sering terjadi akhir-akhir ini … Ini, ada handuk. ”

“Ah, terima kasih banyak. Aku tidak punya apa-apa selain sapu tangan— ”Keiki menelan kata-katanya karena pemandangan di depannya.

Mao mengeluarkan handuk kecil dari tasnya. Namun, karena dia tidak mengenakan blazer, dia bisa melihat menembus blusnya karena hujan, membuat pakaian dalamnya benar-benar terlihat.

“Kiryuu?”

Karena gerakan Keiki tiba-tiba berhenti seperti sirkuit listrik yang terputus, Mao menatapnya dengan tatapan ragu. Dan, mengikuti pandangan temannya, dia menyadari mengapa dia diam.

“Woah, hei! Kemana kau melihat ?! ”

“Ah maaf. Tapi, uhm …. Nanjou benar-benar memiliki payudara yang bagus. ”

“Apa yang kau katakan?!”

Keiki mengucapkan kata-kata ini tanpa berpikir. Setelah memutuskan bahwa dia mungkin harus tutup mulut sekarang, dia menatap langit. Sementara itu, Mao mengenakan blazernya dan mengancingkannya sepenuhnya ke atas. Dia kemudian mulai memelototinya lagi.

“Sekarang Kiryuu juga melihat bra-ku … ini benar-benar yang terburuk.”

“Ini salahmu karena tidak mengenakan blazer dengan benar, kau tahu?”

“Aku menjadi panas di dalam arcade, itulah sebabnya aku melepasnya.”

“Aku paham…”

“Ya…”

Percakapan mereka terhenti secara tiba-tiba, dan suara yang tersisa adalah hujan yang mengguyur dunia di sekitar mereka. Tapi Keiki tidak benar-benar membenci keheningan itu. Rasanya seperti semua stres beberapa hari terakhir dihanyutkan darinya.

“… Sepertinya hujan tidak akan berhenti segera.”

“Ya.”

“Hei, Kiryuu. Bisakah aku bertanya sesuatu?”

“Tentu, silakan.”

“Katakan, apa kau didekati oleh Senpai dan Kouhai-mu secara bersamaan?”

“…… ..” Karena pertanyaan itu sangat tidak terduga, dia tidak bisa menemukan cara untuk menutupinya. “… K-Kenapa kau bertanya?”

“Maksudku, menilai dari situasi itu kemarin, itu benar-benar terlihat seperti itu.”

“Kau mengatakan bahwa kau tidak ingin membicarakan tentang …”

“Kadang-kadang wanita bisa sedikit tidak adil. Jadi, apa itu? “Tatapannya jelas mengatakan “Katakan saja. ”

“Keduanya … Tidak seperti itu. Tapi aku tidak bisa menjelaskannya dengan baik. ”

“Tapi itu benar-benar terlihat seperti mereka bersaing untukmu.”

“Ya, tapi itu agak berbeda …”

“Aku yakin Kiryuu juga ingin pacaran dengan seorang gadis, kan?”

“Yah, ada kalanya aku memikirkan itu, ya.”

“…Cabul.”

“Mengapa?!”

“Tapi itu benar, kan? Kau benar-benar tampak seperti menikmati salah satu di setiap lenganmu. ”

“Sudah kubilang bahwa kau salah tentang itu!”

Ini hampir terdengar seperti pertengkaran kekasih.

“–Achoo!”

Ketika aku mulai khawatir bahwa perkelahian akan meningkat, bersin Mao benar-benar memadamkan api.

“…… ..”

“A-Ada apa?”

“Tidak, aku hanya berpikir bahwa bersinmu sangat imut.”

“Di-Diamlah, idiot,” Meskipun dia melemparkan kekerasan verbal pada Keiki, wajahnya menjadi merah.

Memikirkan reaksi imut itu, Keiki melihat ke langit yang gelap. Hujan masih belum reda. Bahkan jika mereka aman dari hujan, pakaian mereka masih basah dan itu mulai semakin dingin. Sejauh yang bisa dilihat Keiki, tidak ada toserba di dekat mereka, jadi tidak ada cara bagi mereka untuk mendapatkan payung. Tetapi masih ada satu hal yang baik. Beberapa meter jauhnya, ada beberapa bangunan yang berjejer di samping satu sama lain. Itu tampak seperti karaoke atau bar kecil, jadi pasti ada mesin penjual otomatis di suatu tempat.

“Aku akan pergi membeli sesuatu untuk diminum. Apa yang kau inginkan, Nanjou? ”

“… Kalau begitu, aku akan mengambil cokelat panas.”

“Cokelat panas, mengerti.”

“Ah, bagaimana dengan uangnya—”

“Tidak apa-apa, ini aku yang traktir. Lagipula, aku harus melihat sesuatu yang bagus sebelumnya. ”

“Sesuatu yang bagus? … Hah ?! I-Idiot! Idiot idiot! Kaulah yang terburuk! ”Dia menyilangkan lengannya di depan payudaranya untuk menyembunyikannya, menatap Keiki dengan tatapan yang lebih dingin dari sebelumnya. “Mati, kau cabul!”

Mendengar kata-kata ini, Keiki kabur.

“Nanjou adalah gadis yang murni, aku mengerti …”

Jika ini Sayuki, dia akan menekan payudaranya pada Keiki.

Keiki kemudian mulai membeli dua kaleng cokelat panas. Ketika dia kembali, dia melihat Nanjou, masih tetap terlindung dari hujan deras, memandangi ponselnya.

“Nanjou …?” Apa yang dilihat Keiki adalah seorang gadis yang tampak menyeringai dan bahagia.

Apa yang dilihat Mao di mana gambar-gambar dari arcade. Dan yang ditunjukkan dalam gambar sebagian besar adalah wajah Shouma.

“… Ahh, aku mengerti.”

Mengingat kembali, satu-satunya saat ketika Keiki benar-benar merasakan tatapan Mao adalah ketika dia bersama Shouma. Dan Mao saat ini sedang melihat foto-foto itu dengan wajah seorang gadis yang sedang jatuh cinta—

Mempertimbangkan segalanya, bahkan orang bodoh pun akan mengerti apa yang terjadi.

“Nanjou … jadi kau jatuh cinta dengan Shouma, ya?”

“Eh?” Tubuh Mao dengan ringan bergerak ketika Keiki memanggilnya.

Menyadari bahwa pandangan Keiki terpaku pada smartphone di tangannya, dia buru-buru menyembunyikannya.

“K-kau salah!”

“Salah apanya?”

“Kiryuu, kau salah paham! Yang aku suka bukan Shouma tapi, uhm, k— “Wajahnya memerah dalam sekejap,” … Maaf, aku akan pulang. ”

Meskipun masih hujan, Mao berlari pergi. Dan, bahkan setelah punggungnya menghilang, Keiki tidak bisa menjauh dari tempat itu. Saat dia berbalik untuk melarikan diri, sepertinya dia memiliki air mata di matanya.

“… Ada apa dengan itu …?” Dia bergumam, suaranya tenggelam oleh suara hujan, “Jika kau membuat wajah itu, aku akan mulai salah paham lagi …”

Dia ingat kata-kata yang tertulis di bagian depan surat cinta. Dan pesan singkat tertulis di dalamnya.

‘Aku suka padamu.’

Dia tidak tahu siapa yang menulis itu.

Dia tidak tahu perasaan siapa itu.

Hanya pengakuan yang dibuang begitu saja. Tetapi sekarang setelah dia menerimanya dan membacanya, dia tidak bisa mengabaikannya. Dia tentu tidak bisa berhenti sampai dia menemukan identitas gadis yang menyimpan perasaan ini untuknya, atau hatinya mungkin tidak akan pernah bisa bergerak.

“… Apakah Nanjou Cinderella-ku?”

Dan tentu saja, tidak ada yang menjawab pertanyaan pangeran pemalu. Itu hanya tersapu oleh suara hujan.

Bagian 3:

Hari itu, hubungan antara Keiki dan Mao tidak bergerak sama sekali. Pada akhirnya, hari itu berakhir dengan mereka tidak dapat berbicara tentang kejadian itu. Meskipun Kouhai-nya mendorongnya, dan Senpai-nya mendorong punggungnya, tidak ada yang berubah. Sebaliknya, kau bahkan bisa mengatakan bahwa hubungan mereka semakin memburuk. Meskipun Shouma juga ingin tahu apa yang terjadi, Keiki tidak bisa mengatakan yang sebenarnya.

Setelah kelas berakhir, Keiki pada dasarnya bergegas keluar dari gedung sekolah tapi menghentikan kakinya berkali-kali dalam perjalanan pulang ketika dia berhenti untuk berpikir.

“Apakah Nanjou benar-benar Cinderella-ku?” Dia mengulangi kata-kata ini berkali-kali, “Apakah aku tidak salah paham seperti dengan Sayuki-senpai dan Yuika-chan?”

Itulah alasan mengapa Keiki menjadi lebih pemalu dari sebelumnya. Meskipun Mao mungkin mencurigakan, dia juga berpikir begitu dalam kasus Sayuki dan Yuika. Dia hanya tidak ingin menginjak ranjau darat lain seperti sebelumnya. Meski begitu, dia tidak bisa membiarkan ini terjadi. Dia harus mencari tahu, apa pun yang terjadi.

“Tapi … setelah dia menunjukkan wajah seperti itu padaku … bagaimana aku harus mulai berbicara dengannya lagi …?”

Di dada Keiki, dia masih merasa mengerikan karena memaksanya untuk membuat wajah seperti itu. Dia telah merenungkannya berkali-kali, dan dia mulai membenci dirinya sendiri karena dia mengeluarkan kekesalannya pada Mao. Memprioritaskan perasaannya sendiri, dia mengabaikan perasaan gadis itu, dan membuatnya menangis.

“Aku benar-benar yang terburuk, bukankah begitu…?”

Berjalan dengan kaki berat, butuh waktu dua kali lebih banyak dari biasanya untuk berjalan pulang hari itu. Pintu masuk ke rumahnya tidak dikunci. Sepertinya Mizuha sudah di rumah. Dan Keiki segera menuju kamarnya sendiri.

Aku hanya ingin berbaring di tempat tidur dan tidur.

Dengan metode nyaman melarikan diri dari kenyataan dalam pikirannya, dia membuka pintu. Tetapi pada saat itu, jalan keluar itu terputus.

“……… ..Eh, Mizuha?”

Di kamarnya yang seharusnya kosong, karena alasan tertentu, ada adik perempuannya.

Mengenakan pakaian kasual, gadis itu duduk di atas tempat tidurnya. Melihatnya seperti itu, dia terpesona oleh kecantikannya. Dan yang dilakukan Mizuha adalah melihat koleksi buku. Buku-buku berjudul hal-hal seperti ‘Tidak masalah jika dia legal!’ dan penuh dengan foto-foto gadis yang tak terhitung jumlahnya dengan tubuh kecil dan wajah seperti bayi. Dia mendongak dari buku yang sedang dia baca dan menatap kakaknya dengan ekspresi mengantuk seperti biasanya.

“Aku tidak berpikir kalau Nii-san adalah lolicon.”

“Kau salah! Shouma lupa buku itu di sini terakhir kali dia datang! ”

“Itu jelas. Lagipula Nii-san menyukai mereka yang lebih besar. ”

“… Y-Ya, itu memang benar …”

Tidak perlu mengklarifikasi apa yang mereka bicarakan. Yang lebih penting adalah bahwa adik perempuannya telah menemukan simpanan rahasianya.

“Dan apa yang kau lakukan di sini, Mizuha?”

“Aku selesai membersihkan kamarku, jadi kupikir aku akan membersihkan kamar Nii-san juga. Kemudian aku menemukan buku-buku yang sangat menarik ini. Setelah pertarungan yang panjang, aku kalah karena penasaran. ”

“Terima kasih telah memberiku detailnya. Untuk saat ini, bisakah kau tidak memasuki kamar Nii-san-mu tanpa izin? ”

“Aku tidak peduli kalau Nii-san menyembunyikan buku-buku ini, tahu?”

“Tapi aku peduli!”

“Masuk akal. Aku kira aku melampaui batasku, meskipun kita sudah sangat dekat …… Maaf. ”

“Yah, tidak apa-apa. Aku tahu bahwa Mizuha adalah orang yang suka kebersihan dan aku malas untuk membersihkan kamarku selama beberapa waktu. ”

Mizuha tidak pernah bisa mengabaikan tanda-tanda kotoran sejak dia dilahirkan. Bahkan kotoran di dalam kamar Keiki sendiri.

“Ngomong-ngomong, Nii-san?”

“Mhm?”

“Haruskah aku memberimu bantal paha?”

“………Maaf?”

Dua menit kemudian, Keiki mengistirahatkan kepalanya di paha Mizuha karena suatu alasan. Tanpa merinci lebih jauh, Keiki menikmati situasi seperti kucing ketika dia dibelai dengan lembut oleh Mizuha.

“Uhm … kenapa bantal paha tiba-tiba?”

“Adalah tugas seorang adik perempuan untuk dimanja oleh kakaknya, dan juga untuk memanjakannya.”

“Yup, aku tidak begitu mengerti.”

Jawaban itu sebenarnya bukan jawaban yang cukup. Bahkan setelah tinggal bersamanya selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dia masih belum cukup memahami kepribadian adik perempuannya.

“Nii-san, apakah sesuatu terjadi baru-baru ini?”

“Eh? K-Kenapa kau bertanya? ”

“Aku tahu. Aku selalu tahu kapan Nii-san merasa sedih. ”

Suaranya memancarkan kehangatan lembut. Keiki sangat menyukai suaranya.

“Sebagai adikmu, aku tidak bisa mengabaikan Nii-san ketika dia sedang tidak enak badan, dan aku mungkin mendapatkan beberapa poin Nii-san jika aku memberinya nasihat.”

“Apa-apaan itu, ahahaha,” Dia tertawa.

Meskipun mereka baru saja mulai berbicara, perasaan gelap di dalam dadanya sudah mulai jernih secara ajaib.

“Kalau begitu, aku bisa juga meminta saran,” Dia mengangkat tubuhnya dan duduk di sebelah Mizuha, “Sebenarnya, aku bertengkar dengan Nanjou.”

“Dengan Mao-chan?”

“Aku pikir Nanjou menyembunyikan sesuatu dariku. Tanpa tahu apa itu atau bagaimana perasaannya tentang hal itu, aku akhirnya menyakitinya. ”

Karena dia jengkel, dia menyakitinya.

“Tidak ada gunanya memaksakan sesuatu dari seseorang jika orang itu tidak ingin membicarakannya, kau tahu?” Mendengar keadaan itu, Mizuha menunjukkan senyum yang rumit dan mengatakan bahwa seperti sedang berbicara dengan seorang anak kecil, “Kepada teman, atau bahkan keluarga, ada beberapa hal yang tidak bisa kau katakan pada orang, bukan? ”

“Ya … mungkin itu masalahnya.”

Keiki sendiri tidak membicarakan semuanya dengan teman-temannya. Dan tentu saja, itu juga terjadi pada adiknya Mizuha.

“… Tapi meski begitu, kupikir aku ingin tahu lebih banyak tentang Nanjou.”

Seharusnya ada hal-hal yang tidak bisa dia katakan pada Keiki karena dia menghargainya. Namun meski begitu, ada perasaan yang hanya bisa ditularkan dengan kata-kata. Bahkan lebih dari ingin tahu lebih banyak tentangnya, dia tidak ingin menyakitinya. Itu sebabnya dia harus mengambil risiko untuk mendapatkan satu langkah lebih dekat dengannya.

“Nii-san tidak ingin dipisahkan dari Mao-chan, ya.”

“Ya.”

“Maka kau sebaiknya berbaikan dengan cepat.”

“Menurutmu apa yang harus aku lakukan?”

“Aku pikir kau harus memukulnya dengan semua yang kau punya.”

“Memangnya aku bisa ?!”

“Kau tidak perlu melakukan sesuatu yang istimewa. Aku pikir Nii-san hanya harus menjadi dirinya sendiri dan bertindak seperti yang menurutnya terbaik. ”

“Tapi…”

Tapi, bagaimana jika dia melakukan kesalahan yang sama lagi— Dia ingat wajah Mao yang menangis. Rasa sakit yang dia rasakan saat melihatnya. Mungkin karena dia menyadari apa yang dirasakan Keiki, Mizuha meraih tangannya, dan ketika dia mendongak, dia tersenyum padanya.

“Jika kau benar-benar gagal dengan itu, aku akan menghiburmu selama yang kau inginkan.”

“Mizuha …”

Dengan kata-kata ini, gadis itu perlahan menarik pangeran pemalu dari cangkangnya. Ketika kau tidak memiliki keberanian untuk mengambil langkah maju, kau harus mengurangi rasa takut akan berakhir dengan kegagalan.

Hanya memikirkan tentang adik perempuan imutnya yang menghiburnya, dia tidak lagi takut gagal lagi. Mungkin karena Keiki benar-benar siscon.

“Terima kasih, Mizuha. Aku akan memberikan yang terbaik. ”

“Yup,” Dia dengan lembut tersenyum padanya dan mengatakan kepadanya, “Berikan yang terbaik,” dengan suara favorit Keiki.

Bagian 4:

Sehari setelah dia menerima saran dari Mizuha. Seperti biasa, pelajaran sekolah berlalu tanpa dia bisa berbicara dengan Mao sama sekali. Ketika dia selesai dengan pekerjaannya di perpustakaan, dia menerima email dari Mizuha.

‘Mao-chan ada di ruang kelas sekarang’

Ketika dia kembali ke ruang kelasnya sendiri, itu persis seperti yang dikatakan email itu. Gadis berambut merah kecoklatan itu memang ada di sana, meletakkan kepalanya di lengannya saat dia duduk di mejanya.

“…Aneh. Biasanya, dia selalu pulang ke rumah. ”

Apa pun alasannya, ini adalah kesempatannya, dan dia tidak bisa membiarkan itu terlewat. Mengambil napas dalam-dalam, Keiki memasuki ruang kelas. Meja Mao berada tepat di tengah-tengah ruang kelas, dan ketika dia tiba di sebelahnya, dia mengangkat suaranya.

“Nanjou?”

“……………”

“Heeeey, Nanjou-san ~?”

“……….”

Entah dia sedang tidur, atau dia hanya berakting.

“Jika kau tidak bangun, aku akan meremas payudaramu, kau tahu?”

“……..Apa kau idiot?”

Pelecehan seksualnya dijawab dengan tatapan dingin saat dia menatapnya.

“Jadi, kau benar-benar bangun.”

“…… Hmpf.”

Mungkin dia masih belum melupakan apa yang terjadi kemarin. Dengan ekspresi tidak senang, dia mengangkat tubuhnya.

“Nanjou, kau tidak terlihat begitu baik, kau tahu?”

“Tidak apa-apa. Aku kurang tidur saat ini. ”

“Kurang tidur, katamu … Apa yang kau lakukan di malam hari?”

“… Ini salah Kiryuu.”

“Eh?”

“Alasanku kurang tidur adalah salahmu. Aku tidak bisa berhenti memikirkanmu, jadi aku tidak bisa tidur. Ini salahmu kalau aku menderita seperti ini. ”

“Nanjou …”

Setelah mendengar perasaan Mao, Keiki mencari kata-kata yang tepat.

“… Aku ingin meminta maaf kepada Nanjou. Sejujurnya, aku tidak tahu bagaimana aku mengganggumu sejauh ini tetapi aku menyesal telah menyakitimu. Lagipula, aku tidak ingin bertengkar dengan Nanjou, dan jika kau bisa memaafkanku, aku ingin tahu lebih banyak tentangmu. ”

Dia tidak memiliki keyakinan bahwa dia bisa menyampaikan perasaannya dengan baik tetapi dia masih terus berjalan.

“Karena itu aku ingin menebusmu. Jika aku bisa membuatmu memaafkanku, aku akan melakukan apa saja. ”

“… Benarkah?” Tiba-tiba berdiri, Mao mendekatkan wajahnya.

Mereka begitu dekat sehingga udara yang mereka hirup mulai bercampur. Berkat itu, Keiki sekali lagi menyadari betapa cantiknya Mao sebenarnya.

“Lalu … bisakah kau berpacaran …?”

Kata-katanya seperti peluru yang melesat ke jantung bocah remaja itu. Dia mengepalkan tangan dan wajahnya benar-benar memerah. Mereka sendirian di ruang kelas yang diterangi oleh matahari yang terbenam. Di panggung romantis ini, sang heroine sekali lagi membuka mulutnya.

“Sudah kubilang, kan? Bergerak maju berdua saja tidak akan terlalu buruk. Karena itu— ”Dia mendongak dengan mata penuh harap saat dia mengucapkan kata-kata ini dengan nada manis.

Tidak ada kesalahan. Nanjou Mao adalah gadis yang menulis surat cinta—

“Itu sebabnya … bisakah kau berpacaran … dengan Akiyama?”

“………..Hah?”

Saat dia tiba-tiba mengangkat nama Akiyama Shouma, pikirannya tiba-tiba berhenti. Dia tidak bisa benar-benar mengerti kata-katanya sekarang.

“… Maaf, Nanjou. Bisakah kau mengulanginya sekali lagi? ”

“Aku ingin Kiryuu menjadi pasangan dengan Akiyama.”

“Aku dan Shouma?”

“Ya.”

“Untuk menjadi kekasih?”

“Ya.”

“Apa yang kau bicarakan?”

Pasti ada batas untuk berbicara dalam teka-teki.

Mungkin dia mendengarnya, mungkin juga tidak, tapi Mao mengambil tasnya dan mengeluarkan buku catatan kecil. Membuka itu, dia membaliknya untuk menunjukkannya pada Keiki.

“Pada akhirnya, aku ingin seperti ini.”

Ditampilkan pada halaman itu adalah gambar. Dan sepertinya mereka berasal dari manga—

“…… .Eh?”

Tapi, apa yang ditunjukkan di sana melebihi imajinasi Keiki.

Keiki dan Shouma. Keduanya memakai pakaian ulang tahun. Dan kejantanan Shouma yang panjang akan memasuki lubang pantat Keiki.

“Apa – Apa-apaan ini ?!”

Pada saat itulah Keiki akhirnya memahami kebenaran dunia.

Panggung itu masih kelas. Mao dan Keiki keduanya duduk di satu meja, saling berhadapan. Dan di atas meja itu ada buku catatan yang dibuka, dengan gambar-gambar yang sangat cocok dengan manga BL. BL menjadi kependekan dari “Boys love,” yang berarti cerita di mana dua anak laki-laki saling mencintai.

“Jadi, Nanjou-san? Apa artinya ini? ”

“Seperti apa keliatannya. Sebenarnya, aku ini fujoshi. ”

“Seorang fujoshi? Bukankah itu berarti seorang gadis suka untuk melihat dua anak laki-laki saling jatuh cinta? ”

“Ya, fujoshi semacam itu.”

“Jadi Nanjou suka melihat dua anak laki-laki yang saling mencintai?”

“Ya. Aku sangat menyukainya. ”

“Dan kau juga suka kalau mereka jadi erotis bersama?”

“Aku tidak bisa cukup dari itu.”

“Aku mengerti…”

Nanjou Mao milik dunia semacam itu.

“Kau berbohong padaku, kan?”

“Tidak sedikit pun.”

“Jelas sekali ~”

Mao mulai menertawakan jawaban itu. Dia saat ini mengenakan kacamata di wajahnya. Keiki belum pernah melihatnya mengenakan kacamata sebelumnya.

“Jadi kau memakai kacamata?”

“Ahh ini? Hanya ketika aku dalam mode fujoshi. ”

“Ah, begitu …”

“Agar adil, aku agak rabun dekat. Biasanya, ini bukan masalah besar, tapi ketika aku menggambar, aku biasanya memakainya. ”

“Ketika kau mengatakan menggambar, maksudmu manga BL ini, kan?”

“Ya. Aku juga berpartisipasi dalam acara dan sebagainya. Manga-ku laris manis, tahu? ”

“Mereka laku, ya …”

“Apa kau akan menghinaku? Karena aku gadis yang menggambar benda ini? ”

“Yah, bagaimanapun juga, semua orang memiliki kebebasan untuk memilih hobi mereka sendiri, jadi aku tidak bermaksud mengatakan apa-apa tentang itu, tapi …”

“Tapi?”

“Kenapa kau menggambar buku BL aku dan Shouma ?!”

“Ah, jadi kau marah?”

“Tentu saja?!”

Siapa pun akan marah jika mereka digunakan sebagai model untuk manga BL tanpa izin mereka.

“Dan juga, nama karakter ini adalah ‘Keeki’! Itu hampir nama asliku! ”

Ngomong-ngomong, nama sandi Shouma adalah ‘Shouto’.

“Aku memang berpikir bahwa menggunakan nama aslimu akan buruk. Juga, aku datang dengan nama-nama itu karena digabungkan, mereka menjadi ‘Shortcake’, dan itulah mengapa aku bertahan dengan itu. ”

“Jadi privasiku kalah melawan keinginanmu …?”

Sebagai catatan tambahan, karya terbaru Nanjou-sensei disebut ‘Shouto and Keiki’s creamy showdown.’

“Ada kalanya Nanjou menatap Shouma dan aku, kan? Apakah itu ada hubungannya dengan kami berdua menjadi karakter untuk manga BL milikmu? ”

“Ya. Aku tidak ingin melewatkan satu momen pun. ”

“Dan alasan mengapa kau kurang tidur tadi …”

“Karena batas waktu untuk manga berikutnya sudah dekat.”

“Jadi, ketika kau bertanya padaku dari waktu ke waktu untuk mengambil alih tugas bersih-bersih untukmu, itu juga karena itu …?”

“Ketika batas waktuku hampir berakhir, ya.”

“Jangan bilang … ketika kau menarik undian komite perpustakaan setahun yang lalu …?”

“Aku tidak akan punya waktu untuk menggambar manga BL lagi, jadi aku tidak bisa bergabung.”

“Jadi ini semua tentang manga BL ?!”

Seluruh dunianya berputar di sekitar manga BL.

“Dan suatu hari ketika kau melihat foto-foto Shouma?”

“Aku sedang memeriksa materi referensiku. Dia mungkin orang cabul, tetapi wajahnya cukup tampan. ”

“Mengapa kebenaran selalu begitu memilukan …?”

“Aku berharap kau akan berhenti dengan kesalahpahamanmu yang aneh, Kiryuu. Aku menyukai Shouma … siapa yang mau lolicon seperti dia? ”

Jadi itu yang dia maksudkan ketika dia berkata, “Bukan Akiyama yang aku suka …”. Maksudnya dia menyukai BL antara Shouma dan Keiki.

“Tapi tetap saja, kenapa kau tidak memberitahuku waktu itu?”

“Aku berusaha menyembunyikan fakta bahwa aku seorang fujoshi. Aku sebenarnya berencana menyembunyikannya selamanya, tetapi karena Kiryuu mulai berselingkuh, aku harus melakukan sesuatu. ”

“Aku tidak benar-benar mengerti …”

“Baru-baru ini, kau sudah berhubungan baik dengan Tokihara-senpai dan Yuika, kan? Itu benar-benar menyusahkanku. ”

“Mengapa?”

“Aku tidak mendapatkan cukup bahan.”

“Maaf?”

“Jika kau menghabiskan lebih banyak waktu dengan gadis-gadis lain, kau akan meninggalkan Akiyama sendirian, kau tahu? Itu berarti bahwa materi referensiku akan hilang. Aku hanya mengundang kita bertiga ke arcade, kan? ”

“… Itu sebabnya kau mengatakan padaku untuk tidak dekat dengan gadis lain, ya?”

“Dan karena kau memiliki Shouto, aku tidak akan memaafkan Keeki karena mesra dengan wanita lain!”

“Tidak bisakah kau membingungkanku dengan karakter di manga-mu?”

“Berkat Kiryuu bersenang-senang dengan wanita lain, aku berakhir dalam kemerosotan. Aku sudah hampir melewati tenggat waktu, tapi sekarang aku benar-benar dalam masalah karena kau, tahu! ”

“Bukankah kau sedikit tidak adil di sini?”

“Ahh, tapi foto-foto kabe-don adalah penyelamat nyata. Aku berhasil menggambar adegan yang luar biasa berkat inspirasi itu. ”

“Aku bahagia untukmu …”

“Ngomong-ngomong, adegan yang aku bicarakan adalah ini.”

“Tidak, berhenti! Jangan mendekat dengan itu! ”

Apa yang dia tunjukkan padanya bahkan lebih mengerikan bagi Keiki daripada sebelumnya. Tepatnya, Keeki sedang di kabe-don oleh ikemen Shouto, yang dengan lembut berbisik, “Kau tidak bisa pergi lagi.” (Keduanya telanjang). Dengan pipi memerah, Keeki mengalihkan tatapannya dengan “S-Shouto ….” (Masih telanjang). Dan pada akhirnya Keeki menyerah pada godaan dan menerima Shouto ketika mereka saling berpelukan—

“Bisakah kau mencoba untuk sedikit lebih menolak,” kata Keiki pada diri manga-nya.

“Komposisi ini seperti dewa jika aku mengatakannya sendiri … Fufu ……. Fufufufufufufufufufufu …… ”

“Mengerikan!”

Keiki terkejut bahwa teman wanitanya seperti ini secara pribadi.

“Nanjou, bisakah kau setidaknya berhenti menggunakan aku dan Shouma sebagai bahan?”

“Ah, itu tidak mungkin.”

“Mengapa?”

“Karena ada banyak gadis yang ingin membaca kelanjutan dari ini.”

“Lan-Lanjutan? Bagaimana apanya?”

“Yah, ‘Shouto and Keeki Series’ sebenarnya sangat populer.”

“Kau mengubahnya menjadi seri ?!”

Setelah mengetahui bahwa Mao adalah seorang fujoshi, guncangan datang satu demi satu.

“Kau tahu, Keeki yang bimbang dan lugu ditambah ikemen Shouto yang berpengalaman membuat kombo yang hebat. Dan sepertinya banyak penggemar yang setuju. ”

“Berhenti! Aku tidak ingin mendengar sepatah kata pun! ”

“Tapi yah, situasinya seperti itu. Aku minta maaf telah mengubahmu menjadi modelku tanpa bertanya, tapi aku tidak bisa benar-benar merestrukturisasi pada saat ini, dan itu akan menyulitkanku jika kau dan Akiyama berhenti menggoda sekarang. ”

“Tapi bukannya aku benar-benar menggoda Shouma …”

“Aku akan mengubah semuanya menjadi bahan yang pas jadi jangan khawatir. Bahkan ketika anak laki-laki makan siang bersama, aku bisa membayangkan adegan R-18 dengan sempurna.”

“Bukankah lebih baik pergi ke rumah sakit?”

“Kiryuu, aku mohon! Sebagai penggemar novelku, tolong pacaran dengan Akiyama! ”

“Aku tidak mau!”

“Tidak masalah jika kalian berdua laki-laki selama ada cinta.”

“Bukankah sudah jelas?!”

“Apa kau baik-baik saja jika aku tidak bisa maju dengan naskahku?”

“Sebenarnya, aku akan baik-baik saja jika kau tidak pernah menyelesaikannya.”

“Mu … kau tidak harus bersikap kasar … Tapi … aku punya cara sendiri untuk membuatmu membantuku.”

“… Dan apa itu?”

“Setelah ini, setiap kali Kiryuu dekat dengan gadis lain, aku akan melakukan segala yang mungkin untuk berada diantara kalian berdua.”

“Maaf?!”

“Jika kau ingin mendapatkan pacar, naskahku akan menderita, kan? Manga BL tempat protagonis diambil oleh seorang gadis tidak akan terjual sama sekali, kau tahu? ”

“Kenapa aku harus peduli tentang itu ?!”

“Ah, tapi jika kau selingkuh dengan laki-laki lain, itu akan berbeda, oke?”

“Itu jelas tidak aman! Itu sama sekali tidak baik untukku! ”

“Aku harap kau siap. Aku pasti akan melakukan pekerjaanku dengan benar! Dengan kekuatan penuh! ”

“Ehhhhh …”

Pernyataan itu terdengar sangat serius, jadi dia mungkin sudah memutuskan sebelum diskusi ini.

Dan, sama seperti itu, penghalang lain ditambahkan ke kisah pencarian sang pangeran untuk Cinderella.

Bagian 5:

Di dalam kelas yang baru saja ditinggalkan Keiki, Mao masih duduk di kursinya. Tidak tahu apa yang harus dia lakukan, dia terus menghela nafas.

“Sungguh, Kiryuu benar-benar idiot berkepala tebal …” Untuk saat ini, dia memutuskan untuk menjelek-jelekkan bocah malang itu, “Yah, aku sendiri tidak pernah bisa mengumpulkan cukup keberanian …”

Setiap kali Keiki dekat dengan gadis lain, dia akan tidak menyukainya. Dia tidak bisa menghasilkan naskah yang bagus adalah satu hal, tapi itu bukan satu-satunya alasan.

“Sungguh, berapa lama aku harus menderita melalui cinta tak berbalas ini hanya karena dia menyelamatkanku sedikit?”

Menyaksikan Keeki di dalam manganya dipeluk erat oleh Shouto tidak menimbulkan kecemburuan sama sekali dalam dirinya. Tapi ketika Keiki yang asli bertindak dekat dengan gadis-gadis lain, itu membuatnya marah. Pertama marah, kemudian dia geram … dan akhirnya, depresi. Lebih tepatnya, dia cemburu.

Sebenarnya, alasan mengapa dia tidak bisa membuat kemajuan dengan naskahnya bukan karena dia tidak punya cukup bahan. Sejujurnya, dia hanya bisa berpikir tentang Keiki bersama dengan gadis lain, membuatnya tidak mungkin untuk maju dengan naskah.

“Ahh, lupakan saja. Aku akan bergegas pulang dan melanjutkan naskahku. ”

Apa pun untuk pembacanya yang berharga yang sedang menunggu buku berikutnya. Dan dengan kata-kata ini, penulis BL muda meninggalkan ruang kelas di belakangnya untuk menyelesaikan naskahnya sebelum batas waktu berikutnya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded