Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 Chapter 4 – Senpai dan Kouhai-ku terlalu banyak bertengkar

 

 

Bagian 1:

Itu setelah kelas di dalam ruang penyimpanan perpustakaan. Di ruangan ini, Kiryuu Keiki didorong oleh seorang gadis.

“Senpai …” Yang keluar dari bibirnya adalah suara yang manis itu.

Dengan pipi memerah dan mata berair, dia menatap Keiki. Rambut pendek keemasannya membuatnya tampak seperti orang Barat.

“Yuika akan memberikan Keiki-senpai salah satu hartanya.”

Apa yang ada di tangannya adalah sepasang celana dalam berwarna merah muda. Memutar celana ini menjadi bola, dia memasukkannya ke mulut Keiki.

“Nngggguh !?” Dia tidak bisa mengeluarkan teriakan karena benda asing di mulutnya, “Nguuuuuuuuuuuuuh —- !!!!!”

Tapi, gadis yang duduk di perutnya tidak cukup baik untuk membebaskannya dari penderitaannya.

“Ahaha. Apa celana dalam Yuika yang baru dikenakan itu enak? ”Sambil tertawa seperti malaikat, dia mengucapkan kata-kata yang menakutkan ini.

“——– Uwaaaaaaaaaaaaa ?!”

Dengan napas kasar, Keiki melihat sekeliling ke ruangan itu. TV dan meja. Rak buku dan bufet. Pakaiannya sendiri tergantung di dinding. Jam alarm yang diberikan Mizuha di sebelah bantalnya. Tidak ada keraguan bahwa ini adalah kamarnya sendiri.

“Se-sebuah mimpi, huh …”

Merasakan keringat di dahinya, dia menerima bahwa ini memang nyata.

“Sungguh mimpi buruk…” Meskipun dia akan senang menyebutnya mimpi buruk, fakta bahwa isi mimpinya benar-benar terjadi membuat mustahil untuk melakukannya.

Empat hari sebelumnya, Kouhai Keiki yang lucu memasukkan celana dalamnya ke mulutnya di dalam perpustakaan sekolah. Pengalaman yang benar-benar menyakitkan, membangkitkan trauma mendalam di dalam dirinya. Sedemikian rupa sehingga dia terus menghidupkan kembali adegan itu di dalam mimpinya.

Ketika dia bangkit dari tempat tidur, dia mendengar ketukan lembut dari pintu, yang terbuka segera setelah itu.

“Nii-san, kau sudah bangun?” Orang yang menunjukkan wajahnya adalah Mizuha, mengenakan celemek. Dia adalah adik perempuan Keiki.

“Ah, kau sudah bangun. Pagi, Nii-san. ”

“Pagi. Mizuha mengenakan celemeknya adalah orang yang paling imut di dunia. ”

“Eh, benarkah begitu? Sungguh sekarang, Nii-san benar-benar siscon, ”Dia tersenyum.

Melihat Mizuha seperti ini membuat Keiki merasa lebih baik setelah mimpi mengerikan itu. Betapa imutnya dia. Sangat lucu.

“Ngomong-ngomong, Nii-san, aku mendengar jeritan keras sebelumnya; apa kau mengalami mimpi buruk? ”

“Ah, ya … sesuatu seperti itu.”

Keiki telah menghidupkan kembali adegan di mana Kouhai-nya memasukkan celana dalam yang baru dikenakannya ke dalam mulutnya. Tapi tidak mungkin dia bisa mengatakan itu padanya. Dia mungkin berasumsi bahwa dia hanya memiliki sekrup longgar.

“Yah, kalau bukan apa-apa, lalu bagaimana kalau kau bersiap untuk sekolah? Sarapan sudah selesai. ”

“Sekolah…”

Kiryuu Keiki adalah siswa SMA. Hari ini hanya hari Jumat lainnya, jadi tentu saja dia sekolah. Tetapi jika dia pergi ke kelas, dia mungkin bertemu Kouhai yang memaksanya untuk memakan celana dalamnya.

Koga Yuika – hanya mengingat nama itu hampir memicu (Post-traumatic stress disorder) PTSD-nya. Dan mimpi buruk dari sebelumnya tentu saja tidak membantu.

“Uhm, Mizuha …”

“Apa?”

“Aku tidak ingin sekolah hari ini.”

“Apakah ini sesuatu yang serius? Atau kau hanya berpura-pura? ”

“Berpura-pura,” jawaban jujurnya membuatnya tersenyum.

“Kalau begitu tidak bisa.”

Dia mengatakan ini seperti seorang istri yang mengatakan tidak pada salah satu ide gila suaminya. Dia benar-benar tidak berbasa-basi, bahkan terhadap kakaknya.

Bagian 2:

Empat hari sebelumnya, Keiki telah ditembak oleh Koga Yuika.

Setelah kehilangan kesadaran, dia terbangun di dalam kantor perawat. Yuika telah mengatakan semacam kebohongan kepada gurunya, dan sepertinya gurunya telah membawa Keiki ke sini. Yuika mengatakan bahwa Keiki telah pingsan ketika dia sedang menembaknya.

Ditipu oleh itu, guru mengatakan hal-hal kepada Keiki seperti ‘Ditembak oleh kecantikan seperti itu, kau benar-benar beruntung!’ tapi Keiki tidak menganggap Yuika sangat imut. Setiap orang memiliki sisi gelap pada mereka. Dalam kasus gadis itu, dia adalah seorang penyihir menurut Keiki.

“- Aku akan ke sini, Nii-san.”

Setelah meninggalkan rumah bersama Mizuha, dia berjalan dengan kaki berat ketika dia berpisah darinya. Dalam keadaan kurang tidur, dia saat ini berdiri di depan loker sepatu. Dan dia tanpa sadar menggumamkan yang berikut.

“Tidak hanya Sayuki-senpai, tetapi juga Yuika-chan memiliki sisi gelap padanya …”

Ingin menjadikan Keiki pemiliknya.

Ingin menjadikan Keiki budaknya.

“Jadi, apakah Yuika-chan bukan Cinderella-ku?”

Memberitahu orang pentingmu untuk menjadi budakmu tidak terasa seperti hal normal bagi kekasih untuk melakukannya. Yang tersisa hanya satu dari tiga kandidat Cinderella yang asli.

“Jadi, jika itu bukan Sayuki-senpai atau Yuika-chan, maka hanya tinggal—”

“—Pagi, Kiryuu.”

“Ah! Selamat pagi, Nanjou. ”

Panjang umur, kandidat terakhir, mengenakan rambut kecokelatan dengan ekor kuda, berdiri di sampingnya. Nanjou Mao.

“Kenapa kau melamun?”

“Aku hanya mencoba untuk berdamai dengan kenyataan tanpa harapan ini.”

“Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan,” Menanggapi itu, dia mengeluarkan sepatunya dari lokernya.

Setelah itu, Keiki melakukan hal yang sama. Namun, ada sesuatu di atas sepatunya. Ketika dia mengeluarkannya, Keiki menyadari bahwa itu adalah bra yang terlihat lucu.

“Uwaaaaaaaaaaaaaaaaa ?!”

“Eh, apa? Apa yang salah?”

“Bu-Bukan apa-apa !?” Dia buru-buru memasukkannya kembali ke lokernya dan mengambil napas dalam-dalam, “Tenang … Tenanglah, diriku … Ini bukan waktunya untuk panik.”

Memeriksa di dalam loker sekali lagi, Keiki menyadari itu adalah catatan kecil di sebelah sepatunya. Bertanya-tanya dari siapa itu, dia mengeluarkannya dan membukanya dengan hati-hati agar Mao tidak melihat isinya.

Percaya atau tidak, aku punya payudara, kau tahu?

-Yuika

“Yuika-chaaaaaaan ?!”

“Kiryuu, kau benar-benar berisik pagi ini. Ada apa dengan Yuika-chan? ”

“Tidak apa!”

Orang yang dimaksud, tentu saja, adalah Kouhai-nya. Dia tidak pernah membiarkan siapa pun melihat benda-benda di dalam lokernya sekarang.

Ini berada pada tingkat bahaya yang sama dengan insiden celana dalam Cinderella. Jika seseorang menemukan tempat itu, dia akan mati. Secara sosial.

“Apa yang dia lakukan?”

Menempatkan bra ke loker anak laki-laki? Itu mirip dengan terorisme. Meskipun dia telah melakukannya tanpa ketahuan, Keiki tidak bisa menerima intimidasi semacam ini. Dia harus mengembalikan mereka secepat mungkin, belum lagi melakukan percakapan yang tepat dengannya.

Setelah kelas berakhir, seorang anak lelaki dan perempuan bertemu di ruang kelas yang kosong. Korban dengan bra yang dimilikinya, Kiryuu Keiki. Dan teroris Koga Yuika, yang dipanggil ke sini dengan email. Kouhai sedang duduk di sebuah meja, menghadapnya dengan senyum lebar di wajahnya.

“Dipanggil seperti ini oleh Keiki-senpai membuat Yuika benar-benar bahagia,” Dan memang, dia benar-benar tampak seperti dia bahagia.

“….Begitu? Apa artinya ini, Yuika-chan? ”Dengan kata-kata ini, Keiki mengeluarkan bra dan meletakkannya di atas meja. Itu yang Yuika taruh di loker sepatu Keiki. “Apa yang kau pikirkan, menarik aksi seperti ini?”

“Tapi kau bersenang-senang bermain dengan celana dalamku, kan, Keiki-senpai?”

“Celana dalam … Celana dalam menakutkan … Celana dalam menakutkan …”

“Senpai? Wajahmu tidak terlihat begitu baik … ”

Ditanya “Apa kau baik-baik saja?” Oleh orang yang menyebabkan trauma padanya adalah pengalaman baru bagi Keiki.

“Aku tidak benar-benar baik-baik saja, aku tidak berpikir … atau lebih tepatnya, huh? Kau melakukan itu karena alasan yang begitu kejam? ”

“Yah, Yuika berpikir bahwa ini akan merepotkan bagi Keiki-senpai.”

“Itu memang benar! Aku pikir aku akan mati! Secara sosial! ”

“Sebenarnya, Yuika bersembunyi dan mengawasimu. Wajah Senpai yang bermasalah begitu indah. Ahaha. ”

“Bukankah karaktermu terlalu banyak berubah ?!”

Pasti ada batas seberapa jahatnya seseorang! Dia mulai bertindak seperti orang yang sama sekali berbeda. Gadis benar-benar menakutkan.

“Tapi Senpai, kau sudah menghindari Yuika setelah itu, bukan? Kau tidak datang ke perpustakaan, dan kau tidak menjawab email Yuika. Kau pada dasarnya menekan Yuika untuk melakukan itu. ”

“Yah, itu …”

Seperti yang dia katakan, beberapa hari terakhir ini Keiki berusaha menghindarinya. Setelah apa yang terjadi, itu seharusnya tidak begitu mengejutkan. Meskipun dia tahu bahwa akhirnya bertemu dengannya adalah hal yang tak terhindarkan.

“Ah, kau bisa menyimpan bra itu sebagai hadiah.”

“Aku tidak membutuhkannya.”

“Ini salah satu favorit Yuika, tahu?”

“Aku tidak peduli, jadi kembalikan saja,” Dia mengembalikan bra ke pemiliknya yang sah.

Dia sudah memegang sepasang celana dalam, jadi berpegangan pada benda berbahaya lain seperti itu akan meningkatkan risiko ketahuan di rumah.

“Yuika-chan, uhm, aku harap aku salah tapi …”

“Apa?”

“Di bawah seragammu, kau sebenarnya tidak tanpa bra, kan?”

“Eh?”

“…………… ..”

“……………….”

Tiba-tiba ruangan menjadi sunyi. Dan, mau tidak mau, tatapan Keiki tertarik ke arah daerah dada Yuika.

“Apa ?! Apa yang kau pikirkan ?! ”Dia berkata sambil menyembunyikan dadanya dengan lengan. Wajahnya memerah karena malu, “Tentu saja Yuika memakainnya! Senpai sangat cabul! Kau cabul! ”

“Aku tidak ingin diberitahu itu oleh Yuika-chan.”

Menempatkan bra-nya sendiri di loker sepatuku, memasukkan celana dalamnya yang baru dipakai ke dalam mulutku …. Kupikir hal-hal seperti itu membuatnya jadi cabul lebih besar dari yang pernah kulakukan.

“Dibandingkan dengan apa yang kau lakukan padaku, tanpa bra seharusnya tidak terlalu memalukan,” gumam Keiki.

“Gadis-gadis di kelas Yuika akan segera memperhatikan, bukan? Yuika tidak akan memberikan layanan seperti itu kepada sembarang orang. ”

“Tapi kau menunjukkan celana dalammu padaku?”

“Tidak apa-apa karena itu Senpai!”

“Eh?”

“Untuk Yuika, Keiki-senpai adalah seseorang … yang istimewa, kau tahu?”

“Is-Istimewa, katamu …” Diberitahu begitu langsung itu cukup memalukan bagi Keiki.

Menerima perlakuan khusus dari seorang gadis akan membuat anak laki-laki bahagia.

“Keiki-senpai adalah satu-satunya yang Yuika ingin jadikan budaknya.”

“Ya. Aku sama sekali tidak senang tentang itu. ”

Semua harapan yang dia temukan untuk sesaat segera hilang lagi.

“Ah, benar juga. Yuika ingin memberikan sesuatu kepada Senpai. ”

“Memberikan padaku…?”

Yuika mengambil buku dari tasnya dan menyerahkannya ke Keiki.

“Ini adalah buku yang kita bicarakan sebelumnya.”

“Eh? Ah ya. Terima kasih.”

Itu adalah buku yang Yuika tawarkan untuk meminjamkan padanya ketika mereka pergi berkencan. Meskipun Keiki benar-benar lupa tentang itu, sepertinya Yuika ingat janjinya.

“Dan juga … ini …”

“Mhm? Ini adalah…”

Hal berikutnya yang dia berikan adalah buku sketsa. Ketika dia membukanya, dia melihat ilustrasi lucu seorang putri.

“Buku bergambar? Apa kau membuat ini, Yuika-chan? ”

“Ya, dia baru saja menyelesaikannya.”

“Oh ya, kau ingin menjadi penulis buku bergambar.”

“Maukah kau membacanya?”

“Ya, aku tertarik juga.”

Tergambar dalam buku sketsa itu adalah apa yang tampak seperti cerita anak-anak.

‘Sang putri yang pemalu’

Di tempat tertentu, ada seorang putri yang pemalu. Pada hari tertentu, ada pesta di kastil sang putri. Dia mengundang sang pangeran dari negara tetangga.

Pangeran itu baik dan tampan, orang yang sangat luar biasa. Itulah sebabnya sang putri jatuh cinta pada pangeran pada pandangan pertama.

Tapi, karena sang putri sangat pemalu, dia tidak bisa mengaku pada pangeran. Jadi sang putri mengunci pangeran di ruang bawah tanahnya.

“Ehh …”

Pembaca mana pun akan kewalahan dengan perkembangan mendadak itu. Jari-jari Keiki sedikit bergetar ketika dia membalik halaman.

Tempat pangeran itu dikurung adalah ruang bawah tanah kastil. Sang pangeran ditangkap oleh pelayan sang putri dan dibawa ke lantai bawah tanah. Setelah terbangun di dalam ruangan yang gelap gulita, sang pangeran berbalik ke arah sang putri dan berteriak.

” Kenapa kau melakukan ini, Putri? Tolong biarkan aku kembali ke negaraku sendiri! ”

Tentu saja, sang putri tidak melakukan apa yang diminta sang pangeran. Dia akhirnya mendapatkan pasangan sempurna yang selalu dia harapkan, jadi tidak mungkin dia membiarkannya pergi sekarang.

Sang putri mengunci pintu ke ruang bawah tanah, tidak meninggalkan jalan bagi pangeran untuk melarikan diri. Sang pangeran tidak bisa lagi kembali ke negaranya sendiri. Sejak saat itu, ia akan tinggal bersama sang putri pemalu.

Dan setelah hari itu, ‘pelatihan’ sang pangeran dimulai.

…Sesuatu seperti itu. Setelah itu, pelatihan dimulai, tetapi kontennya sebenarnya cukup gila. Bahkan gambar-gambarnya sama hardcorenya dengan ceritanya. Setelah dia dikurung di ruang bawah tanah, sang pangeran mulai terbiasa dengan pelatihan dan perlahan-lahan menjadi budak sang putri.

Ini jelas merupakan jenis karya yang dibatasi usia.

“………… ..”

“Bagaimana, Senpai?”

“Hyyiii ?!”

“Hubungan mereka berdua membuat jantungmu berdetak lebih cepat, kan?”

“Itu memang membuat jantungku berdetak lebih cepat, tapi mungkin karena alasan yang berbeda dari Yuika.”

Setelah sang pangeran mulai tersenyum ketika sang putri mencambuk pantatnya, Keiki berhenti membaca.

“Jadi pada dasarnya, ini dia.”

“A-Apa itu?”

“Inilah yang Yuika inginkan seperti hubungan kita.”

“K-kau ingin memukul pantatku dengan cambuk ?!”

“Tidak, itu hanya fiksi … Meskipun jika Keiki-senpai menginginkannya, maka Yuika tidak akan keberatan.”

“Tidak mungkin aku berharap untuk hal seperti itu!”

“Tapi kau mungkin benar-benar menikmati menjadi budak Yuika, sama seperti pangeran.”

“Seolah aku mau!”

“Apa kau membenci pikiran menjadi budak Yuika?”

“Siapa pun akan benci menjadi budak seseorang!”

“Lalu bagaimana kalau menjadi kepala pelayan Yuika?”

“Kepala pelayan?”

Sekarang dia mengatakan sesuatu yang aneh.

“Jika kau memikirkannya, kepala pelayan juga melayani tuan mereka seperti halnya budak.”

“Itu cukup kasar terhadap semua kepala pelayan di luar sana.”

“Yah, Yuika hanya mengatakan itu sebagai contoh, jadi bagaimana kalau kau berlatih dan mengumpulkan beberapa pengalaman?”

“Berlatih? Sebagai kepala pelayan? ”

“Ya, kita akan melakukan sesi pelatihan kepala pelayan.”

“Sesi pelatihan kepala pelayan, ya … Apa sebenarnya yang akan terjadi?”

“Pertama-tama harus … ini, mungkin,” Dia melepas sepatunya dan duduk di atas meja.

Setelah juga melepas kaus kaki lututnya, celana dalamnya hampir terlihat saat dia mengulurkan kaki telanjangnya yang bercahaya ke arah Keiki.

“Di sini, Senpai. Tidak perlu menahan diri. ”

“Uhm …. Apa ini?”

“Tolong berlutut dan jilat kaki Yuika.”

“Aku dengan sepenuh hati menolak!”

Respons orang normal.

“Juga, aku tidak berpikir bahwa menjilati kaki tuannya adalah pekerjaan kepala pelayan, kau tahu?”

“Tidaaaak, kepala pelayan kelas satu akan melakukan apa saja untuk tuan mereka.”

“Itu pasti bohong …”

“Kalau begitu kenapa kau tidak mulai mencium kaki Yuika?”

“Aku pikir ini adalah rintangan yang cukup tinggi yang kau anggap sebagai permulaan! Dan aku juga benar-benar tidak menyukai semua itu, jadi kau memaksaku untuk melakukan hal yang mustahil! ”

“Jangan khawatir, Senpai. Yuika akan mengubahmu. Ya, itu akan menjadi perubahan yang sangat besar sehingga kau akhirnya akan mulai mendengarkan perintah Yuika – oke? ”Matanya sama seperti ketika dia mengaku padanya di ruang penyimpanan.

Merasakan ketakutan itu di seluruh tubuhnya, Keiki segera berdiri dari kursinya.

“A-Aku sedang tidak enak badan, jadi aku akan pergi untuk saat ini!”

“A-Ah, Senpai ?!”

Tidak memperhatikan suaranya, dia lari dari kelas itu. Saat dia meraih tasnya, dia terkejut dengan kecepatan larinya sendiri.

“—Yuika tidak akan menyerah, kau tahu! Dia pasti akan menjadikanmu budaknya! ”Yuika memanggilnya dengan suara imut, tetapi dengan kata-kata menakutkan.

“Untuk sekarang, ayo pulang saja. Secepat mungkin. Aku perlu menenangkan hatiku dengan Mizuha. ”

Memutuskan bahwa ia akan meninggalkan masalah besok ke masa depannya, ia berjalan pulang. Malam ini, dia berencana dimanjakan oleh adik perempuannya. Makanan adik perempuannya yang lezat, menonton TV bersama, tertawa tentang hal-hal paling bodoh. Untuk saat ini, dia hanya ingin menyembuhkan hatinya yang terluka.

Setelah memutuskan itu, dia berjalan menuju pintu masuk gedung sekolah.

Namun, dia masih tidak bisa pulang dengan mudah. Ada sesuatu yang lain di loker sepatu yang bukan sepatu. Berbaring di atas sepatunya adalah satu gambar. Tampak pada gambar itu adalah skandal yang cukup besar untuk mencegahnya pergi. Gambar itu adalah Kiryuu Keiki, terbaring telanjang di atas tikar tatami, dengan Yokihara Sayuki meringkuk di sebelahnya, tidak mengenakan apa-apa selain t-shirt tunggal.

“Ini buruk … buruk dengan cara yang berbeda dari bra itu …”

Ini jelas terlihat seperti selfie setelah bercinta. Di belakang foto, ada sesuatu yang ditulis dengan tulisan tangan yang indah.

“Segera datang ke ruang klub. Jika tidak, aku akan membocorkan foto ini secara online, dengan nama aslimu ditambahkan. ‘

“Tidak, tidak, tidak, kau tidak bisa hanya mengunggahnya secara online …”

Setelah kau meletakkan sesuatu secara online, kau tidak pernah dapat benar-benar menghapusnya.

“Dan kapan dia bahkan mengambil foto itu ….?”

Setelah mencari-cari dalam ingatan ini, Keiki memikirkan satu waktu yang mungkin ketika dia bisa mengambilnya. Segera setelah dia menjadi tahun kedua, ada satu waktu ketika dia tertidur di dalam ruang klub. Tidur yang tidak dijaga adalah kelemahan yang dimiliki semua makhluk hidup. Tentu saja, manusia tidak terkecuali aturan ini. Dan Sayuki menggunakan kesempatan itu untuk keuntungannya sendiri.

“Tetap saja, ini terlihat seperti selfie setelah bercinta … jika ini bocor …”

Rumor akan menyebar dengan segera, dan begitu mereka menyebar, dia akan sulit untuk menjernihkannya. Dan, itu tidak akan terlalu lama sebelum orang-orang mengetahui bahwa Keiki dipaksa menjadi tuan untuk hubungan tuan-peliharaan.

“Ini buruk. Aku harus mencegah itu dengan cara apa pun. ”

Sayuki ingin menjadi peliharaan Keiki. Dia mengaku bahwa dia ingin dia menjadi tuannya. Namun, Keiki masih tidak menginginkan itu sama sekali. Tidak pernah, tidak sama sekali, tidak sedikit pun.

Tetap saja, gadis itu belum menyerah, dan melanjutkan pendekatannya. Dan gambar itu mungkin hanya salah satu cara mendekati Keiki. Meskipun Keiki benar-benar tidak menyukai perasaan itu, dia tidak bisa mengabaikan gambar itu. Itu sebabnya dia menyerah dan berjalan menuju ruang klub.

Di lantai dua gedung, Keiki berdiri di depan ruang klub.

“Itu mengingatkanku, sudah agak lama sejak aku datang ke sini terakhir.”

Dia belum datang ke ruang klub sejak dia mengetahui sifat asli Sayuki.

Setelah mengetuk pelan, dia mendapat jawaban.

“Silahkan masuk.”

“Per – misiiii ?!”

Ketika dia membuka pintu, ada seorang pelayan yang menunggunya. Baik itu di bahu atau di kaki, itu adalah kostum dengan banyak pemaparan. Tangannya dikunci bersama di belakang punggungnya dengan borgol, dadanya hampir meledak dari pakaiannya, dan kerah anjing diikatkan di lehernya saat dia duduk di lantai. Gadis itu sendiri hanya menatap tamunya dengan mata bersinar seperti berlian.

“Selamat datang, tuan.”

“…… ..”

Gedebuk

Tuan segera menutup pintu lagi.

“… Yup, ayo pulang. Kembali ke duniaku sendiri. ”

Ketika Keiki berusaha melarikan diri dari kenyataan kejam ini, pintu terbuka dan wajah pelayan yang lucu itu mengintip keluar.

“Untuk pergi tiga detik setelah kau tiba – sungguh kejamnya anda, tuan.”

“Satu-satunya hal yang kejam adalah selera burukmu, Senpai. Dan aku juga bukan tuanmu. ”

Identitas pelayan ini adalah Sayuki, tentu saja.

Dia mengenakan rok yang nyaris tidak menutupi celana dalamnya, bahkan tidak menyembunyikan pahanya. Dan rambutnya dikuncir. Gadis masokis ini benar-benar tidak menahan diri sama sekali.

“Sungguh kasarnya … Tapi aku juga tidak membenci sikap itu.”

“Apa yang salah dengan orang ini …?”

Bagaimana dia bisa membuka pintu dengan borgolnya?

Untuk saat ini, akan sangat buruk untuk membiarkan pelayan erotis keluar ke lorong. Setelah merenungkannya sejenak, dia memutuskan untuk mendorongnya kembali ke ruangan.

“Jadi? Sejak kapan ruang klub ini menjadi kafe pelayan? ”

“Aku meminjam buku kemarin, kan?”

“Ah, ‘Cara yang benar untuk memelihara anjing peliharaan’ atau sesuatu seperti itu …”

“Ya itu. Setelah membacanya, aku berpikir bahwa mungkin seorang pelayan mungkin ide yang bagus untuk hewan peliharaan. ”

“Tunggu sebentar, tolong … Aku tidak bisa mengikuti apa yang kau katakan padaku.”

“Yah, dengarkan sampai akhir, oke?”

“Baik…..”

Keiki kesulitan melakukan hal itu. Dengan kedua tangan diborgol bersama di belakang punggungnya, dadanya didorong keluar lebih dari biasanya, yang membuat Keiki kesulitan ke mana harus melihat.

“Jadi, untuk menyelidiki, aku pergi ke kafe pelayan. Dari para pelayan yang bekerja di sana, aku mendapat kesan yang baik. Terlepas dari tatapan penuh nafsu dari lawan jenis, dan terlepas dari pelecehan seksual, mereka hanya tersenyum sebagai tanggapan dan terus melayani tuan mereka, seperti anjing yang patuh. Melihat itu benar-benar menyentuh hatiku. Sedemikian rupa sehingga aku memutuskan bahwa aku tidak punya pilihan lain selain mencobanya sendiri – Dan itulah sebabnya aku mencoba menjadi pelayan. ”

“Kau mencoba menjadi pelayan, katamu …”

“Keiki-kun, apakah pesanannya seorang pelayan?”

“Aku hanya punya satu pesanan. Tolong ganti segera. Pakaian itu tidak boleh dipakai, dalam banyak hal. ”

“Aku ingin melakukan itu, tapi aku butuh kunci untuk membuka borgol ini.”

“Kunci? Jika itu masalahnya, maka aku akan membukanya untukmu. Di mana kau meletakkan kuncinya? ”

“Itu agak sulit dikatakan …”

“Senpai?”

“Ketika aku memegangnya di antara bibirku dan mencoba untuk meletakkannya di atas meja, aku tidak sengaja menjatuhkannya ke belahan dadaku …”

“Apa katamu?”

Kuncinya seharusnya di antara dua melon besarnya, yang ditekan bersama oleh kostum pelayan. Dan mereka telah menelannya sepenuhnya.

“Keiki-kun, maukah kau mengambil di antara payudaraku dan mengambil kunci keluar?”

“Tunggu sebentar! Itu sangat buruk, bukan ?! ”

“Tidak apa-apa. Kau mendapat persetujuanku. Aku tidak akan memanggil polisi setelah itu atau apa pun. ”

“Tapi komentar itu hanya membuatku lebih gugup!”

Komentar itu datang dari orang yang mengambil foto berbahaya seperti itu. Jika dia entah bagaimana berhasil mendapatkan foto Keiki mengambil kunci, itu bukan hanya kehidupan sekolahnya yang akan secara resmi berakhir.

“Itu benar, aku akan pergi dan memanggil gadis lain—”

“—Keiki-kun!”

Keiki hendak mengeluarkan teleponnya ketika suara yang terdengar sedih itu menghentikannya.

“A-Aku benar-benar lebih suka jika kau cepat …”

“Senpai …?”

Dia bertingkah aneh? Suaranya bergetar, dan melihat lebih dekat, matanya mulai berair dan dia mulai gelisah dengan kakinya.

“Aku pada batasku … uhm … aku benar-benar ingin pergi ke toilet …”

“Apa yang sebenarnya kau lakukan ?!”

Dalam benaknya, gambar orang yang dia kagumi benar-benar hancur berkeping-keping. Mungkin Tokihara Sayuki hanya idiot.

“Apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini …?”

Memanggil seorang kenalan wanita akan memakan waktu terlalu lama pada saat ini.

Itu berarti dia harus memilih di antara dua pilihan yang mengerikan:

Mengambil kunci dari dadanya.

Melihat gadis itu membasahi dirinya di dalam ruang klub.

Tidak peduli apa yang dia pilih, apa yang menantinya adalah jalan yang sulit. Dan pilihan yang dipilih anak muda itu adalah—

“… Hei, Keiki-kun.”

“A-Apa itu?”

“Ini pertama kalinya bagiku, jadi tolong bersikap lembut.”

“Bisakah kau diam sebentar ?!”

“Mhm … Ah, Ahnn …”

“Tunggu – Jangan mengeluarkan suara aneh seperti itu!”

Setelah itu, pelayan dibebaskan dari borgol. Dengan syarat foto itu akan dihapus, tentu saja. Dan payudara Sayuki selembut yang terlihat. Tapi Keiki memang anak remaja, jadi itu sebabnya—

“Tenang! Tenanglah, ‘anakku’ !!!!!! ”

Sementara Sayuki pergi ke toilet, Keiki mencoba yang terbaik untuk menenangkan anaknya yang terbangun di celananya.

Setelah menyelesaikan urusannya, dia berubah kembali menjadi siswa SMA yang normal. Meskipun dia lari saat mengenakan pakaian pelayannya, untungnya tidak ada yang melihatnya.

“Jika seseorang kebetulan melihatku, aku akan menyebutnya ‘kostum untuk festival budaya’.”

“Kau pasti akan mendapat masalah jika kau mengenakan kostum seperti itu di festival budaya. Dan festival budaya masih cukup jauh, kau tahu? ”

Keiki dan Sayuki duduk di kursi masing-masing dan melakukan percakapan yang tidak berguna seperti biasanya.

“Apa yang akan terjadi jika aku datang untuk tidak membebaskanmu dari borgolmu?”

“Selain memakai kostum pelayan dengan borgol di tanganku, itu akan berubah menjadi ‘membasahi dirimu dengan kostum pelayan dengan insiden borgol’.”

“Itu sudah cukup untuk membuatmu dikeluarkan, oke.”

“Betul. Tapi Keiki-kun datang untukku, ”Dia tersenyum lembut ketika dia bergerak di sebelahnya.

Menempatkan kursi yang dia duduki tepat di sebelahnya, dia meletakkan kepalanya di pundaknya. Sepenuhnya normal, seolah-olah mereka adalah sepasang kekasih. Keiki kewalahan oleh aroma manis dan keimutannya, dan tidak bisa memaksa dirinya untuk segera mendorongnya.

“Uhm … .Sayuki-senpai?”

“Mhm? Ada apa?”

“Aku bertanya-tanya tentang ini sebelumnya ketika kita berada di perpustakaan, tetapi bukankah skinship-mu sedikit ekstrim?”

“Itu untuk menandai. Aku melakukan ini sehingga orang lain tahu bahwa kau adalah milikku. ”

“Apa kau anjing atau apa …?”

“Betul. Lagipula aku adalah pelacur Keiki-kun. ”

“Aku tidak ingat mengadopsi seekor anjing atau seorang Senpai.”

“Sungguh kejam! Tapi tatapan dingin itu juga terasa cukup bagus— ”

“Dan apa yang kau rencanakan untuk dilakukan ketika kau menggunakan gambar itu untuk memanggilku ke sini?”

Mendengar pertanyaan Keiki, dia mengangkat kepalanya dari pundaknya dan menatap lurus ke arahnya.

“Kau tidak akan datang menemuiku jika aku tidak memberimu alasan…”

“Eh?”

“Kau dulu selalu datang ke sini atas kemauanmu sendiri. Apa kau sudah muak denganku? ”

“Maaf?!”

“Membuang wanita yang begitu baik … Keiki-kun benar-benar pria yang kejam.”

“Tunggu sebentar, kenapa terdengar seperti aku yang jahat di sini ?!”

Dituduh salah benar-benar menakutkan.

“Aku tidak punya alasan khusus. Hanya, sebagai hewan peliharaan tuan, aku menjadi gugup setelah tidak melihatnya untuk waktu yang lama. ”

“Senpai … ..”

Bagi Keiki, itu terdengar seperti dia kesepian. Mungkin itu sebabnya skinship-nya sangat ekstrim sekarang, pikirnya.

“Itu mengingatkanku. Sebelumnya, aku kebetulan mendengar beberapa anak tahun kedua berbicara tentang bagaimana mereka ingin pertama kali mereka bersamaku— ”

“Perubahan topik itu agak mendadak, bukan begitu ?!”

Rupanya, sama seperti Keiki, banyak anak lelaki memandangnya karena kecantikan dan gayanya yang bagus.

“Sepertinya aku benar-benar populer dengan anak laki-laki. Malam demi malam, dalam fantasiku, mereka terus melakukan apa yang mereka inginkan bersamaku …. ”

“Orang mesum macam apa kau ini, sungguh ….”

“Mungkin terdengar sombong datang dariku, tapi aku yakin dengan keterampilan menangani kuasku, kau tahu? Apa itu … ‘Pekerja yang baik tidak menyalahkan alatnya’, kan? Itu sebabnya aku yakin bisa menangani kuas anak laki-laki juga. ”

“Analogi macam apa itu ?!”

Mendengar jawaban Kouhai-nya, tawa Sayuki bergema tepat di sebelah telinganya. Dia kemudian meletakkan tangan putihnya di dadanya dan bersandar di dekat telinganya.

“Jika itu Keiki-kun … aku mungkin melakukannya untukmu, tahu?”

“Uwaaaa ?!”

Kata-kata ini seperti bom untuk Keiki. Bom yang manis dan menggoda yang benar-benar bisa menghancurkan pemikiran logis anak laki-laki.

Dan Keiki juga seorang anak remaja. Itu akan bohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak tertarik pada hal itu.

“Aku akan berterus terang denganmu … Aku adalah wanita yang sangat horny.”

“Senpai ?!”

“Setiap malam, aku punya fantasi seksual tentang Keiki-kun.”

“Kenapa kau mengatakan itu padaku ?!”

“Itu sebabnya …. jika Keiki-kun menjadi tuanku, aku akan memberimu tubuh dan hatiku.”

“B-Baik tubuh dan hati ?!”

“Ya, aku akan melakukan semua yang kau inginkan. Bahkan hal-hal yang tidak akan bisa kau lakukan dengan wanita lain. Tidak peduli apa yang kau inginkan, Keiki-kun. Kau dapat melakukan apa pun yang kau inginkan, di mana pun kau mau— ya? ”Seolah ingin membujuknya, ia mengangkat payudaranya dengan kedua lengannya. Melihat itu, Keiki tidak bisa memalingkan muka. Menjadi jelas senang karena reaksi Kouhai-nya, dia memiliki ekspresi yang lebih menggoda saat dia melanjutkan.

“Keiki-kun … maukah kau menjadi tuanku?”

Kata-kata itu memiliki arti yang sama dengan pengakuan. Benar-benar tidak yakin apa yang akan dia lakukan, sebuah pertemuan berkumpul di dalam pikirannya, para anggotanya adalah seorang malaikat dan iblis.

Iblis Cake-kun: “Apa kau akan membuat Senpai yang cantik dan berdada besar sebagai hewan peliharaanmu?”

Malaikat Cake-kun: “Tidak, itu tidak baik. Tidak mungkin menjadikan seorang gadis peliharaanmu! ”

Iblis Cake-kun: “Tapi dia akan membiarkanmu melakukan hal-hal erotis yang kau inginkan, tahu?”

Malaikat Cake-kun: “I-Itu … ..gulp ….”

Iblis Cake-kun: “Payudaranya sangat lembut, kan? Mereka yang terbaik! ”

Malaikat Cake-kun: “Y-Ya, aku akan berbohong jika aku mengatakan bahwa mereka tidak …”

Iblis Cake-kun: “Dia akan membiarkanmu melakukan apa saja dengan payudara besar itu, kau tahu? Bukankah itu luar biasa? ”

Malaikat Cake-kun: “……… .Itu mungkin sangat mengagumkan, ya …”

Dalam hatinya, rasanya seperti malaikat telah didorong menjauh. Dia mungkin menyerah pada bisikan iblis yang manis. Semua insting bocah itu di mana berteriak ‘Lakukan!’. Namun-

“…Tidak.”

Mata Sayuki terbuka lebar setelah mendengar jawaban Keiki.

“Dan mengapa begitu?”

“Sesuatu seperti itu….”

“Sesuatu seperti itu?”

“Sesuatu seperti itu tidak mungkin tanpa cintaaaaaaaaaaa !!!”

Teriakan Keiki bergema di dalam ruangan.

“Melakukan hal-hal erotis tanpa cinta itu tidak baik.” —Rasa kebajikan itu cukup untuk dengan jelas melabeli diri sendiri sebagai seorang perjaka, tetapi bagi seorang bocah lelaki yang tidak berpengalaman, reaksi itu akan normal.

Dalam contoh khusus ini, Sayuki akan menjadi yang abnormal, bukan Keiki.

“—Aku tidak akan menyerah, kau tahu! Aku pasti akan menjadikan Keiki tuanku! ”

Saat Keiki lari, suara itu memasuki telinganya.

Yuika dan Sayuki. Keiki tidak tahu mengapa mereka berdua begitu terobsesi dengan bocah yang membosankan seperti dia. Apa yang dia tahu adalah satu hal. Baik Yuika dan Sayuki tidak akan menyerah padanya dalam waktu dekat ..

Bagian 3:

Minggu baru dan Senin baru. Istirahat makan siang.

Setelah selesai makan siang di ruang kelas, Keiki dan Shouma duduk di sebelah jendela kelas.

“Ngomong-ngomong, bagaimana dengan pencarian Cinderella-mu?”

“Eh? Y-Yah … yah, surat cinta, huh. ”

“Apa kau lupa tentang itu?”

“Tidak, tapi akhir-akhir ini banyak hal muncul di pikiranku.”

Agar adil, itu terlalu berat baginya, itulah sebabnya surat cinta itu benar-benar menyelinap di benaknya.

Pada awal Mei, seorang gadis tak dikenal meninggalkan surat cinta di dalam ruang klub setelah mereka selesai membersihkannya. Selain itu, dia telah meninggalkan sepasang celana dalam, yang merupakan asal mula nama ‘Cinderella’. Setelah itu, Keiki membuat tujuannya untuk mencari tahu identitas gadis itu dan mendapatkan pacar pertamanya.

Berkat situasinya, Keiki dapat menurunkan jumlah kandidat menjadi empat. Namun, salah satunya adalah adik perempuan Keiki, jadi dia telah memindahkannya dari awal. Dengan itu, dia memutuskan untuk mencari Cinderella-nya, tetapi karena insiden dengan Senpai dan Kouhai-nya, dia belum punya waktu untuk memikirkannya sama sekali.

“Kau memang menyelidiki Tokihara-senpai dan Koga-san, kan?”

“Ya. Tetapi aku tidak berpikir bahwa keduanya adalah Cinderella. ”

“Apakah begitu?”

“Yah, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti tapi …”

Akan sulit untuk percaya bahwa baik Tokihara Sayuki atau Koga Yuika memiliki perasaan romantis untuk Keiki. Satu-satunya alasan mereka mendekati Keiki adalah karena salah satu dari mereka ingin dia menjadi ‘Tuannya’ dan yang lain ingin dia menjadi ‘Budaknya’.

“Tapi itu hanya akan menyisakan satu kandidat. Ada empat gadis hadir di operasi pembersihan, dan tidak termasuk Mizuha membuatnya menjadi tiga. Dan jika kau mengatakan bahwa baik Tokihara-senpai dan Koga-san mungkin bukan Cinderella, maka itu hanya tinggal— ”

Memotong kata-katanya seperti itu, dia memfokuskan pandangannya ke tengah kelas. Duduk di sana adalah seorang gadis dengan rambut coklat kemerahan.

“Itu meninggalkan satu kandidat, katamu … Nanjou, ya?”

“Ya, tidak mungkin orang lain selain Mao-chan, kan?”

“Jadi Nanjou adalah …”

“Menurutku kemungkinannya cukup tinggi. Dari waktu ke waktu, sepertinya dia menatapmu. ”

“Eh?”

“Kau tidak memperhatikan?”

“Itu …”

Memikirkan kembali hal itu, memang benar bahwa dia telah merasakan tatapan Mao dari waktu ke waktu. Seperti ketika dia sedang berbicara dengan Shouma misalnya. Atau sebelum dia menerima bola voli itu. Tapi karena dia segera mengalihkan matanya jika mereka bertemu dengannya, Keiki hanya berpikir bahwa itu kebetulan.

“Tapi, daripada aku, bukankah dia melihatmu, Shouma?”

“Kurasa tidak.”

“Mengapa?”

“Karena dia tidak pernah menatapku ketika aku sendirian. Namun, ketika kau bersamaku, dia selalu memiliki ekspresi lembut, atau pipinya sedikit memerah. Sepertinya dia seorang gadis muda yang sedang jatuh cinta. ”

“Nanjou … menyukaiku?”

Mereka kebetulan adalah tetangga kursi di tahun pertama mereka, dan setelah itu, mereka hanya berbicara secara normal dari waktu ke waktu, seperti teman. Namun, jika Sayuki dan Yuika bukan Cinderella, itu hanya akan meninggalkan Mao.

“……… ..”

Keiki melirik ke arah Mao. Dia memiliki headphone di telinganya dan sedang membaca buku. Pemandangan itu adalah sesuatu yang sangat normal baginya. Memang benar dia berbicara dengan Keiki atau Shouma dari waktu ke waktu, tetapi ada kalanya dia benar-benar tidak tertarik. Hampir seperti kucing.

“Ah…..”

Ketika dia melihat si rambut coklat kemerahan, dia sepertinya memperhatikan tatapannya dan berbalik. Ketika mata mereka bertemu, dia langsung membuang muka dengan ekspresi tidak senang.

“Rasanya seperti dia selalu memelototiku. Apa benar itu wajah seorang gadis jatuh cinta? ”

“Aneh. Mungkin ini hari di bulan itu? ”

“Sebaiknya kau tinggalkan topik itu sekarang.”

Shouma benar-benar tidak memiliki kehalusan sama sekali, berbicara tentang fisiologi teman sekelas seperti itu. Tapi Keiki masih bertanya-tanya mengapa dia terlihat sangat kesal dari waktu ke waktu.

“Keiki, apa kau melakukan sesuatu yang membuatnya kesal belakangan ini?”

“Nah, aku bahkan belum berbicara dengannya hari ini.”

Satu-satunya hal yang terjadi pada Keiki pada hari itu adalah dipeluk dari belakang oleh Sayuki ketika dia berjalan ke sekolah pagi itu dan diraih oleh Yuika ketika dia pergi ke ruang sains.

Diminta menjadi pemilik perempuan.

Diminta untuk menerima seorang gadis menjadi pemiliknya.

Sedang sibuk dengan dua gadis ini, Keiki tidak punya waktu untuk berkomunikasi dengan Mao sama sekali. Tentu saja, dia tidak melakukan apa pun yang bisa membuatnya kesal.

“Aku benar-benar tidak mengerti perempuan …”

Seperti Tokihara Sayuki.

Seperti Koga Yuika.

Seperti Nanjou Mao.

Hati seorang gadis terlalu rumit untuk dipahami oleh Keiki.

“Kalau saja ada cara untuk menghitung pikiran seorang gadis dengan matematika … ..”

Karena dia masih kehilangan identitas Cinderella-nya, sang pangeran berpikir begitu.

Hari itu setelah kelas. Setelah dipanggil ke ruang klub sekali lagi oleh Sayuki, dia sedang dalam perjalanan ke sana. Meskipun dia tentu saja tidak merasa nyaman dengan itu, dia tidak ingin meninggalkannya sendirian. Dan dia takut dia akan menyebarkan foto lain yang dia ambil. Saat dia berjalan di koridor, pandangannya tiba-tiba menjadi gelap. Dan tepat setelahnya, sebuah suara yang mengatakan “Tebak siapa itu ~” berbicara dari belakangnya.

“Menilai dari suara itu, itu pasti Yuika-chan, kan? Apakah ini penutup mata hari ini? ”

Saat dia pergi untuk menarik tangannya menjauh dari wajahnya, Kouhai-nya menjerit.

“Ah, jangan, Keiki-senpai!”

“Eh, kenapa tidak?”

“Yuika telanjang sekarang!”

“Benarkah, kenapa?!”

“Untuk merayu Keiki-senpai, tentu saja.”

“Diamlah dan kenakan beberapa pakaian!”

“Yuika benar-benar ingin melakukan itu, tetapi jika dia melepaskan wajah Keiki-senpai, dia akan bisa melihat. Dia memang mengatakan bahwa dia ingin merayu Senpai, tetapi terlihat telanjang bulat akan terlalu memalukan. ”

“Apa kau benar-benar memikirkan ini?”

“Yuika membawa pakaiannya di ruang kelas yang kosong ini, jadi tolong ikuti dia. Dia bahkan akan melepas tangannya … jadi jika kau benar-benar ingin melihat, kau dapat membuka matamu. Tapi Yuika akan membuatmu bertanggung jawab untuk itu. ”

“Tanggung jawab itu menakutkan, jadi aku akan dengan senang hati menutup mata.”

“Baiklah kalau begitu, sebelah sini.”

Dengan kata-kata ini, Yuika memisahkan tangannya dari kepala Keiki. Saat dia menutup matanya, dia menarik tangannya.

“Oke, Senpai. Ini kursi, jadi silakan duduk di sini. ”

“A-Ah, oke?”

Dia melakukan apa yang diperintahkan, meskipun perasaan dingin dari kursi sedikit mengejutkannya. Pada saat itu, dia merasa kedua tangannya ditarik ke belakang kursi. Dan kemudian, itu terasa seperti semacam tali yang dililit di pergelangan tangannya—

“…. Uhm, Yuika-chan? Apa kau mengikatku? ”

“Itu hanya imajinasimu?”

“Itu jelas bohong, kan ?!”

Merasakan bahaya melalui seluruh tubuhnya, dia tanpa sadar membuka matanya. Di tengah pandangannya, ada kecantikan berambut pirang, mengenakan seragamnya dengan benar.

“Kau mengenakan pakaian dengan cukup cepat, bukan?”

“Mana mungkin Yuika akan berjalan di lorong telanjang,” jawab penyihir kecil.

Rupanya Keiki telah ditipu oleh gadis ini. Ruangan tempat dia menyeretnya adalah ruang kelas tua yang sudah tidak digunakan lagi. Dan seperti yang dia duga, Keiki sedang duduk di kursi di tengah kelas itu, tangannya diikat di belakang kursi. Belum lagi kakinya diikat erat seperti lengannya. Sekarang dia tidak bisa lari lagi.

“Dan? Kemana kau berencana pergi, Keiki-senpai? ”

“Eh? Yah, aku ingin mengunjungi ruang klub kaligrafi hari ini? ”

“Ruang klub kaligrafi … ya? Begitukah … “Dia membalas tatapan dingin,” Itu tidak baik. Untuk meninggalkan Yuika sendirian dan pergi menemui Penyihir-senpai itu. ”

“Dengan ‘Penyihir-senpai,’ maksudmu Sayuki-senpai?”

“Monster berdada besar itu, nama ‘Penyihir-senpai’ sangat cocok dengannya.”

“Monster berdada besar …”

“Daripada itu, masalahnya adalah kau memprioritaskan Penyihir-senpai atas Yuika yang imut. Seorang budak tidak diizinkan untuk selingkuh, kau tahu? Bukankah menurutmu perlu hukuman? ”

“H-Hukuman?”

Ketika Yuika mulai terkekeh, dia melepas sepatu dan kaus kakinya. Dan seperti sebelumnya, dia mengulurkan kaki ke arah Keiki.

“Sekarang, cium kaki Yuika. Dan bersumpah untuk memberi Yuika tubuh dan pikiranmu, untuk selamanya. Dengan itu, kau akhirnya akan menjadi budak Yuika, ”katanya dengan senyum menyihir dan pipi memerah.

“Seperti yang aku katakan, itu …”

“Jika kau tidak mendengarkan, Yuika akan menjadi orang yang menciummu.”

“Eh?”

“Tapi tidak di pipi atau di dahi. Di bibirmu, tentu saja. Ini mungkin pertama kalinya untuk Keiki-senpai, kan? ”

“T-tung— ?! Yuika-chan ?! ”

“Tolong pilih. Cium kaki Yuika, atau ciuman pertamamu dicuri oleh Yuika— ”

“Tunggu sebentar?! Yuika-chan! ”

“Ahaha. Yuika tidak akan menunggu, ”Dengan kata-kata ini, dia menutup matanya dan mendekatkan wajahnya yang cantik.

Bulu matanya sangat panjang. Pipinya sangat imut. Bibirnya seindah bunga, benar-benar merampas kekuatan Keiki untuk menolak apa yang akan dia lakukan. Sebaliknya, dia mulai menantikannya.

“Keiki-senpai …”

“Yuika-chan …”

Napas lembut mereka mulai berbaur, dan pada saat bibir mereka hampir tumpang tindih—

“-Cukup!”

Orang yang mengucapkan kata-kata ini adalah kecantikan berambut hitam. Memahami situasi di dalam kelas dalam sekejap, Sayuki melempar tatapan tajam pada Yuika.

“Aku benar-benar tidak bisa membiarkan pertahananku turun untuk sesaat. Kau benar-benar kucing pencuri. ”

“Apa bau seperti anjing di sini? Oh, ini kau, Tokihara-senpai. Bagaimana kau tahu kami ada di sini? ”

“Hobiku adalah menguntit Keiki-kun.”

“S-Sayuki-senpai ?!”

“Aku bercanda. Keiki-kun terlambat jadi aku datang untuk memeriksanya, dan kemudian aku mendengar suaramu dari luar, “Dengan kata-kata ini, dia berjalan lebih dekat ke kursi yang diduduki Keiki dan mulai melepaskannya dari kursi.

“J-Jangan ikut campur waktu manis kami bersama! Keiki-senpai adalah milik Yuika! ”

“Sejak kapan, aku bertanya-tanya. Sebenarnya, aku milik Keiki-kun! ”

“Sayuki-senpai, bisakah kau diam sebentar?”

“Sungguh kejamnya, Keiki-kun. Meskipun aku datang untuk menyelamatkanmu, kau memperlakukanku seperti halangan … Ahhh, tapi itu masih terasa enak dengan caranya sendiri, jadi itu tidak masalah. Sebaliknya, kau harus selalu memperlakukanku seperti itu. ”

“Orang ini benar-benar tersesat … aku harus melakukan sesuatu dengan cepat atau jika tidak …”

Bagaimanapun juga, dia seorang masokis yang putus asa, jadi apa pun yang dikatakan Keiki, itu hanya akan berubah menjadi kesenangan baginya. Namun, setelah dia membebaskannya, dia berbalik menghadap Yuika.

“Jadi kau benar-benar bertingkah imut di depan Keiki-kun. Ingin dia menjadi budakmu, ya? Hobi yang buruk. ”

“Yuika tidak ingin diberitahu itu oleh seseorang yang ingin menjadi peliharaan Keiki-senpai!”

Itu tampak seperti bunga api yang terbang di antara mereka berdua. Seperti matahari dan bulan, kepribadian dan cara berpikir mereka benar-benar berbeda, menghasilkan pertengkaran setiap kali mereka bertemu di depan anak muda itu. Setelah terbebas dari ikatannya, Keiki memiliki tanda tanya besar di atas kepalanya.

“… Eh? Kalian berdua tahu sifat asli satu sama lain? ”

“Ketika Yuika pertama kali bertemu Tokihara-senpai, dia mengatakan pada Yuika bahwa ‘aku akan menjadikan Keiki-kun tuanku sehingga kau lebih baik menyerah’, tahu?”

“Ketika aku pertama kali bertemu dengannya, aku menyadari bahwa dia jelas mengincar Keiki-kun. Meskipun Keiki-kun yang buta mungkin tidak menyadarinya, dia tidak bisa membodohiku. ”

“Ahh, jadi itu sebabnya hubungan kalian selalu buruk …”

Itu menjelaskan perilaku mereka setiap kali mereka bertemu. Meskipun sebenarnya tidak masalah pada saat ini.

“Tapi aku tidak menyangka kalau kau ingin menjadikan Keiki-kun sebagai budakmu.”

“Itu tidak ada hubungannya dengan Tokihara-senpai.”

“Itu benar. Keiki-kun akan menjadi orang yang menjadi tuanku. Karena itu aku tidak akan memberikan posisi itu pada gadis lain, ”Sayuki memelototi Yuika saat dia meraih lengan kanan Keiki.

“Tidak! Keiki-senpai adalah milik Yuika! ”Yuika berteriak ketika dia meraih lengan kiri Keiki.

“Ada apa dengan situasi ini …”

Beberapa orang mungkin menyebut ini situasi ‘Bunga di kedua tangan’ tetapi ada perbedaan besar di sini. Satu sisi ingin dia menjadi tuannya, sisi lain ingin dia menjadi budaknya.

Biasanya, seorang anak laki-laki akan sangat senang dikelilingi oleh gadis-gadis seperti ini, tetapi entah bagaimana aku hanya ingin menangis. Jadi bagaimana aku harus menyingkirkan mereka sekarang …?

Namun, ketika Keiki memikirkan apa yang harus dilakukan, suara lain memanggil di ruang kelas yang kosong.

“Apa yang kalian lakukan …?” Suara dingin yang terdengar itu milik siswa berambut coklat kemerahan yang cukup dikenal Keiki.

“Nanjou …?”

Sebelum dia bahkan bisa bertanya apa yang dia lakukan di sana, dia perlahan memasuki ruangan. Tanpa memperhatikan tatapan Sayuki dan Yuika, dia berjalan tepat di depan Keiki.

“Ikut aku sebentar, Kiryuu,” hanya itu yang dia katakan.

Mengambil tangan Keiki, dia menariknya menjauh dari tempat itu.

Meninggalkan ruang kelas di belakang mereka, mereka berhenti di lorong lantai dua, tanpa ada orang lain di sekitarnya. Ketika dia melepaskan tangan Keiki, dia menyadari bahwa dia memiliki wajah yang tidak seperti yang pernah dia lihat sebelumnya. Sepertinya dia menangis, tetapi masih marah. Banyak emosi yang berbeda tercampur dalam ekspresi itu. Itu bahkan mungkin adalah pertama kalinya dia melihat emosinya yang sebenarnya tertulis di wajahnya.

“N-Nanjou ….?”

“Aku tidak bisa menahan lagi … aku tidak tahan lagi …”

“Ten-Tentang apa?”

“Kiryuu tidak diizinkan berteman dengan gadis-gadis lain!”

“…… .Eh?”

“Kau terus menatap payudara Tokihara-senpai, dan kau selalu baik pada Yuika. Kau bahkan memiliki ekspresi cabul di wajahmu ketika mereka menempel padamu… ”

“Aku tidak berpikir bahwa aku memiliki ekspresi seperti itu di wajahku …”

Mungkin dia agak bersemangat karena perasaan payudara mereka. Setidaknya, tampaknya Mao menafsirkannya seperti itu.

“Tapi kenapa kau marah tentang itu, Nanjou?”

“Eh ?! I-Itu … “Pipinya memerah ketika Keiki bertanya kepadanya,” Uhm … itu … yah … “Dia mencoba yang terbaik untuk mencari beberapa kata, tetapi ketika dia tidak berhasil melakukannya, dia hanya menatap Keiki. “K-Ketika aku mengatakan bahwa kau tidak diijinkan, kau tidak diijinkan!”

“Tapi kenapa?”

“Kau idiot! Ketika kau bersama dengan gadis-gadis lain, itu menyakitiku! ”

“Nanjou …”

Ini adalah pertama kalinya dia melihatnya begitu buruk. Jadi ketika Keiki bersama Sayuki dan Yuika, Mao sangat kesakitan?

Mungkinkah itu? Melihat Keiki dalam situasi itu sekarang, dikelilingi oleh gadis-gadis dan semua terlihat mesra, mungkinkah perasaan ini sambil melihat itu menjadi … kecemburuan?

Itu pasti akan menjelaskan reaksinya. Dan sepertinya ini adalah perasaan jujurnya.

“… Jadi Nanjou benar-benar …?”

Keiki sangat sadar bahwa teman sekelasnya memiliki kecenderungan tsundere. Memikirkan kembali, dia selalu sangat baik padanya. Ketika dia mengambil bola voli itu ke wajahnya, dia mengawasinya sampai dia bangun. Ketika dia merasa sedih karena Sayuki terus melarikan diri, dia memberikan dorongan yang dia butuhkan. Meskipun kata-katanya mungkin agak keras dari waktu ke waktu, tindakannya menunjukkan niat baik yang murni.

Bagaimana jika dia bertindak seperti itu karena dia punya perasaan pada Keiki? Bagaimana jika dia Cinderella yang selama ini dia cari?

“………”

Membayangkannya saja membuat wajahnya terasa panas. Karena – dia tidak dapat menemukan alasan logis bahwa gadis di depannya tidak mungkin Cinderella-nya.

“… Kiryuu, idiot.”

Kandidat Cinderella terakhir menggumamkan “Idiot” yang lemah.

Paling tidak, dalam pelecehan verbal ini, tampaknya ada perasaan lain selain jengkel.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded