Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – HenSekai : Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – HenSekai – Chapter 3

 

 

Di kota Bocah Perjaka, setelah kota telah dibebaskan dari kutukan BL. Ada orang-orang di dalam rumah sakit setempat yang sudah usang, di salah satu kamar pasien pribadi. Kiryuu Keiki berbaring di tempat tidur, bagian atas tubuhnya terangkat. Di seberangnya ada perawat imut Mizuha-san, yang saat ini memegang sendok ke arahnya.

“Ini, Nii-san. Aaa ~ ”

“Ummm … Mizuha-san. Aku bisa makan diri sendiri lo? ”

“Tidak. Kau masih terluka. ”

“Yah, tapi yang terluka kakiku …”

Dokter, yang sebelumnya telah keluar karena panggilan rumah, telah kembali dan merawat cedera Keiki. Setelah dia memberi Keiki tapal, dia mengatakan bahwa Keiki akan segera kembali normal kalau dia beristirahat sebentar. Berkat Mizuha, yang masih mengira Keiki adalah kakaknya, Keiki bahkan dapat menghabiskan malam gratis.

“Apa enak?”

“Sangat lezat.”

“Setelah selesai makan ini, kau harus mandi. Karena kau masih terluka, tentu saja aku akan membantumu membersihkan dirimu. ”

“Tidak, kurasa aku akan melewatkan itu!”

Tampaknya Mizuha di dunia ini sangat suka merawat orang lain, dan bersedia melakukan segala macam hal untuk Keiki. Membuat beberapa sup buatan sendiri yang lezat, menyuapinya, dan berbagai hal lainnya.

Mengapa kakaknya meninggalkannya dan bersembunyi?

Mungkin sesuatu terjadi pada kakaknya? Meskipun Keiki belum pernah bertemu dengannya, dia jadi khawatir.

Namun, karena aku terus bertemu orang-orang yang terlihat seperti orang yang aku kenal dari dunia lamaku sepanjang waktu, ini benar-benar tidak terasa seperti dunia yang berbeda sama sekali …

Meski begitu, karena dia sudah menemukan monster sihir dan tentakel, sudah agak terlambat untuk meragukan bahwa dia berada di dunia yang berbeda, tetapi Keiki masih merasa seperti ada terlalu banyak yang mirip. Makan malam berakhir ketika Keiki merenungkan hal itu, dan Mizuha berbicara sambil membereskan piring.

“Oh ya, Nii-san.”

“Apa?”

“Aku mendengar ini dari seorang pasien yang datang berkunjung sore ini. Baru-baru ini, tampaknya ada pencuri celana dalam yang berkeliling baru-baru ini. ”

“Pencuri celana dalam?”

“Ya. Tampaknya, mereka telah menyelinap ke rumah-rumah malam demi malam, tetapi mereka hanya mencuri celana dalam bekas. ”

“Orang mesum macam apa yang akan melakukan itu? Kau sebaiknya berhati-hati, Mizuha. ”

“Ah, um, kupikir aku akan baik-baik saja.”

“Tentu saja tidak. Mizuha benar-benar imut, jadi aku yakin mereka akan menargetkanmu. ”

“Tidak mungkin. Pencuri celana dalam ini sebenarnya hanya mencuri celana dalam pria. ”

“…Apa?”

“Ini aneh, kan? Biasanya itu sebaliknya. ”

“Aku tidak pernah mendengar pencuri celana dalam seperti itu …”

Bahkan di Jepang, negara HENTAI, yang merupakan rumah bagi semua jenis orang mesum, seorang pencuri yang hanya mencuri celana dalam pria belum pernah terjadi sebelumnya.

Mungkin mereka masih dipengaruhi oleh pencucian otak Nanjou …?

Sihirnya memiliki kemampuan untuk bermain dengan penglihatan dan perasaan seorang lelaki, yang membuat anggota dari jenis kelamin yang sama terlihat menawan di luar kepercayaan. Sihirnya bahkan melangkah lebih jauh hingga membuat para pria kehilangan pemikiran rasional mereka dan hanya menginginkan pihak lain. Dengan pemikiran ini, tidak akan terlalu jauh bagi beberapa pria untuk mencoba mencuri celana dalam pria lain …

Tidak, aku mungkin berpikir terlalu dalam tentang itu …

Bagaimanapun, sepertinya Keiki harus berhati-hati terhadap pencuri celana dalam.

 

*

Setelah itu, Keiki pergi mandi. Mizuha telah mencoba memberi tahu Keiki bahwa dia harus membantunya mandi, tetapi dia menolak dengan sopan. Dia menanggalkan pakaiannya di area ganti, dengan hati-hati mencuci rambut dan tubuhnya, dan dengan lembut menurunkan tubuhnya ke dalam air panas yang mengepul. Ada kantong plastik di sekitar kaki kanannya sehingga perban tidak akan basah.

“Tetap saja, aku penasaran ke mana Lolii pergi.”

Pedang suci yang dia terima dari Dewi, Lolicon Buster, telah salah mengerti hubungan antara Keiki dan Mizuha. Dia telah keluar dari rumah sakit agar tidak menjadi gangguan (?), Tapi dia masih belum kembali.

“Yah, Lolii mungkin akan baik-baik saja sendiri, kan?”

Dia memiliki kemampuan untuk mengubah penampilannya sesuka hati, dan dia kebal terhadap semua mantra sihir. Meskipun dia mungkin terlihat seperti anak kecil.

“Daripada itu, masalah saat ini adalah Mizuha …”

Sampai sekarang, Keiki berpura-pura menjadi kakak Mizuha demi dia, tetapi menipu seorang gadis yang berhati murni dan baik hati seperti dia tidak baik untuk hati Keiki. Namun, memberitahunya bahwa itu semua hanya akting bukan pilihan. Itu hanya akan menghancurkan hatinya.

“… Aku tidak punya pilihan lain selain meninggalkan kota secepat mungkin.”

Meskipun dia merasa sedih untuk Mizuha, ada sesuatu yang harus dicapai Keiki di dunia ini. Dia harus mengurus jendral raja iblis terakhir dan kemudian mengalahkan raja iblis. Begitu dia memenuhi janjinya kepada Dewi, dia bisa kembali ke dunianya yang dulu. Dan langkah selanjutnya adalah menuju ke ibukota kerajaan.

“… Kurasa aku harus keluar sekarang.”

Dia merasa agak pusing setelah beristirahat di air panas terlalu lama. Setelah mengeringkan tubuhnya, Keiki menuju ke ruang ganti untuk mengenakan pakaiannya lagi.

“Hee, hee, hee. Sekarang ini tangkapan yang cukup besar yang aku dapat di sini! ”

“………”

Di dalam kamar ganti, seorang lelaki mengangkat celana dalam Keiki yang baru saja dipakai, memancarkan seringai jahat ketika dia memeriksanya.

“Jadi kau datang, dasar pencuri celana dalam!”

“Ah, sialan!”

“Hm? Tunggu, kau … ”

Setelah diperiksa lebih dekat, pria yang mencurigakan itu benar-benar tampak persis seperti Keiki.

Keiki benar-benar bingung ketika melihat seorang pria yang tampak persis seperti dia berdiri di sana dengan pakaian dalamnya sendiri di tangan.

“Kau kakaknya Mizuha, kan?”

“Hah? Bagaimana kau tahu tentang Mizuha? Juga, mengapa kau memiliki wajah yang sama persis denganku? ”

“Tidak kusangka aku akan bertemu doppelganger-ku dalam situasi seperti ini …”

Keiki baru saja keluar dari kamar mandi, dan dia sudah menemukan doppelganger-nya, yang sebenarnya adalah pencuri celana dalam, dan juga kakak dari dari perawat imut Mizuha — kepala Keiki tidak bisa mengikuti situasi lagi.

“Aku tidak benar-benar tahu apa yang terjadi, tetapi kau tidak akan bisa menangkapku! Ciao! ”

“Ah, berhenti di sana!”

Pencuri celana dalam berlari keluar dari ruang ganti dengan celana dalam Keiki di tangan.

“Sialan, handuk, handuk!”

Tidak bisa keluar dengan telanjang bulat, Keiki dengan cepat meraih handuk, melilitkannya di pinggangnya, dan mulai mengejar orang yang mirip dengannya. Pencuri membuka pintu belakang dan berlari keluar. Dengan cepat mengenakan sandal yang ditemukannya, Keiki berlari mengejarnya.

“Berhenti di sana, dasar penjahat!”

“Apa kau serius tentang ini? Kau mengejarku dengan pakaian itu ?! Apa kau semacam orang cabul ?! ”

“Aku tidak ingin diberi tahu itu oleh seorang cabul yang mencuri celana dalam!”

Itu adalah permainan kejar-kejaran antara satu orang cabul sebenarnya dan satu orang cabul setengah telanjang. Keduanya secara misterius terlihat persis sama. Untungnya, jalanan sepi karena sudah larut malam, tetapi karena Keiki hanya mengenakan sandal, kecepatannya semakin menurun, dan jarak antara mereka berdua bertambah.

“Ini buruk … Kalau terus begini, aku akan kehilangan dia!”

Mendapatkan celana dalam baru adalah yang paling tidak menjadi masalah baginya, tetapi jika pencuri celana dalam ini benar-benar kakak Mizuha, ia pasti harus mendengar cerita dari sisinya—

“Ah, Pahlawan-dono? Kenapa kau berlarian sambil terlihat seperti itu? ”

“Lolii ?!”

Keiki hampir menabrak rekan kepercayaannya, yang sedang berjalan, sambil makan beberapa yakitori yang barangkali baru saja dibelinya di toko terdekat.

“Waktu yang tepat!”

“Eh, apa yang terjadi?”

“Pencuri celana dalam muncul! Bantu aku di sini! ”

“O-Oke? Aku tidak benar-benar mengerti, tapi tentu saja, bos! ”

Lolii cepat berubah.

“—Baiklah, saatnya berburu!”

“Serahkan padaku!”

Keiki melompat ke punggung Lolii, dan pengejaran dimulai lagi. Meskipun sedikit tidak nyata, adegan ini mirip sesuatu yang umum dari banyak fantasi. Seorang pahlawan menunggang kudanya yang bersinar.

“… Eh, tunggu ?! Kuda?! Itu tidak adil!”

Tidak peduli seberapa cepat mereka mencoba berlari, manusia tidak dapat mengalahkan seekor kuda. Akhirnya, pencuri celana dalam kalah melawan kuda yang mengejarnya.

 

*

Beberapa menit kemudian, mereka mencapai tempat terbuka kosong di dalam kota. Lolii dan Keiki telah mengikat si pencuri celana dalam, dan mereka membuatnya berlutut di jalan batu yang dingin. Keiki masih dengan gaya cabulnya sendiri dengan hanya handuk di pinggangnya, tapi ini bukan waktunya untuk peduli tentang itu.

“Yah, mungkin tidak ada gunanya bertanya, tapi siapa namamu?”

“… Keiki.”

“Kebetulan sekali. Itu juga namaku. ”

“Ohh … Jadi bukan hanya wajah kita. Nama kita juga sama. Benar-benar kebetulan yang gila. ”

“Jadi mengapa kau berkeliling mencuri celana dalam pria seperti itu? Aku mendengar bahwa kau telah berkeliling malam demi malam. ”

“Mungkin doppelganger-mu itu mencintai pria lain?” Lolii, yang telah berubah menjadi manusia, bergabung dalam percakapan.

“Itu kesalahpahaman yang mengerikan. Aku hanya tertarik pada perempuan. ”

“Lalu mengapa kau melakukan sesuatu seperti ini?”

“Untuk raja iblis.”

“Apa katamu?”

“Aku diminta oleh raja iblis untuk mengumpulkan semua celana dalam ini.”

“Tunggu, itu artinya …”

“Ya, aku adalah jenderal raja iblis.”

“Pencuri celana dalam itu sebenarnya jenderal ke-4 …?”

Pahlawan tidak menyangka perkembangan itu.

“Jadi, alasanmu tiba-tiba menghilang …”

“Ya, aku mulai mematuhi perintah raja iblis. Bagaimana aku bisa memberi tahu adikku yang imut bahwa aku bekerja untuk dia? Yang bisa aku lakukan adalah menyelinap diam-diam. ”

“Aku mengerti bagaimana ini.”

“Bisakah aku mengajukan pertanyaan kepadamu, diriku sendiri?”

“Lanjutkan?”

“Aku baru saja menjadi seorang pasien di rumah sakit yang kau masuki. Mizuha bekerja di sana sebagai kepala perawat.”

“Serius? … Aku tidak tahu. ”

“Mizuha sudah menunggu selama ini untuk kau kembali. Bagaimana kalau kau berhenti bekerja untuk raja iblis dan kembali ke adikmu? ”

Doppelganger-nya menyebut Mizuha sebagai ‘adik yang imut’. Itu berarti bahwa dia masih memegang kasih sayang yang besar untuknya. Dan Mizuha jelas menghargai kakaknya, bahkan setelah semua itu. Itu berarti bahwa mereka masih bisa kembali menjadi saudara kandung yang normal.

“Sayangnya, aku tidak bisa.”

“Mengapa?”

“Aku punya mimpi, kau tahu. Mimpi yang begitu besar sehingga aku meninggalkan rumah untuk mencapainya. ”

“Mimpi macam apa …?”

Ahh, ini buruk. Apa yang dia katakan perlahan tapi pasti berubah menjadi cerita klise. Pahlawan berharap bahwa doppelganger-nya tidak akan memunculkan sesuatu yang memalukan.

“Um … Dan apa mimpimu?”

“Harem!”

“Apa?”

“Kalau aku mendapatkan cukup celana dalam untuk raja iblis, dia akan memberiku harem gadis-gadis cantik!”

“……”

Itu lebih buruk dari yang diperkirakan Keiki.

“… Lolii.”

“Ya?”

“Apa kau bisa berubah menjadi meriam?”

“Oke ~”

Menggunakan sihirnya, Lolii berubah menjadi meriam. Sepertinya kau bisa menembakannya dengan menekan satu tombol. Mengangguk puas pada hasilnya, Keiki berjalan menuju pencuri dan mengangkatnya. “Hup.”

“Ugh … Laki-laki benar-benar berat, ya?”

“Tunggu sebentar, saudara. Apa yang kau lakukan di sini?”

“Apa kau tahu istilah ‘Meriam Manusia’?”

“Wah ?!”

Wajah Keiki-kun menjadi pucat ketika dia mengerti arti di balik kata-kata Keiki.

“… Sobat, kau bercanda, kan?”

“Tidak, aku super duper serius ~”

Keiki tersenyum ceria dan mendorong Keiki-kun ke dalam tong.

“Tolong, aku mohon! Jangan lakukan ini! ”

“Mengemis tidak akan menyelamatkanmu sekarang!”

Setelah menyelesaikan persiapannya, Keiki tidak ragu sedikit pun. Dia dengan gembira menekan tombol pada meriam. Ketika dia melakukannya, suara ledakan keras terdengar, diikuti oleh—

“Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!!

Bocah mesum itu terbang ke langit malam berbintang.

“Dia terbang cukup jauh … Apakah dia akan baik-baik saja?”

“Dia adalah salah satu jendral raja iblis, jadi dia seharusnya bisa menggunakan sihir, kan? Dia mungkin tidak akan mati. ”

“Aku rasa itu masuk akal.”

Dengan demikian, pahlawan besar mengalahkan jenderal terakhir dan menyelamatkan kota dari pencuri celana dalam yang telah menerornya.

*

Keiki bangun pagi-pagi keesokan harinya. Tanpa mengucapkan selamat tinggal pada Mizuha, ia menaiki Lolii, yang dalam bentuk wyvern, dan terbang menjauh dari Bocah Perjaka.

“Apakah tidak apa-apa untuk tidak memberi tahu Mizuha-dono?”

“Tidak masalah. Lagipula, aku tidak ingin dia sedih. ”

Dia meninggalkan surat di kamar pasien tempat dia menginap malam itu. Itu bercerita tentang kakaknya yang mesum, dan dia menyingkatnya. ‘Nii-san-mu akan mengalahkan raja iblis. Ngomong-ngomong, aku tidak punya chuunibyou.’ Dia berharap ini akan cukup sampai kakaknya yang sebenarnya kembali.

Mereka melayang melewati langit untuk beberapa saat, dan matahari mencapai puncaknya. Segera setelah itu, Keiki akhirnya bisa melihat tujuan akhir mereka.

“Jadi ini adalah ibukota kerajaan, ya?”

“Ya. Tempat dimana raja iblis berada. ”

Kepala kejahatan yang meneror dunia ini. Sejujurnya, para jendral raja iblis telah mengubah semua kota tempat tinggal mereka menjadi berantakan total. Raja iblis itu mungkin juga membuat kehidupan neraka bagi penduduk malang ibukota.

“Tetap saja, mengapa raja iblis ingin mengumpulkan celana dalam pria seperti itu?”

“Siapa tahu? Aku tidak tahu. ”

Meskipun Keiki berhasil menangkap pencuri dan mengambil kembali pakaian dalamnya sendiri, dia tidak dapat memperoleh informasi apa pun dari pencuri tentang mengapa raja iblis itu menginginkan celana dalam.

“Yah, karena itu adalah raja iblis yang sedang kita bicarakan, itu pasti sesuatu yang buruk.”

“Ya. Tidak peduli apa itu, misi kita tidak berubah. ”

“Jadi apa yang harus kita lakukan? Mendarat di sini dan berjalan menuju ibukota? ”

“Kita sudah tahu di mana raja iblis bersembunyi, jadi mari kita terbang langsung ke kastil.”

“Kedengarannya bagus!”

Lolii mengepakkan sayapnya, dan mereka mulai langsung menuju kastil. Pada kecepatan ini, mereka akan sampai di sana dalam hitungan menit saja.

“Um, Lolii.”

“Ada apa?”

“Terimakasih untuk semuanya. Aku akan kehilangan kepercayaan jika aku tidak membawamu bersamaku. ”

“Pahlawan-dono …”

“Lolii …”

“Bisakah kau tidak mengatakannya tepat sebelum bos terakhir?”

“Jangan katakan itu!”

Ya, itu terdengar seperti bendera kematian, bukan?

Keiki telah berjuang selama ini untuk kembali ke dunia asalnya. Dia telah mengalahkan tiga dari empat jenderal, dan satu menyerah.

Sekarang jika aku mengalahkan raja iblis, Dewi akan membangkitkanku!

Mati karena sesak napas akibat celana dalam Kouhai-nya dimasukkan ke dalam mulutnya sangat tidak keren. Dia pasti harus hidup kembali dan sepenuhnya menikmati masa mudanya. Untuk mencapai itu—

“Nah, selanjutnya ke pertempuran terakhir!”

Kastil musuh sudah tepat di depan mereka. Dan yang harus dilakukan adalah mengalahkan raja iblis dan menyelamatkan dunia.

Meski begitu, Keiki tidak sebodoh itu untuk memulai serangan frontal penuh. Jika memungkinkan, dia ingin menyelinap ke dalam tempat itu dan melakukan serangan mendadak pada raja iblis. Untuk mencapai itu, pahlawan dan rekannya turun ke balkon terbuka.

“Sepertinya kita berhasil masuk tanpa terlihat, ya?”

“Ya, tapi di sinilah misi sebenarnya dimulai, jadi jangan lengah.”

Lolii berubah kembali menjadi bentuk manusia. Dia mengangguk sambil memeriksa sekeliling mereka.

“Sepertinya tidak ada yang dekat. Ayo masuk dari jendela ini. ”

“Aye aye sir!”

Untungnya, jendelanya tidak memiliki kunci atau semacamnya, jadi mereka berhasil menyelinap masuk ke dalam gedung tanpa hambatan. Sampai sekarang, segala sesuatu menguntungkan mereka, jadi sekarang pekerjaan mereka berikutnya adalah untuk benar-benar mengetahui lokasi raja iblis sebenarnya.

“Kalau aku adalah raja iblis, di mana aku akan bersembunyi—?”

“—Kau memanggil?”

“Eh?”

Ketika Keiki berbalik ke arah sumber suara, dia menemukan seorang gadis lajang, dengan satu mata tersembunyi oleh poninya. Ini bukan pertama kali Keiki melihat gadis ini, juga bukan kali pertama dia melihat gadis itu mengenakan seragam pelaut.

“Wakil ketua Fujimoto-san ?!”

“Wakil Ketua? Aku bukan wakil ketua. ”

“Ah, benar … Ini doppelganger lain.”

Meskipun dia persis seperti wakil ketua OSIS yang Keiki tahu, gadis di depannya tidak lebih dari seorang gadis yang tampak seperti Fujimoto Ayano.

“Lalu siapa namamu?”

“Aku Ayanon. Raja iblis Ayanon … oke? ”

“Ayanon …”

Sungguh nama … yang benar-benar tidak menimbulkan rasa takut atau teror. Tidak, pertama dan terutama, mengapa dia mengenakan seragam pelaut? Ada begitu banyak hal yang ingin dia tanyakan, tetapi hal yang paling mendesak adalah—

“Kau … raja iblis?”

“Ya, aku adalah raja iblis Ayanon.”

Dia tentu saja tidak sejalan dengan spekulasi yang Keiki telah kumpulkan tentang raja iblis jahat. Dia berpikir bahwa dia harus bertarung dengan beberapa binatang seperti monster, tetapi di depannya tidak ada apa-apa selain gadis yang kesepian dan manis.

“Sepertinya serangan kejutan kita gagal, Pahlawan-dono.”

“Yah, itu bisa lebih buruk, kurasa. Maksudku, aku tidak berharap bertemu denganmu begitu kita memasuki kastil.”

“Lagipula, ini kamar Raja. Tentu saja aku akan berada di sini. ”

“Ya, kurasa memang terlihat seperti itu.”

Tidak heran tempat itu tampak begitu besar. Keiki bahkan melihat tahta mewah di belakang gadis itu. Ini benar-benar panggung yang paling layak untuk pertempuran terakhir. Sementara Keiki mulai bersemangat, raja iblis hanya memiringkan kepalanya dengan bingung. Dia tampaknya tidak mengancam sedikit pun.

“Jadi … Siapa kalian berdua?”

“Aku Keiki! Akulah pahlawan yang datang ke sini untuk mengalahkanmu! ”

“Dan aku adalah rekan kepercayaannya, pedang suci Lolii!”

“Pahlawan dan pedang sucinya … Jadi pada dasarnya, kau adalah musuhku?”

“Itulah intinya.”

“Kalau begitu, maka aku tidak akan menahan diri.”

Raja iblis diam-diam bergumam pada dirinya sendiri dan mendorong tangan kanannya ke depan.

“Apa?”

Tepat ketika Keiki bertanya-tanya apa yang dia rencanakan, kekuatan tak terlihat menyerangnya.

“Guha ?!”

“Pahlawan-dono ?!”

Keliatannya, itu adalah sihir yang bisa mengendalikan angin. Karena tidak ada sihir yang berpengaruh pada Lolii, dia hanya bisa melihat ketika Keiki menerima serangan langsung. Tubuhnya terbang ke gorden di belakang mereka, melalui mereka, dan bahkan lebih dalam ke ruangan.

“Gah ?!”

Untungnya, dia mendarat di atas sesuatu yang lunak yang menutupi kejatuhannya, dan rasa sakit karena punggungnya memukul tanah tidak terlalu parah.

“Itu menakutkan … jika bantal di belakangku tidak ada di sini, lalu — Hm?”

Ketika dia bangun, Keiki meragukan adegan di depan matanya.

“Apa … Apa yang terjadi di sini?”

Dalam arti paling harfiah, itu adalah mimpi buruk. Itu bukan bantal lembut yang telah menangkap tubuh pahlawan itu, melainkan sebuah gunung celana dalam pria.

“—Ahhh, jadi kau menemukannya. Meskipun aku berusaha menyembunyikannya. ”

“Ayanon ?! Apa ini?!”

“Ini koleksi pakaian dalamku.”

“Aku bisa menebaknya! Mengapa kau memiliki semua ini?!”

Keiki bahkan tidak bisa mulai memahami berapa banyak celana dalam yang dia lihat. Ketika dia bertanya kepada gadis itu untuk alasannya mengapa dia menyimpan jumlah yang tidak bisa dipercaya ini, pipinya berubah merah pucat, dan dia mengaku.

“Ayanon suka bagaimana bau anak laki-laki. Aku meminta semua anak lelaki di seluruh ibu kota memberikan celana dalam bekas kepadaku seperti ini. ”

“Ini buruk, aku tidak tahu apa yang kau katakan …”

Satu-satunya hal yang dia pahami di tengah-tengah kekacauan ini adalah bahwa raja iblis di depannya sangat mesum. Pada saat itu, fakta mengerikan yang lain muncul di garis depan pikiran Keiki.

Aku baru saja diselamatkan oleh segunung celana dalam pria bekas …

Mata pahlawan itu menjadi mati, tetapi dia dengan cepat menangkap dirinya sebelum dia benar-benar tersesat di dalam jurang. Bos terakhir tepat di depannya.

“J-Jadi itu sebabnya jenderalmu mencuri celana dalam seperti itu …”

“Aku mengincar yang terbaik, jadi kupikir aku harus mendapatkan banyak sampel.”

“Oh Astaga…”

“Jadi raja iblis itu benar-benar hanya seorang fetish bau…”

Bahkan Lolii tidak dapat menyembunyikan keterkejutannya dari fakta yang tiba-tiba. Namun, orang tersebut tidak memperhatikan reaksi mereka. Dia hanya mengambil sepasang celana dalam dari tanah dan mengendusnya.

“Ahh, ini yang kucuri pagi ini dari ksatria di kastil.”

Dengan berani mengumumkan kejahatan yang telah dilakukannya, dia menatap celana dalam itu seperti kekasihnya, mendorong hidungnya ke dalamnya, dan menghirup dalam-dalam.

“Sniff sniff … Haaah … Wangi sekali. Sangat manis, lezat, dan kaya … itu membuatku sangat bersemangat. ”

“U-Um … Ayanon … san?”

Raja iblis hanya terus mengendus celana dalam, ekspresi wajahnya terdistorsi kesenangan. Tapi, segera setelah itu, ekspresinya berubah menjadi kesedihan.

“Ini… bukan bau yang kucari. Bahkan setelah mengumpulkan begitu banyak celana dalam, aku tidak bisa menemukan satu-satunya bau yang sempurna … ”

“Eh?”

“Itu sebabnya — aku juga harus memeriksa bau celana dalam Pahlawan-san.”

Dia menjatuhkan celana dalam di tangannya dan menunjuk satu tangan ke arah Keiki.

Ini buruk! Apakah dia akan memukulku dengan serangan lain?

Itu akan menjadi sihir angin yang sama yang mengirim Keiki terbang tadi.

“Lolii !!”

“Serahkan padaku!”

Tapi saat dia memanggil pedang suci untuk pembelaannya—

“Aku tidak akan membiarkanmu menghalangi.”

Raja iblis bertindak lebih dulu. Dia menggerakkan tangannya seperti konduktor orkestra, dan gorden yang diterbangkan Keiki tadi tiba-tiba mulai bergerak. Mereka melingkari tubuh Lolii.

“Wah ?! Aku tidak bisa bergerak ?! ”

“L-Lolii ?!”

“Aku baru tahu bahwa sihir langsung tidak bekerja melawannya. Tapi selama sihir itu tidak diarahkan padanya secara spesifik, itu seharusnya berhasil, kan? ”

“Ugh …!”

Dia benar bahwa kemampuan anti-sihir Lolii tidak akan aktif dalam situasi ini. Itulah sebabnya raja iblis menggunakan sihir angin untuk mencegah Lolii bergerak seperti ini. Hanya dari satu pengamatan, dia bisa melihat melalui kekuatannya dan memikirkan cara untuk melawan mereka — Itu memang raja iblis. Dia berada pada level yang sangat berbeda dari para jenderalnya.

“Pahlawan-san, jangan melamun seperti itu!”

“Eh?”

“Aku telah menggunakan sihir angin untuk membatasi gerakanmu.”

“Kapan kau— ?!”

Sementara Keiki sibuk mengagumi kekuatannya, belenggu yang terbuat dari angin muncul di sekitar tangan dan kakinya. Tidak peduli berapa banyak dia mencoba untuk memisahkan mereka, itu tidak berhasil. Sementara dia ditahan, raja iblis mendekatinya, tersenyum. Tiba-tiba, dia berjongkok di depannya dan meletakkan tangannya di celana.

“Apa ?! A-Apa yang kau rencanakan? ”

“Jangan khawatir, serahkan semuanya pada Ayanon. Aku akan menelanjangimu dengan lembut. ”

“Tidaaaaaak!”

Saat dia mencoba melepas celananya, pahlawan kita menjerit seperti gadis. Dia tidak ingin putranya diungkapkan kepada siapa pun selain kekasih masa depannya. Tapi sekarang dia tidak bisa bergerak satu inci pun, dia hanya bisa menyaksikan itu terjadi di depan matanya.

Aku tidak bisa …!

Mengundurkan diri ke nasibnya, Keiki berhenti melawan, dan hanya memandangi pemandangan yang terjadi, keputusasaan mengalir dari ekspresinya. Saat itu—

“Aku akan melindungi kesucian Pahlawan-dono!”

“Kya ?!”

Seekor anjing berukuran sedang tiba-tiba melompat ke Ayanon.

“A-Anjing? Dari mana?”

“Lolii !!!”

Raja iblis terkejut, dan Keiki segera menyadari bahwa penyelamatnya sebenarnya adalah Lolii, yang telah berubah menjadi penampilan seekor anjing.

“Aku mengerti … Jadi, bahkan kalau kau tidak bisa menangkis sihir, kemampuan transformasimu masih bekerja …”

“Lagipula aku adalah pedang suci. Nah, Pahlawan-dono, bagaimana kalau kita menyelesaikan ini? Mari kita menghukumnya sehingga dia bahkan tidak akan berpikir untuk melakukan kejahatan lagi. ”

“Ya, itu kedengarannya bagus. Untuk saat ini, lepaskan celana dalamnya. ”

“Oke!”

Dengan sungguh-sungguh mematuhi perintah pahlawan, Lolii yang berbentuk anjing berlari menuju bagian bawah Ayanon dan menjejalkan wajahnya di bawah roknya. Kemudian, begitu dia menggigitnya dengan baik, dia merobek celana dalamnya.

“Tidaaaaaak ?!”

Setelah kehilangan pertahanan terakhirnya di bawah roknya, raja iblis berjongkok di tempat. Pada saat yang sama, angin belenggu yang menahan Keiki menghilang.

“Pahlawan-sama, aku telah membawa rampasan perang,” kata anjing Lolii, dengan celana dalam putih murni di mulutnya.

“Bagus sekali, Lolii.”

“A-Apa yang kau rencanakan dengan celana dalamku?”

“Nah, aku juga penasaran. Apa yang akan kau lakukan, Pahlawan-dono? ”

“Ya ya ya, hanya ada satu hal yang harus dilakukan.”

Ya, apa cara terbaik untuk menghukum orang cabul ini?

“Kau harus melakukan sesuatu seperti ini !!!”

Dia mengangkat celana dalam putih di depannya dan mendorong hidungnya. Dan kemudian, dia mengendus dalam-dalam celana dalam gadis yang baru saja dipakai.

“ Sniiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiff ”

“Tidaaaaaaaak ?!”

Saat pahlawan mesum itu mengendus celana dalamnya, Ayanon menjerit. Kegembiraan baru saja dimulai, tetapi dia sudah menangis.

“B-Berhenti, ini terlalu memalukan!”

“Memalukan? Bukankah kau bersenang-senang sendiri sementara kau mempermalukan orang lain? Dan sekarang kau mengeluh ketika itu dilakukan padamu? ”

“Ugh …”

Sekali lagi, Keiki mengendus bau yang enak.

“Hmm … Kau mungkin mandi pagi, aku tidak bisa mencium banyak hal selain sabun … Tidak, ada juga sedikit keringat bercampur di sana … Aku harus memeriksa sedikit lagi … Sniff sniff sniff !”

“Ahhh … Aku sedang diendus … Bauku sendiri sedang diendus oleh seorang anak laki-laki yang baru saja kutemui …”

Wajah raja iblis itu semerah tomat. Meski begitu, sang pahlawan tidak berhenti. Dia sibuk menikmati aroma harum celana dalam seorang gadis yang baru saja dipakai sambil berdiri tepat di depannya. Pada pandangan pertama, ini tidak lebih dari pelecehan seksual. Seperti yang Lolii katakan, Keiki memutuskan untuk menghukum raja iblis Ayanon sedemikian rupa sehingga dia tidak akan berani melakukan ini kepada orang lain lagi. Jika dia membuatnya merasa malu yang orang lain harus rasakan, dia pasti berhenti mengumpulkan celana dalam dari orang lain seperti ini. Jika itu berhasil, tidak ada yang harus hidup dalam ketakutan akan raja iblis lagi. Atau dengan kata lain, dunia akan diselamatkan.

“Fuahahahahaha! Menakjubkan! Aroma yang harum! ”

“H-Hentikan!”

“Kau benar-benar tidak akan tahu siapa orang jahat itu di sini …”

Lolii, yang telah berubah menjadi manusia, menunjukkan senyum pahit. Seorang pria muda, sedang mengendus celana dalam seorang gadis, dan gadis itu berteriak, ‘Berhenti!’ padanya dengan air mata di matanya. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, pahlawan itu jelas lebih layak disebut raja iblis. Kamar Raja dipenuhi dengan kekacauan. Pahlawan itu begitu fokus pada menghukum raja iblis sehingga dia tidak menyadari bahwa beberapa orang lain telah muncul di ruangan itu.

“… Pahlawan-senpai?”

“… Pahlawan-kun?”

“…Pahlawan?”

“… Nii-san?”

Dia dipanggil kembali ke dunia nyata dengan suara-suara sedingin es, dan dia melihat orang-orang yang akrab dengannya. Tiga jenderal raja iblis, Yuika, Sayuki, dan Nanjou, ada di sana, serta perawat dari Bocah Perjaka, Mizuha. Mereka semua menatapnya dengan jijik.

“K-Kenapa kalian semua ada di sini …?”

Mereka semua mengabaikan pertanyaan sang pahlawan yang putus asa, dan hanya memelototinya.

“Meskipun kau memiliki pelayan masokis sepertiku, kau masih mengendus-endus celana dalam babi lain seperti itu! Pahlawan-kun, kau tidak memenuhi syarat untuk menjadi tuanku! ”Sayuki menjawab dengan komentar yang sama gila.

“Mengendus celana dalam yang bukan milik adikmu … Nii-san, kau curang …!” Mizuha membawa logika aneh yang bisa dipercaya ke meja.

“Kau tidak diizinkan bermain dengan celana dalam siapa pun kecuali Lolii-kun, oke ?!” Fanatik BL Nanjou memiliki pikiran satu jalur seperti biasa.

“Kalau kau sangat menyukai celana dalam, Yuika dan yang lainnya tidak keberatan untuk memberimu beberapa?” ​​Yuika melontarkan senyum jahat.

“Yuika-chan, apa yang kau katakan ?!”

“””Sepakat!”””

“Ehhhh ?!”

Terhadap keterkejutan dan keputusasaaan Keiki, ketiga gadis lainnya setuju dengan ide mimpi buruk Yuika. Dan kemudian, semua gadis tiba-tiba mulai melepas celana dalam mereka.

“P-Pahlawan-dono … Aku tidak benar-benar mengerti, tapi bukankah kita dalam keadaan darurat sekarang?”

“Y-Ya … Sudah waktunya untuk mundur.”

Hukuman raja iblis sudah dilakukan. Setelah melalui rasa malu sebesar ini, dia hanya meringkuk di tanah, tidak memperhatikan sekelilingnya. Dia pasti tidak akan pernah melakukan hal buruk dalam hidupnya lagi. Sekarang dia hanya harus hidup setelahnya, dan misinya akan sukses.

Itu akan baik-baik saja. Kami telah berhasil melewati semua jenis tantangan dan bahaya hingga sekarang. Kami akan mengatasi kesulitan ini juga!

Langkah kaki diam-diam … langkah diam-diam … langkah lembut. Sambil menahan napas, dia mencoba menyelinap pergi, tapi—

“Aku tidak akan membiarkanmu pergi!”

“Uwah ?!”

Sayuki menggunakan sihirnya untuk membekukan tanah di bawah Keiki, yang membuatnya jatuh di pantatnya. Segera setelah itu, dia dikelilingi oleh empat gadis, semuanya dengan celana dalam di tangan.

“Pahlawan-senpai …”

“Pahlawan-kun …”

“Pahlawan…”

“Nii-san …”

“”””Telanlah!””””

Dan kemudian mereka semua mendorong celana dalam mereka ke mulutnya pada saat yang sama. Mulutnya dipenuhi kain lembut, dan dia dengan panik mencoba menjerit, tetapi hanya suara rintihan yang keluar.

“Mugh ?! Mughughughguh ?! ”

F-Empat sekaligus ?! Aku tidak bisa bernafas!

Hanya satu dari Koga Yuika menyebabkan dia mati karena sesak napas. Tentu saja, ketika tiga lagi ditambahkan ke nomor itu, ia mendapati dirinya tidak dapat bernapas lagi.

Berpikir kembali, banyak yang telah terjadi sejak aku datang ke dunia ini …

Dia telah bertemu seorang dewi dengan penampilan seorang gadis sekolah dasar, dan berjanji padanya bahwa dia akan mengalahkan raja iblis dan dihidupkan kembali. Kemudian, di dunia lain ini, dia terus mengalahkan semua jenderal raja iblis dengan rekan barunya, pedang suci Lolii. Pertama, dia telah membebaskan sebuah kota dari perbudakan Yuika, kemudian dia menyelamatkan Sayuki, yang diserang oleh tentakel mesum. Setelah itu, mereka menjatuhkan Nanjou, yang mengendalikan sebuah kota dengan sihir pencucian otak untuk mengumpulkan bahan BL, dan kemudian mereka meluncurkan orang yang mirip Keiki yang mencuri celana dalam pria untuk membangun haremnya sendiri. Akhirnya, mereka bahkan berhasil mengalahkan raja iblis, Ayanon.

Meskipun itu adalah pertempuran yang sulit, aku berhasil menyelamatkan dunia ini …

Pahlawan telah berhasil membawa perdamaian kembali ke dunia, seperti yang diperintahkan sang dewi kepadanya. Dengan demikian, perannya terpenuhi.

Terima kasih untuk semuanya, Lolii. Dan selamat tinggal, dunia ini.

Pikiran terakhir Keiki adalah kata-kata terima kasih dan perpisahan. Dan kemudian, dia kehilangan kesadaran sepenuhnya.

*

“………Hah?”

Ketika dia membuka matanya, dia mendapati dirinya berada di kantor perawat di sekolahnya. Matahari terbenam menerangi bagian dalam ruangan, dan Keiki sedang berbaring di tempat tidur sambil berusaha mati-matian untuk mengingat apa yang terjadi yang membuatnya ada di sini.

“Begitu ya… aku dipaksa menelan celana dalam di ruang penyimpanan perpustakaan …”

Dia telah menerima pengakuan abnormal dari kouhai-nya Yuika di ruang penyimpanan, dia memasukkan celana dalamnya ke dalam mulutnya, dan dia kehilangan kesadaran. Dia merasa seperti sedang bermimpi tentang sesuatu yang lain beberapa saat yang lalu, tetapi dia tidak ingat apa.

“Oh, kau sudah bangun?”

“Tachibana-sensei?”

Ketika dia mengangkat tubuhnya, seorang perawat yang agak seksi dan membangkitkan gairah, Tachibana Kaori, berjalan menuju sisi tempat tidurnya.

“Bagaimana perasaanmu?”

“Ah, ya, sepertinya tidak ada masalah.”

“Aku senang mendengarnya. Juga, Kiryuu-kun, aku mendengar kabar dari Koga-san ~ Dia mengaku kepadamu, dan kau jatuh pingsan karena bahagia, kan? ”

“Eh?”

“Tidak buruk, tidak buruk. Kau pria yang beruntung karena kecantikan seperti dia yang mengaku padamu. ”

“Ahhh, jadi itu yang terjadi …”

Sepertinya Yuika tetap diam tentang alasan sebenarnya mengapa Keiki kehilangan kesadaran. Ya, bagian pengakuan itu benar, tetapi itu bukan jenis cinta manis pahit dan muda seperti yang dicurigai perawat itu. Sebaliknya, itu adalah permintaan untuk Keiki menjadi budaknya. Itu adalah keinginan yang abnormal. Juga, dia telah menolak pengakuannya, tapi …

“… Um, Tachibana-sensei?”

“Ada apa?”

“Bisakah kau memberiku obat psikoterapi?”

“Psikoterapi ?! Kenapa anak sepertimu membutuhkan itu?!”

Meskipun ingatan Keiki kabur, dia samar-samar ingat diberi makan beberapa pasang celana dalam, dan akhirnya pingsan karena sesak napas yang disebabkan oleh celana dalam yang dimasukkan ke mulutnya. Ini berkembang menjadi cukup trauma. Sebagai catatan tambahan, Tachibana-sensei tidak pernah bisa menyembuhkan trauma itu.


HENSEKAI – TAMAT

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded