Kawaii Onnanoko ni Kouryaku Sareru no Wa Suki desu ka? – Volume 2 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 2 – Chapter 1 – Penantang

 

 

Kehidupan pelajar. Dengan kata lain, medan perang. Bahkan tanpa suara tembakan tunggal atau gelombang pemboman yang menghujani, tidak diragukan lagi itu adalah medan perang. Semua perkataan dan perbuatanmu mempengaruhi hidupmu dalam skema besar segala sesuatunya, dan hanya dengan sedikit kecerobohan, kau akan kehilangan pijakan. Paling tidak, itulah yang terjadi pada Kitamikado Mikado dan musuhnya, Nanjou Kisa.

“……… !!!”

“……… !!!”

Ketika mereka bertemu pagi ini di ruang kelas, mereka berdua langsung waspada, meski hanya sebentar. Untuk saat ini, itu mungkin terlihat seperti dua teman sekelas yang berpapasan satu sama lain, tetapi pada kenyataannya itu bukan sesuatu yang damai seperti itu.

—Mengkonfirmasi pupil matanya yang membesar. Dia dalam keadaan bersiap untuk perang, ya?

Hanya dalam satu detik itu, Mikado memeriksa status pupil mata Kisa, mengubah posisi tubuhnya untuk berjaga-jaga. Seperti biasa, musuh tidak menunjukkan celah apa pun, penampilan yang cukup sempurna untuk membuat Mikado ragu. Rambutnya yang panjang dan indah bersinar lebih jauh berkat sinar matahari pagi dan yang memegang kekuatan menggoda yang gila, dadanya yang diberkahi dengan baik. Alasan untuk pipinya yang sedikit memerah kemungkinan besar kemauannya yang terbakar untuk memenangkan pertempuran ini. Hanya dengan memperhatikan gadis seperti ini, Mikado mengambil sejuta poin damage.

—Ugh, dia juga sangat imut hari ini !!

Dia mengutuk di dalam hatinya, ketika dia mencoba menekan keinginan untuk merangkulnya seketika itu dengan mengepalkan tangannya. Kukunya menggigit dagingnya sendiri dan dia berhasil mendapatkan kembali akalnya berkat rasa sakit ringan. Pada saat yang sama, Kisa selesai memindai kondisi Mikado saat ini dan bibirnya terbuka seperti kelopak bunga. Setelah penilaian selesai, pertempuran nyata akan terjadi.

Untuk mencegat serangan apa pun yang akan dia lemparkan ke arahnya, Mikado mendapatkan 3 sampel dengan menghabiskan semalam suntuk, memprediksi skenario apa pun. Namun, Nanjou Kisa melakukan serangan di luar harapannya.

“S-Selamat pagi … Mi … Mi-mi-mi-mi … Mimikado-san!”

“Siapa Mimikado ?!”

Kemungkinan besar karena malu, itu khas untuk Kisa tidak menindaklanjuti dengan usahanya memanggil Mikado dengan nama depannya. Namun, itu sama untuk Mikado sendiri. Meskipun jarak mereka seharusnya menyusut sebagian besar setelah kembali dari pulau terpencil, membiasakan diri dengan jarak ini adalah masalah lain sama sekali. Setelah meletakkan tangannya di pipinya yang memerah untuk mendinginkannya, Kisa melemparkan tatapan tajam ke arah bocah itu.

“Meskipun mata kita bertemu, kau bahkan tidak menyapaku, apa yang salah dengan pendidikanmu di Keluarga Kitamikado? Ayo, sapa aku. Katakan ‘Aku mencintaimu, jadilah pacarku!’ sekarang juga!”

“Itu bukan salam, itu pengakuan!”

“Ya ampun, nada yang kasar. Cara bicaramu sangat buruk.”

“Sudut pandang seperti apa yang kau pakai ?!”

“Tentu saja sudut pandang dewa!”

“Begitu tinggi?!”

Awalnya, Keluarga Kitamikado dan Keluarga Nanjou haruslah yang memerintah Jepang dari cahaya dan bayangan masing-masing. Jika Kisa menyatakan dirinya sebagai dewa, dia akan menjadi dewa jahat.

Mikado menghela nafas.

“Astaga … Cari masalah sepagi ini …”

“Tapi, kau senang, kan?”

“Tidak juga.”

“Itu bohong. Disambut olehku, untuk dapat berbicara denganku, kau pasti tidak memiliki penyesalan dalam hidup lagi, kan?”

“Berhenti bertingkah tinggi. Aku tidak senang sama sekali.”

“Lalu aku akan menghapus temanmu satu demi satu sampai kau senang.”

“Kesenanganku bahkan berkurang sekarang!”

Ternyata, Kisa jauh lebih buruk daripada inkarnasi dewa jahat yang paling menakutkan. Bahkan jika dia memiliki penampilan yang manis, dia masih seorang putri yang lahir dan dibesarkan di sisi gelap dunia. Mereka berdua terus saling melotot, dan tepat ketika Kokage menyiapkan kameranya untuk mengambil foto itu (merangkak di lantai), guru wali kelas memasuki ruang kelas tepat pada waktunya untuk menghentikannya.

“Duduklah, oke? Bel sudah berbunyi!”

Diperingatkan oleh kata-kata guru yang tajam, para siswa semua pergi ke tempat duduk mereka sendiri. Sambil masih menatap Mikado, Kisa dengan enggan mengikutinya. Tak lama setelah itu, guru wali kelas melihat sekeliling kelas, berdiri di belakang mejanya.

“Sepertinya semua orang ada di sini. Baiklah, kalau begitu aku akan melanjutkan dan memperkenalkan siswa baru untuk kalian semua.”

Saat guru menyelesaikan kalimat itu, angin sepoi-sepoi bertiup di seluruh kelas. Dan itu sudah diduga. Memiliki seorang siswa pindahan bergabung dengan kelasnya sendiri adalah suatu kejanggalan yang jarang terjadi. Pada saat yang sama, satu pertanyaan berkeliaran di barisan siswa. Apakah siswa pindahan ini akan menjadi … musuh? Atau sekutu? Jika murid pindahan baru ini menyebabkan deformasi kelompok kelas dan golongan saat ini, mereka akan menghadapi bunuh diri sosial.

Sementara itu, Kisa hanya menunjukkan senyum percaya diri yang biasa, mengeluarkan tawa nakal.

“Fufu … Kawan baru, ya …? Sekarang, aku ingin tahu berapa hari dia akan bisa bertahan …”

“Aku pikir definisi kita tentang ‘kawan’ sangat berbeda. Kau tidak punya rencana apa pun untuk menjadikan orang ini temanmu, bukan?”

Saat Mikado menunjukkan ekspresi muak, Kisa menggelengkan kepalanya dengan sikap sedih.

“Bukan itu. Aku akan menerimanya dari lubuk hatiku. Itu kalau dia bersumpah setia kepadaku.”

“Jadi mereka harus jadi budak, atau keluar, ya?”

“Mari kita mulai dengan memintanya membawa 100 kg barel minyak. Jika dia sudah terbiasa, kita akan pindah ke piramida.”

“Bagaimana kalau kau mulai dengan menyadari periode zaman kita sekarang !?”

Sementara mereka berdua memiliki pertengakaran verbal lagi, guru mulai bergerak menuju pintu untuk membukanya. Mengikuti itu adalah langkah kaki yang lembut dan aroma parfum yang harum. Rambut panjang bergetar di belakang ketika pupil matanya bergetar berat, menatap sekeliling kelas untuk mencari sesuatu. Tepat ketika gadis itu memasuki ruang kelas, percikan api mengalir melalui barisan siswa.

“Eh …?” Setelah tidak mengira dia di sini, mata Mikado terbuka lebar.

“Ap … ap …” Kisa tersentak dari kursinya, bahunya bergetar hebat.

Setelah mengumpulkan perhatian seluruh kelas, gadis itu — Shizukawa Rinka, dengan anggun berhenti di sebelah meja guru.

“Untuk saat ini, bagaimana kalau kau memberi kami perkenalan singkat?”

Setelah guru wali kelas menasihatinya, Shizukawa Rinka membungkuk dalam-dalam.

“Aku datang ke sini dari Akademi Putri Shirase. Namaku Shizukawa Rinka. Semuanya, mohon bantuannya.”

Tingkah lakunya yang elegan dan tatapannya yang bermartabat, segala sesuatu tentang dirinya adalah ketidakbiasaan di zaman sekarang. Pada saat yang sama, teman-teman sekelasnya tidak dapat menahan kegembiraan mereka lagi, suara mereka terbang di sekitar kelas.

“Dia cantik seperti dari beberapa drama sejarah!”

“Aku bisa melihatnya … Meskipun dia mengenakan seragam kita, aku bisa dengan sempurna melihat kimono padanya …!”

“Akademi Putri Shirase, bukankah itu sekolah dengan semua gadis terlindung ?!”

“Sebuah anugerah!”

Keributan memerintah di kelas. Kisa menatap tajam ke arah Mikado.

“Mikado… aku tidak akan memaafkanmu.”

“Kenapa kau marah padaku ?! Aku belum pernah mendengar tentang ini sebelumnya!”

“Lalu kepada siapa aku harus melemparkan kemarahan ini?!”

“Mungkin bukan pada orang ?!”

“Kalau begitu aku akan melemparkannya ke dunia busuk ini! Aku akan menghancurkan semua ketidakrasionalan dan ketidakadilan di dunia ini!”

“Tinggalkan dunia dari ini! Lakukan sesuatu sendiri!”

“Dan aku tidak bisa melakukan itu!” Kisa menghentakan kakinya ke lantai di bawah mejanya.

Sementara itu, Mikado memiringkan kepalanya dengan bingung, bertanya-tanya mengapa ayahnya tidak memberitahunya tentang Rinka yang pindah sekolah. Setelah itu, guru wali kelas bertanya pada Rinka.

“Itu saja? Tidak ada hobi atau apa pun? Kau bisa mencoba bekerja sedikit lebih keras untuk debutmu lo?”

“Kalau begitu … Ini mungkin sedikit berbeda dengan hobi, tapi aku merasa ada sesuatu yang aku harus katakan pada semua orang di sini.”

Rinka menyipitkan matanya, saat dia menatap langsung ke arah Kisa.

“Jangan bilang …” Wajah Kisa menegang.

“Aku sebenarnya tunangan dari Kitamikado Mikado-sama … Itu diatur oleh kedua keluarga kami. Agar sedekat mungkin dengan calon suamiku, aku telah pindah ke sekolah ini. Aku harap kalian mendukung kami berdua di masa depan.”

Sekarang keributan lain terjadi di ruang kelas.

 

 


“Aku sangat menyesal telah mengumumkan diriku sendiri seperti itu tanpa meminta persetujuanmu, Mikado-sama. Apa aku membuat masalah bagimu …?”

Begitu periode pertama berakhir, Rinka berjalan ke kursi Mikado dengan ekspresi khawatir. Dia mengenakan seragam baru dari Akademi Sousei, tapi itu tidak menghilangkan atmosfir bermartabat yang dipancarkannya.

“Tidak, tidak juga … Tapi, mengapa kau tidak memberitahuku sebelumnya?”

Kalau Mikado mengetahui hal ini, ia akan bergerak untuk menghentikan perpindahan. Dia menyesali kegagalannya. Tentu saja, itu bukan masalah membenci Rinka dengan cara apa pun, tetapi kalau dia (Rinka) menghabiskan waktu di ruang yang sama dengan Kisa maka akan berbahaya. Khusus untuk Rinka sendiri, yang mengetahui kecenderungan keras Kisa. Di atas semua itu, Rinka mungkin terbungkus dalam permainan cinta antara keduanya.

“Itu … yah …” Rinka menatap Kisa dengan ekspresi khawatir.

“… Ahhh.” Mikado segera memahami niatnya.

Dia pasti khawatir bahwa Kisa akan menggunakan segala cara yang diperlukan untuk menghentikan perpindahan. Keputusan yang tepat, Mikado tidak bisa setuju lagi.

“Tapi, sekarang aku akan selalu bersama dengan Mikado-sama. Selama kelas, selama istirahat, saat istirahat makan siang, bahkan dalam perjalanan pulang dan setelah itu.”

“Y-Ya …”

Mikado memaksakan senyum pahit, saat dia serius memikirkan seberapa jauh dia akan mengikutinya. Namun, membalas itu bukanlah sesuatu yang bisa dia lakukan setelah melihat betapa senangnya Rinka tentang itu.

Tiba-tiba, teman sekelas mereka, dengan mata yang dipenuhi rasa ingin tahu, mendekat. Meskipun tidak jarang bagi gadis-gadis dari kasta atas, elit, untuk mengunjungi Akademi Sousei, seorang tunangan masih pemandangan langka. Selain itu, Keluarga Kitamikado mungkin satu-satunya keluarga di sekolah yang masih menjunjung tinggi tradisi lama tersebut.

Kemudian beberapa gadis di kelas mereka menghampiri Rinka, bertanya dengan ekspresi yang agak rumit.

“H-Hei, karena kau tunangannya, itu berarti kau sudah melakukan banyak hal, kan?”

“Banyak hal…?” Rinka memiringkan kepalanya terhadap pertanyaan itu, tidak sepenuhnya memahami apa yang dimaksud gadis itu.

“Misalnya, kencan atau jalan-jalan … Karena kedua keluargamu menyetujuinya, kau bisa melakukan apa saja, kan?”

“Sekarang kau mengatakannya … Kami memang pernah berkencan sebelumnya, ya.”

Ohhhhhh! Teman sekelas mereka menggumamkan suara kekaguman.

“Lalu, bagaimana dengan ciuman ?!”

Rinka menggelengkan kepalanya.

“Ini memalukan … tapi belum.”

“Jadi itu artinya kau mau, Shizukawa-san ?!”

“Tentu saja aku mau. Seharusnya tidak ada istri yang tidak ingin menerima bibir suaminya.”

“Shizukawa-san sangat berani!”

“Jadi ini adalah martabat seorang tunangan!”

“Tidak ada peluang untuk menang, ya …”

“Wajahnya terlihat seperti gadis kasmaran!”

Teman-teman sekelasnya semua bersemangat mendengar jawaban Rinka. Meskipun Mikado berpikir dia mendengar kasih sayang terhadapnya yang datang dari seseorang selain Kisa di sana, dia tidak dapat fokus pada itu dengan suara di sekitarnya. Pada saat yang sama, Kisa memancarkan niat membunuh di tingkat yang bahkan bisa membunuh dewa. Dari pundaknya yang lembut dan menyenangkan, bocor aura yang gelap dan tidak menyenangkan. Mikado takut akan hidupnya. Meskipun kejadian bahwa seseorang dari Keluarga Kitamikado ketakutan oleh seorang siswa SMA tidak boleh terjadi, niat membunuh yang meluap-luap ini terlalu banyak untuk dia tangani. Belum lagi bahwa orang-orang di sekitar mereka tidak menunjukkan tanda-tanda menyadari bahaya yang akan terjadi. Sementara itu, Rinka menggenggam kedua tangannya dan menatap Mikado dengan tatapan ingin tahu.

“Mikado-sama … Kapan kau berencana menciumku?”

“Ehhhh … Yah, aku tidak yakin … Mungkin ketika kita memasuki tempat perlindungan nuklir …”

“Dan tempat perlindungan nuklir apa yang sedang kita bicarakan?”

“Ehmmm … Mungkin yang ada di Minnesota … Atau Alabama …” Mikado menghindar.

“Hei, Kitamikado-kun!”

“Tidak baik menghindari pertanyaan seperti itu!”

“Benar, benar! Lagipula Rinka-chan serius, jadi kau harus menjawab perasaannya!”

“Cium saja dia di sini!”

“Lihat, kami semua akan mengawasimu!”

Teman-teman sekelasnya semakin mendekati Mikado, berusaha memaksanya bermain sandiwara yang memalukan. Pada saat yang sama, dia mendengar suara berayun aneh datang dari bawah meja Kisa. Semacam senjata api, tebak Mikado. Tidak salah lagi, itu adalah senjata mematikan. Setelah itu, Kisa menatap mereka, dengan amarah yang membakar di matanya, seperti iblis haus darah. Ini dia. Mereka semua selesai. Mikado tidak ragu tentang itu.

Kokage tampaknya telah melihat benda itu, ketika dia berjongkok di lantai, gemetaran hebat.

“L-Lari … Lari …”

Dia memohon seperti itu, tetapi karena kondisinya yang ketakutan, dia tidak bisa memaksa suaranya keluar. Pada akhirnya, suara berbahaya dari benda itu masih bergema di gendang telinga Mikado, bahkan selama kelas.

 

 


Periode ketiga adalah kimia.

Untuk berganti ruang kelas, Mikado akan meninggalkan kelas yang sekarang, tetapi Kisa mengikutinya. Berbaris di sebelahnya dengan buku kerja dan buku catatan di tangannya, dia bergumam.

“Bagus untukmu bahwa tunanganmu yang cantik datang sejauh ini. Tidak ada yang tidak puas, terus-menerus diberi tahu betapa seseorang menyukaimu, bukan?” Nada suaranya terdengar agak seperti merajuk.

Meskipun Mikado mendapatkan harapannya sejenak dengan pikiran bahwa dia mungkin cemburu, dia dengan cepat menyingkirkan optimisme palsu itu. Kisa hanyalah musuhnya selama permainan cinta, musuh bebuyutan Keluarga Kitamikado, bukan kekasihnya.

“Memang benar bahwa Rinka manis, dan aku senang dengan perasaannya … tapi dia masih tunanganku.”

“Jadi kau tidak puas berkencan dengan Shizukawa-san?”

“Aku kira.”

“Lalu, kau lebih suka kalau kita berkencan untuk permainan cinta kita?”

“Yah, begitulah.”

“Jadi, maksudmu kau ingin berkencan denganku?”

“Itulah yang— Tunggu, jangan membimbingku untuk menjawab seperti itu!”

Mikado nyaris tidak berhasil menghentikan dirinya di tengah kalimat. Dia akan mengakui, meskipun kecil, kasih sayang terhadap Kisa. Di saat yang sama, Kisa dengan jelas mendecakkan lidahnya.

“Aku tidak membimbingmu atau semacamnya. Hanya tes psikologi kecil, itu saja. Jadi jawab saja sesuai keinginanku. Pendapatmu sendiri tidak penting lagi.”

“Apa artinya kalau kau mengabaikan perasaanku sendiri !? Itu bahkan bukan tes psikologis lagi!”

“Tentu saja itu masih tes psikologi. Pokoknya, pertanyaan kedua. Pesawat yang kau tumpangi akan jatuh. Namun, menurut penilaian pilot, kau dapat menyelamatkan semua orang di pesawat dengan cara berkencan dengan Nanjou Kisa. Jadi, apa kau ingin berkencan dengan Nanjou Kisa?”

“Apa maksudmu penilaian pilot? Mana mungkin itu akan mengubah sesuatu!”

Mikado menginginkan opsi ketiga di mana ia bisa melompat dengan parasut.

“Kehidupan para penumpang tergantung pada pilihanmu … Dan kau masih tidak mau berkencan denganku, sungguh jahat dan kejamnya dirimu!”

“Aku tidak ingin mendengar itu darimu, yang menggunakan kehidupan orang-orang imajiner untuk memaksaku mengatakan hal-hal yang tidak ingin aku … Tunggu, apa kau secara tidak langsung mengajakku berkencan?”

Mikado bertanya hanya karena iseng, tetapi wajah Kisa memerah.

“H-Hah ?! M-M-M-Mana mungkin! Itu berarti bahwa itu adalah kekalahanku!”

“Jelas saja …”

“Dan bahkan kalau itu tidak berarti kekalahanku, mengundangmu berkencan itu …”

“Eh?”

“T-T-Tidak ada apa-apa!” Kisa dengan cepat mengalihkan wajahnya.

Telinganya, merah menyala terang, sangat menawan untuk dilihat. Berusaha paling keras untuk memegang buku kerja dan buku catatan di tangannya, dia tampak seperti hamster yang imut.

—Begitu ya … Jadi Kisa sebenarnya bisa malu dengan hal semacam ini …

Jika seluruh permainan cinta ini tidak ada, tidak, jika seluruh persaingan Kitamikado dan Nanjou ini tidak ada, maka Mikado mungkin akan mengajak Kisa berkencan saat ini. Tapi, seolah-olah mengganggu pikiran itu, Rinka datang berjalan mengikuti mereka berdua.

“Mikado-sama, apa kau keberatan kalau kita pergi ke kelas berikutnya bersama-sama?”

“Aku tidak keberatan.”

“Syukurlah. Aku sangat takut tentang apa yang akan terjadi kalau kau mengatakan tidak …”Rinka menyatukan kedua tangannya, ketika sebuah senyum bermekaran di wajahnya seperti bunga.

“Lagipula aku tidak melihat alasan untuk menolak.”

Sampai hari ini, mereka adalah teman sekelas, di atas menjadi tunangan, jadi mengatakan tidak tentang sesuatu yang sepele seperti itu akan membuat malu Keluarga Kitamikado. Belum lagi bahwa Mikado merasa bersyukur atas kesediaan Rinka untuk tetap diam tentang hubungan yang agak dekat yang dia dan Kisa miliki dengan keluarga mereka masing-masing. Meskipun itu akan memungkinkan dia untuk sepenuhnya menyingkirkan dirinya dari Kisa sebagai saingan, Rinka tidak pernah menunjukkan pertimbangan terhadap hal itu.

—Aku lebih khawatir tentang Kisa membocorkannya sendiri!

Dengan pemikiran itu, Mikado melihat ke kiri, di mana Kisa berjalan. Selain melempari Rinka tatapan yang biasanya dipenuhi niat membunuh, sepertinya tidak ada masalah lain.

“Namun, kupikir aku akan merepotkan. Lagipula, Mikado-sama memiliki seseorang yang dia sukai—”

“Ikut aku sebentar, oke !?”

Mikado cepat-cepat meraih Rinka, menariknya ke tangga terdekat. Mendorongnya ke dinding, dia menutup mulutnya hanya untuk memastikan.

“M-Mikado-sama … Menciumku di tempat seperti ini, sangat tidak senonoh …” Rinka bergumam, ketika wajahnya mulai terbakar.

“Aku tidak akan menciummu atau apa pun!”

“Tapi aku benar-benar tidak keberatan … Selama Mikado-sama menginginkannya, tempat atau waktu tidak masalah bagiku … Adalah tugasku sebagai seorang istri untuk memenuhi segala keinginan yang mungkin kau miliki … Hanya saja, berhati-hatilah agar reputasimu tidak menderita …”

“Dengarkan aku! Dengarkan orang lain bicara! Aku tidak ingin dia tahu tentang perasaanku, oke?”

“Mengapa demikian? Akan jauh lebih cepat kalau memberitahunya.”

“Itu akan berarti akhir hidupku! Apa kau berpikir bahwa aku akan dibiarkan saja kalau Keluarga Nanjou memahami kelemahanku?”

“… Ahh! Sekarang setelah kau mengatakannya, sesuatu yang mengerikan kemungkinan besar akan terjadi pada Keluarga Kitamikado.”

“Tepat sekali…”

 

Meskipun Mikado tidak bisa mengungkapkan fakta bahwa permainan cinta itu ada, dia tampaknya telah berhasil membuat Rinka diam tentang perasaannya.

“Kalau kau berakhir sebagai budak Nanjou-san, Jepang mungkin akan tenggelam dalam kegelapan total.”

“Tepat sekali…”

Dia sudah menebak sendiri hasil akhirnya.

“Dilahap setiap malam, Mikado-sama akhirnya akan kehilangan kekuatan dan kekuatan politiknya, dan begitu kau berhasil melarikan diri, benar-benar lelah, aku akan menjemputmu seperti kucing liar di tengah hujan di sudut jalan.”

“Rinka! Rinka, kembali!”Mikado memohon ketika roda-roda fantasi Rinka mulai berputar tanpa akhir.

“Ini berarti itu adalah rahasia antara Mikado-sama dan aku, kan?”

“Benar. Sejauh yang aku tahu, sepertinya belum ada yang tahu.”

“Meskipun aku merasa sedih mengetahui bahwa Mikado-sama selalu memandangi Nanjou-san, aku sedikit senang mendapatkan rahasia antara suami dan istri.” Rinka bergumam pada dirinya sendiri, sedikit gugup.

“B-Begitu ya …”

Mikado sangat menghargai kenyataan bahwa Rinka telah menawarkan untuk merahasiakannya. Namun, pada saat yang sama, dia merasa bersalah menghancurkan hati baiknya, menyadari bahwa dia pada dasarnya mengambil keuntungan dari kasih sayangnya padanya. Karena itu, Mikado bersumpah untuk akhirnya mengembalikan hutang ini kepada Rinka.

“Kalau begitu, ayo cepat dan …”

Menghela nafas lega, Mikado berpisah dari Rinka, dan berbalik—-

“Polisi … Polisi … Kalau aku memanggil polisi, dia akan ditangkap karena menyerang seorang wanita …”

Dia disambut oleh Kisa, sedang gelisah dengan ponselnya, seolah-olah semua kehidupan telah terhanyut dari matanya.

“Aku tidak melakukan itu! Dan jangan berani-berani menelepon polisi, kaulah penjahat terburuk di antara kita bertiga!”

“Ara, para idiot dari polisi ini tidak selalu musuh kami … Mereka hanya ada untuk digunakan oleh kami. Kau harus tahu itu, bukan?”

“Bagaimana aku tahu ?! Jangan membuat otoritas pemerintah terlihat seperti lelucon! Kau pikir mereka itu apa !?”

“Kursiku…? Tidak, tempat mengistirahatkan kaki …? Oh aku tahu. Keset.”

“Seberapa sombongnya kau …?”

“Menjadi kesetku adalah hak istimewa, Mikado.”

“Kau menyuruhku menjadi keset sekarang ?!”

Sementara pertempuran verbal yang keras terjadi di antara mereka berdua, Rinka gemetar putus asa.

“Mikado-sama akan ditangkap …? I-Ini akan baik-baik saja, aku akan menunggumu tidak peduli berapa lama!”

“Aku tidak butuh penghiburan semacam itu! Jangan menyerah begitu saja!”

“Jangan khawatir, begitu Mikado menjadi buron, Keluarga Nanjou dengan senang hati akan melindunginya.”

“Jangan membuatnya terdengar seperti kau penyelamatku, kau hanya akan memenjarakan aku!”

Untuk menjaga polisi tetap diam, Mikado segera memanggil departemen pembuangan Keluarga Kitamikado.

 

 


Setelah kelas berakhir, tiba saatnya Mikado dan Kisa bekerja sebagai anggota komite perpustakaan. Tentu, hanya mereka berdua. Meskipun harus ada anggota komite perpustakaan lain dari kelas lain, melalui kekuatan misterius, mereka sepertinya selalu berakhir sendirian. Ketika mereka memasuki perpustakaan, Kisa menghela nafas panjang.

“Sungguh … Akhirnya tempat tanpa gangguan seorang gadis … Sekarang kita akhirnya bisa memulai pertempuran kita tanpa ada orang yang mengganggu kita …”

“Tidak apa-apa, tapi berhentilah menutup jendela, oke?”

Mikado dengan cepat menghentikan Kisa saat dia akan menutup jendela dengan selotip tebal. Bahkan sebelum dia menyadarinya, dia sudah selesai menutup pintu.

“Yah, jika tidak, kau mungkin akan meminta bantuan dalam kesempatan satu dalam sejuta, Mikado.”

“Tolong tinggalkan aku ruang untuk melarikan diri, oke …?”

“Dan juga, hal-hal mungkin menjadi rumit jika seseorang mengintip kita dan melihat kita selama situasi yang sulit …”

“Situasi apa yang sedang kita bicarakan?” Tanya Mikado, membuat Kisa mengalihkan pandangannya.

“Keadaan merepotkan … Misalnya, kalau Mikado akan … bersamaku … dan …”

“Apa yang membuatnya merepotkan? Ayo, katakan dengan lantang.”

“Uuuuu …” Kisa menggertakkan giginya karena malu.

Tampaknya, dia sendiri tidak bisa mengatakannya dengan lantang. Dan gerakan itu menusuk dada Mikado. Pada saat yang sama, Kisa memelototinya.

“B-Biarkan aku memutarnya! Bukankah kau yang paling bermasalah jika seseorang melihat kita melakukan hal-hal mesum bersama di tempat seperti ini ?!”

“Apa?!”

Mikado tidak bisa membiarkan dirinya membayangkannya. Namun meski begitu, pikirannya terlalu terstimulasi oleh kata-kata Kisa. Hanya mereka berdua di dalam ruangan sepi ini dan Kisa jelas cantik. Bergantung pada perkembangannya, apa pun bisa terjadi. Meskipun dia mencoba yang terbaik untuk menekan mereka, pikiran remaja itu menerkamnya.

“Ara … ara ara …?”

Kisa memperhatikan bahwa perubahan kondisi terjadi dan terkikik.

“Ada apa, Mikado, jadi merah? Hal-hal tidak senonoh seperti apa yang kau bayangkan?”

“… Tidak ada sama sekali.”

“Itu bohong. Mata yang kau gunakan untuk menatapku berubah menjadi seperti binatang buas. Ayo, katakan. Apa yang kau bayangkan di kepalamu itu …?”

Meja diputar. Setelah mengkonfirmasi keuntungannya sendiri dalam situasi ini, Kisa mendekati Mikado, sebuah suara lembut datang dari bibirnya yang merah muda dan indah, sementara aroma manisnya bermain dengan akalnya.

“Tidak apa-apa … Mikado. Kalau kau menginginkannya, aku akan memenuhi setiap keinginanmu. Yang harus kau lakukan adalah mengatakan ‘Aku ingin dirimu, Kisa’, dan menyerah …”

“Ugh …” Mikado membentuk tinju dengan tangannya.

Tentu saja dia mau. Sejak awal, dia kesulitan menahan dorongannya. Namun, dia tidak bisa kalah. Nasib Jepang berada di pundaknya di sini. Meski begitu, akalnya perlahan mencair karena suara menggoda Kisa.

“… Mikado-sama, apa kau masih belum selesai dengan pekerjaanmu?”

“?!”

Mendengar suara datang dari seberang rak buku, baik Mikado dan Kisa tiba-tiba membeku. Setelah mereka berdua dengan hati-hati menjulurkan kepala mereka ke sudut, Rinka bisa terlihat berdiri di sebelah meja baca.

“K-Kenapa Shizukawa-san ada di sini …? Seharusnya hanya Mikado dan aku di sini …?” Mata Kisa terbuka lebar.

“Ketika aku mengundang Mikado-sama kencan setelah kelas, dia menolak, mengatakan dia punya pekerjaan untuk komite perpustakaan yang menunggunya. Ingin membantu, aku segera bergegas ke sini.”

“Kau bahkan bukan anggota komite perpustakaan! Kau tidak perlu membantu!”

Menanggapi ledakan Kisa, Rinka dengan tenang menyatakan.

“Adalah tugasku sebagai istri untuk membantu suamiku. Berarti tidak mengejutkan kalau aku akan menunggu Mikado-sama di sini.”

“Grrrrr …!” Kisa menggertakkan giginya saat dia menatap Rinka.

—Sungguh, sepertinya Kisa tidak senang dengan Rinka …

Ketika mereka bertiga berjalan di sekitar taman umum, Kisa didorong mundur oleh serangan Rinka. Dengan keuntungan luar biasa sebagai tunangan, Kisa tidak bisa berbuat banyak, mengingat dia selalu mengincar kelemahan lawan.

“Rinka … terima kasih … kau benar-benar menyelamatkanku di sana …”

Saat Mikado menunjukkan rasa terima kasih yang jujur, pipi Rinka mulai terbakar.

“T-Tidak, aku akan melakukan apa pun yang kau inginkan, jadi katakan saja padaku. Aku hanya ada untuk membantu Mikado-sama.”

“Aku pikir itu agak berlebihan …”

“Tentu saja tidak. Kalau kau menjadi astronot, tidak dapat kembali ke bumi, aku akan memilih mati.”

“Tolong jangan! Hidup terus dan jadilah kuat sendiri! Atau ikut saja denganku ke luar angkasa!”

“Apakah itu lamaran ?!”

“Bukan!”

“Itu masuk akal … Bagaimanapun juga tidak akan ada alasan untuk melamar tunanganmu …” Rinka meletakkan satu jari di mulutnya, merenungkan.

Meskipun dia mungkin tidak setingkat Kisa, dia tentu saja memiliki otak yang kaya. Mikado berpikir bahwa dia dikelilingi oleh orang-orang ‘istimewa’.

—Tidak, itu terlalu berlebihan, kurasa.

Dia menarik pikirannya dan menggelengkan kepalanya.

“Ya, untuk mendukungmu sebaik mungkin, aku sudah menyiapkan teh. Tolong beri tahu aku kalau kau merasa lelah.”

Mengambil langkah ke samping, Rinka mengungkapkan teko teh, sendok teh, pengocok teh, dan semua barang lain yang diperlukan untuk membuat teh.

“Daripada teh … bukankah ini upacara minum teh lengkap?!”

“Ya tapi yang agak sederhana. Kalau aku menyiapkan api arang, alarm kebakaran sekolah akan terpicu, jadi maafkan aku, tapi biarkan aku menggunakan kompor induksi …”

“Kau tidak bisa mengambil minuman dan teh ke perpustakaan, oke ?!”

Menanggapi hal itu, Rinka hanya tersenyum lembut.

“Kalau itu untuk Mikado-sama, semuanya diizinkan.”

“Tidak, tidak!”

“Tentu saja. Mikado-sama adalah eksistensi yang dekat dengan dewa.”

“Tunggu, tunggu, tunggu, aku hanya manusia normal, oke?”

Mikado merasa senang bahwa Rinka sangat memikirkan dia, tetapi bahkan dia mengundurkan diri tentang membandingkan dirinya dengan dewa.

“Gadis ini aneh, tidak rasional! Ada apa dengan dia?! Memulai upacara minum teh di perpustakaan, dia menghalangi kita dan pekerjaan kita!” Kisa memprotes, menunjuk ke arah Rinka.

“Tidak rasional, ya …?”

Mikado mengejek mengingat bahwa Kisa sebelumnya membawa stun gun dan berbagai senjata lainnya ke ruangan ini, menghalangi pekerjaan mereka sebagai anggota komite. Namun, mengatakan itu dengan keras akan menyalakan konflik lain, jadi dia memutuskan untuk menelan kata-katanya.

Apa pun yang terjadi, kedatangan Rinka adalah keberuntungan bagi Mikado. Dia bisa melarikan diri dari sendirian di ruangan sepi ini dengan Kisa dan Kisa sendiri tidak memiliki cara untuk benar-benar menangani Rinka, setidaknya sampai sekarang. Selama Rinka ada, Mikado merasa racun yang bocor dari Kisa sangat melemah.

“Rinka … aku mengandalkanmu.”

“Y-Ya! Aku pasti akan melindungimu dari cengkeraman kejahatan!” Dia mengangguk, wajahnya merah padam.

 


“… Shizukawa-san, aku punya sesuatu untuk dibicarakan.”

Setelah Rinka menghalangi rencananya untuk akhirnya menangkap Mikado, Kisa pergi untuk berbicara dengannya. Di dalam ruang kelas kosong di sudut Akademi Sousei, dia memegangi pinggangnya, menghadap Rinka.

“Apa itu? Akan lebih bagus kalau itu menyenangkan untuk dibicarakan.”

“Mana mungkin! Selama kau ada, tidak ada yang berjalan seperti yang aku inginkan! Menjauhlah dari Mikado! Jika tidak, sesuatu yang buruk akan terjadi padamu.”

Menggunakan nada mengancam, dia memelototi Rinka dengan keahlian spesial Keluarga Nanjou, ‘Mata Pembunuhan’. Namun, Rinka mengembalikan senyum percaya diri.

“Aku minta maaf, tapi aku harus menolak permintaan itu.”

Kisa meragukan telinganya.

“A-Apa …? Apa kau mengerti apa yang kau katakan ?! Aku, penerus Keluarga Nanjou, yang memberitahumu, kau tahu?!”

“Baik itu Keluarga Nanjou atau siapa pun, itu tidak masalah dalam pertempuran kewanitaan ini. Sebagai saingan cinta, aku tidak akan membiarkanmu menang.”

“A-Apa maksudmu dengan saingan cinta …?”

Rinka memiringkan kepalanya, sedikit bingung dengan pertanyaan Kisa.

“Aku benar, bukan? Bagaimanapun, Nanjou-san benar-benar jatuh cinta pada Mikado-sama.”

Jantung Kisa akan melompat keluar dari dadanya. Tubuhnya terbakar dalam waktu kurang dari sedetik dan pipinya dipenuhi panas. Dia mencoba yang terbaik untuk menyembunyikannya, tetapi suaranya menjadi bergetar dan serak.

“H-Hah ?! T-T-T-Tidak mungkin itu akan terjadi!”

“Tidak perlu mencoba menyembunyikannya. Kalau tidak, kau tidak akan begitu bersikeras membuat aku menyerah padanya.”

“Ah…”

Rinka menghela nafas.

“Juga, jelas bagaikan siang bolong jika seseorang sedikit berfokus pada gerakan dan tindakanmu di sekitarnya. Kasih sayangmu kepadanya dipenuhi dengan setiap langkah yang kau ambil.”

“E-Ehhhh? Sebanyak itu …?” Kisa meletakkan satu tangan di pipinya, jelas terkejut.”A-Aku ingin tahu apakah Mikado sendiri menyadari …”

“Sepertinya tidak …”

“Syukurlah … Kalau dia benar-benar tahu, aku akan mati di tempat …”

Sejujurnya, dia sudah hampir mati di tempat itu. Sangat malu, tak terbandingkan malu, dia ingin segera menghilang. Meskipun dia telah mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan hati cintanya itu … Dan, ketika dia gemetaran dengan air mata di matanya, Rinka bergumam.

“Kau mungkin mengatakan beberapa hal yang menakutkan, tetapi kenyataannya adalah …”

“Eh?”

“Ini membuatku frustasi untuk mengatakan ini, tapi aku merasa seperti aku bisa memahami perasaan Mikado-sama.”

“Perasaan Mikado …?”

“Jangan pedulikan aku.” Rinka berdeham.

“Jangan jawab begitu! Apa yang Mikado pikirkan tentangku ?! Katakan padaku, tolong!” Kisa meraih lengan Rinka saat dia memohon.

“Ngomong-ngomong, aku datang ke sekolah ini untuk melawan Nanjou-san. Aku pasti akan menang melawanmu dan memenangkan Mikado-sama untuk diriku sendiri. Aku tidak akan … melarikan diri!”

Penampilan dan gerak tubuhnya yang menenangkan dan anggun tidak sesuai dengan kata-katanya. Sekarang, dia melemparkan pandangan tegas ke arah Kisa, tidak mundur sedikit pun.

 


Di dalam halaman Akademi Sousei, ada bundaran yang luas. Di sekolah ini, yang dihadiri banyak gadis dari keluarga kaya dan terkenal, ada banyak siswa yang tidak datang dengan berjalan kaki, jadi membangun bundaran ini diperlukan untuk menghindari kemacetan lalu lintas yang berlebihan.

Pagi ini, Mikado keluar dari mobil sopirnya sendiri sambil memperbaiki dasinya, bertemu Rinka, yang keluar dari limusin putih pada saat bersamaan. Entah berangin atau tidak, tidak peduli hambatannya, pakaiannya tidak pernah menunjukkan tanda-tanda rusak. Seperti yang kau harapkan dari seorang siswi yang sebelumnya bersekolah di Akademi Putri Shirase. Kata keanggunan paling mungkin ada karena ada gadis-gadis seperti dia.

“Selamat pagi, Mikado-sama. Bisa bertemu denganmu sepagi ini, betapa beruntungnya aku.”

“B-Benarkah …?”

“Ya. Aku, Shizukawa Rinka, tidak menyesal lagi.” Dia menunjukkan senyum terpuji.

“Tidak, tolong miliki sesuatu yang lain untuk hidup! Hari ini baru saja dimulai, oke !?”

“Maaf, tapi ini menunjukkan betapa bahagianya aku. Mampu berjalan ke sekolah bersama dengan Mikado-sama, hari ini akan menjadi hari yang baik, tidak diragukan lagi.”

Mereka berdua memasuki pintu masuk dan itu terjadi ketika Rinka meletakkan satu tangan di loker sepatunya.

Shhhhhhhhhhhhhhhh, suara mengancam datang dari dalam loker sepatu.

“Hati-hati!”

“Kya?!”

Meraih lengan Rinka, Mikado menggunakan tasnya sebagai perisai untuk melindungi dirinya. Suara ledakan terdengar, meniup loker sepatu terbuka lebar. Benda-benda seperti pecahan putih terbang ke arah mereka, mengejutkan para siswa di sekitar mereka juga. Setelah itu, badai jeritan dan kepanikan pun terjadi … Namun.

“Ini … Konfeti?”

Meraih sepotong benda misterius yang menggantung di seragamnya, Mikado memiringkan kepalanya dengan bingung. Karena suaranya sangat keras, dia takut akan nyawanya, tetapi tidak ada korban setelah kejadian ini. Walaupun, itu masih terlalu berlebihan untuk Rinka, saat dia tenggelam ke lantai.

“A-Apa … apa itu …? Aku masih hidup…?”

“Kau tentu masih hidup. Tampaknya hanya sedikit lelucon yang dilakukan terlalu berlebihan …”

Dan, Mikado memiliki perasaan tertentu tentang deja vu. Ketika dia masih kecil, dia menyaksikan ledakan serupa seperti ini.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kalau kau pulang untuk hari ini? Mungkin tidak aman sampai kita tahu siapa orang iseng itu.”

“T-Tidak! Aku tidak bisa pulang hanya karena ini! Aku akhirnya berhasil masuk sekolah yang sama dengan Mikado-sama, jadi aku tidak bisa mundur hanya dengan ini!”

Menyapu debu di roknya, Rinka dengan gagah berdiri. Meskipun dia mungkin terlihat lemah dan mudah terluka, gadis bernama Shizukawa Rinka itu bahkan lebih berani daripada yang diperkirakan Mikado.

“Hanya ini … Loker sepatumu pada dasarnya meledak, kau tahu?”

“Itu bukan ledakan. Itu pasti menjadi salam khusus untukku, seorang siswa pindahan.”

“Itu tentu akan menjadi salam kasar!”

“Mungkin mereka ingin mengadakan pesta penyambutan, tapi waktunya tidak pas, jadi mereka memutuskan untuk memasukkan kembang api kecil seperti ini ke loker sepatuku.”

“Terdistorsi oleh masyarakat yang cepat saat ini! Jika ini seharusnya menjadi sambutan, aku tidak akan pernah bisa menebaknya.”

“Namun, aku tahu. Sekolah ini dipenuhi orang-orang baik.”

“Kau terlalu positif,” Mikado menghela nafas.

Namun, begitu dia memutuskannya, kemungkinan besar dia tidak akan mundur lagi, jadi Mikado menyerah untuk membujuknya.

“Kalau kau merasa ada sesuatu yang salah, maka jangan memaksakan dirimu. Segera beri tahu aku kalau kau melihat sesuatu.”

“Ya. Aku mengandalkanmu, Mikado-sama!” Rinka bersandar pada Mikado dengan senang.

 

 


Saat ini, itu adalah pertengahan periode pertama. Duduk di antara Kisa dan Rinka, Mikado merasa sangat tidak nyaman. Dua permata cerah, dua keindahan di kedua sisi, seharusnya tidak ada alasan untuk perasaan tidak nyaman ini. Namun, dengan percikan api di antara keduanya, Mikado, yang berada tepat di tengah-tengah itu, tentu tidak bisa mengatakan bahwa dia tidak terganggu sedikit pun olehnya.

“Hei … Kisa, fokuslah pada kelas sedikit lagi. Rasanya kau memelototiku terus.” Tidak tahan lagi, Mikado berbicara ke arah Kisa.

“Ya ampun, aku sebenarnya memang memelototimu. Aku ingin membuatmu menerima beberapa kerusakan mental saat kau takut akan nyawamu.”

“Kenapa?! Apa yang aku lakukan padamu ?!”

“Kau tidak melakukan apa-apa, tapi … aku tahu, ketika kau melindungi Shizukawa-san pagi ini, kau bertingkah keren, dan aku tidak bisa memaafkan itu.”

“Aku tidak bertingkah keren, aku berusaha sekuat tenaga untuk melindunginya!” Tiba-tiba Mikado merasa sangat malu.

Tapi, Kisa hanya menggelengkan kepalanya.

“Kau hanya memikirkan itu karena kepuasan diri lelakimu. Anak perempuan saat ini dapat memotong beruang kutub menjadi 8 bagian dengan pertahanan diri mereka.”

“Itu bahkan bukan pertahanan diri lagi, kan ?!”

“Lihat! Tidak perlu lagi melindungi Shizukawa-san! Dia adalah seseorang yang bisa mencegat rudal sendirian!”

“Mana mungkin seseorang seperti itu akan ada!”

Melihat bahwa Kisa tidak menghentikan tatapannya, Mikado sekarang berbalik ke Rinka, yang tersenyum seperti biasa.

“Apakah aku tidak diizinkan untuk melihat?”

“Yah … Tidak ada yang salah dengan itu, tapi tidak selama kelas, oke?”

“Namun, penampilan Mikado-sama di kelas adalah pemandangan yang begitu gagah. Ini benar-benar bukan waktunya untuk belajar.”

“Ini waktu untuk belajar! Bagaimanapun juga, kau seorang siswa!”

“Bahkan lebih dari itu, aku adalah wanita Mikado-sama.”

Saat Rinka menyilangkan tangannya di depan dadanya, Kisa menampar tangannya di atas meja, dan berdiri.

“Bagaimana kalau kau menghentikan tingkah istri itu? Kau bahkan belum mencium Mikado, kan !?”

“Itu lucu, datang dari Nanjou-san, yang seharusnya tidak lebih dari teman sekelas. Aku tidak berpikir bahwa kau memiliki hak untuk berbicara kembali dengan tunangan sah Mikado-sama.”

“Hah?! Aku tidak peduli kalau kau tunangannya atau presiden Amerika Serikat, aku tidak akan membiarkanmu menentang kata-kataku seperti itu! Aku adalah dewa dunia ini, kau tahu !?”

“Seberapa sombongnya kau …? Juga, bisakah kalian berdua tenang ?!”

Mikado mencoba untuk menghentikan dua gadis yang berperang di tengah kelas. Pada saat yang sama, dia melihat cahaya berkedip dari atap gedung sekolah di seberang mereka. Itu mengirim getaran ke tulang punggungnya, karena dia merasakan haus darah yang diarahkan ke lokasi mereka. Dia bahkan bisa melihat seseorang berdiri di sana, tetapi karena mereka mengenakan tudung, dia tidak bisa melihat wajah mereka.

— Seorang penembak jitu ?!

Meskipun Mikado tidak tahu mengapa akan ada penembak jitu di sekolah, tapi dia tidak terlalu memikirkannya, karena dia baru saja mengingat kejadian pagi itu—

“Rinka, mundur!”

“Eh ?!”

Pada saat yang sama Mikado mengangkat suaranya, Rinka menekuk tubuhnya ke belakang dan sebuah peluru menembus buku kerja yang dipegangnya. Mikado mengikuti dengan mendukung tubuh Rinka saat dia akan jatuh dari kursi. Tubuh halus dan lembutnya berakhir di lengannya, rambutnya acak-acakan kacau.

“Mikado … sama …” Rinka hanya menatap Mikado.

“H-Hei, apa yang kau lakukan ?! Kau mencoba menghalangi kemandirian wanita lagi ?! Dia bisa saja melakukan salto di sana!”

Kisa tampaknya marah tentang sesuatu, tetapi ada hal-hal yang lebih mendesak.

“Eh, apa …?”

“Suara apa itu …?”

“Ada lubang di buku kerja …?”

Sementara teman-teman sekelasnya bingung tentang apa yang baru saja terjadi, Mikado meraih tangan Rinka dan berlari keluar kelas, waspada terhadap jendela.

“A-Apa itu tadi ?! Apa yang terjadi?!”

“Aku tidak tahu … Tapi, sepertinya seseorang mengincarmu, Rinka. Kali kedua seperti ini bukan kebetulan.”

“Mengincarku?! Tapi … kenapa ?!” Rinka menjadi pucat.

Melihat jebakan peledak di loker sepatunya dan penembak jitu yang membidiknya, tidak ada keraguan bahwa itu ada hubungannya dengan militer. Yang berarti bahwa prioritas utama Mikado saat ini adalah untuk menyelamatkan Rinka. Itu adalah bagian dari tugasnya sebagai penerus Keluarga Kitamikado, melindungi tunangannya dengan segala cara. Membawa Rinka bersamanya, Mikado berlari menyusuri lorong. Di belakang mereka ada Kokage, dengan kameranya siap setiap saat.

“I-Ini mungkin berita yang luar biasa! Keluarga Kitamikado dan Shizukawa menjadi sasaran ?! Itu pasti dari alien! Perang intergalaksi akan pecah!”

Dia mengatakan kesimpulan misterius yang muncul di kepalanya, tetapi kemampuannya untuk mengendus berita potensial sama besarnya dengan sebelumnya. Murid-murid lain masih dibiarkan kebingungan ketika tiba-tiba terjadi, tetapi Kokage segera menyimpulkan inti dari apa yang sedang terjadi. Meskipun kesimpulannya sama gila seperti biasanya.

“Tunggu sebentar, Mikado-kun! Jelaskan siapa sebenarnya yang kau lawan!”

“Bagaimana aku tahu?!”

“Jadi bukan ‘Siapa’ tapi ‘Apa’, ya? Mungkin musuhmu adalah suatu bentuk kehidupan cerdas yang tidak bisa dijelaskan dengan cara biasa ?!”

“Apa yang dikatakan penguntit itu ?!”

“Aku tidak tahu!”

Bagaimana Mikado memahami proses berpikir orang yang disebut penguntit oleh tunangannya sendiri. Pssssssh, suara tak menyenangkan terdengar ketika benda silindris datang terbang melalui jendela lorong, langsung ke dada Kokage. Karena dadanya sangat kaya, ia mendarat tepat di celahnya. Selain itu, ada sumbu di atasnya.

“Hyaaaaaa ?! Mikado-kun, apa yang harus kita lakukan tentang ini ?!”

Kokage mengambil barang itu dan melambaikannya ke arah Mikado.

“Jangan datang ke sini! Lemparkan saja ke luar!”

“Tapi, sampah harusnya di tempat sampah! Waaaaaaaaaaaaaaah!”

Kokage berbalik dan berlari menyusuri lorong ke arah yang berlawanan. Dari kejauhan, di mana juru kamera yang ceroboh lari, teriakan”Kamerakuuuuuuu!” terdengar.

—Kokage … jaga dirimu!

Mikado masih membawa Rinka bersamanya saat ia berlari menuruni tangga. Di sekitarnya, dia bisa mendengar suara elektronik. Segera memeriksa sekelilingnya, dia melihat empat kotak bercahaya di sudut masing-masing. Mereka adalah kamera kecil yang dihubungkan dengan botol melalui kabel. Bagian dalamnya dipenuhi dengan gas merah muda. Menilai situasi, Mikado menghentikan kakinya, menegang.

“Jangan bergerak, Rinka … kau akan mati.”

“Eh …?”

“Begitu kamera melihat pergerakan apa pun, mereka akan meledak. Begitu mereka meledak, gas mematikan itu akan menyebar.

“K-Kau benar-benar paham …”

“Aku kurang lebih harus mempelajarinya. ‘Seorang penerus selalu dalam perjuangan konstan antara hidup dan mati’ adalah cara berpikir Keluarga Kitamikado.”

Ini adalah tradisi yang diturunkan dari pendahulu ke penerus, untuk situasi seperti ini. Mengenai polisi dan militer, Keluarga Kitamikado tidak memiliki kepercayaan mutlak pada mereka. Mereka tidak akan pernah tahu kapan institusi-institusi ini pada akhirnya akan menebarkan taring mereka terhadap mereka.

“Itu memang Mikado-sama. Memiliki suami yang bisa diandalkan, aku tidak bisa lebih bahagia sebagai istri. Aku akan mengikutimu selama sisa hidupku!” Rinka menyatukan kedua tangannya saat matanya memancarkan kepercayaan dan kekaguman.

“Yah … Sebelum kau bisa melakukan itu, kita harus keluar dari ini hidup-hidup lo?”

“Mengapa ada kebutuhan untuk itu? Kita bisa tinggal di sini selama sisa hidup kita.”

“Ya, tapi hidup kita akan segera berakhir pada tingkat itu!”

Rinka sedikit memiringkan kepalanya.

“Daripada membiarkan gadis-gadis lain mencuri Mikado-sama dariku, bukankah lebih baik untuk mencapai klimaks hidup kita di sini, sekarang …?”

“Itu menakutkan! Kembalilah ke dunia cahaya! Aku dengan senang hati akan mendengarkan semua masalahmu, jadi kembalilah sekarang, oke ?!”

“Kau seharusnya tidak meremehkan kekuatan cinta, Mikado-sama.”

Tidak ada kejahatan yang menutupi ekspresi Rinka.

“Begitukah…?”

Lagi-lagi, Mikado merasa senang menerima banyak kasih sayang darinya, tetapi pada saat yang sama itu membuat punggungnya menggigil. Tetapi cukup untuk itu, untuk sekarang ia harus fokus keluar dari situasi ini hidup-hidup. Dia bisa meminta bala bantuan, tetapi begitu dia bergerak untuk mengeluarkan ponselnya, ledakan akan dipicu. Pada saat yang sama, Rinka lebih hati-hati mendekati Mikado. Hanya dari melihatnya, kau tidak akan menebak bahwa dia benar-benar bergerak dan lensa yang terhubung ke bom juga tidak mendeteksi apa pun. Tapi dia jelas lebih dekat dengannya daripada beberapa detik yang lalu. Dia mendorong tubuhnya ke arah Mikado, membuatnya merasakan kehangatannya.

Tubuh manusia benar-benar misterius. Bahkan di tengah-tengah situasi yang mengancam jiwa seperti ini, begitu Mikado merasakan Rinka sedekat ini, panas mulai naik ke kepalanya, bahkan jika dia tidak menginginkannya. Itu hanya reaksi alami yang disebabkan oleh nalurinya. Keinginan untuk meninggalkan sesuatu di dunia ini, lahir di hadapan maut. Belum lagi bahwa orang lain adalah tunangan yang disetujui oleh keluarga mereka dan yang benar-benar mencintainya.

Namun, Mikado harus menarik pikirannya menjauh untuk menyadari Rinka dan dengan paksa kembali ke masalah yang ada. Untuk menemukan cara menghindari kebuntuan ini, dia harus mencari tahu tentang musuh yang menargetkan mereka. Hanya dengan begitu dia bisa meredakan bahaya.

“Rinka, apakah keluargamu mendapat dendam seseorang atau semacamnya? Perusahaan yang tidak kau setujui, atau seseorang yang mencurigakan mengikutimu berkeliling …?”

“Tidak … setahuku tidak ada. Keluarga Shizukawa adil dan jujur, dikelola oleh manajemen yang jujur, sehingga kejadian seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya. Ayahku selalu dipuji dan dikagumi oleh orang-orang yang bekerja untuknya juga.”

“Begitu ya…”

Artinya tidak mungkin orang luar. Rantai peristiwa ini haruslah dilakukan Kisa. Melihat waktu ini, itu mungkin dimaksudkan untuk menghapus Rinka sehingga dia tidak akan menghalangi permainan cinta lagi. Itu akan menjelaskan ledakan konfeti di loker sepatu pagi ini. Bahkan jika itu adalah Keluarga Nanjou, yang berkuasa dari kegelapan, membunuh Rinka dengan mudah bukanlah pilihan. Dia terhubung dengan Keluarga Shizukawa, dengan hubungan baik dengan Keluarga Kitamikado. Itu akan berakhir dalam perang penuh jika mereka berani melakukan itu.

Tembakan penembak jitu sebelumnya pasti untuk mengancam Rinka, yang berarti bahwa gas di dalam bom-bom ini kemungkinan juga tidak mematikan. Bagaimanapun, Kisa tidak bisa mengambil risiko membuat Mikado terbunuh dalam proses itu.

—Namun … itu tidak berarti bahwa Kisa menahan diri sebanyak itu …

Bahkan jika itu tidak berubah menjadi gas beracun, itu mungkin gas hipnotis atau melumpuhkan yang dimaksudkan untuk membuat Mikado tidak berdaya, sehingga dia bisa menculiknya ke Syberia atau tanah lain yang jauh. Ketika dia memikirkan bagaimana caranya menangani situasi, dia bisa mendengar suara langkah kaki mendekati lokasi mereka.

“Mikado! Jadi kau aman! Apa tembakan tadi itu?!”

Orang yang muncul di tempat itu, benar-benar kehabisan napas, adalah Kisa. Bersama-sama dengan suara elektronik yang menakutkan, bom meledak. Botol-botol terbuka dan gas merah muda mulai bocor.

“………! Tahan nafasmu!”

Berteriak, Mikado meraih Rinka dan Kisa dan berlari menjauh dari tempat itu. Nyaris tidak berhasil memegang pijakannya ketika dia menaiki tangga, dia berhasil memperbaiki postur tubuhnya dan jatuh di lantai lorong.

“Haaa … haaa … haaaaa …”

Keringat mulai menetes dari dahinya. Dia bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi jika reaksinya sedikit terlambat.

“N-Nanjou-san, kau baik-baik saja ?!”

Mendengar suara Rinka, Mikado menatap Kisa dengan panik. Sebagian dari seragamnya telah mencair dan kulitnya yang indah menunjukkan tanda-tanda luka bakar.

“………”

Kisa memeluk tubuhnya sendiri dengan erat saat dia menggigil. Ketakutan memenuhi matanya yang besar dan bundar.

—Musuh bukan Nanjou …?

Mikado bingung. Dia berharap bisa membicarakan segala sesuatunya dengan Kisa jika dia pelakunya, tapi itu terlalu naif. Semua orang bisa kehilangan nyawa di sana. Tidak, Kisa sudah dalam kondisi kritis.

“Kisa! Tunjukkan lukamu!”

“Ah…”

Mikado meraih pergelangan tangan Kisa dan memeriksa tubuhnya. Tidak ada luka yang mengancam jiwa dapat ditemukan. Luka bakarnya juga tampaknya tidak terlalu dalam, jadi jejaknya akan hilang setelah sedikit perawatan.

“M-Maafkan aku … Karena aku ceroboh, aku menarikmu ke dalam kesulitan besar …” Kisa menggigit bibirnya.

“… Kau anehnya patut dipuji.”

“Tapi, aku akan membantu sedikit lagi. Aku akan berjalan melewati ladang ranjau dan membersihkan jalan …”

“Itu agak terlalu mengagumkan!”

“Hei, apa kau tahu? Ungkapan ‘Ladies first’ sebenarnya berasal dari gagasan bahwa wanita memasuki tempat berbahaya dengan kemungkinan penyerangan tersembunyi untuk menjamin keselamatan bagi pria di belakangnya.”

“Aku tahu itu, tapi ini bukan waktunya untuk penjelasan seperti itu!”

Kisa tampaknya menerima goncangan hebat, menjadikan pemikiran rasionalnya tidak ada. Paling tidak, dia tidak bertingkah seperti gadis normal, siap untuk melompat ke ladang ranjau ledakan.

—Hm? Gadis ‘normal’ …?

Meskipun Mikado ragu tentang frasa yang dia gunakan, dia memutuskan untuk mengabaikannya dan memfokuskan masalah yang ada. Pertama dan terutama, dia harus menjamin keselamatan kedua gadis di depannya.

“Mikado-sama … Apa yang harus kita lakukan …?”

“Mikado …?”

Baik Rinka dan Kisa menatap Mikado. Kedua pasang mata mereka yang indah penuh dengan kepercayaan terfokus padanya, membuat semangat juang Mikado sebagai seorang pria menyala.

“Yang pertama adalah … menemukan tempat tanpa jendela. Di sini, kita terlalu terbuka untuk serangan.”

“Y-Ya!”

“Aku akan mengikutimu, Mikado!”

Kedua gadis itu mengangguk.

 

 

 


Dan, sambil menatap punggung Mikado dan Rinka saat mereka berlari melewati lorong.

“Target yakin akan ketidakbersalahanku. Bergerak sesuai misi sekarang.”

Penerus Keluarga Nanjou yang memerintah kegelapan, Kisa, bergumam ke mikrofon kecil di kerahnya. Dari pengeras suara mikro di dalam telinganya, suara dingin dan menenangkan terdengar.

“Dimengerti. Terus menyerang dengan pola B-2.”

Itu adalah komandan korps pribadi Keluarga Nanjou. Setelah nama aslinya dihapus dari catatan sejarah ketika dia bergabung, nama kodenya adalah Sigma. Meskipun tugasnya berkisar pada seluruh Keluarga Nanjou, hubungannya dengan Kisa sendiri adalah yang terdekat.

“Tolong lakukan. Dan pastikan untuk tidak membahayakan Mikado.”

“Pada dasarnya, letakkan gadis muda Shizukawa dalam bahaya sebanyak yang aku mau.”

“B-Bukan itu yang kumaksud! Mikado akan benar-benar marah padaku kalau dia tahu!”

Meskipun tingkat kekuatan yang tepat diperlukan dalam operasi ini, Kisa harus menurunkan risiko seminimal mungkin jika itu berakhir dengan kegagalan. Akan lebih merepotkan jika kasih sayang Mikado untuknya benar-benar berkurang, terutama selama permainan cinta mereka.

“Haaa … Kisa-ojousama …”

Orang bisa mendengar sedikit kejengkelan dari suara komandan.

“Daripada mengalami semua masalah ini secara tidak langsung untuk membuatnya jatuh cinta padamu, bukankah akan lebih cepat untuk menculik bocah Kitamikado yang menyebalkan ini dan mengurungnya, lalu memberikan obat untuk membuatnya menjalani cuci otak?”

“Aku sudah memikirkan itu, tapi …”

“Jadi kau memikirkannya ?!”

“Aku meminta seorang peneliti mencari cara untuk merestrukturisasi pemikiran seseorang setelah operasi otak.”

“Itu bahkan lebih jahat daripada cuci otak! Bahkan aku tidak akan sejauh itu!”

“Tapi, yah … aku … aku ingin Mikado jatuh cinta padaku dengan kehendaknya sendiri … Rasanya salah kalau memenangkan permainan dengan membangun perasaannya …” Kisa gelisah ketika dia mendorong jari-jarinya satu sama lain.

Keheningan singkat terjadi, di mana komandan diam.

“………Kau idiot!!!”

“Idiot ?! Kau baru saja bilang idiot, bukan ?! Kau sadar aku akan menjadi bos masa depanmu, bukan ?!”

“Ya, aku yakin begitu! Dan aku akan mengatakannya sebanyak yang diperlukan! Kenapa kau, penerus Ratu Kegelapan, benar-benar jatuh cinta pada bocah itu ?! Kisa-sama, kau layak disebut idiot!”

“A-Aku tidak benar-benar jatuh cinta padanya atau hal seperti itu! Aku hanya bermain dengan Mikado, untuk mendapatkan segalanya, tubuh dan pikirannya! Ah, ketika aku mengatakan tubuh, itu tidak dalam cara yang tidak senonoh. Biasa saja!”

Seluruh tubuh Kisa terbakar dalam sekejap. Dia benar-benar jatuh cinta padanya. Dia tahu betapa dia memikirkan Mikado setiap hari; hampir setiap menit. Tapi, dia tidak bisa menghentikannya. Dia sangat menginginkan Mikado, dia tidak bisa menahannya. Daripada logika dan nalar, perasaan sendiri memainkan peran yang lebih penting. Itulah artinya menjadi manusia.

“Itu tidak terlalu meyakinkan kalau kau mengatakannya dengan wajah merah seperti itu.”

“Eh ?! Apa kau mengawasiku dari suatu tempat ?!”

“Tentu saja dari kamera pengintai. Kaulah yang membuat kami menempatkannya di dalam sekolah, ingat?”

“J-Jangan buang waktu kita seperti itu dan fokus pada operasi saja! Itu perintah!”

“Aye aye. Sungguh … kurasa aku memang idiot.”

Koneksi antara komandan terputus dan Kisa fokus pada pendinginan pipinya yang panas saat dia mengejar Mikado.

 

 


Di dalam ruang gudang gym yang tertutup rapat, aroma jamur menari-nari. Melalui sinar redup cahaya yang masuk dari jendela kecil, kau bisa melihat partikel debu kecil berkelok-kelok di udara.

Setelah menarik Kisa dan Rinka ke lokasi terpencil ini, Mikado fokus pada pendengarannya, mendengarkan langkah kaki yang mendekat. Meskipun itu mungkin bukan tempat terbaik untuk bersembunyi, bahaya dari penembak jitu jauh lebih rendah di sini dan mereka bisa mempersempit arah serangan ke satu pintu masuk. Di saat-saat seperti ini di mana ada kekurangan informasi, fokus pada pertahanan adalah pilihan terbaik yang dimiliki.

Rinka dan Kisa merosot ke lantai, pundak mereka naik-turun ketika mereka mengembuskan napas lelah. Mereka melakukan lari penuh dari gedung sekolah ke tanah lintasan dan lapangan, jadi bagi mereka berdua yang tidak melakukan pelatihan sebanyak Mikado, itu pasti sulit.

“A-Apa … yang akan kita lakukan sekarang?”

Kisa bertanya, jelas gelisah, sementara Rinka menatap smartphone-nya.

“Aku benar-benar ingin memanggil polisi, tapi … aku tidak bisa mendapatkan sinyal.”

“Gangguan, mungkin. Yah, itu pilihan yang tepat di pihak musuh.”

Mikado juga memeriksa smartphone miliknya. Berpikir tentang ledakan pagi ini, dia menduga bahwa Rinka seharusnya menjadi target, tetapi musuh tidak berhenti bahkan jika siswa lain menghadapi bahaya terjebak dalam baku tembak. Dan juga, kejadian pagi itu mungkin benar-benar hanya lelucon yang bermaksud baik. Pada saat yang sama dia memikirkan itu, Kisa menarik lengan bajunya.

“Mikado … aku … takut. Mungkin aku tidak bisa pulang lagi …”

Air mata bundar besar membumbung di sudut matanya, saat dia menatap Mikado dengan gemetar. Biasanya, Mikado tidak akan pernah bisa melihat penampilan seperti itu dari Kisa yang selalu percaya diri.

“Ugh …!” Mikado harus meletakkan satu tangan di dadanya untuk mengurangi rasa sakit yang menyengat.

“Apa yang sedang terjadi?! Apakah peluru nyasar menghantammu ?!” Rinka panik.

“T-Tidak, bukan apa-apa …”

Yah, itu bukan apa-apa. Mikado telah menerima damage dalam jumlah yang gila. Menyaksikan Kisa bertingkah seimut ini, darahnya mendidih, benar-benar lupa tentang keadaannya. Untuk menyembunyikan itu, dia meletakkan satu tangan di bahu Kisa dan berbicara.

“…Itu akan baik-baik saja. Aku akan bertanggung jawab dan memastikan kalian berdua sampai di rumah dengan selamat. Aku tidak tahu siapa musuhnya, tetapi aku tidak akan membiarkan mereka menyentuh kalian.”

“…Terima kasih. Aku percaya padamu, Mikado. Aku hanya bisa … mengandalkanmu.”

Kisa meraih tangan Mikado dan mencengkeramnya dengan erat.

“Ughhhhhhhhhh?!”

Mikado hanya beberapa detik lagi dari muntah darah. Jika ia tidak berhasil tepat waktu dan mendapatkan tekanan pada Dantian-nya, ia mungkin akan hilang kesadaran karena keimutan Kisa. Dia meletakkan satu lutut di tanah untuk menopang tubuhnya yang lemah dan mencoba pulih dari keterkejutan yang baru saja dia terima.

“Mikado-sama ?! Apa kau baik-baik saja ?!”

“Aku baik-baik saja … Jantungku berhenti berdetak sebentar tadi …”

“Kau jelas tidak baik-baik saja kalau kau hampir sekarat!”

“Aku bisa membangkitkan jantungku tidak peduli berapa kali aku harus …”

“Itulah Mikado-sama! Kau adalah orang paling keren di seluruh dunia!”

Setelah meminjam tangan Rinka, Mikado perlahan berdiri, menyadari bahwa Kisa menatapnya dengan cara yang mengkhawatirkan.

“Apakah aku … melakukan sesuatu yang buruk …?”

“Tidak … belum tentu.”

“Begitukah? Aku takut kau akan pingsan karena pesonaku yang meluap.”

“T-Tentu saja tidak …”

Keringat dingin mengaliri pipi Mikado saat Kisa memukul tepat sasaran.

“Aku tidak keberatan kalau kau jujur ​​mengatakan kepadaku bahwa aku sangat imut sehingga kau tidak bisa menahannya. Aku selalu menjalankan perekam suara setiap saat.”

“Aku sangat senang mendengar bahwa kau kembali normal …”

Kisa dengan cepat menggelengkan kepalanya terhadap pernyataan Mikado.

“A-aku tidak kembali normal atau semacamnya … Memang benar aku masih takut … Aku hanya berpikir bahwa aku mungkin harus sedikit lebih energik lagi …” Ekspresi Kisa menjadi keruh lagi.

Melihat ini, Mikado menyesali kata-katanya sebelumnya.

—Yah, tidak mungkin seorang gadis baik-baik saja selama semua ini.

Karena pihak lain adalah Kisa, Mikado menganggapnya sebagai orang yang tidak akan terganggu oleh kekacauan ini. Sedemikian rupa sehingga dia percaya dia benar-benar bisa mengirim iblis yang mengamuk kembali ke neraka, tapi itu mungkin terlalu berlebihan.

Tepat pada saat itu, suara keras mulai berdering dari dinding gudang penyimpanan. Mengikuti itu adalah getaran yang kuat. Pisau bor muncul dari bagian dalam dinding, dipasangkan dengan bau asap dan percikan api.

“H-Hei, apa yang terjadi …?”

“Mikado-sama …!”

Kisa dan Rinka berpegangan pada lengan Mikado masing-masing.

 

Meskipun mereka jelas dalam keadaan darurat, dia memiliki dua bunga di lengannya. Mikado tidak bisa memastikan apakah dia seharusnya bahagia atau tidak, sungguh. Dinding itu sekarang terbuka dan jatuh ke atas pagar rintangan, meremukkannya.

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Aku datang ke sini untuk menyelamatkanmu. Kau bisa percaya padaku.” Suara seseorang bergema dari balik awan debu yang naik.

Dia mengenakan setelan yang terlihat khusus, mungkin bahkan bisa menutupi tubuh seseorang dari radiasi yang parah dan membawa gergaji yang tampak kejam. Napas berat bergema dari bagian dalam topeng gas.

“… Aku benar-benar meragukan itu!”

Mikado meraih tangan Kisa dan Rinka lagi, dan berlari keluar dari gudang. Sambil tetap waspada terhadap potensi serangan penembak jitu, ia mencoba yang terbaik untuk menggunakan bangunan lain sebagai perisai dan bergerak maju untuk melarikan diri dari halaman sekolah. Kemudian, ketika dia merasakan tanah di bawah kakinya bergetar hebat, dia melompat mundur.

“Hati-hati, ini jebakan—”

Pada saat yang sama ia berbicara, sebuah lubang besar muncul di depan mereka. Kisa tidak bisa berhenti pada waktunya seperti Mikado dan hampir jatuh ke dalam lubang saat dia menjerit. Untungnya, Mikado berhasil tepat waktu untuk meraih tangannya. Namun, tanah tempat dia berdiri mulai mengendur juga dan karena kondisinya yang buruk, dia kesulitan menempatkan lebih banyak kekuatan di tangannya.

“Sial … Tanganku tergelincir …”

Kisa bergetar ketika Mikado mencoba yang terbaik untuk mendapatkan pegangan yang lebih baik dari tangannya.

“M-Maaf, aku meletakkan minyak zaitun di tanganku …”

“Kenapa kau melakukan itu ?!”

“Ah, bukan, aku meletakkan krim segar di tanganku.”

“Kenapa kau ingin melakukan itu?!”

“Siapa yang peduli tentang alasannya sekarang !? Yang penting adalah ini adalah alasan mengapa tanganku terlepas dari tanganmu! Atau itu lebih baik kalau aku mengambil sepotong kue dan memakannya?!”

“Kenapa kau ingin melakukan itu?!”

“Hmpf … Tinggalkan aku di sini! Aku tidak ingin kau mati karena aku, Mikado!” Kisa memohon.

“Aku akan mendukungmu, jadi cepatlah!”

Rinka meraih pinggang Mikado. Tapi, Kisa diam-diam menggelengkan kepalanya saat air mata mengalir di pipinya.

“Tidak apa-apa … Lupakan aku! Kalian berdua harus bahagia! Semua yang menungguku adalah ditelan oleh lubang ini, pengorbanan untuk kebahagiaan kalian!”

Seolah bereaksi terhadap kata-kata Kisa, kilatan petir terdengar, diikuti oleh hujan tiba-tiba yang bahkan lebih memperburuk pijakan Mikado. Namun, dia mengerahkan semua kekuatannya yang tersisa dan menariknya dalam sekali jalan, memeluknya saat mereka jatuh ke belakang.

“M-Mikado … aku takut … sangat takut …”

“Tidak apa-apa sekarang …”

Karena hujan lebat, pakaian Kisa basah kuyup dengan cepat, memperlihatkan terlalu banyak kulitnya yang telanjang. Selain itu, Mikado bisa langsung merasakan tubuh lembutnya bersandar pada tubuhnya sendiri. Persis seperti adegan dramatis dari sebuah film, pikirnya dalam hati.

“Terima kasih … Kau adalah pahlawanku. Kau terlihat sangat keren.”

Belum lagi Kisa memberikan tindak lanjut yang dramatis seperti itu. Semua yang terjadi saat ini seharusnya membuat Mikado bahagia sebagai seorang pria. Dia seharusnya tidak membencinya.

—Tunggu sebentar … Bukankah ini agak aneh?

Mikado kembali ke dunia nyata. Itu dilakukan dengan sangat baik. Tangan Kisa yang licin, waktu yang sempurna untuk hujan lebat ini, dan kata-kata jujur ​​Kisa, benar-benar bertentangan dengan perilaku normalnya. Seolah … semuanya sampai sekarang hanya akting. Saat dia dengan cermat memeriksa Kisa untuk menemukan petunjuk untuk keraguannya, dia melihat alat misterius. Itu ada di dalam kerahnya, tampak aneh seperti mikrofon.

-Itu adalah?!

Mikado mengalihkan pandangannya, membantu Kisa bangun. Ketika dia bertindak seolah-olah dia sedang melihat ke arah lain, dia melirik Kisa, yang bekerja untuk memperbaiki kerahnya dan melihat mikrofon di dalam. Pada dasarnya, itu dimaksudkan untuk tidak mencolok. Mikado kemudian terus menatap ke langit. Meskipun hujan baru beberapa detik yang lalu, tidak ada awan yang terlihat di langit. Setelah itu, dia mengarahkan pandangannya ke bawah. Satu-satunya tempat yang masih basah kuyup adalah lapangan olahraga, tapi tidak dengan halaman sekolah. Mengamati situasi sejauh ini, keraguannya semakin meningkat.

“Aku merasa seperti melihat sesuatu yang mengintip dari kerahmu barusan, apa itu?”

“Eh ?! Mungkin itu hanya imajinasimu ?!” Bahu Kisa terangkat.

Jelas sekali reaksi yang berlebihan.

“Tidak, aku tersadar ketika aku menarikmu keluar dari lubang. Biarkan aku melihat sekilas.”

“Kenapa harus?! Ini privasiku! Itu mungkin hanya tulang selangkaku!”

“Apa kau memiliki tulang selangka yang tebal, Nanjou-san …?” Rinka tampak agak bingung.

“Ya, benar! Sangat tebal sehingga kau bisa hidup dengan hanya itu!”

“Bagaimana seseorang bisa makan tulang selangka?”

“Aku tidak akan memaafkanmu kalau kau mengolok-olok tulang selangka! Bagaimanapun, sejarah umat manusia dibangun di atas tulang selangka!”

Pada titik ini, dia menjadi benar-benar kacau. Dia memisahkan dirinya lebih jauh dari Mikado, tidak membiarkannya melihat sekilas pun kerahnya, sama mencurigakannya dengan yang diperkirakan.

-Begitu ya…

Mikado sudah mulai melihat melalui tindakan Kisa. Kemungkinan besar … setiap kejadian hari ini adalah perbuatannya. Ketika mencoba untuk secara langsung mengusir Rinka dari Akademi Sousei, dia bermaksud untuk meningkatkan sisi kewanitaannya sendiri selama insiden ini untuk meningkatkan kasih sayang Mikado padanya. Itu berarti jebakan maut tidak akan masuk akal.

Menyimpulkan itu, Mikado menatap lubang di tanah dan melihat sesuatu yang tampak seperti bantal di bagian bawah. Itu semakin mendukung asumsi Mikado. Semuanya dibuat untuk menjamin keselamatan Kisa.

“Hei, Kisa…”

“…Apa?”

Mikado memutuskan untuk bertanya kepadanya tentang hal itu dan Kisa pasti telah menyadari niat sejatinya, ketika dia diam sejenak dalam tanggapannya di sana. Rambutnya yang basah kuyup dan seragam yang campur aduk sangat menggoda dan matanya yang menatap tajam begitu menarik untuk dilihat.

“Tidak … Tidak ada.” Mikado menggelengkan kepalanya.

Dia memikirkan kembali tindakannya. Daripada mengakhiri pertandingan hari ini dengan menyatakan bahwa dia telah melihatnya, mungkin lebih baik untuk bermain bersama dan menunggu kesempatan untuk melakukan serangan balik. Rencananya terdiri dari mendorong situasi di mana dia harus melindunginya, menggelitik kejantanannya untuk membuatnya jatuh cinta padanya saat dia menunjukkan betapa menawannya dirinya. Namun, itu juga harus berarti bahwa jika dia berhasil melindunginya, dia bisa membuat jantungnya berdetak kencang jika dia terlihat cukup gagah melakukannya. Pedang bermata dua dalam arti yang sebenarnya.

“Untuk sekarang, mari kita kembali ke gedung sekolah. Kalian berdua akan masuk angin jika terus begini.”

“Ke gedung sekolah …?” Kisa memiringkan kepalanya, tampak bingung.

“Bukankah lebih baik melarikan diri dari tempat ini segera …?” Rinka mengalihkan pandangannya ke gerbang.

“Tidak, bergerak sembarangan dalam situasi seperti ini hanya akan membawa lebih banyak bahaya. Kalau kita tidak bisa mendapatkan sinyal, mungkin lebih baik meminta bantuan di kantor guru. Kalau itu di sekitar sekolah, kita lebih diuntungkan.”

Untuk mencegah Kisa melarikan diri dari lapangan bermain ini, Mikado tidak sepenuhnya jujur.

“Begitu ya … Seperti yang diharapkan, seperti yang dikatakan Mikado-sama.” Yamato Nadeshiko Rinka yang sepenuhnya setuju dengan Mikado.

“Apa kau bodoh? Kalau kau punya waktu untuk khawatir tentang masuk angin, maka larilah!”

Seperti biasa, Kisa tidak menunjukkan tanda-tanda jujur.

—Kenapa kau menghalangiku sekarang ?! Akan lebih sulit bagimu untuk menjebakku di luar sekolah, kan ?!

Mikado benar-benar ingin membalas saat itu juga, tetapi itu akan membuatnya terlalu jelas bahwa dia telah melihat semuanya.

“Ayo pergi. Ini adalah kesempatan kita sekarang karena serangan musuh telah berhenti.”

Membawa Kisa dan Rinka bersamanya, Mikado berjalan menuju gedung sekolah. Segera setelah masuk, mereka dengan cepat berganti sepatu dalam ruangan dan naik ke tangga, ke kantor guru. Namun, yang menyambut mereka adalah kegelapan dan keheningan, tidak ada tanda-tanda kehidupan manusia di sisi lain. Ketika Mikado dengan hati-hati membuka pintu untuk memeriksa, mereka disambut oleh meja kosong.

“Para guru … sepertinya semua absen…”

Kepala Rinka melirik ke depan saat dia bersembunyi di balik punggung Mikado, seolah dia takut ada sesuatu yang melompat padanya.

“A-Aku ingin tahu kenapa … Biasanya setidaknya salah satu dari mereka ada di sini …”

Kisa bertindak sebagai burung yang tidak bersalah, tetapi dia pasti memiliki andil dalam hal ini, tidak diragukan lagi. Ini mungkin berarti bahwa mungkin ada jebakan lain yang diletakkan di ruangan ini, atau Kisa sendiri akan meluncurkan serangan dengan satu atau lain cara. Berarti Mikado harus sangat waspada.

“… Jangan menjauh dariku. Kalau itu yang terjadi, aku akan menggunakan diriku sebagai perisai untuk melindungi kalian berdua.”

Mikado dengan hati-hati menjejakkan kaki di dalam ruangan, mengambil posisi bertahan.

“Y-Ya! Aku tidak akan pernah melepaskanmu!” Rinka meringkuk ke arah Mikado.

“A-Ada apa denganmu dengan berusaha terdengar sangat keren !? Jangan berpikir ini akan berdampak pada gadis sepertiku!”

Atau begitulah Kisa mengeluh, tetapi wajahnya diwarnai dengan warna merah menyala. Dia tampaknya telah menerima sejumlah damage di sana. Namun…

“Hanya saja … jangan memaksakan dirimu. Aku tidak akan tahu apa yang harus dilakukan lagi kalau kau mati, Mikado …” Dia berbisik, sambil meraih lengan Mikado.

Dia tidak menggunakan seluruh tangannya untuk itu, tetapi malah puas hanya dengan jari-jarinya. Belum lagi kepalanya dimiringkan ke bawah saat matanya menatap ke arah Mikado.

“Ugh … Ah … Ahhhhhh …”

Menerima banyak damage gila pada jantungnya yang masih berdetak kencang, Mikado tidak bisa menahan erangan kesakitan.

“Mikado-sama ?! Apa yang terjadi?! Apa kau tidak enak badan ?!”

“Tidak, tidak … aku baik-baik saja … Aku tidak pernah lebih baik …”

Masalahnya dengan hatinya, bukan tubuh. Bahkan jika dia tahu bahwa itu semua hanya tindakan yang diperhitungkan dari pihak Kisa, pikiran dan perasaannya adalah masalah lain. Keimutan Kisa yang biasanya tidak bisa dilihatnya sangat menusuk pertahanannya, tidak peduli seberapa besar dia menguatkan mentalnya sendiri. Belum lagi tatapan percaya dirinya yang mengatakan ‘Hmpf, lihat betapa imutnya aku!’  juga sama menggemaskan. Yah, karena itu berasal dari orang yang membuat Mikado jatuh cinta, semua yang dilakukannya terlihat imut, tidak peduli apa itu.

—Ini benar-benar lapangan bermain yang tidak menguntungkan … Tapi, sebagai penerus Keluarga Kitamikado, aku tidak bisa mundur dari ini!

Mikado mengencangkan pipinya menjadi tatapan yang lebih tegas ketika dia bergerak lebih dalam ke kantor guru. Ketika dia menatap sekeliling mereka, kedua gadis itu tetap dekat dengannya. Karena dia tidak bisa menebak apa yang mungkin terjadi (lebih tepatnya, apa yang direncanakan Kisa), Mikado tidak bisa membiarkan dirinya santai. Dan kemudian, dia mendengar suara misterius datang dari bawah meja.

“Kyaaaaaa ?!” Kisa berteriak ketika dia memeluk lengan Mikado.

Yah, dia kemungkinan besar tidak benar-benar takut, tetapi aktingnya tepat sasaran. Sebagai hasil dari ini, dadanya yang diberkahi dengan baik menekan lengan Mikado. Itu saja sudah hampir menghancurkan semua kerja kerasnya dalam menguatkan pikirannya.

“3.1415926535897932384626433832795.”

“Mikado-sama ?! Ini jelas bukan waktunya untuk matematika!”

“Itu membantuku menghilangkan stres ketika aku membaca beberapa angka matematika.”

Mikado memaksa semua kekuatan otaknya menjauh dari perasaan lembut berbahaya di lengannya dan seterusnya ke masalah matematika di dalam kepalanya. Jika tidak, dia akan tersedot oleh kelembutan yang tampaknya tak berujung di sekitar lengannya.

“B-Begitukah …? Um, kalau kau benar-benar merasa stres, silakan pukul aku kapan pun kau mau …”

“Bagaimana itu bisa membantu ?! Aku benar-benar merasa lebih buruk!”

“Kalau begitu silakan marahi aku sebanyak yang kau mau! Kalau itu membuatmu merasa lebih baik, aku akan menerimanya tidak peduli seberapa keras kata-katamu! Luka yang ditimbulkan oleh orang yang kau cintai ternyata lebih manis daripada permen!”

“Aku tidak mendapatkan tingkat kemanisan seperti itu!”

“Aku yakin itu akan membuatku bersemangat!”

“Bukankah itu lebih buruk ?!”

Meskipun Mikado bisa memahami alasannya, argumen Rinka sebagian besar masih menjadi misteri baginya. Pada saat yang sama, Kisa meluncurkan serangan lain ke Mikado sementara dia lengah.

“M-Mikado … Seseorang di sana … A-aku mungkin benar-benar mati di sini … Aku tidak mau itu …” Dia membuat bulu matanya yang panjang bergetar ketika dia menatap Mikado.

—Ini hanya akting! Ini hanya akting! Ini hanya akting !!!

Mikado menjerit dalam hatinya beberapa kali. Mendapatkan kembali akal sehatnya yang hampir kalah, dia menyiapkan ungkapan yang terdengar keren untuk serangan balik.

“Aku tidak akan membiarkanmu mati. Setidaknya aku akan keluar dari sini hidup-hidup, Kisa.”

“U-Um … Bagaimana denganku …?” Rinka berbicara, jelas merasa ditinggalkan.

“Maaf, tapi aku tidak bisa membantumu. Kalau itu sampai terjadi, tolong mati bersamaku.”

“Dimengerti!”

“Kau tidak keberatan dengan itu ?!”

“Ah, tapi … aku benar-benar tidak bisa mati kalau aku tidak memiliki setidaknya seratus anak dengan Mikado-sama dulu!”

“Itu tidak akan bisa! Salah satu dari kita akan mati sementara itu!”

Namun, Rinka mengabaikan jawaban Mikado saat dia meletakkan kedua tangannya di depan dadanya.

“Kau bisa melakukannya, aku percaya padamu!”

“Aku tidak akan bisa!”

Mikado tahu bahwa ini hanya cara Rinka untuk menunjukkan kebaikan dan dukungan, tetapi dia tidak bisa mengambil risiko meningkatkan kasih sayang untuknya lagi. Satu-satunya orang yang harus dia khawatirkan saat ini adalah Kisa. Namun, apa yang Kisa katakan adalah …

“Apa bedanya …? Kita semua akan mati di sini … Semua yang menunggu kita adalah neraka … Tidak ada yang akan menyelamatkan kita …”

Dia mengeluarkan kalimat film horor tanpa menarik napas saat dia tenggelam ke lantai.

—Apakah ini pengembangan yang kau harapkan ?! Setidaknya gunakan situasi yang kau buat untuk keuntunganmu!

Mikado mulai sedikit muak dengan tindakan Kisa.

“Pokoknya … Kita harus melihat apakah seseorang benar-benar bersembunyi di sini.”

“Ya! Aku akan mengikutimu bahkan ke dunia berikutnya!”

Pada titik ini, Rinka sebagian besar tertarik untuk mati. Mikado menutupi Rinka dengan punggungnya dan perlahan-lahan bergerak menuju meja yang telah membuat suara itu sebelumnya. Karena ini semua rencana Kisa, dia tidak perlu khawatir tentangnya, tapi untuk berjaga-jaga terhadap satu dari sejuta peluang muncul, dia harus melindungi Rinka. Pada saat yang sama, sesuatu muncul dari bawah meja. Itu adalah kucing, tipe rambut pendek khas Amerika.

“… Seekor kucing, ya?”

“Apa yang dilakukan seekor kucing di kantor guru ?!”

“Mungkin seorang guru menjemputnya setelah dia ditinggalkan?”

“Bulunya lebih mirip kucing yang digunakan dalam iklan TV …”

“B-Bagaimana kalau dia ditinggalkan setelah pekerjaan TV-nya selesai?”

“Itu terlalu kejam! Aku ingin melihat wajah seseorang yang akan melakukan itu!”

“Menurutku mereka mungkin terlihat sangat imut …”

“Mungkin imut, tapi mereka iblis di dalam!”

“Mungkin…”

Kisa menunjukkan kebencian yang jelas, tetapi karena Mikado tahu rencananya, dia tidak bisa menganggapnya serius. Sebagai gantinya dia mengambil kucing itu, berhati-hati agar tidak digigit dan dengan aman membawanya keluar dari kantor guru.

 

 


Sedikit lebih jauh dari Mikado dan Rinka, berdiri Kisa, bergumam ke mikrofonnya lagi ketika dia mengawasi mereka.

“J-Jangan lagi … aku mungkin akan berakhir …”

“Apa kau melukai dirimu sendiri?” Suara Sigma bergema melalui earphone.

“Bukan itu … Mikado … terlalu keren! Apa yang harus aku lakukan?”

“Jangan tanya aku!”

Sigma mulai serius muak dengan tindakan Kisa.

“Rupanya, dia benar-benar ingin aku tetap hidup! Dia akan melindungiku dengan mengorbankan nyawanya sendiri! Dia terlalu keren, bukan ?! Dia benar-benar pahlawan, kan ?!”

“Aku tidak peduli!”

“Dan tatapannya ketika dia berkata ‘Tolong mati bersamaku’ itu sangat seksi … Ah, yah, dia mengatakan itu pada Shizukawa-san, jadi aku tidak bisa memaafkan itu, tapi itu masih hebat … ehehehe.”

“Aku terus memberitahumu untuk berhenti bertanya padaku!”

“Dengarkan aku! Penting bagiku untuk mengatakan hal-hal ini dengan suara keras atau aku akan menjadi gila!” Perintah Kisa.

“Dengarkan di sini, kau … bisakah kau menyimpan omong kosong ini ketika kau sampai di rumah? Aku yakin bahwa Mizuki akan dengan senang hati mendengarkanmu.”

“Tidak bisa. Baru-baru ini sudah sangat banyak sehingga dia mengunci diri di kamarnya sendiri selama lima jam sekaligus.”

“Dan itu tidak mengejutkan! Aku sudah muak setelah satu menit!” Dia menjerit dari lubuk hatinya.

Sebagai tanggapan, Kisa menghela nafas termenung.

“Pada tingkat ini, pikiranku tidak akan bertahan lama. Aku akan kalah dalam permainan cinta, Mizuki akan menggantikan Keluarga Nanjou sebagai kepala barunya dan kau akan kehilangan pekerjaanmu… kau akan berakhir sebagai wanita tua di kasir sebuah supermarket … kemudian suamimu akan marah kepadamu karena kamarmu berukuran empat setengah tatami… Jadi kau kemudian kehilangan dirimu sebagai seorang wanita … Akhirnya, teman sekelasmu yang dulu sering bermain-main denganmu ketika masih muda akan muncul …”

“Bisakah kau tidak memberiku prospek masa depan yang gelap seperti itu?”

“Apa yang ingin aku katakan adalah bahwa aku harus menang, apa pun yang terjadi.”

Kisa bergumam, memperhatikan Mikado saat dia membantu kucing itu melarikan diri dengan selamat.

“… Hari ini akan menjadi pertempuran besar terakhir kami.”

“Kita benar-benar akan melakukan ini, ya?”

Tidak ada jalan untuk kembali sekarang, itulah yang coba dikatakan oleh Sigma.

“Ya, tolong bantu aku.” Kisa mengangguk dengan kekuatan penuh.

 

 


Setelah kucing berlari menyusuri lorong, itu terjadi ketika dia berdiri agak jauh dari pintu. Tiba-tiba, penutup jendela dan pintu tertutup, menenggelamkan aula dalam kegelapan total. Baik Kisa dan Rinka menjerit. Karena penutup jendela seharusnya tidak ada di tempat seperti ini, penampilan mereka yang tiba-tiba membuat mereka kaget. Meskipun itu semua adalah bagian dari rencana Kisa, Mikado dengan serius bertanya-tanya apakah ada kebutuhan untuk memodifikasi sekolah sedemikian rupa.

Di tengah kegelapan ini, satu monitor PC tiba-tiba menyala. Tampil di layar adalah seorang individu bertopeng, mengenakan sabuk amunisi melilit tubuhnya, dia dilengkapi dengan dua senapan mesin. Di belakangnya ada spanduk militer.

Sangat mencurigakan. Begitu mencurigakan dan acak sehingga tidak memiliki kekuatan persuasif apa pun.

“I-Ini … semacam kelompok bersenjata ?!”

Namun, Rinka dengan sungguh-sungguh menunjukkan syok dan keterkejutan. Menanggapi itu, tawa kasar bergema dari seluruh layar.

“Ku ku ku … Sekarang aku menangkapmu. Kau benar-benar terjebak di ruangan itu sekarang.”

“Terjebak…? Apa yang kau bicarakan?” Rinka bertanya ketika dia meringkuk ke Mikado.

“Setelah sepuluh menit, kami akan melepaskan binatang buas kelaparan ke dalam ruangan itu.”

“Binatang buas …? B-Binatang apa yang sedang kita bicarakan …?”

“Kucing.”

“Seekor kucing?! Itu kedengarannya tidak terlalu mengancam …”

Namun tawa lain bergema dari layar.

“Ini bukan hanya kucing biasa. Sebenarnya, ini 101 kucing. Belum lagi mereka telah meningkatkan agresivitas dan kekuatan bertarung, dan kami membiarkan mereka kelaparan agar mereka menjadi lebih ganas— Mereka adalah kucing terlatih.”

“Kucing… terlatih?!”

“Dalam sepuluh menit, kalian bertiga akan dikerumuni oleh kucing-kucing ini, dan mati. Hal terakhir yang akan kalian rasakan adalah cakar dan lidah mereka yang kasar!”

“Sungguh menakutkan!” Seru Kisa.

—Satu-satunya yang menakutkan di sini adalah pilihan anehmu !!!

Mikado hampir tidak bisa menahan diri dari berkomentar. Juga, mati karena dikerumuni kucing sebenarnya adalah hadiah bagi banyak pecinta kucing. Keseriusan dan rasa teror jelas tidak ada di sini. Namun, Kisa dan Rinka gemetaran.

“Jadi ini adalah bagaimana garis keturunan Keluarga Shizukawa akan berakhir … Berakhir sebagai makanan kucing …”

“Setidaknya aku lebih suka berakhir sebagai makanan anjing!”

“Kau juga harus benci berakhir sebagai makanan!”

Kisa hanya menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan.

“Tidak, tidak, setiap kehidupan di bumi ini memiliki nilai yang sama … Berakhir sebagai makanan dari makhluk hidup yang lebih tinggi dalam rantai makanan menentukan peringkat orang yang dimakan.”

“Um, bagaimana kalau tidak dimakan dulu?”

“Jangan berpikir bahwa kita akan selalu tetap di puncak piramida … Bahkan manusia bisa dimakan …”

Entah dari mana, Kisa memiliki senter di tangannya dan dia menggunakannya untuk menciptakan suasana yang menakutkan dengan menyinari wajahnya dari bawah dagunya.

—Kau benar-benar menginginkan perkembangan horor ?!

Meskipun itu adalah orang yang dia sukai, Mikado mulai berpikir dia kurang mengenal Kisa daripada yang sebenarnya dia harapkan. Yah, tidak mudah untuk memahami adalah salah satu poin yang paling menarik. Sementara itu, orang di layar itu berbicara lagi.

“Kami mengunci kantor guru. Kalau kalian tidak ingin menjadi makanan kucing, lebih baik kalian mendengarkan perintah kami.”

“Apa yang harus kami lakukan…?”

Karena orang yang berada di seberang layar pastilah semacam karyawan Keluarga Nanjou, Mikado mulai merasa benar-benar buruk tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Kemungkinan besar beberapa orang gila dan itu berada di urutan teratas.

“Kalau kalian ingin melarikan diri dari ruangan itu, dua orang harus berciuman.”

“Ruang pelarian di mana kau harus mencium seseorang untuk pergi … ?!”

Tanpa sadar, Mikado memandangi bibir Kisa. Kisa menaruh telapak tangannya di bibirnya dan dengan cepat mengalihkan pandangannya. Telinganya sedikit memerah.

“A-Apa artinya ada kondisi seperti itu …? Apa manfaatnya bagi kelompok bersenjata seperti dirimu…?”

Rinka mengajukan pertanyaan yang dibenarkan. Mikado akan kehilangan pemikiran logisnya untuk sesaat di sana karena kemunculan tiba-tiba dari kata ‘ciuman’, tetapi ia dengan cepat sadar kembali. Sebagai gantinya, kain yang menyembunyikan wajah orang itu sedikit bergetar saat dia tertawa.

“Kau tahu, kami benar-benar suka memaksa orang bermain bersama dengan perintah kami dan menyaksikan mereka berjuang. Dan sekarang, semua rasa malu, kecemburuan, konflik, dan kasih sayangmu … semuanya akan digunakan untuk menghibur kami … Ku ku …”

Orang bersenjata di layar bertindak seperti penjahat dari beberapa pertunjukan pahlawan. Meskipun mungkin terlihat bodoh, cara mereka dikurung, bertindak lengah masih bisa berakhir menyakitkan. Tergantung pada pilihan orang untuk dicium, serta cara memilih orang tersebut, itu bisa berakhir sebagai representasi kasih sayang. Satu langkah ceroboh bisa berarti akhir dari Mikado. Mungkin secara fisik tidak mengancam jiwa, tetapi hidupnya mungkin berakhir di sini. Dalam keheningan, Mikado menatap di antara kedua gadis itu.

“Aku mengerti. Mikado-sama, kalau kau mau.”

Rinka mendorong tubuhnya ke arah Mikado, menutup matanya.

“T-Tunggu! Ini jelas salah! Mikado yang harus memutuskan, kan ?!” Kisa dengan cepat memprotes.

Kecepatan reaksinya sebenarnya tidak lebih lambat dari satu milidetik.

 

“Tidak, ini bukan tempat untuk memilih. Tidak ada masalah dengan tunangan seperti kami kalau berciuman, dan semakin cepat kita melakukannya, semakin cepat kita bisa pergi.”

“I-Ini masalah pendapat Mikado, kan ?!”

“Maksudmu Mikado-sama akan memilih Nanjou-san daripada aku …?”

Rinka memiringkan kepalanya dengan ragu, di mana Kisa mengangkat dagunya dengan cara yang elegan.

“K-Kita tidak akan tahu dengan pasti! Tapi, kalau dia dipaksa untuk mencium seseorang, setidaknya biarkan dia mencium orang yang dia sukai, kalau tidak kau akan merasa tidak enak untuknya, kan ?!”

-Itu dia.

Sekarang setelah Kisa mengatakan ‘Mencium orang yang dia sukai’, secara keseluruhan, akan menjadi jauh lebih berbahaya. Pasti ada mikrofon dan kamera yang dipasang di ruangan ini, jadi kalau Mikado membuat langkah yang salah, ia akan kalah dalam permainan. Dia akan berakhir sebagai budak dari Keluarga Nanjou dan Jepang akan tenggelam dalam kegelapan.

“Hei, Mikado …?”

Kisa menunjukkan senyum menyihir saat dia mendekati Mikado.

“Kalau kau bisa memilih, kau pasti ingin menciumku, kan? Bibirku benar-benar … sangat lembut lo?”

Bibirnya terlihat montok dan berair seperti buah. Sepertinya dia bahkan memakai lipgloss saat mereka memancarkan warna merah muda yang kuat. Menempatkan jari telunjuknya di bibir yang tak tertahankan itu, Kisa menatap Mikado. Dari posisi ini, baik dadanya yang diberkahi dan juga aroma harumnya mempermainkan akalnya.

—Tentu saja aku ingin menciummu!

Mikado ingin menjerit itu dengan keras. Baginya, dia ingin menciumnya bahkan tanpa dilema seluruh ruangan melarikan diri ini. Dia ingin menciumnya sehingga dia akan terkejut dan mulai mengeluarkan air mata. Namun, kekalahan tidak diizinkan untuk penerus Keluarga Kitamikado.

—Kalau memutuskan di antara keduanya terlalu berbahaya, maka …!

Mikado sudah sampai pada kesimpulan yang akan menyelamatkannya.

“Kalian tahu … Bukankah kalian berdua bisa menyelesaikan semuanya?”

“Eh ?!”“Hah ?!”

Mata gadis-gadis itu berputar.

“Tidak ada spesifikasi bahwa ciuman itu harus terjadi antara laki-laki dan perempuan, kan? Lalu mengapa kalian tidak saling berciuman? Itu tidak akan merusak hubungan kita sebanyak pilihan lain, kan?”

“Tentu saja akan! Hubungan kita akan canggung setidaknya selama tiga tahun!”

“Banyak yang terjadi dalam hidup.”

“Aku tidak ingin banyak yang terjadi! Aku tidak tertarik pada perempuan!” Kisa berusaha sekuat tenaga untuk memprotes.

Itu reaksi yang diharapkan, tapi dia membuatnya agak terlalu jelas. Di saat yang sama, Rinka dengan lembut meletakkan tangannya di bahu Kisa.

“Eh, a-apa yang kau lakukan ?!”

“Ini perintah Mikado-sama … Aku tidak bisa menahannya … Yang bisa kulakukan hanyalah menutup hatiku dan menyelesaikannya dengan …” Rinka tersenyum, tetapi matanya mati.

“Apa kau bersedia melakukan apa saja hanya karena Mikado memerintahkanmu?”

“Tentu saja. Kalau Mikado-sama menginginkannya, aku bahkan akan mencium buaya.”

“Tapi aku bukan buaya!”

“Tingkat bahayanya hampir sama. Aku takut kau akan menggigit bibirku saat aku menciummu.”

“Kalau begitu jangan mendekat!”

Kisa berusaha menjaga jarak, tetapi Rinka tidak berhenti dengan mudah.

“Sekarang, persiapkan dirimu, Nanjou-san …”

“A-Apa ini tidak masalah, Mikado ?! Ini ciuman pertamaku lo?!”

Kisa melemparkan tatapan memohon bantuan pada Mikado.

“Apa masalahnya dengan itu?”

“Kau tahu, ciuman pertama seharusnya sedikit lebih … yah …” Wajahnya memerah seperti apel.

Melihat ekspresinya dipenuhi keputusasaan dan rasa malu, Mikado bisa merasakan sesuatu yang menggelitik di dalam dadanya. Meskipun dia benar-benar ingin mempertimbangkan hal itu, dia tidak bisa membiarkannya. Dia telah merencanakan ini, menggunakan panggung yang disiapkan Kisa untuk meluncurkan serangan balik yang lengkap.

“Kalau kau benar-benar tidak ingin ciuman pertamamu bersama seorang gadis … maka aku tidak akan keberatan membantu.” Mikado dengan lembut meraih dagu Kisa, dan bergumam dengan lembut.

“Ah…”

Mata Kisa semakin berair. Tenggorokannya yang putih terengah-engah dan bibirnya bergetar, seolah dia sedang mempertimbangkannya.

“Mikado-sama, kau tidak boleh! Aku akan menjadi korban menggantikanmu!” Rinka memohon.

“Tidak, tidak apa-apa. Memaksa dia akan membuatku merasa seburuk para teroris itu, jadi aku akan membiarkannya memutuskan. Kisa, apa yang kau inginkan?”

“B-Bukan berarti, sesuatu yang aku inginkan, hanya saja aku tidak ingin melakukannya dengan seorang perempuan, dan tidak ada pilihan lain selain itu, itu seperti kekuatan yang aku tidak bisa lawan!” Kisa panik.

Dengan ini, Mikado berhasil mendorong dengan hati-hati pilihan yang sulit ke Kisa. Vektor serangan berubah dalam hitungan detik. Yang harus dia lakukan adalah mendorongnya sampai dia tidak bisa bertahan lagi. Menutup jarak mereka lebih jauh dan sekarang bisa merasakan kehangatan satu sama lain, Mikado berbisik langsung ke telinga Kisa.

“Jadi pada dasarnya … Kau ingin menciumku, kan?”

“———— !!”

Kisa melompat menjauh dari Mikado. Telinganya, lehernya, wajahnya, bahkan telapak tangannya terbakar merah. Bahkan napasnya berubah menjadi kasar.

“Ahhh, lupakan saja! Cukup untuk hari ini! Aku akan pulang!”

Pada saat yang sama dia meneriakkan kata-kata itu, penutup jendela dan pintu tiba-tiba terbuka. Dengan suara keras, kantor guru itu menjadi terang. Sekarang setelah rintangan terangkat, Kisa berlari keluar dari ruangan, tetapi segera kembali tak lama setelah itu.

“J-Jangan kira kau menang dengan ini, oke ?! K-K-K-Kau sebaiknya mengingat ini!” Dia meninggalkan kata-kata itu, saat dia benar-benar melarikan diri kali ini.

—Apa kau semacam penjahat sekolah lama ?!

Mikado membalas dalam hatinya, tapi dia sebenarnya tidak terlalu mempermasalahkan hal itu, karena Kisa jenis ini juga sama imutnya. Meskipun dia berhasil berdiri sebagai pemenang, dia merasa hatinya sendiri menerima damage yang sangat besar juga. Layar komputer dengan orang misterius itu sudah dimatikan.

“… Aku penasaran kenapa mereka membiarkan kita pergi?”

Sekarang kedamaian kembali ke kantor guru, Rinka memiringkan kepalanya dengan bingung.

 


Pada akhirnya, kelas kembali seperti tidak ada yang terjadi, tanpa angkatan bersenjata atau kelompok teroris menyerang sekolah. Kisa bahkan tidak berani melakukan kontak mata dengan Mikado. Telinganya masih merah dan dia hanya meletakkan tubuhnya di atas meja. Dia pasti telah menerima banyak damage juga.

Namun, karena dia tidak merencanakan perangkap aneh lainnya, Mikado memutuskan untuk membiarkannya beristirahat. Sebagai gantinya, dia mengincar celah ketika guru sedang menulis sesuatu di papan tulis dan memindahkan tubuhnya ke arah Kisa.

“‘Ruang pelarian berdasarkan mencium seseorang’ ini adalah idemu, kan?”

“Ap … ?!” Tubuh bagian atas Kisa terangkat.

Setelah memeriksa lagi bahwa guru itu tidak menyadarinya, Kisa angkat bicara.

“T-Tunggu, kapan kau tahu?!”

“Tentang apa?”

“Jangan bodoh, oke ?! Kau baru saja mengatakan bahwa itu adalah ideku, kan ?!”

“Yah, sudah jelas dari awal.”

“Ugh …!”

Mikado hanya mengangkat bahu ketika Kisa menghantamkan tinjunya di atas meja. Meski begitu, guru tidak berbalik. Itu mungkin berarti bahwa guru tidak terlalu peduli dengan mendengarkan siswa atau hanya tidak menjadi guru pada umumnya. Bagaimanapun, Mikado menggelengkan kepalanya pada Kisa dengan tak percaya.

“Aku sedikit terkejut. Supaya kau bisa menciumku, kau sampai mempersiapkan semua itu. Apa kau sangat ingin menciumku sebanyak itu?”

“K-K-K-Kau salah! Tidak, apa yang kau bicarakan ?! Itu semua untuk menang dalam permainan!” Dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan kepanikannya.

Rambutnya berantakan dari semua gerakan berat dan dia terus melambaikan tangannya dengan panik. Mikado merasa ingin melihat lebih banyak tentang itu, jadi dia mengeluarkan sisi menggoda dari dirinya sendiri.

“Tapi, kau tidak benar-benar terlihat seperti kau benci ketika aku mendekatimu tentang hal itu?”

“Hah?! Tentu saja aku benci! Persis seperti aku akan membencinya ketika cakar kucing menusuk pipiku!”

“Kau membenci sesuatu seperti itu?”

Kisa dengan panik mengangguk.

“A-aku membencinya! Aku sangat membencinya sehingga aku akan membiarkan benda yang aku sembunyikan di kantor guru meledak!”

“Tunggu, apa yang kita bicarakan di sini? Kau lebih baik menjinakkan itu, oke ?!”

“Tentu saja. Mana mungkin aku akan membuat kesalahan besar seperti—”

Itu terjadi ketika Kisa mulai membual. Dari jauh, ledakan terdengar, diikuti oleh sedikit getaran.

“… Gempa bumi, ya?”

“Itu jelas hal yang kau persiapkan, kan ?!”

“Gempa bumi di kantor guru Akademi Sousei.”

“Aku belum pernah mendengar gempa bumi terbatas di daerah sekecil ini!”

“Tidak apa-apa, ledakannya adalah sesuatu yang mirip dengan kembang api. Acara utamanya adalah 101 kucing …”

” Aku benar-benar berharap tidak ada guru yang memiliki alergi kucing …”

Membayangkan kantor guru berubah menjadi neraka surga, Mikado menyuarakan doa kecil.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded