Kawaii Onnanoko ni Kouryaku Sareru no Wa Suki desu ka? – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 – Prolog

 

 

Di ruang ganti, seorang anak laki-laki dan seorang gadis muda bertemu. Suasana tegang memenuhi lingkungan mereka. Keringat dingin mengalir di punggung anak laki-laki itu seperti air terjun. Gadis di depannya, Nanjou Kisa, sangat cantik. Kulitnya sangat putih dan montok, kau hampir bisa merasakan kelembutan hanya dengan melihatnya. Pinggang dan tulang selangka yang ramping menularkan pesona yang sehat, tetapi dia diberkahi dengan baik di tempat-tempat di mana itu berharga. Jari-jarinya yang lembut saat ini menekan rok yang dia kenakan.

“Kya—”

“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu!”

Saat Kisa hendak menjerit, Kitamikado Mikado dengan panik menghentikannya.

“…Tunggu? Apa kau benar-benar berhak memberiku perintah, Kitamikado-kun? Kitamikado-kun yang mengintip ke ruang ganti perempuan untuk melihat penampilan telanjang seorang gadis muda, yang siap untuk mengambil foto? ”

Diberitahu itu, Mikado akhirnya ingat bahwa dia saat ini telah mengarahkan kamera ponsel cerdasnya ke Kisa.

“Ini bukan seperti yang kau pikirkan! Aku hendak memasuki ruang ganti laki-laki sambil memeriksa jadwalku hari ini! ”

Kisa melotot ke arah Mikado.

“Alasan yang bagus. Itu benar-benar akan membuatnya terdengar seperti kau memasuki ruang ganti perempuan secara tidak sengaja.”

“Itu bukan alasan! Dan aku tidak salah ruangan! Aku yakin bahwa aku memasuki ruang ganti laki-laki! Aku sudah datang ke sini berkali-kali, jadi aku akan tahu …! ”

Mikado hendak mengambil langkah mundur dan memeriksa pelat di sebelah pintu ruangan.

“Jika kau bergerak satu langkah lagi, aku akan berteriak. 100 desibel. ”

“100 desibel ?!”

Volume itu menyaingi suara jet besar. Secara alami, kaki Mikado berhenti segera.

“… Biarkan aku memeriksanya sebentar.”

“Tidak. Jika kau tidak ingin aku berteriak, maka kau harus mendengarkan apa yang aku katakan. ”

“Ugh …”

Bocah itu berada dalam situasi yang sangat tidak menguntungkan. Mikado menggertakkan giginya.

“Ini tidak masuk akal … Mengapa kau begitu tenang? Apa kau tidak malu kalau aku melihatmu setengah telanjang seperti ini?”

Kisa mengangkat bahu.

“Itu tergantung orangnya.”

“Tergantung orangnya …? Jadi kau tidak keberatan kalau itu aku? ”

Ketika Mikado sampai pada kesimpulan alami itu, wajah Kisa menjadi  merah.

“H-Hah ?! Logika macam apa itu ?! Mustahil! Bukankah kau terlalu narsis?! Ada apa dengan kepercayaan berlebihan itu ?! ”

“Yah … maaf.”

Meskipun dia tidak mau mengakuinya, Mikado sedikit berharap. Tapi melihat reaksi Kisa, dia langsung meminta maaf. Sejujurnya, jika ditolak, kekuatan ini mungkin akan menghancurkan hati dan jiwa laki-laki normal mana pun. Menanggapi kata-kata Mikado, Kisa melambaikan jari telunjuknya padanya.

“Alasanku sangat tenang … adalah karena ini semua bagian dari rencanaku, ya! Kau memang tidak salah … untuk menjebakmu seperti ini, aku pergi ke ruang ganti laki-laki! ”

“Jadi, kau orang mesum!”

“Aku bukan orang mesum! Aku tidak berganti pakaian di sini untuk dilihat oleh seluruh populasi laki-laki atau semacamnya. Kitamikado Mikado, untuk menjebakmu, aku menghilangkan semua siswa laki-laki di ruang ganti ini! ”

“Jadi kau hanya ingin aku yang melihatmu telanjang … seperti ini …?”

“Bisakah kau berhenti dengan pemikiranmu itu ?!” Nada bicara Kisa semakin kasar.

Tapi ketika dia memikirkan kembali itu, Mikado tidak bertemu banyak orang di lorong dalam perjalanan ke sini. Dia tidak bisa memahami bagaimana dia berhasil menciptakan situasi seperti itu, tetapi mengingat itu adalah Nanjou Kisa, itu sangat mungkin. Sifat asli Keluarga Nanjou adalah tukang suap, dan darah mereka mengendalikan perusahaan-perusahaan tersembunyi Jepang dengan skema.

“Jika kau mengerti, maka kunci pintunya dengan tenang. Aku tidak ingin diganggu oleh siapa pun. ”Kisa menuntut dengan sombong.

Seperti seorang putri yang terlindungi dan bermartabat, yang berpikir bahwa dunia akan bergerak dengan mudah.

“Maka kau akan berakhir sendirian di sini bersamaku … Apa kau tidak masalah dengan itu?”

“Eh … T-Tidak masalah … apa maksudmu?” Kisa sedikit terkejut.

“Kau tidak khawatir aku akan mendorongmu dan memaksamu untuk diam?”

“I-Itu tidak akan terlalu …”

“Tidak akan terlalu … apa?” Mikado mengerutkan alisnya.

Sebagai tanggapan, Kisa dengan panik melambaikan tangannya.

“B-Bukan apa-apa! Aku tidak mengatakan apa-apa! ”

“Kau baru saja akan mengatakan sesuatu tadi?”

Mikado merasa dia akan mendengar sesuatu yang tidak bisa dia abaikan.

“Aku tidak! Ngomong-ngomong, aku tahu kalau Kitamikado-san bukan tipe orang yang melakukan itu. Aku yakin bahwa aku akan dapat menunjukkan kepadamu tubuh telanjangku, dan itu masih akan baik-baik saja. ”

“B-Begitu ya … kau punya keyakinan yang gila…”

“Y-Ya … jadi kau lebih baik bersyukur …”

Saat Kisa memperbaiki posturnya dengan wajah merah, Mikado sangat terganggu.

“Tapi aku tidak mempercayaimu, jadi aku akan melarikan diri!”

“Jangaaan!”

Kisa panik dan melompat ke lengan Mikado, yang akan berlari keluar dari ruang ganti. Kelembutan gadis itu mengenai lengannya, itu dipasangkan dengan aroma manis yang menyerang sel-sel otaknya. Bahkan mampu merasakan napasnya, Mikado membeku kali ini.

“Aku tidak akan membiarkanmu melarikan diri … Sampai kau mendengarku, aku tidak akan memberimu izin untuk meninggalkan ruangan ini …”

“Aku tidak bisa menahan perasaan bahwa ini akan berakhir dengan sesuatu yang menyusahkan … Bagaimana kalau kita berpura-pura tidak terjadi …?”

“Itu tidak akan berakhir seperti itu! Aku malu, tahu, jadi bisakah kau menyerah untuk melarikan diri ?! ”Suara Kisa terdengar seperti dia sejujurnya merasa tidak nyaman.

“Jadi, jika aku tidak menyerah, kau akan melekat padaku seperti ini selamanya?”

“Bisakah kau berhenti memikirkan hal-hal bodoh seperti itu !?”

Tetap saja, Mikado berpikir bahwa itu bukanlah pilihan yang buruk. Lagipula, ditempel oleh seorang Nanjou Kisa yang hanya mengenakan pakaian dalam adalah sesuatu yang tidak akan kau alami dua kali.

“P-Pokoknya, datang saja ke sini! Aku serius akan berteriak jika kau mencoba melarikan diri. ”

“B-Baiklah …”

Mikado berpisah dari pintu, dan dengan hati-hati mengikuti Kisa ke dalam kamar mandi lagi.

“… Sekarang, kau berada dalam kesulitan, bukan, Kitamikado-kun? Meskipun ini mungkin ruang ganti laki-laki, itu tidak mengubah fakta bahwa kau mengintip seorang gadis yang sedang berganti pakaian… Karenanya, kau bersalah!”

“Oh, benarkah ?!”

“Tepat sekali. Lagi pula, di foto, kau tidak akan dapat membedakan apakah itu ruang ganti laki-laki atau perempuan … ”

“Foto …? ”

Perasaan tidak nyaman yang tiba-tiba menyerang Mikado ketika dia dengan hati-hati melihat sekeliling ruangan. Dan mengetahui apa yang dia cari, dia segera menemukannya … Kamera disembunyikan di setiap sudut ruangan. Di bawah bayang-bayang loker, di langit-langit, di celah di antara lantai, melewati gorden, Mikado diawasi dari setiap sudut yang bisa dibayangkan.

Kisa meletakkan satu jari di bibirnya, dan menunjukkan senyum jahat.

“Bukti bahwa kau melihatku berganti pakaian telah diunggah ke server utama Keluarga Nanjou … Dalam satu dari sejuta kesempatan bahwa sesuatu akan terjadi, rekaman ini akan ditampilkan ke seluruh dunia. Jika sampai seperti itu, aku ingin tahu apa yang akan terjadi pada karir cemerlangmu…? Orang yang akan membawa masa depan Jepang, Kitamikado Mikado-san. ”

“……!”

Darah mulai menetes dari bibir yang digigit oleh gigi Mikado. Keluarga Kitamikado adalah keluarga terhormat, meski ditelusuri kembali ke Era Meiji. Menghadirkan banyak perdana menteri, itu adalah keluarga yang memandu masa depan Jepang dengan cara yang berbeda. Sejak Mikado lahir, dia dibesarkan untuk memiliki perilaku yang sempurna dan moral yang tinggi, dia berjalan menyusuri jalan yang cocok untuk anggota keluarga ini. Untuk Mikado, ini adalah skandal yang luar biasa, setidaknya. Dia ingin sujud kepada leluhurnya dan meminta maaf. Jika mereka mengatakan kepadanya untuk memotong perutnya untuk menebus dosa-dosanya, dia tidak akan memiliki pilihan lain selain melakukannya.

“Apa tujuanmu … Apakah itu uang?” Mikado mengepalkan tangannya.

“Uang? Aku tidak menginginkan itu sama sekali. Dengan semua uang yang diatur oleh Keluarga Nanjou, aku dapat membeli seluruh negara jika aku menginginkannya. ”

“Lalu apa? Hidupku?”

“Aku tidak akan membunuhmu! Aku ingin kau bermain bersama dengan permainanku. ”

Video game … atau permainan kartu …?”

“Bukan satu pun dari itu.”

“Aku tidak bermain Valuta Asing.”

“Kita juga tidak akan memainkan permainan uang … Ini adalah permainan cinta.”

“Permainan cinta…?”

Mikado tidak terbiasa dengan jenis permainan itu. Dilahirkan di Keluarga Kitamikado, segala jenis kontak dengan cinta dilarang untuk Mikado. Tentu saja, itu termasuk manga dan film yang memiliki cinta dan hubungan sebagai tema utama mereka. Dia telah melihat teman-teman sekelasnya memainkan permainan cinta yang disebut ini di ponsel cerdas mereka, tetapi dia tidak akrab dengannya.

“Dan itu bukan sembarang permainan cinta. Lapangan sudah ada, dan hanya ada dua pemain. ”

“Kau dan aku, ya …”

“Benar. Kita berdua akan mencoba untuk membuat yang lain jatuh hati kepada kita, dan yang kalah harus meninggalkan keluarganya, dan hidup sebagai budak dari pemenang … Kita akan bertaruh cinta kita dalam permainan cinta ini.” Dengan tubuh mereka yang dekat cukup untuk bersentuhan, Kisa berbisik pelan.

Matanya dipenuhi dengan kecerdasan, memancarkan kegigihan yang membuat Mikado tidak bisa memalingkan muka. Meskipun dia tidak memakai lip gloss, bibirnya semerah darah.

“Jadi kau berencana … untuk menghancurkan Keluarga Kitamikado … ya?” Saat Mikado bertanya, Kisa mengangkat bahu.

“Siapa tahu? Jika kau bergabung dengan permainanku, aku akan mengubur skandal ini dalam gelap. Aku pikir itu adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada membuang karir yang telah kau bangun sampai sekarang, tetapi bagaimana dengan itu? ”

“Beri aku waktu.”

Mikado mulai menggunakan sel-sel otaknya pada potensi penuh mereka. Pada dasarnya, yang diinginkan Kisa adalah perang psikologis penuh. Taruhannya sangat besar, tetapi yang harus dia lakukan adalah menang. Tentu, Kisa akan menyerang dengan segala macam langkah dan trik licik, tetapi Mikado tahu bahwa dia tidak akan dikalahkan. Tidak, sebagai anggota Keluarga Kitamikado yang terkenal, kegagalan tidak diizinkan. Kalah dari taktik seorang gadis SMA akan berarti bahwa dia tidak akan bertahan hidup di dunia nyata.

“… Kita membutuhkan kriteria di mana kita dapat menentukan bahwa yang satu ‘jatuh cinta pada yang lain’. Bagaimana kalau mengungkapkan kasih sayang secara terbuka kepada orang lain berarti kekalahan?”

Jika seperti itu, maka Mikado yakin bahwa dia tidak akan pernah mengatakan sesuatu dengan keras.

“Rasanya masuk akal kalau begitu. Kita akan dapat memeriksa secara manual apakah kata-kata orang tersebut memiliki tingkat kasih sayang tertentu. Seorang pria yang beradab dari Keluarga Kitamikado tidak akan membantahnya, kan? ”

“Tentu saja tidak. Meskipun Keluarga Nanjou mungkin mencoba untuk membantahnya sendiri. ”

“Kasarnya. Bahkan sisi gelap dari segala sesuatu memiliki aturan. Jika tidak, sistem akan rusak. ”

“Lalu, itu akan menjadi akhir untuk insiden ini …”

“Ada hal lain.” Kisa menghentikan kalimat Mikado. “Mari kita buat yang menuntut sesuatu berarti kalah juga.”

“Menuntut … dengan cara apa?”

“Itu seharusnya sudah jelas.”

“Jika aku mengatakan ‘Mari kita bertemu kapan-kapan’, maksudmu?”

“Tidak, bukan itu … K-Kau tahu … menuntut … hanya ada satu hal, kan?” Kisa terdengar sangat gugup.

“Maaf, tapi aku tidak tahu. Jika kau tidak menyatakan aturan dengan jelas, permainan tidak akan dimulai. Kondisi apa lagi yang ingin kau tambahkan? ”

Saat Mikado bertanya dengan ekspresi serius, pipi Kisa memerah. Mengepalkan tangannya, dia memelototi anak lelaki itu.

“A-Aku sedang berbicara tentang … hal-hal mesum … dan hal lain seperti itu … aturan seperti itu.”

“Maksudmu seks ?!”

“Untuk apa kau berteriak dengan keras ?!” Wajah Kisa semerah tomat.

“Ah … Maafkan aku … aku hanya sedikit terkejut … Apa itu termasuk berciuman?”

“Tentu saja! Aku bahkan belum pernah mencium seseorang sebelumnya! ”

“Begitu ya … Jadi aku akan meminta ciuman pertamamu, ya …?”

“Tepat sekali! Karena itu sangat berharga! ”Kisa menekankan ketika dia memelototi Mikado.

Dengan kecantikan seperti itu, dan menjadi penerus Keluarga Nanjou, nilai pertama kalinya dia pasti sangat besar.

“Jadi, ‘Biarkan aku menyentuhmu’, juga tidak boleh?”

“Tergantung situasinya. Berpegangan tangan dalam keadaan darurat itu bisa diterima. ”

Karena Mikado ingin dengan jelas menandai kondisinya, dia melanjutkan pertanyaannya.

“Apa yang tidak boleh disentuh? Lewat apa aku bisa menyentuhmu? ”

“U-Uhm … Tangan … dan kepala kurasa …”

“Jadi, berpegangan tangan dan menepuk kepalamu tidak apa-apa?”

“I-Itu … itu akan membuat kita terlihat seperti sepasang kekasih …” Kisa memalingkan wajahnya dengan malu.

“Itu benar-benar tidak boleh, ya …”

“A-Apa kau ingin mengalami itu, Kitamikado-san …?” Dia bertanya sambil menatapnya.

“Tidak…”

Tentu saja dia mau. Sejujurnya, dia lebih dari sekadar ingin tahu seperti apa wajah Kisa jika dia mulai menepuk kepalanya.

“Ahh, jadi, selama itu tidak membuat kita terlihat seperti sepasang kekasih, aku bisa menyentuhmu sesukaku?”

“Itu terdengar seperti pelecehan seksual bagiku!” Kisa berlinangan air mata.

“Maaf.”

Mikado bisa merasakan darah mengalir ke kepalanya. Dia merasa malu.

“Dan, bagaimana kalau kita tambahkan aturan lain. Jika yang kalah dituntut oleh pemenang, kita harus menyetujui itu tanpa syarat …? ”

“Tanpa syarat … katamu?”

Pada dasarnya, sebagai imbalan untuk menjadi budaknya, Mikado bisa menuntut tubuh cantik Nanjou Kisa dengan segala cara yang diinginkannya. Meskipun bukan berarti dia, anggota Keluarga Kitamikado, akan menyerah pada godaan seperti itu. Dia tidak akan jatuh cinta pada daya pikat dan daya tariknya. Namun meski begitu, dia harus menelan ludah sekali.

“Bagaimana, Kitamikado-san? Apa kau ingin bermain permainan ini denganku? “Kisa berbisik lembut.

Dan Kitamikado Mikado memberi anggukan anggun.

“…Baiklah. Meskipun kau akan menjadi orang yang berakhir sebagai budak. ”

“Kau punya keyakinan yang mengangumkan. Meskipun nasibmu sudah diputuskan, dan kau akan merendahkan diri untuk perasaanku, mengakui cintamu kepadaku. ”

“Aku tidak yakin? Aku cukup yakin kalau itu adalah kau, Nanjou. ”

Mereka berdua saling melotot.

“Mari kita membuat kontrak, sehingga kita tidak akan bisa mengingkarinya sendiri.”

“Baiklah. Dan darah kita akan menjadi cap … ”

Mereka berdua menyelesaikan apa yang bisa dianggap sebagai kontrak iblis. Mereka mengambil selembar kertas dari buku memo, menuliskan kondisi mereka, memberikan inisial mereka, dan menambahkan cap jempol dengan darah. Setelah menyelesaikan dua salinan, mereka memasukkannya ke dalam buku kerja siswa mereka.

“Tidak ada jalan untuk kembali sekarang.” Kisa menyipitkan matanya dengan cara menyihir.

“Aku tahu itu. Ini akan menjadi akhir bagimu, dan Keluarga Nanjou. ”

Sudut bibir Mikado terangkat.

“Fufufufufufufu …”

“He he he he …”

Percikan api terbang di antara mereka, ketika tawa tak menyenangkan mereka memenuhi ruang ganti. Ini adalah saat di mana pertarungan antara utara dan selatan dan permainan cinta yang ditakdirkan, dimulai.

Melihat Mikado berjalan menyusuri lorong ke kejauhan, Kisa dengan erat memeluk buku kerja siswa dengan kontrak di dalamnya.


“Aku melakukannya! Aku berhasil! ”

Tidak dapat mempertahankan penampilan palsunya, Kisa melakukan lompatan kecil sukacita. Seperti yang dia tuju, Mikado tertarik ke dalam permainan cinta yang telah dia buat. Untuk mencapainya, dia siap terlihat di tengah ganti baju seperti itu.

Dan itu belum semuanya.

Memanggil seorang ahli kecantikan untuk menjaga agar kulitnya akan terlihat sangat cantik hari ini dan mengenakan pakaian dalam imut yang dimilikinya, semuanya untuk membuat kasih sayang Mikado padanya semakin tinggi. Untuk menangkal laki-laki lain, jebakan di lorong untuk membersihkan orang-orang telah ditetapkan. Membangun seluruh rencana itu memakan waktu sekitar dua bulan. Belum lagi jika menghitung waktu sebelum dia bahkan dipindahkan ke Akademi Sousei, sekolah yang dihadiri Mikado. Tapi akhirnya … dia berhasil berdiri di garis awal. Yang tersisa hanyalah mencoba dan membuat Mikado jatuh cinta padanya dengan kekuatan penuh. Untuk menjadikannya budaknya, baik tubuhnya maupun di dalam hatinya. Jika dia mencapainya, hari-hari yang selalu dia impikan akhirnya akan menunggunya.

“Aku pasti … pasti akan menjadikanmu milikku … !!!” Kisa bergumam ketika dia melihat foto Mikado yang ditunjukkan di ponsel cerdasnya.


Kitamikado ditulis dengan kanji untuk Utara, dan Nanjou ditulis dengan kanji untuk Selatan

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded