Just A Story About Miyamoto Sakura Being Cute – Volume 1 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 Chapter 2

 

 

“Aku bersumpah ada yang salah dengan kalian,” kata Miyamoto Sakura, mengacungkan sendoknya.

“Satu, kalian menerobos masuk ke rumah seseorang, mengklaim kalian adalah reinkarnasi dari dewa dan mulai menumpang di sana ketika kalian berada di sana. Kemudian kalian melemparkan kesopanan umum dengan mandi bersama. Dan pada akhirnya, kalian bahkan mencoba menenggelamkan taring kalian di tetangga yang baik hati yang datang untuk menghentikan kalian. Biarkan aku mengambil kesempatan ini dan mengatakan ini terus terang, semua ini hanya gila. Sebagai seseorang yang tinggal di sebelah, seseorang yang dekat dengan keluarga Oogami, dan sebagai teman masa kecil Hikaru──Aku punya protes keras. ”

“Yah, ini benar-benar tidak normal, aku setuju,” kata kakak tertua, Kako.

“Tapi kau tahu, kami masih dewi. Kami tidak dapat menahannya bahwa proses berpikir kami berbeda dari manusia. ”

“Aku juga mendukung apa yang Onee-sama katakan,” Ima, saudari kedua dengan cepat menyetujuinya.

“Dewa memiliki cara hidup dewa, sama seperti manusia. Meskipun kami dapat memahami keduanya, mereka masih merupakan eksistensi yang berbeda pada tingkat fundamental … Jadi, cukup dimengerti bahwa kadang-kadang mereka saling berselisih. ”

“Yup, yup. Mau bagaimana lagi, ” saudari ketiga, Mirai, melanjutkan dengan riang, “Kami para dewa bisa sulit dipahami dari sudut pandang manusia. Tetapi ada banyak cara di mana para dewa dan manusia masih bisa saling memahami pada akhirnya. Dengan itu, kami akan senang jika kau bisa mengawasi kami dengan pandangan jangka panjang. ”

“Diam.”

Bang!

Sakura menolak mereka dengan tinju di atas meja.

“Jangan membuatnya terdengar seperti kalian adalah siswa luar negeri yang mencoba membiasakan diri dengan budaya lokal. Bahkan jika kita menganggap itu benar, mereka juga mengatakan bahwa ketika di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Roma, bukan?

“Tenang, Sakura,” Hikaru dengan rendah hati bergabung dalam percakapan mereka, “Aku pikir mereka merenungkannya. Biarkan saja- ”

“Kau diamlah.”

“Baik.”

Dan kalah dengan kecepatan cahaya, begitu saja. Seperti yang diharapkan darinya.

Setelah mandi, mereka berlima sekarang duduk di sekitar meja makan di ruang keluarga rumah Oogami.

Menu hari ini adalah kari dan nasi, makanan ajaib yang bisa mencerahkan hari siapa pun.

“Semuanya salahmu sejak awal.”

Sambil menusuk kentang di kari, Sakura mengubah targetnya menjadi Hikaru.

“Itu karena kau terlalu lunak pada mereka sehingga mereka menjadi begitu sombong. Jadilah pria dan tolak mereka dengan kuat, kau tahu, dengan tegas! ”

“Begitu ya. Tegas. ”

“Anak laki-laki dan perempuan seumuran kita seharusnya tidak mandi bersama, apalagi, melakukannya dengan empat dari kita hanya gila, cepat dan kemasi tas kalian dan keluar── Bilang itu pada mereka.”

“Aku tidak bisa sejauh itu. Mereka akan berakhir di jalanan. ”

“Bagaimana dewi bisa berakhir terpaut hanya dengan diusir dari rumah!”

Dia memukul meja lagi.

“Hikaru. Jujur saja denganku. ”

“Eh, tentang apa?”

“Kau hanya kalah pada nafsumu, bukan?”

“Eh !?”

“Kau terus berkata,“ Aku bermasalah, aku bermasalah ”sepanjang waktu – dan yah, kau mungkin memang bermasalah dalam beberapa cara – tetapi dalam kenyataannya, kau hanya senang betapa beruntungnya kau menerima layanan yang begitu hebat oleh tiga saudari perempuan yang imut, bukan? ”

“Hahaha, tentu saja tidak.”

“Kau agak aneh dalam beberapa hal, tapi aku tahu kau masih anak SMA biasa. Jadi kau pasti merasa senang berbagi mandi dengan mereka dan dicuci, kan? ”

“Tidak, tidak, aku tidak. Percayalah, oke? ”

“Akui saja. Aku akan memaafkannya jika kau melakukannya sekarang. ”

“Sebenarnya, aku pikir aku dalam posisi yang luar biasa.”

“Seperti yang aku pikirkan. Sepertinya ada kebutuhan akan hukuman di sini. ”

“Oh ayolah! Kau bilang kau akan memaafkanku! Kau pembohong!”

“Menyebutku pembohong, kau akan merusak reputasiku di sini. Aku benar-benar akan memaafkanmu. Aku hanya memberimu hukuman di atasnya. ”

Dengan kata-kata itu, Sakura memindahkan wortel dari nasi kari ke piring Hikaru.

“Makan ini. Aku akan membiarkanmu dengan itu kali ini. ”

“Sakura, kebencianmu pada wortel sama dengan sebelumnya.”

“Jangan salah paham. Aku menyebut ini kebaikan. Wortel mengandung banyak nutrisi. ”

“Yah, aku suka wortel jadi aku baik-baik saja dengan ini. Kau cukup murah hati untuk memaafkanku hanya dengan ini, Sakura. ”

“Hmph. Sanjungan tidak akan membawamu ke mana pun. ”

Kata Sakura dengan mendengus.

Namun, tidak seperti kata-katanya, dia tidak terlihat tidak puas.

“Bagaimanapun juga, keluarga Oogami dipenuhi dengan ketidaknyamanan dengan para saudari mesum di sini, jadi aku akan terus mengawasimu dengan ketat. Jika aku melihat sesuatu yang tidak bisa aku toleransi, aku akan bergegas ke sini jadi ingatlah itu. Astaga … Kau benar-benar tidak berdaya tanpaku, Hikaru. ”

“Sungguh tsundere,” goda Kako sambil menambahkan Fukujinzuke ke karinya.

“Itu yang mereka sebut pemuda,” Ima juga bergabung sambil menambahkan Onsen tamago untuk karinya.

“Dia sangat imut,” dan akhirnya Mirai juga sambil menambahkan daun bawang padanya.

“Jangan salah paham!”

Dia memukul meja lagi.

Meskipun dia keberatan, wajahnya merah padam.

“Kami tidak salah mengerti apa-apa.”

“Itu fakta yang bisa diverifikasi.”

“Jika kau tidak menyukainya, kau tidak akan berlari dengan berteriak sampai ke rumahnya, kan ~”

“Sebaliknya, aku merasa seperti kau hanya menggunakan kami sebagai dalih.”

“Dalih untuk datang ke rumah Oogami.”

“Karena tsundere, kau tidak bisa datang terang-terangan, Sakura-oneechan.”

“Pada akhirnya, dia bergabung untuk kari.”

“Selain itu, dia memaksa Hikaru-sama untuk memakan wortel itu.”

“Sakura-chan ternyata tipe yang dominan, aku tidak menyangka itu.”

“Tapi juga seorang tsundere.”

“Kau harus lebih jujur ​​dengan dirimu sendiri.”

“Akui saja dan pacaran dengan dia~”

Para saudari menghujaninya dengan pertanyaan, sementara juga mengelilinginya dari tiga sisi.

“Aagh, kalian sangat menyebalkan.”

Teriak Sakura.

“Aku mendapat sakit kepala karena kalian semua berbicara satu demi satu. Gabungkan menjadi satu! ”

“Oh. Lalu, bisakah kita? ”

“Ayo lakukan itu.”

“Diterima!”

Sudah sampai di situ.

Tiga saudari itu mengulurkan tangan mereka menghadap ke tengah meja, dan kemudian mereka berteriak pada saat yang sama.

“””Berubah!”””

Untuk sesaat, cahaya yang menyilaukan menutupi sekeliling.

Dan ketika itu menetap, bukannya tiga saudari perempuan, ada satu keindahan yang tampak seperti cewek cabe.

──Mari kami jelaskan.

Ketika Kako-Ima-Mirai bersaudara——atau sebaliknya, dewi Urdr-Verdandi-Skuld bergabung menjadi satu, mereka akan menjadi dewi takdir, Norn.

Mereka akan berubah ke mode ini ketika Sakura merasa pidato mereka terpisah mengganggu, atau ketika mereka merasa menyukainya.

Kebetulan, tidak ada kebutuhan untuk mengulurkan tangan mereka dan juga tidak berteriak “Berubah!”. Para saudari hanya merasa ingin melakukannya.

“Nah, kami berubah saat kau meminta.”

Dewi Norn, seorang gadis cantik, berkata dengan seringai sambil menarik kari tiga orang untuk dirinya sendiri.

“Sakura-cchi lebih suka seperti ini, kan? Sekarang kau dapat melanjutkan dan mengatakan apa yang akan kau katakan, kau tahu? ”

“… Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Aku hanya berkata untuk bergabung menjadi satu karena kau menjengkelkan. ”

“Begitu ya? Daripada terpojok oleh kami bertiga, kau lebih suka dibully satu orang? Tepat sasaran, kan? ”

“……”

Sakura tidak menjawab.

Sebagai gantinya, dia terus mengisi wajahnya dengan nasi kari.

“Sakura-cchi, kau seperti buku terbuka. Seperti, kau cenderung tenggelam saat kau berada di tempat yang buruk atau memiliki sesuatu untuk disembunyikan. ”

“… Jangan salah paham. Aku diam karena aku fokus makan kari. *Mengunyah mengunyah, menelan*. ​​”

“Oke oke, ayo kita berhenti di situ. Karena aku sangat baik padamu, aku akan menahan diri dari mempelajari masalah. ”

“Shangat riisyik. Shelah aku sheyesai memakan ini, aku menyunjukan sapa bsnya. ”

“”Sangat berisik. Setelah aku selesai memakan ini, aku akan menunjukkan siapa bosnya ”──apakah itu? Oke oke, aku sudah mengerti, jadi fokus saja pada makananmu. Seperti, aku tidak bisa mengerti apa yang kau katakan jika kau berbicara dengan mulutmu penuh kari, kau tahu. ”

Dengan semburan tawa, dewi Norn juga mulai mengisi pipinya dengan kari.

“Ngomong-ngomong, Hikaru-cchi. Kau masih lapar, bukan? Ingin makan satu porsi kari lagi? Lebih tepatnya, kau tidak bisa menahannya, bukan? Kau anak yang sedang tumbuh jadi kau makan banyak. ”

“Ah, ya. Terima kasih. Aku kira aku akan nambah satu lagi. ”

“Kau suka memiliki banyak Fukujinzuke, kan? Apa kau ingin keju parut juga? Aku akan menaburkan satu ton Parmigiano favoritmu di atasnya. ”

“Oh, kedengarannya enak. Tolong lakukan.”


“Tentu saja, serahkan padaku!”

Norn berdiri dan menuju dapur, tetapi kemudian tersenyum dan menambahkan.

“Sakura-cchi, ini memang seperti itu, kan? Sekilas tentang seorang karnivora tetapi sebenarnya istri yang penuh perhatian dan ibu yang bijaksana. Seperti, memiliki gap dalam karakter tampaknya menjadi tren saat ini. ”

“Sangat mengganggu. Dorongan semacam itu tidak pantas. … dan sebenarnya, bahkan aku tahu apa yang disukai Hikaru … Aku hanya tidak suka bertingkah sangat memaksa, tetapi jika aku menyukainya … ”

“Sakura-cchi? Aku tidak bisa mendengar apa yang kau gumamkan di sana sendiri, kau tahu? ”

“Dan kau juga tidak perlu. Pergi dan bawakan dia lagi. … Oh, dan tolong ambilkan satu untukku juga saat kau melakukannya. Dan buat menjadi porsi besar. ”

“Tentu!”

Norn berkata sambil tersenyum.

Suasana di sekitar meja makan Oogami pada akhirnya tidak tegang.

“Begitu lezat.”

“Begitukah?”

“Yah, itu tidak buruk.”

Tiga (atau mungkin lima) dari mereka mulai memakan kari dengan semangat tinggi.

Mengabaikan ikatan mereka dengan dunia mitos, dan tidak peduli tentang Valhalla, Asgard atau Muspelheim, atau semua itu, ini adalah komedi cinta yang hanya berfokus pada menggoda.

Begitulah kehidupan mereka sehari-hari.

Ragnarok sudah lama berakhir, dan sekarang ini adalah kenyataan paling sehat bagi mereka.

Dan mandi bersama juga termasuk di dalamnya. Semua orang telanjang dan semua orang rukun. Dengan Cinta dan Damai. Dunia yang ideal, disajikan oleh para dewi secara langsung.

Mungkin. Tentunya. Keliatannya.

“Biarkan aku bertanya ini terus terang.”

Sakura berkata sambil meletakkan sendoknya.

“Apa tujuan kalian bertiga? Kalian mendekati Hikaru, semakin sering numpang, dan tidak melakukan apa-apa selain hal-hal mesum setiap hari. Apa yang kalian pikirkan? ”

“Eeh?”

Norn cemberut.

“Bahkan jika kau menanyakan itu, kami tidak memikirkan apa-apa, kau tahu? Kami menyukai Hikaru-cchi, dan ingin bergaul dengannya, jadi kami hanya melakukan skinship dengannya, atau sesuatu itu kurasa? ”

“Kau berbohong.”

“Aku tidak. Aku seperti, sangat serius. ”

“Aku tidak percaya itu, kau tahu. Bahkan jika tidak terlihat seperti itu, aku memiliki keyakinan pada intuisiku. Kalian aneh di kepala, tetapi kalian tidak benar-benar idiot pada intinya. Kalian pasti merencanakan sesuatu. Bersikaplah jujur tentang hal itu di sini dan sekarang, bahkan Hikaru ingin tahu yang sebenarnya. ”

Uhh, tidak.

Aku juga baik-baik saja.

Hikaru berpikir tetapi tidak berbicara.

Lagi pula, melihat kari ini sudah cukup.

Ditaburi dengan Parmigiano dan Fukujinzuke, itu tampak seperti karya seni yang luar biasa. Ketiga saudari itu adalah koki yang terampil, apa pun hidangannya, dan mereka rajin memasak tiga kali setiap hari.

Dia merasa diberkati bisa makan makanan enak setiap hari.

Dan apa yang dia rasakan bagi para saudari yang membawa kebahagiaan itu dalam hidupnya hanyalah rasa terima kasih dan dia tidak punya apa-apa untuk dicurigai.

“… Ku ku Ku. Karena kami sudah ketahuan, itu tidak bisa dihindari. ”

Sebaliknya, Norn jelas memiliki senyum nakal di wajahnya setelah ditanyai oleh Sakura.

“Seperti yang diharapkan dari Sakura-cchi, kau melihat melalui rencana kami. Karena sudah begini, aku akan jujur di sini seperti yang kau inginkan. ”

“Ap … Jadi benar-benar seperti itu, ya ?! Apa yang kau rencanakan ?! ”

“Ku Ku Ku. Jangan terlalu kaget sekarang. ”

Norn memulai pidatonya dengan ekspresi seperti penjahat sambil mengacungkan sendok yang telah berubah menjadi kuning karena kari.

“Sebenarnya, ada rencana besar di balik mengapa kami melakukan hal-hal cabul dengan Hikaru-cchi setiap hari, oke? Dan seperti, itu sesuatu yang bahkan tidak bisa kau bayangkan, Sakura-cchi, kau tahu? ”

“Uugh … Itu membuatku frustasi tapi kau benar. Apa rencana besar ini. ”

“Seperti yang sudah kau ketahui, Hikaru-cchi adalah reinkarnasi dari dewa utama kami Odin-sama, namun dia tidak mengingat semua itu, atau lebih tepatnya, dia tidak terlihat berbeda dari manusia normal. Jika aku harus mengatakannya, kami ingin melihat Odin-sama yang dibangkitkan dengan benar. ”

“Mhmm. Aku agak mengerti itu. ”

“Namun, sementara kami tidak yakin, tampaknya Odin-sama telah disegel di dalam Hikaru-cchi melalui beberapa penyebab yang tidak diketahui. Tetapi kunci untuk membuka segel itu tampaknya telah terjalin dengan keinginan duniawi Hikaru-cchi, atau begitulah yang kami bertiga pikirkan. ”

“Hmm? Apa artinya?”

“Seperti, kau tahu bagaimana Hikaru-cchi suka hal-hal yang cabul dan sebagainya, tetapi apakah memiliki sisi seperti bodhisattva juga? Bahkan ketika dia sedang digoda, dia hanya berakhir dengan menjilat kami daripada melakukan sesuatu pada kami seperti yang dilakukan pria sejati, bukan? Bukankah itu agak aneh? ”

“Hmm, kau benar juga.”

“Jadi seperti, kami melakukan hal-hal cabul padanya. Jadi, ketika dia akhirnya menyerah pada kecabulan kami, Odin-sama akhirnya akan bangkit. ”

A-Apa yang baru saja dia katakan?

Hikaru mengungkapkan keterkejutannya di benaknya.

Begitu ya. Jadi begitulah adanya.

Yah, aku baik-baik saja dengan itu. Anggap saja itu kompensasi untuk kebahagiaan ini.

“Dan ketika Odin-sama akhirnya bangkit …!”

Teriak Norn dengan kedua tangan di atas.

“Ini akan menjadi hari ketika dunia mitos kami hidup sekali lagi akan muncul di dunia nyata, dan dunia manusia akan menemui ajalnya! Dengarlah, manusia! Gema gemuruh Gjallarhorn! Takutlah, manusia! Untuk hari ketika Ragnarok muncul sekali lagi! Bersujudlah di hadapan kekuatan Dewa, dan ratapilah kelemahanmu! Aaahahahahaha! ”

Dia menjerit, membuat Sakura menatap putus asa.

“Kau tahu, Norn. Bukankah pundakmu sakit karena pose itu? ”

“Ya. Mereka sakit. Aku benar-benar tidak cocok untuk ini. ”

Kembali ke dirinya yang dulu, Norn kembali memakan karinya.

“Yah, mengesampingkan hal tentang dunia mitos, Odin-sama adalah dewa yang baik, pada akhirnya, terlepas dari segalanya. Jika dia bangkit, dunia akan menjadi sedikit tempat yang lebih baik. Dan seperti, umat manusia tidak akan rugi karenanya, kau tahu? ”

“Hmm … Yah, sepertinya dia tidak akan melakukan hal-hal jahat. Lagipula itu Hikaru di akarnya. ”

“Karena begitu. Kenapa tidak melakukan hal-hal cabul dengannya, Sakura-cchi? ”

“Haah?! Bagaimana itu bisa terjadi? ”

Ini menuju ke arah yang aneh, pikir Hikaru.

Jadi ini berarti bahwa akan ada lebih banyak hal cabul setelah ini juga?

Itu sangat menyusahkan. Sungguh, sangat menyusahkan. Benar-benar menyusahkan.

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Seperti, kita bisa menggodanya bersama dan kau bisa membantu kami menghidupkan kembali Odin-sama, kau tahu? ”

“Aku tidak melakukan itu. Jelas tidak, kau dengar! ”

“Eeh? Tapi Sakura-cchi, kau benar-benar menyukai hal-hal cabul, bukan? ”

“Tidak terlalu!”

“Tidak baik berbohong. Jika seorang siswa SMA yang sehat tidak tertarik pada hal-hal cabul, aku tidak tahu apa lagi yang akan mereka minati. Kau seorang siswa SMA yang sehat, bukan, Sakura-cchi? ”

“Y-Ya, memang, tapi …!”

“Kau sedikit tertarik dengan mereka, kan?”

“Aku tidak … adalah sesuatu yang tidak bisa kukatakan … TETAPI! Hanya sedikit, kau dengar! ”

“Jika kau membuat aliansi cabul dengan kami bertiga, kau bisa datang ke sini lebih sering, dan kau juga bisa lebih dekat dengan Hikaru-cchi, tidak ada yang buruk untukmu dengan itu, kan?”

“Bu-Bukannya aku sangat ingin bersama … *bergumam bergumam*. ”

“Ayo, kau sangat menyusahkan, Sakura-cchi. Jika kau terus bersikap tidak jujur, aku akan menggunakan otoritasku sebagai dewi untuk membuatmu jujur, kau tahu? Jika aku mengubah tubuhmu sehingga kau tidak bisa memikirkan apa pun selain hal-hal cabul, bahkan kau akan menjadi jujur, bukan? Jika aku melakukan itu, kau akan merangkak di tempat tidur Hikaru-cchi setiap malam, dan menjadi cabul terbesar di sana. ”

“Tu-, jangan coba-coba, kau dengar ?! Jika kau melakukannya aku benar-benar akan mengirimmu terbang! ”

Rumah Oogami sama riuhnya seperti sebelumnya bahkan jika para saudari bergabung menjadi satu.

Demi alasan baru menghidupkan kembali Odin, hal-hal cabul macam apa yang menunggu mereka?

Atau mungkin Sakura akan menjadi pencegah dan menjauhkan kecabulan?

Saat cerita mendekati titik balik yang besar, Oogami Hikaru, memegang kunci untuk segalanya, tidak merasakan ketegangan, dan hanya berkata dengan suara riang.

“Ngomong-ngomong, kari ini benar-benar enak. Tolong, tambah lagi! ”

Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.